Thursday, July 23, 2020

Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun?

Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun?

Sharing By Rey - Stres memicu berat badan naik atau turun?
Ada yang bisa jawabin?
Kayaknya hampir semua bakal menjawab,
"NAIK!"

Tapi saya enggak dong, saya stres malah jadi kek orang busung lapar hahaha.
Pengennya sih stres aja terus, soalnya saya senang, semua baju saya jadi bisa kepake lagi, huhuyyy...

Tapi kalau ingat bagaimana rasanya stres itu, saya ogaaahh!!!
Biarlah saya mencoba mengusir lemak di perut dan bokong dan lengan dan pipi dan punggung saya, dengan memaksa diri gerak-gerak rutin.

Meski pada kenyataannya rutinnya 2 hari, malasnya 2 minggu, hahahaha.

Btw, tema healthy bahas sesuatu yang menyerempet body shamming ini (lol), terinspirasi dari artikel yang saya baca detik.com, di mana bapak presiden Jokowi curcol kalau berat badannya turun 3 kg, sejak pandemi ini.

Si bapak stres berat menangani pandemi yang entah kapan ujungnya ini.
Dan si Rey malah nyinyir,

"Gitu, waktu pemilu kok ya ngotot banget harus menang"
Ya iyalah harus menang, Rey!
Sikap politisi apaan tuh ikut pemilu tapi nggak optimis menang?

Udah Rey, fokus! hahaha.

Jadi karena curcolan bapak presiden itu, saya jadi penasaran, dan googlinglah saya dengan keyword,
"stres berakibat berat badan turun atau berat badan naik"

Dan hasilnya, rata-rata yang keluar adalah, stres membuat berat badan naik.
Wow, sangat berlawanan dengan pak Jokowi, dan juga saya.


Pernah Stres Dan Capek Berakibat Berat Badan Turun Drastis


Kata mama waktu kecil saya gendut, sampai mama dan kakak memanggil saya bontet.
Pas saya cari apa sih arti kata bontet itu, saya terkejut dan sedih.


Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun?


Bagaimana bisa mama dan kakak menyebut saya bontet? sedangkan bontet itu adalah keadaan buah cengkih yang sudah lewat masa petiknya, berwarna merah kehitam-hitaman, bunganya sudah gugur (lecture.id).
Masa sih saya sehitam itu hiks.

Dan ternyata bontet juga mempunyai arti lain, yaitu gendut.
That's why mereka memanggil saya bontet.

Akan tetapi, keadaan itu hanya bertahan sampai saya berusia 5 tahun.
Setelah saya masuk sekolah, sampai lulus STM, saya berubah menjadi anak perempuan kurus, ceking, hitam pulak, hahaha.
Udah pantas dibilang bontet cengkih dong, hahaha

Enggak sih, nggak sehitam arang, tapi nggak seputih waktu kecil lagi.
Dan kurusnya itu loh awet banget.

Lebih parah lagi, kalau saya sakit sampai 3 hari, badan saya entah kehilangan berapa kg, celana pendek saya sampai melorot saking makin kurusnya.

Kadang saya kesal sama mama, melihat saya sekurus itu beliau santai aja dong.
Kalau saya kurang gizi gimana dong?

Nantilah setelah lulus STM, saya menganggur setahun karena adik saya meninggal.
Di rumah aja, kerjaannya makan, tidur, masak, baca buku, masak lagi, makan lagi, tidur lagi, begituuu saja.

Seketika pipi saya kena ragi, mengembang sodarah, hahaha.
Keadaan itu kembali hilang, setelah saya datang ke Surabaya dan dijadiin baby sitter sama tante saya.
Waktu itu om saya lagi di Malang karena pendidikan provost, dan saya masih ingat betul, bagaimana saya kelaparan tiap hari, lantaran si tante malas masak kalau nggak ada om.

Si tante cuman goreng telur, 1 biji buat saya tapi kudu dibagi 2, buat makan siang dan malam.
Etdah, betapa si tante iritnya minta ampun.

Hasilnya?
Pipi mengembang saya kempes kek balon sodara, kembalilah saya ke masa-masa ceking.
Dan itu bertahan sampai akhirnya saya kuliah, lalu ngekos, makin parah deh.

Saya masih ingat betul, keadaan itu berlangsung sampai saya menikah.
Dan saat itu, tali pinggang adalah barang wajib buat saya.
Kalau nggak mau malu karena celananya melorot hahahaha.

