Saturday, October 31, 2020

Yang Salah Orangnya, Bukan Indonesia Atau Warga +62

Yang Salah Orangnya, Bukan Indonesia Atau Warga 62

Sharing By Rey - Satu hal yang selalu bikin saya bete adalah, banyaknya orang yang selalu pakai embel-embel 'warga +62' untuk hal-hal yang buruk atau negatif.

Etdah, saya juga warga +62 woiiii, dan saya tersinggung!

Buang sampah sembarangan, katanya itu kelakuan warga +62, pengen saya jitak tuh yang bilang gitu, yang buang sampah sembarangan cuman ibunya, kenapa saya ikut kebawa-bawa cobak! 
(Ye kan, saya warga +62, remember?)

Dan saya saingan ama tukang bersih-bersih dalam masalah sampah, enak ajah!
Dia kali tuh atau keluarganya suka buang sampah sembarangan, pakai bawa-bawa semua warga +62.

Terus sok bilang, malu deh karena kita terkenal tukang nyampah di luar negeri.
YA IYA TERKENAL LAAAAHHH, ORANG SITU SUKA BANGET BRANDING-IN KALAU WARGA +62 SUKA NYAMPAH SEMBARANGAN!!! (capslock ini mencerminkan kekesalan saya!)

I mean, kenapa sih suka banget merepresentatifkan bahwa orang-orang Indonesia itu suka buang sampah sembarangan?
Mengapa sulit banget bilang,
"Ih malu banget nih orang, ngapain terdampar di Indonesia, lalu buang sampah sembarangan di sungai?"

Iya!

Mengapa kita begitu sulit men'deportasi' orang yang suka buang sampah sembarangan, dengan menganggap mereka itu imigran dari Wakanda, yang terdampar di bumi Indonesia, dan ngotorin Indonesia?

Gitu kan bisa ya!
Jadi Indonesia tetap terjaga namanya.
Kasian tauk ibu Pertiwi makin menangis, karena nama negara kita rusak, oleh warganya sendiri yang menamainya begitu.

Ini juga berlaku untuk banyak hal, misal mengatakan budaya orang Indonesia itu adalah berdemo.
Etdah!
Memangnya kagak pernah baca berita apa?
Atau liat koran?
Eh kebalik ya? hahaha

I mean, memangnya cuman di sini aja atau di Indonesia aja yang pernah demo? di luar negeri nggak kenal demo?

Yang Salah Orangnya, Bukan Indonesia Atau Warga 62

Mengapa sih senang banget mencerminkan yang buruk-buruk buat negeri tercinta ini?
Negeri tempat lahir diri kita hingga dari nenek moyang kita?
Negeri yang begitu memanjakan kita?

Sampai-sampai kalau ingat disiplin dan bersih lalu ingat Jepang, semacam di sini nggak ada sama sekali orang yang disiplin kayak orang Jepang?
Semacam di Jepang itu udah kek surga (padahal ya tingkat bunuh diri banyak banget di sana!).

Ngomongin pendidikan, selalu pada berlomba membanggakan negara eh apa ya namanya, bentar saya googling dulu.
Finlandia ya?
Hahahaha.

Kalau udah ngomongin pendidikan di sana, berlomba deh semua memuji pendidikannya, dan mencela pendidikan dalam negeri (herannya masih juga dia tinggal di Indonesia, dan sekolahin anaknya di Indonesia pula, sambil memaki menteri pendidikannya).

Padahal ya, kalau presiden membeli menteri pendidikan dari Finlandia buat mengatur sistem pendidikan di Indonesia, yang ada?
Menterinya masuk RSJ, hahahaha.

Oh bukan, bukan hanya karena karakter masyarakat di negara ini yang susah diatur, tapi memang kondisi masyarakat di Indonesia ya beda ama Finlandia.
Yang bisa kita lakukan apa?
Menerima sambil sedikit menyaring buat keluarga sendiri.

Kalau nggak bisa nerima?
Sonoo loh pindah di Finlandia.
Palingan juga baru seminggu, udah kangen gorengan hahahaha.

Apalagi ya?
Banyak!
Drakor dipuja, dibandingkan dengan sinetron Indonesia yang katanya cuman penuh dengan,
"KUMENANGISSS!!!!!!!"

