Saturday, July 03, 2021

Menginap di Hotel Ratu Rajawali BauBau di Masa Pandemi

hotel Ratu Rajawali BauBau

Sharing By Rey - Sungguh sebuah hal yang sangat tidak mainstream, ketika saya ke BauBau dan menginap di hotel.

Terlebih sampai menginap selama 3 malam di hotel Ratu Rajawali Bau-Bau, di masa pandemi gini pula.
Tapi, itulah hidup, kadang hal-hal yang dulunya kita pikirkan, malah jadi kenyataan di saat yang nggak kita bayangkan.

Jadi, hotel Ratu Rajawali ini udah lama berdiri di BauBau, sejak saya masih STM dulu, dan dulu tuh hotel ini termasuk satu-satunya hotel bergengsi di BauBau.

Sejak dulu juga, saya berhayal, kapan ya bisa tahu dalamnya hotel Ratu Rajawali itu kayak gimana?
Mewah kah?

Karena banyak yang bilang hotel tersebut lumayan mevvah, terlebih ada fasilitas kolam renangnya, which is hal tersebut memang merupakan sebuah kemewahan untuk orang-orang zaman dahulu.

Hingga tibalah saat, saya akhirnya bisa merealisasikan khayalan dahulu, bahkan saya bisa menginap selama 3 malam di hotel Ratu Rajawali Bau-Bau.


Alasan Memilih Hotel Ratu Rajawali BauBau


Jadi, karena sesuatu dan lain hal, saya terpaksa memutuskan untuk balik ke Surabaya tanpa menunggu tahlilan 40 malam bapak.

Dan bukan hanya itu, saya juga terpaksa harus pulang sendiri, cari perlengkapan pulang ke Surabaya sendiri, termasuk tempat menginap beberapa hari di BauBau.

Biasanya saya memang menginap di rumah kakak, namun tidak kali itu.
Awalnya sih sedih, tapi hanya sebentar berganti kegembiraan, karena itu berarti saya bebas jalan-jalan keliling BauBau sebelum balik ke Surabaya.

Dan awalnya sih pengennya milih hotel di tempat yang mudah menjangkau segala hal, terutama makanan, misal di pinggir pantai Kamali, yang ternyata ada beberapa hotel di sana.

Namun, karena dibantu seseorang yang langsung memesankan kamar di hotel Ratu Rajawali, terpaksa deh mau nggak mau nurut aja.


Review Hotel Ratu Rajawali BauBau


Saya tiba di hotel sekitar pukul 10 siang, agak deg-degan juga melangkah ke lobby, takut nggak dibolehin check in terlalu awal.

Ternyata, setelah masuk ke lobbynya yang begitu luas, tampak tua namun tetap bersih, keadaan begitu sepi.
Saya menuju meja resepsionis, tampak seorang petugas lelaki dengan senyum ramah menyambut saya.
Tapi, kagak pake masker sama sekali dong, hahaha.

Awalnya sempat parno sih, melihat jarang ada yang pake masker, itu berarti bisa dipastikan pihak hotel kurang patuh terhadap protokol kesehatan kan ye.
Mana saya harus balik ke Surabaya naik pesawat, means kudu swab antigen dulu.

Kalau akhirnya tertular virus di hotel tersebut, dan positif?
Nangis nggak tuh dengan tiket pesawat yang mihil itu, hahaha.

Tapi udah terlanjur dipesankan sih ya, ya udah nekat aja bermodalkan Bismillah, dan saya membayar tarif hotel untuk semalam Rp. 300,000 untuk kamar standart room kayaknya.
Setelah bayar, saya lalu dikasih kunci kamar, yang ternyata kamarnya berada di lantai paling dasar.

Nggak ada orang sama sekali yang bantuin angkatin koper yang berat, serta 2 tas lainnya, terpaksa saya geret sendiri dan berhati-hati menuruni tangga menuju kamar kami.


Bangunan hotel


Saya nggak tahu pasti, kapan dibangunnya hotel Ratu Rajawali ini, tapi ada sebuah foto atau gambar di salah satu dinding hotel, yang memperlihatkan sungai bawah tanah di hotel tersebut, dan dikatakan bahwa sungai atau sumber mata air itu telah ada sejak tahun 1997.

Menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau

Bisa dikatakan, sejak tahun itulah hotel ini didirikan.

Dan setelah berpuluh tahun kemudian, bangunan hotel ini memang sudah terlihat tua, terlebih (mungkin) karena pandemi ini, sungguh di beberapa sudut bangunan terlihat kotor dan tidak terawat.

Bangunannya juga masih model bangunan lama, dengan kualitas yang terlihat lama juga, hahaha.
Meskipun demikian, sejujurnya hotel ini lumayan nyaman buat kami.

 

Kebersihan hotel


Kebersihan hotel ini memang kurang, di beberapa tempat terlihat penuh debu dan bagaikan tak pernah tersentuh.

Meskipun di depan semua kamar disediakan tempat sampah luar, dan sampah tersebut rutin diambil.
Namun, saking banyaknya kucing di situ, jadinya kucing-kucing tersebut sering banget mengacak-acak sampah sehingga tumpah dan baunya ke mana-mana.

Untungnya sih, situasi kebersihan yang terlihat rusuh itu hanya ada di bagian tengah hotel alias depan kamar-kamar aja.
Di bagian depan, belakang dan lobby, masih terlihat rapi dan bersih.


Fasilitas hotel


Fasilitas hotel ini standar ya.
Kamarnya lumayan luas, kebetulan saya ambil kamar dengan ranjang double.
Ada meja dan 2 kursi dari rotan, dan juga meja rias, kaca serta ada TV tabung yang salurannya banyak semutnya, hahaha.

Ada lemari tua, buat tempat pakaian.
Meja tua dengan banyak laci.
Ada AC tua, tapi meskipun demikian, ACnya dingin juga dong. 

Pengalaman Menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau

Saya sampai harus bolak balik membuka pintu yang mengarah ke balkon kecil yang ternyata kotor, agar kamar nggak terlalu dingin.
Kami juga dapat 2 botol air mineral.
  
Kamar mandinya juga jadul dan dindingnya khas bangunan tua, ada wastafel kecil, bak mandi dan kloset duduk.
Ada shower juga sih, tapi nggak ada air panasnya.

Menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau

Ada 2 handuk yang tentu saja nggak berwarna cemerlang lagi, hahaha.
Tapi meski nggak wangi, saya nggak mencium bau aneh di handuknya.

Menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau

Ranjangnya, biasa sih, nggak empuk, tapi juga nggak keras, karena kasurnya udah old, hehehe. 
Dan meski parno dengan kebersihannya, bed covernya juga lumayan menghangatkan ketika kami tidur.

Menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau

Dan meski parno juga, tapi saya suka hotel ini karena lantainya ditutup karpet, entah mengapa, saya suka banget hotel dengan lantai pakai karpet.

Fasilitas lainnya adalah dapat sarapan, di tempat makannya yang bersebelahan dengan resepsionis.
Dan menunya?
Jangan bayangkan kayak menu di hotel bintang 5 lah, hahaha.

Cuman ada teh hangat, air putih, nasih putih dan ikan goreng serta sayur patola aka gambas.
Selama 3 hari di sana, hanya hari pertama saja ada sayur, hari kedua dan ketiga cuman ada nasi dan ikan goreng pedas.

Sarapan di hotel Ratu Rajawali BauBau

Di hotel ini juga terdapat kolam renang, sayangnya ketika itu pas banget kolam renangnya sedang dibersihkan, jadi nggak bisa renang deh.
Btw kolam renangnya ini juga bisa untuk umum, dengan membayar Rp 15 ribu per orang.


Pelayanan dan keramahan petugas 


Mengenai pelayanan dan keramahan petugas di hotel Ratu Rajawali, saya rasa lumayan sih ya.
Terutama petugas yang laki-laki yang pertama menyambut saya datang di hari pertama.

Meski nggak pakai masker, tapi dia ramah dan selalu penuh senyum menyapa saya dan anak-anak.
Namun, ada petugas yang wanita agak kurang ramah, lebih cuek.

