Sunday, October 11, 2020

Late Night

tentang tengah malam atau late night

Sharing By Rey - Late night means tengah malam bagi saya.
Ebentar, apa-apaan ya saya ini, saking lagi bener-bener malas ngeblog loh, saya bahkan sibuk nonton kartun ama si adik dong seharian.

Setelah itu saya ketiduran, padahal sebelumnya udah tidur lebih dari 5 jam bersama si adik.

To be honest, sejak si kakak di rumah eyangnya, saya jadi bisa merasakan tidur lebih dari 5 jam, meski ya nggak beraturan juga sih waktunya.

Kadang pukul 7 malam, udah ngantuk banget, saya ajak si adik bobok, kalau dia nggak mau, saya pakein popok deh, trus saya tiduran di depan TV.
Kadang bisa tidur sampai 3-4 jam, ya kalau si adik nggak bangunin karena risih popoknya basah sih.

Lalu setelah bangun, saya buka laptop, dan you know?
Saya malah nonton sodarah!
Entah itu nonton yutub, atau nonton film.

Rasanya mau ngeblog itu malassss banget, mana liatin komentar yang udah bejibun kagak kebalas-balas, means juga list bewe saya ke blog teman-teman makin panjang, hahaha.

Meskipun sebenarnya saya tetep sih intipin beberapa blog teman, kayak blognya Creameno, blognya Pak Anton, Mas Agus dan beberapa teman yang terpikirkan di ingatan, tapi ya cuman sekadar baca aja, nggak ninggalin komen, karena saya bukanya dari hape, dan i hate ngetik di hape :D

Jujur, saya pengen istrahat bentar dari ngeblog, pengen melakukan hal lain dulu, misal nonton film atau baca novel, saya masih punya beberapa buku eh novel yang belum dibuka dong plastiknya, hadiah dari beberapa orang, ckckckck.

Padahal nonton film dan baca novel itu adalah hobi saya juga loh.
Tapi sejak ngeblog, 2 hobi tersebut jadi terlupakan saking nggak ada waktunya.

Eh kok malah ngomongin hal lain sih.
Padahal kan saya mau bahas tentang Late Night atau tengah malam.


About Late Night


Duh ye, semoga Eno memaafkan plagiarisme dari si Rey meniru ciri khasnya saat bikin judul tulisan, hahaha.

tentang tengah malam atau late night

Nggak tahu deh, pengen aja nulis dengan judul yang artiannya luas, seperti yang sering Eno lakukan di blognya.
Dan sejak kemaren, udahlah sok-sok pake bahasa Inggris, nulis judulnya pendek-pendek pula, hahaha.
Maksudnya sih, biar saya bisa nulis dengan luas, nggak dibatasi oleh judul yang detail.

Btw, kalau nggak salah sejak saya kuliah, atau tepatnya sejak di Surabaya kali ya, saya jadi sering bertemu tengah malam, alias suka begadang.
Sebelumnya jarang banget.

Pernah sih sewaktu STM kalau nggak salah, waktu itu saya sedang di rumah tante saya.
Rumahnya tuh di tebing sebuah bukit, jadi kalau kita berada di lantai 2 rumahnya, kita bisa melihat lebih luas ke depan.

Ada pelabuhan dengan kapal Pelni yang sering sandar sambil membunyikan stomb kapal yang keras.
Biasanya, saya akan duduk di teras atas tersebut, sambil melamun dan menikmati rasa hampa di hati saya.

tentang tengah malam atau late night

Setelah berada di Surabaya, saya jadi lebih sering bertemu tengah malam.
Bahkan sejak di rumah tante saya, sering banget saya begadang, kalau tante nggak bangun dan menegur saya.
Biasanya, saya bakal segera tidur, tapi tetap nggak bisa tidur.
Dan lagi-lagi saya melamun, sambil menikmati hati yang hampa.

Lebih seringnya sih sewaktu ngekos, karena nggak bakal ada lagi yang bisa melarang saya begadang, jadinya saya sering begadang, kadang pukul 1 malam saya keluar sebentar melihat bintang, di mana saya nggak akan lama-lama di luar, lalu masuk lagi karena tak ada bintang di Surabaya, saking terangnya kali ya, beda kayak di Buton dulu, hahaha.