Yang Salah Orangnya, Bukan Indonesia Atau Warga 62

Ya gimana dong ya, sebelum menghina sinetron Indonesia, noh pada kalian rebut deh remote TV dari tangan mak kalian, biar mak kalian nggak nonton sinetron mulu.
Iyaaa, seburuk-buruknya sinetron Indonesia, tapi menyumbang banyak lapangan pekerjaan, bukan hanya kepada artisnya, tapi para kru yang bekerja di sana.

Daaan, tentu saja kualitasnya nggak bakal ditingkatkan, orang mereka kejar tayang, toh meski kejar tayang tetep rating-nya tinggi, KARENA KALIAN NGGAK MAU (ATAU NGGAK BERANI) REBUT REMOTE TV DI TANGAN MAK KALIAN! hahahaha.

Iyaaa, rating sinetron Indonesia, even yang kocak kek di Indosiar itu, yang adegan tabrakan aja bisa 15 menit sendiri itu ya tetep tinggi, makanya tetep ada dan berlanjut hahaha.  

Nggak pernah bisa maju dong.
Duh makanya wahai pemudi pemuda Indonesia.

Berhenti menghujat melulu, do something!
Terutama bagi yang amat sangat mendewakan Korea Selatan, tiru dong semua yang dilakukan anak muda di sana, jangan cuman ngehalu bersuamikan Lee Min Ho mulu.

Saya pernah baca di postingan Creameno, tentang bagaimana masyarakat Korea amat sangat berperan dalam kemajuan negara tersebut, caranya? dengan mendukung produk dalam negeri.

Dari yang begitu mencintai bahasanya, liat deh dalam drakor, sekeren apapun mereka jarang menggunakan bahasa Inggris, selalu pakai bahasa Korea.
Hasilnya? bahasa Korea mendunia dong, bahkan orang Indonesia banyak yang tergila-gila dengan mendalami bahasa Korea hingga tulisannya yang sangat berbeda dengan huruf yang biasa kita kenal.

Bahkan (maaf nih ya) banyak muslim yang belom bisa baca Alquran, apalagi nulis huruf Arab, tapi udah fasih berbahasa Korea.
Alhasil, pas ketemu orang Arab yang bertanya alamat, dijawab dengan,
"Aamiin"
Dikira mau diajak berdoa, hahahaha.
Lebih parah lagi yang alergi bahasa Arab, widihhhh.
Sesekali coba cari black box pesawat-pesawat yang kecelakaan.
Cari rekaman kejadian musibah atau bencana alam.

Dengarkan, apa yang diteriakan orang-orang saat berada di situasi genting yang mana ketika manusia seolah bisa melihat batas hidup dan matinya.
Siapa yang diteriakannya?
Bukan Lee Min-Ho tauk, tapi nama Tuhan dan Rasul-Nya.
Apalagi anjay, anjing, anjir.
Gitu kok bangga syekali pakai kata-kata gaje itu, hahaha.


Back to topic, Rey! 

Nah coba di Indonesia?
Nulis pake bahasa Inggris, salah satu huruf aja yang benerin banyak banget.
Tapi coba nulis pakai bahasa Indonesia yang benar, mau typo kek, mau salah nulisnya kek, misal penulisan,
'Di mana VS Dimana'

Yang benar kan 'di mana'.
Ada spasi antara 'di' dengan 'mana'.

Tapi amat sangat jarang yang mau benerin dong, atau mungkin kebanyakan juga nggak nyadar kalau itu salah? alhasil bahkan kesalahan penulisan itu juga sering kita temui di website berita, hahaha.

Orang Korea juga selalu bangga menggunakan produk dalam negeri, pernah baca di postingan Creameno juga kalau mereka bangga pakai semua produk dalam negeri, bahkan mesin pencarian selalu menggunakan buatan anak negeri.

Sementara kita?
Kalau nggak pake ipon rasanya nggak keren.
Beli tas, biar KW 10 yang penting merknya buatan Prancis.

Lalu setelah semua tingkah laku kita itu, lalu kita membandingkan dan mem-branding-kan negara tercinta ini sebagai negara yang memalukan.
Bahwa warga +62 itu memalukan? dan kesannya kampungan?

Padahal ya katepenya juga warga +62!
Katepe mak bapakeh juga.

Etdah!

Wahai Pemudi dan Pemuda.
Jika memang kalian begitu mencintai negara lain itu, bawalah negara itu ke sini.
Merasa amazed dengan kedisiplinan orang Jepang?
Tiru! dan mulai dari diri sendiri, contohkan lalu ajak semua orang-orang terdekat kita seperti itu. 

