Saturday, September 01, 2018

Tempat Makan Favorit Kami Di Surabaya


Asalamu'alaikum :)

#SabtuKuliner

Ngomongin kuliner di Surabaya? banyak banget macamnya, dari yang murah meriah, sampai yang enak tapi bikin dompet langsing.
Dari ala kaki lima hingga ala resto yang cozy.
Dari makanan khas Surabaya, sampai makanan khas dari negeri orang.

Tapiii, gak semuanya pernah kami singgahi dan cobain.

Maklum saya dan suami termasuk tipe setia *eaaaa.
Jadi, bukan hanya sama pasangan, sama tempat makanan pun kami setia di satu dua tempat, gak mau pindah atau nyoba lainnya *co cuittt :p

Dulu sebelum punya anak, kami sering langganan makan di kaki lima pinggiran jalan. Tapi gak sembarang tempat, kami selalu setia pada tempat yang sudah pernah kami datangin sebelumnya dan kami cocok di rasa, kebersihan, kenyamanan dan harga makanannya.

Setelah punya anak, terlebih punya bayi, kami akhirnya melupakan sejenak si tempat langganan kaki lima, terlebih sekarang tempat makan kaki lima di Surabaya, sudah pada hilang semua dari tempat dulunya, oleh pemerintah dikumpulkan di satu tempat semacam pusat kuliner gitu, yang mana kami gak tau, si penjual langganan kami dulu sekarang jualan di mana.

Karenanya, langganan kami hanya tersisa tempat makan yang punya tempat tersendiri, bukan mangkal di pinggir jalan.

Dan beberapa tempat makanan tersebut adalah :

1. Soto Ayam Lamongan Cak  Har

Pic : Surabaya Kuliner

Sebagai orang berdarah Sulawesi, sebenarnya saya kurang doyan makanan Jawa, termasuk soto ayam Lamongan. Tapi, karena soto ayam Lamongan milik cak Har inilah saya jadi kepincut sama soto.
Menurut saya, soto ini menduduki peringkat pertama rasa soto ayam yang enak di Surabaya.

Bahkan saking enaknya, saya bisa loh makan di tempatnya yang dulu sekitar tahun 2000an jualannya di dekat kantor apa ya itu, lupa. Daerah Klampis.
Waktu itu harga sotonya muraaahh banget, rasanya enak banget, dan dipastikan antrian mengular.
Kalau ke sana gak sama si pacar, siap-siap bete aja nunggu pesanan gak kunjung di anter.
Tapi kalau sama si pacar, pesanan kami cepat diantarkan, karena si pacar kenal ama cak Har, gegara si pacar sering main ama anak ibu kos saya yang mana kenal dekat ama cak Har.

Selain nunggunya lama, warungnya itu dekat saluran yang baunya astagfirullah.
Menyengat banget!
Anehnya, semua orang dari mahasiswa bokek kayak kami, hingga orang-orang kantoran dengan mobil Mercy cuek saja tuh malah makan dengan lahapnya.

Dan karena rasanya memang enak, saya yang aslinya suka jijik maksimal, jadi bisa ikutan makan dengan lahap, hehehe.

Waktu terus berlalu, karena rasa sotonya yang nikmat tersebut, membawa usaha cak Har tersebut jadi sukses hingga menempati tempat yang nyaman seperti yang ada di jalan Sukarno-Hatta sekarang.

Tempatnya nyaman, otomatis hargapun ikut menyesuaikan.
Kalau dulu, soto cak Har terkenal dengan rasanya yang nikmat dan harganya yang amat sangat terjangkau, cocok buat mahasiswa sering bokek kayak kami.
Sekarang, harga seporsinya lumayan bikin dompet menangis sedih.

Tapi worth it lah, harga yang lebih mahal itu berbayarkan dengan tempat yang nyaman, pelayanan yang super cepat, dan fasilitas yang amat sangat memadai.

Thats way, hingga punya adik bayi lagi, kami tetap setia mengunjungi tempat soto enak ini, meskipun kami berempat tetap makan 2 porsi seperti dulu belum punya anak, hahaha.



2. Sop Konro Perak Surabaya

Pic : foodie.id

Secara gitu ya, saya kan emang asli Sulawesi, pastinya gak nolak dong makan makanan khas Sulawesi ini.
Satu-satunya tempat yang sering kami kunjungi adalah Sop Konro yang ada di Perak Surabaya ini.

Awal mulanya kenal tempat makan ini, sekitar tahun 2009 atau 2010 ya, waktu itu kami nganterin bapak yang mau pulang ke Buton naik kapal Pelni lewat pelabuhan Tanjung Perak.

