Wednesday, August 19, 2020

Cerita Sebulan Mendampingi Anak PJJ

Cerita Sebulan Mendampingi Anak PJJ

Sharing By Rey - Sebulan sudah si kakak menjalani Pembelajaran Jarak Jauh atau PJJ, sebagai murid kelas 4 SD.

Meskipun sejak Maret 2020 lalu, si kakak juga sudah menjalani PJJ, namun mulai tahun ajaran baru ini, metode yang dilakukan juga berbeda.

Kalau sebelumnya, menjalani PJJ masih tergolong santai, si kakak mau begadang dan setelah Subuh bobok lagi sih it's OK, karena sistem belajarnya nggak live, palingan live  atau 2 kali seminggu, untuk sesi tatap muka atau ngaji doang.

Kebanyakan cuman dikasih materi di google clasroom, si kakak ngerjain tugasnya yang kebanyakan sih prakarya, lalu difoto  kemudian dikirim deh.
Kadang juga kudu kirim video perform.
Yang jelas, dikerjakan setelah Dhuhur juga it's Ok banget.

Setelah masuk tahun ajaran baru, semua berubah.
Mulai dari semua kudu live setiap hari, mulai Senin - Sabtu, hingga wajib menggunakan seragam sekolah, dan nggak boleh telah berada di depan monitor.

Alhasil, semuanya berubah lagi, si mamak Rey yang sebelumnya sedikit santai karena PJJ si kakak nggak terikat waktu, sekarang kembali kudu disiplin mengatur waktu tidur si kakak, biar dia nggak ngantuk setelah Subuhan dan minta tidur lagi.

Yang menantang adalah, kadang paginya tuh si mamak Rey ini nguantuuukk banget.
Alhasil ketiduran, dan si adik gangguin kakaknya yang lagi belajar, hahaha.

Biar lebih mudah dibaca, saya bikin poin-poin cerita saya, sebulan mendampingi si kakak PJJ, yaitu:


1. Jadi Lebih Disiplin


Seperti yang saya kisahkan di atas, karena pola PJJ tahun ajaran baru ini adalah live, hal tersebut membuat si kakak dituntut lebih disiplin ketimbang masih kelas 3 sebelumnya.

Karenanya, si kakak jadi lebih disiplin dengan waktu.
Bangun Subuh, sholat, lalu kadang kalau dibolehin sarapan mie instan, dia masak sendiri dong, mamak happy banget, karena berkurang lagi kerjaan mamak karenanya.
Meskipun ya nggak sering-sering juga makan mie instannya.

Setelah sarapan, dia segera mengerjakan tugasnya, nyapu lantai, nyapu di luar, buang sampah.
Setelah itu mandi, berpakaian sendiri, dan siap di depan laptop.

Demikian juga setelah setelah live-nya selesai di pukul 11.30an, si kakak segera sholat Dhuhur, lalu kembali mengerjakan tugasnya, karena batas waktu pengumpulan tugas lebih cepat dibanding saat kelas 3 sebelumnya.


2. Si kakak Lebih Mandiri


Yup, si kakak udah jauh lebih mandiri dibanding saat kelas 3.
Bisa masak mie instan sendiri, sebenarnya termasuk bisa goreng telur, tapi mamak parno mulu biarin dia main minyak.
Ye kan, kalau minyak lompat-lompat tuh.

Cerita Sebulan Mendampingi Anak PJJ

Bukan hanya itu, saking mamak males banget, jadinya saya ngajarin si kakak mempersiapkan semuanya untuk PJJ, mulai dari nyalain laptop, konek ke internet, sampai cara buka zoom sendiri, termasuk buka Whatsapp Web buat baca intruksi di WAG sekolahnya.

Karenanya, kadang saya ketiduran di pagi hari, pas nungguin si kakak, dan si kakak bisa lakukan semuanya seorang diri.
Palingan gangguin mami kalau sinyalnya putus-putus mulu, dan mengakibatkan dia keluar masuk kelas zoom mulu. 

Bukan hanya itu, tugasnyapun selalu dikerjakan seorang diri, termasuk di foto sendiri dan dimasukan ke laptop buat dikirim melalui google classroom.

