Saturday, August 15, 2020

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja

Sharing By Rey - Bakpia kukus Tugu Jogja ini mendarat dengan manis di tempat saya, beberapa waktu lalu.

Meskipun awalnya saya sempat bertanya-tanya, paket apaan ya ini?
Secara, saya nggak merasa memesan sesuatu, pun juga saya nggak ingat bekerjasama mereview sebuah brand di waktu dekat belakangan ini.

Dan setelah membaca pengirimnya bukanlah seseorang yang saya kenal, saya udah bisa nebak, ini pasti dari Creameno nih.

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja
Sempat bingung sih, soalnya pakai nama Reyne,
sementara kebanyakan teman blogger itu udah familier dengan panggilan Mbak Rey :)

Dan benar saja, setelah sterilisasi paketnya, saya buka dan menemukan 2 kotak bakpia kukus Tugu Jogja, lengkap bersama sebuah kartu ucapan manis dari si Eno.



Udah deh, nggak tahu lagi saya mo ngomong apa kalau masalah si Eno, dia tuh... ampun deh, selalu aja menebar cinta di mana-mana, nggak pernah gagal bikin terharu, huhuhu.

Dan begitulah, setelah saya buka, kartunya saya gantung di dekat meja saya, lalu anak-anak mulai merengek pengen nyobain, terutama si adik.

Katanya,
"Mi, da Pak, didong kapet, adek mam!"

Bingung ya? artinya:

"Mi, ada bapak kurir, antar paket, adik mau makan dong!

Hahahaha, si adik mah, udah mo 3 taun ngomongnya gitu mulu.
Sementara si kakak kepo dengan pengirimnya, dan nitip terimakasih banyak buat tante Eno.
Katanya, teman mami kok baik banget ya?

Iya lah, teman mami mah baek-baek semua, si Eno lebih..lebih..


Tentang Bakpia Kukus Tugu Jogja


Jujur nih ye, ini pertama kali saya makan bakpia kukus dalam frame bolu kukus mini berisi, kek gini, hahaha.
Iya, ini mah sama sekali nggak ada rasa-rasa bakpianya, tapi rasa bolu kukus yang enyaaakk.

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja

Satu-satunya yang mirip bakpia adalah bentuknya.
Bentuknya tuh mirip bakpia, meski kalau dipikir-pikir lebih mirip bakpao.

Bentar, bakpia ama bakpao sama nggak sih?
Kayaknya sama ya?
Komen ya yang tahu, hahaha.

Akan tetapi, kata si kakak dia udah pernah nyobain.
Dulu pernah dikasih temannya waktu dari Jogja, dan dikasihnya sekotak, di makan seorang diri dong.
Sungguh tertumben si kakak pelit gini, mengingat dia tuh sebenarnya paling baik hati dan ingat mami serta adiknya selalu.

Usut punya usut ternyata memang enak banget sih, makanya si kakak khilaf ngabisin semuanya sendirian, ckckckck.

Oh ya, bakpia kukus Tugu Jogja ini kayaknya memang udah lama adanya, sejak tahun 2017 an deh kalau liat review-review yang beredar di google.

Bakpia Kukus Tugu Jogja ini, katanya merupakan bakpia kukus pertama di Jogja, yang mana memadukan antara konsep bakpia tradisional dan modern.

Karena, jika umumnya bakpia itu dipanggang.
Berbeda dengan Bakpia Kukus Tugu Jogja, yang diproses dengan dikukus, sehingga teksturnya lembut. Beda banget kan dengan tampilan bakpia umumnya, yang mana agak kerazzz hahaha.

Ditambah lagi, dengan adanya isian yang meleleh di mulut sebagai elemen of surprise katanya, menjadikan kelezatan Bakpia Kukus Tugu Jogja sebagai favorit camilan dan oleh-oleh di Jogja.

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja

Iya sih, setelah mencoba bakpia ini, saya jadi tahu harus ngasih oleh-oleh apa buat keluarga kalau saya ke Jogja (gayamu Rey, biasanya juga jangankan kasih oleh-oleh, bahkan ke Jogja aja diam-diam, takut dibilang buang-buang duit, hahaha).