Selama menginap di hotel Ratu Rajawali tersebut, memang nggak pernah ada pengalaman nggak asyik dengan pelayanan dan keramahan petugas.
Meski memang nggak seramah hotel terkenal pada umumnya.


Kelebihan


Adapun kelebihan menginap di Hotel Ratu Rajawali BauBau adalah:
  • Lokasinya strategis, karena berada tepat di depan Lippo Plaza BauBau, the one mall in BauBau.
  • Tarif standar, nggak terlalu mahal.
  • Fasilitas lumayan lah, untuk sebuah hotel lama.
  • Ada kolam renangnya, sayang jarang diperhatikan masa perawatannya, biar nggak mengganggu tamu yang akan renang.
  • Kamar luas dan lumayan nyaman.


Kekurangan

  • Breakfast-nya terkesan kayak motel hahaha.
  • Duh ye, mbok ya petugasnya pakai masker, tetap lebih ganteng kok, ketimbang pamer wajah ganteng, tapi berkesempatan menularkan atau ditularkan virus.
  • Kebersihan hotelnya kurang.
  • Banyak nyamuk! ini ternyata terkenal banget sejak beberapa tahun ke belakang,saya baca di testimoni yang ada di internet, banyak yang mengeluhkan hal serupa, dan saya nggak mau diam aja dong, segera deh nyebrang ke mall, langsung melipir ke Hypermart dan beli semprotan anti nyamuk, karenanya saya baru bisa tidur dengan nyenyak dan tenang.
  • Agak seram sih, kalau sendirian, kayaknya saya nggak berani tidur di kamar hotel ini, mungkin aura bangunan hotel yang lama kali ya. 


Kesan dari Pengalaman Menginap di Hotel Ratu Rajawali BauBau Pada Masa Pandemi


Meskipun banyak kekurangan yang kami rasakan, tapi bukan berarti saya nyesal menginap di hotel ini.
Maybe lain kali mau nginap di sini lagi, karena selain rate-nya masih bersahabat, pun juga kamarnya lebih luas dan nyaman buat anak-anak.

Menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau

Semoga saja, manajemen hotel ini bisa segera berbenah, karena sayang banget sebenarnya jika terus-terusan dibiarin kayak gitu, mengingat hotel ini juga menjadi salah satu ikon terkenal di kota BauBau.

Jadi, ada yang udah pernah menginap di hotel Ratu Rajawali BauBau juga?

Sidoarjo, 3 Juli 2021


Sumber: Pengalaman pribadi
Gambar: Dokumen pribadi

2 comments :

  1. Padahal poster di belakang mu itu jelas2 nulis wilayah wajib masker ya Rey :(. Tp kok ya staffnya malah ga pake. Kalo ada sidak, bisa ditindak .

    Kamarnya ingetin aku Ama kamar hotel di Medan zaman dulu pas aku sesekali stay di sana Ama ortu :D. Lupa namanya, dhaksina kalo ga salah. Aku udh lamaaa loh ga liat tv tabung :D.

    Naaah aku sbnrnya juga suka kamar yg pake karpet. Nyaman di kaki aja. Tp pernah tuh aku ngerasain karpet kamar di hotel ga bersih. Ada terasa pasir/remah2 di kaki. Kalo Nemu yg begitu sebel sih, lgs mikir jnj dibersihin ato ga.

    Dan suamiku punya alergi debu. Dia kalo udh bersin2 trus, dipastiin lah ada banyak debu yg kemungkinan besar dr karpet pasti :D. Makanya rumahku ga pake karpet samasekali.

    Semoga ntr kalo aku ke Baubau nanti setelah pandemi pastinya, hotel ini msh tetep survive dan lebih bagus dlm maintenance nya :D

    ReplyDelete
  2. kalau dibangun taun 97 berarti emang udah berumur banget ini hotel
    kalau untuk istirahat beberapa hari dan karena lokasi strategis,aku rasa nggak masalah nginep disini ya. meskipun ada beberapa kekurangan kecil

    ukuran kamarnya cukup luas juga tuh mbak rey, ya mayan masih bisa jalan dan naruh koper kan ya
    kalau aku sendiri mungkin ga berani juga ya kalau nginep sana, mba rey bilang agak serem , kan aku jadi takut duluan

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top