Keadaan terceking saya tuh saat kerja di proyek tol Waru-Dupak.
Sumpah ya, saya terheran-heran sampai curiga saya cacingan , DAANNN SAYA MINUM OBAT CACING BENERAN SODARAH, hahahaha.

Setelah minum ditanyain dong saya si pacar.
"Jadi gimana? beneran cacingan?"
"Meneketehek! jijay banget kudu ngecekin cacingnya!" hahaha. 
Saya kurus banget soalnya, ceking, tulang leher saya tuh dalam, sampai bisa ditaruhin sabun batangan, hahaha.

Padahal waktu itu makan saya buanyaakk.
Pagi makan roti, sampai kantor makan pecel, siangan dikit makan jajanan pasar, makan siang nasi padang lauk daging atau cumi gede dan dalamnya ada telurnya, sorean dikit makan gorengan, malam makan kikil (biasanya saya yang lainnya sih, nggak doyan kikil soalnya), malaman lagi makan donut.

Entah ke mana larinya makanan yang karbonya seabrek itu?
Saya tetap kurus kerempeng!
Ya ampuunn, saya kangen file foto saya yang dulu, semuanya ada di laptop yang rusak itu.
Padahal saya bisa liat cewek cacingan di situ, hahaha.

Lalu, saya menikah, hamil dan punya anak.
3 bulan kemudian saya masuk kantor.
Bertepatan dengan rekan kerja saya sewaktu di proyek main ke kantor tersebut.
Dan ketika saya nggak sengaja ketemu dia, dengan keras dia nyelutuk.
"ASTAGA REY, INI BENERAN KAMU? BENGKAK BANGET!"
Nyebelin banget sih!
Berteman dengan laki itu asyik, tapi mulutnya ya kayak gitu hahaha.

Saya genduuuttt sodarah, udah melahirkan, tapi masih harus pakai baju hamil saya, saking baju dulunya kagak ada yang muat, huhuhu.
Makanya, teman-teman saya sebenarnya nggak salah.

Hanya mereka saksi saya saat kurus kerempeng tersebut.
Bahkan dulu pernah ada yang bilang, kalau saya bakalan gembrot kalau udah nikah dan punya anak.
Jujur saya nggak percaya.

Sekarang?
Nggak usah nanya! hahaha.

Etapi, kebulatan saya itu juga pernah menghilang dong.
Dan membuat saya bisa memakai pakaian saya sewaktu masih kerempeng dulunya.

Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun?



Yaitu saat 5 tahun pernikahan kami, dan kami punya masalah besar, yang mengakibatkan saya stres berat. Nggak berat sampai bunuh diri sih, eh udah mikir sih, tapi belum nemu caranya, hahaha.
Tapi sungguh stres karena pasangan aneh-aneh itu, membuat saya jadi nggak bisa makan.

Jangankan makan nasi ya, makan cokelat kesukaan saya aja sulit masuknya.
Es krim? mencair lalu membeku lagi di freezer.
Sampai segitunya ya efek stres.

Saya sampai heran, mengapa artikel-artikel kebanyakan membahas, stres malah mengakibatkan berat badan naik.
Padahal bagi saya, stres bikin saya kayak orang cacingan, eh enggak sih.
Kalau cacingan itu kan, banyak makan tetep ceking.
Ini mah memang nggak selera makan, makanya ceking.


Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun? 


Kalau saya perhatikan dari siklus berat badan saya atau kita katakan lemak aja kali yak, hehehe.
Soalnya sekurus-kurusnya saya, kayaknya tetap berat juga deh, buktinya waktu kerja di tol dulu, saya ceking kek orang busung lapar cacingan.


Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun?


Tapi kalau saya pingsan, yang gotong bisa 4 atau 5 orang.
Berat katanya, hahaha.

Jadi, di tubuh saya, berat badan naik atau daging plus bonus lemak datang mager di badan adalah saat:

  1. Saya banyak makan.
  2. Saya nggak stres berat
  3. Saya nggak makan hati / sakit hati banget.
  4. Saya nggak capek banget.
Sedangkan, saya jadi kek orang busung lapar cacingan, atau berat badan turun atau kurus adalah saat:

  • Saya kurang makan.
  • Saya stres berat.
  • Saya makan hati/sakit hati.
  • Saya capek banget.
Saat kecil saya bahagia, belum tahu beban hidup, pas masuk sekolah, saya makan hati gegara saya jadi kayak anak yang nggak diharapkan.
Saya selalu jadi prioritas terakhir.
Karenanya saya kurus kering.

