Saturday, August 22, 2020

3 Syarat Perjalanan Impian A La Rey

3 Syarat Perjalanan Impian A La Rey

Sharing By Rey - Setiap orang pastilah mempunyai perjalanan impian dalam hidupnya, bahkan bagi orang introvert yang sukanya di rumah mulu.

Kayak saya misalnya.
Heh? si Rey introvert? Iya in aja deh, hahaha.

Terlepas dari tempat ternyaman saya adalah kamar yang sejuk dan nyaman ditemani banyak jajanan, minuman, buah, dan semacamnya, sambil baca novel, atau nonton film serta browsing.

Saya juga pengen kok melakukan perjalanan ke tempat-tempat idaman a la saya.
Terlebih, kalau perjalanannya tuh sesuai dengan keinginan saya.

Iya, bagi orang yang jarang traveling kayak saya tuh, udah bisa ditebak gimana karakternya.
Apalagi kalau bukan, ribeeettt... kebanyakan aturan dan maunya hahaha.

Saya kadang iri tuh sama beberapa teman yang hobi berkelana ke mana-mana, kayak si Mba Inun tuh.
Pokoknya anti ribet-ribet club, ke sana, ayoookk.. ke sini.. ayokkk..
Ke tempat wisata yang terkenal? ayookkk...
Ke wisata di hutan? cuussss...

Saya?
"Ke wisata air terjun yuk, di sana bagus banget tempatnya."
"Lokasinya dekat jalan nggak? rame nggak? di sana ada toilet bersih nggak?"
Astagaaaahhh, nggak heran kan kalau saya tuh seumur-umur ngendon aja di rumah, di saat orang udah sampai di kutub utara, saya bahkan masih tiduran aja di kamar, hehehe.

Sebenarnya waktu kuliah dulu, pas tahu kalau dunia kuliah itu banyak kegiatan ekstrakurikuler atau himpunan mahasiswa dan semua mahasiswa bebas daftar di manapun minat bakatnya.
Saya murko dong, hampir semua pengen saya daftar dan ikutan.

Ikut HIMA, pernah jadi panitia senat, ikut paduan suara di mana saya beneran menaklukan rasa malu dan grogi saya berdiri di depan ruangan untuk test jenis suara, ikut bahasa Inggris, sampai pengen ikut Mapala tapi ditolak, hiks.

Gimana enggak ditolak?
Saya dong waktu ikut semacam kegiatan mahasiswa baru berkemah di alam gitu, saya menghabiskan malam menangis karena ketakutan dan kedinginan di Coban Rondo, Batu sana, hahahaha.

Saya nggak kuat dingin, nggak kuat jalan jauh, ngga kuat mental di tempat terbuka kayak gitu.
Tapi gaya betol mau ikutan mapala.
Eh sebenarnya sih bukan masalah gaya, justru mau ikut mapala itu biar mental dan tenaga saya jadi lebih terlatih, tapi ditolak, hiks.

Ya iya lah ditolak.
Kalau diajak camping, pertanyaan pertamanya adalah...
Kalau kebelet pup gimana? hahahaha.

Udah ah, fokus ke tema kita hari ini, yaitu perjalanan impian a la saya.
Dan bagi saya, perjalanan impian itu adalah:


1. Bebas Menikmati Tanpa Diribetin Anak


Jujur nih ya, seumur-umur, saya lebih banyak jalan-jalan setelah punya anak.
Sebelum punya anak, paling banter saya keliling kota Surabaya sama si pacar.

3 Syarat Perjalanan Impian A La Rey

Sama pernah ke Bandung waktu kakak saya lagi PKL dan dia sakit di sana.
Plus abis nikah kami nekat naik motor ke Jogja.

Itu saja.

Setelahnya? ke Bali, ke Jakarta, Jogja (lagi), Semarang, atau sekadar mudik, semua sama anak, astagaaa rempong aja sama anak.

