Saturday, September 08, 2018

Ayam Goreng Karawaci Sidoarjo - Kenikmatan Setelah Drama Taksi Online


Assalamu'alaikum :)

#SabtuKuliner

Hari Minggu lalu, saya dan anak-anak serta pak suami naik Bus Suroboyo (lagi), gak tanggung-tanggung, naiknya dari depan Royal Plaza dan turun di Terminal Bungurasih.


Lucky us, waktu tempuh bus dari depan Royal menuju ke Jembatan Merah, lalu balik lagi melewati jalan Ahmad Yani lagi hingga ke terminal Bungurasih, tidak sampai menghabiskan waktu 2 jam.
Jika tidak, bisa-bisa kami turun di tengah jalan, karena waktu berlakunya tiket sekali naik adalah maksimal 2 jam, dan kami sudah gak punya stiker naik bus lagi hahaha.
Muka ngantuk gegara kelamaan di atas Suroboyo Bus

Sebearnya ini kali ketiga kami naik Bus Suroboyo dan si kakak ketagihan, mumpung masih punya stiker naik bus hasil menukarkan botol kosong di Terminal Bungurasih beberapa waktu lalu.
Tapi sebelumnya kami memilih turun di halte sebelum terminal Bungurasih yaitu Kerto Menanggal, karena di Bungurasih dengar-dengar sulit dapat taksi online alias dilarang oleh taksi konvensional dkk.

Ternyata, beberapa waktu sebelumnya kami mendapatkan bocoran, katanya sudah bisa naik taksi online dari jalan depan terminal, jadi sekalian deh kami turun di terminal biar si kakak makin hepi.

Namun ternyata..
Drama di mulai!

Kami sampai di terminal Bungurasih saat hampir magrib, turun di tempat mangkal bus Suroboyo yaitu di depan pintu keluar mobil dari arah terminal.
Segera deh kami nyeberang jalan, dan order taksi online via gocar di halaman kantor PT Gudang Garam.

Hanya dalam beberapa detik, kami mendapatkan supir yang bakal menjemput, lihat di map aplikasi sih mobilnya gak jauh dari tempat kami menunggu, tapi ditunggu-tunggu, mobilnya gak gerak sama sekali, gak ada pula telpon atau chat.
Sampai akhirnya setelah menunggu hampir 10 menit si supir taxol nelpon.

Taxol : "Halo mbak, di mana posisi?"
Saya : Di depan pintu pagar kantor Gudang Garam pak"
T : "saya di depan Alfamart, mbak jalan saja ke sini"
S : "waduh, saya bawa barang sambil gendong bayi nih pak, lumayan jauh ke situ"
T : "ya gak bisa, mbak yang ke sini, kalau gak mau gak usah"
S : (tutup telpon)

Kesal banget gak sih, semacam kami mau naik taxol gratis aja, hhhh..
Setelah dicancel, saya menunggu sejenak lalu order lagi, dan Alhamdulillah dapat mobil lainnya, dan kali ini langsung di telpon.

Taxol : "Halo mbak, di mana posisinya?"
Saya : "Sesuai map pak, di depan kantor Gudang Garam"
T : "Sampeyan jalan ke depan sedikit, mobil saya di depan Alfamart ini"
S : "Waduh jauh dong pak, bapak ke sini aja"
T : "Ya gak bisa mbak, kalau gak mau cancel aja gapapa"
S : (tutup telepon, lalu cancel)

Bete maksimal deh, kenapa para supir taxol lebay begini ya? mereka kan naik mobil, apa salahnya mutar sebentar menjemput kami, toh juga kebetulan jalanan sudah gak semacet sebelumnya

Saking kesalnya saya ngajak si pak suami dan kakak untuk jalan mencari makan, sudah bete, laper pula!
Saya ingat pernah membaca status teman di media sosial yang mana ybs makan di tempat makan dekat Bungurasih dan namanya Koki Kita.
Namun kata papi, tempatnya masih jauh dari lokasi kami menunggu, tapi karena sudah bete, saya tetap jalan menuju ke tempat makan tersebut.