Saat adik saya meninggal, mama jadi lebih perhatian sama saya, pikiran saya tenang, makan hati hilang, saya membulat deh.

Lalu ke rumah om jadi kurang makan, demikian juga saat ngekos.
Lalu kerja di jalan tol?
Astagaaaa, bebannya berat banget menurut saya.
Hampir tiap hari lembur, rasanya nggak kaget juga sih badan jadi kek orang cacingan, soalnya capek banget.

Pun juga saat saya bermasalah dengan pak suami 5 eh 6 tahun lalu.
Saya masih ingat nggak bisa makan dengan baik.
Nasi rasanya hambar.

Nantilah dia kembali jadi seperti dirinya yang dulu, perlahan daging menghampiri saya, diikuti lemak, hahaha.

Jadi kesimpulan, kalau untuk saya, stres sangat memicu berat badan turun.
Sama kayak bapak Jokowi.


Stres bisa memicu berat badan turun



Berdasarkan kutipan dari Medical News Today, stres sangat bisa membuat seseorang perlahan kehilangan berat badannya, dikarena kombinasi antara perubahan gaya hidup dan peningkatan metabolisme.


Stres Memicu Berat Badan Naik Atau Turun?

Contohnya, orang yang stres mungkin akan kehilangan nafsu makan sehingga asupan kalori ke tubuh jadi berkurang. Kayak kasus saya tersebut.

Pun juga, hormon yang dilepaskan tubuh saat stres kadang bisa meningkatkan metabolisme sehingga tubuh lebih banyak membakar energi.

Sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Experimental Physiology, pernah menemukan bahwa stres ringan bahkan ada yang sengaja diciptakan, agar bisa membantu menurunkan berat badan.
Kalau saya ogah ah, biarlah saya tetep mencambuk diri untuk olahraga, sakit hati itu nggak enak soalnya.

Para ilmuwan di Nottingham University juga mengungkapkan bahwa, hormon-hormon yang dilepaskan saat stres bisa mengaktifkan 'brown fat' atau lemak cokelat. 
Lemak ini yang akan membakar glukosa atau gula sehingga menghasilkan energi.

Itu kali ya yang menjelaskan, orang stres kadang bisa melakukan sesuatu di luar kebiasaannya.
Misal, melarutkan diri dengan bekerja, dan jadi tahan bekerja tanpa henti selama berjam-jam.


Stres juga bisa memicu berat badan naik


Yang paling sering terjadi kayaknya, stres malah bikin berat badan naik.
Setidaknya itu bisa dilihat dari jawaban terbanyak di google, daaan sepertinya hampir semua teman saya mengatakan, bahwa saat mereka stres, makanan menjadi pelarian mereka, dan kemudian bengkaklah, hahaha.

Akan tetapi, ternyata berat badan yang naik akibat stres juga dipengaruhi oleh faktor hormonal loh.
Saat kita stres, tubuh akan melepaskan tiga jenis hormon, yaitu kortisol, adrenalin, dan norepinephrine

Hormon adrenalin dan norephinephrine, bekerja bersama untuk meningkatkan kewaspadaan tubuh dalam merespon sesuatu yang membuat kita tertekan.

Namun, efek dari kedua hormon tersebut hanya berlangsung sebentar kemudian akhirnya kembali normal dan digantikan dengan munculnya hormon kortisol.

Hormon kortisol sebenarnya  memiliki berbagai kegunaan untuk tubuh. 
Kortisol menjaga persediaan energi dengan merangsang metabolisme, dengan menggunakan lemak dan karbohidrat. 

Tak hanya itu, kortisol juga berguna dalam menjaga keseimbangan cairan dan kadar gula darah serta menekan fungsi organ tubuh yang tidak digunakan.
Hal tersebut bisa disimpulkan bahwa kortisol membantu tubuh agar lebih efektif ketika menghadapi situasi yang mengancam. 

Dan ternyata, proses itu pula yang akan menghasilkan efek berupa peningkatan nafsu makan.
Jika stres tidak cepat dikendalikan, hormon kortisol yang masih ada dalam tubuh akan meningkat. 

