Monday, October 19, 2020

Tragedi Motor Mogok Dan Keajaiban Pertolongan-Nya

Tragedi Motor Mogok Dan Keajaiban Pertolongan-Nya

Sharing By Rey - Tragedi motor mogok sesungguhnya adalah sebuah hal yang paling saya takutkan.
Karenanya, saya ogah pakai barang yang rusak.

Bukannya apa-apa, saya tuh terlalu manja dan kebingungan, kalau seandainya pas bawa motor, terus mogok di tengah jalan.

Ye kan, setiap orang punya kekurangan, dan salah satu kekurangan saya adalah, selalu takut dan nggak bisa mandiri dengan situasi semacam kena motor mogok di jalan.

That's why, biar kata motor saya udah tuwah, tapi saya selalu rajin menjaganya biar nggak rusak, dulunya waktu saya masih kerja, saya paling rajin ajak si motor ke bengkel, buat diservis.
Biar kata petugas bengkelnya terheran-heran, lah nggak pernah dipakai jauh, udah diservis lagi.

Ban sedikit gundul, langsung ganti.
Ban dalam kena paku lebih dari 3 kali, ganti.
Pokoknya, nggak mau dah ambil resiko dorong motor di tengah jalan karena ban kempes, apalagi mogok.


Pengalaman Tragedi Motor Mogok/Apes


Seumur-umur, Alhamdulillah, saya baru 3 kali kena 'apes' pas naik sepeda, meskipun jadi berkah juga.
Pertama bannya kempes, kayaknya kena paku.
Tapi syukurnya, waktu itu teman kantor saya nebeng, jadi saya dibonceng ama dia.
Tentu sajah dia yang urus lah setelah bannya kempes, saya mah tetep jalan kaki manis aja, hahahaha.

Dan lucky us, kami nggak jauh dari tukang tambal ban, dan begitulah teman saya tersebut yang rempong urusnya, liatin penyebabnya, ternyata nginjak paku.

Sungguh pas banget, pas bannya kempes, pas lagi sama teman.
Nggak kebayang kalau bannya kempes sementara saya sendirian.
Kayaknya sih, saya parkir motornya di pinggir jalan, terus saya duduk nangis sendirian, wakakkakaa.

Yang kedua lebih mengerikan.
Terjadi ketika saya kembali bekerja.
Waktu saya di rumah aja kan motor tersebut jarang saya pakai, dan akhirnya dipakailah oleh paksu.
Dan begitulah, sama seperti kalau nyuci piring, piringnya selalu dia pecahin, apapun yang dia pegang pasti rusak.

Demikian juga motor tersebut.
Nggak tahu kenapa, memang waktu itu saya belum servis total sih ya.
Pas pulang kantor, pas hujan-hujan dan banjir.
Di tengah jalan, tiba-tiba motor nggak bisa jalan, kayak ada yang aneh.

Saya berhenti, dan seorang bapak-bapak berlari mengejar saya sambil membawa sebuah tali.
Astagaaaa... rantainya putus sodarah, hahahaha.

Antara mau nangis sama mau ngakak.
Si bapak nawarin nganterin saya ke bengkel, dengan cara didorong pakai kaki, saya nggak mau dong, terlalu takut naik motor tanpa tenaga gitu.

Alhasil si bapak cuman nemani saya, dan saya nelpon paksu dong sambil nangis-nangis dong, hahaha.
Nggak lama kemudian, paksu datang.
Dan ujung-ujungnya, saya didorong pakai kakinya di motor, hahaha.

Tragedi Motor Mogok Dan Keajaiban Pertolongan-Nya
Ekspektasi si Rey | Source: Youtube

Astaga serem banget, mana hujan dan banjir, mana macet (lebaynya memang diri sayah ini, hahaha).
Tapi syukurlah kami bisa sampai di bengkel, dan motornya ditinggalkan di sana.

Sejak saat itu, saya makin ogah pakai motor yang ada suatu hal yang aneh.
Saya servis semuanya, ganti rantai, ganti ini, ganti itu.

Stater tangannya kan rusak tuh, gegara si paksu enggak tahu dia mencetnya pakai tenaga dalam 7 lapis keknya.
Udah dibenerin dong semuanya.

Dan saya gembira memakainya.
I loved motor tersebut, soalnya motor itu beli sendiri doung, dan udah nemanin saya lamaaaaa banget.


