Saturday, August 21, 2021

Toko Oleh-Oleh Khas BauBau yang Lengkap

toko oleh-oleh khas buton

Sharing By Rey - Toko oleh-oleh khas BauBau yang menjual banyak oleh-oleh dengan lengkap dan terjangkau, adalah hal yang sejak dulu bikin saya puyeng, khususnya kalau pas mudik ke Buton, dan mau balik ke Surabaya.
Bingung banget tau nggak sih, mau beliin oleh-oleh khas BauBau apa, dan yang terjangkau gitu, biar nggak terlalu memberatkan wisatawan nggak modal kek si mamak Rey, hahaha.

Pret lah sok jadi wisatawan kamu, Rey! hahaha.
Tapi bener sih ya, sejak zaman dahulu, ketika masih kuliah dulu, zaman baheula dulu (iya, saya udah tuw eh senior soalnya, hahaha), kalau di Buton, khususnya di BauBau tuh bingung banget.

Dulunya, saya dianter kakak buat beli oleh-oleh jajanan khas Buton di daerah Jembatan Batu.
Banyak sih di sana, meski ragamnya cuman dikit.
Hanya ada gula kelapa yang mendominasi.

Tapi, sayangnya belum dikemasi dengan baik, sehingga lebih pantas ketika kita ngasih ke orang lain gitu. Kemasan itu juga berarti loh buat saya, semcam bagaimana kita menghargai orang yang kita kasih oleh-oleh itu.

Etapi itu cuman pendapat saya ya, nggak mutlak harus demikian semuanya.

Ada juga sebuah toko yang menjual oleh-oleh khas BauBau, di daerah Jembatan Batu juga deh kayaknya kalau nggak salah, tapi ragamnya nggak banyak, bikin nggak punya banyak pilihan.
Doh, si mamak Rey memang banyak maunya, hahaha.

Oh ya, btw mungkin ada yang heran, mengapa saya nulisnya nggak konsisten, kadang oleh-oleh khas BauBau, kadang oleh-oleh khas Buton?

Jadi gini, waktu saya kecil dulu, kota BauBau itu merupakan wilayah kabupaten Buton, dan sekaligus ibu kotanya. 

Namun sejak tahun 2001, setahun setelah saya meninggalkan Buton, kota BauBau mekar jadi kota madya, jadilah sekarang BauBau dan Buton itu beda, tapi saya yang udah terlanjur sejak dulu BauBau itu ya Buton, agak sulit untuk move on, hahaha. 


Ragam Oleh-Oleh Khas BauBau


Kalau ditanya, oleh-oleh khas BauBau itu apa? kayaknya kacang mete kali ya?
Meskipun saya juga sedikit kurang mengakui hal tersebut, karena kacang mete itu sekarang ada di daerah mana saja, dan yang jadi kurang diakui lagi, bahkan kacang mete dari daerah lain, kualitas dan harganya lebih masuk akal.

Sementara, kacang mete yang ada di BauBau, yang saya tahu ya, kali aja memang saya kudet, karena jarang ada yang membahasnya di internet kan, itu harganya bikin nangis banget.

Makanya, kalau mudik, saya pasti beli kacang mete, tapi saya makan sendiri, abisnya cuman bisa beli sedikit sih, lah 1 uang merah yang gede itu, bisanya beli kemasan yang kecil dong, hiks.

Kayak kemaren waktu mudik bulan Mei itu, saya dong beli mete.
Pas nyampe Surabaya, saya bingung mau kasih ke siapa, akhirnya saya makan sendiri, abis itu seminggu saya migren, tengkuk nyeri, keknya saya kolesterol saya naik, wakakakakak

*Syukurin, rakus sih Rey, wakakakakak.

