Featured post

Wisata Belitung Timur Yang Tidak Boleh Terlewatkan Untuk Dikunjungi

Wisata Belitung Timur Source : PegiPegi, edit by Rey Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Wisata Belitung Timur merupakan...

Wednesday, July 03, 2019

Pergaulan Bebas Di Indekos


Tentang Image Indekos Yang Bebas


pergaulan bebas di indekos
depositphotos


Assalamu'alaikum :)

Sharing by Rey - #RabuParenting - Pergaulan bebas di indekos selalu jadi momok menakutkan bagi orang tua, begitu juga dengan orang tua saya.

Masih teringat dulu, akhirnya saya bisa juga bebas dari rumah om saya, setelah berbulan-bulan jadi keponakan rasa nanny, lol.
Akhirnya saya masuk kuliah juga, dan lucky me, kampus yang saya pilih jauh banget dari rumah om, kudu oper 2 kali naik angkot (di Surabaya namanya bemo atau lyn).




Karena jarak yang jauh tersebut, saya berhasil merayu mama saya, untuk memperbolehkan saya tinggal di indekos.

Dan begitulah, sekitar bulan Agustus atau September tahun 2000, saya akhirnya move ke indekos. Bahagiaaaa rasanya, meski untuk itu, saya kudu usung-usung sendiri.
Semua barang saya angkut dari rumah om menuju indekos saya, dengan menggunakan angkot.

Pertama kali saya indekos di sebuah rumah yang lumayan besar, di daerah Klampis Jaya, Surabaya.
Saya ambil sekamar berdua dengan teman lainnya. Sayang, saya lupa berapa harga indekos dulu.

Bukan main bahagianya saya, akhirnya bebas!
Meskipun karena itu, saya dimusuhi oleh tante saya di Surabaya maupun tante saya di Buton yang selalu rajin mengatur saya.

Karena tante saya nggak berani memarahi saya langsung, bukannya nggak berani sih, tapi memang mau marahin gimana? orang saya jauh hahaha.
Akhirnya, mama saya yang ditekan oleh tante dan sebagian besar, bahkan kalau diingat oleh semua keluarga kami.

Mama disalahkan habis-habisan, karena membolehkan saya indekos di Surabaya, semua keluarga takut saya salah jalan.
Takut, saya pulang bukan bawa gelar sarjana, tapi bawa perut bunting, lol.

pergaulan bebas di indekos jadi bunting
unsplash

Kasian mama, waktu itu beliau sedang hamil lagi, meski usianya sudah 40tahunan, dan karena stres dengan tekanan-tekanan tersebut, beliau akhirnya keguguran, hiks.

Sebenarnya, apa yang ditakutkan oleh semua keluarga besar saya itu sangat beralasan.
Mungkin mereka nggak mau ikutan malu kali ya, kalau akhirnya saya pulang dengan perut buncit tak bersuami, lol.

Karenaaaaa, di tahun segitu, kebanyakan para mahasiswa yang kuliah di luar Buton, hanya sekitar 30% yang bisa kembali sendiri membawa gelar.
Kurang lebih 70%, kembali membawa bayi, bahkan banyak di antaranya terpaksa drop out dari kampusnya.


Saya melihat sendiri, bagaimana indekos yang ada di sekitar kampus Unhalu, di tahun 1999 dulu.
Jadi, indekos yang ada tuh, berada di satu lokasi, yang mana semua itu adalah rumah indekos.
Nyaris tidak ada orang kampung atau yang berkeluarga.

Kebayang kan, bagaimana bebasnya pergaulan para mahasiswa/i yang indekos di tempat seperti itu.
Cewek cowok menginap dalam satu kamar itu sudah hal yang biasa.

Bahkan tidak jarang, meski bukan saudara, asal kenal atau paling nggak sekampung gitu.
Banyak yang nebeng sementara di kamar indekos yang bukan mahramnya.