Tragedi Motor Mogok Dan Keajaiban Pertolongan-Nya


Sayangnya, saya kembali jadi ibu rumah tangga.
Dan kalau saya udah jadi IRT gitu, duuhh malesnyaaa mau keluar-keluar.
Seminggu sekali belum tentu saya keluar naik motor.

Alhasil, motor itu sering dipake paksu.
Daaann nasibnya kembali menyedihkan.

Duh ya, dari yang stater tangannya kembali rusak, dan saya kudu pakai stater kaki, padahal ye saya itu nggak kuat aslinya pakai stater kaki.
Untungnya sih si motor masih baik ama saya, sekali stater biasanya langsung bisa.

Sampai pernah rem tangannya rusak sak, dengan pedenya si paksu bilang.
"Ya kan masih ada rem kaki."
What de!!!!
Saya tuh kalau naik motor, kedua kaki sering banget turun, takut jatuh, terus gimana cara ngerem pakai rem kaki cobak?
Masa iya kaki saya dijadikan rem di tanah? hiks.

Sama paksu dibawalah ke bengkel, dan rem tangannya kembali bisa, tapi ternyata nggak semua dicek, olinya kering, sampai benar-benar kering kerontang baru diisi lagi, demikian juga bensinnya.

Mana tuh motor nggak pernah dipakai kan, sampai akhirnya tragedilah yang terjadi di hari Sabtu kemaren.

Jadi, si adik ama si kakak udah bosan banget di rumah, minta keluar mulu.
Si kakak, sok pura-pura mikirin hadiah ultahnyalah.
Padahal ultahnya masih sebulanan lebih lagi dong, hahaha.

Sampai si adik yang berkali-kali ngajak keluar,
"Mi, ayo jayan-jayan, bangkat yuk!" (Mi, ayo jalan-jalang, berangkat yuk!)
Akhirnya, Sabtu sore lalu, meskipun kami belum mandi (maksudnya kan biar pulangnya dulu baru mandi, mengingat sekarang kan kalau dari luar langsung mandi lagi), kami bertiga lalu bersiap-siap untuk jalan-jalan bertiga.

Karena belum tahu ke mana, kami pilih naik motor aja.
Berangkatlah kami bertiga, dengan sangat hati-hati.

Si kakak di belakang, di adik di depan saya, yang off course saya pakaikan sabuk bonceng biar aman.
Kami berniat mau nongkrong makan es krim di Burger King, which is sebenarnya jaraknya lumayan jauh, tapi it's OK lah.

Kami berangkat dengan gembira, meski dengan gaya kagok seperti biasa, si mamak Rey mah aslinya penakut banget naik motor, apalagi bonceng anak-anak.
Tapi kalau bawa motor, selain lebih hemat pun juga lebih aman menurut saya.

Lalu, sampailah kami mendaki jembatan penyeberangan jalan tol, dan tiba-tiba mesin motor mati ti dong!
Astagaaaa, mana posisi mendaki pula, si kakak langsung saya mintain tolong untuk dorong, karena saya nggak bisa turun buat nuntun, si adik terikat dengan saya melalui sabuk bonceng, dan dengan teriakan, 
"Kak hati-hati ya!"
Ye kan di situ ramai banget, sampai akhirnya seorang bapak-bapak datang membantu kami, beliau mendorong motor kami dan si kakak diminta untuk naik di boncengan aja.
Beruntung posisi jembatan itu ada yang menurun, dan kami bisa meluncur dengan mudah, dan beruntung lagi di bawah jembatan itu ada yang jual bensin.

Segera saya membeli bensi 1 liter, mengisinya, lalu menstater motor tersebut lagi dengan susah payah, ye kan pakai stater kaki sodaraaahh, sementara dibagian depan saya ada si adik.
Daaannn motornya kagak bisa hidup dong!

Si bapak penjual bensin akhirnya ikutan membantu, beliau menstaterkan motor dan digas dengan keras.
Motornya bisa nyala, tapi tenaganya kek kuda yang lagi masuk angin, nyaris kagak bisa kencang.

Si bapak lalu menyarankan mampir ke bengkel, mungkin olinya habis.
Dan saya memang kagak tahu bahkan letak olinya itu di bagian mana, hahahaha.

Dengan sangat perlahan dan deg-degan, kami melaju lagi, dan Alhamdulillahnya lagi, ternyata ada bengkel tak jauh dari situ dan segera saya mampir.

Di bengkel tersebut ada 3 orang lelaki.
2 sedang memperbaiki 2 motor, dan seorang sedang mengawasi mereka.
Ketika saya mampir, ketiganya langsung dong mengerubungi saya, masha Allah..

