Wednesday, September 02, 2020

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

Sharing By Rey - Apa sih hal yang membahagiakan sebagai seorang IRT atau ibu rumah tangga setiap waktu?. Menurut saya, jawabannya pasti beda-beda, karena lain ladang lain belalang kan ye.

Kayak belalang di depan rumah orang tua saya yang hijau unyu-unyu, tapi tetep bikin geli.

Beda juga dengan belalang di tempat lain yang warnanya hitam.
Oke baiklah, mengapa coba kita jadi bahas belalang, hahaha.

Anyway, udah masuk bulan September, dan Alhamdulillah bulan ini, kami para anggota Ning Blogger Surabaya (NBS), masih tetap semangat mengadakan challenge mingguan.
Yang bulan ini sedikit berbeda dengan bulan lalu, yaitu cukup 1 blogpost, dengan 2 IG post bertema khusus.

Dan, minggu ini adalah tema blogpost 'Hal yang membahagiakan setiap waktu', yang saya sambungin aja dengan tema #RabuParenting hari ini.

Karena tema yang membahagiakan jadi ibu, sudah pernah saya bahas sebelumnya, jadinya saya pilih tema IRT aja, di mana lingkupannya lebih luas, dari sekadar ibu.

Lalu apa saja sih hal yang membahagiakan bagi saya sebagai IRT setiap waktunya?, simple sih, seperti ini:


1. Anak-Anak Sehat Selalu


Ini adalah puncak kebahagiaan tak terkira saya sebagai ibu rumah tangga.
Melihat anak-anak sehat, meski tingkahnya kadang bikin migren kambuh, akan tetapi sejujurnya, kebahagiaan yang hakiki adalah melihat anak-anak sehat.

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

Dan Alhamdulillah, meski begitu banyak yang terjadi setiap hari dalam kehidupan saya, dan anak-anak. Menyaksikan mereka tumbuh dengan sehat, adalah kebahagiaan yang tak terperikan. 


2. Ketika Anak-Anak Tidur


Saya rasa ini adalah hal yang membahagiakan sejuta IRT beranak balita lebih dari satu, khususnya yang tanpa ART kayak saya adalah saat anak-anak sudah tidur.

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

That's why saya seringnya ngeblog di malam hari, itupun setelah berkali-kali mulut nyerocos.
"Kakak, ayo tidur yuk!"
"Kakaaaakkk, udah jam 9 loh!"
"Kakaaaaaakkk, astagaaaa... udah jam 10 loh, udah tutup mata aja biar cepat tidur"
Dan setelah drama yang lumayan menguras isi perut eh salah esmosi, akhirnya si kakak tertidur, adiknya nggak ada teman beraksi, ikutan tidur deh.

Mamaknya?
Duuhh ngantuk sih, tapi sayang banget melewatkan waktu yang langka tanpa teriakan, tangisan dan segala macam anak-anak.
Jadilah saya bisa dengan bahagia buka laptop buat ngeblog, meski aslinya ngantuk, hahaha.


3. Ketika Anak-Anak Akur


Ya meskipun, suasana akur anak-anak, hanya jika mereka bersama the best nanny-nya (baca : game gadget dan youtube, hahaha).
Akan tetapi, saat tenang seperti itu rasanya bahagiaaaa banget.

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

Saya bisa mandi dengan nyaman, tanpa khawatir masih sabunan mendengar suara jeritan si adik, takutnya dia jatuh atau kenapa kan ye.

Atau saya bisa makan pedas dengan nyaman, tanpa diiringi suara tangisan lalu si adik minta gendong, sementara saya masih kepedasan plus tangannya juga panas dan pedas, hahaha.

Pokoknya, saat anak-anak akur bersama nanny-nya itu adalah saat yang membahagiakan bagi saya sebagai IRT.


4. Nggak Perlu Pusingin Masalah Duit


Hahaha.
Katanya simple, tapi kok kalau dirasa-rasa ini mah nggak simple.

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

Tapi bener loh, bagi saya, hal utama yang paling membahagiakan saya sebagai IRT adalah, jika saya tidak perlu pusingin masalah duit.

