Monday, July 09, 2018

Review Hotel Front One Boutique Brani Solo, Shock Saat Pertama Kali Masuk Kamar



Assalamu'alaikum :)

Setelah nyaris 3 minggu berlalu, dan selalu gagal menemukan waktu pas buat nulis, maka malam ini. pukul 00.28 saya bertekad bergadang (lagi) buat nulis postingan ini, sebelum semua kisahnya hilang ditelan ingatan yang 'udzur' lol.

Jadi, seperti dalam postingan saya sebelum-sebelumnya, bahwa road trip kami yang amat sangat mendadak dan unplanned, membuat kami harus menginap di hotel daerah Solo.



Baca : Mendadak Traveling Keliling Pulau Jawa Bersama Bayi 8 Bulan (Part 1)
Kami masih berada di Mall Solo Paragon saat memutuskan untuk menginap di kota Solo saja, mengabaikan tujuan awal yang mana kami ingin mengulangi  kisah beberapa tahun lalu yang nyasar ke Jogja dan melewati Subuh dan pagi pertama kami di Jogja dengan berjalan-jalan menikmati pasir hangat pantai Parangtritis.
Baca : Mendadak Jojga, Lalu Semarang!
Saya lalu mencari hotel terdekat dari lokasi kami saat itu dengan harga yang sangat terjangkau, mengingat waktu sudah lumayan malam dan rasanya rugi aja gitu kalau harus memilih hotel dengan budget yang tinggi tapi kami cuman tinggali beberapa jam saja.

Dari Google terlihat ada beberapa hotel dengan harga terendah, dan saya langsung memilih Front One Boutique Hotel Brani Solo sebagai tujuan awal karena harganya yang terjangkau.
Rate yang saya ketahui dari Google adalah hanya Rp. 200,000 per malam.

Sejak di mall saya sudah berusaha menelpon hotel tersebut menanyakan ketersediaan kamar dan rate nya juga tentunya. Namun beberapa kali menelpon tidak pernah sama sekali tersambung.
Akhirnya kami memutuskan untuk langsung saja menuju lokasi hotel tersebut dengan bantuan panduan mbak Google.

Dan Alhamdulillah, ternyata memang lokasinya amat sangat dekat, hanya butuh beberapa menit sampailah kami ke lokasi yang dituju.
Hotel Front One Boutique Brani, Solo terletak di jalan Setiyaki No.7 Sriwedari, Laweyan, Solo.
Suasana begitu sepi, karena malam semakin larut, seorang satpam mendekati kami yang parkir agak jauh di depan hotel, dan meminta kami untuk langsung parkir di bagian samping hotel.

Namun karena kami memang belum tahu apakah masih ada kamar tersedia dan ratenya masuk akal, kami meminta agar nanti saja parkir di tempat yang dimaksud.
Tampak depan hotel Brani di malam hari, parkiran mobil berjejer di depan dan samping hotel

Si papi segera masuk ke loby hotel yang terlihat mungil tersebut dan gak berselang datang beliau kembali membawa info kalau ada kamar yang tersedia dengan rate 250 ribu per malam, include breakfast untuk 2 orang.
Sayapun setuju dan langsung turun untuk check in.

Drama Saat Check In


Masuk ke dalam loby nya yang mungil, seorang resepsionis menyapa kami dengan ramah dan sopan.
Papi lalu mengurus masalah check in, menyerahkan KTP dan uang deposit sebanyak 50ribu yang bakal dikembalikan setelah kami check out keesokan harinya.
Menanti si mbak resepsionis menyelesaikan administrasi check in di loby nya yang mungil namun cozy

Meskipun sedikit memakan waktu sekitar 15 menit, akhirnya masalah administrasi check in selesai dan kami lega melangkah ke kamar yang dimaksud.

Kami mendapatkan kamar tipe Double Deluxe yaitu sebuah kamar yang berukuran sekitar 18 m2 dan Alhamdulillah berada di lantai 1.
Oh ya, Front One Boutique Brani ini sendiri adalah sebuah hotel dengan bangunan yang terdiri dari 2 lantai, menilik dari kondisi bangunannya sih sepertinya hotel ini masih sangat baru.

