Rabu, Desember 12, 2018

Saya Menyesal!


#BPN_D23 - Hal Yang Saya Sesali Saat Ini


Assalamu'alaikum :)

Kata orang bijak, hiduplah dengan semangat, jangan pernah menyesali apa yang telah terjadi.
Orang bijaknya siapa? gak tahu sih, karena itu karangan saya semata hahaha.

Tapi bener kan, menyesali sesuatu yang telah terjadi tak ada gunanya, selain membuat kita semakin lelah dan terpukul.
Meskipun juga kalau dipikir-pikir, menyesali sesuatu juga ada nilai positifnya, misalnya dengan menyesalinya, kita akan semakin berhati-hati dalam melangkah dalam kehidupan ini, minimal gak bakal mengulang kesalahan yang sama.

Jadi sebenarnya, menyesali itu baik atau enggak sih Rey? labil banget deh kamu!
Eh jangan lupa, 'gaje' dan 'mbulet' is my middle name, muahahaha.

Intinya, kalau ada yang bisa saya sesali dan penyesalan itu gak haram hukumnya, ada beberapa hal dalam perjalanan hidup saya di dunia ini yang saya sesali saat ini, di antaranya :


Dulu terlalu penakut dan manja, sehingga membatasi kreatifitas dan karir

Cita-cita saya sewaktu kecil itu setinggi langit, ingin jadi wanita karir dengan penghasilan yang bikin bahagia orang tua, ingin jadi anak yang membanggakan orang tua, daaan pastinya dengan usaha saya sendiri, bukan campur tangan orang tua, minimal setelah lulus kuliah, orang tua gak perlu lagi susah-susah membiayai saya, justru saya yang balik memberikan mereka sesuatu.
Gak perlu bayarin sogokan biar saya lulus PNS *eh :D

Iya sih, kehidupan saya setelah lulus kuliah sama sekali sudah gak bergantung pada orang tua, tapi tetep belum mampu membalas budi mereka.

Penyebabnya adalah, karena saya terlalu manja dan penakut.

Iya, saya butuh waktu setahun menganggur di Surabaya sampai akhirnya saya dapat kerjaan dengan gaji yang bikin nangis juga.
Beberapa orang menyarankan agar saya cari kerja di tempat yang lebih baik, misal di luar Surabaya, mumpung masih single.
Tapi dasar saya manja dan penakut, saya gak mau dong.

Alasannya saya takut, entar di tempat baru gak ada yang liatin, lah padahal saya kan ke tempat yang banyak manusianya, bukan hutan.
Pastinya banyak yang liatin lah, hahaha.

Gara-gara sifat saya yang manja dan penakut tersebut, kreatifitas saya terbatas.
Bahkan setelah saya kerja, ada tawaran ikut seminar atau pelatihan dari kantor di luar Surabaya, misal di Bandung atau Jakarta, saya dengan tegas menolak.
Alasannya saya takut pergi sendiri, kecuali ada temennya.

Jadilah saya, meskipun kinerja dan kemampuannya lebih baik dari teman kerja lainnya, tapi tetep saja gaji dan fasilitas sama aja, bahkan lebih kecil dari rekan yang punya sertifikasi yang dibayarin kantor.

Begitupun ada tawaran saya kudu belajar nyetir mobil agar dipegangin mobil kantor, saya gak mau dong, terlalu takut.
Ya ampuuunn, padahal saya yakin bisa melakukan hal yang jauh lebih besar dari yang pernah saya dapatkan dulu.
Saya bisa bekerja di perusahaan yang lebih baik, mendapatkan kesempatan yang lebih baik.
Namun manja dan penakut itu benar-benar membatasi saya.

Jadi saya amat sangat menyesal, mengapa saya dulu sedemikian lebay manjanya hahaha.


Dulu terlalu malas

Saya yang sekarang, yang kelimpungan dengan hal-hal awal dalam mencari duit dikarenakan dulu sayanya gak ngeh dengan masa depan.
Meskipun bukan salah saya sepenuhnya juga sih hahaha.

Zaman dulu, media informasi tidak semudah sekarang.
Jadinya, dulu saya lebih suka menggunakan waktu luang dengan bermalas-malasan, nonton TV, nonton film, main game,kadang sampai sehari semalam saking lupa waktu.
Baca : 5 Film Favorit Saya
Padahal, kalau saya lebih jeli, seharusnya sejak dulu saya gunakan waktu dngan hal-hal yang lebih bermanfaat ketimbang sekadar nonton TV atau main game.
Misal, belajar jualan, menulis cerpen lalu dikirim ke media cetak atau sejenisnya, dan berbagai hal lain yang harusnya lebih bisa saya lakukan karena waktunya amat sangat memungkinkan, belum sesibuk sekarang mengurus rumah dan anak-anak.

Tapi toh nyatanya saya terlalu malas untuk itu, terlalu malas bercapek-capek, hingga akhirnya saya sesali karena di saat usia saya sudah gak muda lagi, di saat anak sudah dua, tapi saya malah baru saja mulai merintis hal-hal dalam mendapatkan uang.

Coba saja sejak dulu saya gak malas, lebih jeli dalam menggunakan waktu, mungkin saat ini saya gak perlu sibuk memulai banyak hal dari dasar, saya hanya perlu melanjutkan apa yang sudah saya bangun sejak menikah.

Ya begitulahh, penyesalan selalu datang di belakang, kalau di depan, konon katanya pendaftaran, lol.