Kalau saya ingat-ingat, berikut oleh-oleh khas BauBau atau Buton, yang selalu jadi panutan orang Buton kalau bawa oleh-oleh, yaitu:


1. Kacang mete


Iya, nggak tahu kenapa, dari dulu tuh di Buton atau BauBau terkenal dengan metenya, di sana memang banyak jambu mete.

kacang mete oleh-oleh khas Buton
sumber: shopee

Bahkan saya punya kebun jambu mete yang tanahnya saya beli dari mama, bonus pohon jambu mete.
(Anak lain dikasih warisan tanah, saya dong beli warisan tanah, wakakakak).

Tapi, meski di sana banyak banget pohon mete, harga kacang mete juga nyaris sama dengan mete yang ada di mall-mall kota besar.
Ya bedanya, kebanyakan kacang mete di BauBau masih segar sih, makanya kolesterolnya juga tinggi, wakakakak.


2. Gula kelapa


Oleh-oleh gula kelapa ini adalah sebuah jajanan yang terbuat dari kelapa parut yang dikasih gula merah, kayaknya di Jawa juga ada sih.

gula kelapa oleh-oleh khas Buton
sumber: zulfikaranakbuton.blogspot.com

Tapi rasanya memang lain.
saya pernah tuh rasain gula kelapa di Jawa, lebih manis ga karuan, maklum orang Jawa tuh sukanya yang manis-manis, jadi kayaknya ditambahin gula putih.
Diabetes dah, hahaha.

kalau di Buton, dulunya sih rata-rata pakai gula aren asli, jadinya lebih enak, meski tetap aja manis banget, hahaha.


3. Kue Baruasa


Ini sebenarnya kue khas banget ya, saya nggak tahu ada di daerah lain, kayaknya sih ada, maksudnya kue dengan bahan ini mungkin ada, tapi kue ini biasanya memang digunakan buat acara-acara khas adat daerah Buton, seperti haroa (di Jawa namanya bancakan/bancaan)

Baruasa oleh-oleh khas Buton

Kue ini sebenarnya sederhana banget sih ya, terbuat dari terigu dan tepung beras yang disangrai dulu (kalau nggak salah, hahaha), mungkin karena itu, rasanya beda, dan nggak ada samanya dengan kue-kue lainnya.


4. Dompo pisang


Ini sih banyak di daerah lain, di Jawa juga ada, tapi memang rasanya beda ya, dompo dari BauBau tuh rasanya lebih segar dan manis.

dompo pisang oleh-oleh khas Buton

Oh ya, dompo pisang sendiri adalah sebuah jajanan yang terbuat pisang yang dikeringkan, kalau nggak salah di tempat lain namanya sale pisang deh.


5. Kue bagea


Sebenarnya kue bagea ini kayaknya khas atau asli Kendari deh, tapi di BauBau juga ada yang jual, dan jujur saya lebih suka kue ini ketimbang Baruasa.
Saya memang pecinta sagu, dan Bagea ini memang terbuat dari sagu.
 

6. Kopi


Saya sih belum pernah beli oleh-oleh kopi ini, tapi di BauBau atau Buton tuh juga ada kopi khas kayak daerah lain.

Kapan-kapan wajib beli sih ya, kalau terjangkau sih, ckckckck..... dasar mamak Rey, kagak modal, hahaha.


7. Sarung Buton


Nah kayaknya ini yang paling khas ya, nggak ada samanya di daerah lain, karena memang tiap daerah tuh punya kain dengan corak dan bahan yang khas.

sarung buton oleh-oleh khas Buton

Untuk harganya juga beragam ternyata, kalau yang homemade itu, biasanya lebih mahal, apalagi yang bahannya bagus, bisa sampai jutaan kalau nggak salah.
Tapi, kalau yang biasa, bukan buatan tangan, harganya lebih terjangkau.

Saya sendiri punya beberapa sarung khas Buton ini, tapi bukan beli, dikasih kakak dan teman-teman.


