Sunday, September 13, 2020

Baby Blues Karena Menyusui, Tapi ASI Bernutrisi Itu Bukti Cinta Saya Untuk Si Bayi

Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold.

Sharing By Rey - ASI bernutrisi untuk ibu dan bayi yang istimewa itu perlu diperjuangkan, meskipun dengan segenap jiwa dan raga, *tsah.

Tapi beneran loh, ASI itu amat sangat baik untuk bayi.
Bahkan, seorang bayi yang lahir ke dunia dengan melewatkan bakteri baik yang ada di jalan lahir normal, bisa dikejar ketertinggalannya dengan ASI.

Dan seperti yang selalu saya ceritakan di banyak postingan saya sebelumnya, betapa saya telat menyadari pentingnya ASI ekslusif bagi bayi newborn hingga masuk usia MPASI.


Pengalaman Terkena Baby Blues Dan Postpartum Depression Karena Menyusui


Si kakak, terlahir caesar dan masuk dalam hitungan prematur, di usia kandungan 36 minggu.
Ketika dengan terpaksa saya memberanikan diri untuk pasrah di meja operasi, padahal seumur-umur, disuntik ambil darah aja, udah kejang-kejang sakit takutnya.

Terkena Baby Blues Dan Postpartum Depression Karena Menyusui

Setelah lahir, mama saya datang membantu mengurus si kakak bayi, hingga berusia 3 mingguan (kalau nggak salah).
Entah karena mama saya begitu senang karena si Kakak adalah cucu pertama laki-lakinya, selama 3 mingguan itu, si kakak diurus oleh mama saya.

Alhasil? kalau si bayi kakak nangis, sementara saya masih bingung ngasih ASI, ditambah (sepertinya) ASI saya seret, jadilah mama meminta agar diberi sufor saja.

Demikianlah, si kakak lebih banyak minum sufor sejak bayi, meski kadang juga saya susuin dengan nggak yakin ada ASInya atau enggak.
Dan akan berhenti menyusu jika udah dikasih botol susunya.

Dulunya, saya bahagia-bahagia aja meski si kakak nggak minum ASI ekslusif, bahkan saya bisa istrahat dengan nyaman, karena saya bisa gantian dengan papinya, untuk menjaganya, khususnya kalau si bayi kakak nangis minta susu di malam hari.

7 tahun kemudian, adiknya lahir.
Mama saya udah nggak bisa datang menemani saya mengurus bayi, alhasil?
Semua halnya saya urus seorang diri, padahal ya lahiran secara caesar juga.

Hampir sama dengan persalinan pertama, ASI saya seret di awal-awal melahirkan.
Akan tetapi, saya melahirkan di RS yang amat ketat menyerukan ASIX, so meski saya baru operasi caesar 21 jam sebelumnya, saya udah kudu bangun, menyusui dan mengurus bayi merah itu seorang diri.

Karena yang punya ASI kan saya, masa iya diurusin papinya?

Dan ternyata, menyusui itu berat banget.
Dari yang di RS saya nggak bisa tidur, ketakutan mulu kalau-kalau si bayi dehidrasi.
Ya gimana dong, orang belom ada ASInya sama sekali, tapi nggak boleh sama sekali dikasih sufor.

Setelah pulang, saya minta papinya membelikan susu formula, saya udah nggak kuat, kasian melihat si adik bayi menangis kelaparan, popoknya sampai udah jarang basah dong.
Siapa yang nggak panik, coba?

Apalagi, hanya ada kami ber-4, saya , papinya anak-anak, si kakak dan si adik bayi.
Dan di antara kami, cuman saya yang ngerti dikit dunia perbayian.

Sesampai di rumah, saya buatin susu formula, dan agar dia nggak bingung puting, saya suapin perlahan dengan sendok kecil.
Hanya dalam beberapa menit, dia tertidur, sepertinya dia kenyang.

Baby Blues Karena Menyusui

Namun hanya beberapa menit pula saya shock berat, badannya merah-merah sodara.
Saya rasa itu akibat pengaruh sufor, langsung deh saya stop kasih sufor, daaann perjuangan menyusui dimulai.

Astagaaaa, ternyata menyusui itu berat banget.
Kirain gitu ya, kayak yang saya liat di iklan, atau pas mama saya menyusui alm. adik saya sewaktu dia kecil dulu.

Kayaknya kok ya mudah aja, cukup buka 'gentong' ASI, sodorin, dan si bayi menyusu dengan gembira.
REALITANYA?
Si bayi sih udah pandai banget mengisap, tapi ASI saya seret, alhasil dia marah karena kelaparan, dan mengisap sekeras-kerasnya.

Astagaaaahhhh, perihhhhnyaaaa minta ampun, huhuhu.
Saya melewati sebulanan pertama menyusui si adik, dengan bagaikan mimpi buruk.
Tangisan si adik seolah suara menakutkan yang menandakan kalau dia akan menyakiti saya lagi, dengan menyusu padahal kedua PD saya lecet bahkan sampai berdarah.

