Wednesday, September 30, 2020

Cerita Si Adik Toilet Training

Cerita Si Adik Toilet Training

Sharing By Rey - Sudah masuk minggu kedua ini, si adik gondrong toilet training.
Bermula dari saya baca blogpost si Lia tentang hujan .

Dan saya baru sadar, kalau bentar lagi si adik bakalan berusia 3 tahun, dan saya belom ngajarin toilet training, daaaann udah mau musim hujan lagi nih.

Iya, kalau musim hujan kan lumayan rempong ngajarin anak toilet training, karena bakal nyuci banyak kan, dan gimana coba bisa cepat kering kalau hujan?
Yang ada cucian basah bakal numpuk, dari depan sampai belakang.

Mana saya tuh bukan penimbun banyak baju, jadi kalau banyak baju yang masih otw ke pakean bersih, dijamin bisa-bisa nggak pakai daleman dah si adik, hahaha.


Mulai Belajar Toilet Training


Dan begitulah, sekitar semingguan lalu, saya memutuskan agar si adik mulai toilet training, tentunya setelah sehari dua hari sebelumnya saya sounding mulu kek kaset rusak.    

Cerita Si Adik Toilet Training

"Adek, besok nggak pakai popok ya, nanti kalau adik mau pipis di kamar mandi ya, duduk di sini ya!"
Lalu saya tambahin lagi,
"Kalau pipis di mana Dek?"
"Mandi..." (sambil nunjuk tempat cuci baju di belakang, sengaja saya ajarin pipis di situ, karena paling aman dan keliatan saya, ketimbang di kamar mandi takutnya licin)
"Kalau pup di mana?"
"Mandiii... bauuukk..." (sambil nunjuk kamar mandi yang biasa saya pakai)
Tauk deh, kenapa pula dia bilang pup dengan kata bauk, hahaha.

Dan begitulah, sejak Jumat, 18 September 2020 lalu, mulailah petualangan lepas popoknya.
Lalu?
Astagaaaa... per 10-15 menit lari ke kamar mandi, dia pipis di celananya dong.
Sampai hanya dalam setengah hari, semua celananya udah memenuhi ember hahaha.

Sampai akhirnya sore tiba, saya menyerah.
Mau nangis rasanya seharian bolak balik kaki dan tangan kena air.
Kaki dan tangan rasanya makin kering.
Dan setelah mandi saya putuskan untuk makein popok aja.

Tapi dia nggak mau dong, setelah mau pipis dia merengek minta dibuka, tapi udah dipipisin dikit.
Atuh maaaahh, perjuangan ternyata belom berakhir, sampai dia tertidur, baru deh saya bisa makein popok dan saya bisa istrahat dari kegiatan, bantuin bukain celana, cebokin si adik, keringin, pakein celana, andddd repeat, hahaha

Ampun deh, saya udah lupa bagaimana rasanya mengajari si kakak toilet training dulu, tapi seingat saya, si kakak lulus toilet training kalau nggak salah cuman 3 hari doang dong.
Dan nggak terlalu lebay capeknya kayak ajarin si adik, padahal mah si adik juga kadang saya dibantuin si kakak, buat bantu lepasin celana dan cebokinnya.

Duh ye..
Mungkin karena usia mamak udah tuw eh senior juga kali ya, hahahaha.


Drama-Drama Toilet Training Si Adik Vs Si Kakak


Oh ya, karena sampai saat ini si adik belum bisa dikatakan lulus toilet training, jadi di postingan kali ini saya hanya akan bercerita tentang kegiatannya aja.
Yang jujur sungguh banyak dramanya, hahaha.

Cerita Si Adik Toilet Training

Meskipun setelah saya googling, ternyata anak-anak teman lainnya jauh lebih drama, hahaha.
Ya begitulah tumbuh kembang anak, beda-beda banget.

Jangankan dibandingkan dengan anaknya orang lain, dibandingkan dengan kakaknya sendiri, si adik sungguh jauh berbeda.

Si kakak, minum sufor means pipisnya banyak banget.
Dia kenal diapers seharian sejak usianya 3 bulanan.

Sebelumnya saya rela nggak pakai celana seharian, saking bosannya diompolin si kakak, hahaha.
Setelah cuti saya habis, kami tinggal di rumah mertua, dan saya sungkan kalau si kakak menaburi najis dengan pipisnya di mana-mana, jadilah saya pakein diapers siang dan malam.

Dan Alhamdulillah, bisa lepas diapers atau lulus toilet training dalam usianya yang belum genap 2 tahun. Dan durasi belajar toilet training yang jauh lebih cepat, baik training pipis, maupun pupnya.