Merasa iri dengan pola pendidikan di Finlandia (eh bener nggak sih di Finland?)
Ya udah, tanamkan kepada anak-anak kita pola didik orang-orang sana.
Mulai dari diri sendiri, branding-kan hal demikian agar semua orang ikutan seperti itu.

Belajarlah sejarah.
Indonesia merdeka bukan karena pemerintah tauk!
Tapi karena keberanian semua masyarakat Indonesia untuk lepas dari penjajahan.

So, jangan bikin sedih para pahlawan kita, dengan menjelek-jelekan negara tercinta ini, negara yang dibela oleh darah dan air mata para pahlawan kita dahulu, mereka mengorbankan segalanya untuk mulut dan tangan kau seenaknya nulis warga +62 itu buruk-buruk.

Coba aja kau hidup di alam penjajahan dulu, yang ada mulut dan jari kau di dor oleh senapan, hahaha.

Yuk, kita angkat nama Indonesia agar semakin harum di mata dunia.
Kemerdekaan Indonesia cuman beda beberapa hari sama Korea loh, masa Korsel bisa maju mendunia sementara kita enggak?

So, yang salah bukan Indonesia atau warga +62.
Yang salah orang planet antah berantah dan nyasar di Indonesia dan melakukan hal-hal yang buruk itu.

Begituhhh..

Etdah, nulis apa sih si Rey ini, hahaha.
Tumben-tumbennya post-nya ngehujat orang lain gini ya?
Maafin ye, si empunya blog lagi kagak ada ide, dan pas baca di Twitter hal-hal buruk dikaitkan dengan warga +62, sungguh saya jadi gerah juga, hahaha.


Sidoarjo, 31 Oktober 2020

The last October in 2020.
See you at October 2021 tanpa corona lagi, aamiin.

22 comments:

  1. Hahahahah... Gini dong Rey... seneng bacanya.. Tulisan di atas banyak sekali kesalahan pemakaian kata dan kalimat yang melanggar PUEBI.. agak paradoks dengan "menyuruh" orang memakai bahasa Indonesia yang baik dan benar sementara yang nulis tidak memakainya juga ..#tsah belajar jadi grammar nazy...waakaakakakakakak

    btw, tulisan yang bagus dan sangat berapi api.. bacanya sambil ngebayangin Mamak Rey di depan panggung, berkacamata hitam, dan dengan suara menggelegar berkata.."Woiii warga +62.."

    Keren kayaknya bisa menonton langsung..

    Have a nice weekend Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakkaa, ketinggalan + nya Bapak! hahahaha.

      Gini ini kalau jualan obat laku nggak Pak, obat..obaatt... obat galau, obat patah hati hahahha.

      Hahaha, iyaaa, saya juga masih banyak kesalahan nulis yang benar nih, tapi memang kalau mau nulis yang PUEBI, jadinya not so Rey banget qiqiqiqi, ya terpaksa minimal cara-cara penulisan aja yang saya usahakan lebih benar :D

      Delete
    2. Hahahaaa.....
      Pak bos Anton ini, orang mamak Rey lagi cemungut 45....

      Delete
    3. wakakakaka, etapi serius loh Mba Ike, saya nulisnya sebenarnya tidak seberapi-api gini, entah mengapa pas baca ulang kok kayak mau jualan obat yak :D

      Delete
  2. Baru nemu nih post yang berapi-api seperti ini kalau bacanya pas dekat kardus atau koran langsung didatengin mobil pemadam kebakaran nih.. wkwkwk.. tapi emang bener sih di media sosial banyak banget tuh yang memakai kata warga +62 untuk kelakuan yang bersifat buruk dan anehnya yang memakai kata-kata itu justru warga +62 sendiri bukan warga wakanda.. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, tengkiu loh insightnya.
      Sejujurnya saya nulis tulisan ini biasa aja, ya agak kesal, tapi nggak seberapi-api yang terbaca, setelah baca lagi, baru ngeh hahahaha.