Ketika si bayi berusia 5 hari, kami membawanya ke dokter spesialis anak, karena dia pup terlalu sering setiap hari.
Sambil konsultasikan si adik bayi, saya akhirnya curhat kepada sang dokter, kalau PD saya lecet.
Astagaaaa... aslinya malu sih ya, itu dokternya laki, hahaha.

Sama dokter diresepkan salep, yang harganya bikin pengsan.
Alhasil saya nggak ambil, dan memilih mengolesinnya dengan madu, meski rempongnya minta ampun karena lengket, plus kalau si adik bangun, saya kudu cepat-cepat bersihin lagi.

Gara-gara menyusui bagaikan mimpi buruk tersebut, baik karena puting lecet, hingga ASI seret, dan saya makanin kacang bertoples-toples dengan harapan ASI deras, yang ada saya jerawatan dan persendian jadi kaku, kek-nya malah kena asam urat, hahaha.

Lalu muncullah masalah baru, saya jadi uring-uringan nggak jelas, selalu marah mendengar tangisan si adik. 
Sampai pernah suatu malam, saya terbangun seorang diri, menahan sakit teramat sangat dengan menyusui sementara puting lecet.

Lalu entah apa yang ada di pikiran saya, bayi tanpa dosa itu saya buang dong, ya Allah, hiks.
Untungnya kadar kegilaan saya masih secuil, dan Allah masih melindungi si adik bayi, sehingga saya buangnya ke kasur, bukan ke lantai, hiks.

Saya terkena gejala baby blues dong, berlangsung terus hingga menjadi postpartum depression.
Tidak kunjung berhenti, karena memang nggak ada support sistem yang mengerti kalau baby blues dan PPD itu nyata.

Terlebih, papinya anak-anak nggak percaya dengan yang namanya baby blues, atau PPD.
Bahkan sampai saya makin memburuk dengan sering menyakiti si kakak, dan puncaknya secara nggak sengaja saya mendorong si kakak hingga gigi depannya lepas.
Tidak ada satu orangpun yang percaya kalau saya tidak sedang baik-baik saja.

Dia hanya menasihati si kakak agar jangan bandel, padahal si kakak itu termasuk anak yang nurut pada saya, sayanya aja yang emosian nggak tertahan.

Hiks, meskipun sampai saat ini saya selalu terluka melihat giginya si kakak yang nggak sempurna lagi, tapi saya tahu, Allah menjaga si kakak lewat giginya yang tanggal.
Karena semenjak itu, setiap emosi saya kambuh tak terkendalikan, melihat si kakak menangis dengan kondisi gigi seperti itu, seketika membuat saya istigfar dan sekuat tenaga mengendalikan diri.

Sungguh, saya sering banget bertanya-tanya, mengapa saya seperti tidak bahagia menyambut kelahiran si adik?
Padahal, saya menghabiskan hampir 7 tahun menanti kehadirannya.
Mengapa saya nggak bisa sebahagia menggendong si kakak bayi dulunya?

Lalu saya teringat.
Ya iyalaaahh..
Saat persalinan pertama, selepas caesar saya diberikan waktu untuk beradaptasi dengan rasa sakit, saya tidur nggak mau bangun atau lepas kateter sampai hampir 3 hari pasca caesar.
Biar kata bidannya galak, saya lebih galak dan melaporkannya ke DSOG saya.

Setelah pulang ke rumah, saya juga diberi kesempatan untuk menikmati keistimewaan ibu melahirkan, disayang mertua, biar kata sayangnya itu ditunjukan dengan hal-hal konyol, misal kudu naruh gunting dan sapu dekat bayi, biar nggak diganggu setan katanya.

Tapi saya senang, karena mertua dan mama saya menjaga bayinya.
Dan saya tiduuurrr, makaaaann, dikeramasin suami, lalu dibolehkan mandi setelah 10 hari pasca sesar.

Manja, tapi ternyata ibu melahirkan amat sangat butuh hal tersebut.
Amat sangat butuh support seperti itu.

Sementara setelah kelahiran si adik bayi, sejak hamil saya tepar sampai 7 bulan, tidak satu kalipun mertua atau keluarga suami menjenguk saya, padahal naik taxol juga nggak nyampe 100rebo.

Setelah melahirkan pun saya tidak diberi hak bermanja-manja layaknya ibu habis bersalin.
Sama sekali tidak ada support sistem seperti kelahiran anak pertama, tidak ada yang membantu jagain si bayi, karena dia hanya minum ASI.

Bahkan, papinya sama sekali nggak pernah menyetuh dia, sampai usianya kira-kira 3 atau 4 bulan ya?
Bayangin!
Saya capek, jahitan caesar saya sakit karena setelah 2 kali disobek, kayaknya kulitnya jadi lebih dalam ditautkan, PD saya perihnya naudzubillah, sementara tak ada waktu untuk beristrahat sama sekali, karena ASI saya sedikit, saya coba pencet pakai tangan, cuman menetes sedikittt saja, mau nggak mau harus si adik sendiri yang berusaha menyedot, dan padahal kedua puting saya masih merah dan lecet berdarah-darah, huhuhu. 

