57 Days Late yang Bikin Deg-Degan

telat menstruasi

Iya bener, 57 days late itu maksudnya 57 hari telat menstruasi, dan meski udah pernah ngalamin 2 tahun yang lalu, tapi ternyata tetep bikin deg-degan banget.

Ini masalahnya bukan semata karena takut kebobolan, alias bunting lagi tanpa terencana ya. Masalah besarnya adalah, si Rey ini sedang tak ade lakinye!. Teros, bunting sama siapa? hahaha. 

Ceritanya bermula dari sejak tahun ini saya belom mendapatkan tamu bulanan sama sekali. Di bulan Januari lalu, saya santai aja meski waktu kedatangannya mulai telat satu dua hari.

Ye kan, ini adalah pengalaman ke sekian saya mengalami telat haid. Ketika anak baru satu pun pernah telat, tapi nggak sampai semingguan sih ya.

Nah, 2 tahun lalu, di masa pandemi, malah telatnya bikin panik. Masalahnya si bulan ini, nggak datang sampai 20an hari.

Paniknya lagi, bertepatan banget dengan pinggang saya yang nyeri banget, semacam kena saraf terjepit. Mulai parno kan ye, jangan-jangan ada apa-apanya nih dengan perut saya.

Meskipun di ujung kepanikan memang terbukti, ada sesuatu di perut saya yang makin menggendut. Apalagi kalau bukan lemak yang makin menumpuk, wakakakaka.

Nah, sejak Januari 2024, kejadian telat ini kembali terjadi. Saya cuek dan tenang, sama sekali nggak terpikirkan mau beli testpack kayak biasanya.

Ye kan, gimana ceritanya kudu test test an? kan saya tidak pernah melakukan pembuahan *halah, wakakakakak.

 

Tapi, sebulan berlalu, si bulan tidak kunjung menampakan diri. Di satu sisi, senang juga karena hemat pembalut, wkwkwkw. Tapi sejujurnya juga kesal banget.

Gimana enggak kesal ya, saya tuh kan masih ada hutang puasa, dan bulan ramadan semakin mendekat. Tapi mau puasa bayar hutang aja nggak berani. Takut pas lagi puasa, eh si bulan nongol.

Saya pernah dengar di mana ya, katanya kalau batal, hutangnya nambah jadi 2?.

Meski demikian saya tetap memberanikan diri buat puasa, Alhamdulillah sih lolos sampai magrib nggak diganggu si bulan yang tiba-tiba nongol.


Masalah si bulan yang enggak mau kunjung nongol ini, mulai terasa mengganggu, ketika hingga akhir bulan Februari kok ya nggak juga datang.

Overthinking mulai melanda, masa sih saya hamil? Apalagi saya merasa agak aneh akhir-akhir ini. Penciuman makin tajam, susah banget nahan lapar, dan sering merasa linglung semacam kurang darah.

Lalu melihat kondisi perut kok makin buncit aja ya?

Mulai deh overthinking melanda.

Puncaknya ketika saya upload foto di facebook dan dikomenin salah satu teman FB,

"Mbak maafin pertanyaanku, "Mau nyusul yg ketiga?""


Waduuhhh waduuhh waduhhh....

Bener kaaannn??

Udah mulai terlihat tanda-tandanya!

Dasar si Rey overthinking nih ye, padahal ya tahu banget masalahnya. Itu foto terlihat gendut perutnya, karena saya pakai kaos yang ada tali di belakangnya. Di tambah ada semacam kain pemisah antara atas perut dengan bawah perut, jadinya menciptakan ilusi kek pakai baju hamil.

Terlebih.... saya pakai rok yang mana di dalamnya ada leging.

Leging itu kan kainnya licin, mana atasannya panjang, kupakai sampai menutupi semua perut dan nyampe di bawah dada, hahaha.

Otomatis, rok yang kena kain leging, melorot ke atas.

Loh, kok ke atas? melorot kan mestinya di bawah.

Iya, tapi kan nggak bisa dia melorot ke bawah, karena kehalang p*ntat akoh, hahaha. Jadilah si rok ini, naik ke atas, dan kainnya memenuhi dalam baju, dan terlihat menggelembung.

Fix si Rey keliatan kek orang hamil beneran.

Itu konyol pertama si Rey ya.

Dan konyol berikutnya, ngapain jugaaaa overthinking, lah akoh nggak pernah melakukan sesuatu yang bisa mengakibatkan hamil ya.

Suami jauh, dan saya bukan tipe wanita yang sudi disentuh laki lain selain suami, *hiiii, naudzubillah. 

Dan yang lebih penting adalah, saya bukanlah seorang gadis suci seperti Maryam, ibu nabi Isa *plak!. 

Makin ke sana ke mari kan pikirannya, hahaha.