Jalan-jalan sama anak itu menyenangkan sebenarnya, selama nggak repot urusin ganti popok, apalagi kalau dia pup dan toilet nggak bersahabat.
Belum lagi kalau anak nggak mau jalan, gendong-gendong club deh saya, karena bahkan papinya nggak sanggup gendong.

Astagaaaa...
Rasanya, nggak ada lagi yang bisa saya kenang, selain capeknya gendong anak, krenkinya anak, baru masuk udah minta keluar.

Khususnya si kakak nih, dia tuh nggak sabaran banget, sama kayak mamaknya ini.
Pas udah nyampe di lokasi, dia udah krenki minta kami cepat masuk.
Setelah masuk, dia ke sana ke mari dengan cepat, abis itu minta keluar.
Padahal masuknya kan bayar juga, dan mihil, hiks.

Belum lagi kalau mamaknya mau menikmati pemandangan, anak udah krenki minta pulang, mamak mau foto anak krenki bosan mamaknya foto mulu.

Ya iyalah foto mulu, orang mamak jarang jalan-jalan oiii!
  
So, beneran deh, perjalanan impian saya itu adalah, perjalanan yang bisa saya nikmati, tanpa terlalu diribetin oleh anak-anak, dan sepertinya itu bakal bisa terlaksana setelah 5 tahun lagi kayaknya, saat si adik udah gede dan udah bisa lebih ngerti, huhuhu.


2. Tidak Repot Dengan Segala Persiapan Bekal Atau Semacamnya


Ini berkaitan dengan anak juga sih.
Atuh maaah, ini mamak-mamak nggak ada akhlak dan nggak tahu diri hahaha.

3 Syarat Perjalanan Impian A La Rey

Tapi iya loh!
Salah satu alasan saya malas jalan-jalan dan nginep, even cuman staycation itu adalah, bukan sekadar pindah momong doang, tapi juga nambahin ribet packing dan unpacking.

Bahkan hanya mau nginep semalam di hotel yang dekat aja kayak di Surabaya, persiapannya kayak mau mudik.
Nurunin koper besar, milah milih pakaian anak-anak, baik si kakak maupun si adik.
Segala macam hal dibawa, even bawa mug segala, kopi, teh, gula, pop mie, kek mau kemping beneran dah.

Bahkan waktu si adik masih bayi, saya bawa panci dan mangkuk sodara, hahahaha.

Udah dipacking sedemikian rupa, pas nyampe di tempat tujuan, belom juga meluruskan badan, atau mengatur nafas.
Eh satu persatu udah mulai rempong.
"Mi, pakaian dalamku mana?"
"Mi, handuk ini boleh dipakai anak-anak kah?"
"Mi, kakak pakai baju apa?"
"Mi, lapar!"
"Mi, bla..bla..bla..."
Pas pulangnya juga gitu, bukannya menikmati hepi habis jalan-jalan, yang ada kudu unpacking lagi, keluarkan baju kotor, dan sebagainya.
Rasanya kok saya bahkan mikirinnya aja udah alergi kalau mau jalan-jalan.

So, pengennya sih, kalau jalan-jalan itu anak-anak juga ikutan packing, jadi semua kerja sama, capeknya bareng, dan nggak perlu nanya mami mulu buat sebuah letak baju di koper atau tas, huhuhu.


3. Lokasi Traveling Di Tempat Baru


Sejujurnya, kalau dipikir-pikir, satu hal yang bikin saya rewel kalau jalan-jalan atau traveling itu adalah, karena kudu mikirin anak.
Jadi, jalan-jalan itu wajib ke tempat yang nyaman, dan nggak sulit medannya.

3 Syarat Perjalanan Impian A La Rey

Ye kan, saya kudu gendong anak, apalagi kalau anak masih pakai popok, masih kudu dibantuin bersihin kalau mau buang air.
Makanya, ogah banget saya kalau ngajak anak di tempat yang ekstrim, ujung-ujungnya malah bikin kesal karena rempong sendiri.

Akan tetapi, kalau poin 1 dan 2 di atas udah terpenuhi, sesungguhnya saya penasaran pengen explore banyak tempat-tempat yang belum pernah saya datangi sebelumnya, termasuk wisata alam.