Sungguh menyusui itu berat.
Karenanya amat sangat butuh support sistem yang setidaknya telah dipersiapkan sejak hamil.


Menyusui Itu Berat, Tapi ASI Bernutrisi Itu Penting Buat Bayi


Jujur ya, dulu tuh kalau seandainya si adik nggak alergi susu formula, atau saya nggak kasian dengan keuangan papinya yang memang lagi down saat itu.
Sudah pasti saya memilih memberikan susu formula, pokoknya cari yang mahal sekalipun, yang cocok buat si bayi.

Tips Lancar Menyusui Tanpa Gangguan Baby Blues Maupun PPD

Karena, berdasarkan pengalaman saya, dalam kondisi nggak ada orang yang bantuin, pemberian susu formula itu amat sangat membantu, karena setidaknya saya bisa istrahat di malam hari, dan saya punya alasan meminta papinya untuk ikut mengurus si bayi juga.

Ye kan, anak berdua, kenapa kok kayaknya cuman saya aja yang ngurus?
Mana ada si kakak juga yang butuh perhatian saya.

Akan tetapi, meski meninggalkan luka buat si kakak karenanya sikap kasar saya, namun ada hal yang saya syukuri, yaitu tekat saya bertahan memberikan ASI dan Alhamdulillah masih dilindungi Allah karena setiap menyusui tuh, sambil nangis menahan perih, pikiran saya udah mulai aneh-aneh.

Dari berpikir betapa menyusahkannya mengurus bayi seorang diri, lalu menyesali kenapa harus punya bayi lagi sih? hingga paling parah saya berpikir akan melempar bayi tersebut ke dinding.

Bahkan sering saya mimpi buruk, melihat si bayi berlumuran darah, padahal bajunya yang berwarna merah.
Ya Allaaahh, kalau ingat masa itu, sungguh tak henti bersyukur, Allah masih melindungi anak-anak saya dari maminya yang menjadi singa, eh bahkan singa nggak mungkin mencelakai anaknya.

Namun, beberapa waktu kemudian, saya akhirnya menemukan cara untuk self healing, saya mulai menulis lagi di blog, dan siapa sangka, saya malah akhirnya menemukan bahwa ngeblog itu juga bukan hanya sebagai self healing dengan menuliskan uneg-uneg saya yang tak pernah ada yang mau mendengar.

ASI Bernutrisi untuk Ibu dan Bayi yang Istimewa

Tapi dengan ngeblog, pengetahuan saya jadi lebih terbuka, saya jadi lebih mengenal apa yang terjadi pada saya, dan mencari tahu bagaimana agar bisa sembuh.
Pun juga saya jadi lebih tahu bahwa betapa ASI itu amat sangat penting buat si bayi, dari berbagai event-event parenting blogger yang saya juga turut diundang.

Bukan hanya dari ilmu-ilmu yang saya peroleh dari pakarnya, semakin hari, saya bahkan melihat sendiri betapa ASI itu bekerja sempurna di tubuh si adik.

Hal itu mudah saya lihat, karena bisa saya bandingkan dengan kakaknya.
Di mana, keduanya memang sama-sama lahir caesar, meski si adik Alhamdulillah cukup usia janinnya.

Namun, daya tahan tubuh mereka amat sangat jauh berbeda.

Si kakak, melewati masa tumbuh kembangnya, sejak new born hingga usia 6 tahunan, dengan sakiitttttt-sakitaaaannn mulu.
Si kakaklah alasan mengapa saya berhenti kerja kantoran.

Ya gimana dong, saya asuh sendiri aja dia masih sering sakit-sakitan, terlebih diasuh orang saat dititipin di daycare, sampai opname di RS dan di over diagnosis dong.

Sementara si adik bayi, yang memang sama sekali nggak mencicipi susu formula, dan melewati 6 bulan pertama kehidupannya dengan hanya minum ASI saya.
Masha Allah.... si adik bisa tumbuh dengan kuat, jarang sakit, bahkan masih bisa bertahan ketika sebelum pandemi ini, si kakak pulang sekolah membawa virus batuk, daya tahan tubuh si adik, masih kuat menangkalnya.

Dan syukur Alhamdulillah, dibanding ama kakaknya, si adik bahkan sangat jaraaaangggg banget minum obat kimia.
Bahkan seumur-umur cuman sekali ke DSA.
Pernah batuk dan demam dikit, di imunisasi dengan vaksin biasa juga demamnya biasa aja.

Sementara kakaknya?
Pertama kali dia vaksin DPT biasa di puskesmas, setelahnya sukses dia bikin kami ketakutan saking dia demam tinggi, dan sembuh setelah 10 hari, astagaaaa...
Selanjutnya? ya vaksin di DSA lah, meski harganya selangit, hahaha.

Berbeda dengan si adik, dia bahkan hanya nangis karena bekas suntikannya perih, demamnya santai aja, dan hanya demam dikit di DPT 1, selanjutnya tahan-tahan aja tuh setelah DPT, masha Allah tabarakallah...

