Featured post

Wisata Belitung Timur Yang Tidak Boleh Terlewatkan Untuk Dikunjungi

Wisata Belitung Timur Source : PegiPegi, edit by Rey Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Wisata Belitung Timur merupakan...

Friday, December 28, 2018

Ini Alasan Mengapa Istri (Kadang Terlihat) Matre! (Materialistis), Dan Solusinya


Istri Materialistis


materialistis

Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey#FridayMarriage - Materialistis kadang dipandang negatif oleh kebanyakan orang, terutama jika wanita yang berlaku demikian, eh pria juga ding.

"Ada uang abang disayang, gak ada uang abang ditendang dicemberutin"
Ada yang familier dengan kalimat tersebut?
Saya rasa, di dunia ini 99% mungkin para suami akan mengatakan dengan lantang.
IYAAAA!!!"

Kebanyakan para istri, bakalan semanis permen di saat hari gajian, dan kembali berwajah sepet di keesokan harinya, terutama saat keesokan harinya sang istri sadar, uang pemberian dari gaji suami, nyaris habis setelah dibayarin ini itu.

Bayar cicilan A, bayar cicilan B, bayar listrik, air, gas, asuransi, iuran ini itu, SPP anak, dan segala macam pembayaran lainnya.
Yang sungguh bikin pusing kepala istri, eh juga suami ding, hehehe.

Duh, mengapa sih gak jadi istri yang selalu bersyukur?
Selalu berterimakasih dan nrimo berapapun yang suami berikan?

Bukankah suami sudah berusaha mati-matian untuk mencari nafkah buat keluarga?
Wahai para istri, bersyukur dan nrimo-lah.

Mungkin demikian doa dan keinginan para suami, yang melihat wajah istri selalu ditekuk, dan lagi-lagi karena...UANG!

Ayo para laki... bener apa betul? hihihi
Terlebih... kalau istrinya SAHM, setidaknya itu yang terjadi pada saya, lol.

Dulu, saat masih kerja, gaji suami telat dibayar saya kalem aja, paling kadang juga ngoceh sih, itu perusahaannya kok ya tega bener, sudahlah karyawan tiap hari kerja nyaris 24 jam, lah kok gaji selalu tertunda. Biasanya si papi menjelaskan kalau si bendahara lagi ini itu, bukannya saya mengerti malah kesal minta ampun.

Peliisssss yeeeee...
Kalau kerja yang profesional, kalau enggak bisa, silahkan duduk di rumah, ada banyak orang yang siap gantiin kok.

Iyaaa... saya kesal banget karena biasanya gaji tertunda karena sang bendahara lagi sibuk ini lah, itulah, pengen kujewer suruh diam di rumah
Baca : Memilih Jadi WORKING MOM? Jangan Sampai Merugikan Orang Lain
Terlebih setelah memutuskan jadi SAHM alias IRT, segala keuangan kan jadi bersumber dari si pak suami, seringnya wajah saya jadi ditekuk saat gajiannya telat hahaha.


Alasan Istri (Kadang Terlihat) Matre atau Materialistis


Para suami, bahkan para keluarga suami, tetangga, bahkan statusnya sebagai istri selalu berpikir kalau seorang istri yang selalu cemberut saat suami telat gajian, bonus gak sesuai harapan, dan sebagainya, adalah seorang istri durhaka, gak pandai bersyukur.

Padahal...
Di balik sikap yang terlihat gak pandai bersyukur itu ada... :


1. Kekhawatiran akan karir suami


Ye kan, seperti pak suami saya yang sudahlah kerjanya nyaris 24 jam, setiap hari, (Minggu juga kerja loh, kalau saya gak pasang wajah sadis), tapi saat gajian kadang (meski gak tiap bulan)  telat.

Perusahaan macam apa kayak gitu?
Niat gak sih bikin perusahaan?
Bukannya gaji karyawan itu nomer satu dibanding lainnya?

Lalu, bonus dll itu hanya di awang-awang, sedang waktu sudah habis di kerjaan itu, terus bagaimana memenuhi kebutuhan lain yang mungkin belum tercover dari gaji?


2. Takut Gila


Lah kok gila? lebay banget deh hahaha.