8. Perhiasan mutiara asli


Di Buton itu, ada satu daerah penghasil mutiara asli, tapi saya lupa namanya, jadi jangan heran kalau banyak yang jual oleh-oleh perhiasan mutiara asli.

mutiara oleh-oleh khas buton
sumber: shopee

Sayangnya, saya nggak tahu tempatnya di mana, saya liat ada di pajang di hotel Ratu Rajawali, tapi saya menganggap kalau di hotel biasanya lebih mahal kan ye, ternyata pas cari di luar, ya sama mahalnya, hahaha.


Sebenarnya masih banyak sih ya, khususnya yang biasa saya bawa ke Surabaya dulunya, misal, ikan asin, biar kata di Jawa juga banyak ikan asin, tapi ikan asin yang saya bawa tuh beda, dagingnya lebih segar dan tebal-tebal, duh ngiler ingatnya.

Atau kalo-kalo, biasanya nih pesan di teman kakak saya.
Tapi ada sih yang jual juga di toko oleh-oleh, cuman nggak tahu di mana, hahaha.
Kalo-kalo itu kayak kacang sembunyi sih, tapi dari tepung beras, kalau nggak salah (semuanya kalau nggak salah, hahaha).


Endapo, Toko Oleh-Oleh Khas Buton di BauBau


Jadi, kemaren tuh pas mudik, saya sempat berpikir mau beli oleh-oleh khas BauBau atau Buton, pas balik ke Surabaya, jadi saya googling lah, dan ketemu toko oleh-oleh khas Buton yang bernama Endapo.

endapo, tokoh oleh-oleh khas Buton

Saya liat galeri fotonya, kayaknya menarik nih, karena terlihat lengkap dan beragam banget yang dijual di sana.

Jadinya, pas saya mau balik ke Surabaya, berbekalkan pesan taksi online Kururio, saya dan anak-anak menuju ke toko tersebut, yang ternyata berada di daerah Betoambari.

Agak jauh juga sih dari hotel Ratu Rajawali, tempat kami menginap.
Dan setelah beberapa lama melewati jalanan yang kebanyakan udah saya lupakan, saking lamanya saya nggak mudik ke Buton, akhirnya nyampe juga, dan jujur saya nggak kenal daerahnya, hahaha.

Pas turun dari taksi online, dan memandang toko yang dimaksud, astaga.... huhuhu, ternyata itu hanyalah sebuah toko kecil dong.
Karena nggak mau sia-sia ke sana, ya udah kami masuk aja, dan ternyata juga di dalamnya, oleh-oleh yang dijual sangat terbatas itemnya.

endapo, tokoh oleh-oleh khas Buton

Kebanyakan sih perintilan, yang saya kurang tertarik.
Oleh-oleh makanan gitu, nggak terlihat.
Namun di bagian belakang, ada sebuah rak kaca yang isinya sarung Buton.

Ya udah, karena bingung mau beli apa, saya beli aja sarung Buton, yang rencananya mau kasih ke teman, tapi sampai sekarang belom kekirim-kirim, ckckckck *plak.

Namun, meski tokonya lumayan kecil, ternyata pemiliknya juga gaul, dan sadar marketing internet banget, ketika melihat saya membeli kain khan Buton, segera dia minta izin mengambil foto saya, buat dipajang di akun instagram dan facebooknya.

Saya pun meminta izin buat motret tokonya, rencananya mau saya tulis di blog, dan baru tertulis sekarang, hahaha.

Sayang banget sih ya, karena item yang dijual di sana masih kurang lengkap, terlebih juga lokasinya agak jauh dari keramaian.
Untung aja empunya sadar internet, sehingga saya bisa tahu tempatnya.

endapo, tokoh oleh-oleh khas Buton

Karena cuman dapat oleh-oleh kain khas Buton, saya akhirnya minta dianter salah satu teman di toko oleh-oleh khas Buton, eh dibawanya saya ke daerah pantai Kamali dong, di sana ternyata ada toko oleh-oleh khas Buton, persis di sebelah sebuah hotel.