Mamak bersyukur banget, karena banyak banget perkembangan kemandirian si kakak selama PJJ ini, di masa mamak lainnya bete dengan pendampingan anak-anak, tapi Alhamdulillah hingga saat ini, saya masih enjoy menemani kakak PJJ (ya iya lah, nemani sambil bobok, hahaha).


3. Si kakak jadi suka googling segala hal


Sisi lain dari kemandirian si kakak, dan maminya yang nemanin tapi malah bobok adalah, si kakak jadi lebih suka online lebih awal, daaaaannn dia googling sodarah!

Awalnya sih saya nggak ngeh, kirain si kakak semangat online lebih pagi gitu karena dia mau liat penilaian tugasnya di Google Clasroom.
Sampai suatu sore dia tiba-tiba nanya tentang cita-cita saya, lalu saya tanya mengapa?
Katanya dia baca blog saya dong.

Penasaran, saya liat dong history penjelajahannya, dan ternyata dia memang buka-buka blog saya, termasuk baca tulisan di 'About Me', hahaha.

Saya juga coba menelusuri history lainnya, dan yang di googling tuh sungguh beragam.
Awal-awalnya sih hal-hal yang berbau pengetahuan, yang bikin dia kepo.
Semacam mengapa bumi bulat?
Mengapa ada matahari?
Mengapa ada bulan?

Sampai akhirnya dia googling mengenai buku kartun, lalu berujung ke youtube sodara!
Meski saya cuman setting pakai Youtube Kid, karena saya bikinin dia akun browser chrome dengan menggunakan emailnya sendiri, wich is email anak-anak.
Tapi saya setting-in youtube-nya untuk usia 9-12 tahun. Alhasil, dia sibuk nonton game sodarah!

Etdaaah, sama aja kayak maminya, selalu tergoda banyak hal.
Lebih parah lagi, youtube itu mengalihkan perhatiannya dari kegiatan PJJ, ckckckck.

Alhasil, di sounding lagi deh biar si kakak tahu, kalau maminya cuman kasih waktu 1 jam aja buat googling, sebelum PJJ di mulai.


4. Si kakak bahagia menyambut waktu PJJ


Kalau ibu lainnya mengeluh anaknya males ikutan PJJ, si kakak malah semangat banget menyambut PJJ, awalnya sih semangat karena bisa ketemu temannya dan mainan zoom aja selagi ustadzahnya ngajar.

Eh sekarang ketambahan si kakak bahagia, karena bisa liat googling dan liat youtube.
Ampuunnn daaahhh.

Tapi ya gitu deh, ada plus minusnya sih ya, plusnya, saya nggak perlu teriak-teriak nyuruh dia bersiap.
Minusnya, kudu bisa mengajari si kakak akan tanggung jawab dengan cara menghormati kepercayaan orang tua terhadap si kakak.

Jujur ini tantangan banget, karena saya hanya sendiri yang melakukannya.
Kadang pengen emosi gitu tinggal keluarin ancaman, tapi balik lagi, nggak ada gunanya anak takut sama ortunya.
Yang ada ortunya nanti rugi, anaknya benci dan bikin jarak dengannya.


5. Pelajarannya masih dalam tahap nggak bikin puyeng


Sampai sejauh ini, pelajaran si kakak masih dalam tahap yang biasa sih ya, si kakak masih bisa mengerjakannya tanpa maramara karena sulit, selain matematika sih, kudu melibatkan mamak yang sungguh level kesabarannya cetek banget ini.

Meskipun demikian, saya kudu meriksa juga hasil tugasnya, karena kalau enggak, ada juga yang salah.
Terus ustadzahnya kasih note
"Mohon didampingi ya Bun saat Darrell ngerjain tugas"
Pengen saya balas.
"Kalau semua ortu sibuk dampingi anaknya ngerjain tugas (bilang aja kalau bantuin atau ngerjakan, hahaha), teros yang bayar SPP sapah?"
Hahaha.

Semoga aja pelajarannya nggak susah-susah amat ye, bukannya apa-apa, kalau saya pelajari mungkin bisa, tapi mentransfer ke anak itu yang penuh tantangan, hahaha.


