Sunday, August 16, 2020

Drama Korea Favorit A La Rey

Drama Korea Favorit A La Rey

Sharing By Rey - Drama Korea favorit saya? ada dong.
Meski jujur saya bukan pecinta drakor kayak temans lainnya.

Tapi saya juga nonton kok beberapa drakor.

Bahkan, dulu waktu awal-awal jadi IRT, sekitar tahun 2012 kali ya, saya bahkan sering menghabiskan duit buat beli DVD drakor, di mana 1 drakor itu 5 DVD biasanya.

Tapi dulu memang pada dasarnya merasa diri pengangguran aja, kagak ada yang lain yang dilakukan selain ngedapur, ngeberes rumah, dan offkors urus si kakak yang saat itu mau 2 tahunan.

Karenanya, hampir tiap hari kami keliling Jombang buat pinjam CD atau DVD film, dan setiap weekend ngemol di Surabaya, dan pulang membawa DVD film dan drakor.

Maunya beli DVD Desperate Housewife sih, 'sinetron' favorit saya sepanjang masa, tapi dulu tuh susah nyarinya.
Mana streaming belom segaung sekarang pula.
Karenanya semua mengandalkan DVD.

Setelah sekarang, mengakses film maupun drakor atau serial dengan mudah, eh kok ya anak saya udah dua. Udah benar-benar sulit cari waktu luang.
Terpaksa deh, saya hanya akan nonton film maupun drakor yang benar-benar bagus menurut saya.

Tahu bagusnya di mana?
Dari review orang-orang dong.
Secara, banyak banget blogger pecinta drakor yang sering bahas drakor, even di blog maupun di akun medsosnya.

Biasanya tuh kalau habis baca review temans, saya lalu coba streaming, liat sejenak.
kalau bagus saya terusin, kalau kurang menarik saya skip...skip...skip..
Atau bahkan saya malas nonton sama sekali.

Dan berdasarkan selera, pastinya selera saya amat sangat beda dengan selera orang lain.
Daann... drama Korea favorit a la Rey a.k.a saya adalah:


Its Okay To Not Be Okay


Sooooo mainstream yak, hahaha.
Tapi serius, meski kesukaan saya tidak sehebat euforia temans lainnya, yang nontonnya sambil teruwu-uwu (entah apa artinya uwu uwu itu, hahaha).

Drama Korea Favorit its okay to not be okay

Saya cuman suka, drama Korea Its Okay To Not Be Okay ini, karena gambaran psikologi orang dari kisah masa kecilnya.

As you know kan ye, si empunya blog ini memang suka banget kalau membahas yang namanya kondisi psikologi.
Bukan karena lagi kekinian, memang lagi berusaha mengenal kondisi psikologi diri sendiri aja sih.

Dan pas baca sekilas status facebook beberapa teman yang membahas satu atau dua episode drakor ini di akunnya, saya jadi kepo bin penasaran.
Dan begitulah, saat ada kesempatan buat nonton, saya coba dong nonton.

Ternyata memang bagus sih ceritanya.
Sinopsisnya gimana Rey?
Hadeh, browsing aja, banyak banget yang nulis, masa iya saya tulis lagi?
Nanti deh saya bahas secara detail tentang review-nya tema movie berikutnya.

Intinya, saya suka drakor ini karena mengingatkan saya tentang kondisi psikologi anak yang harus saya jaga, khususnya si kakak.
Di mana si kakak sesungguhnya, bentar lagi bakalan tumbuh jadi remaja.

Meskipun, liat drakor ini jadi menghadirkan lagi bayangan masa kecil saya, yang mirip-mirip si Gang-Tae.
Kagak dianggap alias di nomor terakhirkan, hiks.

 

Go Back Couple


Nonton ini sebenarnya karena saya suka sama Jang Na-Ra.
Selain dia cantik dan awet muda banget, pun juga dialah satu-satunya artis drakor yang saya hafal namanya, hahahaha.