Dan salah satu lokasi traveling impian saya adalah, mengunjungi tempat kelahiran saya di Minahasa.
Lalu mampir di kota-kota besar di Indonesia, bisa ketemuan banyak teman-teman blogger dari berbagai kota.

Duuhhh pengen banget deh, jauh lebih pengen dari traveling ke luar negeri, meski juga pengen sih, hahahaha.


Demikianlah 3 syarat perjalanan impian a la saya, sungguh bukan mencerminkan mamak-mamak sholeha banget yak, masa iya males jalan-jalan sama anak, hahaha.

Tapi serius loh, jalan-jalan sama anak itu butuh tenaga dan biaya besar sebenarnya.
Saya dulu pernah liat Zaskia Mecca jalan-jalan keluar negeri bersama anak-anaknya, saya melihatnya sambil terkagum-kagum.

Keren banget ya si Zaskia.
Sebagai mamak-mamak beranak kecil juga, saya tahu banget rasanya rempong-rempong berjamaah saat bepergian ngajak anak-anak, terlebih yang kecil-kecil gitu.

Sampai suatu ketika, saya liat di instastoriesnya, ada beberapa baby sitternya yang ikutan kerekam sedang sibuk nyuapin anak-anaknya, hahaha.

Ya elahhh..
Kalau ngajak nanny mah, masalah rempong anak bisa lebih mudah teratasi, asal dompet aja yang ditebelin, karena semua biaya nanny pastinya kan ditanggung majikan, hahahaha.

3 Syarat Perjalanan Impian A La Rey

Begitulah..
Bener juga kata beberapa orang, sebaiknya mah ngajak anak keliling dunia itu, pas dia udah lebih gede.
Selain dia udah bisa lebih mengingat momen traveling itu, khususnya momen kedekatannya terhadap orang tuanya, pun juga anak-anak udah lebih mandiri, sehingga nggak serempong mengajak anak bayi atau toodler traveling.

Kalau temans?
Apa nih syarat perjalanan impiannya?
Share yuk :)


Sidoarjo, 22 Agustus 2020


Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya' bulan Agustus 2020
Dengan tema : Perjalanan impian

Sumber : Opini dan pengalaman pribadi
Gambar : Dokumen Pribadi

25 comments:

  1. Perjalanan imipan saya sih simpel, pengen keliling Pulau Jawa bareng keluarga. Dari Banten sampe Jawa Timur, mbak.
    Semoga kesampaian, ehehe..
    Aamiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, jujur saya juga pengen tuh, senangnya kalau bisa keliling gitu :)

      Delete
  2. Bayangin kerempongan saat jalan-jalan bersama anak aja udah lelah banget, gimana kakak yang mengalaminya πŸ˜‚
    Sepertinya malah lebih capek saat jalan-jalan dibanding saat di rumah ya hahaha.

    Kalau perjalanan impian aku adalah bisa pergi kemana aja tanpa harus mikirin uang yang akan dikeluarkan 🀣
    Ini benar-benar perjalanan impian sekaliiii.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha banget rempongnya kalau sama anak, memang yang dinikmatinya lebih ke kebersamaan jadinya, bukan ke pemandangannya :D

      Karenanya saya pengennya bener-bener traveling kalau anak tuh udah mandiri, insha Allah kalau umur panjang :)

      Delete
  3. Saya pas udah punya anak malah bingung mau wisata yang enak tetapi belum tentu anak2 mau...😊😊

    Jadi pas punya anak saya lebih banyak ngerem dirumah wisatanya ke Mall doang paling sama tempat2 hiburan anak.😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, paling mudah ya ngemall, biar nggak capek banget ngemong anak hahaha

