Wednesday, July 25, 2018

IRT Kecanduan Drakor, Yay atau Nay?


Assalamu'alaikum :)

Siapa nih yang demen banget nonton drakor atau Drama Korea?
Saya suka banget nonton drakor (dulu), nontonnya di televisi pastinya hahaha


Kalau gak salah, pertama kali kesemsem ama drakor gegara serial Endless Love (ketahuan deh angkatan lawasnya, lol), lupa dulu pertama kalinya disiarin di stasiun TV apa.
Berikutnya ada Winter Sonata, Starway To Heaven, apa lagi ya? lupa saking lamanya gak pernah nonton drakor lagi hahaha.
Endless Love, Drakor yang bikin mata bengkak , sumber dari sini
Untuk saya yang melankolis (eh maksudnya yang cengeng sih), serial-serial macam drakor lawas tersebut menjadi favorit sepanjang masa, meskipun setiap kali nonton, mata jadi bengkak karena nangis-nangis, tapi gak kapok juga nontonnya.

Saking terpesonanya, saya bela-belain keliling di setiap penjual DVD hanya untuk mencari serial drakor lawas tersebut.
Winter Sonata, sumber dari sini

Selain ketiga serial yang saya ingat itu, drakor yang selalu nempel diingatan lainnya adalah...
Tentu saja FULL HOUSE.
Seperti lainnya juga, pertama kali nonton drakor serial ini di TV, dan sukses bikin saya bisa kesal gak berkesudahan jika kelewatan gak nonton 1 episode nya.

Meskipun saya suka banget ama drakor, tapi sekarang udah jarang bahkan gak pernah lagi nonton drakor, bukan karena jadi gak suka sih, cerita drakor mah kayaknya makin bagus-bagus aja.
Tapi apalah lagi kalau bukan karena waktu.
Atuh mah, mau nonton drakor? mau mandi aja susah, hiks.
Bahkan untuk nulis postingan ini aja disempat-sempatin ditengah gelendotan bayi yang gak kunjung mau bobo meski sudah larut malam *curcol hahaha.
Stairway to Heaven, gegara ini saya jadi suka menangis sambil makan, lebih dramatis aja kayak pemainnya hahaha, sumber dari sini
Padahal seharusnya masih banyak kali ya drakor yang tayang di televisi, kayaknya sih gitu, saya liat di postingan status media sosial teman-teman kayaknya gitu hehehe.

Mengapa gak nonton di TV aja Rey?
Menurut loe? orang TV di rumah bisa nyala 2 kali seminggu saja udah untung, alias gak punya waktu buat nonton TV (kayaknya kok saya sibuk banget ya, lebih sedih lagi udah sibuknya minta ampun, tapi dompet tetep tipis, lol).

Well, sebenarnya ada banyak alasan mengapa saya gak bisa nonton drakor lagi, di antaranya yang paling beralasan adalah KARENA SAYA GAK TAU WAKTU KALAU UDAH NONTON!

Sewaktu tahun 2012, pertama kali memutuskan jadi IRT (sebelum balik lagi jadi pekerja kantoran), saya melampiaskan kebosanan saya dengan nonton dan nonton. Terlebih saat itu si sulung masih kecil, jadi amanlah buat saya nonton drama cinta-cintaan dan seandainya si kakak ngeliat, gak terlalu bahayalah dibanding sekarang yang mana si sulung udah hampir 8 tahun.

Waktu itu semua film saya tonton, dari film barat drama, action, komedi bahkan horor, sampai akhirnya kepincut pengen nonton drakor.
Dan bisa ditebak saya nyarinya drakor apa? ya drakor lawas di atas laaah hahaha.
Setelah dapat DVDnya, sayapun duduk manis 2 hari 2 malam nonton gak berhenti-berhenti.
Cuman berhenti mandi, ke toilet sama tidur bentar.
Sampai se rumah makannya beli di luar, karena si emak lagi asyik nonton drakor sambil nangis-nangis sendiri sampai mata perih antara kebanyakan nangis sama matanya lelah liat TV puluhan jam, hahaha.


Full House, drakor yang bikin saya suka mengkhayal kalau naik pesawat, lol. sumber dari sini
Suami juga gak berani marah atau negur, lah si istri kalau dimarahin bisa makin keras nangisnya, lol.
Akhirnya saya sadar sendiri, emang saya gak bisa nonton drakor pakai DVD atau tanpa iklan dan jeda episode, kacau arena rumah tangga karena emaknya jadi melankolis gak tau waktu sama sekali.

Sejak saat itu saya jadi gak berani nonton drakor, dan hingga kini saking udah lama gak pernah nonton drakor, saya jadi merasa eneg sendiri liat orang-orang yang mendewakan segala hal mengenai Korea.
Eneg aja gitu liat emak-emak ber 'oppa' dan 'euny', eneg campur geli hahaha.

Hal itu juga berlaku dengan K-Pop, saya yang pecinta lagu barat sungguh eneg liat generasi sekarang berkiblat terlalu lebay ke K-Pop, i mean.. mengidolakan sih boleh saja, saya paham. Tapi gak usah lebay plek ketiplek deh, soalnya merusak mata yang liat, gak cucok aja liat orang sono yang bening di tiru sama orang yang... ya gitu deehh *maapin yeee hahaha.

Tapi...

Semuanya gak melulu negatif kok kalau menurut saya, banyak hal positif juga yang didapat dari K-Pop, misalnya... generasi muda jadi lebih kreatif dan berani tampil.
Saya sering salut melihat banyak anak-anak muda yang gak malu tampil latihan dance di tempat-tempat terbuka gitu seperti taman.

Kembali ke IRT dan drakor!

Kalau menurut saya, drama korea atau drakor juga gak melulu buruk buat IRT, setidaknya ada manfaatnya seperti :
  1. Sebagai Me Time para IRT, setelah penat dengan rutinitas yang membosankan setiap harinya.
  2. Menghidupkan lagi kemesraan dalam rumah tangga dengan adegan-adegan romantis yang bisa jadi kebawa di dunia nyata.
  3. Biar gak kudet, khususnya bagi IRT yang introvert jarang main ke tetangga (baca : ngegosip) kayak saya hahaha.
  4. Biar tau dikit-dikit bahasa Korea (ini berlaku buat yang nontonnya by DVD atau streaming), kali aja kedampar di Korea atau ketemu oppa ganteng, lol. 
Sedangkan kekurangannya adalah :
  1. Sangat amat tidak baik untuk emak IRT yang gak tau waktu kayak saya, masih untung gitu punya suami sabar, coba kalau suaminya gak sabar, bisa kena semprit saya hahaha. 
  2. Jadi lebay dan menuntut suami jadi romantis kayak lakon pria di drakornya.
  3. Suka berkhayal punya suami ganteng, kaya raya, romantis, dan warisannya segunung, lol.
  4. Suka mendramatisir kayak adegan dramatis bermandikan air mata dan ingus di Stairway To Heaven hahaha.

Kalau teman-teman apa nih plus minusnya nonton drakor?
Share di komen yuk.

Semoga manfaat :)

TPJ AV - 25 Juli 2018

Love

 


No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...