6. Maminya bisa lebih santai


Ya karena si kakak udah lebih mandiri, sayanya bisa lebih santai, meski tetap juga kudu diawasi, biar kagak mainan atau nonton yutub terooossss.
Terlebih nonton dan mainnya saat ustadzahnya sedang mengajar.

Akan tetapi, setidaknya, untuk hal-hal yang kecil, seperti persiapan yang semacamnya, udah bisa si kakak lalukan sendiri.
Jadi, maminya nggak perlu kayak dikejar-kejar waktu melulu, kayak hari biasa sekolah.


7. Ibadah wajib dan sunnah masih terkontrol


Waktu kelas 3 kemaren, ibadah sunnahnya banyak yang terbengkalai, apalagi penyebabnya kalau bukan hanya saya aja yang cerewetin si kakak.

Cerita Sebulan Mendampingi Anak PJJ

Sejak PJJ secara live, setiap hari mereka diingatkan untuk sholat dan ngaji, sayang kepada orang tua, dan segala macamnya itu.
Dan ajaibnya, entah mengapa para anak-anak itu begitu patuh akan nasihat ustadzahnya.

Sementara mamaknya tiap hari ceriwis, kagak digubris.
(Makanyaaaa, ceriwis bae Mak, mbok ya yang menyenangkan ngasih tahunya, hehehe)


8. Si adik jadi suka gangguin kakaknya belajar


Kisah yang tak kalah heboh akhir-akhir ini selama PJJ si kakak adalah, si adik udah mulai bosan membiarkan kakaknya asyik sendiri, sementara dia nggak ada temannya.

Terlebih kalau tuas penenangnya a.k.a gadget-nya saya sembunyikan akhir-akhir ini. 
Udah deh, aneh-aneh aja kelakuan si bocah kecil gondrong itu.
Dari yang ikutan nongol di layar, lalu diusir kakaknya, terakhir baru ngeh, mengapa kakaknya jahat banget, ternyata dia lagi asyik nonton, ckckckck.

Sampai akhirnya dia ambilin semua alat tulis si kakak, lalu berakhir dengan dia nangis karena dipukul kakaknya.
Atau hanya dengan lewat sambil mukulin kakaknya lalu kakaknya balas.

Astagaaaa...
Atau di lain waktu, ketika capek mengganggu kakaknya, dan maminya terlalu ngantuk untuk diajak main, mulai deh dia bebongkaran semuanya.

Cerita Sebulan Mendampingi Anak PJJ

Mulai dari mainannya hingga semua isi laci. 
Ujung-ujungnya nemuin crayonnya si kakak.
Lalu dia sibuk berkreasi sendiri.
DI DINDING TAPINYA huhuhuhu.


9. Keluhan Mami Rey


Over all, dibanding ibu-ibu lainnya, mungkin saya sedikit lebih beruntung, karena anak yang PJJ udah SD dan udah gede, jadinya udah bisa lebih mandiri dan nggak butuh disiapin dan didampingi sepanjang jam belajar.

Hanya satu yang paling bikin saya mengeluh, yaitu... KUOTA INTERNETKU KESEDOT BANYAK huhuhu.

Ye kannn...
Saya yang selalu berhubungan dengan dunia internet saja ini, jarang banget tauk mau ikutan zoom, sayang kuota.
Bahkan nonton youtube juga jarang.

Eh si kakak, udahlah mulai buka laptop dari pukul 7 pagi, googling dan ngeyutub sampai terooosss aja pukul 11.30.

Pukul 08.00 mulai nge zoom pula, double-double dah kuota kesedot
Sampai sebulan tuh habis sekitar 370-400 ribu buat beli kuota.

Kami nggak pasang wifi soalnya, mau pasang tapi males, soalnya tuh kepala keluarga diam aja meski saya udah ngeluh berkali-kali.
Alhasil, mamak kudu kerja keras buat beli kuota si kakak belajar, hiks.

Tapi ya sudahlah, insha Allah rezeki pasti ada kalau dicari.
Asal anak-anak bisa sekolah melalui PJJ, meski aslinya mencekik, tapi gimana lagi?
Daripada anak-anak masuk dan membawa virus ke rumah.


