Featured post

Menganggur Karena Efek Pandemi? Jangan Menyerah, Begini Cara Mendapatkan Pekerjaan

Sharing By Rey - Cara mendapatkan pekerjaan sesungguhnya merupakan hal yang banyak dilakukan orang di zaman sekarang. Karena bu...

Sunday, July 12, 2020

Pertama Kali Jatuh Cinta Itu ......

Pertama Kali Jatuh Cinta Itu

Sharing By Rey -  Ada yang masih ingat nggak, kapan dan bagaimana rasanya pertama kali jatuh cinta?
Saya masih dong.

Duh yang indah-indah memang sering sulit dilupakan, meski kadang juga justru akan hilang dengan cepat saat kita telah merenggut keindahan tersebut, lalu kita menemukan satu celah ketidaksempurnaannya.
Maksud saya, entah mengapa, saat kita bersama orang yang kita cintai, semua keindahan yang diberikan tiba-tiba musnah saat kita disakiti.
Tapi saat berpisah, meski sakit, entah mengapa yang indah selalu saja muncul.

Eh gimana sih maksudnya nih? hahaha

Intinya ya gitu, kalau suami kita melakukan kesalahan sedikit saja, langsung deh kita lupa semua kebaikannya yang bergunung-gunung itu.
Sementara, mantan gebetan yang udah menyakiti kita, tetap aja teringat manis-manisnya, hahahaha.

Itu kan kamu Rey!
Iya sih, etapi saya kan nggak punya mantan pacar, kalau mantan gebetan yang kasih tak sampai sih ada dua, hahaha.


Pertama Kali Jatuh Cinta


Pertama kali jatuh cinta yang sebenarnya kayaknya sih pas SMP ya, tapi jatuh cintanya tuh beneran jatuh cinta nakanak beranjak remaja deh.
Karena saya jatuh cinta sama Andy Lau dong!

Pertama Kali Jatuh Cinta Itu

Oemji, saya ingat banget, betapa saya sangat mengidolakan bahkan mencintai Andy Lau, etdaahhh.
Gitu ya, kalau liat anak zaman now lebay mengidolakan K-Pop saya nyinyiri, lupa apa kalau dulu sayanya jauh lebih lebay hahaha.

Nggak tahu dari mana ya, kayaknya dari sampul buku tulis seorang teman, di mana saya merasa bagai cinta pada pandangan pertama.
Astagahhhh, saya nulisnya mual banget dah, saya harap temans nggak ikutan byor pas baca ini, hahahaha.

Sejak saat itu, saya koleksi semua gambar Andy Lau, membaca semua ulasan tentang Andy Lau, daaann rela begadang sampai malam, jika memang ada film Andy Lau.

Kayaknya, saya belajar begadang itu ya karena Andy Lau.
Tau sendiri kan, di Buton itu waktunya WITA, beda sejam dari WIB.
Jadi, kalau ada film pukul 9 malam, di sana pukul 10 malam, selesai pukul 12 malam.
Dan saya yang sebenarnya nggak kuat begadang, rela menahan kantuk demi melihat wajah ganteng si Andy Lau.

Yang bikin galau adalah, dulu tuh informasi tidak semudah sekarang diakses, di mana sekarang, kalau punya idola, bisa langsung ngomong ama si idola, meski belum tentu dijawab hahaha.

Gara-gara Andy Lau, saya dulu tuh kesemsem banget ama film China, hafal banyak banget nama artis dan aktor China, meski nggak tahu bahasa Mandarin, karena dulu film China di backsound pakai bahasa Inggris (yang kacau, hahaha).

Dan tahu nggak sih, sekarang?
Saya alergi banget nonton film China, mendingan Jepang atau Korea deh, meski kadang juga sesekali masih nonton, tapi selalu aneh mendengar bahasanya :D

Itu sih jatuh cinta sama idola, kalau jatuh cinta sama orang beneran?
Eh memang artis bukan orang beneran? hahaha.

Maksudnya jatuh cinta sama orang karena di depan mata.
Siapa ya? kayaknya pas SMP tuh pernah suka sama dokter yang tinggalnya dekat rumah kami.
Astagaaaa, dasar ganjen yak.

Bayangin anak usia 11 tahun, suka sama orang dewasa usia hampir 30an tahun deh kayaknya.
Sungguh ganjeeenn amaaat.

Tapi banyak kan anak usia segitu suka berhayal yang aneh-aneh, sampai suatu hari si dokter pulang ke Bali, dan datang lagi bawa istri, hahaha.
Untung si Rey nggak patah hati.

Ye namanya juga nakanak.


Pertama Kali Jatuh Cinta Pas STM


Nah sekarang beneran, kalau ngomongin jatuh cinta yang sebenarnya.
Masih dari asal muasal, jatuh cinta pada pandangan pertama!

Pertama Kali Jatuh Cinta Itu

Kayaknya saya memang selalu bermasalah dengan pandangan deh, itulah mengapa dulu bahkan sekarang, saya sering banget jalan sambil menundukan pandangan, biar nemu koin yang jatuh eh maksudnya biar nggak mudah jatuh cinta kali yak, hahahaha.

Seiring waktu saya jadi sadar, mengapa saya sebegitu setianya sama paksu, kayaknya bukan karena saya tipe yang setia banget deh, tapi memang sekarang mata saya itu udah minus, dan paling malas pake kacamata, makanya sulit jatuh cinta lagi, orang kalau liat wajah orang lain, buram semua, wakakakakaka.