Tapi serius loh, gara-gara komentar itu, saya jadi bertekat mau beli testpack aja dah, biar jelas kan?. Daripada menduga-duga, terus overthinking melulu. 

telat datang bulan

Jadi begitulah, hari ini rencananya saya mau mampir apotik ketika anterin si Adik sekolah gitu. Udah ditulis di notes HP malah, biar nggak lupa.

Tapi, ketika mau mandi pagi, terkejutlah saya.

Si Rey keguguran *eh salah, si tamu bulanan akhirnya nongol, hahahaha.

Yaelahhhh, nyasar dari mana aja Non Bulan?, kalau hadir bete karena nggak nyaman, tapi kalau nggak hadir juga bingung.


Kalau dipikir-pikir, kayaknya penyebab si tamu bulanan ini nggak mau muncul adalah, karena saya kurang tidur. 

Sejak awal tahun, jadwal tidur saya kembali berantakan dong, sehari mulai lagi tidur maksimal 4 jam, itupun jarang, seringnya di bawah 4 jam.

Gara-gara itu, bukan hanya tamu bulanan yang nggak mau nongol, tapi saya juga sulit untuk bisa rutin yoga dan plank kayak sebelumnya.

Dan kurang tidur, bikin saya sering lemas, ngantuk, gemetaran, terus larinya ya makan yang banyak. Kacau sudah diet karbo saya yang dulu udah terbiasa saya lakukan.

Dan gara-gara kurang tidur, mood selalu nggak asyik, sering pusing dan lemes, ya iyalah jadi kurang darah keknya gegara kurang tidur. Dan kalau udah rusak mood-nya, hal-hal yang nggak disukai terasa lebih mengena. Misal, saya nggak suka bau ketek, duh itu tuh ya, kecium dikit, berasa baunya langsung bikin sakit kepala, hahaha.

Dan lucunya, semalam tuh saya tidur selama 7 jam dong, pertama kalinya sejak tahun 2024 ini. Biasanya cuman bisa tidur 4 jam, kadang juga tidurnya dicicil, malam 2 jam, siang 2 jam, hahaha.

Tapi semalam, keknya saya udah nggak kuat, jadi maksain tidur jam 9 dan bangun pukul 4 pagi. Keknya gara-gara itu, si tamu bulanan akhirnya mau nongol, hahaha. 

Akhirnya ya!.

Setidaknya saya udah nggak was-was lagi, jujur takut banget kalau ternyata hamil. Siapa tahu kan ye, hahaha.

Membayangkan kalau hamil, gimana cara meyakinkan dunia, kalau si mamak Rey ini nggak pernah berhubungan dengan lelaki bukan suaminya?.

Tapi sebelum meyakinkan dunia, keknya saya yang harus ternganga nggak bisa mengatup mulut, ya kali ada lagi kejadian, orang hamil, nggak ada yang hamilin, hahaha.

Lesson learned dari kejadian telatnya si nona bulan mendatangi saya kali ini adalah, keknya lebih ke teguran biar bsia hidup, eh bukan bisa sih, tapi HARUS!. Hidup dengan lebih baik.

Harus banget bisa menolak keinginan hati untuk begadang mulu. Karena tadi pagi terasa banget sih ya, saya bangun sambil meng-sedih gegara kerjaan rumah masih numpuk, efek ditinggal tidur.

Biasanya kan kalau malam tuh, saya nggak akan tidur kalau rumah udah bersih dan rapi semuanya. Bahkan bahan makanan buat sarapan besok udah siap, tinggal dimasak doang besoknya.

Tapi, meski berantakan, kalau kita hadapi dengan perasaan segar gegara tidur yang cukup, jadinya mood juga lebih terjaga, dan nggak melulu ngomel-ngomel, apalagi sampai sakit kepala segala.  

Demikianlah cerita ngalor ngidul tentang 57 days late saya yang membagongkan, hahaha.

Kalau Temans, ada yang pernah ngalamin telat datang bulan sampai 50an hari begitu?


Surabaya, 27 Februari 2024

2 komentar :

  1. hahahahah...gelak ammi membaca postingan kamu rey. baru tau ni ga cukup tidur juga bisa lewatkan tamu bulanan. Tamu ammi kadang2 gak cukup 28days cycle sudah ga malu2 mau keluar.

    BalasHapus
  2. Kalo aku lebih mikir, gilaaaaaa apakah aku mau masuk menopause 不不不不不..????

    Langsung kuatir berat itu . Jangaaan duluuuu, masih merasa muda soalnya hahahahha.

    Aku blm ngalamin lagi telat yg sampe lama. Dulu pernah, tapi krn sakit, setelah periksa ke dokter, trus jadi normal lagi ampe skr.

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Link profil komen saya matikan ya Temans.
Agar pembaca lain tetap bisa berkunjung ke blog masing-masing, gunakan alamat blog di kolom nama profil, terima kasih :)