Wednesday, July 10, 2019

Biaya Les Kumon Terbaru, Berbanding Manfaat Kumon Bagi Anak Dan Orang Tua


Biaya Les Kumon Naik!


biaya les kumon


Assalamu'alaikum :)

Sharing by Rey - #RabuParenting - Biaya les kumon terbaru sungguh membuat saya lumayan nyesek, meskipun sebenarnya kalau dipikir-pikir masih wajar, karena selama 3 tahun si kakak ikut kumon, sama sekali belum pernah ada kenaikan biaya les kumon.

Lah terus, kalau masih wajar, mengapa nyesek Rey?
Soalnya bertepatan dengan naiknya SPP kakak di sekolah juga, hiks.
Semoga biaya antar jemputnya nggak naik juga aamiin.

Kemarin pagi, setelah saya mandi, si kakak menghampiri saya sambil membawa sebuah amplop,
"mi, ada surat dari kumon, untuk orang tua siswa" katanya.
Saya menerima dengan datar, dalam hati saya berpikir, mungkin undangan terima laporan siswa lagi, duh males banget deh. (mamak pemalas!).

Ternyata, pas saya buka..
Tadaaaa....


Mata mamak-mamak materialistis saya, langsung tertuju pada angka-angka yang diketik sambil di-bold .

Uwowwww...
Biaya les kumon atau biaya uang kursus kumon atau SPP bulanan kumon naik sodarah!

Langsung deh pikiran ini menari-nari, pada si papi yang mulai terasa kewalahan akan biaya pendidikan si kakak, hiks.
Lalu mulai berpikir, haruskah si kakak keluar saja dari les kumon?

Iya, saya lebay banget, mikirnya selalu kejauhan!

Padahal, sebenarnya kalaupun tahun ini biaya les kumon naik, saya rasa sangat wajar.
Karena selama 3 tahunan lebih si kakak ikut kumon, sama sekali belum pernah ada kenaikan biaya les kumon.

Atau mungkin memang biaya les kumon yang ada sudah dipatok tinggi ya?
Makanya nggak naik-naik selama beberapa tahun.


Biaya Les Kumon 2019


Memang biaya les kumon sekarang, naik berapa rupiah sih Rey?

Banyak sih, naiknya 30 ribu rupiah, lololololol.
Ngakak nggak sih?

Kalau saya sih ngakak sedih (apa pula ya ngakak sedih itu?), soalnya yang cari duit si papi aja.
Kalau saya mah kebagian cari duit buat beli kebutuhan pribadi dan nyenangin anak-anak saja.


30 ribu rupiah itu...
Bisa buat beli pisang kepok 2 sisir (kalau lagi murah dan si ibu penjual lagi takut dosa boongin saya mulu, wkwkwkwkw. Soalnya si ibu sering banget ngasih saya harga di atas pasaran, mentang-mentang saya nggak bisa bahasa Jawa, hiks).

2 sisir pisang kepok itu means, saya bisa gorengin buat 6-7 kali snack time buat anak-anak.
Dan bisa bikin snack bolu pisang yang bisa di makan 2 hari buat anak-anak.

Lumayan kan??
Eh, buyar! buyar!
Mengapa malah bahas pisang sih? kebiasaan nih, gagal fokus, lol.

Intinya, biaya les kumon terbaru 2019 adalah naik 30 ribu rupiah menjadi..

Awalnya : 370 ribu rupiah per bulan
Sekarang jadi : 400 ribu rupiah per bulan

Apa mahal?
Maybe sih, menurut banyak orang mahal, tapi masalahnya saya belum pernah ikutin si kakak di les lainnya, jadi saya nggak bisa bandingin itu mahal atau murah?

Oh iya, biaya les kumon tersebut hanya berlaku untuk anak prasekolah hingga SD ya, dengan satu mata pelajaran, yaitu matematika atau bahasa Inggris.

Kalau mau ikutin keduanya?
Ya bayar 800 ribu rupiah per bulan, muahahahaha.

Untuk anak SMP - SMA, biaya les kumon atau SPP bulanan les kumon nya berbeda, yaitu naik dari awalnya 420 ribu rupiah per bulan, sekarang naik menjadi 450 ribu rupiah per bulan.

Berbahagialah para ibu yang rajin dan pandai mengajarin anaknya.
Saya mah mungkin bisa mengajarin anak, tapi waktu dan kesabarannya masih sangat perlu di-upgradelol.

Biaya Les Kumon Terbaru mulai Agustus 2019


Kategori SPP Bulanan Lama SPP Bulanan Sekarang
Prasekolah - SD Rp. 370,000.- Rp. 400,000.-
SMP - SMA Rp. 420,000.- Rp. 450,000.-



Latar Belakang Kenaikan Biaya Les Kumon


Mengapa biaya les kumon naik?
Ya karena lama nggak naik lah! Nanya lagi! lolololol.