Drama Korea Favorit go back couple

Kalau aktornya sih si Gong Yoo mah udah paling hafal :D

Selain itu, karena saya udah lama liat cuplikan dari drakor ini, wich is soooo related dengan kehidupan mamak-mamak kek saya.
Iya, seiring waktu, saya tuh cuman suka nonton film atau apapun yang related dengan saya.

Udah nggak zaman dah nonton film atau drama kek Dilan, yang ada saya bakalan nyinyir aja tuh sepanjang film.
"Cieeehh si Dilan, dikate rindu yang paling berat. Dia belom tahu beratnya kebelet pup, tapi anak jerit-jerit pengen ikut ke toilet!"
Hahaha.

Kan, dibilang kok!.
Nah, di drakor Go Back Couple ini, ternyata bukan hanya kehidupan si Ma Jin-Jo atau lakon Jang Na-Ra aja yang related dengan kehidupan saya.
Tapi juga kisah masa lalunya.

Astagaaaa, saya senyum-senyum sendiri, waktu tahu ternyata suaminya itu dulu anak teknik Sipil.
Terus, lakon-lakon gondrong si anak teknik Sipil tuh mengingatkan saya akan masa kuliah dulu.

Karenanya, meski pas di episode tengah-tengahnya mulai membosankan, tapi setidaknya saya cuman skip sedikit, karena masih pengen bernostalgia dengan masa kuliah dulu, hahaha.


Endless Love


Soooo oldiest, hahaha.
Jujur, saya kayaknya udah nonton drakor ini berrrulang-ulang kali, saya sampai beli DVDnya loh, masih ada tuh sampai sekarang.

Drama Korea Favorit endless love

Endless love ini adalah tolok ukur pertama kali saya kenal drakor.
Suka drakornya, karena banyak cerita mewek, wich is saya yang kadang melankolis ini, suka banget nonton film yang sedih-sedih.

Biar kalau saya lagi bete dan nangis, nggak ada yang tahu saya nangis karena kesal, dikira saya nangis karena nonton drakor, hahaha.

Selain sedih-sedih, pun juga saya suka pemainnya ganteng dan cantik.
Meski sampai sekarang, satupun tidak ada yang saya hafal nama pemainnya.
Tapi wajah pemain di drakor ini selalu abadi di ingatan saya.

Oh ya, adegan yang paling berkesan di drakor ini adalah, saat Eun Suh mengejar mobil yang membawa ayah, ibu dan kakak angkatnya pindah ke kota.
Saya membayangkan, gimana ya rasanya ditinggal oleh ayah, ibu dan kakak yang sangat menyayangi kita?

Lalu, adegan saat Eun Suh memeluk Joon Suh saat bertemu kembali di pantai.


Full House


So oldiest semua yak, hahaha.
Tapi salah satu drakor favorit yang berkali saya tonton ya Full House ini.

Drama Korea Favorit full house

Suka aja liat drama-drama kek khas drakor gini, apalagi pertama kali saya nonton ini kan, saya belom nikah.
Jadi habis nonton jadi berhayal sendiri.
Asyik kali yak, kalau ketemu artis dan nikah sama artis meski terpaksa 
*Plak, bangun Rey!
Hahaha.

Yang paling membekas dari drakor ini?
Adegan si Han Ji-Eun yang makan mie cup sambil ngenes, saking ditipu temannya, tapi kok ya pas ketemu temannya, tetap aja dimaafin.

Sama lagunya!
Saya bahkan masih nyimpan lagunya di ponsel saya dong.
"I'm Falling For You
Nan Mol-lat-jji-man - Now I Need You
Eo-neu-saen-ga Nae Mam Gi-peun-go-se
A-ju Keu-ge Ja-ri-ja-beun Geu-dae-ui Mo-seu-beul I-jen Bo-a-yo"
PS : jangan suruh saya nyanyi lagu itu, saya nggak bisa.
Taunya cuman,
"I'm falling for you, na na na na na na na na na..."
Hahaha.