Terang saja lah, ujung-ujungnya pulang bawa bayi hahaha.
Dan, semua keluarga saya, yang memang batas pengetahuan mereka cuman sebatas indekos daerah Kendari saja.
Tentu saja mereka membayangkan, saya bakalan indekos di tempat yang serupa.

Kenyataannya?


Pengalaman Kuliah Dan Kerja Sambil Indekos


Saya pertama kali ngekos di indekos yang rate-nya lumayan mahal buat kondisi keuangan orang tua saya. Dan karenanya, saya hanya sebulan bertahan di indekos tersebut.

Dan untung juga sih, hanya sebulan.
Karena memang, keadaan rumah indekos tersebut, rada-rada bebas.
Isinya mahasiswa-mahasiswa dari luar Jawa, kebanyakan bawa mobil.


Dan sebagian besar, suka pulang pagi sambil mabuk karena dugem, hahaha.
Sebelum keluarga saya pada resek dan krenki dengan saya.
Maka sebulan kemudian, saya pindah mengikuti teman saya, di rumah indekos yang amat sangat sederhana, dan sewa per bulannya pun sangat terjangkau.

pergaulan bebas di indekos married by accident
unsplash

Cuman 45ribu perbulan.

Memang sih, sekamar berdua, tapi teman kamar saya nggak pernah ada di indekos.
Jadilah semacam saya sendiri di kamar.

Daaannn, di situ..
Ampuuunnn deh, masih mending saya tinggal sama keluarga sendiri, karena ibu indekosnya, masha Allah cereweeeettttt banget.

Tidak boleh keluar malam sendiri atau dengan orang yang nggak ibu kenal.
Pukul 9 malam, harus sudah di kos.
Terima tamu cowokpun, ada waktunya.

Ya ampuuunnn, jauh lebih galak ketimbang tante saya, lol.

Makanya, saat gosip beredar di Buton, kalau saya kuliahnya nggak bener, suka pacaran dan sebagainya.
Bahkan coba-coba narkoba.

Saya cuman bisa ngakak guling-guling saja.
Sooooo sotoy gitu loh!

Terlebih, di tahun 2004 kalau nggak salah, saya pulang lebaran, dan rambut saya cat warna burgundy.
Langsung deh, dibilang cewek nggak bener. Duh ye!

Selama kuliah, saya sempat pindah indekos 4 kali.
Dan semuanya sama, nggak ada yang bisa sebebas indekos yang pernah saya lihat di Kendari.

Bahkan sewaktu wisuda bapak datang dan bilang mau nginap di indekos saya, tentu saja saya menolak. Ya kali, teman-teman saya risih lihat ada bapak-bapak di dalam indekos.

Bapak sempat kecewa, tapi akhirnya beliau tahu sendiri, kalau indekos yang saya tempati selama kuliah, tidak seperti indekos yang bebas lainnya.

Sampai saya kerjapun, saya masih tetap indekos.
Meskipun lokasinya pindah lebih ke tengah kota, tapi sama saja. Tidak ada yang sebebas yang dibayangkan.

Jadi, sesungguhnya, tidak semua indekos itu serem buat anak perempuan sebenarnya.
Dan sesungguhnya, semua itu kembali lagi ke personal masing-masing.

Sebebas apapun indekos yang ditempatinya, nggak bakal kebablasan kalau si anak memang bisa jaga diri. Sebaliknya, seketat apapun peraturan dalam sebuah indekos, kalau memang personal si anaknya yang nggak bisa jaga diri, ya gitu deh.


Meskipuuunnn sesungguhnya, kesempatan itu memperbesar kemungkinan seorang anak jadi rusak, karena pergaulan bebas.

Terlebih zaman sekarang, mau mesra-mesraan mah gampang, sewa hotel murah juga banyak, bookingnya mudah dan murah pula.
Bahkan, makin banyak kafe-kafe yang remang-remang dan dijadikan tempat pacaran para abege.