Jadi gini ya para suami, tangan istri itu cuman 2, kaki juga 2, waktu tetep 24 jam.
Tapi coba bayangkan pekerjaannya dan tugasnya

Menciptakan anak sholeh dan mandiri yang seharusnya sih tugas berdua antara ayah dan ibu, tapi realistisnya ayah biasanya lebih sibuk, okelah segala hal lebih banyak di handle oleh ibu


Untuk saya saja yang anaknya cuman (cuman, soalnya yang lain ada yang anaknya lebih banyak) dua.
Dari pagi, bangun siapin sarapan dan kelengkapan anak sulung berangkat sekolah, sambil gendongin si bayi yang rewel di pagi hari.

Sudah gitu yang anak SD ini, gak bisa kayak di iklan-iklan gitu, bangun langsung semangat Wudhu, sholat, lalu sarapan dan mandi.

Enggak!
Kudu ditungguin dong, mastiin wudhunya harus bener, sholatnya juga bener, bacaannya di baca, bukannya sholat sambil tidur.
(ye kan mau punya anak sholeh, loe pikir cukup di download aja udah bisa auto sholeh gitu?, lol).

Setelahnya mastiin dia sarapan dengan bener, dihabisin, dan waktunya tetap terkontrol, biar gak telat.
Padahal si anak kadang makannya sambil merem, giliran diajak ngobrol dikit dengan maksud agar si anak gak ngantuk, eh adanya dia nyerocooossss aja gak ada rem sampai lupa waktu.

Lalu dia mandi, harus dipastikan mandinya bersih, kupingnya dibersihin, giginya disikat yang bersih (biaya dokter gigi anak mihil cuy), mulutnya bersih dari sisa pasta gigi, matanya gak ada kotorannya.
Syukur-syukur kalau anak mau keramas.

Menciptakan anak mandiri tapi bener itu gak ada tombol auto-nya bookkk.

Sampai akhirnya dia pakai baju, bajunya kudu rapi kan yaaa... itu juga harus di dampingi.
Dan sampai nyaris dua tahun, kebiasaan itu belum bisa langsung berjalan dengan baik.

Sebagian ibu-ibu bahkan memilih ngalah, ada dua pilihan :

pertama, anaknya dimandiin, dibantuin pakai baju, biar cepet dan meminimaliskan ngomel berakibat muncul kerutan di wajah, skincare mahal cuy, lol.

Kedua, masa bodoh. Terserah anak mandinya gak bersih, sikat giginya gak bersih, baju gak rapi, buku pada ketinggalan. Biarin aja, toh nanti anak bakal rasain sendiri akibatnya.

Kalau akibat di sekolah di hukum karena telat aja sih gak terlalu masalah, nah kalau akibatnya giginya rusak terus kudu ke dokter gigi, ngehek dah bayarnya.
I told you! Dokter gigi anak itu mihil, karena gak bisa sekali datang langsung selesai.
Baca : Pengalaman Dan Biaya Konsultasi Ke Dokter Gigi Anak Di Surabaya
Sampai akhirnya anak berangkat sekolah, Alhamdulillahnya saya gak perlu jadi ojek anjem ke sekolahnya.
Baru deh urus yang bayi.

Yang bayipun gak cuman asal dimandiin, nyuapin makan, terus tidur.
Enggaaaakkk, pan dia bukan boneka kan, ada tumbuh kembang yang kudu diperhatikan, nutrisinya dan lain-lain.

Intinyaaaa....
Istri itu sebenarnya amat sangat butuh asisten rumah tangga.

Tapi, ART zaman now kan, you know lah, udahlah rate (jiah, rate, lol) nya fantastis, sulit pula dapetin yang pas di hati dan dompet.
Oleh karena ituuuu, istri amat sangat takut kalau duit suami kurang muahaha.

Ye kan, targetnya besar, menciptakan anak-anak sholeh dan mandiri, tapi tanpa ART, boleh lah sesekali gak perlu masak, cukup beli saja, kalau ngirit gimana coba mau beli?

Bolehlah juga nyucinya di skip, cukup masukin mesin cuci lalu biarkan dikucek si mesin, jadi waktu ngucek dll itu bisa dialihkan ke mesin cuci.

Terus, alat-alat lainnya juga, sebisa mungkin diberikan yang semi auto, misal, gak perlu ngulek, cukup pakai blender atau semacamnya.

