Tuesday, July 10, 2018

Review Hotel Sapadia Cirebon, Ketika Bau Rokok Mengganggu



Assalamu'alaikum :)

Karena road trip kami beberapa waktu lalu membutuhkan waktu berhari-hari dengan lokasi berpindah-pindah, jadilah kami harus menginap di beberapa hotel berbeda di setiap kota yang kami lewati, mengingat si bayi butuh istrahat yang nyaman, karena ini adalah his first long road trip.



Selain di Solo, yang mana kami menginap di hotel Front One Boutique Brani Solo yang lumayan nyaman meski awalnya penuh drama saat check in.
Baca : Review Hotel Front One Boutique Brani Solo, Shock Saat Pertama Kali Masuk Kamar
Di malam kedua, kami yang sedang menikmati jalanan panjang menuju Jakarta, memutuskan untuk mampir dan menginap di kota Cirebon.
Sejak dari kota Pemalang, saat berhenti di sebuah pom bensin untuk mengisi BBM dan sholat Magrib, kami sudah sepakat akan menginap di Cirebon.
Maka, sejak di jalan tol menuju Cirebon, saya mulai mencari-cari hotel yang nyaman dengan harga terjangkau di daerah Cirebon.

Karena tujuan kami hanya untuk beristrahat sebelum meneruskan perjalanan ke Jakarta di keesokan harinya, maka kami sepakat mencari hotel yang letaknya dekat dengan entrance Tol daerah Cirebon.
Dari Google Map, dengan manual saya menapaki jalan di exit tol Cirebon, dan akhirnya menemukan sebuah hotel pertama yang dekat Exit/Entrace tolnya, yaitu Hotel Sapadia.

Segera saya membuka aplikasi booking online, mengingat sebelumnya saya sedikit menyesal karena booking langsung sedang melalui aplikasi booking online Agoda, harga kamarnya jauh lebih murah.
Daaann, mulailah saya membuka Agoda untuk booking secara online.
Baca : Traveling Bersama Bayi (Part 2) - Cirebon dan Jakarta
Dari aplikasi Agoda saya kemudian booking, Alhamdulillah bisa bayar di hotel langsung.
Dengan harga 341 ribuan include dengan breakfast untuk 2 orang.
Hanya butuh sejam lebih dari Pemalang, sampailah juga kami di Cirebon, langsung mengikuti pandungan mbak Google menuju hotel Sapadia.

Dan hanya butuh sekitar 5-10 menit  dari exit tol, sampailah juga kami di hotel yang dimaksud.

Kesan pertama saat memasuki halaman hotel adalah, terasa luas, besar dan lapang meski situasinya sangat sepi.
Saya langsung menuju ke lobby hotel untuk check in, karena sebelumnya saya booking pakai nama sendiri. Saat keluar dari mobil, hampir saja saya ambruk, entah mengapa saya jadi oleng banget.

Lobynya lumayan luas meski terlihat sederhana.
Seorang resepsionis lelaki menyambut saya, dan menanyakan nama bookingan saya.
Saat menanti urusan administrasinya, di mana biaya hotel langsung di bayar saat itu juga, tiba-tiba pandangan mata saya mengarah ke sebuah tulisan yang dipasang di meja resepsionis tersebut.

Superior Room : 300,000 include breakfast.

Ya ampuuunnnn...
Beteeeeee....

Saya dong booking online harganya 341 rebo, rugi 41 ribuan dong huaaaaaa....

Benar-benar nyebelin, malam sebelumnya saya check in langsung malah nyesal gak booking online yang ternyata harganya lebih murah, eh kali ini nyesal booking online tanpa cari tau dulu rate per malam versi hotelnya ckckck.
Tapi sudahlah, gak bakal tau caranya jika saya gak pernah salah dalam mencoba hahaha.

Setelah urusan administrasi beres, saya lalu diberi kartu kunci 2 buah, dan Alhamdulillah once again, kamar kami berada di lantai 1, dan asyiknya ternyata saya bisa memilih jenis bed, mau single atau double karena kamarnya masih tersedia banyak (padahal kata Agoda tinggal 2 kamar terakhir, syebel!)
Saya memilih bed single, dan balik ke mobil untuk menggendong si bayi yang telah terbangun lalu masuk ke dalam melalui pintu yang ditunjukan.
Saat masuk ke pintu dalam saya yang lelah dan merasa gerah efek seharian keluyuran dan belum mandi sore, sudah punya ekspetasi tinggi bakal merasakan udara AC yang dingin menerpa.
Dan pintu penghubung loby ke lorong hotel terbuka...
.
.
.
Angin langsung menerpa saya, tapi bukan angin AC atau kipas angin, tapi angin malam hahaha.
Ternyata, bentuk kamar-kamarnya tuh menghadap langsung ke halaman, jadi mobil bisa parkir di depan kamar kami persis. Trus kenapa saya harus muter lagi ke dalam ya masuknya hahaha.