Saya lalu berbaring di tempat tidur, menghayal dan menikmati hati yang hampa.
Entahlah, mengapa dulu itu late night itu selalu menghadirkan rasa hampa di hati saya.
Biarpun misal saya habis kencan sama si pacar, kami keliling Surabaya menikmati malam.
Seharusnya kan saya bahagia.

Nyatanya, saya selalu dikunjungi rasa hampa di tengah malam.
Seolah ada yang kosong di hati saya, seolah ada sesuatu yang kurang di hidup saya, dan saya nggak tahu, apa itu?


Late Night in Now


Duh ye, harap maklum kalau bahasa Inggrisnya kagak bener, ya gimana dong ya, orang bahasa Indonesia secara baik dan benar saya masih belum sempurna, apalagi bahasa asing kek bahasa Inggris?

Terus kenapa kudu pakai bahasa Inggris, Rey?
Ya biar keliatan beda aja gitu kali ya, hahahaha.

tentang tengah malam atau late night

Udah, fokus!

Iya, ngomongin tengah malam dulu, entahlah.
Saya tidak tahu sejak kapan mulainya, tapi saya baru sadar kalau sekarang, saya udah jarang banget merasakan kehampaan di tengah malam.

Even saya lagi merasa sedih dan mengisi malam dengan menangis, tapi rasanya beda dengan dahulu.
Saya sedih, tapi tidak merasa hampa.
Dulu kehampaan itu sama sekali nggak membuat saya menangis, saya hanya merasa... entahlah.. kosong.

Sementara, kalau saya sedih, saya merasa dada saya sakit, itu saja.
Tapi tak pernah merasa kosong.

Sampai beberapa waktu lalu, saat si adik ikut papinya beberapa malam ke rumah eyangnya.
Siangnya sih saya sedih, tapi sebentar saja, setelahnya saya tenggelam dalam kerjaan saya, dan berhasil mengurusin 2 blog dengan fokus, meskipun akhirnya saya tersadar, kalau si kakak sedih nggak punya teman.

Lalu, setelah tengah malam tiba, meski saya masih bisa memeluk si kakak, dan saya senang karena bisa tidur tanpa diganggu tangisan si adik, tapi entah mengapa, rasa aneh tersebut kembali datang.
Rasa kosong, yang sudah lama tidak pernah saya rasakan.

Pun juga sama, beberapa malam ini sejak si kakak nggak ada di samping saya, jujur sih saya merasa lebih lega, karena tingkat stres saya berkurang, waktu buat tidur saya lebih banyak.
Karena saya bisa sholat Subuh, dan jika masih ngantuk serta si adik belum bangun, saya bisa meneruskan tidur saya lagi.

Beda banget kalau ada si kakak, sudahlah sejak Subuh saya udah mulai dihinggapi stres karena bangunin dia sholat Subuh itu penuh perjuangan banget.
belum lagi kudu nyiapin sarapan, ngawasin dia beberes rumah biar jadi kebiasaannya, serta menanti jadwal ngaji dan belajar online-nya.

Akan tetapi, sejak si kakak di rumah eyangnya, meski saya bisa tidur sambil memeluk dan kiskis aka ciumin si adik gondrong, separuh hati saya tetap saja merasa kosong, huhuhu.

Saya rasa, mungkin ini adalah tanda yang Allah tunjukan ke saya, bahwa seberapa saya kadang merasa hidup saya tidak seperti yang saya rencanakan dan harapkan, tapi sesungguhnya Allah memberikan saya di posisi ini karena inilah yang terbaik buat saya.

tentang tengah malam atau late night

Anak-anak, mereka adalah pengisi hati saya, mereka kadang saya merasa begitu merepotkan, tapi mereka amat sangat membuat saya lengkap.
Mengusir semua kekosongan hati saya.
Dan saya adalah orang yang amat sangat beruntung di dunia ini, dikelilingi lelaki-lelaki yang begitu bergantung pada saya.