Dulu mah, waktu zaman saya ama si pacar, kami cukup puas keliling Surabaya aja sampai pantat gepeng naik motor.
Mau mesra-mesraan kagak ada tempat tersembunyi bookkk.

Bahkan mau ikutan orang-orang nginap di hotel di luar kota gitu, kok ya serem banget, karena di TV setiap hari ada berita penggebrekan pasangan mesum di hotel, muahahaha.

Ah, semoga saya bisa mendidik anak-anak saya, agar tumbuh menjadi seseorang yang bisa mengendalikan hawa nafsunya.
Yang bisa menjaga dirinya, dan orang-orang yang dia sayangi, aamiin :)

Kalau pengalaman teman-teman, gimana? Ada yang pernah tinggal di indekos yang bebas?
Share yuk :)

Semoga bermanfaat

Sidoarjo, 03 Juli 2019

Wassalam

Reyne Raea

56 comments:

  1. Sebelum merit aku jd anak kos di jkt selama 6 thn mbak rey, kosanku ada penjaganya tp terbilang cukup bebas karna boleh bawa tamu lawan jenis ke kamar. Kalau ga jaga diri baik2 bisa rusak karena nggak ada yg ngontrol. Ahhh banyak bgt pengalaman yg bisa dibagikan selama hidup ngekos, kangen jadi anak kos hhehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha saya juga kadang jadi anak kos, rasanya enak ga ribet wkwkwkw

      Delete
  2. iyaa di dpok juga agak bebas
    apalagi jakarta. aduh jangan ditanya deh

    Tapi akhirnya aku milih nge kos di sebuah gang yang agak islami warga aslinya

    Kosan disana dipisah.

    Kosan cowok ya khsuus cowok aja
    Kosan cewek ya khusus cewek aja

    Dan bertamu hanya boleh di ruangan khusus tamu / dekat pagar (yang ada pengawasnya juga)

    Jadi lebih bikin tenang orangtua hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener, yang paling aman tuh di gang emang ya, saya juga dulu waktu kuliah lama di gang.
      Ampun ibu kost nya galak, tapi seneng juga diperhatikan :)

      Delete
  3. Apa yang tante katakan itu ada benernya selama anak gadis remaja bisa menjaga dirinya dengan baik, menjaga auratnya dengan baik insha allah hal - halyang tak diinginkan tak akan terjadi, dulu saya juga kuliahnya ngekos lho tante? jarak kampus ke kos lumayan jauh banget ya sekitar 35 km lah, tapi alhamdullilah si keponakanku yang bernama johan mahu menjaga saya dengan baik jadi saat berangkat kuliah pulang di antar gitu takut adeknya di goda cowok gitu?.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaooo jauh banget dong, kenapa nggak ngekos dekat kampus saja?

      Delete
    2. Iya tante reyku yang cantik jauh banget?? Kalau cari kos dekat kampus tidak ada. Ya? Akses menuju kampus kan tidak ada angkot, bus, atau ojek makhlum dekat pegunungan yang udaranya sejuk dan asri banget deh??

      Delete
    3. Waaahh keren tuh kalau daerahnya masih asri :)

      Delete
  4. gak pernah sih indekos, semumur umur saya cuma tinggal dirumah :D, tapi saya ada adek cwe yang kebetulan kuliah dan kost di semarang, dan itu emang di khawatirkan banget sama orang tua, sampe2 kalo mau balik ke semarang gitu dipesenin gak boleh macem2, gak boleh ini itu, yah gitu lah tau sendiri mbaknya kan dah pernah ngalamin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wewwww... serius? kayak suami saya dong, keluar rumah setelah nikah hahaha.

      Kalau masih kuliah mending dicariin kos yang ada empunya rumah deh, meskipun hal itu nggak bikin otomatis aman banget, tapi minimal hal-hal yang jadi kesempatan di indekos bakal lebih terjaga :)

      Delete
  5. Alhamdulillah selama saya kos dapat tempatnya nyaman nyaman.

