Monday, August 30, 2021

Flash Sale Artinya Strategi Marketing yang kadang Menjebak

flash sale artinya

Sharing By Rey - Siapa di sini yang sering banget pantengin yang namanya flash sale? 
Kalau saya seringnya sih pantengin flash sale-nya shopee.

Flash sale artinya memang sebagai strategi marketing yang bertujuan mempercepat terjadinya penjualan alias biar laris manis, dengan embel-embel 'diskon gede-gedean' dalam jangka waktu tertentu, yang biasanya sih cepet-cepetan gitu.

Flash sale adalah sebuah sistem penjualan yang seringnya ada dalam dunia e-commerce, yang konsepnya berupa pemberian tawaran harga dengan jauh lebih murah, atau dikasih diskon gede-gedean gitu, namun hal tersebut hanya berlaku dalam jangka waktu tertentu, kadang cuman sejam, bahkan ada yang kurang.


Bukan hanya waktunya yang dibatasi, stock yang ada pun dibatasi, sangat sedikit.
Karenanya, para pembeli akan berlomba-lomba ngebut melakukan pembelian, biar kebagian gitu.


Flash Sale Artinya Adaptasi Sistem Penjualan Offline


Saya pernah beberapa kali ikutan flash sale buat dapetin produk hero yang ditawarkan di shopee, nggak tanggung-tanggung biasanya, bahkan ada iphone yang harganya belasan juta, dijadiin flash sale dengan harga cuman 10ribu.

Rebutan dong, dan baru aja ganti jam gitu, udah kosong, hahahaha.
Ada kali 2 sampai 3 kali saya ikutan, dan udah deh, males.
Kenyataannya ternyata flash sale gitu, semacam mengadaptasi sistem penjualan offline yang dibawa ke online.

Masih ingat dong, dulunya hal demikian sering kita liat di beberapa departement store, saya sih seringnya liat di Ramayana dan Matahari, soalnya dulu seringnya ke sana, hahaha.

Sering banget tuh ada di jam-jam tertentu, pengunjung ditawarin beberapa produk pilihan, yang didiskon gede-gedean.

Saya sih jarang banget ikutan, udah bisa ditebak, saya nggak pinter rebutan, dan nggak suka desak-desakan, hahaha.
Namun biasanya, paksu yang paling heboh ikutan, rebutan gitu, dan kalau dapat barang bagus, dia seneng banget.

Padahal, barang itu sebenarnya barang cuci gudang, kebanyakan sih kalau bukan produknya kotor, ya cacat, hahaha.

Tapi ada juga memang yang masih bagus, dan harganya beneran turun banget, ya meskipun barang sisa sih ya, tapi yang penting kan fungsi dan kelebihannya, yaitu barang branded yang awet kan ye.
Branded itu bonus sih buat kami, awet dan nyaman yang paling dibutuhkan.

Nah, setelah pandemi ini, hampir semua usaha berpindah ke online, kadang juga merindukan flash sale offline nggak sih, karena ternyata flash sale offline, biar kata rebutan banget, tapi rebutan dengan human atau manusia itu, ternyata jauh lebih asyik dan mudah, harusnya.


Flash Sale Online Artinya Bersaing Dengan Bot


Nah ini dia nih yang saya maksud, mengapa flash sale offline ternyata jauh lebih mudah, karena kita bersaing dengan manusia, kalau online, kebanyakan bersaing dengan robot atau bot, hahaha.

flash sale shopee

Jadi, saya kan heran banget tuh, kenapa ya sulit mendapatkan flash sale produk yang diskonnya kebangetan itu, apakah itu boong-boongan?
Saya coba cari tahu, dan ternyata banyak info yang mengatakan, kalau itu memang benar adanya, cuman memang kebanyakan yang dapat hero produknya, karena mereka memakai sebuah bot.

Atuh mah shopee dan lainnya, kalau kayak gitu nggak seru ah!

Selain nggak seru karena rebutannya nggak melibatkan manusia aja, pun juga nggak seru, karena kok bisa shopee nggak menindak lanjuti jika ada bot yang ikutan dalam transaksi mereka?

Kan bisa-bisa membahayakan data konsumen tuh, meskipun saya sadar, yang namanya masukin data ke internet itu, biarpun sebuah web udah bilang akan menjaga kerahasiaan data pengguna, tetap aja bisa dicuri.

Selain itu, ya nggak seru aja kan ya, cuman mempermainkan psikologi konsumen aja deh rasanya.
Dan memang sih ya kalau dipikir-pikir, yang namanya flash sale itu benar-benar mempermainkan psikologi konsumen, sehingga banyak banget yang merasa ketipu olehnya.

Kayak saya, pernah beli jam tangan anak, cuman 1000 rupiah dong, ongkir 27ribu, karena saya pikir itu murah banget, langsung auto check out dong, apalagi kan saya ada fitur shopee pay later, udah deh lancar jaya gitu check out-nya.  

Tiba-tiba aja tuh, bukan depan liat tagihan, mau nangis aja liat nominalnya yang fantastika, hahaha.

Eh pas tuh jam tangan datang ya, astagaaaa... itu kan jam tangan murahan, yang biasa dijual 10ribuan di pasar malam, nangis nggak tuh saya?
Dipakai siadik dengan gembira, 15 menit kemudian udah rusak dan ancur, hahahaha.

Dasar si Rey yang mudah tergoda flash sale!


Tips Menyikapi Flash Sale Artinya


Namun, meski kadang flash sale artinya bikin kita ketipu dengan dipermainkan nilai diskon yang gede-gedean, tapi sebenarnya ada cara untuk menyikapinya kok, yaitu: 

1. Jangan Asal Tergiur Diskon Gede Dari Flash Sale

Yup, tips pertama adalah, jangan hanya langsung tergiur diskon gede flash sale yang kita liat, di mana kita liat, diskon 90%, harga barang jutaan, dijual dengan harga ratusan ribu atau bahkan puluhan ribu.

Eits, kalau kita benar-benar nggak tahu menahu dengan harga pasaran barang tersebut, atau kualitas dari barang tersebut, mending jangan langsung tergiur deh, meski diskonnya fantastika.

Biar nggak menyesal, hehehe.
Juga biar nggak kesal, udah buru-buru stand by, eh kalah ama bot, hahaha.

2. Bijak membeli barang yang dibutuhkan

Nah ini nih yang paling penting sebenarnya ya, di mana sebaiknya kita hanya membeli barang yang benar-benar kita butuhkan, apapun itu, meski diskonnya segede gaban, kalau kita merasa nggak butuh, ya udah cuekin.

Alhamdulillah ya, saya meski bukan tipe wanita irit, tapi saya tipe wanita yang pikirannya terlalu over, jadi kalau ada produk yang menarik, apalagi kalau harganya masih puluhan ribu, otak saya masih traveling ke mana-mana dulu.

Misal, kapan hari tuh iseng buka shopee tengah malam, eh ada flash sale penyedot debu yang harganya hampir 2 juta, dijual hanya dengan harga di bawah 100 ribu.

Flash sale udah lewat 15 menit dong, dan barang itu belum habis, saya udah mikir mau beli, karena berpikir bisa buat nyedot debu di kasur, atau di mana gitu.

Tapi saya mikir lagi, kan bisa di'kebas' dengan sapu lidi (dasar emak jadul ya, itu dikebas pake sapu, yang ada debunya ke mana-mana, hahaha).
Intinya masih banyak mikir sih ya, sampai akhirnya mutusin, beli aja deh.

Eh pas liat, udah kebeli orang lain, wakakakaka.
Awalnya agak ngenes, tapi saya lega, karena tuh barang memang nggak benar-benar urgent saya butuhkan.

Ini berbeda dengan paksu, kalau blio mah penganut sistem 'mumpung diskon', lalu setelahnya tuh barang jadi rongsokan, berakhir diambil bapak pengangkut sampah, karena saya buang di dekat tempat sampah hahahaha.

3. Cari tahu dahulu harga pasar barang yang dibutuhkan

Nah ini yang penting, biar kata diskonnya di atas 50%, jangan langsung comot deh, apalagi kalau kita nggak ngerti harga pasar.

Makanya, akan lebih baik kita catat dulu barang yang kita butuhkan, cari tahu harga pasaran, brand apa yang bagus dan kuat, abis itu liat dan nantikan deh flash sale yang ada.

Kalau kita udah tahu, rebutan juga nggak masalah, karena yakin nggak akan ketipu lagi.
Oleh strategi marketing, yang naikin harga produk dulu, baru didiskon, hahaha.

4. Jangan lupa cek tokonya terlebih dahulu

Nah, terutama kalau beli produk yang harganya mahal ya, misal diatas ratusan ribu, meski diskon yang ditawarkan menggiurkan, jangan langsung auto check out dan bayar deh, usahakan ngecek dulu background tokonya, baca testimoni yang ada.

Kecuali kalau memang itu brand besar dan tokonya memang official-nya ya.
Kalaupun terjadi apa-apa, bisa lebih mudah di klaim ulang, ketimbang toko abal-abal.  


Demikianlah, flash sale artinya adalah sebuah strategi marketing yang sebenarnya sah-sah aja digunakan untuk mendongkrak penjualan produk.

Namun sebagai konsumen, kita juga harus lebih cerdik menghadapinya, biar nggak kejebak. 
Iya nggak?

Sidoarjo, 30 Agustus 2021


Sumber: pengalaman dan opini pribadi
Gambar: Canva edit by Rey

4 comments :

  1. Iyaa.. flash sale harga jadi murah gila gilaan.. bisa sampe ratusan ribu hingga berputar rupiah ya mbak. Tapi yaa aku blm pernah dapet sih hehee

    ReplyDelete
  2. Memang kalo flash sale ngeselin, udahlah ngantuk begadang sampai jam 12 malam biar dapat barangnya, eh baru satu dua detik udah raib barangnya.

    Akhirnya beli flash sale barang receh lainnya yang sebenarnya tidak terlalu diperlukan. Jadinya boros.😂

    ReplyDelete
  3. Ha ha ... Jadi kngat ketipu di terminsl Andalas Padang. Beli bahan baju. Katanya discon. Bla ... Bla .... Saya tergiur harga murahnya. Tapi tak ingat lagi murahnya berapa. Padahal sudah dibisikin sama anak kalau saya sedang berhadapan dengan penipu. Mungkin waktu itu saya fihipnotis. Ujung2nya terbeli mahal, dan dipaksa beli 2 potong. He he ...

    ReplyDelete
  4. wahhhh aku jadi kangen ramayana dong hahaha
    dulu waktu kuliah sering keluar masuk ramayana, udah sering diskonan, pilihan barang banyak juga.
    pas udah kerja malah hampir ga pernah beli di ramayana.
    memang ya kalau liat tulisan flash sale suka gatel aja pengen masuk dan liat liat, kadang kalau hari besar malah dapat barang yang sisa sisa gitu, alias yang udah kurang bagus desainnya. jadi yang pilihan bagus bagus udah diborong duluan sama yang datengnya paling gercep

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top