Dan ternyata, setelah berjalan agak lama, kami bertemu dengan mobil para taxol yang saya cancel sebelumnya, si pak suami ngajak naik aja, tapi saya sudah terlalu kesal. Jadi ogah!

Usut punya usut ternyata taxol masih dilarang mengambil penumpang depan Bungurasih, mereka hanya berani beroperasi agak jauh dari pintu masuk terminal, makanya kami disuruh jalan dikit ke depan.
Masalahnya, cara nyuruhnya gak sopan banget, seolah kami numpang gratis, sebel banget kan.
Coba gitu ngomong yang baik, "Maaf mbak, taksi online dilarang ambil penumpang di situ dan saya gak berani langgar, bisa jalan dikit lagi ke depan gak? saya tunggu persis depannya Alfamart"

Kalau gitu ngomongnya kan enak, saya juga gak masalah disuruh jalan dikit, tapi CARANYA itu loh!

Setelah melewati mobil taxol tersebut, handphone saya masih bunyi, ternyata dari si bapak supir taxol tersebut, lebay deh si bapak, orang udah saya cancel juga.

Kami tetap jalan dengan mata tetap awas melihat kali aja ada tempat makan yang bersih dan nyaman.
Daaannn tiba-tiba, kami melihat sebuah tempat yang lumayan luas, meja kursinya lumayan banyak dan pengunjungnya cuman sedikit (loh).
Iya, pengunjungnya sedikit sangat penting, karena tempatnya terbuka dan penuh kipas, bisa dipastikan orang-orang bakal merokok di situ, dan saya parno banget akan asap rokok.
Si papi lalu mengajak mampir saja, cobain sekalian makan malam, kebetulan kakak Darrell besoknya mau ujian, dan kami malah keluyuran sampai malam, lol.

Ternyata, namanya Ayam Goreng Karawaci, lihat di gambarnya sih lumayan menarik, harganya pun gak mahal-mahal banget.
Ya sudah kami akhirnya memesan paket ayam yaitu paket hemat A seharga 25 ribu per paket.
Sayangnya paket hemat tersebut belum termasuk minum, jadi kami memesan minum lagi, es teh dan teh hangat.

Tidak berapa lama menunggu, pesanan kamipun datang.
Dan mata langsuung berbinar, ternyata paketnya lumayan komplit dengan porsi yang lumayan mengenyangkan (mungkin sangat mengenyangkan buat non busui, lol).

Penampakan paket hemat A
Paket tersebut terdiri dari nasi putih yang dibungkus kertas dengan ukuran lumayan besar, sepotong ayam kampung goreng lengkap dengan kremesnya, sepotong tahu dan tempe goreng, sayur asem Jakarta yang enak banget menurut saya, sambal 2 macam (sambal terasi dan sambal apa ya itu namanya, sambal korek kali ya hahaha) serta lalapan.
Dengan kekuatan henpon satu tangan, tangan lainnya megang bayi yang nyusuin, terciptalah foto ini hahaha


Rasanya?
Menurut saya enak banget!
Entah karena lapar atau memang enak, tapi bahkan kakak Darrell pun makan dengan lahap.
Ayamnya gurih banget, bumbunya meresap hingga ke tulang.
Kremesannya juga kriuk-kriuk banget, di tambah sambalnya yang pedasnya nampol banget.

Saya kasih 4 dari 5 deh untuk rasanya (menurut saya ya).

Sayangnya kami makan sambil terburu-buru, karena kakak Darrell belum belajar dan besoknya ujian.
Tapi tetap saja tidak mengurangi kenikmatannya.
Setelah makan, seketika rasa kesal pada taksi online menguar entah ke mana, mungkin kebawa perut yang kenyang lol.