Kerennya lagi, masing-masing produk Bakpia Kukus Tugu Jogja ini,  dibungkus secara terpisah agar bakpia tetap higienis dan kualitasnya tetap terjaga.

Dan ada lagi!
Konon katanya, dalam setiap proses pembuatan hingga pengemasannya, Bakpia Kukus Tugu Jogja ini, tidak tersentuh oleh tangan, karna sudah menggunakan mesin yang canggih.
Jadinya, sterilnya terjamin dah.

Kalau liat di websitenya, store resminya itu ada di 6 lokasi di Jogja.
Akan tetapi, pas kemaren saya ke rumah mertua waktu idul adha, saya baru tahu loh, kalau ternyata, di Surabaya juga ada yang jual Bakpia Kukus Tugu Jogja ini, hahaha.

Etdaaah, kalau gini mah, nggak khas lagi sebagai oleh-oleh Jogja.   


Review Bakpia Kukus Tugu Jogja


Lalu, gimana sih rasanya sampai katanya enyak banget itu?
Well, sebenarnya sih nggak enyak yang banget nget nget juga.
Tetap sih, enakan cokelat sama es krim menurut saya, hahaha.

Tapi kan, sewaktu saya menerima paket dari Eno tersebut, pas baca bakpia.
Saya udah langsung kebayang sama bakpia yang biasa beredar gitu, meski sebenarnya saya juga suka sih, khususnya yang kacang ijo or kacang merah.

Tapi, pas saya buka..


Kemasannya,


Uwowwwww, keceehh sangat!
Saya sangat setuju, waktu Eno bilang pengen borong Bakpia Kukus Tugu Jogja ini buat dibawa ke Korea.

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja

Soalnya memang, kemasannya tuh premium banget as a gift or oleh-oleh gitu.
Pantes banget dan nggak malu-maluin.
Kotaknya tuh dari karton yang licin gitu, plus disainnya simple, unyu dengan tentunya masih ada corak khas budaya Jogja.

Di dalam kemasan kotaknya, baru deh ada bakpianya, di mana tetap juga di kemas sebiji-sebiji gitu di dalam plastik yang tebal (bukanya kudu pakai gunting dong), dan biar bentuknya nggak gepeng selama pengiriman, bakpianya tuh di taruh di sebuah plastik yang berbentuk bulat gitu.
Hadeh apa sih namanya, pokoknya liat fotonya aja deh hahaha.


Rasanya,


Apaan nih? kagak ada sama sekali rasa bakpia sih menurut saya.
Bentuknya doang yang mirip hahaha.

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja

Si Eno kirimin 2 rasa, yang original cokelat dan keju.
Dan offkors yang cokelat paling cepat habis.
Si adik gitu loh, yang namanya cokelat mah juarak!

Tekstur bakpia kukusnya tuh lembut banget, kayak bolu kukus tapi yang lembut banget.
Saya jarang beli cake premium sih, jadi kagak bisa jelasin kayak teksturnya cake apa? hahaha

Yang jelas, teksturnya lembut, rasa manisnya pas banget.
Even isiannya cokelat maupun keju.

Yang varian Bakpia Kukus Tugu Jogja original cokelat tuh, dilengkapi dengan isian pasta cokelat di bagian dalamnya.
Sedangkan Bakpia Kukus Tugu Jogja original keju tuh, dilengkapi dengan isian pasta keju di bagian dalamnya.

Uniknya, meski namanya keju, tapi kok rasanya agak manis juga ya? hahaha.


Harganya berapa?
Auk dah, saya kan dikasih, hahaha.

Tapi kalau liat di websitenya, harganya rata-rata Rp. 35ribu per kotak, eh itu kotak isi 10 kali ya? :D
Kagak jelas banget sih websitenya :D

Jadi, siapa nih yang belom pernah nyobain Bakpia Kukus Tugu Jogja?
Nanya doang sih saya, hahaha.