Nggak ding, menurut penjelasan pihak Kumon melalui surat pemberitahuan untuk para orang tua siswa adalah..
"Sejak kenaikan uang kursus atau biaya les kumon bulan Agustus 2016 (uwwwooowwwww, ternyata pas si kakak pertama kali masuk kumon tuh, baru saja ada kenaikan biaya les kumon dong) , harga barang terus meningkat.
Bersamaan dengan itu, terjadi lonjakan pada biaya upah, biaya sewa, biaya produksi bahan pelajaran, biaya pengiriman dan sebagainya, yang memberikan pengaruh besar pada kelas-kelas kumon"

Kurang lebih seperti itu penjelasannya.

Meskipun demikian, pihak kumon melalui surat pemberitahuannya berjanji, bahwa akan terus berusaha dengan bersungguh-sungguh untuk mewujudkan peningkatan kemampuan akademik pada setiap siswanya.

biaya les kumon bahasa inggris
Si kakak mengerjakan PR kumon bahasa Inggris

Terus, si kakak gimana? tetap lanjut atau enggak?
Kok ya pas banget, Senin kemarin saya jemput si kakak, wajahnya murung.

Pas saya tanya, katanya dia sebal ikut kumon, makin lama makin sulit.
Saya hanya menghiburnya, ini sebenarnya bukan sekali dua kali dia mengeluh.

Sejak si kakak mengganti mata pelajaran les kumonnya, dari les kumon bahasa Inggris menjadi les kumon matematika, sudah berkali-kali dia kesal karena sulit.

Tapi...
Saya selalu berhasil meyakinkannya, tentunya dengan dibantu oleh guru pembimbingnya di kumon.
Karena sesungguhnya menurut saya, si kakak masih sangat butuh les kumon matematika.

Karena sangat membantu dia mengerti pelajaran matematika anak SD sekarang yang uwow banget itu.


Manfaat Kumon Bagi Anak Dan Orang Tua


Kalau mau jujur, manfaat kumon bagi saya tuh terasa banget.
Salah satunya adalah, membantu tugas saya mengajari si kakak pelajaran natematika, yang terus terang memang, saya pun kurang suka ama pelajaran matematika, lol.


Eh eh eh...hold your mind please!
Nggak usah dulu berkomentar dulu,
"Nah, kamu sendiri nggak suka ama matematika, kok anak dipaksain sih?"
Etdaahhh, emangnya ada gitu SD yang nggak ada matematikanya?

Kalau mau ikutin keinginan saya mah, kagak usah bermatematika segala, sayapun benci ama matematika.

That ways i love KALKULATOR sooo much! lololololol

Iya, les kumon matematika amat membantu saya, setidaknya saya nggak perlu membentak si kakak karena nggak sabaran ngajarin dia.

Buat si kakak pun demikian, masih teringat tahun lalu saat dia naik kelas 2 SD, ampun deh matematikanya turun drastis!
Tiap ujian, remidi.... mulu.

Terus, pas ambil raport, udah deh mamaknya ini kena teguran ustadzahnya.
Pan saya malu atuh ditegur mulu, hiks.

Jadi, apakah si kakak akan tetap lanjut les kumon matematika atau udahan?
Belum tahu sih, terus terang, sammpai saya posting tulisan ini, saya belum mengabari ke tukang bayar kumonnya alias si papi.


Insha Allah, besok weekend saya sampaikan ke pak suami, itupun kalau blio belum baca tulisan ini, lololololol.

Sudah ah, semoga tulisan gaje ini bermanfaat :)


Sidoarjo, 10 Juli 2019

Wassalam

Reyne Raea

25 comments:

  1. Mu mu mu mumed aku mb rey ahahaaaa
    Klo uda usia2 sekulah ortu kudu banting tilang beneran ini mah yak guna pmenuhan kebutuhan pendidikan anak
    Tp bermanfaat sih selama hasilnya terbukti nyata di nilai atau metofe berpikir anak yg makin berkembang
    Ku sendiri dulu masa sma les matematik bayarnya ke gurunya lanngsung,soale dia ngeles jg fi rumahe,bayarnya berapa,benefan 30 ribu thok hoho, ga kebayang biaya les jmn anakku besok adudududu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh 30reboooo.... semacam kenaikan biaya kumon wakakaka.
      Saya dulu malah nggak pernah les-les segala.

      Belajar sendiri, bikin soal sendiri, jawab sendiri.
      Kalau ulangan, baca buku sendiri, baca pertanyaannya, jawabannya ditutup, nanti liat sendiri bener atau enggak hahaha.

      Delete
  2. Untung saya penggemar matematika. Biar belakangan lebih sering pake kalkulator 😁😁

    Setidaknya saya bisa menghemat uang buat les.