Dan yeah...
Late night mengembalikan semua kesadaran diri, memberikan jawaban terhadap perasaan gundah dan galau yang sering saya pikirkan.
Di mana kadang saya merasa, alangkah berbeda kalau anak-anak nggak ada, tapi mengingat kekosongan di hati saya dulu, saya tahu.

Allah sudah memberikan saya lebih dari yang saya butuhkan.
Hati yang penuh cinta untuk anak-anak saya.

Thank you late night.. 

Udah ah, udah berapa kata ini ya?
Kayaknya nyampe 1000 lagi dong, hahaha.
Padahal saya tadi mau nulis review film korea yang saya tonton, tapi malas nulis panjang-panjang, lah ternyata nulis asal gini juga panjang juga, ckckckck.

Udah yee..
Saya mau nonton lagi ah, sebenarnya barusan saya nonton film Korea Remember You.
Terus abis ini mau nonton Searching.
Biar ada bahan review, yang mungkin bakal tayang minggu depan, hahaha.

Btw, mohon maaf ya temans, saya belom sempat balas komentar, bahkan beberapa DM di IG masih saya cuekin, ckckckck.

Saya lagi malas, tapi cita-cita pengen punya duit banyak, astaga minta di plak! qiqiqiqi.


Sidoarjo, 11 Oktober 2020

Sumber : opini dan pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey  

18 comments:

  1. Kak Rey, mungkin memang Kakak harus ambil beberapa hari libur dari dunia blog untuk refreshing sejenak :)
    It's okay jika belum bersemangat untuk BW dan balas komentar, memang ada fasenya seperti itu, kan? 😁
    Yang terpenting, jika memang sedang tidak mood, ambillah waktu sejenak untuk beristirahat Kak, biar pikiran juga tidak kalut 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tuh kata Neng Lia Reflesing sejenaklah uni Rey agar nggak terlalu penat dan merasa jenuh dengan segala aktifitas yang ada..

      Dan yang terpenting jaga kesehatan.😊😊🙏🙏

      Delete
    2. Iya mba Rey, nggak perlu dipaksakan kalau sedang nggak mood ~ mba bisa menulis saja sudah senang saya 😍 hehehehe. Take your time, mba. Listen to your body, siapa tau memang sedang butuh istirahat 😆💕

      Delete
    3. Hahahaha, pengennya gitu, tapi kayak ada yang kurang, biasanya cuman batasin jam ngeblog aja sih.

      Btw tengkiu semuaaahh ahahahhaah

      Delete
    4. Udah ngga usah mikirin blog dulu mbak Rey, kalo misalnya memang jenuh ngeblog istirahat dulu beberapa saat, saya juga pernah tuh vakum ngeblog selama setengah tahun dari April sampai Oktober 2019.

      Setelah vakum akhirnya sekarang semangat ngeblog biarpun belum bisa posting tiap hari.😄

      Eh, tapi jangan istirahat nya lama seperti saya ya, nanti pada kangen.😂

      Delete
  2. Setelah berjuta malam tlah kau lewati
    bergelayut bintangbintang
    bersama mimpimimpi

    yang entah kemana kan kau bawa,
    sering kau terjaga
    lalu kau hirup malam
    membawa penat....

    Ah, malammalam seperti itu
    hadir lagi disini
    disisi hati menggores sunyi...

    eh ya ampuuuun, ternyata si Ike Lawbers nulis puisi :D

    Iya, aku paling suka malam. Terbangun di tengah malam lalu banyak hal yg ku pikirkan. Ada rahasia hati yg tak ingin ku bagi, meski dia yg terdekat sekalipun. Entahlah... hmmmmm :)

    Ku harap, dirimu harus luangkan wkt utk diri sendiri, sekedar menanyakan hatimu tentang CINTA saat kau terbangun mendapati late night...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhhh Mba Ike mah kalau nulis tentang cinta luwaaarrr biasa mendayu-dayu hahaha.
      Eh bener kan Mba, tengah malam itu kayak titik nol gitu atau gimana ya?
      Pokoknya beda aja gitu rasanya.