Sungguh saya takjub dengan keajaiban manfaat ASI tersebut, betapa Allah menciptakan sebuah sumber makanan buat manusia pertama kali di bumi ini, dan makanan tersebut adalah sebaik-baiknya makanan bagi manusia di saat hadir di dunia ini.


Tips Lancar Menyusui Tanpa Gangguan Baby Blues Maupun PPD


Sudah tahu kan betapa ASI itu penting banget buat bayi, terlebih bayi dengan kelahiran caesar.
Karenanya, apapun yang terjadi, berjuang memberikan ASI kepada bayi itu, merupakan salah bukti nyata cinta ibu kepada bayinya.

Tips Lancar Menyusui Tanpa Gangguan Baby Blues Maupun PPD

Meskipun beragam tantangan menyertainya.
Saya beruntung, hanya mengalami puting lecet, beberapa ibu malah ada yang sampai kena mastitis (infeksi kelenjar susu), dan biasanya kalau udah gitu sampai harus dirawat di RS.

Namun, ancaman baby blues juga tidak kalah bahaya buat para ibu menyusui.
Karena, kalau penyakit fisik, bisa dengan mudah dideteksi oleh dokter, sementara penyakit mental macam baby blues dan PPD itu sulit dideteksi. 
Bahkan terdeteksipun, kalau ditolak sang ibu buat diobati, nggak bisa juga diobatin.

Padahal resikonya?
Duh mengerikan!
Coba aja kita lihat di berita-berita, kisah-kisah miris ibu yang bunuh bayinya, astagfirullah, huhuhu.

Oleh karenanya, butuh beberapa tips untuk bisa lancar menyusui tanpa ancaman baby blues maupun PPD, di antaranya:


1. Mempersiapkan Dana Dan Mental Sejak Awal Kehamilan


Modal dana dan mental itu, adalah suatu hal penting dalam menyambut kehadiran si kecil, nggak peduli mau anak pertama kek, atau anak ke-10.

Dana dan mental tersebut untuk men-cover berbagai hal bahkan sejak awal kehamilan, dan baik calon ayah maupun ibu kudu mempersiapkan hal tersebut.

Jadi, saat menghadapi tantangan, baik dalam masa kehamilan, maupun masa setelah kelahiran, mental keduanya sudah kompak dan siap untuk segala perubahan yang bakal dilalui.

Ibu jadi siap begadang menyusui, ayahpun seharusnya meski nggak bisa membantu menyusui, setidaknya dampingilah ibu menyusui di malam hari, entah dengan memberikan kekuatan melalui hal-hal yang bikin ibu jadi lebih nyaman dan kuat melewati drama menyusui.

Sehingga baik ibu maupun ayah, bisa lebih legowo, dan baby blues bisa terlewati.


2. Mengikuti kelas edukasi menyusui sejak kehamilan


Bahkan yang sudah pernah menyusui sebelumnya, terlebih kayak saya yang memang baru pertama kalinya menyusui secara ekslusif alias 'ngotot', sebaiknya telah mempersiapkan ilmunya sejak masih menjalani kehamilan.

Dengan begitu, sang ibu bisa punya pengetahuan bagaimana menyusui dengan mudah dan benar.
Entah itu posisi perlekatan bayi, agar meminimalisir puting lecet, hingga bagaimana merawat payudara, agar bisa menghasilkan ASI yang cukup dan bernutrisi setelah si bayi lahir nanti.


3. Berpikir Positif

Berpikir positif sejak masa kehamilan juga penting banget, mendorong kemudahan selalu menghampiri baik persalinan maupun menyusui.

Dengan berpikir positif juga membuat kondisi fisik dan mental kita jadi lebih baik, hubungan dengan pasangan juga baik, dan mudah untuk saling kompak mempersiapkan mental menyambut si buah hati nanti.

Termasuk bisa lebih mengerti posisi anak pertama yang mungkin agak caper saat adiknya lahir nanti.


4. Mengkonsumsi multivitamin ibu hamil dan menyusui


Terlihat sepele, hingga beberapa ibu hamil malas mengkonsumsi multivitamin sejak hamil.
Padahal, mengkonsumsi multivitamin itu amat sangat bermanfaat bagi kesehatan ibu dan bayi.

multivitamin ibu hamil dan menyusui

Seperti Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold.


Tentang Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold


Begitulah, seperti yang sudah saya ceritakan, bahwa pengetahuan saya tentang dunia kehamilan, menyusui dan mengasuh anak itu telat banget.
Jujur saya baru ngeh banyak hal penting, justru setelah saya menekuni dunia blogger.

Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold

Termasuk mengenal multivitamin dan mineral untuk masa kehamilan serta menyusui, Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold.

Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold Adalah multivitamin yang bersumber dari minyak ikan dan vitamin terbaik untuk ibu hamil dan menyusui, yang telah sangat terkenal di Australia. 

Suplemen yang didesain khusus untuk kesehatan ibu hamil dan menyusui ini mengandung minyak ikan dan 12 unsur vitamin dan 8 mineral yang penting sekali untuk ibu dan perkembangan bayi.