    Jaman SMA cuma sebulan ngekost, dan itu dirumahnya seorang keluarga polisi, jadilah saya aman terlindungi. Bhahahaha

    Waktu kuliah, 2 tahun saya di asrama, yang mana tahu sendiri lah di asrama gak bakalan aneh aneh karena semuanya diatur dan diawasi
    2 tahun berikutnya dikosan dengan bapak dan ibuk kos yang super perhatian, dikasih makanan dan bakalan dinasehati kalau pulang kemalaman, benar benar menggantikan posisi bapak ibuk di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh saya kepo sebenarnya, apa bedanya asrama dengan kos ya?
      Kayaknya lebih seru asrama ya?

      Delete
    2. Beda banget, mbk
      Ehh tapi tergantung sistem asramanya sih mbk, ada asrama yang benar benar diatur dan diurusi warganya, ada juga asarama yang hanya dijadikan tempat numpang tidur, hehe

      Dan kebetulan asramaku yang dulu itu benar benar diatur, jadi semisal jadi ortu tidak perlu khawatir lagi anaknya aneh aneh karena beneran diurusin

      Kalau terkait keseruan, bagiku mah seru polll di asrama. Kita seperti punya keluarga tapi anggotanya dari maba berbagai fakultas. Punya banyak teman. Ada mbk mbk senior yang lumayan bisa ditanyai kalau lagi ada tugas dan kebetulan satu jurusan. Belum lagi sama ibu pembina asrama dan satpam asrama, sudah seperti mewakili peran ortu dirumah.

      Delete
    3. Waaahhh asyik ya, saya sama sekali belum pernah tinggal di asrama soalnya :)

      Delete
  6. Kalau boleh berkoar- koar...✌😆, yg menjadikan Wanita Hamil diluar Nikah ketika ngekos adalah :

    1. Kurangnya kontrol dari lingkungan sekitar. dan lupa kalau yg dilakukan adalah dosa.

    2. Muda mudi yg sudah kebelet berattt..!!! tpi belum berani menikah.

    3. Wanita dan lelakinya sehat dan subur.

    4. Lelakinya suka nonton film xxxx...

    5. Wanitanya suka berpenampilan yg menantang dan gampang terkena bujuk rayu

    Dan....biasanya wanitanya " Cantik dan Polos" sepolos hati gue,hahah....

    Gimana benar ngak Argument saya...? kalau ngak benar, yuk silakan cubit Pipi gue.✌😆.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang nomor 1 itu benar banget, kesempatan itu paling utama saat melakukan dosa hahaha.
      Btw, kata siapa cuman laki yang suka nonton film bokep, para cewek juga sering kok, tapi biasanya sambil malu2 tutup mata hahahahaha.

      Delete
  7. Dahulu kala.....! sekitar 1000 tahun silam,cieee tuek bangetzkan gue..hahahah.#bercanda✌😆.

    Tpi cerita ini serius....😊.

    saya berkenalan dengan wanita yg bekerja di Salon...,☺

    Singkat cerita pada suatu malam, saya main ke kost-annya, sekitar pukul 07.30....

    Setelah saya sampai ditempatnya yg sepi itu, ia pun bukain pintu, lalu mempersilakan saya masuk....

    Masuk deh saya diruang tamu, lalu saya duduk di dekat pintu.

    Saya sengaja duduk dekat pintu,biar gampang lari , kalau... ada Razia Mendadak,hahahah....!

    Lalu, setelah saya tunggu sekitar 10 Menit, si Wanita tsb masih di dalam kamarnya dan belum menemui saya di ruang tamu.Hadehhh..!!!