Mampirlah kami ke sini, dan sejak saat itu, tempat ini jadi langganan kami.
Selama di Surabaya, sebenarnya jarang banget bisa menemukan makanan khas Sulawesi yang benar-benar menggunakan resep asli dari sana.
kebanyakan sudah di modifikasi, bahkan sebagian terasa manis, karena mungkin dijual oleh orang Jawa yang suka makanan manis,

Tempat ini adalah satu-satunya yang menjual Sop Saudara dan Konro dengan rasa yang sama dengan konro di jual di Sulawesi.
Dan selain Sop Saudara dan Konro, saya juga bisa mengobati rindunya hati akan makanan buras, es pisang ijo dan sebagainya.

 3. D'Cost Seafood, Royal Plaza.


Pic : Royal Plaza

Mau makan kenyang dan nyaman? kami pasti pilih tempat ini.
Dulunya sih kami lebih suka makan di D'Cost Graha Family, tapi akhir-akhir ini resto di sana makin gak asyik kebersihannya, jadinya kami lebih memilih Royal Plaza saja.

Asyiknya makan di sini, kami bisa makan puas bertiga, dengan total biaya maksimal 100 ribu saja.
Kenyangnya karena bisa tambah nasi dan minuman teh sepuasnya.
Jadi, alternatif makan kenyang dan irit deh di sini.

Kami kenal D'Cost sejak tahun 2007 atau 2008 an ya, tapi sebelum punya anak kami jarang ke situ, maklum pilihan makanan lainnya di kaki lima masih banyak.
Nantilah setelah punya anak, yang mana si kakak picky eater dan punya si bayi, yang mana maminya parno kalau ngajak makan di kaki lima, karena ada orang merokok, jadinya milih tempat makan yang ada ACnya hehehe.

4. Hokben Royal Plaza

Pic : Royal Plaza

Mainstream banget ya, tapi gak tau kenapa, sejak dulu belum punya anak, kami doyan banget makan di hokben. Dan hokben favorit kami itu adalah Royal Plaza, karena pelayannya lebih ramah dan sabar, ngasih beef teriyakinya agak banyak, dan mayonaise nya juga mau saja di request agak banyakan hahaha.

Kalau di tempat lain, di jamin kami sudah dipelototin dengan sadis oleh pelayannya :D

5. Ramen Ichiro 

Pic : Reyne Raea
Kalau ini mah, pilihan saja saat kami lagi malas pergi jauh-jauh, secara letaknya ada di dekat tempat tinggal kami.
Baca : Chicken/Beef Ramen Ichiro, Pilihan Menyantap Makanan Ala Jepang Dengan Harga Terjangkau

6. Ramen Wasabi Yatai

Pic : Pergikuliner

Kalau lagi bosan dengan ramen Ichiro, ramen di Wasabi Yatai ini jadi pilihan kami. Selain ramennya yang menggoda, saya dan kakak Darrell paling cinta sama es teh tariknya, hehehe.



7. Nasi Goreng dan Mie Goreng Wapo, Cito


Pic : catatan inspector
Jadi favorit keluarga kami, karena waktu hamil saya doyan banget makan nasi goreng ikan asin di sini.
Kadang, kami juga mengunjungi Wapo yang dekat Universitas Airlangga.


Selain tempat-tempat di atas, ada juga beberapa tempat yang menjadi favorit kami, cuman karena tempatnya kurang nyaman untuk bayi, jadi sudah jarang banget kami mampir, kecuali untuk di bungkus seperti :
  1. Bakso Solo Rindu Malam, Ciliwung.
  2. Soto Betawi di Kupang Jaya (lupa namanya), dekat terbul 99 CMIIW.
  3. Bebek Goreng Purnama, favorit kami sih yang dekat tempat kami, karena meskipun banyak bertebaran di mana-mana, ternyata rasanya beda loh, mungkin efek minyaknya yang digunakan berkali-kali.
  4. Sego sambel mbak Nur di jalan Jagir.
  5. Gado-gado di Kupang Jaya (yang ini beneran enak, karena saya gak suka gado-gado jadi doyan).

Bagaimana? jadi lapar ya bacanya? apalagi saya yang nulis, jadi pengen masak mie rebus tengah malah hahaha.

Oke deh, demikian beberapa tempat makan favorit kami, mainstream sih, tapi sungguh kami begitu setia, hanya bolak balik ke 7 tempat tersebut saja, seolah gak ada lagi makanan lainnya di Surabaya hahaha.