Bahkan lebih dari hal tersebut, Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold juga dilengkapi dengan vitamin D3 sebagai pendukung penyerapan kalsium dan untuk perkembangan tulang bayi yang sehat. 

Dan, insha Allah Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold ini halal dan aman untuk dikonsumsi.

nutrisi Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold

Yang menarik adalah, kandungan nutrisi Blackmores Pregnancy & Breast-Feeding Gold ini mengandung 17 nutrisi esensial yang dibutuhkan oleh ibu menyusui, seperti:
  • Asam folat tinggi, yang dapat membantu menjaga Ibu hamil dan menyusui dari resiko anemia.
  • Tinggi kalsium, sehingga membantu pertumbuhan tulang dan gigi buah hati, serta mencegah terjadinya osteoporosis pada Ibu.
  • Zat besi, yang tentu saja tidak menyebabkan konstipasi pada ibu hamil maupun menyusui, sehingga aman dikonsumsi, dan membantu Ibu dalam menjaga energi supaya tidak mudah sakit.
  • Omega 3/DHA, yang tidak berbau dan sangat baik untuk pertumbuhan otak serta mata si buah hati, dan karena tidak berbau sehingga tidak menyebabkan mual saat dikonsumsi.
  • Vitamin dan mineral lainnya,  yang dibutuhkan oleh Ibu Menyusui.


WORLD Breastfeeding Week 2020, ASI Bernutrisi untuk Bayi Istimewa


Sudah pada ngeh kan, betapa ASI bernutrisi itu penting banget dan merupakan bukti cinta seorang ibu untuk bayi istimewanya.

ASI Bernutrisi untuk Bayi Istimewa

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), juga menyatakan bahwa ASI merupakan satu-satunya nutrisi ideal untuk bayi pada masa enam bulan pertama kehidupannya.
Setelahnya, barulah dilanjutkan dengan pemberian makanan pendamping ASI setelah usia 6 bulan hingga 2 tahun.  

Dan benar juga, ASI memiliki kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh bayi sesuai dengan usianya, sehingga  apa yang menjadi asupan Ibu, amat sangat menentukan kualitas ASI yang kita hasilkan. 

Oleh karenanya, sangatlah penting bagi ibu untuk memperhatikan asupan makanannya agar dapat memberikan ASI yang bernutrisi. 
Dan, salah satu ciri ASI yang bernutrisi, adalah memiliki warna kekuningan atau putih pucat, dan memiliki kandungan lemak yang cukup

Selain asupan makanan dan minuman yang bernutrisi,  ibu menyusui juga sebaiknya melengkapi nutrisi yang dibutuhkan, dengan suplemen bernutrisi lengkap, agar menghasilkan ASI bernutrisi untuk bayinya.

Berdasarkan hal tersbuet, Kalbe Blackmores Nutrition ikut berpartisipasi melalui produk untuk ibu hamil dan menyusui, Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold (PBFG), dengan berupaya  membantu ibu hamil dan menyusui, agar mendapatkan nutrisi yang cukup untuk mendukung kesehatan ibu dan bayi. 

Kandungan Blackmores PBFG sangat dibutuhkan, agar ibu dapat secara optimal memberikan ASI bernutrisi, khususnya di masa 1.000 hari pertama kehidupan si buah hati.

Lebih lanjut lagi,  Kalbe Blackmores Nutrition,  menyadari bahwa penting sekali adanya dukungan dari berbagai pihak untuk dapat menyukseskan pemberian ASI. 
Dan kebetulan nih, masih dalam rangka memperingati World Breastfeeding Week 2020, selain  mengedukasi seputar ASI dan menyusui melalui akun Instagram @blackmoresid, Kalbe Blackmores Nutrition juga mengajak para ibu untuk berbagi pengalaman dan tantangan di masa-masa menyusui serta dukungan lingkungan dan orang-orang terdekat dalam membantu menghadapi tantangan di masa-masa menyusui.

Sharing is caring, right?
Agar orang-orang tidak telat memahami hal penting selama hamil dan menyusui.

Dengan berbagi pengalaman dari dan dengan sesama ibu, para ibu hamil dan menyusui akan menyadari bahwa kita tidak sendiri, ada banyak teman yang merasakan hal menantang yang sama selama hamil dan menyusui, sehingga dapat lebih percaya diri menjalani masa-masa menyusui dan memberikan ASI bernutrisi bagi buah hati.


Kerjasama Kalbe Blackmores Nutrition dengan Yayasan Bumi Sehat


Dari keterlibatannya, komitmen Kalbe Blackmores Nutrition berkelanjutan demi mendukung upaya pemenuhan nutrisi ibu hamil dan menyusui.

Kalbe Blackmores Nutrition

Hal tersebut telah dibuktikan melalui kerjasama Kalbe Blackmores Nutrition dengan Yayasan Bumi Sehat, sebuah organisasi non-profit yang berfokus pada penyediaan akses layanan kesehatan berkualitas, higienis, serta pengupayaan kelahiran anak secara layak.

Kalbe Blackmores Nutrition memahami bahwa semua ibu di Indonesia berhak mendapatkan nutrisi yang cukup untuk mendukung kesehatannya dan buah hati. 