      Dan memang lebih asyik kalau terbangun sih, jangan begadang bertemu late night hahaha.

      Thanks Mbaaa, harus sering ngobrol ke diri sendiri, biar lebih lega dan mengerti diri :)

      Delete
  3. Jadi rindu begadang tengah malam nih setelah baca postingan ini. Aku juga lagi nggak ada keinginan rajin ngeblog selama beberapa hari ini. Pengennya rebahan sambil nonton drama Korea aja nih soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. jangan begadaaanggg, ga baik, mending bobok dulu, nanti bangun pas tengah malam, enak bisa langsung tahajud :D

      Delete
  4. aku punya cita cita sukses, tapi hobi rebahan, nahh gimana ini, help help :D
    santuy aja mba untuk beberapa hari terakhir ini, meskipun ODOP udah mendarah daging, nulisnya yang ringan ringan aja
    nah tuhh apa yang dibilang temen temen diatas, aku ngikut aja dahh. refreshh dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakkaak, andai ya rebahan, tapi tiap bulan duit ngalir aja teros, nggak pusing paling ya kita :D

      Delete
  5. malampun panjenengan masih dapat berkarya .... good job. berbeda saya bisa tidak tidur satu hari satu malam (tapi biasanya itu sedang sakit sudah sembuh tapi belum sembuh) hehhee gmn tuh .... misal sakit udah sembuh nah pas baru sembuh itu biasanya gak bisa tidur 24 jam lebih nah harus bisa tidur dulu baru dikatakan benar-benar sembuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau saya pas sakit kerjaannya tidur mulu, biar cepat sembuh, soalnya anak-anak butuh mamaknya hahahaha

      Delete
  6. Sejak udh resign, aku jd susah tidur cepet :). Mungkin Krn ga ada keharusan kerja sih yaaa. Jd malah sengaja tidur menjelang pagi kadang, malah sesekali baru tidur selesai subuh. Krn kalo aku paksain tidur jam 3 misalnya, trus jam 4 udh hrs bangun Krn azan subuh, ga bakal kebanguuuun wkwkwkwk. Yg ada itu alarm dimatiin lgs. Makanya sekalian aja nunggu subuh :D. Untung pak suami LG Wfh, jd dia ga ngomel2 amat aku bangun siangan :D. Yg ptg jgn lwt dr batas absen si Kaka :D.

    Trus yg aku lakuin apa? Drakor ato nulis draft blog hahahaha :D. Abisnya jam segitu mah aku ga mungkin pantengin pergerakan market IHSG ,forex, saham dan harga emas kan 😂. Tapi sbnrnya aku mau biasain LG utk tidur kayak pas kerja Rey. Krn sadarlah, itu jauh LBH sehat. Tp susah memang kalo udh kebiasaan -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. waakakakaka, Mba Faaannn, jangan keterusaaann.
      Ini persis yang saya alami waktu awal resign dulu.
      Mana si kakak masih bayi kan ye, jadi mau jadwal tidur berantakan juga ga masalah.
      Saya sering banget tidur setelah Subuh, saking kalau jam 2 atau 3, beneran itu mba, sulit bangunnya, bahkan kadang bisa kambuh migren.

      Tapi ternyata malah jadi kebiasaan banget dong, hhuhuhu.

      Kalau dipikir-pikir saya memang lebih baik kerja kantoran Mba, karena jadi lebih teratur waktunya.
      Kalau di rumah gini, godaan tidur setelah kerjaan selesai itu sulit ditepis, saya suka begadang soalnya nggak bakal tidur kalau kerjaan belom selesai, sama juga nonton drakor, makanya saya males nonton drakor hahaha

      Delete
  7. hiks aku jadi terhanyut bacanya, anak-anak adalah pengisi hati Ibunya meski kadang bikin pusing. Udahlah mba, kalo mau istirahat juga gpp, bentaran gt. Dan masalah balesin BW, orang BW itu emang karena pengen BW aja sih, gak berharap pengen di balesin loh kecuali ikut list. Jadi slow aja dagh mba. Yang penting jangan lupa bahagia :))

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)