    Saya pikir ia mau ganti pakaian,sebab saat ia membukan pintu tadi, penampilannya " Cukup Mengoda Iman ".☺Bikin tegangan tinggi,hahah..✌😆.

    lalu saya memanggil dirinya, kemudian...ia membalas berucap " Kesini saja kak ! " Suaranya terdengar dari dalam kamar.

    Mendengar ucapannya...saya kagettt dong...!!!!

    LALU KEMUDIAN .SAYA........!!!

    Jeng...jengggg....!!!

    # Bersambung....lol, !!!!hahaha....✌😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sungguh aku selalu ngakak baca komen kang nata wkwk :D

      Lanjut

      Delete
    2. Hidiuww kang nata mah bikin penasaran orang.

      Delete
    3. Hahaahahahaha, kang Nata bikin kepooooooo....
      Mana kelanjutannya? :D

      Delete
    4. Sambungan Cerita saya diatas....😆😃☺....

      LALU KEMUDIAN SAYA, memberanikan diri untuk menghampiri kamarnya.

      saya berkata " boleh masuk..."

      " masuk saja kak " katanya sambil memainkan hape.

      " jadi kerjanya selama saya nunggu diruang tamu tadi, " cuma memainkan hape doang "!!! " bhatin saya".

      Bukan ganti Pakaian!!!,helooow..!!!

      situasi kamarnya sepi dan ngak ada orang lain, lampu kamarnya redup. Kami Pun ngobrol sebentar, laluuuu...!!!

      laluuuuu....!!!!.,BERSAMBUNG Lagi,Lol...😃😆😂😀😊.

      Delete
    5. ckckckckkkkk... bikin penasaraaannnnn, jadi aslinya si cewek itu sengaja mau ngajak di kamar aja? wkwkwkw

      Delete
  8. aku dulu tinggal di asrama yang bebas dan campur soalnya kakakku laki-laki dan keluargaku maunya sewaktu-waktu mereka kawatir sama kelakuanku, kakakku bisa nginep tanpa bikin risih penghuni lainnya. jadinya boro-boro pacaran dan pergaulan bebas hahaha yang ada aku dianggap laki-laki sama penghuni lainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha kalau ada yang jagain, malah lebih aman di mana saja ya.
      Apalagi kalau yang jagain kakak cowok, dijamin nggak bakal macem2 :D

      Delete
    2. Duuh, Agiiiii ....ternyata begitu ya kisah hudupmuuuuu hahaha ... BTW itu kaka cowokmu yang tampan itu, ya? Yang dulu kauceritakan saat kita berkuda??? Maaf. Mbak Rey.... aku nimbring di siniiih hehehe ..

      Delete
    3. hahahaha bikin kepo dong ya kakaknya Agi ini :)

      Delete
  9. Ah baca tulisan ini jadi ingat2 jaman masih muda. Masih semangat kerja ini itu. Ngekos dapat ibu kos yang buaik banget. Gak ada jam malam. Mau pulang jam berapa aja boleh. Tapi temanku yang malah cerewet, kita kudu balik kos jam 9. Padahal itu Jakarta :D Kota 24 jam gak pernah mati. Emang smua kendali ada pada diri sendiri. Mau melangkahkan kaki kemana juga sih malem2, ngantuk pulang kerja bawaannya pengen bobok wkwk. Pagi kudu melawan macet ibukota.

    Semoga kelak anak2 kita gak menyiakan kepercayaan orangtuanya, agar menjaga diri sendiri. Dan ingat Allah dimanapun :) Amin
    Mbak Rey wes iso boso Jowo berarti yo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah.
      Wes iso laahh, iki ya boso Jowo wkwkwkwkw.

      Nek wes kerjo gapopolah kita moleh malam, awakku juga pas wes kerjo, ngekos nggak pakai jam malam lagi.

      Orang moleh kerjo Subuh kok wakakakakaka

      Delete
  10. Karena jarak kampus dan rumah cukup dekat ya saya ga ngekos dan bolak balik aja.