Namun, setelah saya masuk ke toko tersebut, lagi-lagi saya bingung mau beli apa.
Udahlah item yang dijual dikit, harganya seketika bikin dompet kosong pula.

Duh ya, berharap banget suatu saat ada toko oleh-oleh khas BauBau atau Buton. yang menjual banyak variasi oleh-oleh khas sana dengan lengkap dan harga terjangkau.

Ye kan, terlebih sebenarnya kalau bukan karena pandemi, potensi wisata di BauBau dan Buton itu besar banget, banyak lokasi-lokasi wisata yang menarik untuk dikunjungi, dan toko oleh-oleh khas kayak Endapo ini, bakalan lebih sering dicari banyak wisatawan.

Demikianlah.

Sidoarjo, 21 Agustus 2021


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: dokumen pribadi dan dari berbagai sumber

8 comments :

  1. Woahhhh mutiaranya cakeppp bener.. seumur2 belum pernah nengok mutiara selain di pilem jinny oh jinny wkwkwk

    Emang pembatas oleh-oleh daerah itu tipis bener ya mbak.. sama kayak di Pekanbaru, ciri khasnya talam durian.. tapi kayaknya banyak jg daerah yg claim itu oleh-oleh khas mereka..

    Setuju tuh mbak, kain motif bisa jadi identik khas daerah.. walaupun lumayan harganya untuk dijadiin oleh2 wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya ya, Jinny oh Jinny juga tinggalnya di kerang mutiara 😁

      Mending kain khas daerah pasti beda tuh oleh-olehnya :)

      Delete
  2. Nice post! I'm your new follower. May you follow me back?
    Thanks and have a nice day!

    ReplyDelete
  3. Samaaa, aku juga merhatiin banget yg namanya kemasan buat oleh2. Kalo jelek, ogah beli hahahaha. Ga enak aja ngasihnya. Drpd disangka barang jelek. Kalo buat sendiri ya GPP.

    Btw, ini kebanyakan oleh2nya manis ya Rey :D. Aku kalo manis itu, ntah kenapa ga doyan hahahahaha. Kalo kacang mete memang ga suka dari dulu, LBH suka almond. Ntah kenapa mete itu eneg makannya. Di sana yg gurih2 selain kacang mete tak adakah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaann, bener kaaann..
      Makanya saya beneran ga pede even mau ngasih jajanan ke tetangga Mba, karena terlebih di Jawa misalnya ya, bahkan keripik tempe atau semacamnya, atau keripik yang biasa tuh dikemas dengan rapi dan nggak malu-maluin kalau kita kasih ke orang.

      Kalau saya suka semua kacang Mba, kalau almond mah favorit banget, beli cokelat pasti milih vaian almond ketimbang mete hahaha.

      Yang gurih mungkin kacang sembunyi dan kalo-kalo Mba, jadi kalo-kalo itu dibuat dari adonan tepung beras gitu, terus digoreng, dulu saya biasanya dipesanin kakak dari temannya, enak sih, tapi nggak dikasih kemasan hahaha.

      Cuman lucunya nih, mostly kalo-kalo itu dibalurin cairan gula juga, jadi manis lagi deh, hahaha

      Delete
  4. Penasaran sama rasa gula kelapa mba Rey, dari penampakannya kayak wajik ya, cemilan Buton kayaknya gak jauh beda dengan cemilan Sumatera deh, walau sederhana tapi bikin ngiler :D

    ReplyDelete
  5. penasaran dong sama kampung halamannya mbak Rey, semoga bisa main ke sana juga ya
    ternyata ada sale juga ya, kalau gula kelapa ini yang di jawa mungkin kayak gula merah kali ya. aku inget soalnya saudaraku dulu punya bisnis gula kelapa gini
    aku biasanya termasuk suka beli kain khas daerah kalau pas pergi pergi gini mbak, buat kenang-kenangan karena lebih long lasting gitu bentuk kenangannya

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top