Kami menempati kamar nomor 131, letaknya agak ke tengah.
Saat pintu di buka, sedikit trauma takut mendapatkan kamar seperti kejadian di Hotel Brani Solo.
Alhamdulillah enggak, kamarnya rapi, TAPIIIII....
BAU ROKOK! hiks...

Papi menyarankan untuk pindah kamar, tapi saya terlalu lelah dan oleng untuk protes ke depan (sekarang baru tersadar, ngapain harus jalan ke depan, kan bisa telpon dari kamar ya? hahaha)
Parkirannya luas, di mana kamar-kamar hotelnya berhadapan langsung dengan parkiran ini

Kamarnya lumayan lapang dibandingkan hotel sebelumnya di Solo, ranjangpun terasa lebih luas meski sedikit kumal, saat saya menggeser gorden jendela untuk melihat keluar, eh ternyata di sebelahnya juga lapang kayaknya buat parkiran juga, jadi kalau siang kayaknya kamar tersebut bakalan panas jika gak dinyalain AC.

Mungkin karena usianya terlihat uzur, ada banyak hal yang mengecewakan selain bau rokok yang gak hilang-hilang tersebut, nantilah keesokan harinya saya tau penyebabnya, ternyata gak dibersihkan dengan baik, sampai ada puntung rokok di dekat kain gorden (sampai suudzon jangan-jangan stafnya yang numpang merokok di sana, karena kamar tersebut terletak persis di samping kantornya).

Kamarnya terasa redup karena banyak lampu yang gak berfungsi dengan baik. Bahkan saya kesulitan melihat wajah saya dengan jelas di cermin.
Kamar mandinya lebih parah, sudah warnanya gelap, lampunya temaram pula.
Plus nya, air panasnya berfungsi dengan baik.
Satu hal yang selalu dinanti si kakak saat ketemu hotel, nonton kartun hahaha

Pura-pura abaikan keberantakan barang kami itu hehehe, btw kursi di sudut itu bikin saya merinding, semacam ada orang yang duduk mengawasi kami sepanjang malam

Secara keseluruhan kelebihan hotel Sapadia Cirebon adalah :

  • Sepanjang perjalanan dari exit tol Cirebon saya gak melihat ada hotel lainnya, sepertinya hotel ini adalah salah satu dari sedikit hotel yang dekat exit/entrance tol, sehingga bisa saving waktu jika memang tujuannya untuk istrahat dalam perjalanan melintasi Cirebon melalui jalan tol.
  • Tempat parkir luas dan gratis.
  • Kamar lumayan luas, dengan fasilitas yang lumayan, ada air mineral 2 botol, toiletris yang lengkap terdiri dari sabun mandi, shampo/conditioner, pasta dan sikat gigi, cotton bud, head cap dan plastik untuk pembalut kewanitaan.
  • Stafnya gak reseh dan gak pelit, kami bisa masuk berempat ke dalam restorannya buat sarapan, padahal breakfastnya cuman buat 2 orang, tapi karena saya tau malu, jadi saya gak ngambil makanan, cuman bantuin ngabisin nasi goreng papi dan teh kakak Darrell hahaha. Kami juga minta air panas buat isi termos dan dikasih dong se termos penuh, padahal termos kami isi 2 liter hahaha.
 
Salah satu sudut resto nya
  • Jendelanya besar dan udara segar dan bersih bisa masuk ke kamar di siang hari karena letaknya yang lapang.
  • Gordennya tebal dan kedap cahaya. 
  • Sarapannya lumayan mengenyangkan, meski cuman nasi goreng dan roti, eh sebenarnya ada lain lagi ding, tapi si papi sungkan ngambilnya :D

Sedang kekurangan hotel ini adalah :

