Saturday, July 31, 2021

Rey on July 2021

Rey on July 2021

Sharing By Rey - Di penghujung bulan Juli yang spesial ini, mengingatkan saya akan penghujung bulan Juni 2021 lalu, di mana saya menuliskan tentang Rey on June 2021.

Dan membaca kembali tulisan itu, bikin saya senyum-senyum dan memikirkan, betapa postingan kayak gitu tuh bagus juga ya, semacam diary rekapan bulanan gitu.

Maka saya putuskan untuk terus menulis hal serupa setiap akhir bulan, dan beginilah rekapan hal-hal yang saya alami dan rasakan selama bulan Juli 2021 ini.


Menginap di Hotel Fave Rungkut di Masa PPKM


Masih di awal bulan, ketika PPKM darurat diberlakukan, kami terpaksa menginap di hotel Fave Rungkut Surabaya, gara-garanya bingung dengan khitan si kakak di hotel tersebut.

Drama banget deh, karena saya memutuskan menginap di hotel tersebut di pukul 3 sore hari Sabtu, which is besoknya si kakak harus khitan di situ.  
Deg-degan banget, karena takut hotel tersebut menampung pasien yang melakukan isolasi mandiri.

Karena info dari grup WAG, hingga membaca beberapa berita, dikabarkan beberapa hotel di Surabaya dijadikan tempat isolasi mandiri pasien Covid-19.

Tapi, setelah saya telpon dan pura-pura nanya, apakah menerima pasien isolasi mandiri, eh ternyata ditolak dengan tegas.

Rey di Fave Hotel Rungkut Surabaya

Langsung deh saya booking kamar yang paling murah di hotel tersebut, untuk menginap semalam, sebelum besoknya si kakak khitan di situ.


Mendadak Batuk dan Anosmia


Sepulangnya dari menginap di hotel Fave Rungkut, keesokan harinya saya terbangun dan merasakan tenggorokan yang sakit dan gatal.
Tapi saya masih berpikiran hal itu karena saya makan jajanan keripik kebanyakan.

Namun, ketika mandi pagi, saya merasa meriang, lalu disusul batuk-batuk.
Akhirnya, nitip paksu beliin Mixagrip, karena saya paling cocok minum Mixagrip, sama kayak iklannya ya, 'Sakit Flu memang cocok minum Mixagrip', hahaha.

Segera saya minum, dan tertidur karena obat tersebut, sayangnya kok nggak ada perubahan, tetap meriang, seluruh badan sakit banget, tulang-tulang kayak ngilu banget.

Dipijetin paksu, sambil dikasih koyo se badanpun, nggak kerasa.
Sungguh aneh, mengingat biasanya saya minum Mixagrip 3 kali saja, udah beneran membaik.
Tapi ini, udah berhari-hari dong, dan nggak ada perubahan.

Lalu, di hari ke-3 saya mulai panik, karena saya merasa seperti nggak bisa mencium bau.
Namun, ketika cium minyak kayu putih, masih kecium, meskipun saya merasa baunya makin samar.

Saya masih berpikir positif, merasa kalau itu semua hanya perasaan saya aja, saking seringnya membaca berita duka dan pengalaman orang-orang yang anosmia.

Namun menjelang siang, ketika saya lagi masak di dapur, dan masakan itu adalah ikan laut, makin merasa anehlah saya.
Karena saya sama sekali nggak bisa mencium bau amis ikan tersebut.

Padahal, as we know kan ye, ikan laut itu amis banget.
Segera saya mencari minyak kayu putih dan menciumnya, mulai paniklah saya.
Jika paginya saya masih bisa mencium minyak kayu putih meski samar, kali itu saya benar-benar udah nggak bisa mencium baunya.

Nggak mau panik banget, saya mencari minyak Sagha Mixed Herbs yang dikirimin oleh sahabat saya, Yani. Minyak tersebut baunya tajam banget, harusnya sih bisa kecium, dan ternyata udah samar banget dong.