Stairway To Heaven


Iyaakk, saya tauk.
Oldiest bangeeett, hahaha.

Drama Korea Favorit stairway to heaven

Mengapa suka drakor ini?
Astagaaaa, itu lakon utamanya ye, sama kek Rey rasanya.
Ada selang yang bocor di matanya.
Dikit-dikit nangis, bahkan kalau nangis se ingus-ingusnya keluar, hahaha.

Maafkeun deh si Rey mah sukanya yang dramatis gitu, nontonnya kan drama, masa iya biasa ajah, kudu yang nangis-nangis dong :D

Adegan yang saya sukai, offkors yang sedih-sedih, kayak saat lelaki yang begitu mencintainya, rela mengorbankan nyawanya demi matanya bisa didonorkan kepadanya.

Dulu soalnya si pacar bisa dibilang segitunya sama saya.
Kayaknya, kalau saya mati, dia ikutan mati aja deh rasanya.
Siapa sangka, setelah nikah malah berubah, hahaha.
*curcol lageee!


Setidaknya, drakor-drakor dengan judul tersebut yang paling membekas di pikiran saya.
Dan rela saya tonton berkali-kali (selain Its Okay To Not Be Okay, keknya, hehehe).
Saya memang sukanya yang sedih-sedih.
Kalau Its Okay ini saya suka hanya karena tentang psikologi aja.

Beda dengan drakor jadul kayak Endless Love dll itu.
Oh ya sama Winter Sonata juga sih, lakonnya tuh yang selalu mendramatisir.

Sebenarnya ada banyak drakor yang saya tonton, bahkan yang baru-baru sekarang ini.
Kayak The Word Of The Married, Crash Landing On You, Sky Castle, VIP, The Last Empress, apalagi ya?
Sampai nggak hafal deh.

Tapi, saya nontonnya ngebut, alias di skip mulu.
Karena itu tadi, kebanyakan cuman bagus di satu dua episode (menurut saya), selanjutnya muter-muter, naik turun aja gitu.

Ya bilang aja Rey, emang dirimu kurang suka drakor, hahaha
Kalau temans, drakor apa nih yang paling disukai?


Sidoarjo, 16 Agustus 2020


Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya' bulan Agustus 2020
Dengan tema : Drama Korea Favorit

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : berbagai sumber di Google

44 comments:

  1. Saya gak terlalu suka drakor sih, paling sukanya nonton drakor jaman baheula kyk BBF, Full house, dll. Sama juga suka DOTS atau drakor action gitu

    Tapi sekarang saya udah gak suka drakor lagi, entah krn saya agak kapok sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIhihi, drakor sebenarnya lumayan bagus, tapi waktunya lama banget, ditambah, kebanyakan cuman bagus di awal doang, setelah itu alurnya kek chitato, naik turun gitu aja hahahaha.
      Kapoknya gimana nih? :D

      Delete
    2. Btw blognya Alya nggak bisa diakses ya?

      Delete
  2. Beberapa film Drakor memang menarik dan kadang bikin kita termewek-termewek.🤣 🤣

    Tetapi entah mengapa saya tidak begitu tertarik atau mantengin Drakor.....Cuma Film Jepang aku suka..😊😊

    Pernah dulu nonton Drakor dirumah malah digosipin anak gw yang perempuan.🤣 🤣 🤣

    "Mah, Ayah nonton film korea masa"...

    "Yaa maklum ayahmu itu ganjen + kegatelan orangnya"..🙄 😲😲😲

    Sejak itu ogah nonton film Drakor..dan sejenisnya. Paling kalau baca review film sering di semua Blog.

