Featured post

Sleek Baby Telon Oil, Bersama Melindungi Si Kecil Dari Kembung Dan Masuk Angin

Sharing By Rey - Masalah kembung dan masuk angin pada si kecil itu, saya rasa sudah merupakan masalah sejuta orang tua di dunia. Seja...

Wednesday, July 11, 2018

Traveling Bersama Bayi, Kena Ruam Popok Dan Sulit Mencari Bubur

traveling bersama bayi 8 bulan

Sharing By Rey - Traveling bersama bayi 8 bulan itu memang sungguh bikin hectic.
Khususnya karena si bayi nggak terbiasa makan makanan instan, jadinya sulit mencari makanan homemade yang dia sukai.

Demikianlah, setelah berhari-hari cuma bisa minum ASI saya, dan makan biskuit Milna, si bayi akhirnya bisa makan bubur dari rumah sahabat saya, Buthed.




Dimasakin Bubur Homemade Di Rumah Sahabat

 
Di rumah sahabat saya, Buted eh biasanya dia nulisnya Buthed sih, padahal aslinya Butet, lol.
Kami ngobrol agak lama, meskipun gak fokus karena si bayi cranky abis.

Si Buthed sampai turun tangan meminta baby sitter nya untuk membuatkan bubur karena menduga si bayi lapar dan masuk angin.

Pun gak lupa dibuatkan semacam ramuan dari bawang merah dicampur minyak telon dan jeruk nipis lalu dibalurkan ke seluruh tubuh si bayi.

Setelah bubur matang (yang ternyata masih setengah matang) disuapin ke si bayi dan sukses dimuntahin lagi hahaha.

Secara, si bayi sebenarnya sebelum berangkat petualangan ini, sama sekali belum naik tekstur makanan, masih makan makanan yang disaring.
Jadinya kaget banget pas dikasih bubur tanpa saring dan setengah matang pula.

Setelah rasa kantuk dan capek tidak tertahankan lagi, kami akhirnya setengah memaksa untuk balik ke hotel buat istrahat.

Hanya butuh waktu sekitar 20 menit kami sampai ke hotel, namun belum bisa masuk langsung karena harus mencari makan malam terlebih dahulu.

Awalnya kami ingin makan di hoka-hoka bento yang sewaktu perjalanan ke IKEA kami melihat beberapa restoran berjejer seperti McD, Burger King dan Hoka-Hoka Bento.

Sayangnya waktu sudah sangat malam, kami hanya bisa berputar-putar di sekitaran hotel dan akhirnya menjatuhkan pilihan ke... KFC (ayam goreng) lagi huhuhu.
Ampun deh, selama 4 hari traveling, makannya ayam goreng mulu.

Kami mampir drive thru saja di KFC Paramount Serpong daaannn si abang-abangnya sukses membuat kami menunggu hingga 30 menit dong, padahal gak ada antrian yang berarti.

Sampai hotel, kami lalu makan malam, si bayi juga disuapin biskuit lagi hahaha.
Abisnya bubur dari tante Buthed masih setengah matang, saya kasih nasi KFC di haluskan, dianya gak suka.

Kami tertidur nyenyak malam itu, sampai akhirnya pukul 03.30 an di bayi nangis lagi bahkan menjerit kencang.
Butuh waktu sejam hingga akhirnya dia tertidur karena capek nangis, huhuhu.


Beli Bubur Bayi Sehat Bidan Yanti Di Tangerang


Paginya, saya mengajak papi mencari bubur bayi, Alhamdulillah pas nyari di Google, ada yang jual bubur bayi gak jauh dari hotel kami.

Dengan panduan Google lagi, kami menuju lokasi yang dimaksud, di tengah jalan kami mampir membeli bubur ayam yang gak dicampur untuk jaga-jaga kalau bubur bayi yang kami tuju belum buka karena libur lebaran.
Namun Alhamdulillah, ternyata bubur bayinya buka.