Ada yang juga mengidolakan tempat makan tersebut?
Share di komen yuk :)

Sidoarjo, 01 September 2018

Wassalam

Reyne Raea

22 comments:

  1. Banyak juga ya kuliner di Surabaya. Jadi pengen coba soto ayam Lamongan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain deh mba, enak deh menurut saya :)

      Delete
  2. wah kemaren ke surabaya malah nyobain burung dara tugu pahlawan (terus ketagihan) hehehehe sop konronya kayanya enak banget nih mba, besok2 kalo ke surabya aku mau nyobain aaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyetan di Surabaya emang enak2, cuman kami jarang nyobain yang lain :)

      Delete
  3. Kebalik kita yaaa. Aku tipe yg suka mencoba apapun yg baru :). Klo denger ada resto baru buka, lgs samperin. . Ada warung enak, lgs kesana ama suami.. Jd kalo ditanya fav ku, ada banyak banget :p. Di surabaya ada bbrp tempat yg mau aku dtgin tuh. Rekomendasi dr mba sylvia (blog nyonyekece) dan mba vika (diarysivika). Mereka kalo udh nulis kuliner, duuuuh lgs ngiler pgn aku datangin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Fanny, kalau kami mungkin karena pak suami yang jarang mau diajak cobain menu baru.
      Dia males mendengar komplain saya kalau ternyata gak sesuai ekspetasi hahaha.
      Jadinya kami cuman balik makan ke situ-situuu aja.

      Tapi setelah baca blog temen-temen, pengen sekali-kali nyobain rekomendasinya.

      Iya, mba Sylvia ama mba Vika itu ratunya kuliner deh, suka banget baca blog mereka.
      Sama deh dengan blog mba Fanny :D

      Delete
  4. Dari semua makanan aku paling doyan dan favoritin soto ayam Lamongan dooong. Ada koyanya minta yg banyak, sambalnya juga. Kalo pelru daun bawangnya nambah. Pake kerupuk bulet dan nasi putih panas hhhmmmm nampwoool abiizzzz :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget emang mba, sotonya.
      kalau saya dan suami suka minta tambahan tulang hahaha

      Delete
  5. Sudah 10 tahun di Surabaya tapi belum pernah makan soto cak har :)) Jauh sih. Ngomongin tentang ramen, ada ramen authentic yang enak nggak ya? Kemaren nyoba yang baru buka di TP kok rasanya mirip indomie soto hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ratri tinggal di mana? saya tinggal di Taman Sidoarjo tapi minimal sebulan sekali makan di Cak Har, hahahaha.
      Lebay emang saya :')

      Waahh, ramen apa tuh mba? kok bisa rasa soto? hahaha.
      Saya malah belum pernah nyobain yang harganya wao-wao itu, masih seputaran yang harganya terjangkau dulu :D

      Delete
  6. Pernah makan d cost dan hokben aja, banyak kan di berbagai tempat di surabaya, termasuk di mall2. Kalo yang lainnya belum pernah nyoba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe... itu memang makanan mainstream ya, tapi kami suka sih :D

      Delete
  7. Penasaran ... Sama sop konro nya, kebetulan aku suka daging nih haha...
    Lumayan lumayan buat refrensi Krn insya Allah mau ke Surabaya juga nih, kita bakal ketemu nih mamah rae haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo, bisa dijadwalkan nih, sekalian kulineran bareng hihihi :)

      Delete
  8. Kalo ke surabaya, pasti aku carinya rawon hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya mba, banyak banget rawon enak di Surabaya, cuman emang kami kurang doyan rawon :D

      Delete
  9. itu soto lamongan cak Har namanya kayaknya ada dimana-mana ya. waktu aku ke makasar makannya juga di cak har. Nah kalau di sini ada juga soto surabaya favoritku Cak Hari namanya. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, udah banyak mba, makin terkenal sekarang sampai di Sulawesi :)

      Delete
  10. Bakso Rindu malam mbak, enak. Seneng kalo makan kesana apalagi diiringi musik lawas wheheheheh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeeettt, ah jadi kebayang deh hahaha :D

      Delete
  11. Bertahun-tahun suami kerja di Perak, Surabaya tapi nggak suka kulineran. Tahunya rumah makan Padang yang enak. Kalau aku pas ikut kesana biasanya diajak mampir. Ih, jadi pengen nyoba sup konro yang di Perak. TFS ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh RM padang Kapau ya?
      Dulu sering makan di situ waktu masih kerja di proyek, itu langganan orang proyek jalan tol emang, cuman kayaknya harganya lumayan hehehe..

      Cobain deh mba, konro nya juara :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...