Demikianlah cerita gaje sebulan mendampingi anak PJJ.
Penuh warna.
Semoga blog ini berumur panjang, demikian juga empunya blog ini.

Agar nanti, kalau udah bertahun-tahun ke depan, akan menjadi cerita manis, di saat menjalani pembelajaran jarak jauh akibat dari pandemi yang entah berakhirnya kapan ini.

Demikianlah.
Kalau temans, punya cerita apa nih setelah sebulan mendampingi anak PJJ di rumah?
Share yuk :)


Sidoarjo, 19 Agustus 2020


Sumber : Pengalaman pribadi
Gambar : Dokumen pribadi 

16 comments:

  1. kok berbanding terbalik dengan adik kakak kami

    ReplyDelete
  2. Mangats terus mbak Rey. semoga makin banyak ortu di luar sana yang sepemikiran sm mbak rey. Soalnya kadang denger curhatan wali murid yg mabok mendampingi pjj. Hhh
    Akupun kuotanya boros bangeeeet gara2 pjj ini mbak. Puyeng karena kudu ngoreksi satu2. Hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin :)
      Hihihi iya ya, semua jadi lebih rempong :D

      Delete
  3. Iya ya, yang paling kerasa kalo belajar online memang kuotanya jadi boros sekali. Soalnya internet kepake terus dari pagi sampai siang bahkan sore karena emaknya ikutan streaming Drakor.😂

    Untungnya si kakak sudah besar dan mandiri ya mbak, jadinya tidak terlalu repot menyiapkan ini itu, sudah bisa Googling cari informasi sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakak, eh iya ya, bsia gitu maknya nyalahin anak sekolah ngabisin kuota, padahal maknya streaming teroooos :D

      Delete
  4. Si Kaka pinter yaaaa, udah bisa dilepas belajarnya.

    Kalo adeknya iseng, ya gimana lagi, dia juga bosen Krn g ada temennya selama si Kaka belajar :D. Laah sama kayak anak2ku Rey.

    Eh tapi anakku Krn sekolahnya di negeri, aku agak bersyukur ga pake zoom2an slama PJJ Rey :D. Hanya di grub WA doang. Jadi si ibu guru ksh beberapa tugas,trus difoto deh. Jadi mungkin kuota abisnya ya utk kirim2 pelajaran, dan sesekali video pula.

    Begitupun, beberapa ortu ttp ada yg ngeluh Krn ga semuanya mapan juga. Sedih kmrn ada beberapa anak ga bis kirim tugas, Krn bentuknya video dan materinya pake YouTube pula :(.

    Aku ngerti sih, buat banyak orang quota ini ga bisa di bilang murah. Akupun berharap PJJ bisa berakhir tapi saat kondisi juga aman. Krn kalo skr anak2 dilepas,dengan kurva yg msh setinggi itu, jujurnya aku jg ga akan mau :(

    Kalo manfaat PJJ ini buatku, jujur aja aku jd makin kreatif bikin bahan pelajaran baru utk Fylly :D. Ada bbrp tugas dari si ibu guru yg mana kdg Fylly ga terlalu nangkep. Di materi2 yg dia lemah, aku jd bikin PR tambahan utk dia belajar extra. Nih anak kayak emaknya banget, LBH bgs di bahasa, tp butuh bimbingan lebih di eksakta kayak matematika :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gede soalnya Mbaaa, kalau anaknya Mba Fanny memang butuh banget pendampingan, eh tapi sebenarnya yang gede kayak si kakak ini juga tetep butuh pendampingan, serem aja mereka kalau googling-googling sendirian :D

      Iya ya, waktu awal diumumkan kudu nge zoom berjam-jam setiap harinya, saya shock Mba beneran.
      Saya aja loh jarang ngezoom, lah ini anak setiap hari, berjam-jam pula. mana kami ga pake wifi.