    Tapi sempat punya teman cewe yang ngekos dan sepertinya itu aman saja tempatnya. Dekat kampus dan juga lingkungan sekitarnya ramai, bahkan kalau main saya tidak pernah masuk ke kosannya, cuma nyamper trus ngeeenggg ke bioskop :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa, enak kalau ngekos di lingkungan yang ramai, banyak yang ngawasin :)

      Delete
  11. Pengalaman ngekos lama ya waktu di Semarang, Bali dan Hobart. di Bandung cuma tiga bulan saja. Kalau pergaulan bebas, di semarang banyak teman2 yg bawa pacarnya nginap ada yg sampai bunting lagi. Saya waktu itu kan punya pacar di Purwokerto jadi jauh hehehe walau akhirnya putus digondol cowok lain hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuunnn, saya kadang takut deh dengan pergaulan zaman now hiks :(

      Delete
  12. Ya terang aja dibilang cewek ga bener pas rambut dicat warna burgundy. Mungkin maksud si ibu kos itu, warnanya nggak bener mbak..nggak cocok ama warna cat kamar kosmu 😂😂😂😂😂. Kalau aja waktu itu catnya warna lain, niscaya ibu kos nggak akan nyinyir. Malah ikutan 😅😅😅.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakakaka, pokoknya bagi ibu-ibu jadul kayak ibu kos saya, rambut hitam adalah the must ciri cewek baik2 :D

      Delete
  13. Kalau diperhatikan, indekos itu menyesuaikan dengan pasar yang ada. Kalau pasarnya memang orang-orang yang maunya bebas, ya maka peraturan kos-an akan dibuat bebas. Kalau ada pasar yang maunya tertutup, maka indekos ya tertutup.

    Mereka hanya menjalankan bisnis.

    Semua tergantung pada hati si yang mau ngekos, kalau dia mau bebas, pasti milihnya yang aturannya hampir tidak ada. Kalau mau yang seperti di rumah yang melindungi, dia akan mencari kosan yang ada peraturannya.

    Itu adalah masalah hati yang mau ngekos.

    Yang terpenting mah bukan bebas tidaknya sebuah kos-kosan, tetapi hati dan keinginan orang yang mau ngekos. Kalau memang dari awal niatnya sudah tidak benar, ya biasanya jadi tidak benar juga. Meski kadang karena terpengaruh lingkungan ada juga yang terbawa-bawa, tetapi mayoritas akan tergantung diri sendiri.

    Waktu menjadi mahasiswa, saya memilih tidak ngekos karena jaraknya bisa terjangkau degan kereta. Tetapi, teman-teman saya banyak yang kos karena berasal dari luar Jawa meski banyak yang tinggal di Jakarta tetapi memilih di Depok. Dan, saya perhatikan, meski katanya anak Jakarta dan anak kos bebas bebas, serta mereka tinggal di kos yang tidak banyak aturan, tetap saja mereka bisa menjaga kesopanan dan kehormatan mereka. Tidak ada yang melakukan hal-hal yang tidak pantas.

    Selama apa yang diajarkan orangtua tertanam dengan baik di hati, rasanya mau kos dimana saja juga tidak masalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar juga ya pak, saya dulu pindah kos dari yang lama sewaktu kuliah, karena akhirnya nggak tahan dengan berbagai aturan yang lebih rempong dari ortu saya.

      Jadinya saya pindah dan nyari kos yang nggak terlalu banyak mengikat aturannya.
      Minimal saya masih bisa pulang di atas jam 9 malam, meskipun paling malam saya pulang ya pukul 10.
      Setelah kerja baru sering lembur dan pulang subuh hahaha

      Delete
  14. O ya satu lagi.. mau nanya.. kok bisa tahu persis persentase yang bawa pulang perut hamil 70%? Cara ngitungnya gimana yah? Pingin belajar..:-P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, dari kira-kira secara umum pak, gara-garanya dari 10 orang teman cewek di angkatan kelas saya, cuman 3 orang yang berhasil jadi sarjana baru nikah, lainnya nikah dulu dan akhirnya DO

      Delete
  15. Setuju mb Rey tergantung personalnya, aku jadi pengen sharing dulu juga aku ngekos yang bebasssss, aku sendiri risih ya kalau ada temen kost nginep sama pacarnya dan pada akhirnya malam itu ada yang ketok2 kamarku..