    Apalagi kalau riviewnya film anu.🤣 🤣 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak dan istri kang satria saja tahu kalo memang satria gatel.🤣

      Delete
    2. wkwkwkwkwkw, pasti Kang Sat ini nontonnya adegan anu-anu aja, apalagi kalau filmnya anu-anu, film Korea anu-anunya lebih parah soalnya hahaha

      Delete
  3. Endless Love juga drakor pertama yang aku tonton selama aku hidup. Aku nonton drama ini waktu aku SD, dan nontonnya dari kepingan CD punya saudaraku. Nontonnya juga nangis-nangis padahal saat itu aku masih SD tapi aku ngerti jalan ceritanya, makanya bisa sampai ikutan nangis >.<
    Sampai sekarang-pun, aku masih ingat kisah ceritanya karena cukup meninggalkan kesan sedih yang mendalam apalagi mengingat endingnya huaaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahah, masih kecil banget Lia nontonnya :D
      Jadi membayangkan Lia kecil nonton sambil nangis, apalagi pas liat Eun Suh ngejar mobil sambil nangis, sedih aja gitu ya ditinggal orang-orang yang begitu mencintainya, dan akhirnya kudu hidup kesulitan dengan ibu kandungnya.

      Yang heran itu loh, kok ortunya nggak mau kasih minimal biaya pendidikan kek, langsung aja gitu melupakan Eun Suh *ngajarin sutradara! hahahahah

      Delete
    2. Huaaa aku ingat bagian itu, emang sedih banget. Pas bagian itu aku juga nangis :(

      Jangan dibayangkan nangisnya seperti apa. Pokoknya setengah menahan tapi hidung dan mata merah huahaha.

      Tapi drama ini berkesan banget ya kak, jlebnya masih berasa kalau diingat hahaha.

      Delete
  4. Saya baru selesai nonton It's okay to not be okay ini Mba, saya sempat tersendat di episode-episode pertengahan, lalu break sebentar. Saya gak sanggup karena setiap nonton ceritanya itu seperti mengorek-ngorek masa lalu.

    Saya kemaren pengen posting tentang pengalaman saya yang relate dengan drama ini, tapi masih mikir-mikir dulu kayaknya. Baru nulis dikit langsung mewek, abis waktu berjam-jam cuman buat nangis doang jadinya 😂😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih mbak Rini.....Nangisin mantan kali atau kangen mantan..😂😂😂😂🏃🏃🏃

      Delete
    2. Saya gak punya mantan Mas Satria, hihihi.. 😋🤭

      Delete
    3. Oala pie toh...Lha suami sampean itu kan mantan juga..😁😁

      Delete
    4. Cerita yang bikin mewek di drama itu tentang kakaknya, Mas Satria hihihi..

      Delete
    5. Yang nangisi mantan bukannya atasnya mbak Rini tuh.😁

      Delete
    6. Haaahaaaa...Suuueee.🤣😬😬😬

      Delete
    7. hahahaha, ih pada rebutan nangisin mantan sih! :D

      Etapi beneran loh Mba Rini, saya juga pengen bahas drakor ini, padahal nontonnya pun , bikin saya kembali ke masa lalu, sayanya tuh kek si Gang-Tae gitu, selalu di nomor sekiankan, semua kakak yang duluan, karena dia anak tertua, yang harus bikin bangga orang tua.

      Kalau si Gang Tae kan karena kakaknya special need ya :D

      Delete
    8. Iya Mbak Rey, kakak saya dulu tubuhnya lebih lemah dari saya. Jadi pesen Ibunya Si Gang Tae itu, sering banget saya denger dari Ibu saya bahkan sampe saya merit waktu ituh. Saya tuh sampe mewek karena akhirnya nemu film yang mengungkapkan perasaan terdalam yang gak bisa saya omongin ke siapapun

      Delete
    9. huhuhuhu, kok jadi pengen nangis ya bayanginnya hiks :'(

      Delete
  5. Duh Go Back Couple itu memang bagus yaak. Entah berapa kali lho aku dibuat mewek (dan ketawa) juga gara-gara drama ini. Meski second lead actor-nya ganteng dan baik hati, suaminya Jin Joo yang nyebelin tapi diem-diem punya cara sayang sendiri ke pasangannya yang selalu bikin aku ikutan luluh hahahaha

    Kalo tentang drakor pertama, aku lupa-lupa inget antara Winter Sonata atau Endless Love, tapi rasanya yang membekas di hati itu Wonbin sih, ehh maksudnya Endless Love 😝

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, drakor Go back couple itu related banget dengan banyak pasangan masa kini, yang mana sebenarnya masalahnya itu karena tidak ada komunikasi 2 arah yang serius.