      Kayaknya memang sejauh ini, tulisan saya kadang berisi lebih dari apa yang saya rasakan, atau mungkin karena teman-teman udah banyak yang familier dengan tulisan saya ya :D

      Nah kalau ada warga +62 meremehkan Indonesia lagi, sebaiknya kita kirim mereka ke Wakanda aja hahaha

      Delete
  3. Baca post ini jadi mau teriak, MERDEKA!! 😆 Heehehe, setuju sama kata-kata mba Rey, jika kita berharap perubahan, mulainya dari diri kita. Dibiasakan pelan-pelan di circle kita, baru nanti meluas dengan sendirinya ~

    Jadi kita aplikasikan yang bagus dari negara lain ke negara kita, jangan jadi menghujat negara sendiri karena belum bisa sampai ke arah sana. Hehe. Pelan-pelan semoga kita bisa lebih maju dari sebelumnya, bagaimana pun cara yang dipilih, semoga bisa membawa perubahan berarti 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, MERDEKAAA!!!
      Harusnya postnya pas sumpah pemuda yak :D

      Betul banget, kalau memang ingin kayak negara lain, ya udah kita mulai dari diri sendiri, kita influence circle kita, biar lama-lama makin melebar, bukannya cuman duduk dan banyak ngomong doang menghujat negara sendiri hahaha

      Delete
  4. Tulisan ini haruslah tanggal 28 Oktober kemarin mbak, cocok buat hari sumpah pemuda.😄

    Kita harusnya jangan kalah dengan orang Korea yang bangga dengan produk dan bahasa sendiri ya mbak, bukannya malah pesimis bahkan menjelekkan negara sendiri.

    Mulai dengan menanamkan pendidikan seperti di Finlandia biar generasi penerus bangsa Indonesia pintar. Setelah itu mulai membuat perubahan agar Indonesia makin disegani di dunia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya yaaa..
      Saya nulisnya biasa aja padahal, pas saya baca ulang, kok ya jadi kek mau pidato berapi-api gini yak :D

      Delete
  5. Mbak Rey aku ikut berapi-api mbaca ini. Setuju banget semuanya dengan yg mbak Rey bilang mulai dari kalimat pertama sampai terakhir di postingan ini. Apalagi yg soal memaki Mendikbud tapi teteeup anaknya sekolah di negara +62 ini :)

    ReplyDelete
  6. nahhh tuh dia mbak, aku juga heran kenapa tiap ada berita yang negatif, nemu komen "ini kelakuan warga +62". awalnya dulu dari mana dan akhirnya banyak banget yang nulis beginian

    padahal yang salah 1 orang, tapi yang dibawa-bawa satu negara
    aku cuman bisa berandai-andai aja, seandainya warga indo semuanya taat aturan buang sampah misalnya, pasti wilayahnya akan terliat bersih kayak di singapore sono atau jepang
    yang pasti hal yang besar / baik akan tercapai kalau dimulai dari yang kecil kecil dulu, peduli lingkungan misalnya
    negara finlandia ini kayaknya yang dapet peringkat negara nomer 1 soal negara paling bahagia, duhh belum browsing hahaha. ngebayangin aja, pasti warganya hepi terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaann, yang salah 1 orang, kita semua kebawa-bawa.
      Udah gitu yang hujat juga lebih fokus menghujat ketimbang bikin perubahan :D

      Padahal kalau kita bisa mulai dari diri kita, semuanya akan jadi lebih baik :)

      Delete
  7. Aku juga ikutan berapi-api bacanya 🤣 sering banget dengar orang yang bilang "Dasar Warga +62" gitu. Awalnya masih oke karena kayak becanda tapi lama-lama jadi branding buruk untuk negara kita ya 🥴
    Mau ditampolin satu per satu juga nggak mungkin karena banyak banget yang kayak gini hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener kan Lia, kita semua jadi ikutan terseret, Indonesia jadi buruk karena branding warganya sendiri huhuhu

      Delete
  8. Langsung semangat 45 aku bacanya, dan isinya beneeeer byangetttt :D. Kalo memang mau negara maju, orang2nya sendiri yg hrs ikut menggerakkan, ntah dengan memakai produk dalam negeri, bangga dengan bahasanya, menciptakan sesuatu yg bisa dipakai seluruh warganya dll. Kalo cuma berharap pemerintah aja yg menyulap itu semua, mau sampe kiamat tiba juga ga bakal berhasil :D. Yg ngomel2 ttp aja menghujat negaranya sendiri, padahal ga sadar, udah ngelakuin apa woooy buat negara :p.

