Thursday, September 10, 2020

Tanda-Tanda Alergi Dingin

Tanda-Tanda Alergi Dingin

Sharing By Rey - Alergi itu memang nggak asyik banget, so compplicated.
Dan sepertinya, sayapun mengalami beberapa alergi selain alergi sinar matahari atau solar urticaria.

Salah satunya dengan alergi dingin, karena saya merasa memiliki tanda-tanda alergi dingin.

Ribet amat ya saya jadi orang, kena sinar matahari, alergi.
Di tempat dingin pun, alergi.

Terus saya bagusnya tinggal di mana cobak?
Masa di planet Mars?
Eh ada yang tahu nggak, di planet Mars itu dingin atau panas atau sejuk?, hehehe.

Dan lebih ribet lagi, bukan hanya saya yang merasa alergi dingin, si kakak terlebih-lebih.
Duh ye, kasian banget deh si kakak itu.
Karena kurangnya ilmu saya sewaktu melahirkan dia, jadilah dia melewati masa tumbuh kembangnya dengan sakit-sakitan.

Banyak banget masalah kesehatannya, dan yang paling terlihat adalah alergi pada kulit, pernapasan, maupun pencernaannya.

Ya gimana lagi, si kakak memang ditakdirkan lahir prematur, secara caesar pulak, daaannn nggak mendapatkan ASI eksklusif seperti adiknya.
Pun juga merupakan anak dari mamak yang apa-apa alergiiii mulu.
Klop sudah, huhuhu.

Hasilnya, begini alergi, begitu alergi.
Kena dingin, kulitnya langsung ruam dan bentol-bentol.
Kena keringat, juga demikian.
Kena debu, lebih-lebih lagi.


Bagaimana Sih Alergi Dingin Itu?


Kalau alergi matahari disebut Solar Urticaria, ternyata alergi dingin di dalam dunia medis dikenal dengan istilah urtikaria.
Alergi dingin adalah alergi yang gejalanya ditandai dengan munculnya bilur yang terasa gatal dan kulit menjadi kemerahan.

penanganan alergi dingin

Meskipun demikian, alergi dingin yang dialami setiap orang berbeda-beda cirinya, baik yang disertai dengan gejala ringan, hingga gejala berat yang mana penderitanya dapat kehilangan kesadaran, tekanan darah turun, hingga berakibat fatal. 

Kebanyakan orang-orang yang dapat terkena alergi ini tidak mengenal usia maupun jenis kelamin,  namun menurut data, orang pada usia remaja adalah yang paling sering terkena alergi dingin. 
Dan pada remaja, alergi dingin biasanya dapat menghilang sepenuhnya dalam beberapa tahun.


Apa Penyebab Alergi Dingin?


Alergi dingin biasanya  muncul saat kulit berada dalam cuaca dingin, seperti yang terjadi saat saya sedang hamil si adik, lalu malam-malam kami naik motor, dan bannya pecah.
Terpaksa saya dan si kakak jalan kaki, dan betapa terkejutnya saya setelah jalan beberapa lama, saya liat wajah si kakak udah merah bentol-bentol.

Saat itu memang udara begitu dingin, karena selepas hujan turun.
Sedih banget, karena butuh 2 harian baru merah dan bentolnya menghilang.

Penderita alergi dingin memang berisiko dalam kondisi yang berangin dan lembab. 
Sebuah penelitian menjelaskan, bahwa alergi dingin disebabkan oleh pelepasan histamin dan zat kimia dalam aliran darah yang dipicu oleh udara dingin. 

Meskipun demikian, belum ditemukan secara pasti kenapa tubuh bereaksi demikian terhadap udara dingin.


Tanda-Tanda Alergi Dingin


Ada beberapa tanda yang biasa dialami oleh penderita alergi dingin, di antaranya: 

Tanda-Tanda Alergi Dingin


Tangan bengkak ketika bersentuhan dengan benda dingin


Untungnya sih, baik si kakak maupun saya, tidak mengalami hal seekstrim itu, setidaknya saya masih bisa menyentuh benda dingin, bahkan es batu sekalipun.

Demikian juga dengan si kakak, dia bahkan tahan mandi dengan air dingin, meski cuacanya lagi dingin, palingan jadi bersin-bersin aja, hahaha.


Muncul bilur atau ruam merah di kulit dan terasa gatal


Ini yang paling sering saya dan si kakak alami, khususnya jika berada di udara yang dingin dan lembab. Rasanya kulit itu jadi auto merah-merah dan gatal kayak kena ulat bulu.

Awalnya dulu saya kira kena ulat bulu, saking gatalnya bikin acara garuk-garuk semakin menjadi. 
Sebelnya juga, semakin digaruk, ya semakin gatal dan perih karena lecet, hahaha.


Bibir dan tenggorokan bengkak saat mengonsumsi makanan & minuman dingin


Alhamdulillah sih belum pernah dan jangan pernah kejadian kayak gini, sedih banget kalau nantinya nggak bisa makan es krim favorit kami, huhuhu.