  • Bau rokok! Ampun deh semalaman saya tidur dengan was-was takut si bayi kenapa-kenapa, terlebih saat dini hari dia nangis jerit-jerit, mulai deh parno jangan-jangan karena bekas asap rokok. Salah saya juga sih, ngapain juga gak minta pindah kamar, orang malam itu kayaknya kamarnya banyak yang kosong.
  • Terlihat agak serem di malam hari, kalau menurut saya karena lampunya yang sangat temaram akibat banyaknya lampu yang gak berfungsi, bahkan lampu yang seharusnya sangat penting yaitu lampu di dekat kaca mati juga dong, terpaksa waktu subuh saya mandi lalu dandan, semacam dandan pakai naluri karena gak kelihatan jelas wajah saya, sudah temaram pun mata saya minus hiks. Tapi menurut papi, seremnya itu karena lukisan dindingnya, atuh mah si suami, ngapain jugaaa merhatiin lukisan dinding yang sama sekali luput dari perhatian saya. Kalau menurut saya malah yang serem tuh salah satu kursinya, semacam ada seseorang yang sedang duduk mengawasi kami di tempat tidur, saking gak tenangnya, kursi tersebut saya tutup pakai handuk sebagai tempat jemur handuk hahaha.
Toilet
  • Kain sprei, sarung bantal dan selimutnya agak kumal, tapi rapi dan gak bau sih.
  • Handuknya kumal banget, sampai saking kumalnya gak tega saya pakai buat bayi.
  • Lokasinya agak jauh dari tempat makan, eh atau mungkin ada sih cuman karena kami kemalaman nyampenya dan pagi banget sudah check out, jadi gak liat orang jualan makanan di samping hotel itu.
Apakah akan mempertimbangkan nginap di situ lagi?

mmmm..... kalau situasinya sama kayak kemarin, yaitu kami hanya mampir Cirebon untuk istrahat, kayaknya mau-mau aja deh, tapiiii dipastikan mencari kamar yang wangi, bebas bau rokok dan lampunya berfungsi semua biar gak serem.

Ada yang pernah nginap di Sapadia Hotel Cirebon ini? share di komen yuk.

TPJ AV - 10 Juli 2018

Love

8 comments:

  1. Aku pernah juga kejadian begitu mba, beli inline sama beli dari hotel nya langsung harga berbeda. Jadi sejak itu selalu nanya dulu rate hotel or package nya, biasanya justru lebih murah dari online hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi emang lebih baik cek ricek dulu ya mba, terlebih bagi saya mental emak-emak, kalau dapat harga lebih mahalan, rasanya ngenes ahhahah.
      Dan ternyata setelah coba berkali-kali, saya jadi tau cara booking hotel lewat online secara murah. Ternyata kudu pakai promo, lumayan banget potongannya :)

      Delete
  2. kan memang kalo beli lgs itu elalu lbh murah drpd online :). tapiiii krn aku tipe males yg nanya2 ke hotel lgs, ya sudahlaaah, aku tetep belinya online. anggab aja biaya ga repot :D.. lagian kalo pake OTA tertentu, toh dpt poin yg bisa dituker lagi.. buat aku yg rutin traveling ini ptg soalnya..

    aku juga paling sebel kalo nemu hotel temaram.. dulu prnh dpt, pdhl berbintang 4. yg parahnya, dinding hotelnya di cat hitam... ampun daah.. pecinta mistis kyknya si owner ;p. sejak itu kapok nginep sana... semua cabang2 hotelnya aku blacklist lgs, walopun beberapa di antaranya aku liat ga hitam. tp udh telanjur ilfil

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, ternyata kalau lewat aplikasi online lebih murmer jika pakai poin dan promo yak, maklum saya barusan pakai aplikasi online, biasanya langsung datang ke hotel dan tanya hahaha, tapi kepo ama temen-temen yang suka pakai aplikasi, pas intip emang ternyata ada yang lebih murah kalau pas ada promo.

      Banget mba temaramnya, sampai-sampai make up an pakai insting saking mata saya minus dan gelap hiks.

      Bagus sih kalau dindingnya hitam tapi lampunya double gitu, ada yang LED terang ada yang temaram, jadi tamu bisa nyesuaikan ya.. :)

      Delete
  3. wahh mbak zonk 2 kali deh jadi nya, kok bisa ga tepat gitu ya momennya. Beli online harusnya lebih murah, eh sewaktu ke resepsionis malah jelas2 tertulis 300k, 50k itu lumyan lho mbak.

    Kalau kamar bau rokok saya lebih milih pindah kamar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, iya.. setelah pakai aplikasi berkali-kali, baru deh tau gimana caranya biar dapat murah, emang lebih murah sih asal pakai promo :D

      Delete
  4. kebayang dandan tanpa pencahayaan hahahaha.

    Yang penting deket pintu tol jadi langsung cusss...lanjut perjalanan :0

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw ya gitu deh mbak, untung aja bedaknya rata wakakak.
      Emang mampir Cirebon cuman buat istrahat kok, jadinya pertimbangan utama dekat pintu tol :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...