Ada 2 tipe kamar yang ditawarkan.
Kamar tipe Deluxe dan Executive.
Untuk tipe deluxe seperti yang kami tempati kesemuanya ada di lantai 1.

Dengan semangat meski sebenarnya sangat lelah, kami melangkah ke kamar yang dituju. Kami harus melewati sebuah lorong yang di kanan kirinya terdapat kamar-kamar hotel, layaknya hotel kebanyakan dan mendapatkan kamar kami agak di tengah lorong.

Setelah menemukan nomor kamar yang dimaksud kamipun membuka pintu dan ...
TERTEGUN!
Detik-detik sebelum shock melihat keadaan kamar yang berantakan, btw di ujung lorong penuh sprei dan selimut kotor ya itu.

Ya ampuunnn....
Kamarnya berantakan dong!
Bed cover acak-acakan, banyak sampah di meja mininya dan..
Saya ngomel!

Sudah pukul 23.00 lebih, saya capek dan si bayi mulai cranky, kakak Darrell ngantuk dan saya yakin meskipun papi gak ngeluh, beliau juga sangat capek.

Oh ya, sebelumnya kami sudah membayar lunas sewa kamarnya dengan menggunakan debit BNI, jadi kami sangat sangat sangat shock sudah bersiap masuk dan mau tidur eh kamarnya ancur berantakan kayak gitu.

Kami kembali ke lobby dan mengeluhkan hal tersebut, si mbak resepsionis terlihat sangat merasa bersalah dan berkali minta maaf.
Dan dengan sedikit panik juga putus asa dia memanggil rekan lainnya yang entah sudah pada tidur gak ada yang jawab.

Gak lama kemudian, si mbak malah nawarin kami kamar lain yaitu tipe executive dengan harga cukup nambah 100ribu saja lagi.
Saya menolak.
Sudah tinggal beberapa jam lagi kami menikmati kamar tersebut, masa iya harus ngeluarin biaya lebih lagi hanya karena kelalaian mereka?

Kami akhirnya harus menunggu lumayan lama sambil bete.
Betenya gegara si tukang parkir atau satpam kali ya cereweeeettt banget ngingetin papi pindahin mobil, gimana mau pindahin? orang barang kami masih belum diturunkan.

Setelah menunggu sekitar 20-30 menit, kamar kamipun siap.
Saya memasuki kamar dengan sedikit ilfeel.
Agak parno melihat pekerjanya yang nyaris gak ada karena mungkin sudah larut malam. Dan sedikit berpikiran curiga, benarkah sprei dan sarung bantal serta gulingnya diganti?
Terlebih kondisi kamar gak rapi-rapi amat.


Tapi karena sudah larut malam dan kami sangat capek, ya sudahlah anggap saja bed cover dan selimutnya bersih hehehe.

Kelebihan Hotel


Sebenarnya, diluar kejadian tersebut, hotel Front One Boutique Brani Solo ini lumayan menarik.
Dengan rate 250 ribu, kita sudah dilayani oleh resepsionis yang sopan (khas orang Solo) dan tanggap.
Kamarnyapun meski imut buat kami berempat, tapi over all nyaman.
Ranjangnya tipe Quen yang bikin kami tidur kayak pindang, untungnya si bayi lumayan nyenyak tidurnya.

Kasurnya empuk, ada 2 bantal yang agak kebesaran dan 2 guling (jarang-jarang kan ya ada hotel ngasih guling)
Meskipun lantainya keramik dan dingin banget terkena AC, namun dindingnya lucu dengan lapisan wallpaper motif ceria.



Ada 2 botol sedang air mineral, TV layar datar dengan channel yang beragam pastinya ramah anak.
Toiletrisnya lengkap seperti kebanyakan hotel.
Ada 2 sikat gigi dan pastanya, sabun mandi cair tertempel di dinding kamar mandi yang saat saya pencet gak keluar sabunnya.
Beruntung kami selalu membawa perlengkapan toiletris sendiri.