Tanda-Tanda Alergi Dingin

Meskipun saya juga pernah merasakan bibir bengkak, ketika saya makan ikan asin, bukan alergi ikan asinnya sih, hanya saja kebetulan ikannya itu udah layu baru dibuat jadi ikan asin, jadinya bibir jontor deh, hahaha.


Kulit kemerahan


Ini adalah tanda-tanda yang paling sering saya maupun si kakak alami, ketika dingin, kulit jadi auto merah dan gatal.

Bukan hanya karena merah akibat digaruk, tapi memang udah muncul ruam kemerahan duluan, sebelum akhirnya saya atau si kakak menggaruk, dan menjadikannya semakin parah memerahnya.


Jika kulit terasa semakin hangat gejala akan semakin parah

 
Tanda lainnya adalah, saat berada di daerah dingin, kulit langsung jadi hangat karena digaruk juga sih, meskipun untuk beberapa orang yang reaksinya parah, bisa jadi tanpa digarukpun gejalanya makin parah.


Pencegahan Dan Pengobatan Alergi Dingin


Meskipun untuk saya dan si kakak, karena memang reaksinya cuman berupa ruam yang gatal, jadinya kami bahkan tidak pernah menghindari udara dingin.

Namun bagi pengidap alergi dingin dengan reaksi yang parah, sebaiknya menghindari tempat yang dingin, termasuk tidak berenang di air dingin. 

alergi dingin

Karena, ketika seluruh permukaan kulit terpapar dingin, maka dapat menimbulkan reaksi parah yang bisa menyebabkan pengidap kehilangan kesadaran hingga tenggelam.

Hal lain yang fatal adalah, pada kasus alergi dingin yang bisa berakibat fatal, seperti pembengkakan pada tenggorokan dan lidah sehingga menyebabkan kesulitan bernafas, reaksi anafilaksis penyebab tekanan darah turun, jantung berdebar, pingsan, hingga pembengkakan lengan dan kaki (torso).

Yang gitu-gitu sebaiknya segera mengunjungi dokter deh, agar mendapatkan konsultasi dan penanganan yang tepat.
Karena meski sekilas nama penyakitnya sepele, akan tetapi jika memang reaksinya parah, bisa berakibat fatal bagi penderitanya.

Meskipun, pada umumnya penderita alergi dingin dapat menghilang dengan sendirinya,  dalam kurun waktu mingguan hingga bulan, atau ada juga yang bertahan cukup lama. 
Karenanya, jika  merasa sering muncul tanda-tanda alergi dingin, sebaiknya langsung konsultasikan ke dokter deh.

Dan untuk para orang tua yang punya riwayat alergi seperti saya, sebijaknya saat hamil lebih banyak mencari pengetahuan, agar anaknya tidak terbawa faktor keturunan alergi.

Salah satunya, dengan memaksimalkan kelahirannya melalui jalan lahir, serta memberikannya ASI ekslusif, karena terbukti faktor jalan lahir dan pemberian ASI ekslusif sangat mempengaruhi daya tahan tubuh anak, maupun rentan penyakit bawaan dari orang tuanya.
 
Ada yang juga alergian?
Oh ya, saya juga alergian kalau nggak punya duit sih, hahahaha.


Sidoarjo, 10 September 2020


Tulisan ini diikutsertakan dalam komunitas #1Minggu1Cerita dengan tema mingguan Alergi
 
komunitas 1 minggu 1 cerita tema alergi


Sumber : 
  • https://www.halodoc.com/kesehatan/alergi-dingin diakses September 2020
  • Pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

20 comments:

  1. Berbicara soal alergi. Kalo saya sih alergi susu, mbak.
    Ntah kenapa kalo minum susu, rasa nya mau muntah, jd selalu ga bisa minum susu. Ga hanya susu. Tapi juga makanan/minuman apapun kalo dicampur susu, misal es buah hingga kue, saya pasti langsung mual.
    Eh, tapi ga tau. Itu alergi atau bukan yaa? 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah cuman mual gitu ya, nggak sampai gatal-gatal atau gimana?
      Bisa juga sih alergi, atau mungkin trauma dengan susu?

      Delete
    2. Itu bukan alergi harusnya. Mungkin krn ga tahan bau susu dan lgs mual. Aku juga gitu soalnya. Baru nyium baunya aja, auto huek huek.. makanya ga suka. Aku LBH milih yoghurt drpd susu

      Delete
  2. Saya kata dokter jg alergi dingin, tapi reaksinya bukan bentol2. Biasanya kepala jadi senut2, gemetar dan mata kunang2. Biasanya klo udah makan bakso hangat, normal lagi.
    eh itu alergi apa laper ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. uhhhhh.... pengen dikoyek rasanya si Bangday ini, kan saya jadi pengen obat alergi itu juga Bang, bakso malam-malam gini, beli di mana cobak? :D