Intinya, berikan alat bantu, biar waktunya lebih ringkas, biar istri bisa punya waktu untuk sisiran, mandi ataupun sekadar duduk makan mie instan rebus di sudut rumah saat anak tertidur.

Bayangin kalau sudah dikasih tugas mengurus anak, tapi masih disuruh ngirit, gak usah pakai mesin cuci, gak boleh beli makan, masak aja biar irit, semuanya serba manual.

Seminggu kemudian, si istri masuk RSJ kali hahaha.

Saya sendiri, gak sanggup deh, beneran..
Daripada disuruh ngirit sampai ngorot, mending saya kerja diluar deh hahaha.


Turunkan Idealisnya Dong!


Sebagian orang pasti mengatakan, itu mah salahnya sendiri, kenapa jugaaa terlalu idealis.
Hmm...
Saya sampai sekarang masih bingung, batas idealis itu seperti apa sih?

Anak gak perlu terlalu didikte?
Duh gimana yak? saat ke dokter gigi dan si dokter liat gigi si kakak kotor ditanya dong, ini sikat giginya dibantu gak?

Saya jawab enggaklah, masa iya udah gede masih dibantu sikat gigi.
Dan ternyata itu salah saudara.

Anak usia 7-6 tahunan itu masih harus dibantu sesekali buat bersihin giginya biar dia gosok gigi dengan bersih, karena gerak motorik dan kesadaran gosok gigi sampai beneran bersih itu belum sempurna.

Apalagi kalau struktur giginya gak rapi, banyak makanan nyelip, dijamin deh giginya berkarang, dan sekali ke dokter gigi bakalan nangis bayar tagihannya, lol.

Itu baru masalah gosok gigi, belum sholat.
Jangankan anak usia 7-8 tahunan ya, kita aja yang dewasa ini kadang malas sholat, kadang juga sholat lupa bacaannya, kadang bacaannya ala ngerap alias cepat banget.

Nah itu kudu didampingi, biar anak selalu ingat sholat dengan benar dan lama-lama jadi habbit.
Sama kayak gosok gigi tadi.

Belum lagi hal-hal lain, seperti mendampinginya belajar, mendengarkan curhatannya, menemaninya bermain.

I told you, ilmu parenting, kalau diterapkan plek ketiplek gitu dijamin anak hebat tapi ortunya gila, lol.

Saya aja yang tidak bisa menerapkan ilmu parenting dengan sempurna gitu, sungguh gak sanggup beneran kalau semuanya harus saya lakonin sendiri.

Terlebih bukan hanya si sulung, si bungsu yang masih dalam usia golden age ini amat sangat butuh waktu dan perhatian saya.

Thats way, saya termasuk istri yang cemberut kalau suami gak dapat bonus seperti yang diharapkan.
Atau gaji telat.
Tapi bakalan maniiisss banget kalau suami pulang, terus dengan mesranya manggil,
"mami, ini papi dapat ceperan, buat mami aja yah"
Langsung deh auto sumringah, meskipun istri tahu,  buat mami apaan? paling juga entar kepakai buat ngajak anak-anak main ke mall atau makan di luar.
Jadi pret lah buat si mami, lol.


Lalu Gimana Solusinya Dong?


Masalah uang, menjadi penyebab nomer dua pertengkaran rumah tangga.
Loh kok nomer dua sih?
Iyaaa.. menurut saya mah nomer dua, karena yang nomer satu ya masalah perasaan.
Baca : Lupakan Komunikasi, Ini Kunci Utama Pertama Dalam Rumah Tangga
 Iya, sebanyak apapun uang, kalau gak ada cinta ya semuanya serba salah, sebaliknya sekurang apapun uang, kalau ada cinta, semua masalah bisa dicari jalan keluarnya.
Karena ya itu tadi, atas nama cinta, jadi masing-masing mau bersabar.