Bukan berarti saya pengennya jadi kek Nia Ramadhani gitu, bukan sih.
Cuman pengennya, saat saya jadi IRT, saya bisa punya banyak waktu untuk mengurusi dan mengasuh anak-anak sebaik mungkin.

Di mana, jika saya masih harus pusing mikirin duit, untuk bayar listrik, beli makan, dan hal-hal umum lainnya.
That means saya kudu fokus cari duit juga, dan sudah pasti nggak bisa seutuhnya mengurusin anak-anak terutama seperti anak saya yang masih dalam tumbuh kembang dan butuh pendampingan dan interaksi dengan saya setiap hari, bukan hanya sekadar di sampingnya saja.

Mungkin sebagian orang akan berkata, saya bisa kok dapat duit meski tiap hari kudu ngurus anak, saya juga bisa sih, tapi hasilnya si adik sampai usianya hampir 3 tahun belom lulus toilet training dong!
Lebih parahnya, masih kagok ngomong pula, sepertinya dia speech delay, tapi saya males ke spesialis tumbuh kembang or something.

Karena selain butuh duit lebih, pun si adik bukan karena sebuah hal yang serius, hanya saja dia jarang diajak ngobrol sama maminya yang cari duit terooosss, hahaha.

Berbeda dengan si kakak dulu yang mana saya nggak peduli dngan cari duit, keseharian saya fokus mengurusi dan mengajarin dia.
Hasilnya, si kakak bisa disapih sebelum 2 tahun, dan lulus toilet training sebelum 2 tahun juga dong.
So proud of me *eh.

Meskipun demikian, saya terus berusaha untuk bisa membagi waktu, tetap menyediakan waktu mengurusin anak-anak serta mengajarinya lebih baik.
Serta terus juga berusaha mencari pemasukan.

Alhamdulillah, meski nggak bisa sehebat orang lain, sedikit banyak saya masih bisa melakoninya.


5. Bisa Tidur Nyenyak Setidaknya 5 Jam


Sejak si kakak lahir, rasanya saya kehilangan waktu tidur tanpa terganggu selama minimal 5 jam.
Dan waktu itu sudah hampir saya raih kembali, ketika si kakak mulai makin bertumbuh.

5 Hal Yang Membahagiakan IRT Setiap Waktu A La Rey

Eh siapa nyana?
Baru aja pengen menikmati waktu tidur nyenyak tanpa terganggu, nongollah si baby nomor 2.
Jiaahh... mulai lagi deh hanya bisa menikmati tidur nyenyak paling nggak 2 atau 3 jam saja, setelah itu pasti kebangun mulu.

Entah si adik rewel dalam tidurnya kek, popoknya penuh, atau kegerahan.
Duh ye jadi mamak IRT mah gitu.

Dan sepertinya saya masih harus menanti 2 atau 3 tahun lagi, sampai si adik mau anteng tidur sendiri atau tidur sama kakaknya aja.


Setidaknya 5 hal sederhana itulah yang membuat saya bahagia banget. Khususnya yang point 1.
Meskipuuuunnn, bukan berarti karena ke-4 hal di atas, kadang belum bisa saya nikmati sepenuhnya, menjadikan saya tidak bahagia.

Enggak juga sih, saya tetap berusaha menikmati semuanya.
Karenanya hidup sejatinya ya buat dijalani, bukan buat dicari-cari kebahagiaan mulu.

Dan kebahagiaan itu sejatinya ada di kita sendiri tombolnya.
Kita yang bertanggung jawab atas kebahagiaan kita sendiri.
Kita yang punya power untuk membuat diri kita bahagia.

Dan menikmati hidup sebagai IRT, adalah sebuah kebahagiaan yang hakiki.
How about you, temans?