      Tapi seriring berjalannya waktu, Alhamdulillah bisa juga saya nyarikan rezeki buat beli pulsa :)

      Delete
  5. Saya belom punya anak mbak😁
    Tapi nih ya.. Saya salut banget lho sama kaka darrell. Mandiri banget. Mungkinkah karena mbak rey yang katanya kadang galak?😁
    Mulai dari bangun pagi, sholat subuh, sarapan bikin sendiri. Saya yang belom punya anak aja merasa kagum. Semoga jadi anak sholeh dan berbakti ya...😊

    Adeknya juga lucu bikin saya inget sama sepupu saya. Anak kecil kalau punya kakak, rasanya nggak ikhlas kalau kakaknya sibuk sendirian. Saya aja dulu ngikut kemana pun kakak saya pergi meski perginya ke sungai atau sawah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah satu alasannya saay wakakaka, tepatnya mamaknya malas :D
      Saya tuh nggak sabaran banget, tapi juga malas, jadinya si kakak saya ajarin banyak hal biar dia bisa kerjain sendiri, meskipun hasilnya belum sempurna :D

      Soalnya adiknya ga punya temen, jadinya gangguin kakaknya mulu :D

      Delete
  6. ahhhhhh kakak mandiri banget ini, pagi pagi udah rapi, duduk manis, tapi googlingan dulu, gapapa ya kak hehehe
    kalau dulu waktu aku kecil udah ngenal internet,mungkin akan kayak gini juga, browsing sembarang hahaha
    adikknya sebagai selingan biar kakaknya ga serius terus itu :D, dikit dikit digangguin

    kalau adik aku nyuantai, aku sendiri heran hahaha, disaat temen temennya mendengarkan penjelasan ustadzahnya, ehhh dianya jalan kesana kemari, tenteng hape kesana kemari, dia pake hape biar bisa dibawa kemana mana hahaha, video nya sengaja di off-kan. ajaibb pokoknya wkwkwkwk
    kuota ini juga dikeluhkan beberapa orang tua, bisa habis banyak kalau tiap hari zoom dari pagi sampe siangan. aku aja yang nggak ikutan sekolah daring, kuota berasa cepet banget abisnya, padahal udah ngebatasi yutub, meskipun tiap hari dibuka :D
    aminn, semoga blog ini panjang umur,si empunya blog mamak rey juga, lancar job blognya juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, tengkiuuu Mba Inun :D

      Iyaaa, soalnya si kakak nggak pernah saya kasihkan konek internet sebelumnya, dia suka donlot game sama mamaknya takut dia liat yang aneh-aneh :D

      Kalau anak saya nggak boleh sama sekali vidio di off kan, nggak boleh sama sekali juga ninggalin layar, jadinya duduk manis, tapi ngeyutub hahahaha

      Delete
  7. Si kakak mandiri banget :D kak Rey jadi nggak harus tarik urat untuk menyuruh kakak ikut belajar online, ini suatu kemewahan banget kak karena aku jarang banget nemu cerita tentang PJJ ini yang lebih banyak positifnya seperti cerita kak Rey ini hihihi.
    Semoga si kakak semakin niat belajar dan semoga segera bisa pasang wifi di rumahnya, karena wifi ini menolong banget kak menurutku. Beberapa paket wifi, harganya tidak sampai 400rb, jadi lumayan bisa nggak terlalu tekor banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw, si kakak dan adik ini, tarik uratnya masalah lain Lia, masalh becanda.
      hastagaaahhhh, merek itu udah kek Tom n Jerry beneran, tiaaappp saat berantem, dipisahin saling nyari, giliran ketemu eeehh beranteeemmm mulu :D

      Pengen masang tapi masih mikir-mikir, apalagi sering eror indihum, mau cari yang lain kayaknya belom ada di sini, karena tempat saya di sudut banget :D

      Delete
  8. Meski ngga bisa dipungkiri banyak kurangnya, PJJ juga banyak positifnya. Meski begitu, hal yang sangat tiba-tiba ini tidak bisa diterima semua lapisan masyarakat. Faktor permukaan yang paling dasar adalah kuota. Meski begitu, alternatifnya tetap ada: nonton kanal TVRI.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, bagi yang udah biasa berhubungan dengan internet mungkin masih bisa mengikuti ya, tapi kalau enggak memang berat banget :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)