Sementara si adik, beberapa hari lagi dia mau ultah ke-3 dong, dan masih belum lulus toilet training.
Sedih? iya jelas lah...
Bukan sedih karena si adik belum lulus toilet training dan kalah dari anak lainnya.
Tapi sedih karena astagaaaa, kucapek sekali tauk mendampingi si adik TT, huhuhu.

Sekitar 3 harian, kontrol terhadap pipisnya sangatlah menantang, meskipun saya termasuk beruntung, karena si adik sama sekali nggak mainin pipisnya, atau pipis sembarang lalu jalan ke mana-mana menyebarkan air seninya.

Hanya saja, celananya udah basah baru dia ribet buka celana dan lari ke belakang.
Dan gemesnya lagi, dia tuh pipisnya kayak dicicil-cicil, dikit-dikit, tapi berulang kali dalam waktu dekat.
Mungkin pengaruh saking lamanya pake diapers kali ya.

Akan tetapi, setelah 3 harian hingga saat ini, kontrolnya udah makin membaik, meski kadang juga masih ngompol di celana, terutama kalau dia keasyikan main, kayaknya pipisnya nggak terkendalikan.
Tapi Alhamdulillah, nggak sampai membasahi lantai, jadi aman dari adegan dia kepleset maupun menyebar najis, hahaha.

Dan yang menantang lainnya adalah, mengajarinya untuk pup di toilet.
Astagaaaaa, kuhampir menyerah rasanya.

Saya belikan potty training btw..
Berbeda dengan kakaknya, yang belajar pup di toilet jongkok dengan cara berdiri.
Si kakak dulu terbilang sangat cepat membiasakannya, karena saat itu kami masih ngontrak di Jombang, di mana kebetulan klosetnya hanya ada yang jongkok dan pisah dari kamar mandi utama, serta di samping kloset ada bak kecil dengan air yang deras.

Tentu saja si kakak semangat belajar pupnya, terlebih anak-anak yang memakai diapers, terbiasa pup sambil berdiri kan, nah si kakak juga bisa pup sambil berdiri di kloset jongkok tersebut, sambil mainan air pula, dan offkors bahkan nggak mau pup, dia minta pup, hanya untuk main air, hahaha.

Dan karena airnya melimpah, sekalian saya ngajarin si kakak untuk menyiram dengan benar.
Dan iyes, si kakak udah ngerti dan lulus TT baik pipis dan pup sejak usianya belum 2 tahun.
I am so proud of my mata bundar tersebut.

Sementara si adik?
Waduuhh, di tempat kami sekarang, ada toilet jongkok, tapi kondisinya tidak aman, mana baknya tinggi.
Alhasil, saya memutuskan untuk mengajarinya saja di toilet duduk, dan saya beliin potty training deh di Shoope.

Lalu gimana jalannya trainingnya?
Astagaaaa dramaaahhh, hahaha.

Ya bukan salah si adik juga sih, karena seperti yang kita tahu, kalau anak-anak memakai diapers itu, terbiasa lama pupnya sambil berdiri.
Jadi saat saya mengajarinya pup sambil duduk, yang ada dia nggak mau pup dong.

Cerita Si Adik Toilet Training

Saya sampai terkantuk-kantuk menungguinya di kamar mandi.
Duh yeeee... segininya perjuangan toilet training.
Dan karena dia kurang nyaman pup duduk gitu, selama toilet training ini, dia masih tetep pup di popok, dan sekali kecolongan pup di celana dalamnya.

Ya untungnya, anak-anak saya keduanya sama-sama jijikan, hahaha.
Maklum dibesarkan oleh mamak yang super jijikan, wakakakak.

Alhasil, kalau saya baca drama toilet training anak-anak lainnya yang bahkan menjadikan mainan kotorannya, sementara baik si kakak maupun si adik, terdiam nggak berani bergerak sedikitpun dan nangis-nangis pas pup di celana, hahahaha.

Jadilah lebih mudah bersihinnya, sambil tentunya sebelum dibersihin dikasih sounding lagi,
"Nah kan, jijik kaaan... bauk kann... , makanya mami bilang, kalau pup di kamar mandi ya, buruan bilang mami dulu, jangan pup dulu baru bilang"

Dan sengaja saya nggak bersihin secepatnya, malah keliling dulu nyiapin ini itu, biar dia tahu kalau itu risih, wakakakaka.

Dan Alhamdulillah, sampai saat ini, meski kadang masih kecolongan pup di popok saat dia pakai popok karena tidur, bangunnya langsung pup.
Setidaknya udah 2 kali berhasil pup di potty training-nya.