Sidoarjo, 2 September 2020


Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya' bulan September 2020
Dengan tema : Hal yang membuat bahagia setiap waktu

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

17 comments:

  1. Genderisasi nih.. selalu ibu ibu saja yang dibahas... Hari ibu ada di Indonesia, nah hari bapak mana... wkwkwkwkwkwkw

    1. No 1 kurang lengkap Rey, masa anak-anak doang, bapaknya, terus kakeknya, neneknya seharusnya juga dimasukin.. :-D

    2. Kalau ibunya si Kribo kebalik, dia lebih suka anaknya bangun... soalnya si kebluk itu kayak kalong, malam begadang, siang tidur. Hasilnya biar di rumah, ibunya ga ada temen

    3. Anak satu, jadi dapat berkah..cuma, justru saya seneng lihat si Kribo dan ibunya kadang "berantem" kecil kecilan.. wakakaka lucu, hiburan

    4. Nah ini bukan cuma IRT, gue juga maunya gitu

    5. Nah, sama juga nyang eni.. wkwkwkwkw... makanya sering nyolong tidur jam istirahat di tempat kerja.. Apalagi waktu jadi pengurus RT, kadang malem pintu diketok. Pernah jam 2.30 malem diketok buat ngurus jenazah.. wakss.. Ikut.

    Tumben bisa bijak.. wkwkwkwkw.. #kabur ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwwkwkwkwk, ih kan ini buat IRT, kalau pak RT entaran deh :D

      Haahahah, iya juga ya, cuman karena yang di depan mata cuman anak-anak, jadinya keingat anak-anak mulu :D

      Tapi bener tuh, kalau dengar ada anggota keluarga yang sakit, jadi galau.

      Soalnya si kribo udah gede ya, anak saya yang baru kelas 4 SD aja sebenarnya udah doyan menyendiri sambil baca buku, tapi adiknya ampun deh usilnya :D

      Kalau anak udah gede, berantem itu jadi kayak berantem ama teman ya :D

      Btw, Pak Anton sering urus jenazah? mandiin juga? :D

      Delete
    2. Nggak mandiin..cuma namanya pengurus erte mah pasti yg pertama kudu datang wat ngurus.

      Kadang kan warganya g ngerti hrs gimana dan lagi sedih, ay gitu deh kerjaannya..

      Kalau yg tadi kuceritain ada satpam tetangga meninggal sambil duduk nonton dan majikannya ga tau hrs gimana

      Ya kitalah yang bantu ngurus..tengah malam ngurusin jenazah..

      Btw, maapin kalo gosipan ttg dikau di blog MM ga berkenan yah 🙏🙏🙏

      Delete
  2. Bahagianya para IRT memang sederhana tapi istimewa banget ya, Mbak. Aku pun sedih banget kalau lihat keponakanku sakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iyaaa, yang ada di depan matanya aja udah bikin bahagia :D

      Delete
  3. Anak2 sehat itu memang kunci ya Mba. Anak ga enak badan dikit aja rasanya ga tenang, ngapa2in kepikiran. Huhuhu..
    Sama tidur yg cukup kalau aku, minimal 5 jam kaya kata Mba Rey 😂 Untung suami aku tipenya suka begadang. Jd kalau malem langsng ganti shift, aku tidur walau anak2 blm tdr. Soalnya kalau ngantuk akunya jd uring2an 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaaa, satu hal eh 2 hal ding yang bikin saya uring-uringan, yaitu ngantuk dan lapar :D

      Lah abisya sekarang susah banget tidur nyenyak even 5 jam aja huhuhu

      Delete
  4. si, yo al menos intento dormir 6 horas mínimo para estar bien. Buen post

    ReplyDelete
  5. Soal tidur itu aku relate banget, Mba Rey. Setelah punya bayi rasanya baru tau nikmatnya tidur tanpa gangguan huahaha setelah anak disapih dua tahun lalu, jam tidurku puji Tuhan bisa kembali seperti semula. Rasanya bahagia tiada tara 🤣

    ReplyDelete
  6. Jika melihat anak tidur pulas betapa bahagianya aku. Apalagi sehat aduh senengnya. Lain lagi kalo anaku udah mulai merengek krn gak enak badan sedih bener kalo ditinggal kerja. Syukurlah, sekarang udah gede :)

    Sekarang brasa banget kalo lagi libur trus anak nginep ke apoh [nenek] jadi sepi banget, jadi kalo anak lagi di rmh, mlm di ajak ngobrol terus biar gak cepet tidur hehe...