Yang harus suami lakukan adalah :


  • Bersabar. Iyaaaa, sabar aja liat istri manyun, jangan malah diajakin berantem, terlebih dimarahin bilang istri gak nrimo, loe pikir dia mau diam-diam di rumah mengorbankan segala hal dalam hidupnya demi merawat anak-anak kalian itu belum bisa dibilang nrimo? masih kurang nrimo??? hah? (lah kok saya jadi esmosi yak, lol).
  • Lakukan hal yang menyenangkan istri, hal apa dong? tergantung, istrinya suka apa loh. Pan beda-beda. Ada yang suka dibantuin di dapur (dengan catatan harus rapi yak, jangan malah merusak barang-barang), ada yang suka dipijatin, ada yang suka dikasih waktu sendirian, jadi anak-anak ambil gih, biar gak ngerecokin emaknya mulu.
Lah tapi kan suami juga capek, dipikir kerja cari uang itu enak-enakan aja? kok malah mijat istri? bukannya kebalik tuh?
Eittssss.... tunggu dulu, i told you... Kebanyakan istri itu labil dan gampangan kok. Cukup pijatin dia 5 menit, sambil dirayu-rayu, 5 menit berikutnya, istri bakal merasa sangat bersalah karena sudah cemberutin suaminya yang dia juga tahu kalau sang suami sudah capek banget bekerja di luar, lalu setelahnya sang istri deh yang gantian mijat, terus minta maaf sudah cemberut.
Gak percaya? cobain aja! Lebih enak kan, ketimbang berantem yang makin bikin kepala pusing, dan saling nyalahin.
  • Pillow talk , setelah istri mereda cemberutnya, dan keadaan mulai kondusif baru deh mulai komunikasikan dengan santai tapi tetap serius, hal apa yang harus dilakukan, tanyakan apa yang menjadi uneg-uneg istri, kalau istri mengeluh capek, diskusikan apa yang seharusnya dilakukan, entah harus hire ART jika memungkinkan, atau kudu memikirkan buat beli barang-barang yang meringankan beban istri di rumah. Intinya BICARAKAN, jangan cuman ditinggal tidur meski istri sudah hilang cemberutnya.


Sebenarnya, masalah uang bukanlah hal yang menakutkan dalam kehidupan rumah tangga.
Setidaknya itulah yang saya rasakan.

Dalam perjalanan rumah tangga kami yang sudah hampir 10 tahun, sudah berkali-kali tergerus masalah uang, bahkan kami pernah berada di masa yang amat sangat bikin depresi karena masalah keuangan.

Namun, Alhamdulillah, ternyata masalah uang itu selalu ada solusinya.
Selama masih ada rumah tangga.

Selama kita masih berstatus suami dan istri.
Selama masih ada cinta di hati suami dan istri.

Insha Allah, paket masalah uang itu, sudah disiapkan Allah lengkap bersama solusinya.

Ada yang juga suka cemberut kalau duit suami kurang? atau lagi sedih karena di judge jadi istri yang kurang bersyukur, istri yang gak nrimo?
Share yuk :)

Semoga manfaat :)


Sidoarjo, 28 Desember 2018

Wassalam

Reyne Raea

72 comments:

  1. Hehehe, senyum dulu nih bacanya. Dulu aku sering heran, ibu2 kok pada matre ya. Sekarang udah jadi ibu2, baru deh kerasa. Apalagi anak udah banyak, matre itu kudu. Ada banyak nyawa yang kudu makan, sekolah, dan segala macam yang butuh uang. Tapinya ya, jumlahnya mah relatif ya. Yang penting sabar dan bersyukur. Uang gede kudu bisa nyisa, uang kecil kudu bisa dicukupin. Wkwkwkkw... malah curcol. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw hidup ibu-ibu, semoga bapak2 pada bisa lebih sabar melihat ibu-ibu yang mumet ngatur duit sampai cemberut mulu.
      Yang penting, suami tetep cinta, lebih sabar dan mau berkomunikasi, insha Allah bisa dicari solusinya ya:)

      Delete
  2. untunglah saya belum menikah mas, jadi belum ngerasain rasanya di matrein istri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, btw saya mbak Rey, bukan mas Rey wkwkwkw :D

      Delete
  3. Wahhh kalo suamiku mba ga mau tau dia, malah kebalik dia yg marah cemberut duluan heran yaa ini,, hahaha btw kami jg blm punya anak tapi kadang hal ini jg yg buat aq 2 bln kemaren stgh gila,, perkara perasaan duit juga hahaha skip jd curhat ahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, duit emang gak liat-liat sikon yaaakk.
      Coba deh dibicarain pillow talk gitu, mungkin suaminya tipe keras juga, jadi cara hadapinnya gak bisa dikerasin juga :)

      Delete
  4. Wkkkk
    Mampir ke sini gara2 judulny
    Wkkk
    Baca sambil ketawa sendiri
    Bener mbaa
    Pas gadis sokk idealis too good to be true
    Pas jadi emak real穫stis
    Bkn matree wkkk
    Ngeless

    ReplyDelete
  5. hahahahah..numpang ketawa ngakak dulu yach.... soalnya apa yang si tulis realistis sesuai fakta, hahahah....