Sekali masih berantakan, sekalinya Alhamdulillah berhasil meski pakai drama nangis-nangis karena dia nggak nyaman pup sambil duduk.

Ya begitulah sekelumit cerita si adik toilet training.
Sangat berbeda banget dengan cerita kakaknya sewaktu toilet training.

Dan yang jelas, karena selama beberapa hari ini saya kudu stand by jagain si adik biar nggak pup atau pipis di celana, saya terpaksa kudu lebih menghabiskan waktu bersama dia.
Untuk pup terutama, sementara ini saya juga ikutan melihat tanda dari mimik wajah dan kelakuannya.

Seperti kebanyakan anak, si adik tuh kalau mau pup, tiba-tiba diam dan melipir ke sudut.
Kalau udah melihat tanda seperti itu, secepatnya saya menanyainya dan menawarinya.
"Adek mau pup ya, yuk kita pup di kamar mandi, nggak boleh pup dulu ya, tahan ya!"
Langsung deh dia buka celana dan ikutan ke toilet buat duduk, meskipun kadang nggak jadi, lalu setelah pake celana trus terlihat mau pup lagi, buru-buru lagi saya ajak ke toilet, ditungguin lagi.
Astagaaa Maakkk, capeekkk, hahahahahaha.

Kadang kalau saya ngantuk, takutnya dia pup dan kakaknya bingung bantuin dia, akhirnya saya pakein popok dong.
Eh yang ada, pas dia kebelet pipis, dia minta buka popoknya, setelah itu dia nggak mau pake lagi, ckckckck.

Makanya, selama semingguan lebih ini, mamak lemes banget, nggak enak badan mulu, migrain kambuh terus, mana di rumah kagak ada stock obat.
Kadang cuman bisa nangis saking sakitnya hiks.

Tapi sudahlah, namanya juga toilet training, ada begitu banyak cerita yang nantinya bakalan jadi kisah indah saat dikenang.

Cerita Si Adik Toilet Training

Btw, mengenai tips dan trik, serta persiapan toilet training dan kesimpulan berdasarkan pengalaman pribadi saya melatih anak belajar ke toilet, bakal saya tulis di postingan tersendiri ya, biar nggak kepanjangan dan bikin ngehek bacanya, hahaha.

Kalau temans, punya kisah seru apa dalam melatih anak toilet training?
Share yuk.


Sidoarjo, 30 September 2020


Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey dan dokumen pribadi

15 comments:

  1. Memang tiap anak beda mbak, jangankan dengan anak orang lain, dengan saudara juga beda prilakunya bahkan biarpun anak kembar.

    Wah hebat dong si kakak sudah dua tahun sudah ngga pakai diapers. Eh diapers sama dengan pempes atau popok ngga sih?

    Soalnya tetangga saya ada yang anaknya masih kelas satu SD masih pakai popok, tapi rata rata anak lepas pakai Pampers umur empat atau lima tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, kakaknya dulu belum 2 tahun udah lepas diapers, dan prosesnya lebih mudah.
      Mungkin karena saya lebih punya banyak waktu ngajarin dia dan sounding kali ya, beda dengan si adik, mamaknya liat hape terooosss hahahaha.

      Duh kalau usia 4-5 terlalu lama sih, lagian kan udah seharusnya sekolah tuh :D

      Delete
  2. Wah, Si Adik udah termasuk pintar, Kak. Udah mulai nggak mau pipis di popok, sebentar lagi pasti akan mulai terbiasa. Mungkin Si Adik butuh waktu adaptasi lebih lama karena dia lebih lama pakai popok dibanding Si Kakak. Berhubung anak Kak Rey dua-duanya jijik-an, aku pikir nggak akan makan waktu terlalu lama juga bagi Si Adik untuk potty trainingnya :D
    Semangat ya Kak Rey! Perjuangan seorang ibu memang berat sekali ya 😂 tapi pasti akan terbayarkan ketika melihat anaknya berhasil~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkiu say, iyaaa... saking lamanya dia pakai popok, dan sepertinya juga anak-anak kalau pakai popok tuh pipisnya dicicil-cicil, jadinya pas lepas popok, bolak balik ke KM :D

      Delete
  3. belum punya pengalaman mbak hehehe, palingan liat ponakan aja
    sekarang udah 2 taunan, udah ga pake pampers lagi dan udah bisa ngomong dikit dikit meskipun kadang ga jelas.
    adek perlu penyesuaian nih, makin pinter aja sihh