      Padahal keduanya masih berusaha membahagiakan, tapi kok ya keinginan keduanya juga ga nyambung :D

      Hahahaha, iya ya, won bin itu ganteng banget, kaya pula, sayang Eun Suh nggak cinta ama dia :D

      Delete
  6. Go Back Couple ini memang drama yang menyenangkan untuk ditonton. Awalnya lucu2 ajah ya. Tapi pas udah deket ending, rasanya kaya ditohok hati inibahagia karena banyak pesan yang mak jleb di hati soal pernikahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak pesan terdalamnya, terlebih memang membahas rumah tangga, so loved deh :D

      Delete
  7. Jujur aku kurang suka nonton drama Korea mbak. Soalnya hampir semua ponakan aku suka drakor, masa aku ikutan juga. Iya, alasannya aneh banget ya, padahal kalo lihat review drakor itu kebanyakan bagus jalan ceritanya, artis cewek nya juga cantik dan kinclong wajahnya.😁

    Jadi Drakor Go Back Couple, Enders Love atau lainnya itu aku ngga bisa kasih komentar banyak karena memang ngga nonton.

    Tapi memang drakor lebih menarik karena ceritanya tidak bertele-tele seperti sinetron India ya, udah jalan ceritanya maksa, jumlah episodenya kok panjang amat kayak kereta barang, hampir sebelas dua belas sama sinetron Indonesia.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakaakak, eh sinetron India kayaknya lebih laris loh di Indonesia, buktinya tayangnya nggak putus-putus, alasannya, selama mamak-mamak tuwah selalu menguasai remote TV maka ratingnya akan selalu bagus hahahah

      Delete
  8. yampun mbakkkk baca ini jadi flashback lagi, aku sukakkkk lahhh yang iniiiii, kayak :
    - full house, dulu sampe belain nyewa vcd apa beli, lupa.. nonton berkali kali sampe ga bosen, senyum senyum sendiri kek orang gila wkwkwk
    dan gara gara full house juga, suatu saat aku harus ke korea, ke lokasi syuting rumah kacanya itu, ehhhh waktu udah kerja dan niat tapi ga yakin VISA di acc, ehh si rumah kaca infonya udah dibongkar, sedihhhhh
    padahal pengen foto foto ala ala disana.
    - endless love, astagaaa nonton berkali kali ya tetep mewek aku, haduhhh ini drakor emang paling fenomenallllllllllll. mbak song hye gyo ini awet cantiknya
    - stairway to heaven, kayaknya ga pernah absen per episodenya, meskipun ada pegelpegelnya waktu nonton, terutama kalau liat si kim tae hee itu hahaha. tapi ini emang baguss, ampun dah

    - its okay to not be okat sama go back couple belum pernah nonton, mungkin masukin daftar dulu aja

    tapi drakor awal tahun 200an dulu itu emang juara ceritanya, winter sonata juga fenomenal, semakin kesini updateku berkurang, ya kudu baca review juga sebelumnya mana yang bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw kim tae hee itu yang cewek ya?
      Mukanya yang muka nangisan itu hahahahah.