    Seprtinya artikel ini mewakili curhatan para emak2 di seluruh dunia nich... :)

    Saya faham kalau Tugas IBU RT non Bekerja itu, sangat berat, apalagi jika harus Kerja juga, ampyunnn super sekali dech... Cap Jempol tangan dua2nya, heheheh....

    Karena itulah apa yg dilakukan oleh Istri jika di niatkan Ikhlas karena Allah SWT, maka akan menjadi Pahala.

    Bayangkan saja, nyuci dapat pahala, mijitin suami dapat pahala, nyiapin makan buat sumai dapat pahala, jadi apapun yg istrik kerjakan secara ikhlas akan dapat Pahala.

    Belum lagi kalau suami berbuat baik dng orang lain atau melakukan amal sholeh,istrik dapat pahala juga.

    Akan tetapi.... kalau istri buat salah, maka suamilah yang akan menanggung Dosanya.Disitulah kenapa hadir kata " Syurga istri tergantung dengan Ridho suami ".

    So.... Tugas istri memang berat, namun berpotensi dapat pahala buanyak, sedangkan / mungkin suami cuma kerjanya hanya leyeh..leyeh saja, namun ia harus menanggung Tanggung jawab DUNIA AKHIRATterhadap keluarganya.:)

    Sebagai bonus buat emak2, maka hadirlah hari " IBU " yang diperingati setahun sekali.

    Hari Bapak, tidak ada,heheheheh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih banyak mas :D
      Beneran deh, ibu-ibu itu tugasnya berat, mungkin karena jalan surganya begitu dekat ya, beda ama suami yang surganya dekat, tapi penghalangnya banyaaaakkk hahaha
      Btw ada loh hari ayah, tanggal 12 November :D

      Delete
    2. Dulu saya panggil dengan sebutan " Mas " yach... ? :) Mamas Jawa,heheh...

      Delete
    3. wakakakaka bisaaa aja kakang mamas inih :D

      Delete
  6. 五五五五五 Tapi Hari gini apa aja emang terkesan "matre" mbak.. hahaha. Belum menjadi Istri sih, tapi sepertinya akan berakhir seperti itu juga. Hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakaka, semangat mbaaa... matre itu adalah ciri istri sholeha, dia selalu matre demi anak dan suami hidup dengan baik dan bahagia :)

      Delete
  7. Setuju mom Rey, rezeki sudah Alloh SWT atur tinggal kitanya aja sebagai perempuan harus bersyukur, bersyukur, dan bersyukur.
    In shaa Alloh akan Alloh tambah nikmatnya.

    ReplyDelete
  8. Bersabar dan bersyukur, dua hal yang musti emak2 (kita semua sih sebenernya) pegang biar hidup nyaman. Yang penting doa dan ikhtiar biar tawakalnya sempurna. #tsyah...

    ReplyDelete
  9. Hahaha para suami dan calon suami harus baca ini, biar pada tahu dan belajar.

    ReplyDelete
  10. Intinya kan kalo Rasulullah menyebutkan sifat dasar istri, yakni dicipta dari tulang rusuk yang bengkok.. Mudah melupakan kebaikan suami..

    Dan inilah peluang amal sholih bagi kita agar terus memperbaiki diri. Juga peluang bagi suami agar terus jadi imam yang bisa mendidik istri ke surga..