Btw lagi, tengkiu so much Eno, semoga rezekinya makin berlimpah :*


Sidoarjo, 15 Agustus 2020


Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Dokumen pribadi

26 comments:

  1. Dapet paketan isinya bakpia kukus?
    Uuuwww, sikaaattt!!!

    Emang seenak itu, rasanya kek mo meninggal.
    Begitulah templete review andalah selebgram tercinta kita!
    Eh tapi ini emang enak, jujur nggak pake bohong.
    Aku juga tau ini pas tahun 2017, dibawain temen dari Jogja. The taste is so gweed!!
    Favoritku varian rasa coklat sama kacang ijo. Kalau ke Jogja bisa beli 3 apa 4 kotak gitu sih, dan kebanyakan yang ngabisin aku. Wkakaka..

    Seingatku mereka ada delivery sama kirim ke luar Jogja, jadi kalau misal kangen bisa pesen dan g perlu ke jogjes

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagaaaa, serem juga meninggal kok enak hahaha :D
      Konon katanya meninggal itu sakit banget, ibarat ditarik sesuatu dari tubuh kita dengan paksa :D

      Eh iya ya.
      Saya dong baru tahu.
      Kabar baiknya, ternyata mereka udah bermitra dengan beberapa orang di kota-kota besar, salah satunya Surabaya :D

      Delete
  2. Sedap Bakpia. Pernah rasa dapat ole ole dari adik ipar balik bercuti di Jogja. Banyak diborong dan ada pelbagai perisa. Salah satu ole ole wajib beli di Jogja gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaahh bahkan saya malah baru tahu nih Bakpia kukus ini :)

      Delete
  3. Aku juga pas pertama lihat tulisan "bakpia" langsung kebayang bakpia yang biasa beredar di pasaran, kak Rey. Lalu, pas aku buka dan lihat isinya, ini beda banget dari bakpia yang aku tahu selama ini. Kemasannya ekslusif banget deh. Sulit juga untuk dibuka pakai tangan, yang berarti steril ya. Rasanya-pun lebih mirip bolu kukus, seperti kata kak Rey hihihi. Tapi surprisingly, kalau memang ini disebut bakpia, maka aku akan lebih suka bakpia kukus ini dibanding bakpia asli >.<

    Btw, bakpia dan bakpao itu beda kak. Bakpao itu dikukus dan teksturnya seperti roti tapi isiannya biasanya daging walaupun ada juga yang isinya manis-manis seperti isi coklat, kacang merah, dll. Kalau bakpia, seingatku teksturnya lebih remah-remah dan kulitnya berlapis-lapis, proses masaknya dipanggang dan isiannya biasa cenderung manis-manis. Mungkin ada juga bakpia isi daging tapi aku sih belum pernah nemu huahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya ya, bakpao juga nggak sama kayaknya dengan teksturnya bakpia kukus ini, dia lebih ke tekstur roti, sedang ini tuh lebih ke bolkus :D

      Cuman lembut banget sih ya, apa karena dicetak kecil-kecil gitu ya? :D

      Kalau bakpao, saya biasanya suka yang kacang ijo sih, si Kakak tuh yang suka cokelat :D

      Delete
  4. Persamaan Bakpia dan Bakpau adalah...

    Sama sama diawali dengan bakp... 😀😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha betul juga ya, biarlah 3 huruf aja yang membedakan :D

      Delete
  5. udah nyobain dan dari mba eno, astagaaa mbak eno alias mbak tamara ini baik banget, di kantor tiba2 nongol paketan juga mba
    pas bilang ke orang rumah, ciyeee kok bisa wkwkwkwk
    enyak kok, kalau ada makanan apapun, jajan apapun, adik aku suka gercep
    kemasannya terlihat elegan dengan per biji nya dibungkusi plastik, aman juga bentukannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaa udah sepakat nih manggil mbak Eno Tamara untuk kamu mbak Ainun...Kalau aku Kareens manggilnya..😊😊😊 Apa Tamara Kareens nggak enak malah..🤣🤣🤣🤣

      Delete
    2. hahahaha jadi gimana enaknya, yaudah aku tamara aja, mas satria, pake mbak kareens :D

      Delete
    3. Astagaaahh ini orang-orang pada rumpiin nama orang? kok jadi Tamara Karens Eno ya? hahahaha :D