    Kalo utk benerin kata2/grammar, eh aku pernah nih. Tapi jujur aku sering ngerasa ga enak kalo benerin grammar bahasa Inggris temen Rey. Jd waktu itu untungnya komennya di moderasi. Jd aku bilang dulu ke orangnya, kalo dia keberatan utk publish, ga udh di muat komenku. Cukup tau aja kesalahan di mana. Krn biar gimana ga pengen aja dianggab menggurui -_- . Kalo bahasa indo jrg ada yg mengkritik, mungkin Krn kita sendiri bnyk pakai bahasa slank yg mana ejaan dan segalanya banyak salah, jd pada males benerin yg dipakai orang2 kali ya :). Ntr malah dikepret ma orangnya, "woooy akutu nulis EMG ga pake kata2 baku yg benar. Ga usah sok ribet benerin" wkwkwkwkkw

    Pusing yaaa... Mending aku ajarin anak2ku dulu aja, supaya bisa dibanggakan sebagai warga Indonesia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya sebenarnya suka dikomentari kalau salah Mba, apalagi kalau nulis di blog, banyak banget temen-temen yang kadang lewat DM ngasih masukan bahkan jika ada bahasa saya yang salah, makanya tulisan saya jadi semakin membaik karena dikasih tahu salahnya, cuman memang kalau di medsos tuh, yang kadang terkesan mengjudge :D

      Kalau menulis dengan kata baku atau enggak emang sulit kalau buat blogger khususnya personal blogger kayak saya misalnya, yang bisa saya lakukan cuman membiasakan hal-hal kecil, misal penulisan kapital yang benar, atau spasi dari 'di' 'ke' 'dari', kalau yang bahasa baku apalagi sesuai EYD, kek nya saya serahkan ke Mba Roh aja wakakakakak

      Delete
  9. Iyesss, yesss,... semangat 45, sambil teriak2 MERDEKA MERDEKA... hihihi..
    Bener nih orang Indonesia mah gak cinta tanah airnya sendiri. Buktinya, pada suka pake barang2 improt. Biar KW akhir, yg penting merk luar. Padahal produk Indonesia gak kalah bagusnya.

    Contoh Indonesia selalu ekspor textil ke luar negri. Ke Amrik, Jepang, n banyak negara luar lainnya. Kemudian, dijahitlah baju2 di sono, n di improt lagi ke Indo. Hehe, jadilah barang luar negri....

    Aku pencinta produk Indonesia sejati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, jadi aslinya make barang Indonesia ya Mba, bahannya dari sini, tapi disainnya dari sono :D

      Delete
    2. Sebenarnya bukan cuma jahit di Amrik atau Jepang karena disana pabrik garment itu sudah berkurang bahkan di Aussie, cuma sisa 1-2 konveksi kecil saja. Ongkos tenaga kerja mahal sekali, jadi produksi seperti ini sudha dialihkan ke negara berkembang, termasuk Indonesia.

      Baju baju atau sepatu merk terkenal itu jarang yang dibuat di negara maju, tetapi di negara berkembang.

      Nah, kalau soal garmen (pakaian) itu kerjaan saya tiap hari Rey. Mereka hanya kirim desain dan specs nya saja.. dalam bentuk fila pdf, dan semua dikerjain di Indonesia. Bahkan labelnya saja buatan sini.. hahahahaha...

      Pernah ada satu kejadian lucu yang saya alami, seorang teman pergi ke luar negeri dan pulangnya bawa baju merek "terkenal", saya bilang ini buatnya di Bandung dan pakai kain produksi pabrik dimana saya bekerja. Dia tidak percaya.. hahahaha...

      Baru setelah saya tunjukkan beberapa contoh kain dan merk yang mengorder baru dia percaya... hahahaha...

      Pengetahuan yang kurang dan berpikir bahwa luar negeri selalu lebih hebat itu sebenarnya menyesatkan...

      Delete
  10. Sependapat nih dengan mbak rey terutama yang mengenai pendidikan.

    Kalo semisal ada yg mencela pendidikan dalam negeri artinya dia gak suka, harus nya dia pindah, kalau gak pindah2 artinya dia mau makan ati terus dgn yg ada.

    Harusnya syukuri aja yg ada dan tingkatkan jangan hanya bisa mencela, kalau diri sendiri aja gak mau ngerubahnya jadi lebih baik ngapain mencela. Bukan begitu mbak Rey ��

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)