Langsung lemes dah saya, takut dan panik.
Untungnya masih ingat akan anak-anak, segera saya masukan kasur kecil dan semua perlengkapan saya di kamar depan yang untungnya sehari sebelumnya udah dibersihkan, yang rencananya mau jadi kamar kerja saya.

Langsung saya WA si paksu, dan seketika si paksu pulang, sambil membelikan vitamin yang saya pesan.

Sedikit sebal sih, karena si paksu baru jujur dong, kalau kapan hari dia juga sama kayak saya, anosmia juga. Astagaaaaa, pengen memaki, tapi saya cepat sadar, apa manfaatnya?

Ya sudahlah, hampir seminggu kayaknya anosmia, mengurung diri di kamar.
Alhamdulillah sih nggak ada gejala lain, selain batuk dan tenggorokan gatal banget.

Plus pusing, dan jantung berdebar-debar, entah karena takut sesak nafas, lalu terasa sesak deh dada, entah beneran atau enggak, hahaha.

Dan akhirnya, setelah mengurung diri 3 mingguan di kamar, di minggu kedua saya udah membaik, tapi masih tetap berkurung di kamar.

Saya nggak tahu sih, apakah saya dan paksu bahkan si adik positif Covid-19, soalnya nggak pada diperiksa, hahaha.
Tapi saya baru teringat, kalau si paksu beberapa hari sebelumnya pernah swab di kantornya, dan Alhamdulillah negatif.

Ah apapun itu, Alhamdulillah kami udah bisa melewatinya, semoga selalu diberi kesehatan lahir batin, aamiin.


Nonton Banyak Film Thriller 


Karena selama mengurung diri di kamar, saya membatasi diri dari medsos, alhasil setiap saat kerjaan saya cuman nonton, nonton dan nonton.

Lucunya juga, semua tontonan saya nggak kayak biasanya, yang cuman nonton film drama.
Kali ini saya lebih suka nonton film-film yang menegangkan atau jenis thriller gitu.

Dan untuk melindungi pikiran, seringnya sih saya intip dulu reviewnya baru ditonton, daripada ternyata adegannya bikin nggak bisa tidur berhari-hari, cobak! hahaha


Ulang Tahun yang Biasa aja


Hahaha, ultah yang biasa aja.
Ya gimana dong, pas lagi PPKM dan lagi mengurung diri di kamar pula, masih parno keluar-keluar.
Jadinya, pas ultah ya nggak banyak yang bisa dilakukan.

Meskipun demikian, bahagia banget karena dapat kiriman hadiah Dimsum enak seabrek dari Mba Fanny D'Cat Queen.
Hiks terharu, Mba Fanny memang selalu terbaik *love!

Dimsum Mbludak kiriman Mba Fanny DCat Queen

Saya juga hanya membeli sebuah cake cokelat yang murmer dari bakery dekat tempat tinggal kami, maksudnya sih biar ringan di ongkir, dan ternyata nggak kemakan dong, anak-anak cuman makan cokelatnya doang, hahaha.

Anyway, selamat Ulang Tahun, Rey.
Semoga makin menua dengan bijak, aamiin ya Allah.


Pertama Kalinya Treatment Wajah di Salon


Akhir Juli 2021 ini ditutup dengan pengalaman saya treatment laser wajah di salon.
Seperti yang saya tulisakan di postingan kado untuk ulang tahun IRT, di mana saya berniat mau nyalon, karena seumur-umur, saya nggak pernah dong perawatan di salon, hahaha.

Rey treatment di Ella Skincare Sidoarjo

Bahkan, semenjak berjilbab, saya udah jarang potong rambut di salon, kalau nggak salah, terakhir potong rambut di salon itu tahun 2011 atau 2012 ya.

Setelah itu, setiap kali rambut saya udah kepanjangan, maka si papi akan mengambil gunting dan krek-krek, digunting sekalian dong, hahaha.

Lalu, setelah nggak pernah sama sekali nyalon, eh ujug-ujug nyalon, langsung perawatan wajah pakai laser.
Gaya betul si Rey, kagak takut kulitnya kaget apa ya?