Saya minta diliatin olinya, karena saya kagak tahu kan letaknya di mana hahahaha.
Dan ternyata di bagian samping dong.
Pas di cek, ternyata olinya ada dong, masih banyak malah.

Terus saya nanya, kenapa mesinnya kek letoy gitu dong, dicek sana sini, akhirnya mereka menyimpulkan itu yang rusak adalah mesinnya, dan kudu dibongkar baru bisa diperbaiki.

Duh shock dong saya.
Pertama, bengkel itu jauh banget dari tempat kami, dan saya bingung juga kalau ditinggal di situ.
Akhirnya si tukang bengkel menyarankan untuk pulang aja, biar paksu yang urusin karena lebih ngerti.
Saya nanya, apakah dengan keadaan demikian, masih bisa dikendarain?
Kata mereka bisa untuk jarak ke tempat kami, asal pelan-pelan.

Setelah mengucapkan banyak terimakasih, saya memutuskan kembali aja, meski anak-anak pada manyun kagak jadi jalan-jalan.
Akan tetapi, perasaan saya kurang nyaman, memikirkan kami kudu melewati jembatan penyebrangan tol yang tinggi banget.

Tragedi Motor Mogok Dan Keajaiban Pertolongan-Nya
Ekspektasi lagi | Source: Youtube

Dan kekhawatiran saya terjadi.
Motornya kagak bisa naik dong, mati ti lagi!
Pas ditengah jalan, pas ramai, dan saya kebingungan banget nahan agar motornya nggak jatuh atau melorot ke bawah.

Dan sekali lagi, pertolongan datang.
Orang-orang pada heboh turun dari kendaraan masing-masing buat nolongin saya, masha Allah.

Meskipun saya sungkan dibantuin perbaiki, akhirnya mereka cuman bantuin naikin sampai ditengah jembatan dan saya bisa meluncur lagi bertiga.

Tapi ternyata, setelah dipaksa naik itu, keadaan mesinnya makin parah, udah bunyi kretek-kretek banget.
Duh makin galau dong saya.

Sampai akhirnya motor udah nggak bisa sama sekali diajak jalan.
Saya coba stater malah nggak bisa distater.

Langsung mau nangis dong.
Eh udah nangis sih, tapi segera ditahan ketika seorang anak manis (kayaknya sih masih SMU), datang menghampiri saya,
"Kenapa Te? motornya mogok?" Tanyanya.
Duh ileeehh, si Rey dipanggil tante, hahahaha.

Si anak manis tersebut langsung meriksa, dan katanya memang mesinnya, dia segera menelpon temannya untuk datang membantu, karena dia nggak tahu menahu tentang mesin motor.

Tapi saya udah kebingungan, akhirnya nelpon paksu, untungnya dia mau angkat, hahaha.
Sayangnya, paksu nggak bisa segera datang, sementara saya masih agak jauh dari rumah.
Setelah lama bingung, si anak manis tersebut malah nawarin buat dorong saya sampai rumah.

Masha Allah, terharu banget saya.
Dan akhirnya saya dan si adik naik motor mogok tersebut sambil didorong si anak SMU tersebut sampai rumah.

Tragedi Motor Mogok Dan Keajaiban Pertolongan-Nya
Mungkin memang paling aman naik sepeda ginian, hehehe | source: dreamstime

Demikianlah, tragedi motor mogok Sabtu lalu, sungguh pengalaman yang penuh dengan deg-degan antara mau nangis dan merasa amazing dengan kebaikan yang orang-orang berikan di manapun saya berada.

Dan saya kemudian berpikir, betapa sebenarnya tidak ada yang perlu kita takutkan di dunia ini, selama kita selalu percaya pada-Nya, dan selalu berharap akan bantuan-Nya, Dia akan selalu melindungi dan mengirimkan bantuan-Nya, kapanpun dan di manapun hamba-Nya berada.

Dan semoga, semua orang-orang baik kemarin, selalu diberikan kebahagiaan dan rezeki berlimpah oleh-Nya, aamiin.