Kekurangan Hotel


Tentunya karena kurang komunikasi atau kerjasama para pekerjanya yang membuat kami shock masuk kamar masih belum dibersihkan gitu.
Awalnya saya pikir mungkin itu gak sengaja, tapi pas iseng ngecek review orang-orang di Google tentang hotel ini, ternyata kami bukanlah satu-satunya yang mengalami rasa shock saat pertama kali masuk kamar, eh kamarnya masih kotor.
Ada beberapa yang testimoni serupa, bahkan parahnya ada testimoni yang mengatakan kalau mungkin saking buru-burunya (atau malesnya, lol).
Kamar bekas orang lain itu gak dibersihkan dan diganti spreinya, karena ada yang menemukan rambut orang lain di bantal dan selimutnya saat pertama kali masuk ke kamarnya. hiii... jijay deh ngingatnya.
Selain itu, pengaturan air hangatnya di toilet sangat buruk.
Air terasa panas banget atau dingin banget.
Handuknya pun ada satu yang sedikit kumal hiks.
selain itu, letak colokan listrik di toilet amat sangat tidak aman, terletak persis dekat kran washtafel yang bikin saya ngeri, takut airnya nyiprat dikit ke colokan tersebut lalu nyetrum.

Selain masalah drama tersebut,  masalah wifi pun harus drama.
Di dalam kamar,  gak bisa sama sekali menangkap wifi.
Kami harus berdiri dekat pintu untuk wifi yang lumayan.


Alhamdulillah, diluar semua drama tersebut, kami bisa istrahat nyenyak malam itu, dan terbangun di waktu subuh karena si bayi minta nyusu.
Tepat pukul 6 pagi, si papi dan kakak keluar untuk sarapan. Saya sengaja gak ikutan karena emang brakfastnya cuman buat 2 orang, dan males aja kalau ngeluarin duit lagi terlebih belum tau rasa makanannya kayak gimana.

Ternyata kata papi dan kakak, rasanya sih biasa.
Pilihan menunya pun terbatas, si kakak malah cuman makan roti bakar saja dan sebagian dibawah ke kamar buat maminya hehehe.

Kalau ke Solo apakah bakal balik ke situ?
Boleh saja sih dengan syarat saya booking kamarnya melalui online saja.
Sumpah bete banget, paginya iseng buka aplikasi agoda dan tau saya bisa mendapatkan rate di bawah 200ribu jika pesan melalui Agoda.
Ada kaca lumayan gede di depan pintu toilet, emak langsung kumat narsisnya :D

Ya beginilah emak yang males mikir saking capeknya hahaha.

Ada yang pernah nginap di hotel ini?
Share di komen yuk.

TPJ AV - 9 Juli 2018

Love

4 comments:

  1. hhahahaha, parah sih itu hotel ;p. ini kalo dr alamatnya ga jauh2 amat dr rumah mertua di solo sih.. tp aku kok ga ngeh ya ama hotelnya... padahl kalo liat design kamar, sepertinya menarik yaaa... walopun aku bayangin emg sempit banget sih ini utk 4 orang

    kalo sarapan, di solo mah sarapan di luarannya jauuuuh lebih enak mba drpd di hotel.. ga rugi skip breakfastnya :D.. jd kangen kan ama solo,, agustus aku ksana sih... mau kulineran ama teman2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya kah mba? kayaknya nih hotel masih baru kok, bahkan masih ada pajangan bunga ucapan selamat atas dibukanya hotel tsb.

      emang buat bussines deh kayaknya, gak cocok buat keluarga, sempit banget sampai anak-anak kami suruh duduk di kasur mulu hahaha, untung kami cuman beberapa jam di sini, semacam numpang mandi dan istrahat sebentar :)

      Belum puas rasanya mbak di Solo, next mau rencanain stay lebih lamaan di sana buat jalan-jalan dan kulineran.
      Masih kepo banget ama timlo yang ada di sepanjang jalan, sayang gak sempat nyobain hiks

      Delete
  2. what? kamar belum dibersihkan...hadeh
    jadi terbayang-bayang pasti apakah itu sprei dkk beneran diganti hihihi

    Kalau ke Solo jarang aku nginep di hotel Mbak. Secara ada hotel gratisan, rumah adik ipar kan Solo kwkwkw
    Tapi, beneran memang lebih baik pesen pakai aplikasi lebih murah dan bisa bandingin dengan hotel lainnya dari segala sisi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu deh mba, saya juga mikirnya gitu, apa sempat diganti tuh spreinya, hiks.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...