Dulu terlalu bergantung pada si pacar

Sebelumnya, saya datang ke Surabaya ini seorang diri, eh maksud saya diantar bapak saya, namun setelahnya saya sendirian di sini.
Memang, waktu itu saya dititipin di rumah om saya, tapi om saya terlalu sibuk, yang ada saya malah jadi semacam baby sitter gratis tante saya, huhuhu.

Jadinya, segala hal saya lakukan dengan mandiri, berbekal punya teman juga sih, memilih kampus sendiri bersama teman di kelas bimbingan belajar.
Mencari kos-kosan sendiri, juga berbekal rekomendasi teman.

Sampai akhirnya saya kenal dan jadian sama si pacar dulu.
Baca : Akhirnya Jadian dan Saya Punya Pacar (MJP)
Tiba-tiba seolah saya diberi seseorang yang menjadi malaikat pelindung, setelahnya apa-apa semua diurusin si pacar.
Yang biasanya makan beli sendiri, eh salah ding, maksa teman nganterin beli makan muahahaha.
Setelah jadian ama pacar, makannya minta dibeliin ama pacar, eh tetep saya yang bayar sih, tapi pacar yang beliin :D

Sejak saat itu tiba-tiba semuanya serba dilayanin, semuanya tergantung pada si pacar, mau apa-apa jadi manja, eh jangan-jangan si pacar inilah penyebab saya manja ya, hahaha.

Tapi bukan salah saya juga sih, si pacar sendiri yang sibuk menawarkan diri, gara-garanya dia cemburu saya selalu ditemanin teman-teman laki di kampus.

Padahal saya kan kuliah di tehnik Sipil, yang notabene banyakan lakinya ketimbang perempuan.
Jadi bergaul dengan teman laki itu hal yang amat sangat biasa.

Tapi ternyata si pacar gak suka liat saya dekat dengan lelaki lain, alhasil dialah yang sibuk menemani saya ke mana-mana, sampai-sampai ibu kos selalu ngomel karena saya jadi jarang di kos sejak punya pacar, hehehe.

Dan karena itu, hingga saat ini saya jadi wanita yang manja, ke pasar aja males, awalnya sih semangat aja ke pasar, tapi karena si papidady suka banget meremehkan saya, katanya saya selalu ditipu penjual karena berbahasa Indonesia dan gak mau nawar, alhasil beliau yang selalu ke pasar, saya mah tau beres, masak semua hal yang beliau siapkan dalam kulkas.

Sungguh saya merasa tidak lengkap jadi wanita hahaha.

Setidaknya, beberapa hal tersebutlah yang saya sesali.
Sebenarnya sih gak perlu terus menyesali ya, dirubah sejarang juga bisa,  tapi si Rey sudah keenakan jadi wanita manja muahahahaha.

Ya gitu deh, curhatan gaje saya ini.
Demi memenuhi tantangan dari BPN, dan semoga meskipun semuanya receh, masih ada pula satu dua hal yang bisa diambil hikmahnya, misal..

Buat para adik-adik yang saat ini masih single, gunakanlah waktunya sebaik mungkin.
Agar nantinya, suatu saat ternyata akhirnya harus memilih jadi IRT seperti saya, gak akan sibuk akan suatu hal yang harus memulai sejak awal sambil merawat anak di rumah, terlebih kalau gak ada ART.

Itu beraddd dek!

kalau temans, apa nih hal yang sedikit disesali saat ini?
Share yuk :)
 

Sidoarjo, 12 Desember 2018

Wassalam



*Artikel ini diikutsertakan dalam BPN 30 Day Blog Challenge  (Day 23)
 #BloggerPerempuan 
#BPN30dayChallenge2018

10 komentar:

  1. Aku dulu juga penikmat maen gameeeee, ampe seharian juga gak kerasa. Apalagi kalo liburan semesteran, uda lah abis waktu cuma buat maen game, nonton tv, nonton serial dari dvd bajakan, mandi entah jam berapa. Eh kalo mandi mah sampe sekarang ding, kwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kalau mandi sekarang saya udah lumayan rajin, soalnya gak betah gerah :D

      Hapus
  2. Sama amat yak hiks,
    dulu waktu masih kecil aku emang cemen dan penakut huhu, tapi lebih karena ditreatment sama ortu kayak yang aku jadi tuan putri gitu, suruh selalu ati ati, misal jangan nyebrang jalan, disuruh latian motor tapi ga pernah dilepas , kemana mana dikawal bapak, walhasil gedenya juga agak takut kemana mana hahahahha,

    sampe nyari kerja yg istilahnya zona nyaman, dikasi opsi yf gajibta gedean dikit tapi agak berat tekanannya uda jiper. klo ada dines nginep luar kota selalu takut, takut ga ada temen takut ndirian atau dicuekin wkwkw

    Wah sama tu aku jg suka diledek klo ke pasar pasti ga bisa nawar soale ga pake bahasa daerah, jadi klo di kampung beli pake bahasa indonesia suka dimahalin #aslinya mang males ribet nawar wkwwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk, kadang manja dan males sulit dibedain ya :D

      Hapus
  3. Aku merasa telah menyia-nyiakan masa muda. Aku juga merasa begitu pemalas waktu masih single. Ya, gimana, uang bulanan masih lancar, sesekali aku bisa nyari uang saku. Tapi masalah waktu itu, masih banyak waktu yang sia-sia. Baru kerasa kalau sudah berumur gini.

    BalasHapus
  4. Walah mbak, kalau membahas soal malas, saya tuh bener2 udah kronik dengan penyakit yang satu ini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, ternyata banyak juga ya yang menderita penyakit malas hahaha :D

      Hapus
  5. OMG, iklan tas LV muncul ditampilanmu saat mbak Rey, sepertinya saya harus klik ni buat cuci mata..

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...