Kalau temans, punya kisah keajaiban-Nya, yang mengharukan tentang bantuan orang-orang yang tidak terduga nggak?
Share yuk :)


Sidoarjo, 19 Oktober 2020

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey dan berbagai sumber

26 comments:

  1. Didorong kaki pake motor, pasti pegel itu kaki paksu mbak. Hehe

    Bahaya banget emang kalo motor sampe oli kering kerontang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya ya.
      Untungnya nggak pegel kakinya :D

      Delete
  2. ceritanya lucu e mbak xD
    Jadi inget waktu kuliah juga saya pernah ngalamin mogok motor. Perkaranya karena habis bensin! dan biang keroknya adalah indikator bahan bakar di dashboard rusak, pantesan aja saya gak notice kalo bensin nya kosong. Akhirnya dorong motor deh berdua temen yang saya bonceng untung gak jauh ada tukang bensin eceran, lumayan isi 1 L buat modal ke pom bensin terdekat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, motor tuwah saya juga udah dirusakin indikator bbmnya, bete banget saya mengira-ngira ini bensinnya masih ada atau enggak :'D

      Delete
  3. Haahaaaa!! 不 不 Jadi tertawa baca dari awal sampai akhir...Makanya jangan ngirit2..不 不 Grab mobil ada kan, Angkot ada kan, Taksi ada kan...Terlalu dekat jalan kaki saja itung2 olahraga.不不

    Tapi kamu orangnya safety atau penuh persiapan matang dalam hal berkendara, Sama saya juga seperti itu jika ingin berkendara selalu kontrol mesin luar dalam. Beruntung motor bebek yang pakai rantai...Coba kalau motor matic electriknya rusak diengkol2 lama, Makanya saya paling sebal kalau motor matic electriknya udah rusak. Pasti harus ngengkol.

    Saya jangankan motor, Sepeda aja kalau kemana2 selalu safety....Mungkin kendaraan uni Rey mencerminkan orangnya yang manja..不 不

    Sakin paniknya sampai penuh drama tidak jadi tidak jalan2...Tapi lumayan uni Rey ada Abg ganteng yang tulus ngantar bahkan ngedorong sampai rumah.. dikasih nomor WA nggak tuh sama Abg..不 不 不

    Kalau saya pengalaman bawa motor waktu mata ngantuk beruntung tidak fatal, 喫 Pas saya sadar ada dipinggir alang2 nyungsep kegot. Dan pada saat itu orang sudah ramai, Bahkan dituduh orang mabuk. Yaa akhirnya saya bilang saya ketiduran sakin keenakan bawa motor.不不 Sejak itu istri saya ngomel kalau saya bawa motor terlalu jauh.不 不

    Sepeda juga pernah, Sakin ngantuknya habis bergadang maksain main sepeda pas pulangnya kelelahan...Teman2 saya belok kiri...Saya malah lurus terus kesungai dan nyebur deh..不 不 不 Akhirnya dibantu sih sama teman2. Sambil menertawakan saya yang basah kuyup nyebur kesungai..不 不 不

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagaaa Kaangg, membayangkan nyebur di sungai hahahaha.

      Iya nih, paling irit naik motor soalnya, kami tinggalnya di pelosok, mau ke mana-mana agak jauhan sih, nggak ada angkot maupun becak, cuman ada taxol atau ojol.

      Cuman masih parno aja gitu sekarang naik kendaraan gitu, makanya kemaren milih naik motor hahahaha

      Delete
  4. Kita samaan Mbak Rey, aku rajin service, kalau ada apa-apa kudu ganti, bukan apa-apa sih. Takut ntar mogok, apalagi kalau jauh dari rumah.
    Beberapa kali kejadian, Yang Kuasa baik banget..
    Waktu itu masih kerja di Mojokerto, aku PP dari Kediri.
    Motorku pernah mogok, tapi untungnya masih di deket rumah. Jadi masih bisa ke dijemput orang rumah, terus nuker motor.
    Pernah juga (seharusnya) mogok dan posisiku udah di Mojokerto, cuman masih jauh dari kantor. Alhamdulillahnya masih dikasih kesempatan jalan itu motor, padahal akinya udah mau mati Mbak. Tiap kali ngelewatin lampu bangjo, berharap dapat ijo, biar g usah berhenti. Dan yes.. dapat!
    Sampai kantor motornya langsung mati pet! Yah.. seenggaknya sampai kantor lah. Terus minta tolong penjaga kantor buat dibawa ke bengkel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh saya pernah loh ada di situasi gini, tapi nggak sendirian sih, ama si pacar dulu, motornya rusak, jadi nggak boleh berhenti, entar mati.

      Memang ya, kalau punya kendaraan itu kudu rajin diservis, kalau nggak mau disusahin pas di jalan, apalagi kalau memang pas lagi buru-buru :D

      Delete
  5. Supaya nggak phobia motor mogoknya ilang.. saran saja karena dah kepalang jadi super woman kan..