    Masyaallah..��

    Salam kenal Mbak Rey,
    Nabila Haqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, mudah lupa kebaikan, tapi mudah ingat keburukan suami wakakaka
      Tapi sebenarnya istri itu lembut, dicuil sedikit hatinya dengan lembut, langsung lumer deh

      Salam kenal mba

      Delete
  11. bener banget nih, saya yang belum jadi Ibu pun udah terlihat matre, apalagi kalo gaji suami cuma mampir hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakak, langsung manisnya hilang berubah masam yak :D

      Delete
  12. Itulah ya, makanya banyak ibu2 yg berusaha cari penghasilan tambahan buat keluarga. Salah satunya dg cara ngeblog ini ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangeeetttt hahaha.
      Biar gak senewweeeennn aja ama suami wakakak

      Delete
  13. Aku nih mbak rey sering banget dibilang matre hahaha. Karena aku perhitungan banget urusan apapun kalau yang judulnya pakai uang aku Dulu hahaha. Bukan nggak mau sama2 sih, tapi ikrarnya kan pinjem hahah ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakak, mari kita berpelukaaannnnn :D
      Pokoknya ini uangkuhhh, yang itu uang kitaaahhh hahahaha

      Delete
  14. Terlihat matre karena memang peran perempuan sebagai manager alias pengatur, terlihat matre karena memang sepertinya udah fitrahnya perempuan itu deket sama materi. Buktinya belanja aja bisa jadi me-time sederhana walau cuma belanja kebutuhan pokok keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, setujuuu bangeeett, padahal yang dibeli popok dll, tapi hati rasanya bahagia yak wkwkwk

      Delete
  15. Dulu pernah ibukku cerita ada temannya dikasih suaminya 50pribh tiap bulan dan gak pernah ngeluh, semua dia urus sendiri dan masih bisa sedekah. Katanya sih intinya nrimo insyallah rejeki cukup.
    Lalu aku nyaut "helaw buuu itu taun brp yaaa. Ya dulu beli beras aja masih 100 rupiah juga dapet wkwkwk"

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, 50 ribu? *lalu saya nangis dan lap air mata pakai duit 50rebo :D

      Delete
  16. Kqlau saya sih istri matre gak masalah hehe,,,yg penting kopi selalu ada dan jatah nalam jumat aman #upss hhhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, gak setor, kopi dan malam Jumat jadi kelabu ya :D

      Delete
  17. Selama masih ada cinta, kayaknya uang bukan segalanya ya. Pillow talk itu kayaknya wajib banget ya kalau sudah berumah tangga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangettt say, dicatat, biar ga kaget kalau udah nikah hahaha

      Delete
  18. Buat saya mengurus keuangan, lebih ruwet daripada mengurus rumah tangga hahaha. Waktu suami masih setor gaji ke saya, bawaannya manyun melulu karena harus mengatur pos-pos keuangan. Akhirnya, saya kembalikan lagi deh ke suami. Paling diskusiin aja secara rutin supaya suami tau kebutuhan bulanan apa. Jadi sampai sekarang yang mengurus keuangan ya suami. Saya memang istri ajaib kayaknya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaaa, kuingin meluk mba hahaha :D
      Saya juga mbaaa, manyun banget liat pos-pos ART huhuhu
      Makanya saya tulis di sini, dan senang banget baca komen teman-teman yang berbagi cerita :)

      Delete
  19. Curahan isi hati emak-emak banget ya mbak. Dulu aku working mom, gengsi banget pokoknya kalau suami nawarin ngasih uang lebih atau bayarin belanjaan. Kecuali uang bulanan saya dan kebutuhan rumah.

    Tapi semenjak sekarang gak kerja lagi, tapi sebelum resign dulu ku menyiapkan sesuatu yang bisa ku kerjakan dan menghasilkan uang. Jadi kalau pas ingin jajan tidak membebani suami, walau suka ditanya ada yang lagi dimau gak? Tetep gengsiiiii :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaaaa,,, pengennnn tau rahasianya mbaaa....
      Ih keren bangettt.
      Saya mah dari jadi working mom suka palakin suami, soalnya dia gak pinter atur duit, lah kok saya juga puyeng aturnya hahaha

      Saya mah gak gengsi, tapi kasian huhuhu
      Makanya tetep cari duit apapun caranya, biar beli2 pakai uang sendiri, dan bisa bantu2 pas suami bokek

      Delete
  20. Nah! Ini nih. Sama persis! Kalau transferan telat atau bonus ternyata masuknya telat, aku suka cemberut. Haha. Yaa gimanaa... kebutuhan banyak bu. Apalagi buat anak, duh, suka gak sadar deh ngabisinnya.. haha

    ReplyDelete
  21. Hahahah...ketawa dulu ah akuuu
    Matre haruslah..wong sama suami dewe, asal jangan sama laki orang aja #eh