    ReplyDelete
  7. Wah, itu juga kebahagiaan bapak bapak bukan cuma ibu rumah tangga saja. Kalo anak akur rasanya senang. Tapi kalo saya kadang malah jahilin anak biar nangis atau ngambek, kalo sudah ngambek dirayu sama jajan plus jalan jalan. Rasanya kalo anak diem malah rumah sepi.😂

    ReplyDelete
  8. hal yang membahagiakan bagi seorang ainun adalah menjadi diri sendiri, bisa bahagiain orang lain disekitar juga, bisa bermanfaat dengan baik bagi orang lain #dikiraBarangkaliya
    menjadi mamak mudah seperti mba rey ini, kalau kerjaan yang selama ini cuman bisa dikerjain setengah, kayak mandi setengah setengah alias buru buru karena adik nangis, lalu bisa santai santai dan rebahan manjah, hepi gitu pastinya ya
    melihat anak anak hepi kesana kemari, mamak juga ikutan hepi, yang penting anak tumbuh sehat, biar cepet gede dan bikin bahagia mbak rey nantinya ketika gede

    ReplyDelete
  9. Hola mba Rey :D

    Ternyata kalau dilihat dari kacamata positif, ada banyak hal baik bisa diraih ya, mba :)) meski saya belum bisa relate sepenuhnya, tapi kalau soal kurang tidur, saya tau banget ~ soalnya sohibul saya sering curcol jaman anaknya masih under 2 tahun, katanya mau tidur pulas nggak bisa. Bawaan puzziiing terus karena sering nggak sengaja terbangun entah karena kaget atau karena apa.

    However semenjak anaknya bertambah besar, sohibul saya jadi bisa menikmati waktu tidurnya dengan lebih sempurna. Hehehehe. Dan untuk poin sehat, ini saya bisa sedikit relate dari sudut pandang anak. Sebab ibu saya selalu bilang, salah satu kebahagiaannya adalah melihat anak-anak tumbuh sehat dan ceria :3

    ReplyDelete
  10. Kak Rey, semoga anak-anak kak Rey sehat dan akur selalu supaya kak Rey juga bisa selalu bahagia menjalani hari-hari sebagai Ibu 😁

    Aku belum bisa relate tapi aku sadar betul bahwa semua point yang kakak sebutkan, terutama tentang anak, memang pasti akan membuat hidup lebih bahagia 😁

    ReplyDelete
  11. Setelah pandemi apa yg bikin aku bahagia jd bergeser dari sebelumnya :). Kalo tadinya aku bahagia kalo bisa jalan2, sekarang bukan itu :).

    Skr aku bahagia kalo anak2ku dan suami + asisten sehat. Jadi sadar kalo kesehatan penting banget. kemarin si adek di tes swab Rey.krn waktu aku dan suami dan asisten doang yang di tes, dan anak2 ga diksh dokter.secara mereka kan ga kontak lgs Ama mama pas meninggal.

    eh kok ya 2 hari lalu si adek panas dan batuk. Aku parnoo doooong. Secara suami blm bersih hsl tesnya yg kedua, msh positif juga, walo ttp tanpa gejala. Kami mikirnya apa adek ketularan, walopun slama ini di rumah ga ada deket2 Ama kami. Lgs Raka arrange waktu buat tes swab dia. Sepanjang jalan, aku yg ada doa Mulu berharap hasil adek negatif. Sampe besoknya pas result kluar , dan memang negatif, itu rasanya bahagia, mau nangis juga Krn terharu. Pengen peluk si adek tp aku msh takut Krn tes keduaku blm. Jd aku blm tau apa aku udh bersih ato belum.

    Skr ini, cuma itu yg bikin aku bahagia Rey. Kesehatan dulu. Nthlah kalo kami semua udh bersih dari virus, mungkin bahagianya jd lain :).

    ReplyDelete
  12. Semua sehat itu memang sebuah kebahagiaan tersendiri, kadang tidak peduli akan hal itu dan melakukan banyak hal. Tapi saat sakit datang, barulah terasa.


    Semoga mbk Rey dan putra putranya sehat selalu

    ReplyDelete
  13. woahh, bener nih mbak rey, membahagiakan IRT banget :)) anak lahap makan, ga susah disuruh makan dan sehat, ga ribut sampe nangis2an, bisa cepet tidur dan bangun teratur, bikin mood pagi aku membaik, wkwkwk..

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)