      Delete
  3. Sepupu saya ada yang alergi dingin mbak, kalau udara lagi dingin pasti kulitnya bentol-bentol gede. Bahkan pernah mukanya jadi bengkak gitu. Kayal kena ulat bulum biasanya kalau parah 2 hari baru hilang.
    Kalau saya alergi logam gitu mbk, dulu pernah pakai kalung imitasi gitu pas masih kecil, eh, leher langsung merah dan gatal banget. Dan itu bentuknya persis kayak letak kalungnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahh nggak asyik banget kalau muka yang bengkak ya :D

      Nah saya baru ingat, iyaaa saya juga alergi logam, makanya saya nggak pakai anting, dipakein emas saya hilangkan, dipakein logam, jadi alergi hahahah

      Delete
  4. kalau alergi yang terlalu parah banget nggak punya aku mbak
    beberapa minggu lalu, cuaca di kotaku ga jelas, jadinya pengaruh ke badan, dan disitulah kondisi tubuhku jadi ga fit plus terkenna batuk. setelah minum obat dari dokter, nggak lama badanku muncul merah merah merata macam biduran.
    kata ibuku alergi dingin, aku agak ga percaya hehehe, aneh juga, padahal selama ini nggak pernah kena alergi begituan
    tapi syukuran munculnya ruam ruam merah ini hanya di malam hari dan cuman 2-3 harian aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, kadang-kadang juga munculnya sih, karena memang nggak ekstrim banget, kecuali yang sampai ekstrim itu kasian juga ya :D

      Delete
  5. Saya alergi dingin kalo minum es, haha langsung deh radang karena katanya emg ada masalah sama amandel. Umur 25 th kalo minum es bisa sakit, jadi jaraang bgt minum es. Ini termasuk masalah alergi dingin bukan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh samaaaa, saya amandel ya juga kayaknya sinus, tapi tetep minum es, apalagi eskrim, biar kata abis itu batuk hahahaha

      Biasanya lebih ke badan sih ya, bisa juga gak bisa minum es itu karena amandelnya

      Delete
  6. Saya selama ini gak pernah tau punya alergi, tiba-tiba sebadan muncul bentol-bentol yang gatel dan agak mengerikan. Bingung sih karena apa tapi pas dipikir-pikir karena kepanasan/keringatan ya hmmm... Tapi sekali itu doang sih, kata dokternya itu juga karena imun lagi drop banget jadi reaksi alerginya muncul kalo imunnya bagus sih gak muncul-muncul lagi deh itu bentol-bentol meskipun kepanasan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang juga karena polusi loh, udara kotor, bahkan keringatan aja udah gatal dan bentol-bentol

      Delete
  7. Setelah membacanya rasanya anak saya yang pertama juga kena alergi dingin. Soalnya kalo hawa dingin saja maka kulitnya akan ruam atau agak kemerahan gitu.

    Memang sih tidak terlalu parah merahnya cuma saat itu khawatir juga. Biasanya dikasih minyak kayu putih nanti agak mendingan.

    Saya juga kurang tahu apa penyebabnya, tapi baik aku maupun istri tidak ada riwayat punya alergi dingin, bahkan aku malah senangnya yang dingin-dingin.😂

    Tapi memang betul sih, alergi ini bisa sembuh sendiri. Sekarang anak saya kena hawa dingin juga biasa saja, bahkan sekarang kadang main hujan hujanan dan tidak ada reaksi apapun pada kulitnya.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang seiring usia, daya tahan tubuhnya makin kuat Mas, semoga si kecil selalu sehat ya :D

      Delete
  8. ngakak mbak Rey pas baca, "saya juga alergi, kalau nggak punya duit"... hahaha
    padahal aku dah serius banget bacanya, wwkwk
    aku nggak alergi dingin sih tp alergi seafood, gatal2 :( bentol2 :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuhhh itu enak saay, sedih banget deh yang alergi seafood, soalnya seafood enyak :D
      Semoga sehat selalu yaaakk

      Delete
  9. saya alergi dingin mbak tapi gak ke kulit si lebih ke bersin dan batuk batuk
    seminggu ini malang dingin parah jadi saya batuk terus
    kalau alergi gapunya duit si saya juga ahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya, kayaknya Malang dingin banget ya sekarang.
      Anak saya juga, kalau pagi dingin gitu batuk dan bersin nggak karuan :D
      Alergi gapunya duit itu menakutkan ya hahahaha

      Delete
  10. Duuuuh aku ga kebayang kalo sampe alergi dingin, sementara aku pecinta berat saljuuu 🤣🤣.. ini asistenku pernah ngalamin nih, pas aku bawa ke daerah puncak, lagi dingin memang. Eh balik JKT dia nunjukin aku tangan Ama kakinya merah bentol. Tp ga digigit serangga. Akhirnya aku ksh obat pereda gatel, dan kempes. Feeling ku juga Krn dingin.

    Tapi pas kmrn2 ini dia nemenin anak2 tidur di kamar AC, ga kumat. Aku bingung jga jadinya. Dingin yg kayak apa yg bisa mentrigger merah2nya. Tapi bisa jd udah hilang alerginya

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)