      Iyaaaa, salah satu yang menarik banget itu rumahnya si Ji-Eun ya, keceehh banget :D
      Sama adegan-adegan melasnya sih, yang bikin mewek :D

      Wahhh nggak ikutan nonton Its Okay?
      Padahal lumayan booming, saya suka karena bahas psikologi :D

      Delete
    2. kim tae hee yang hahat alias jahat, pengen nabok rasanya hahahahahaha

      Delete
  9. Ya Ampuun Mbak Rey.. itu drama Endless Love sama Full House jaman saya SD. wkwkw so Old banget.. dua drama yang bisa dibilang mengawali saya nonton drama korea. Apalagi full house tuh jaman dulu booming banget, jadi inget soundtrack-soundtracknya yanng enak didengerin. Sampai ditayangin bolak-balik. di TV indosiar yang jaman itu saingan sama Meteor garden.

    Go back Couple belum nonton sih, tapi jadi tertarik gara-gara tadi juga baca di Postnya Mbak Sari yang bahas Jang Na Ra....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iyaaaa.. Endless love ya yang buka jalannya drakor terkenal ke mana-mana :D
      Apalagi full house :D

      Iya, Jang Nara tuh bagus-bagus drakornya :D

      Delete
  10. It's Okay to Not Be Okay dan Go Back Couple itu kesukaan bangeeet.
    Ceritanya, pemainnya, bikin sedihnya wah kedua drama ini menang banget! Padahal aku kurang suka drama romance dan lebih milih thriller atau misteri crime gitu tapi yang ini sukses banget bikin jatuh cinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh iya ya, drakor itu enaknya banyak genrenya :D
      Tapi nggak enaknya lama juga nontonnya hahahaha.

      Kalau thriller saya nggak kuat iman, serem banget nonton berdarah-darah :D

      Delete
  11. Mbak Rey, aku paling suka nonton Endless Love.
    Bareng temen2. Lucunya mata kami semua berkaca2 hehe...

    Pokoknya beberapa kali ditonton, n tiap kali nonton pasti mewek hihiiii...

    Ada juga beberapa drakor yang lain, tapi kalo ditoton suka gak nyampek kelar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, semua drakor lama yang saya nonton itu, selalu bikin mata bengkak :D

      Delete
  12. Yg Oldies aku baru nonton full house doaaang hahahahaha. Itu rada gemeeees nontonnya. Ama temen yg udah nipu msh aja baiiik hiiiih, pengen digaplok si song Hye Kyo :p.

    Aku suka drakor yg happy ending pastinya. Jd kalo endingnya sad, duuuh g deh Rey, yg ada aku baperaaan hahahha. Itu endless love happy ato sad yaa? Stairway to heaven aku udh tertarik sbnrnya Krn yg main si Kim Tae hee kaan, aku baru ngefans Ama dia sejak nonton Hi bye mama :D.

    Aku beneran jadi ketagihan drakor sejak nonton CLOY sih :p. Skr ini aja LG marathon 4 drakor huahahahaha. Termasuk si Its okay not to be okay itu :D.

    Tapi sbnrnya tema Drakor yg aku suka sih yg thriller kalo bisa. Lebih seru aja. Kalo udah ttg perselingkuhan, ga deh. Nguras emosi, yg ada abis nonton capeeek Rey :p. Trus kalo udah nonton drakor yg konfliknya banyak, aku hrs sisipin 1 Drakor yg lucu ato ringan. Kayak kmrn Waikiki season 1 Ama reply 1988 cocok tuh jd penetralisir perasaan abis nonton yg rada berat :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, kalau saya suka yang sedih-sedih Mba, meski suka juga happy ending.
      Sebenarnya mungkin bisa dibilang saya suka hampir semua film, hanya karena waktunya nggak memungkinkan, jadinya cuman mau nonton yang oke-oke aja menurut saya :D

      Kalau thriller itu kayaknya saya pernah nonton Voice ya judulnya, saya nonton karena penasaran dengan aktingnya Yanie Kim hahahaha

      Delete
  13. Aku adalah mantan pecinta drakor, hohoho!!
    Tapi udah insyaf 3 tahun terakhir ini Mbak, udah berasa nggak relate lagi sama drakor. Mungkin karena faktor konsumsiku dari jaman SD, pas udah gedhe males.

