Saturday, September 22, 2018

4 Tips Agar Traveling Tidak Dibebani Oleh-Oleh Ala Rey


Assalamu'alaikum :)

#SabtuTraveling

Jalan-jalan atau traveling?
Asyik banget!
Terutama jika travelingnya ke tempat yang belum pernah kita datangin sebelumnya (setidaknya bagi saya)

Bagi saya, traveling ke tempat yang belum pernah saya datangin sebelumnya itu, bagaikan merefresh mood dan semangat, apalagi kalau travelingnya dibayarin. Suami maksudnya, lol.

Kalaupun bayar sendiri, sebisanya tidak menguras isi rekening sampai ludes.
Baca : Mendadak Mudik Lebaran Tahun 2016 (Alhamdulillah)
Selain merefresh semangat dan memperbaiki mood, traveling juga berarti dapat bahan lagi buat nulis di blog, hahaha.

Sayangnya.
Kebahagiaan dalam traveling tersebut kadang berkurang hanya karena suatu hal yang mainstream tapi nyebelin.
Apalagi kalau bukan masalah OLEH-OLEH.

Budaya Minta Oleh-Oleh


Rasanya, budaya minta oleh-oleh sudah mendarah daging dalam masyarakat.
Jangankan liat kita mau traveling, baru liat kita beli koper saja sudah di wanti-wanti minta oleh-oleh.
Meskipun kadang, niat tersebut terselubung kalimat candaan.
Tapi sulit dibedakan itu candaan apa serius?

Hal tersebut yang bikin mood traveling kita jadi memburuk karena terbebani.
Jangankan mau traveling, bahkan sekadar mau mudik saja kadang bikin beban banget jika mengingat oleh-oleh titipan baik secara halus maupun terang-teranga.
Baca juga : Mendadak Traveling Keliling Pulau Jawa Bersama Bayi 8 Bulan (Part 1)
Padahal, oleh-oleh itu kan butuh duit buat belinya, iya kalau duit kita berlebihan gitu, kalau bahkan untuk traveling saja ngos-ngosan ngumpulin dananya, makan aja asal kenyang, nginap pun asal bisa istrahat aja, lalu gimana harus mikirin beli oleh-oleh juga?

Meskipun kalau seandainya ada yang nitip duit buat beliin oleh-oleh, tapi.. iya gitu kalau waktu kita cukup untuk muter-muter cari pesanan oleh-oleh tersebut.
Kan jadi bikin acara travelingnya jadi gak asyik.

Tips Agar Traveling Tidak Dibebani Oleh-Oleh


Saya, adalah salah satu dari segelintir orang yang selalu bebas beban oleh-oleh saat traveling. Jarang banget, bahkan kayaknya gak pernah deh mau ribet sama oleh-oleh, kecuali atas kemauan saya sendiri.

Lalu, apa teman-teman kesal pada saya dan menganggap saya pelit?
Gak tau sih, yang jelas mereka masih mau tuh berteman dengan saya, dan rajin banget ngasih saya oleh-oleh jika habis bepergian, padahal saya gak pernah minta hahaha.
(Rezeki anak sholeha).

Begini tips saya, agar bepergian tak terbebani oleh-oleh : 

1. Jangan pernah meminta oleh-oleh pada teman yang sedang berlibur

Ini mungkin karena karakter yang terbentuk sejak kecil, saya selalu dilarang keras oleh bapak jika berani meminta-minta pada orang lain, termasuk meminta oleh-oleh. Karenanya, hal tersebut terbentuk hingga dewasa, dan saya gengsi banget kalau minta-minta (kecuali dikasih, itupun jadi berasa punya hutang, lol).
Baca juga : Dino Park Jatim Park 3, Seru-Seruan Di Wisata Zaman Now
Karena hal tersebut, teman-teman juga jadi segan meminta oleh-oleh pada saya, kalaupun ada, hanya dalam tahap bercanda.

2. Silent traveling.

Sering terjadi, saya gak pernah ngasih jejak sedikitpun di sosmed kalau lagi sedang traveling, kalaupun pengen ninggalin jejak agar terekam di kenangan sosmed, saya bakalan setting 'private'.
Nantilah setahun kemudian setelah kenangannya muncul, baru di share.

Kalaupun pengen share foto-foto narsis, demi konten misalnya, saya bakalan share setelah kembali ke rumah.
Seperti waktu kami traveling ke Jakarta beberapa bulan lalu, gak ada satu orangpun yang tau kami sedang traveling, nantilah setelah balik saya share foto, semua pada heboh, padahal late post, hahaha.