    Doi HAMIL dan dibully satu kampus haduh aku yang lagi puyeng skripsi sampe lemes dengernya mba. Dan yang dramanya adalah dia hamil bukan sama pacar yang sering aku liat tapi hamil sama selingkuhannya..wkwkwwk cewe ini minta nasehat gitu krn down dibully :D

    Lebih drama lagi adalah waktu itu aku lagi dapat kerjaan luar kota, pulang dari luar kota karena aku paling tua digedor lagi sama anak2 kos katanya pacar si cewe yang hamil itu mau bunuh diri tolongin katanya..

    Gila banget kan, aku yang baru datang harus hadepin cowo yang udah pecahin kaca sambil pegang kaca mau nancepin ke pergelangan tangannya sambil tereak2 nangis...syukurlah aku bisa tenangin dan pulangin tuh cowo sama anak-anak kos ke kosan kakaknya sampe tengah malam...

    Abis lulus langsung cabut dari kosan itu wkwkwk kalau ga banyak drama terusss..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, pacar resminya malah stres ya...

      Delete
    2. Ya ampunnnn...
      Saya seumur-umuran ngekos, bahkan terakhir ngekos di tempat yang bebas, bisa buat pasutri, tapi kalau mau ngekos kudu kasih surat nikah.

      Risih maksimal deh kalau ada yang terang2an kayak gitu, akhir-akhirnya yang rugi ya cewek juga :(

      Delete
  16. Kalau masalah koskosan bebas, wah...di Jogja banyaak.... Jogja undercover ury seru juga kok, Mbak Rey. Sejak aku kuliah sudah waduh banget. Padahal aku ini generasi di atasmu. Sudah parah. Apalagi zaman now. Aih, puyeng saia kalau mikirin itu semua. Semoga anak-anak kita tetap mampu menjaga borma agama dan norma kesantunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu serem ya mba, saya jadi kepikiran anak-anak saya nanti, semoga mereka bisa menjalani kehidupan yang keras dengan bijak aamiin :)

      Delete
  17. pengalaman saya ngekost setelah setua ini.
    kost yang bentuknya rumah bareng sama yang punya rumah. yang kost juga cuma 6 orang doang. yang boleh kost di sini cuma mbak-mbak kantoran. pintu bebas 24 jam, tapi kagak boleh bawa cowok masuk - nggak bisa ngumpet2 juga wong serumah. pasti ketahuan sama emak/bapak kost atau yang lain. pernah tuh ada yang ketangkep bawa pacar masuk kamar, langsung deh diusir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, saya juga pernah mba, waktu setelah kerja, ngekos cuman 4 orang serumah.
      Bebas 24 jam, dikasih kunci pagar, jadi mau pulang jam berapa juga bebas, tapi nggak bisa masukin cowok, orang ada pengawasnya hahahaha

      Delete
  18. Alhamdulillah selama says ngekos pas kuliah dulu kosnya khusus cewek terus ibu kosnya sama ketua rt (anak kos yg terpilih) tegas banget sama aturan jadi klo ada cowo yg datang ga diizinkan nginap kecuali orangtuanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya setuju dengan apa yang tante Hydriani katakan,di kos saya dulu juga ketat banget si bu kos juga cerewet habis tapi itu demi kebaikkan biar tak terjadi hal yang tak diinginkan.