    Semua benar adanya dan harusnya tjurhatan ini diliatin ke parasuami biar ngert hihihi

    Wah, ada bahasan bonus, kok jadi pengin nanya ke suamiku..dia belum cerita bonus akhir tahun soalnya...bahaya kalau enggak cerita hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAKAKAKAKA... MBAAAKKKK.. ngakak saya.
      Iya ya, bonus akhir tahuuunnnn...
      Ayo cepat ditagih mbak, entar dibelikan laptop buat ngegame hahaha

      Delete
  22. selain terlihat matre istri juga terkenal sangat pelit untuk beberapa hal yah gak mbak rey ??? hehehe

    aq setuju tuh sama 3 solusinya, terutama yang nomor 2, istri mah gampang cemberut tapi gampang luluh juga,,

    thanks for sharing mbak rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, bangeeett.
      Pokoknya duit yang udah masuk ke istri, jangan harap bisa keluar lagi dengan mudah :D

      Delete
  23. Aku pegang token & password ibanking suami, jadi tiap akhir bulan aku transfer sndiri dari rekening dia ke rekeningku sesuai jumlah uang yg udah disepakati. Nah masalahnya kadang dia blum gajian tapi uang udah aku transfer, trus dia bingung kok duit di rekeningnya ngilang, huakakaaak.. ya maapkan yaa suamik, beli beras kan ga bisa dipending, masa mau ganti singkong :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakaka, kalau saya dulu gaji suami masuk langsung ke rekening saya.
      Suami hanya kebagian uang lainnya plus ceperan, itupun masih juga saya palakin wakakaka

      Ya gimana yaaa..
      Saya kan pengen duit tabungan pendidikan anak jadi membanyak, dana darudat juga aman.
      Ya ampuunn, matrenya istri emang kek gitu yak :D

      Delete
  24. Waaah.. Harusnya sih nggak matre ya namanya. Tapi belum ada istilah yang pas buat sebutannya, jadinya matre saja. Huehehe

    Tentang ilmu parenting yang bikin gila, iya juga sih sebenarnya. Apalagi ditambah urusan RT yang selalu terasa bejibun. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakaakakak, iya yaaa.. harusnya dibuatin istilah baru nih :D
      Kaaann, teori parenting hhhhh

      Delete
  25. iya eee inibaku baru tau nyg drama art mya ternyata emang yaaa.. iya aku mah udah biasa daribdulu dikatain matre wkkwkw.. smpe aku tulis di blog juga mbak wkwkk.. uda ngerti klo cari duit itu susah ya emang harus diperhatikan segala sesuatunya. semangat ya mbakkk.. ojo pegel matrenya hehhehe

    ReplyDelete
  26. Menyimaaaak. Katanya sih istri ga matre tapi suami yang tidak bisa memenuhi kebutuhan. Tapi di lain sisi, emang kalau awal menikah harus agak "prihatin" dari pengalamanku. Harus sama-sama saling mengerti. Harus mulai nabung juga demi kebaikan bersama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bangeett, rasanya jarang ada pasangan yang abis nikah malah foya2 ya :D

      Delete
  27. ya allah ngakak dengan kata auto sholeh nya. hahahaha. ya allah bener banget mom rey, emang anak baik pinter soleh bisa langsung jadi begitu aja ya. ada peran ibu yang besar sekai tanggung jawabnya. jangan dikirimnya hei para pak suami istri maen hape aja, anak udah langsung bener. makanya manjain istri itu nomor satu ya mom, karena istri bahagia insya allah anak bahagia, dan rumahpun ceria.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awwwww.. awww...awww... mari kita berpelukan dulu, karena mom Atha selalu bisa memahami saya :D

      Delete
  28. Kalau saya sendiri di keluarga hanya menuntut dana untuk pendidikan anak. Kalau untuk urusan saya pribadi, terkadang inisiatif pake dana sendiri. Mungkin karena saya sendiri paham bagaimana arus masuk dana ke suami jadi bingung kalau memaksakan untuk matre hehe. Pastinya dana buat si kecil haeus selalu ada, itu yang saya tekankan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, kalau dalam masyarakat zaman now, bahkan untuk dana pendidikan juga istri dibilang matre mbak wkwkwk