    Dulu waktu si kribo SD sampe SMP sih, kalo soal matematika dia ga jelas di sekolah ujungnya ke bapaknya dan biasanya berakhir dengan dia bilang "Ooo gitu ya pak"

    Ada untungnya suka matematika dan pernah ngajar di bimbel dulu, jadi bisa ngajarin anak sendiri dengan cara yang ga ruwet..

    Pastinya hemat uang les.. 🤣🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh mantan pengajar, jadinya udah biasa ngajar ya pak.
      Suami saya juga pandai matematika, beliau mah selalu jadi kalkulator berjalan saya hahaha.

      Secaraaaa, saya kalau mau beli popok misalnya.
      harga popok 60ribu, mau tahu berapa per bijinya, padahal isinya 30 biji.

      Saya masih buka kalkulator di hape juga dong.
      Bahkan anak saya aja bisa ngitungnya hahaha.

      Saya sungguh nggak percaya, bagaimana bisa dulu saya lulus kalkulus hahahaha

      Delete
  3. Kok, kalau saya baca kata " KUMON " Saja jadi ingat kata " KUMAN " Yah, kayak kembaran gitu, hahahah.....

    Les itu penting kalau menurut saya, karena akan membantu seseorang bisa lebih mengerti dan memahami.

    saya dahulu ngak ikut les karena faktor biaya dan waktu, tapi saya bergaul dengan teman teman yang ikut les, sehingga saya bisa jiplak pengetahuan mereka tanpa harus ikut les.

    Dan Hasillllnya......!!!

    yah, masih pinteran mereka yg ikutan LES, hahahah....!

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. @Kang Nata : wkwkwkwk lama-lama jadi TUMAN hahaha
      sama kok kang, saya juga nggak pernah sama sekali ngerasain yang namanya les-lesan itu, bahkan belajar bersamapun kayaknya setelah kuliah deh hahahah

      @Tity : Kumon beda ama primagama Ty, kalau Primagama lebih ke semua mata pelajaran, di kumon cuman matematika dan bahasa Inggris :)

      Delete
    3. Yap?? sebelum di jelaskan oleh tante reyku yang cantik saya juga sudah paham kok kalau kumon itu cuman MTK sama bahasa inggris doang??? Begono??

      Delete
  4. Wahhh serring banget ak liat logonya itu, udah lama banget sih keknya... Tapi gak tauu apa itu wuehehe

    ReplyDelete
  5. tukang bayar kumon kirain siapa, ealah ternyata si papihnya.. haha..

    ngomongin kumon jadi teringat, aku pernah tes kerja di kumon tapi gak keterima. haha.. kenaikannya nanggung banget ya 30 ribu, gak 50ribu sekalian? #eh #kabuur.. haha..

    ada benernya juga itu kenaikannya untuk upah guru dll. karena temen ku yang ngajar di kumon itu, gaji nya kecil syekali.. huhu..

    tetep semangat belajar matematika nya kakak darrel. Apa mau kakak, eh, tante aja sini yang ngajarin.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw...

      50 ribu? waahhh saya bisa dapat 3 sisir pisang kepok tuh, atau 2 sisir pisang raja, kalau si ibu lagi baik hahaha.

      wah iya kah gajinya kecil? padahal lumayan ya meriksa lembar peekrjaan siswa :D

      Delete
  6. Komun ngetop sekali dimana-mana ada, tapi memang terkenal mahal biaya lesnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iyaaa... mahal tapi juga laris ya hahaha

      Delete
  7. walaupun mahal tapi bagus kan mbak untuk anak-anak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung anaknya sih mba, eh ama ortunya juga sih, karena tetep butuh suppor banget dari ortu :)

      Delete
  8. Udah lama pengen anak2ku les ini tapi gak ada di 2 kota terakhir yang kami tinggali.

    Pengen anak saya mahir matematika seperti papahnya (uhuuk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa, kalau gitu papahnya aja yang ngajarin :D

      Delete
  9. Kak Rey... keren sih reviewnya... Les itu sebagai suplemen tambahan anak-anak di luar sekolah... Meski harga nggak bisa dibilang murah, tapi setidaknya anak-anak jadi lebih mengerti tentang materinya. Soalnya kalau di sekolah pasti kurang fokus dan materi harus terus berjalan meski si adik belum paham benar.

    Semangat kembali ke sekolah! Yeey...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, tiba-tiba ajaaa udah ujian lagi, meski anak masih meraba-raba hahaha

      Delete
  10. Wah bikin garuk-garuk kepala nih. Bianya elit juga ya ,wah tidak terjangkau olehku nih.
    Kalau matematika, justru pelajaran yang paling saya sukai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keceh tuh, anaknya nanti diajarin sendiri aja :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)