Karenanya sejak tahun 2017, Kalbe Blackmores Nutrition bermitra dengan Yayasan Bumi Sehat, secara berkelanjutan telah membantu pemenuhan gizi ibu hamil dan menyusui melalui pembagian 12.000 botol Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold, setiap tahunnya di Klinik Bumi Sehat, yang tersebar di 3 kota, yaitu: Denpasar, Aceh dan Papua.

Kerjasama Kalbe Blackmores Nutrition dengan Yayasan Bumi Sehat

Sungguh keterlibatan dari segala pihak, akan membuat para ibu hamil dan menyusui jadi lebih teredukasi dengan baik.
Sehingga, bagi saya pribadi, berharap agar tidak ada lagi ibu menyusui yang mengalami hal seperti yang saya alami saat menyusui.

Persiapkan dengan matang kehadiran buah hati kita, dan jangan lupa untuk mengkonsumsi multivitamin dan mineral untuk ibu hamil dan menyusui, Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold agar kita bisa lancar menyusui tanpa baby blues, dan menghasilkan ASI berkualitas dan ASI bernutrisi untuk Ibu dan Bayi yang istimewa.

Oh ya produk ini bisa didapatkan di E-commerce Tokopedia, Blibli, Lazada dan Shopee yang bertuliskan Official Store.

Keterangan lebih lanjut, sila kepoin website dan akun medsos Blackmores,
Instagram : @blackmoresid

Semoga bermanfaat.

Sidoarjo, 13 September 2020

Sumber : website blackmores dan pengalaman pribadi.
Gambar : dokumen pribadi 

54 comments:

  1. Saya salah satu yg gagal memberikan asi secara maksimal. Bersalah? Iya. Tapi dulu belom mengenal ada asi buster atau nutrisi seperti Blackmores ini. Sekarang kalau diberikan kesempatan hamil dan menyusui, saya pasti tidak akan lupa dengan Blackmores

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Teh, saya juga anak pertama gagal, anak kedua berhasil tapi malah jadi babyblues, memang butuh banget support macam blackmores gini ya :)

      Delete
  2. Senangnya sekarang ada Balckmores ya mba, menyusui jadi lebih lancar. Jaman aku dulu belum ketemu sama produk ini. Hihiii..
    Sehat2 selalu yaa ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya Mba, jadi lebih memudahkan masa hamil dan menyusui :)

      Delete
  3. Wah, saya tak bisa bisa bayankan kalau sampai PDD juga. Jarang orang tua yang paham tentang PDD dan kalau tidak sabar benar akan marah-marahin kita.
    ALhamdulillah sudah selesai masanya ya Mbak, Tinggal melanjutkan menyusui sampai 2 tahun.

    ReplyDelete
  4. sekarang ibu ibu hamil dan menyusui makin dipermudah dengan hadirnya blackmores ini, tambahan suplemen unntuk nutrisi ASI si baby
    jadi keinget waktu aku kecil, kayaknya imunisasi aja aku nangis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, nah iya Mba Inun.
      Sebenarnya multivitamin gini penting banget biar hamil dan menyusui tetap fit :D

      Delete
  5. Noted. Blackmores ini sy rekom unt istriku kl punya baby nanti hehe

    ReplyDelete
  6. beruntung sekarang ada Blackmores ya?
    Sedih banget kalo inget susahnya menyusui
    ASI seret, sampai takut anak saya kekurangan gizi
    hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mba, jadi kepikiran mulu, takut dehidrasi juga

      Delete
  7. Menyusui habis cesar itu emang sesuatu ya mbak Rey...hehe. saya baru ngerasain pas lahiran anak ketiga ini soalnya kemarin baru ngerasain dicesar. Anak pertama bingung puting jadi saya pumping, anak kedua alhamdulillah menyusui lancar jaya. Eh... pas anak ketiga putingnya sampai belah karena pelekatannya enggak sempurna. Udah habis cesar susah bergerak, sedang menyusui harus tetap jalan. Tapi btw, Blackmores ini emang bagus banget, saya pernah pakai juga soalnya. Dulu beli ini masih rada susah deh, harus titip sama temen yang lagi ke luar negeri, tapi sekarang alhamdulillah udah masuk ke Indonesia ya, jadi enggak ribet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, apalagi kalau udah caesar ke dua atau lebih, dokter belahnya di bekas sesar terdahulu, pas dijahit kembali lebih terasa cekit-cekit, saking ujungnya kayak nggak rata gitu hahaha.

      Betul tuh, backmores support banget bumil dan busui :D

      Delete
  8. Senang, bangga, dan bahagia rasanya jika mampu memberikan nutrisi terbaik untuk si buah hati. Terutama saat di masa keemasan tumbuh kembangnya.

    BLACKMORES ternyata peduli dengan hal ini. Multi vitamin yang kelas premium yg memberikan manfaat yg premium juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba, membantu banget buat bumil dan busui :D

      Delete
  9. Blackmores preganancy ini termasuk booster asi yg banyak direkomendasiin teman2. Ntr kapan2 mau nyoba juga ah..