Selain menghindari penitipan oleh-oleh, kami juga males kalau ketahuan keluarga, dijamin bakalan ada ceramah.
"Rey, kalau punya uang lebih itu ditabung, jangan jalan-jalan melulu"
Semacam dalam 365 hari saya traveling sebanyak 360 hari, ckckck.
Padahal gak setahun sekali saya bisa jalan-jalan gitu.

3. Cuek.

Kadang, meskipun kita gak pernah minta oleh-oleh pada teman, lalu silent traveling, tetep saja ada yang 'ngomel' minta oleh-oleh atau minimal traktiran karena habis traveling.
"Rey, mana oleh-olehnya? bagus ya, jalan-jalan gak ajak-ajak, udah gitu gak bawain oleh-oleh pula"

Biasanya, kalau udah dapat pernyataan gitu, saya bakalan ngeles dengan cuek.

"Iyaaaa, sori kemaren itu gak ada rencana sama sekali, tiba-tiba aja nyasar"
(tapi emang iya sih, kebanyakan kami travelingnya mendadak)

"Sori, kemaren rempong ama anak, jadi gak sempat mikirin oleh-oleh"
(itu juga nyata sih, traveling bawa bayi itu rempong maksimal!)

4. Alasan bagasi.

Yang ini biasanya kepakai saat mudik, atuh mah bangkrut saya.
Sudahlah tiket PP bikin rekening hampir minus (jika bisa) ketambahan oleh-oleh pergi pulang pula.
Belum lagi yang nitip oleh-oleh aneh-aneh, minta sarung khas daerah asal lah, kain khas dan semacamnya. Dipikir kain gitu murah apa. Padahal bisa mencapai jutaan lebih loh per buahnya.
Baca juga : Tips Traveling Bersama Bayi usia 6-12 bulan
Jadi, cara terbaik untuk menolak adalah, dengan alasan, "Sori ya, kemaren bagasinya gak cukup gegara perlengkapan kami saja sudah berkoper-koper"

Dengan 4 tips tersebut, jadilah kami bebas ke sana ke mari tanpa beban oleh-oleh.
Bahkan, saking seringnya gak beli oleh-oleh, kadang udah belipun lupa dibagikan ke teman, hanya keluarga dan tetangga yang kebagian.

Kalau teman-teman, punya tips tambahan apa agar gak dimintai oleh-oleh saat traveling?
Share di komen yuk.

Semoga manfaat

Sidoarjo, 22 September 2018

Wassalam

Reyne Raea

10 comments:

  1. Aku juga pernah nih nulis beginian, ternyata pengalaman kita sama ya suka dimintain oleh2 wkwk

    ReplyDelete
  2. Paling beli oleh2 khusus buat anggota keluarga aja. Sebenernya sih kepengen beliin buat temen2 ya tapi kok malah jadi ngeborong buanyaaak. Lelah jadinya jd sibuk gitu. Makanya silent aja deh tiap mau jln2 tau2 ada di socmed wkwkwkwkw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk... sama mba, biasanya saya posting setelah udah balik hahaha :D

      Delete
  3. sekarang oleh-olehnya dialihkan aja jadi bisnis jastip. hihi. aku pribadi sih selalu mengusahakan beli oleh-oleh buat keluarga aja. tapi yang murah aja. trus kalau perjalanan dinas ya mau nggak mau harus beli oleh-oleh. heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setujuu... Dijadiin jastip.. Tapi kadang jastip bikin capek dan merusak liburan kecuali emg niatnya ngejastip wkkwkw... Pilihan lainnya yaa silent vacation.. Ga di post dulu di sosmed.. Pas pulang baru pos hehehehe

      Delete
    2. hahaha, ribet mba, kalau liburan bawa anak terus buka jastip, yang ada stres hahaha :D

      Kalau saya, biasanya gak post dulu, atau kalau gak kuat pengen posting, sekali saja dulu, abis itu pura-pura ga baca komen hahaha

      Delete
  4. Kayaknya paling seru emang dijadikan jastip aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau liburannya gak bawa anak seru mba, lumayan bisa bisnis hahaha :D

      Delete
  5. Menurut saya sih, kadang orang-orang nyeletuk minta oleh-oleh cuma celetukan aja. Tapi kitanya kan jadi ga enak juga yah.

    Saya sih, jangan sampai nyeletuk gitu. Paling saya biasakan, 'oleh-olehnya hati-hati ya, pulang dengan selamat'. Hehehehe.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...