    ReplyDelete
  4. Seru banget kayaknya ya mbak, 2 anak beda banget gitu hehehe.
    Aku harus siap mental fisik nih nanti kalau mau toilet training, bayiku ini sejak newborn kalau poop di popok & blm diganti itu dia rewel terus, seolah ngasih tau "bu, aku ee", tengah malam pun kalo dia kebangun, ga mau bobo, gelisah, harus segera cek popok, pasti poop, kalo udh diganti pooknya langsung bobo lagi ga pake drama. ternyata kaya gini ya rasanya punya anak hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya say, apalagi kalau pup kan kasian pantatnya, anak saya kalau ga cepat dibesihkan pantatnya ruam, makanya jadi nggak terbiasa dengan kotoran menempel terlalu lama :D

      Semangaaatt mamak-mamak :D

      Delete
  5. Amopun deh aku ikut bayangin gimana perjuangan buat toilet traning ini mbak. Keren ya kalau kakak cuma butuh waktu 3 hari buat lulus toilet tranaing. Hhh
    Mangats mbak Rey, sehat selalu ya

    ReplyDelete
  6. dua momen paling menguras energi klo mnrt aku itu ngesapih Asi sama toilet training.. harus sedia setok sabar dan tenaga yg banyak, badan juga hrs fit.
    Ini aku juga baru beres TT anak kedua mba, dimulai sejak dia ultah ke 3. Agak mundur memang dibanding kakakny yg umur segitu udah lulus TT. Simply krna aku blm cukup mental buat mulai lbh awal, apalagi masih ada baby yg butuh perhatian lbh.
    Semangaaat Mba Reey, insya Allah ga akan lama lagi adik makin pinter TT nya. Sebentr lg berbuah manis, apalagi satu pengeluaran akan berkurang yaitu beli diaper bulanan 😁 (Salah satu penyemangat aku pas TT kemaren 😂)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ngesapih kemaren Alhamdulillah minim drama saya, nah TT ini beneran mengurassss tenaga.
      Tapi bener banget, bisa jarang beli popok itu penyemangat banget hahahah.

      Lumayan soalnya ya, sebulan tuh bisa habis ratusan diaper ya hahaha

      Delete
  7. mbaaa.. Arfan juga belum lulus toilet training nya.. padahal bentar lagi 3 taun hikss..

    susah banget dia tuh ngontrol pipisnya. udah keluar baru bilang "mamaya, baban pipis" eaaa.. udh banjir dong dilantai.

    Akhirnya gegara dia jijik pipis kemana2, sekarang gak mau kalo gak dipakein diapers. katanya, takut pipisnya kemana-mana, jijik. Ampunn dah banyak alasan.. haha..

    tapi kalo pup, dia udh pinter pup ditoilet, mungkin krn jijik ya kan kalo di diapers dan kalo pup masih bisa ditahan untuk gak "keluar" dulu. jadilah kalo pup dia langsung lari ngibrit ke toilet.. :D

    tapi ku ga tau nih kpn bakal bisa pipis di toilet.. karena blm kucoba lagi. Pun dirumah kan dijaga sama neneknya.. Jadi, ya ga mungkin neneknya yang toilet trainingin si arfan..hehe.. palingan kalo ku libur aja nyoba2 untuk toilet training lagi.. huhu..

    semangat untuk kita mbaaa.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia minum sufor ya say?
      Sama dulu si kakak juga sufor, jadi pas awal TT, ampun deh ngepel teroosss.
      Kalau si adik ini nggak suka sufor, palingan air putih, dia nggak banjirin lantai sih, tapi seringnya udah pipis dikit, jadi celananya udah basah hahaha.
      CUman untungnya jarang banget basahin lantai dan kan nggak enak juga najis di mana-mana :D

      Delete
  8. Aku termasuk telat ngajarin si adek TT. Kalo kakanya umur 2 thn udh lulus, adeknya umur 3 thn baru lulus :D. Tp syukurnya dia cepet adaptasi, tapiiii pernah bbrp kali ttp kecolongan. Trutama kalo malam pipisnya ga banyk. Malah ngompol :D.

    Klo sdg staycation di hotel, aku wanti2 tuh, hrs pipis dulu sblm tidur. Kalo sampe ngompol, kita bakal dimarahin Ama petugasnya, dan bakal disuruh suruh nyuci kasur. Aku nakut2in gitu :p. Akhirnya si adek takut juga kali yaa, jd dia rela bangun kalo pgn pipis malam2 :D. Walo pernah kelolosan, untung hotel murah wkwkwkwk. Aku bayar untuk laundry nya laah akhirny :D

    Intinya memang hrs sabar Rey. Dengan segala drama yg terjadi :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)