    Ikut kursus montir ajah..

    Gue yakin g bakalan panik lagi dah kalau motor mogok.. Walau tidak menjamin motor tidak akan pernah mogok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, mana lulus Pak, orang saya nggak bisa standar motor di tengah hahahaha.
      Jangankan standarnya, nurunin motor bebek standar tengah juga nggak bisa hahahaha *parah emang :D

      Delete
  6. Kak Rey, aku juga suka takut kalau naik motor sendiri dan berpergian ke daerah yang agak jauh, takut mogok, ban pecah, dll. Pokoknya udah takut duluan seperti yang Kakak rasakan
    Bersyukurnya aku belum pernah sampai kena mogok gitu selama ini, eh pernah deh waktu naik motor yang udah lama banget. Tiba-tiba mogok, untung lagi sama teman jadi dia yang bantu dorong, sampai dibawa ke bengkel ternyata cuma katup bensinnya terbuka 不 udah deg-degan aja takut kenapa-kenapa dan harus bayar mahal gitu, ternyata aman dan gratis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalau ada teman tuh masih mending ya, yang paling nggak asyik tuh pas sendirian hahahaha :D

      Delete
  7. Baru kali ini saya baca artikel mbak Rey malah ketawa.

    Yah, memang motor mogok itu nyebelin. Jangankan emak-emak, saya juga kalo motor mogok males sekali, makanya ganti olinya rutin dua bulan sekali biarpun dipakai tiap hari.

    Ngga bisa bayangin, lagi naik keatas jembatan tapi malah mogok. Untung ngga melorot kebawah, mana bawa anak lagi. Bener tuh kata kang satria, mendingan sewa taxol saja, biar kang satria yang bayarin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa Mas, jujur saya buta banget ama motor, tahunya make doang dan sebulan atau 2 bulan pokoknya sesuai kata mas-mas bengkelnya, untuk servis.
      Sayangnya setelah nggak kerja, saya jarang bisa keluar, anak-anak nempel mulu :D

      Delete
  8. aaaakk, aku juga pernah mengalami motor mogok mbak Rey.. pas SMA, sungguh kaya mau nangis, untung ada teman lewat tp bablas, eh dia balik lagi. dan terselamatkan dr ndorong motor, hhh

    ReplyDelete
  9. Setuju banget kalau naik motor nggak pingin nurunin kakiii不 aku termasuk yang kurang tinggi, jadi kalau naik motor nggak bisa napak dengan sempurna nah karena itu aku nggak pernah berani bonceng orang.

    Pengalaman ngedorong motor sih ngga pernah, tapi motor yang waktu distater ngga bisa itu seriingg

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kalau saya kebalik, setiap naik motor kedua kaki pasti turun, soalnya saya takut jatuh hahahaha.
      Untungnya kaki saya panjang sih, tapi tetep aja aneh jadinya naik motor kaki di bawah mulu :D

      Delete
  10. samaa mbakk aku juga sering kayak gini hahaha, antara pengen ketawa sama nangis dan kudu ngamuk ae hahaha
    pernah pulang kantor jalanan udah mulai gelap, ehhh ternyata bensin abis :D, lahh kok salipan sama orang kantor, ehh dibantuin dorong sama kakinya dia sampe nemu bensin

    kalau rantai lepas udah puluhan kali kayaknya hahaha, pernah waktu berangkat kantor, pernah waktu pulang dari mall malem malem, sampe telpon ke tim marketing kantor buat bantuin
    pernah juga telpon orang rumah buat datenng ke lokasi buat benerin rantai hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduhhh, saya dong waktu kerja dulu, bahkan indikator bensin udah mau menunjukan habis, buru-buru deh saya masuk pom bensin dan isi biar kagak kehabisan.

      Kalau rantai lepas itu menyedihkan banget dah hahahaha

      Delete
  11. Pernah ngalamin juga, saya lebih parah dari mbak kayaknya, hihi...

    Coba bayangkanc ditengah jalan motor saya mogok gara-gara habis kampas kopling, al-hasil saya harus nunggu lama apalagi kampas kopling nya yang cocok dengan motor saya sedang tidak tersedia dibengkel, saya harus nunggu lebih lama lagi, ya tentunya nunggu tukang bengkel membeli kampas kopling dari tokonya yang jaraknya cukup jauh, kemudian nunggu bongkar pasang mesinnya.