    Btw, saya selalu suka baca cerita perjuangan mba rey dg anak2. Semangat terus ya Mba! Makasi udah banyak mengedukasi pembaca terkait PPD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, lagi booming nih Blackmores dengan kiprahnya mendukung bumil dan busui.

      Makasih banyak yaaa :*

      Delete
  10. I feel You Mbak..mengapa bisa baby blues ku bisa maklum. Salut ku padamu. Alhamdulillah dengan perjuangan Mbak Rey terutama saat si Adik lahir, ASI bisa lancar diberikan. Semoga sehat semua ya, Mbak Rey sekeluarga
    Aku anak sulung yang baby blues, tinggal di rantau, suami sering dinas ke luar kota, aku cuma sama Wak yang bantu -pulang hari dia, bersama bayi. Duh, rasanya sendiriiii gitu, terutama kalau dah ada masalah ASI.
    Syukur sekarang literasi ASI sudah banyak sekali, juga ada suplemen Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold agar kita bisa lancar menyusui tanpa baby blues, dan menghasilkan ASI berkualitas dan ASI bernutrisi untuk Ibu dan Bayi yang istimewa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih Mba Dian :*

      Nah iya Mba, sebenarnya meski kadang orang-orang tua itu selalu nyebelin mulutnya kalau nemani kita, tapi kehadiran mereka sangat membantu ya.

      Jadi kita ada yang bantuin jaga anak, biar kita bisa tidur

      Delete
  11. Ingin kusampaikan kepada para ibu2 yg menyusui bayinya dgn keras kepala, "Heyhooo busui cantiik, selamat meng-ASI-hi yaaa
    semoga ananda jadi generasi yg sholih, baik hati, cerdas budi pekerti.
    Aamiin aamiin ya robbal alamiin."

    ReplyDelete
  12. Baby blues dna post partum depression itu memang nyata adanya ya Mbak..saya juga sempet mbak pasca melahirkan anak kedua...untung keluarga sigap dan support penuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling senang memang kalau keluarga support ya :)

      Delete
  13. Dua tahun terakhir ini Blackmores hits di mana-mana ya mba hehehehe. Kalau dulu saya harus PO untuk beli Blackmores sebagai hadiah teman-teman yang hamil tapi untungnya sekarang sudah bisa didapat dengan mudah di Indonesia πŸ˜†

    Jadi ingat waktu itu masih susah banget cari jastipan yang trusted untuk beli Blackmores di Aussie, tapi senang sekarang nggak perlu ribet lagi, semisal mau kasih hadiah ke teman tinggal cari di e-commerce hihihihi πŸ˜‚

    Eniho, tulisan mba Rey kali ini detaiiiiil syekali. Padahal biasanya sudah detail, tapi yang sekarang double up lebih detail dan panjang 😍 thank you for the detail infos, mba πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya saaayy, lagi booming, soalnya sekali masuk ke Indonesia, dia benar-benar aktif terjun langsung untuk membantu para bumil dan busui di Indonesia.

      Memang favorit ya, makanya banyak yang rekomended, banyak yang minum juga.

      Tengkiuuu pujiannya say, padahal tulisannya curcoll muluuu hahahaha

      Delete
  14. Setiap meyusui, selalu punya cerita sendiri. Semoga kita selalu dimudahkan ya Mbak Rey, aku juga konsumsi vitamin ini Insya Allah nutrisinya sudah lebih dari cukup...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, betul banget, support dengan vitamin juga amat membantu :)

      Delete
  15. Selain pikiran positif dapat memperlancar ASI, sebaliknya nutrisi yang cukup pun diperlukan untuk menjaga kualitas ASI dan bikin ibu merasa lebih tenang sehingga terhindar dari baby blues, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener Mba, kualitas ASI juga bersumber dari ibu yang bahagia :)

      Delete
  16. Baby blues dan post partum depression. Entah kenapa saya kok jadi takut kena baby blues juga. Padahal nikah aja belom ini, tapi saya kepikiran sampai sana soalnya saya itu sensi dan gampang marah kalau lagi sebel. Semoga aja enggak sih mbk. Baca postingan ini bikin saya jadi penasaran dan pengen cari tahu soal masalah-masalah ibu hamil dan menyusui😁
    Semoga sehat terus untuk mbk rey yang udah berjuang melewati baby bluesnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuhhh, jangan dong, insha Allah kisah-kisah teman blogger, bisa jadi pelajaran, setidaknya sebelum menikah dan punya anak, bisa dibahas dan diperbincangkan dengan pasangan :)

      Tengkiu Triaa :D

      Delete
  17. Suplemen yg membantu ibu ibu agar sukses menyusui ya mbak
    Banyak yg minum suplemen ini, termasuk aku

    ReplyDelete
  18. Duhaaai Kak Rey ... Beragam ya perasaan dan keadaan setiap ibu saat mencoba menyusui bayinya. Ada yang lancar penuh kebahagiaan, ada yang harus melewati berbagai rintangan dan drama. Support system, ini beneran deh penting banget diberikan sejak masa kehamilan. Eh tapi, saya punya pengalaman, ada seorang teman yang support system dari keluarga kuat sekali, tapi tetap aja ASI nggak keluar.