      Delete
  29. Saya alhamdulillah masih jomblo, terima kasih tulisannya semoga bisa jadi pengalaman buat saya menikah di tahun 2019 ini. aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh semoga lancar yaaa nikahannya.
      Semangaatt, menikah itu ibadah, namun mempersiapkan mental lahir batin juga perlu :)

      Delete
  30. Saya juga salah nerapin knsep parenting paad Palung, soal sikat gigi, amndi, adn shalat. Malah dibiarkan seniri akrean pikir harus bisa setelah sebelumnya diajarkan. Seakarng amalh ngasal acarnya. Saya kurang disiplinkan aank akrena diri sendiri tak disiplin. Sibuk urus rumah atngga sambil kerja nulis. Lain kali harus banrengan dulu agar jadi kebiasaan baik bagi Palung.
    Saya dan suami nikah sudah 10 tahun beberapa hari. Masalah aung tetap ada. Pernah alami masa paling berat yang berulang dan kerap. Sekarang harus optimis karean hidup kami bisa lebih baik adripada dulu meski kendisi finansial kami pas-pasan. Tak bisa ngapa-ngapain, gaji suami cuma untuk makan dan kebutuhan sehari-hari. Tak pernah peleserian ke tempat yang terasa wah bagi kami.
    Alhamdulillah, syukuri saja,. selama kami masih sehat tetap bisa ikhtiar.
    Mbak Rey gak sendiri dengan seabrek masalah dalam rumah tangga, kok. Saya juga harus berupaya keras agar bisa tetap tersenyum akla suami tak punya uang. Sabar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awww... makasih sharingnya mbaaaa, berarti banyak buat saya, peluk... :)

      Delete
  31. mbaa, aku yg kerja kantorn aja, juga cemberut pas tau gaji suami kenapa ttp ga bisa cover semua wkwkwkwkwk... Karena biar gmn, gajiku bisa dibilang hanya utk traveling dan skin careku. jd memang gaji suami lah yg dipakai utk keperluan rumah tangga, utk investasi, sekolah anak dll :D. soo, cemberutlah kalo itu tdk cukup, karenaaaaa udb pasti gajiku yg dipakai utk nombokin huahahahahah. krn itu sih, aku juga msh sering cari tambahan uang dr beberapa bisnis kecil2an. sampe temenku ada yg prnh bilang gini, 'loe tuh matre ya fan. tapi gw suka cara loe, krn biar matre, loe usaha sendiri utk dapetin uangnya' hahahahah.. ya abiiis, mau ngandelin sapa lagi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, kaaann....
      Bener banget deh mba, bahkan dalam agama kan udah dijelasin ya, uang istri ya hak istri, uang suami hak keluarga hehehe

      Bener mbaaaa, wanita matre tapi mandiri itu kereeenn :D

      Delete
  32. Dulu bukan cewe matre.. tapi setelah jadi emak-emak ngerasain matre juga akhirnya.. hahaha.
    Bagaimanapun mamak di rumah paling tau segalanya kebutuhan keluarga dan paling tau itung-itungannya.. jadi sudah pasti mamaklah yang paling matre supaya everyone is happy.

    ReplyDelete
  33. Setelah baca artikel yg seru ini, saya sependapatlah kalau dlm keluarga nggak melulu mengandalkan cinta aja krn uang harus diakui memang penting, krn kebutuhan hidup selalu meningkat dan tugas istri mengurus rumah tangga dan anak2 juga nggak ringan.

    ReplyDelete
  34. lengkap sekali bu . semoga Allah merahmati rumah tangga yang ikhlas dibentuk untuk menciptakan generasi-generasi islami dAN kedua pasangan bisa saling mengerti fungsi dan kedudukan mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya Manggut-manggut dulu setelah baca kisah demi kisah yang tertulis di atas,

      Memang begitulah Neng dalam kehidupan berumah tangga, senang sedih gembira itu pasti ada,

      tinggal bagaimana kita menyetir agar bahtera kapal ini bisa terus berlayar hingga ke tepi pantai.

      soal ibu-ibu matre di hadapan suami itu wajar dan inilah bumbu bumbu cinta yang memang sesekali diperlukan, agar suasana dalam rumah lebih berwarna.

      Delete
    2. hehe benar banget, riak2 rumah tangga penuh tantangan :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)