Tempatnya
Ayam Goreng Karawaci Bungurasih ini sepertinya baru saja buka, jadi tempatnya masih baru dan bersih. Kursi-kursinya banyak dan nyaman, tempatnya lumayan instagramable lah.
Tempatnya terbuka, banyak kipas angin di mana-mana sehingga udaranya gak panas.
Tapi gak tau juga sih kalau siang gimana? mengingat di depannya adalah jalanan yang seringgg banget macet, panas pula.
Datang, langsung pesan dulu ke kasir, bayar lalu tunggu pesanan datang
Salah satu sudut tempatnya

Biar aman, mending ke sana pas malam deh, atau sorean. Amannya lagi datangnya pas habis Magrib, terlebih kalau membawa bayi/balita, mengingat tempatnya terbuka dan banyak perokok yang minta dikeplak, gak sadar diri merokok sembarangan,hiks.

Harga
Menurut saya sih standar ya bahkan cenderung murah, untuk ukuran makanan yang mengenyangkan plus enak gitu, meskipun kalau menurut saya sayur asemnya kurang cocok mungkin di lidah orang Jawa, karena rasanya sayur asem yang biasa saya makan di Surabaya gak sama rasanya kayak sayur asem Jakarta tersebut (ya iya bedalah, Rey!)

Menu
Selain paket ayam goreng kampung, ada juga paket ayam goreng broiler (paket B) 23K , paket Bandeng 32K, Paket Dori 35K, Paket bebek goreng 1/2 ekor 45K, dan berbagai paket lainnya.

Selain menu dalam paket, ada pula makanan di luar menu paket, sayangnya saya gak sempat foto menunya karena buru-buru, tapi lihat di gambar dindingnya sih ada pepes, ada kangkung, dan ke semuanya menu khas Karawaci.

Next mau ke sana lagi, karena si papi dan kakak juga suka banget, kali aja di kasih diskon ama empunya karena saya review di blog ini hahaha.

Ada yang pernah nyobain ayam goreng Karawaci?
Kayaknya makanan ini terkenal juga ya, saya googling katanya ada banyak cabangnya di mana-mana, dan di Surabaya malah ada 3 cabang, dan saya baru kali ini nyobain.
Fix kami memang kudet masalah kuliner hahaha.

Ayam Goreng Karawaci Bungurasih Sidoarjo

Alamat :  
Jl. Letjend Sutoyo No.80, Bungur, Medaeng, Waru,

Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61256



Semoga manfaat

Sidoarjo, 08 September 2018

Wassalam

Reyne Raea

9 comments:

  1. aduh nikmatnya kalau lihat gambarnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak mba ayam gorengnya, udah pernah nyobain ya? :D

      Delete
  2. Bacanya jadi laper mbak. Harganya terjangkau kogh. Lumayan jadi referensi kalo pas ke Bungur. Btw baru tau taxol gak boleh ambil penumpang di Bungurasih. Kayak di Bandara Juanda ya berarti. Hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas banget deh dia buka dekat Bungur, enak pula :D

      Iya mama Lui, masih mending sekarang bisa ambil penumpang dari lokasi yang agak jauhan dari pintu masuk / keluar Bungur, dulu malah gak bisa sama sekali.
      Sadis deh perebutan wilayah cari duit para pebisnis online dan konvensional :D

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. sering lewat mbaaa, kayaknya emang enak kalo dilihat dari gambar, tapi belum pernah cobainn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo cobain, enak kok, tempat juga nyaman dan harga masih terjangkau :)

      Delete
  5. Belum pernah makan ini. Kayaknya enaaaak, apalagi ada sayur asemnya ya, segeeer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak mba sayur asemnya, padahal biasanya saya kurang suka sayur asem :D
      Kayaknya ayam goreng Karawaci ini ada di mana-mana, dengar-dengar cabangnya udah sampai puluhan :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...