      Delete
    2. hhahaha, banyak juga ya yang kosan lebih terawasi :)

      Delete
  19. Alhamdulillah, dulu waktu aku ngekos blm pernah ada kejadian2 akibat pergaulan bebas gitu sih. masih terbilang aman.

    aku ngekos di jakarta timur dan kos2an disana peraturannya juga cukup ketat.

    meski kos2an yg aku tempatin peraturannya gak terlalu ketat, aku tetep gak pernah lah bawa pacar nginep dikosan.. wkwk.. ngapain juga..

    tapi kadang beberapa tmn2 ku cowok2 memang suka mampir nongkrong2 sambil ngerjain tugas dan itu dibolehin sama bapak kos nya. krn beliau memang tau apa yg kita lakuin..

    duh btw, tetangga nya mba rey lumayan julid2 juga yaa.. masa digosipin sebegitunya, narkoba segala lah dibawa2.. kocag sekali.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaa, dulu kalau teman cowok main, dibolehkan, asal siang.
      Itupun sambil diawasi oleh ibu kos yang mondar mandir mulu kek setrika hahaha

      Iyaaa, kapan2 saya tulis kenyinyiran orang itu hahaha

      Delete
  20. Ya ampun mbak rey, lu kuliah tahun 2000? Tua banget lu mbak, wkwkwkwk

    Gw sejak kuliah selalu ngekos. Karna gw kuliah di luar kota. Kerja juga di luar kota, jadi mau gak mau ngekos. Tapi dasar gw anak baik, jadi tau membawa diri. Orang tua gw pun membebaskan anaknya mau kuliah di mana, kerja di mana, bebass

    Yang penting satu, jaga nama baik keluarga. Itu doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh kata siapa tuwah, ini mah senior wkwkwkwk.

      Bener banget, kalau mau ngapa-ngapain, selalu ingat nama baik keluarga ya :)

      Delete
  21. Ortu pernah punya kamar yang dikontrakkan di Bandung, plus rumah di belakang yang juga dikontrakkan. Itu kala di Babakan Sari. Tanah luas bisa bikin 2 rumah tapi akhirnya bangkrut mungkin karena ibu banyak dimakan riba sehingga harus jual rumah di belakang dan satu per satu kamar yang dikos. Hem, soal yang ngekos atau lebih tepatnya ngontrak, macam-macam polah mereka. Ada yang ngontrak untuk satu orang di satu kamar tapi bawa keluarganya yang saudara-saudara itu beberapa orang, jadi risih juga karena melebihi biaya sewa kamar yang harus dibayar untuk satu orang. Lalu ada anak kos yang bikin drama di sebelah kamar ortu (ruangan terpisah) kerap ajak teman-temannya nginap padahal itu bayar untuk seorang saja. Lantas ribut dan putar musik kencang. Ngeganggu karena kayak gak kenal waktu. Itu tahun 1989 atau 1990.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, betul tuh mba, dulu ibu kos kami juga sring cerewet, apalagi kalau kami bawa temen buat nginap, kan makai air juga tuh ya.

      tambah banyak bayar airnya hehehehe.
      Dan seringnya berisik mengganggu yang lain :D

      Delete
  22. dulu saya ngekos di kosan khusus cewek, ibu kos pun tinggal jauh dari kosan. Kadang beberapa orang ada yang bawa masuk tamu cowok k kamar... tapi gak sampe malam mbak.

    Tapi, suatu malam kosan saya tiba2 rame katanya ada warga yang lihat penghuni kosan saya masukin cowok sampe tengah malem gak pulang2 cowoknya... setelah digeledah ternyata tetangga kamar saya (anak baru) pelakunya haduuhhhhh.... yang makin bikin heboh adalah cowok tersebut tinggal di mushola sebelah kosan. Makin geger lah~

    gak lama anak baru itu pindah kosan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. waoo.. kelakuan anak-anak zaman now ya, semakin hari semakin ngeri, semoga kita dijauhkan dari hal-hal seperti itu

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)