    Tapi kalau ditanya drakor favorit, aku bisa tuh ngejawab. Dari list yang Mbak Rey Kasih, ada satu yang bertengger di situ, yaitu Full House. Terus mau aku tambahin nih.
    1. My Name Is Kim Sam Soon/My Lovely Sam Soon (2005), ini drakor terfavorit sepanjang masa, bisa aku tonton ulang karena ceritanya yang jarang diangkat. Ceritanya tentang seorang perempuan yang memasuki awal 30-an, dengan perawakan gemuk, sedang berjuang untuk menjadi pastry chef. Masalah yang harus dihadapinya adalah stigma lingkungan yang melihatnya sebagai perempuan tidak laku karena usianya.
    2. Kingdom (2019-2020), intrik politik istana dengan wabah zombie di mana-mana yang bikin makin seru!
    3. Another Oh Hae Young (2016), kisah 2 orang yang bernama sama "Oh Hae Young".
    4. Jewel In The Palace (2003), ini drakor episode terpanjang yang seru banget ceritanya. Dae Jang Geum, yang nantinya dikenal sebagai dokter wanita pertama di Korea.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wowwww, yang nomor 1 itu saya sama sekali belum pernah dengar loh, menarik juga ditonton, etapi sejujurnya saya malas nonton drakor, kepanjangan :D
      Saya sekarang tuh memang rada perhitungan.
      Apapun yang saya lakukan selalu kudu ada hasilnya.
      Kalau nonton pun, kudu ada manfaatnya selain hepi, pun juga bisa jadi bahan nulis blog hahaha.

      Nah kalau drakor tuh lamanya minta ampun baru bisa di tulis :D

      Yang Jewel itu saya cuman beberapa kali nonton sih, terkenal juga ya itu :D

      Delete
  14. its okay to not be okay baru aku tonton 1 episode doang. terus pindah ke drama lain. Sungguh ku labil banget mau nonton drakor.. hihi..
    go back couple ku juga sukak banget, berasa relate aja gitu.. hahaha..

    sekarang aku lagi mau nonton crash landing on you dulu.. *telat banget yaa..* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. astagaaa hahaha.
      Lumayan bagus loh its Okay itu, yanga walnya malah agak datar, kalau untuk ceritanya mungkin jujur lebih datar dibanding TWOM atau CLOY, tapi maknanya memang lebih dalam sih film ini.

      Tentang psikologi yang mana saya juga suka bahas psikologi :D

      Delete
  15. Saya drama jadul hanya menonton Endless Love, mba. Yang lain tau judul saja 😅 kalau yang baru seperti Gang Tae itu kebetulan belum lama ini marathon sampai selesai, sengaja tunggu episode akhir biar nggak penasaran 🤣 ceritanya memang bagus ya, mba ~ jadi ingat mba Rey pernah bahas soal kakaknya mba 😆

    By the way, Go Back Couple juga salah satu fave saya mba 😍 suka banget sama tokoh Ma Jin Joo-nya hehehe. Langsung kebayang kalau hal itu kejadian sama saya, kira-kira apa yang mau saya lakukan 🤣 apakah cari pasangan lain atau tetap kembali dengan pasangan yang sekarang hahahahaha 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, apalagi kan baliknya ke masa belom punya anak.
      itu bagus banget sebenarnya saya dan paksu nonton, biar bisa mikirin tujuan awal kami lagi, hahaha

      Delete
  16. The one and only, Full House. Drama korea pertama yang saya tonton. Pas muncul di tv nasional, sempat nonton bareng tante dan yang lain. Pada masa itu, kayaknya belum ada istilah drakor. Beberapa tahun yang lalu, saya sempat maraton ulang. Rasanya hangat sekali. Saya suka dengan kesederhanaan ceritanya.

    Gara-gara pandemi ini, saya jadi rajin nonton series. Salah satunya drama Korea. Banyak yang keren-keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, dulu tuh namanya Full House ya, bukan drakor :D

      Waahh nonton drakor juga? keceh nih :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)