Untungnya sih (sepertinya) kulit saya memang beneran membadak ya, hahaha.
Bukan hanya kebal ama gonta ganti skin care.
Tapi juga nggak masalah ama laser, astagaaaa hahaha.

Waktu konsultasi ama dokternya, saya jujur bahwa ini pertama kalinya saya nyalon, even sekadar facial di salon aja saya nggak pernah.
Tapi kata dokter nggak masalah, insha Allah aman, palingan setelah laser kulitnya jadi sensitif terhadap panas, dan memerah.

Dan ternyata?
Iya sih, abis dilaser, pas pulang, kena matahari dikit, rasanya nggak nyaman.
Tapi setelah sampai rumah, saya ngaca, enggak merah-merah amat tuh.

Mungkin karena tone kulit wajah saya bukan putih pucat kali ya, jadinya nggak memerah kek kepiting rebus.
Dan memang, nggak ada merah-merah sama sekali, sampai dokternya tuh bilang, kalau masak pake masker, karena kalau kena panas bakalan merah dan nggak nyaman.

Ih kata siapa?
Aman-aman aja tuh saya masak, nggak ada cerita muka kayak kepiting rebus.
I told you, kulit saya itu memang badak, wakakaka. 

Lalu gimana kesannya treatment di salon?
Asyik sih ternyata.
Tapi, akan lebih asyik kalau gratis, kalau bayar keknya mikir juga, hahaha.
Dasar mamak pelit ya!


Job dan blog yang bikin cepat sembuh


Iya, sesungguhnya hal utama yang bikin saya cepat sembuh tuh karena job dan blog, hahaha.
Jadi, waktu saya mengurung diri di kamar sesaat setelah tahu kalau anosmia, saya mematikan data beberapa media sosial.

Bukannya apa-apa, saya tuh orangnya over thinking banget.
Sementara, sekarang memang lagi pada banyak kasus orang meninggal karena Covid-19.
Sedihnya itu, bukan hanya sekadar meninggal, tapi cerita dibaliknya itu.

Ada yang susah payah ke sana ke mari cari rumah sakit, lalu akhirnya ke sana ke mari cari oksigen karena kasus sesak nafas yang menanjak.
Lebih menyedihkan lagi, udah meninggal, masih harus nunggu biar bisa dimakankan, hiks.

Cerita-cerita semacam itu bikin saya semakin parno, jadi saya putuskan nggak usah intip medsos dan aplikasi chat.

Demikian juga dengan blog, berhari-hari saya nggak buka blog, tapi email masih sesekali saya intip sih.
Sampai suatu ketika, ada notif penawaran job, yang kemudian saya cuekin.
Akhirnya penawaran tersebut dicancel, dan tiba-tiba dia nawarin lagi, hahaha.

Ya udah deh, langsung kuatin diri buka laptop, kerjain job-nya, dan setelah kelar, kok malah ketagihan nerusin ngeblog, lupa deh ama sakitnya, hahaha.


Demikianlah, hal yang saya alami dan rasakan selama bulan Juli 2021 ini, begitu banyak cerita sih.
Dan saya juga mutusin memakai akun instagram saya @parentingbyrey, sebagai tempat menuliskan kisah harian saya, yang seringnya sih lupa terus, baru ke update pukul 11 malam, hahaha.

Tapi, karena itu, saya jadi bisa menyimpan kisah-kisah receh harian, yang meski receh tapi saat dibaca lagi, jadi auto berbunga-bunga, karena jadi ingat lagi.

Kalau Temans, ceritain dong, selama Juli 2021 ini gimana ceritanya?


Sidoarjo, 31 Juli 2021

5 comments :

  1. Kayaknya sih ini virus udah nyebar dan kemana2 ya Rey. Cuma mungkin bbrp org bagus aja imunnya, jadi ga sadar :D. Aku udh kayak hopeless ngarepin wabah ini hilang -_-. Kadang mikir, 100 THN lalu pas wabah flu juga menyerang dan jadi pandemi seluruh dunia, itu kabarnya gimana orang2 yaa. Teknologi blm maju pula. Dan butuh 5 THN yg aku baca utk handle wabahnya. Semoga sih skr zaman makin canggih bisa lebih cepet. Masa hrs 5 THN juga :(.

    Eh kita sama, aku juga blm pernah treatment kecantikan di klinik gini. Bukannya napa2, tapi kulitku itu super duper sensitif. Makanya aku takuuuut kalo sampe ga cocok. Apalagi pernah liat temen kantor di laser, Reus besoknya muka dia kayak gosong gitu. Akukan shock yaa hahahaha. Makin takut utk ke klinik kecantikan.

    Trus kdg mikir, ini hrs pake obat dan krim2 dokternya trus ga.. soalnya aku ga mau JD tergantung Ama obat2 klinik gitu. Makanya Ampe skr mikirnya msh panjaaaang mau perawatan Rey. Mending pake skincare rumah dulu :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakk, ikutan nimbrung wkwk
      Semoga nggak sampai 5 tahun ya, Kak 😂. Aku juga udah merasa hopeless dan berpikir kemungkina 70-80% warga jabodetabek sebenarnya udah terpapar virus ini 😂.
      Bersyukur Kak Rey bisa melaluinyaaa karena katanya kalau ngalamin anosmia malah bagus, yang nggak ngalamin anosmia malah takutnya virus itu nyerang ke paru.

      Aku juga belum pernah treatment ke salon sama ke dokter kecantikan karena takut ketergantungan, seperti yang Kak Fanny bilang wkwk. Kalau treatment ke salon, aku takut kulitku nggak cocok sama takut lihat pricelist treatmentnya WKWKWK

      Delete
  2. Banyak juga kegiatan mbak Rey di bulan Juli kemarin, dari nginep di hotel sampai ulang tahun, tapi yang paling mendebarkan memang pas waktu sakit meriang sampai tidak bisa mencium bau.

    Sepertinya memang orang terdekat yang kadang jadi perantaranya, aku juga dulu pulang kampung karena ada saudara hajatan. Habis pulang lagi ke Cikande eh badan panas dingin, kirain aku karena kehujanan karena pas sampai kesini itu belanja, sementara bulan Januari kan memang waktunya musim hujan.

    Tapi badan meriang terus bahkan setelah minum mixagrip (lha kok sama) Alhamdulillah dua hari sembuh, tapi gantinya tidak bisa cium bau maupun ngecap rasa.

    Yang parah itu ibu saya juga kena, istri dan saudaraku juga kena karena mereka semua nengok, jadi merasa salah.😭

    Untunglah semuanya sehat kembali semua.😀

    Untungnya mbak Rey dapat job jadinya cepat sembuh ya, apalagi dikasih mobil Innova sama paksu, mungkin auto sembuh ya.😁

    ReplyDelete
  3. juli.... wait yak belum sempet nulis hahahaha
    juli dikurung aja mbak, dan aku nyadar sebenere kalau mba rey di medsos lagi "puasa" dan sesekali muncul
    aku mikirnya ooo palingan lagi sibuk, rehat dan semacamnya

    aku anosmia awalnya juga terasanya nggak sengaja, pas semprotin parfum ga bau, iseng cium minyak kayuputih hambar aja, lewat bablas ga ada apa apanya. pertama positif thinking karena aku ada batuk dan kadang pilek bentar kebanyakan nonton drama mungkin.

    aseekkk puas makan dimsum bulan ini, baidewei deket rumahku ada jualan dimsum, dan dari kapanhariiii pengen beli tapi ga mampir hahaha
    pengen njajan dimsum jadinya

    ReplyDelete
  4. auto nyanyi baca mixagrip.. wakakak..
    Alhamdulillah ya mba udah sehat lagi. Ada benernya juga sih gak swab karena kalo tau positif tuh langsung turun banget imunnya. berarti anak-anak, papinya yang urus dong selama ngurung dikamar?

    Job dan ngeblog emang jadi motivasi buat sembuh ya mbaaa.. apalagi kalo dikasih duit segepok makin cepet sembuh deh. hahaha..

    duh, btw jadi pengen nulis beginian jugaaa.. haha.. #latah :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top