    Metode yang udah dicoba macam-macam sampai dia nangis-nangis karena katanya sakit banget. Akhirnya menyerah dan kasih sufor. Coba yaaa, dulu sudah kenal Blackmores. Pasti dia punya kesempatan memberikan ASI dengan lebih lancar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, butuh banget support dari sekitarnya khususnya orang-orang terdekat, apalagi disupport dengan blackmores :)

      Delete
  19. Saya termasuk pengguna setia Blackmores sejak awal menyusui. Banyak manfaatnya yaaa..

    ReplyDelete
  20. Blackmores slalu jd vitamin andalanku, trutama di masa pandemi. Multivitamin utk para krucils juga untuk aku dan suami pun dari Blackmores. Tp pas hamil dulu aku ga pake vitamin menyusui di atas, lah aku kena babyblues jugaaa :p. Boro2 nyusuin, nyentuh si bayi aja ga mau. Sampe akhirnya asi berenti sendiri dan mereka mau ga mau lanjut sufor.

    Tapi Krn adekku bntr LG lahiran, rasanya ini cocok utk kado dia ntr , mungkin aja kali ini dia mau ksh asi ekslusif :D. Anak pertama juga stop tengah jalan soalnya. Nthlaah, rasa2nya aku dan adek2ku agak bermasalah semua mau ngasih asi ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi memang penuh tantangan banget kok Mba, luar biasa perjuangannya, beruntunglah orang-orang yang dapat support penuh, apalagi kalau disupport ama blackmores nih :)

      Delete
  21. bener mbak drama menyusui tiap anak aja berbeda, apalagi tiap orang. mbak rey hebat bia melalui itu semua. alhamdulillah skrg banyak multivitamin bs menunjuang nutrisi kita sbg ibu menyusui mbak, slah satunya blackmores ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Mba, betul sekali, blackmores ini amat sangat membantu ibu hamil dan menyusui :)

      Delete
  22. Cerita Mbak Rey membuatku terharu. Terutama pas cerita bagian mengalami baby blues. Saya merinding dan berkaca-kaca. Peluk saya untuk semua ibu-ibu yang berjuang dalam menyusui. Mbak Rey luar biasa bisa melewati semua itu. Syukurlah ya, ada nutrisi dan suplemen yang aman untuk ibu-ibu yang menyusui.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Mba, semoga para busui di luar sana juga bisa semangat melewati perjuangan ibu menyusui, aamiin :)

      Delete
  23. Membaca tulisan mbak Rey ini, duh pokoknya kudu dibaca sampai tuntas, pasti ada saja yang disajikan dengan hikmah supaya kita harus banyak bersyukur, huhuhu. Keep writing and inspiring mbak Rey.

    ReplyDelete
  24. Luar biasa banget perjuangan seorang ibu yang baru melahirkan itu ya mbak. Makanya orang-orang terdekat harus banget support para ibu yang baru melahirkan karena perjuangannya seluar biasa itu bukan karena manja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba, sayangnya memang kudu lebih sering diedukasi lagi, agar orang-orang mengerti perjuangannya :)

      Delete
  25. Masya Allah yaa baca cerita MBAK rey pasca melahirkan kok aku yang mewek ya mba... Gak kebayang kalo aku yang ada di posisi itu... Huhuhu... Memang benar adanya bahwa support system setelah melahirkan dan saat menyusui itu perlu dan penting banget... YA allah alhamdulillah masa sulit itu sudah terlewati ya mba Rey, sekarang kakak dan adik sudah semakin besar. Semoga makin sehat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih Mba :)

      Betul sekali Mba, support sistem itu penting banget :)

      Delete
  26. Alhamdulillah ada Blackmores ya Mbak.. Coba dari awal sudah ada ya.. He he..
    Saya pernah mengalami seperti Mbak, waktu anak pertamas. Jauh dari orang tua dan usia masih 21.
    Alhamdulillah semua terlewati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masha Allah, Alhamdulillah udah terlewati ya Mba :)

      Delete
  27. Aku mengalami depresi malah setelah anak usia 2 tahun, lepas menyusui mbak. Tiba-tiba merasa tak berguna lagi dan pertumbuhan anak lambat jadi merasa gagal sebagai ibu. Syukurlah bisa terlewati dengan baik... menyusui itu proses romantis-romantisnya sama anak menurutku πŸ’• syukurlah ada blackmores ini ya

    ReplyDelete
  28. Aku sekarang lg nyusui. Kedua putingku lecet pokoknya sakit banget melebihi mules mau lahiran. Mirip2 sakit lagi dijahit vagina..aku hanya bisa melampiaskan rasa sakitku dengan menggigit kain selimut si bayi buat melampiaskan rasa saakit sama gak berhenti solawat. Ya allooh sakit banget. Padahal PD ku udah penuh banget ASI Nya ampe sakit.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)