Dan tentunya hal itu menyebabkan nafsu makan kita naik saat stres, lalu berujung dengan berat badan yang bertambah.
Terlebih  hormon kortisol juga menggunakan lemak dan karbohidrat untuk menjalankan laju metabolisme, maka kita juga akan jadi lebih menginginkan makanan yang manis dan berlemak. 

Welcome lemak dah jadinya.

Demikianlah.
Kalau temans masuk team yang mana nih?

Yang malah kurus saat sedang stres?
Atau..
Bahkan makin bahenol karena makan terooosss, hahaha.


Sidoarjo, 23 Juli 2020

#KamisSehat

Sumber :

  • https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5103698/soal-cerita-jokowi-turun-3-kg-bisakah-stres-bikin-kurus diakses Juli 2020
  • https://hellosehat.com/hidup-sehat/fakta-unik/stres-bikin-berat-badan-naik diakses Juli 2020
  • Pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

25 comments:

  1. Aku tipe orang yang menjadi kurus kalau sedang stres. Padahal saat masih SMK kala itu berat badanku 45kg. Tapi saat ini malah berat badanku 37kg. Mungkin saat ini aku banyak beban pikiran jadi berat badan nggak naik-naik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda-beda memang ya,banyak juga yang malah makin gemuk pas stres :D

      Delete
  2. Mbak Rey, stres dan pusing itu sama ngga sih? Kalo aku kadang pusing tapi perasaan ngga turun tapi biasa saja.

    Kalo stres sepertinya jarang sih, hidup ini harus dinikmati saja, ngga usah terlalu dibawa pusing.

    Tapi memang ada yang stres berat badan nya naik, ada juga yang stres berat badannya malah turun, sepertinya tergantung masing-masing orang, tidak bisa disamakan.

    Tapi kalo yang stres berat badannya turun, kalo dia kelebihan berat badan tinggal stres saja ya, kan lumayan turun ngga usah diet, asal stresnya jangan kebablasan ketawa nangis sendiri.πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw adaaaa aja ya taktiknya si Mas ini :D
      Tapi bener sih ya, hidup jangan dibawa stres, meski BB teros naik hahahaha

      Delete
  3. Bisa aja si yayang mau verifikasi hasil obat cacing wwkwk...
    Lagian obat cacing sekarang cacingnya udah ancur, gak nongol utuh lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya ya, anak-anak juga sekarang 2 kali setahun dikasih obat cacing oleh sekolah ya :D

      Delete
  4. kayaknya NAIK bisa jadi TURUNpun bisa jadi, karena saya tak tau ini stress opo santai kok berat badan naik terus mungkin kurang olahraga terpatok pada aktivitas keseharian dan pola makan sama dengan biasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe saya juga Mba, kayaknya kurang olahraga deh :D

      Delete
  5. Saya tidak bisa masuk ke tim naik atau turun, mbak. Saya ini kalau stress, jadinya malas makan. Nampaknya akan kurus ya kalau malas makan. Tapi karena malas makan, malah jadi sakit, akhirnya ke dokter dan harus minum obat yang aturannya diminum setelah makan.
    Nah, jadinya makan juga, tertib dan disiplin pula. Akhirnya berat badan saya tidak naik tidak turun kalau lagi stres. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah jadinya nggak bisa stres ya :D
      Nah iya, dulu waktu kecil, kalau say malas makan pasti sakit, kalau sekarang malas makan, pasti ngamuk hahahahaha

      Delete
  6. Kalo saya tergantung Mba Rey, Kalo pas stress saya gak bisa kemana-mana pasti jadi gemuk kayak ayam broiler yang dikandangin sebelum dipotong πŸ˜‚πŸ˜…. Tapi kalo pas stress banget tapi bisa kemana-mana, saya malah jadi kurus. Soalnya pelarian stress saya dulu adalah maen basket dan jalan kaki sendirian sepanjang jalan dan semampunya πŸ˜‚, kalo sekarang yah kagak mungkin bisa begitu lagi kalo sambil gendong 2 anak balita dan 1 orang anak SD πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo jalan kaki sambil gendong anak SD dan anak balita malah nanti cepat kurus mbak, apalagi kalo jalan kakinya dari Palembang ke Jakarta.😁

      Delete
    2. hahaha iya ya, saya juga di rumah terus ajaaah, tapi saya mah memang anak rumaha sih, ngga pernah banyak keluyuran sendiri :D

      Jadinya makin subuurrrr :D

      Delete
  7. Aku sendiri termasuk dalam tim berat badan turun saat stress! HAHAHAHA

    Pertama kali ngerasain tuh waktu enam tahun lalu, saat stressnya cari kuliah ditambah ditinggal tanpa alasan sama seseorang. Asli deh, waktu pertama kali masuk kuliah tuh cekingnya ceking banget. BB cuma 46,5 dari BB awal 54an, hahahaha. Gara-gara stress tuh ~XD

    Stress kedua yang beneran bikin BB turun waktu tahun lalu ditinggal sama seseorang mau nikah. Wah, itu udah emang diet, ditambah stress, makin-makin turun beratnya. Wkwkwk. Sampe sekarang makin turun, tapi udah nggak stress lagi ~XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi nggak apa-apa turun BBnya, yang penting selalu bahagia
      :D

      Delete
  8. Kalau saya tuh kasusnya gini mbak, kalau banyak kerjaan dan banyak lembur, malah BB naik, padahal tidur berkurang banyak sekali dan jelas kecapekan. Tapi emang jadi banyak ngemil sih.

    Itu termasuk stress pemicu BB naik apa bulan yak? Wkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngemil itu deh kayaknya penyebab berat badan naik :D
      Kalau kerjaan itu beda dengan beban hati saat lagi stres karena masalah :)

      Delete
  9. Saya dua-duanya mbk rey. Kalau stressnya nggak bener-bener berat biasanya saya malah makin banyak makannya. Kalau stress banget malah nggak doyan makan...
    Jadi tergantung gitu. Pas kerja dulu saya sering sebel sama kerjaan jadinya makannya banyak banget dan berat badan naik secara perlahanπŸ˜‚ giliran udah nggak kerja saya malah jarang makan.

    ReplyDelete
  10. samaan kita mbaa..
    kalo stress ya auto turun berat badan. helah, padahal naikinnya susah banget. *nasib punya badan kurus* wekekek..

    ya tapi mau gimana? kalo stress ga selera makan, banyak pikiran, jadilah kalori yang terbuang lebih banyak ketimbang yg masuk. Alhasil, BB berangsur turun.

    pengen deh, kalo stress tuh malah punya nafsu makan yang tinggi kayak orang-orang gitu. huff..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, etapi dirimu udah punya anak, enak tuh masih langsing, kalau diriku membulat terooosss :D

      Delete
  11. Saya kalau lagi stres kadang naik kadang turun mba, nggak tentu πŸ˜‚ tergantung sikon dan alasan stresnya hahahahaaha. Tapi kalau disuruh pilih, saya better nggak stres dan lebih baik turunkan / naikkan berat badan dengan olahraga instead of sakit kepala 🀣

    Ngomong-ngomong kasian juga Pak Jokowi sampai turun berat badan 3kg. Untuk ukuran Pak Jokowi termasuk banyak ya mba secara Pak Jokowi sudah langsing dari sananya. Pasti si bapak stres berat memikirkan negara πŸ˜“ semoga Pak Jokowi dan mba Rey nggak stres-stres lagi ke depannya agar nggak turun berat badan banyak πŸ˜πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah nah nahhh, bener kan, males banget stres hahaha

      wkwkwkwk iya, kasian sebenarnya ya, orang nggak turun aja udah kudu dinaikan malah sebenarnya.

      Aamiin, aamiin, stres itu nggak enak :D

      Delete
  12. aku tim bukan dua duanya mbak, lahh dasarnya emang susah naik berat badan. stress pun kayaknya ngga pengaruh ke timbangan.
    tapi emang bener, artikel yang sering muncul kenapa kalo stress bisa bikin berat badan naik, jadi yang baca, mindsetnya akhirnya seperti itu

    temen atau sohib aku banyakan cowok juga, dan berteman sama mereka enak, tapi ya ngomongnya kadang ga pake saringan mbak hahaha


    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Inuuunnn, sama sekali belom pernah chubby kah?
      Saya kalau liat foto Mba Inun jadi ingat masa lalu, meski saya jauh lebih kurus Mba, cuman karena pinggul saya lebar, pipi saya lebar kalau pakai jilbab lebar nggak terlalu keliatan.
      Padahal, kalau pake tang top, astagaaaa... tulang saya keliatan semua hahahaha.

      Memang juga bentuk tulangnya besar kayaknya :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)