Friday, July 27, 2018

Guruku Idolaku



Assalamu'alaikum :)

Memasuki hari ke empat challenge #ODOPJULI2018,  tema hari ini lumayan menantang juga bagi saya,  karena... saya lupa siapa guru yang menjadi idola saya hahaha.
Ya ampun, sungguh masa sekolah saya dulu gak ada indah-indahnya untuk dikenang, atau mungkin ada yang indah, tapi saya sudah lupa (jangan di contoh ya pemirsah, lupa akan jasa gurunya hahaha).



Masa sekolah saya gak ada yang istimewa, meskipun di SD saya termasuk murid yang pandai, tapi rasanya jarang banget ada guru yang peduli, kecuali saat pelulusan SD yang mana saya mengharumkan nama sekolah karena jadi murid yang punya Danem (eh bener gak ya penyebutannya?) tertinggi se kecamatan, lol.

Hal tersebut karena saya tumbuh besar di daerah yang selalu mengedepankan..
"kamu anaknya siapa?"
"Bapakmu kerja apa?"
"Kamu cantik gak?"
"Kamu punya apa?"

Jelaslah saya kalah jauh dari teman-teman yang genit cantik, bapaknya PNS (PNS selalu dipuja kayak raja) dan punya ini itu *sigh.

Oke, mari kita sudahi nyinyiran nya, lol.

Jika harus memilih satu guru favorit saya yang menginspirasi adalah, wali kelas saya sewaktu SMP, namanya ibu Zayana.

Beliau adalah sosok yang manja namun keibuan bagi muridnya.
Sosok yang keibuan tersebutlah yang mampu menaklukan murid-murid kelas saya yang kebanyakan bandel-bandel, khususnya cowoknya.
Selain itu, beliau gak pernah membeda-bedakan muridnya.
Mau anaknya siapa kek, cantik/ganteng atau enggak kek, semuanya sama.

Selain menjadi wali kelas kami, beliau juga mengajar mata pelajaran PPKN eh apa PMP ya? lupa, maklum terlalu tempo doeloe hahaha.
Dan kalau beliau udah ngajar, dijamin sedetik pun gak rela beliau korupsi waktu.
Biar kata ngajarnya di jam terakhir, terus kelas lainnya udah pada pulang dan sekolah jadi sepi.
Gak bakal beliau sudahi pelajarannya, sebelum jamnya habis.

Pernah suatu waktu, seperti biasa beliau mengajar di kelas kami di jam terakhir.
Kelas-kelas lain biasanya rada bandel, selalu mencuri waktu biar bisa pulang lebih cepat, sekolah sudah sepi, bahkan guru-guru sebagian sudah pulang.

Tiba-tiba terdengar dentang bel berbunyi, ibu Zayana melihat jam tangannya, belum waktunya pulang, masih kurang beberapa menit lagi.
Seketika beliau keluar dari kelas untuk melihat siapa yang iseng bunyikan bel, dan ternyataaaa..
SUAMINYA SENDIRI hahaha.

Bahkan suaminya aja kesal kelamaan nunggu, dan dibalas dengan tatapan tajam si guru disiplin tersebut.

Meskipun sangat disiplin, tapi bukan berarti beliau sangat saklek dalam memberikan nilai.
Beliau sangat murah hati dalam memberikan nilai, thats way selalu disayang banget ama murid-muridnya, hehehe.

Terakhir kali saya pulang ke Buton, si ibu Zayana Alhamdulillah masih sehat dan masih ngajar.

Selain wali kelas tersebut, saya juga mengidolakan guru bahasa Inggris, namanya bapak Puasa (kalau gak salah, hahaha).
Ya ampuuunn, saya pikun banget ya sampai lupain nama-nama guru.

Mengapa mengidolakan beliau?
Karena saya suka pelajaran bahasa Inggris (dulu).
Dan guru tersebut sayang banget ama saya gegara saya selalu dapat nilai bagus untuk mata pelajarannya.
Selain itu, beliau selalu memberikan saya tantangan untuk mengajari saya MELAMPAUI BATAS saya.

You know dengan apa?
Beliau nyuruh saya menggambar dong, saya diminta gambar di kertas yang lebar sebagai bahan prakarya untuk ngajar.
Kalau gak salah saya gambar banyak macam benda dulu, salah satunya adalah kucing, lalu saya beri keterangan 'CAT' di bawahnya.

Ya ampun, sayapun juga takjub setelah akhirnya bisa menggambar semua tantangannya.
Gak disangka-sangka, saya yang minat seni nya ecek-ecek, ternyata bisa juga menggambar.

Selain bapak saya, sungguh merekalah yang mengajari saya tentang DISIPLIN dan MELAMPAUI BATAS DIRI, yang Alhamdulillah bisa saya terapkan dalam kehidupan saya sampai saat ini.

Terimakasih ibu Zayana dan bapak Puasa, jasa-jasa kalian tak pernah bisa terbalaskan, semoga Allah memberikan keberkahan atas semua pengabdian mengajari kami dari gak bisa/tau menjadi bisa/tau.

Kalau teman-teman punya guru favorit yang menginspirasi?
Share di komen yuk!

Semoga manfaat :)

TPJ AV - 27 Juli 2018

Love


2 comments:

  1. Menginspirasi ya beliau2 itu. Kalau dipikir, sebagian hidup kita dibentuk oleh beliau2. Kalau saya nggak ingat karena dulu murid yg biasa2 saja, nggak menonjol prestasinya & bukan trouble maker. Jadi nggak kelihatan. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, saya malah lebih parah, punya prestasi tapi gak kelihatan huhuhu :')

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...