Bubur Bayi Sehat Bidan Yanti, namanya.
Beralamat di jalan Perumahan Dasana Indah Blok PD, 15810. Bojong Nangka, Klp. Dua, Tangerang - Banten.

bubur bayi sehat bidan yanti di tangerang

Karena masih pagi, suasananya masih sepi, gak ada pembeli lain selain kami.
Ada 2 macam bubur bayi yang dijual, rasa ayam dan rasa ikan. Dijual seharga 5,000 rupiah dalam satu cup ukuran kecil.

Saya membeli 2 cup, satu rasa ayam, satunya rasa ikan.
Lalu kami balik ke hotel dengan gembira.

Bahagia rasanya, karena Alhamdulillah si bayi suka ama buburnya, meskipun gak sampai makan banyak karena doski masih ngantuk.


Ternyata Si Bayi Kena Ruam Popok Yang Parah 


Agak siangan, saya bebenah semua barang untuk bersiap check out, setelah siap semua saya lalu mandi dan menyempatkan diri berendam di bathup nya bersama si bayi.

Saat sedang asyik berendam bersama, tiba-tiba papi menunjukan pantat si bayi yang terlihat merah, setelah saya perhatikan, Astagfirullah...

Sediiihhh banget!!!
Ternyata itulah penyebab si bayi cranky sejak di Cirebon.
Pantatnya ruam sodara, dan karena ketidaktahuan kami, berarti sudah 2 hari berlalu ruamnya dan makin parah.

Makanya dia selalu nangis kejer kalau pipis, terlebih kalau pup, ya Allah.. pantatnya merah parah.
Hampir nangis saya, hiks, eh udah nangis ding.
Merasa sangat menyesal gak cepat tanggap akan keadaan si bayi.

pantat bayi kena ruam popok
Habis mandi bersiap makan lagi

Sebenarnya penyebab utama ruamnya lolos dari pandangan saya adalah, karena sejak dari rumah di bayi selalu bersama papi saat mandi dan pakai baju atau ganti popok.
Dan seperti biasa, si papi kurang teliti, gak pernah dipijat.

Kalau saya, sesibuk apapun selalu menyempatkan memijat lembut sebentar tubuhnya, dan membalurinya baby oil ke seluruh badannya.

Karena gak punya salep ruam, saya akhirnya hanya mengoleskan Tender Care ke pantatnya.
Alhamdulillah, si bayi agak tenang dikit dan gak nangis saat pipis karena luka ruamnya dilapisi Tender Care.

Demikianlah cerita serba-serbi traveling bersama bayi, begitu repot karena tidak terbiasa makan makanan instan dan juga cranky karena terkena ruam popok.

Nantikan cerita kami selanjutnya ya.

Sidoarjo, 11 Juli 2018

Reyne Raea

10 comments:

  1. Setuju mbak, road trip lebih mengasyikkan daripada pake pesawat

    ReplyDelete
  2. Kudu sabar ya kalau mengajak bayi jalan-jalan. Semangat mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mba, tapi hitung-hitung biar si bayi terbiasa dan jadi kuat daya tahan tubuhnya :D

      Delete
  3. Saat bawa Aylan mudik, aku sedia makanan instan mbak. Aku udah nyerah soalnya ngurus tiga anak, pengen simpel aja (jangan ditiru yaks).

    Aahh, itu dawet ayu-nya kok kayak melambai-lambai minta dicicip sih? Huhuhu mauuuuukkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks... Punya 2 anak, keduanya gak ada yang suka ama bubur instan bayi huhuhu

      Delete
  4. Kalau melihat pengalaman yg di dapat, tentu lebih seru naik mobil ketimbang pesawat ya,😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau jalan-jalan santai paling enak naik mobil mba, banyak drama tapi meninggalkan kesan lebih dalam dan bonding antara keluarga lebih kuat :)

      Delete
  5. Sukaaaa bacanya mami.. btw aku nungguin review hotel yang 2 lagi hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh tengkiu mba sayang :*

      Iya nih, saya malah punya hutang (ke blog ini sih) review 5 hotel lagi hiks..
      Atuh maaahh, butuh manajemen waktu yang lebih baik nih hiks

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea