Friday, August 27, 2021

Tentang Mbak Rey a.k.a Mbak Reyne

Mbak Rey atau Rey Blogger

Sharing By Rey - Ampun ya postingan saya kali ini, narsis bener, hahaha.
Ngapain coba saya nulis hal-hal yang terbaca unfaedah gini, eh salah ding nirfaedah, hehehe.

Jadi, saya punya ide menulis tentang Rey atau Reyne Raea ini, ditambah embel-embel Mbak, karena terinspirasi dari keisengan saya, melihat-lihat google analytics dan menemukan keyword Mbak Reyne.

Penasaran kan saya, lalu googlinglah saya dengan keyword tersebut, eh ternyata ada banyak juga loh hasil pencariannya.
Di mana, rata-rata memang menulis dengan mention saya, Mbak Reyne gitu.

Sejujurnya, saya tuh agak-agak gimana gitu, kalau membaca atau menyebut nama saya secara lengkap, Reyne gitu.
Karenanya saya coba dong dengan keyword 'Mbak Rey'.

Eh yang ada halaman pencarian google, diserbu oleh nama-nama Mbak You, Rey Mbayang, Rey Utami.
Si Rey yang 'Mbak Rey' atau Reyne Raea nya, nggak ada sama sekali dong.

Kan saya jadi sedih gitu loh.


Woi Rey bangun!
Bagaimana juga tuh ceritanya, sedih dilindas nama-nama famous mereka, hahaha.


Tentang Reyne Atau Mbak Reyne


Tapi gimana ya?
Sebenarnya branding dengan nama Reyne tuh, terlebih dengan panggilan 'Mbak' di depannya, itu jauh lebih mudah, karena saingannya nggak ada, hahaha.

Palingan, kalau lupa pakai Mbak, yang muncul ya, James Reyne.
Eh itu dulu sih, sejak tahun 2005 atau ketika pertama kali saya mengenal google dan ganjen nyariin nama sendiri di google, yang menjadi pencetus awal, saya menulis sebanyak-banyaknya di blog atau internet, biar saat saya googling nama 'Reyne', yang muncul Reyne Raea, bukan James Reyne, hahaha.

Sekarang, kalau saya googling nama Reyne, yang muncul si Reyne yang punya channel Youtube, dan isinya cover lagu-lagu barat gitu, dan suaranya, not so bad sih ya, hahaha.

Nantilah, dipakaikan embel-embel Mbak, baru si Reyne nya Rey ini yang muncul, hahaha.

Ngomongin tentang Reyne dulu ya.
Sejujurnya nih, saya lebih suka dipanggil Rey, karena sungguh lidah saya tuh agak-agak keseleo kalau ngomong Reyne.

Gimana ya, dulu tuh saya tumbuh besar dipanggil Reyne, eh bahkan sampai sekarang sih, kalau saya pulang, dan ketemu orang-orang yang ada di sekitar saya, dan kenal saya sejak kecil sampai SMP, semua memanggil saya dengan panggilan Reyne.

Tapi, lafalnya tuh, nggak kayak panggilan orang-orang di Jawa, di mana 'E' di bagian belakangnya tuh tipis.

Orang Buton, seringnya memanggil saya tuh kayak penyebutan E orang Medan gitu loh.
REYNE lebar.

Kalau diucapkan di Perancis sih cucok kali ya, emang lafalnya gitu, tapi karena ini bukan Paris Perancis, tapi Paris Van Java *halah, hahaha.
Jadinya, kalau dengar orang manggil saya dengan lafal E lebar di belakang tuh, jadi agak risih gitu dengarnya, hahaha.

That's why, sejak STM, saya mendeklarasikan kalau nama saya tuh Rey aja, biar lebih mudah disebut.
Meski dulu tante dan mama saya jadi keberatan, karena saya jadi kayak cowok katanya, hahaha.

Lalu ngomongin 'Mbak'. 

Eh siapa sangka ya, panggilan Mbak itu malah jadi kayak ciri khas, dan pemisah antara Reyne lainnya ama Reyne Raea ini.

Padahal ya, dulunya waktu awal nyampe di Surabaya, saya ruper risih kalau ada yang manggil saya dengan sebutan Mbak, hahaha.
Sekarang? saya justru merasa aneh, kalau ada orang Jawa yang manggil saya Kakak, kecuali orang di luar Jawa sih ya, hehehe.

Memang ya, tak perlulah kita tidak menyukai atau menyukai sesuatu secara berlebihan, karena mungkin suatu saat malah jadi favorit kita, kayak embel-embel Mbak itu.

Bukan hanya Mbak, dulu tuh saya agak aneh manggil orang dengan sebutan Mas.
That's why, sejak dulu, saya manggil si pacar a.k.a paksu sekarang tuh dengan sebutan Kak Ade.

Dan semua kakak-kakak kelas waktu kuliah tuh saya panggil Kakak.
Nantilah mengenal dunia kerja, saya jadi famillier dengan sebutan Mas.

Dan betapa awkward-nya ketika ketemu dengan kakak kelas dulu, which is saya udah terbiasa manggil mereka kakak, namun sekarang agak aneh manggil demikian, hahaha.


Tentang Rey Atau Mbak Rey


Entah ya, saya tuh udah suka banget dipanggil Rey, biar kata kayak laki, dan banyak samanya, hahaha.
Sebenarnya sih Reyne pun banyak samanya, hanya saja untuk Reyne ditambah Raea, kayaknya cuman ada 1 di dunia ini, eaaakkk.

Mbak Reyne atau Reyne Raea

Saya sempat berpikir, kalau punya anak cewek, saya bakal turunin nama Raea tersebut, which is itu sebenarnya nama kakek saya.

Namun sekarang, semua pikiran itu ditepis, atuh mah, udah tuwah, udah ga zaman ngebayik lagi, hahaha.

Biarlah si Reyne Raea lebih dikenal dengan Rey atau Mbak Rey.
Biar kata banyak orang di Buton yang bilang saya kayak lupa sama daerah asalnya.

Di mana, saya juga heran, sejak kapan mereka menganggap Buton itu daerah asal saya ya?
Saya lahir dan besar di Minahasa, Sulawesi Utara.

Menghabiskan masa kecil hingga remaja sekitar 12 tahun di Buton, lalu move ke Surabaya sampai 21 tahun lebih.

Iyaaa...
Sebentar lagi, kayaknya lebih dari separuh usia saya, saya habiskan di Jawa.
Sehingga bukan hal yang aneh, kalau akhirnya saya sekarang jadi familier dengan panggilan Mbak Rey.

Sepertinya, bikin domain mbakrey.com atau mbakrey.blog akan menjadi ide yang keren ya, hahaha.

Udah ah, apaan sih saya ini, nulis nggak jelas sampai sepanjang ini, hahaha.
Sejujurnya, tulisan ini saya kebut hanya dalam belasan menit, dengan tujuan, agar 2 artikel sponsor di bawah ini, ketutup ama artikel nggak jelas ini, wakakakak.

Udah ah.
Jadi, call me Mbak Rey aja ya, biar Rey Mbayang, Rey Utami, Mbak You, dan Rey Rey lainnya, bisa kekejar ama Mbak Rey, hahahaha.

Kabooorrrr.

Sidoarjo, 27 Agustus 2021

Mbak Rey yang suka nulis di blog, hehehe.  

17 comments :

  1. Hallo Mbak Rey. Selamat ya,dengan panggilan barunya. He he ... Selamat sore, ananda Mbak Rey. Salam sejahtera untuk keluarga di sana ya.

    ReplyDelete
  2. oalah ternyata mbak rey satu daerah sama Kezia Warow
    saya kira arek jawa timur asli
    Tapi memang kalau udah menetap lama di surabaya atau sidoarjo engga keliatan banget asalnya dari mana hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakaka, disamakan ama Kezia dong :D

      Kalau ketemu langsung, pasti ketauan kok, karena meski udah 20 tahun lebih di Jawa, atuh mah, saya belom bisa bahasa Jawa, bahkan dialeg medoknya aja masih kaku.

      Setiap saya ke mana-mana, ketemu orang baru, pasti ditanya, asli mana, saking saya pakai bahasa Indonesia datar kayak nulis ini, hahahaha

      Delete
  3. Barusan saya search keyword "mbak rey" Postingan ini udah page 1.
    Mantap.. 👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha langsung di search aja wkwkwkw, soalnya belom banyak sainganya :D

      Delete
  4. Halo mbak rey, suka sekali mampir ke blognyaa

    ReplyDelete
  5. Dan aku jg iseng googling, postingan ini langsng udah di page one google dong. Mantab memang blogger senior kaya mba rey, seo nya mantab 😁
    Btw, aku juga susah sbnrnynya ngapalin nama mba rey n mecahny, malah baru tau ternyata bs disingkat reyne. Makanya selama ini manggilnya Mba Rey dan itu udah melekat bgd dg branding bloggernya 😆

    Kemudian aku jg penasaran jd pengen googling nama sendiri 😁😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, itu karena belom ada saingannya say, :D
      entar para Mbak Rey lainnya ikutan nulis tentang Mbak Rey dirinya, langsung melorot tuh hahaha

      Ayoo googling, pasti hasilnya banyak tuh, karena karyanya Thessa memang banyak :D

      Delete
  6. Paragraf terakhirnya dong bikin aku ngikik. Biasanya aku juga gitu, kalau ada tulisan "paid", paling nggak setelahnya aku selingi dengan organik

    Aku dulu juga iseng nyari nama sendiri di google, palingan yg awal muncul yang di Facebook aja. Sekarang alhamdulilah udah terkenal wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, iya kan, takutnya pas ada yang berkunjung, liat semua tulisan berderet-deret paid, jadi kabur duluan, padahal yang organik juga banyak, bahkan banyak banget :D

      Delete
  7. Aku coba nyari nama mas Agus, dan hasilnya malah kalah dengan Agus Agus lainnya yang lebih terkenal.😁

    Jujur aku lebih suka manggil mbak Rey daripada reyne, lebih simpel soalnya

    ReplyDelete
  8. Wkwk maafkan aku ya Kak Rey kalau membuat Kakak nggak nyaman sebab aku manggilnya "Kakak" 😂 sebab sama seperti Kak Rey saat masih di STM, aku nggak terbiasa manggil Mbak/Mas ke orang lain 😂.
    Ehh tapi nggak sangka ternyata nama panggilan "Mbak Rey" malah jadi branding Kakak ya wkwkw. Bikin domain mbakrey.com terlihat bagus 👀😆
    Oiyaa, aku kira tulisan ini akan berupa biodata Kak Rey yang ada kolom minuman dan makanan favorit gitu 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh enggak, Lia kan memang bukan orang sini, maksudnya kalau orang di sini yang ketemu langsung, trus manggil saya kakak.

      Apalagi kalau saya udah manggil dia Mbak, eh dibalas Kakak dengan dialek medok Jawa, wakakakak.
      Kurang pas aja gitu.

      namun kadang juga saya berpikir, mungkin orang Jawa manggil saya kakak, karena memang saya ngomongnya nggak bisa dialek Jawa kental gitu :D

      ampun deh, iya ya, harusnya pake biodata gitu, kek masa SD dulu wakakakaka, bisa aja dirimu Peri Kecil!

      Delete
  9. Halo Mbak Rey! Wkwkkw

    Aku suka bener tulisan random-random begini :))

    Kalo aku telat bener buat ngebrandingin diri, coba aja search "Riandy" atau "Andie" sampai ke gugel bagian akhir paling nemunya andie lau *eh wkkwkw

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top