      Delete
  4. hahahaha no ribet ribet club ya mbak
    nunggu anak gedean dan mandiri plus ga rewel-rewel bisa ajak anak dan mungkin malah jadi travelmate yang menyenangkan sama si anak.
    waktu kuliah ternyata banyak juga ya join ekskulnya :D, aku dulu mau ikut mapala waktu kuliah tapi ga jadi, akhirnya ikut ekskul yang lain, ikut ekskul yang lain tapi isinya kayak mapala, sama aja hahaha, jalan terosss mumpung masih anak muda

    nunggu anak anak umur 16an mungkin ya mbak, pas mereka udah ngerti semua muanya, bisa packing unpacking sendiri, jalan barengan jadi kayak ibu dan sahabat gitu. ga sabar nunggu cerita pas kaka sama adek gede nanti, trus jalan kemana random gitu, meskipun kulineran sate klopo ondomohen itu, seru sepertinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduuhhh, kalau anak saya 16 tahun, kira-kira saya masih kuat jalan nggak ya? etapi bentar lagi sih, 6 tahun lagi, saya udah 40an tuh hahahahah

      Tapi bener, minimal mereka bisa packing sendiri deh :D
      Nanti jalan bareng, duh senangnya bayangin apalagi anak saya laki semua, masha Allah :D

      Delete
    2. hehehe kuat mbak, mamah mudah strong, jalannya juga bukan jalan cepat, dinikmati viewnya aja, gimana? cusssssss hahahaha

      Delete
  5. Aku kok bacanya seruu yaa 🀣🀣 Memang klo udah mamak2 kaya kita, mau jalan mikirnya panjang, persiapan juga heboh..
    Aku staycation deket doank, bawaan udah kayak pindah rumah. Itu padahal yg bontot masih asi ekslusif. Ntr ga kebayang kalau skrng udah mulai Mpasi, mau nginep kan sampe harus bawa perlengkapan masak mpasinya..

    Aku sekrang salah satu tips buat jalan sama anak adalah melonggarkan itenery, jd lebih santai aja ngikutin mood anak. Sama stroller dan gendongan itu wajib. Biar anak ga rewel kecapean..

    Kalau artis bawa nanny seabrek2 Mba Rey. Hahaha. Aku pernah baca diberita, Nia Ramadani sekali jalan2 itu, tiap anaknya 1 nanny. Jd makanya dia tetep kece difoto, ga ribet urusan anak 🀣 Belum lagi asisten prbadi dia dia nya juga ikut. Beres lah semua udah diurusin kaaan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah nahhh kan, kalau menurut saya, traveling sama anak itu bukan traveling, tapi bonding di luar sama anak, udah nggak bisa menikmati yang namanya traveling, makanya bener juga kata orang, mending nunggu anak-anak gede baru ajak ke temmpat jauh :D

      Delete
  6. Punya anak bukannya malah senang jalan jalannya mbak, jadinya kan bisa berbagi keseruan sama anak. Tapi memang repot kalo harus ganti popok atau anak minta keluar padahal baru masuk. Kalo anak saya ke pantai malah maunya disitu terus ngga mau pulang kalo belum puas.

    Biarpun setelah baru punya anak baru bisa ke Bali, Jakarta, Bandung dan lainnya, masih mending sih daripada aku yang orang Tegal tapi belum pernah ke Borobudur Magelang padahal cuma empat jam perjalanan saja, ke Semarang sudah tiga kali sih tapi semuanya nengok orang sakit disana karena memang wisata ke rumah sakit Karyadi Semarang.πŸ˜‚

    Apalagi ke Bali, belum pernah kesana sekalipun. Tapi ada rencana kesana sih, insya Allah tahun depan, kalo tidak bisa tahun depannya lagi, kalo masih ngga bisa juga tahun depannya lagi, kalo masih ngga bisa ya depannya dst.πŸ€£πŸ€£πŸ™

    Eh tapi kalo ke Jakarta malah saya juaranya kali ya dibandingkan mbak Rey, soalnya saya sudah seriinggg ke Jakarta, ada kali 50x ke Jakarta. Ya iyalah orang warteg bapak ibu saya disana.😁
    Eh tapi masih kalah sama kang satria yang tiap hari ke Jakarta sih.πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau niatnya jalan-jalan, mending jangan bawa anak deh, kecuali niatnya bonding ama anak, bagus banget tuh, soalnya nggak bakal bisa menikmati, anak-anak udah rempong sendiri hahahaha.