      Btw, beneran ya, si Tamara Karens Eno memang nggak bisa tenang rasanya kalau nggak berbuat baik sehari aja, bikin terharu :')

      Delete
  6. Mba Rey, aku ngakak baca si kakak yg ngabisin satu kotak sendiri pas dikasi temennya saking enaknya 🤣🤣 Tp bakpia kukus ini memang enaak yaa.. rasanya kaya bolu menurutku, tp super lembuuut dan isinya melelehh 😍 klo makan ga cukup satu aku juga, sama kaya si kakak, bs abia sekotak sendiri 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iyaaa, saya shock, dulunya saya kira dia lapar, ternyata memang enak, apalagi dia lama kan di sekolah, jadi dicemilin mulu, abis deh :D

      Delete
  7. Sumpah ini enak banget, suka yang rasa keju hihihi... Senangnya dapat kiriman dari kak creameno yaaa, dia blogger yang baik bgt yaaa

    ReplyDelete
  8. Rasanya memang enak banget, lembut lebih mirip kue brownies, ngga mirip bakpia yang biasa aku makan. Bentuknya tidak mirip bakpia menurutku tapi mirip bakpao ya.

    Aku juga dikasih sama mbak Eno. Duh, bingung mau ngomong apalagi saking baiknya dia sama teman blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaann, selalu bikin terharu dan spechless :')

      Delete
  9. Aku lebih setuju bakpia tugu ini mirip bakpao dari bentuk, tapi bolu dari rasa :D.

    Makanya bingung kenapa diksh nama bakpia, sementara bau2 bakpia sedikitpun ga ada :D.

    Tapiiiiii dibanding bakpia asli, aku jauuuuh LBH suka bakpia tugu ini. Pada dasarnya aku ga terlalu doyan bakpia asli :D. Mungkin Krn pas dimakan banyak remahan :p. Aku ga terlalu suka kue2 yg begitu.

    Itu si Kaka hahahahahah, sanggub yaaa abisin sekotak :D. Aku belum nyobain yg keju nih. Tp kalo baca reviewmu, kejuny manis berarti yaaa. Prefer keju yg asin sih kalo aku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha iy Mba, ye kan saya tahunya bakpia itu yang banyak remahan itu, makanya pas makan, lah bakpia macam apa nih? :D

      Iya Mba, kejunya manis, jadi nggak kayak keju beneran :D
      Soalnya bakpianya sendiri itu nggak terlalu manis, kalau fillingnya di dalam asin, malah kurang pas kayaknya rasanya :D

      Delete
  10. apa cuma aku yang belum coba bakpia kukus ya, sedi aku tuu, hahaha

    tapi terbayang sih kalau dikukus pasti lembut menul2 begitu ya. Apalagi isian coklat lumer begitu gak? wahh nyess, fix bikin nelen ludah hahaha

    waw, mbak eno yang creameno itu ya? waw, mba eno itu baik banget ya. aku juga suka banget baca tulisan2 doi :)) dan rasanya semua orang sudah kenal sama doi lho, aku baru tahu blognya 2 bulan terakhir ini deh. lagi2 aku ketinggalan T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIhihi iya bener.
      Saya juga baru cobain nih, baru tahu malah hahaha.
      Bener banget, si Creameno itu nggak pernah gagal deh bikin orang terharu :D

      Delete
  11. Ini sumpah enak banget. Favoritku yang keju sih mbak. Meski agak manis hahaha, betul kata Mbak Rey, tapi menurutku kejunya beda sama keju manis lainnya, eh loh :D

    ReplyDelete
  12. Senang bacanya kalau mba Rey sukaaaa 🙈 hehehehehe. Saya suka bangets Bakpia Tugu ini mba, jadi deg-degan awalnya waktu mau kirim ke mba dan teman-teman takut nggak suka sebab tipe bakpianya agak beda sama bakpia tradisional yang sudah terkenal di mana-mana 🤣

    Once again tingkyu mba Rey sudah mau coba 😋

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, jujur lebih suka yang ini, karena lebih lembut, yang bakpia aslinya tuh memang enak tapi agak keras sih, berlapis-lapis gitu :D

      Tengkiu sooo much yaaa Eno :*

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)