    Sungguh waktu itu adalah waktu yang apes buat saya, namun karena tukang bengkelnya baik hati dan mau berbagi ilmu, akhirnya sambil beliau ngebongkar pasang saya bertanya mengenai fungsi-fungsi yang ada di mesin motor dan cara agar tidak mudah rusak, akhirnya saya jadi tau sedikit-sedikit tentang mesin motor, ya tentunya agar dikemudian hari tidak bisa dibodohi oleh bengkel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh, tapi untungnya ada tukang bengkel ya, nggak kebayang kalau nggak ada siapa-siapa yang bisa dimintain tolong .

      Tapi bener banget tuh, setiap kesulitan selalu aja ada hikmah, salah satunya pelajaran tentang hal yang mungkin baru kita kenal :D

      Delete
  12. Mbaa Reey, aku kebayang di posisi Mba Rey. Sambil si adik nempel, trus ada si kakak. Pasti repot n deg2an takut anak kenapa2 kan. Pasti aku juga klo di posisi itu mata udah berkaca2 duluan tp gengsi buat nangis takut anak2 malah ikutan panik.

    Bener Mba Rey, kita hrs percaya Allah bakal selalu ada, dan bisa lewat siapa saja. Terharu si dedek SMA gemes sampe bela2in bantuin sampe rumah yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, yang paling bikin merasa kesulitan itu, karena si adik nempelnya pakai sabuk bonceng, di mana dia kudu duduk, kalau saya berdiri, saya kudu gendong dia, karena kalau enggak dia melorot jatuh.

      Kebayang dong, gimana caranya saya nahan motor, sama nahan si adik, beruntung banget Allah ngirimkan orang-orang baik di sepanjang jalan, masha Allah :)

      Delete
  13. Aku jujurnya ga ngerti mesin dan perawatannya itu Rey :p. Jd seumur2 ga pernah nyentuh kendaraan apalagi sampe bawa ke bengkel segala.itu urusan si paksu hahahaha. Dia termasuk telaten sih Ama mobil dan motornya. Terbukti selalu awet. Tp pernah pas JKT banjir besar duluuuu, si paksu kena efeknya juga. Kantor dia dulu di Pluit, dan itu jgn tanya banjirnya :p. Motornya kenalaah. Terpaksa dia dan banyak pemotor lain rame2 mendorong motor ke tempat aman :p.

    Eh aku juga percaya Ama pertolongan Tuhan gini Rey. Beberapa kali ngalamin kesulitan, tapi adaaaaa aja pertolongan yg DTG. Pas di Bangkok dompetku kebawa Ama temen2, dan aku terpisah dr mereka, tau2 ada rombongan biksu remaja nolongin ngasih duit 20bath supaya aku bisa naik ferry penyebrangan nyusul temen2. Pernah juga aku dapet masalah kantor gara2 salah approve transaksi , yg mengakibatkan uang nasabah 500 JT masuk ke rekening org lain, dan itu baru ketahuan 4 bulan kemudian. Ga ngerti lagi lemesnya gimana Rey. Bukan masalah duitnya, tapi nama baik perusahaan yg aku pikirin. Kalo sampe si penerima uang ga mau balikin duit salah trf itu gimana, kalo dia udh ngabisin gimana dll.

    Ternyata tu ga, si penerima uang itu walopun udh tutup rekening tp msh bisa dihubungin no telp nya, dan dia mah balikin uang 500 JT itu. Hmdia sendiri ga sadar Krn uang di rek dia memang banyak bgt. 500 JT mah cuma sepersekian dari total uang di rekeningnya :p. Begitu juga nasabah yg rek nya aku salah approve. Dia baru sadar 4 bulan kmudian Krn uangnya pun buanyak byangettt hahahahahah. Ini nasabah2 prioritas yg uang segitu sbnrnya cuma utk uang jajan sebulan :p.

    Aku sampe nazar waktu itu Rey.kalo masalah itu beres, dan uang nasabah bisa balik aku bakal umroh. Dan beneran Alhamdulillah dibantu bgt Ama Allah, casenya bisa closed.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masha Allah Mbaaaaa, kalau kayak gitu, saya pingsan beneran kayaknya, wadoohhh..
      Saya ingat dulu temen saya ngilangin duit, entah ke mana, pokoknya selisih gitu, sekitar belasan juta.
      Itu aja dia linglung banget.
      Kebayang kalau 500 juta, pengsaannnn

      Betul Mba, banyak banget pertolongan Allah yang sama sekali nggak kita sangka-sangka :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)