      Semoga Mas Agus bisa ke Bali dan traveling ke tempat impian yaaa :)

      Delete
  7. Saya memabayangkannya kok juga ribet ya mbak, apalagi saya gampang capek dan kalau capek rasanya pengen marah-marah. Sepertinya jika saya punya anak nanti saya juga bakalan males travelling. Sekarang aja saya juga hobi ngedon di rumah, soalnya kalau pergi keluar naik sepeda kelamaan biasanya kepala saya langsung pusing dan nggak bakal sembuh kalau belum minum obat. Makanya saya lebih suka liburan ke tempat yang sejuk alias ke pegunungan karena cuaca panas nggak cocok buat saya plus nanti saya tambah itemπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaahh, hahahah.
      Fisik saya tuh nggak kuat, mudah lelah, kalau udah lelah, udah deh krenki, maramara.
      Makanya saya selalu males kalau mau traveling ama anak, terlebih sekarang mereka lagi di masa sukanya manjat berkelahi dan nggak kenal tempat ckckckcck

      Delete
  8. Kalo aku malah harus ajak anak mbak, biar rame, hihi.. Terus, sama nih, explore tempat -tempat baru, biar nggak melulu pantai, secara di Bali kan kebanyakan pantai wisatanya. Terakhir paling, persiapan bawaan yang simple tapi multifungsi. Supaya perjalanan tetap nyaman dan ternikmati :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama anak tapi kalau udah gedean sih enak hihihi, kalau masih kecil, apalagi diajak explore kadang anak-anak bosan sendiri di perjalanan :D

      Delete

  9. Kalo sekarang mah jalan2 bareng anak makin happy, no ribet, brhub si anak udah gede hehe..

    yang penting nyediain makanan yang disukainya. Mbak, aku ini terkadang jadi mamak yg terlalu perfeksionis dgn urusan menu makan anak. Aku gak akan mau anak jajan sembarangan, beli makanan2 ringan yg banyak micinnya atau yg gak terjamin kebersihan,

    Yah, tau sendirilah, jadi mesti yg buatan sendiri alias dimasakin bibinya hehe...

    Aku kebetulan paling suka pantai....

    Abis jalan2 pasi berasa seger, otak jadi plong. Palagi bawa anak...




    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaannn, dulu saya bawa si bayi, 7 atau 8 bulan ya, saya nggak bawa persiapan, karena saya pengennya kasih dia bubur instan aja, saya lupa, dia jarang banget makan bubur instan, alhasil pas udah di jalan, dia nggak mau makan sodara, selama 2 harian dia cuman nyusu plus makan biskuit, sampai dia nangis kelaparan hiks

      Delete
  10. Rey, jangan sedih, kamu ga sendiri, Krn aku tipe mamak yg ga suka ajakin anak jugaaaaa hahahahah.

    Selama ini aku ada bbrp kali bawa anak pas traveling, itu hanya Krn pawangnya (baca: pak suami) menjanjikan akan mengurus si krucil selama perjalanan :D. Dan aku lgs oke gitu denger janji dia.

    Untungnyaaa, si Kaka itu jarang rewel pas diajak jalan2, kayaknya hobiku traveling turun ke dia sih :p. Lah dr umur 1 bulan dlm kandungan dia diajak ke Beijing samasekali ga bikin aku mual2 hihihi. Even 6 bulan dlm kandungan dan aku ngidam pgn nonton film 4D di Sentosa Singapore, dia juga ga nyusahin. Aku bisa lolos dr penjaga Krn pas hamil aku jg ga kliatan Krn bdnku kecil kali yaaa.

    Tapiiii si adeknya ampuuuuuun dah. Yg 1 ini ga prnh aku ajakin ke LN walo papinya ikut Krn aku liat anaknya memang belum siap. Dia paling ringkih. Suka muntah dlm perjalanan, sering sakit. Jd aku bener2 ga mau dulu ajakin dia ke LN sampe aku yakin dia udh kuat.

    So far si adek cuma pernah jalan ke Medan, Sibolga, Aceh dan solo. Itupun, babysitternya ikut hahahahhaa. Jujur si babysitter LBH bisa handle dia kalo sedang rewel. Ntrlaaah, selesai pandemi ini si adek rencananya mau aku ajakin ke Jepang, dan aku liat dari situ dulu apa nih anak sudah bener2 siap ato ga :D.

    Agak susah memang ngajakin anak jalan2 kalo mereka sendiri msh sering rewel . Akupun akan milih ttp di rumah drpd rempong gitu Rey. Maksud hatikan pengen refreshing yaa, bukan malah nambah masalah dengan maksain anak2 yg memang blm ngerti mksd dari jalan2.

    Tapi aku sendiri, 3 syarat perjalanan impianku, ini sih.

    Pertama, harus saat winter. Krn aku ga kuat panas. kluar dari bandara dan disambut suhu minus itu bikin aku semangat Rey hahahahah. Rasanya mau disuruh jalan kaki ke hotel jg gpp, saking seneng rasain dingin :D. Dan suhu dingin bikin aku ga terlalu cepet capek.

    Kedua mengunjungi tempat baru, ini sama kayak poinmu yg nomor 3 :). Aku slalu usahain dalam setahun setidaknya ada 1 destinasi yg blm prnh aku tuju. Untungnya pas pandemi blm menyebar di Indo, aku udh sempet DTG ke Myanmar yg mana ini negara baru buatku. Jadi at least THN ini adalah destinasi baru :D.

    Ketiga, mengunjunginya bareng suami, berdua aja :p. Pak suami itu susah ninggalin anak2. Tiap traveling dia pasti pgnnya ajakin para krucils. Cuma aku bikin perjanjian Ama dia, dalam setahun hrs ada kami traveling berdua maksimal 7 HR. Ini penting refresh hubungan soalnya :D . Dan dia udh setuju, makanya waktu2 traveling di mana cm kami berdua, itu selalu bikin aku happy walo mungkin destinasi ga jauh. Yg ptg berdua :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhahaa, benerrr kaannn Mbaa..
      Duh bete banget, setidaknya ada waktunya untuk jalan-jalan nggak diribetin dengan kegiatan bersama anak yang masih kecil.
      Meskipun bukan berarti sama sekali ga mau jalan-jalan ama anak-anak.

      Nah kalau cuaca dingin, diriku juga nggak kuat Mba, paling enak itu suhunya sejuk, jangan sampai bersalju, auto sakit gigi dan gatal-gatal diriku hahahaha.

      Btw semoga pandemi segera berakhir ya Mba, saya selalu menanti jalan-jalannya Mba Fanny, soalnya jadi berasa nitip mata buat keliling dunia Mba, apalagi kalau mengunjungi tempat yang mainstream :)

      Delete
  11. Semangat Mbak Rey!!
    Semoga nanti menemukan solusi yang pas supaya liburannya menyenangkan.

    Dari 3 syarat Mbak Rey, aku relate sama bagian nggak repot sama bawaan. Ini kerasa banget sih Mbak, apalagi ditambah sebagai perempuan yang secara naluriah emang nggak bisa masa bodoh sama bawaan. Ntar nggak dibawa bingung, ntar dibawa nggak kepake. Yaudah deh tetep bawa aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaha, iyaaa... saya pernah gitu, ke Bali bawa sekoper gede, dan cuman kepake 1 pasang baju aja, lainnya beli kaos dan dipake langsung hahaha

      Delete
  12. Aku malah ingin ajak anak-anakku keliling ke tempat-tempat seru yang belum pernah kami jamah bareng-bareng. Kaya kapan hari ke bayuwangi, kami semua baru ke sana semua. suami malah menjadwalkan ke air terjun. alamak, ternyata menuju ke sananya itu lho, serem. Tapi seru banget buat pengalaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh asyik tuh Mba, apalagi naik kendaraan umum, saya belom pernah soalnya :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)