Oke, fokus Rey!

Jadi, sebenarnya kisah pertama kali saya beneran merasakan jatuh cinta itu, udah pernah saya tuliskan secara detail di postingan ini.
Di mana, akhirnya seorang Reyne Raea, cewek cupu yang tumbuh besar dalam keminderan, jatuh cinta sama cowok yang (dulunya terlihat) ganteng, sekarang sih enggak banget (biar kalau paksu baca dianya senang, wakakakakak).

Meski ngenes, tapi jatuh cinta itu terasa begitu indah ya.
Rasanya masih saja saya teringat, bagaimana jantung saya kayak mau lompat keluar, saat saya bisa se angkot dengan si gebetan.

Astagaahhh, se angkot doang, duduk jauh-jauhan, nggak saling nyapa, bahkan meliriknya atau curi pandangan ke dia saja enggak.
Tapi jantung udah nggak karuan, dan masih teringat sampai sekarang.
(Ingat getaran jantungnya aja, lupa orangnya, biyar paksu senang lagi, hahahaha).

Pun juga masih keingat, betapa konyolnya saya, sampai rela bolak balik jalan di depan rumahnya, hanya demi bisa melihat bayangannya atau mendengar suaranya.
Iya, saya mah ngebet sama cowok, tapi malu kalau liat langsung.
Jadi, bahkan di sekolah ketemu pun, saya pura-pura nggak lihat atau bahkan nggak kenal hahaha.

Masih juga keingat, betapa noraknya saya, ketika selalu setia ingat dan melakukan kejutan-kejutan kecil setiap kali ulang tahunnya.

Saya sering banget, mengirimkannya surat saat ultahnya, tentu saja nggak ada nama saya.
Bahkan setelah saya kuliah di Surabaya pun, saya nggak pernah absen nelpon dia.
Dan nelponpun nggak pakai basa basi, nggak kasih tahu dari siapa.
Pokoknya cuman ucapin selamat ultah, terus ditutup, astagaaaa..

Kadang saya penasaran sih ya, kira-kira si gebetan itu tahu nggak sih, kalau saya yang melakukan semua itu?
Atau setidaknya, si gebetan itu merasa sesuatu nggak sih diperlakukan seperti itu.

Kepo aja gitu.
Karena dulunya dia sebenarnya idola banget.
Udah tinggi, ganteng, putih.
Kalau sekarang mungkin kek wajah-wajah oppa Korea gitu.
Meski mukanya nggak mulus kayak oppa Korea sih, (kayaknya nggak mulus, soalnya saya nggak pernah sama sekali menatap dia dengan seksama, hahaha).

Etapi jangan tanya ke saya ya, gimana dia sekarang?
Saya berteman dengannya dong di FB, dia add saya beberapa tahun lalu.
Dan setelah saya confirm, langsung kepo maksimal, dan stalking lah saya  dengan akunnya, lalu ngakak sengakak-ngakaknya.

Karenaaaa...
Ternyata dia nggak seganteng yang saya bayangkan dulu :D
(kali ini bukan biyar paksu senang, suerrrr... dia mungkin ganteng, ya kan laki pasti gantengm kalau cantik itu bahaya :D, tapi sama sekali nggak seganteng yang saya bayangkan dulu, yang kata saya mirip oppa Korea itu)

Makanya, dulu tuh teman-teman akrab saya, kesal banget sama saya.
Saya sedemikian bucin-nya sama tuh cowok.
Sampai nggak peduli dengan cowok lain yang bahkan stres berat karena cintanya ditolak Rey, dengan alasan, "saya nggak punya perasaan, saya cintanya sama si G eh si Anu itu!," hahaha.

Padahal, menurut teman-teman saya,
"Apa sih yang kamu liat Rey?, dia memang putih, tapi wajahnya biasa aja!"
Ini juga kali ya yang menjawab keheranan saya, mengapa cuman saya yang kesemsem ama dia di STM, setidaknya saya nggak pernah dengar ada teman perempuan lain, yang ngejar-ngejar dia.
Padahal, ada adik kelas yang benci banget sama saya, karena dia naksir teman seangkatan saya jurusan Listrik, tapi tuh cowok malah naksir saya (ya ya yaaa.. cerita cinta anak SM eh salah STM, hahaha).

Iya, saya baru ingat, definisi ganteng anak-anak STM zaman dulu itu adalah ganteng yang macho.
Yang garis wajahnya tegas, dan you know-lah, kebanyakan laki-laki dari Sulawesi punya ciri khas wajah seperti itu.

Namun tidak dengan si gebetan, dia terlalu imoet, yang sebenarnya bukan selera saya banget.
I told you, i am just in love .
Itu saja, sama sekali nggak punya ekspektasi lebih, karena saya minder, huhuhu.


Pertama Kali Jatuh Cinta Itu Membekas Rasanya 

  
Satu hal yang saya syukuri adalah, saya nggak pernah punya kisah cinta mendalam yang berbalas, atau punya mantan pacar, selain paksu.

Pertama Kali Jatuh Cinta Itu

Dulunya saya kesal sering dibilang bodoh sama teman-teman kos.
Katanya,
"Mumpung belum nikah, kenalilah banyak laki Rey, jangan hanya satu laki, karena belum tentu pacarmu bakal begitu selamanya"
Maksudnya, dulu si pacar itu ampuuunnn baik dan sabar banget (meski ternyata bukan sabar, tapi diam, hahaha), bisa jadi bakal berubah setelah menikah, jadi kenapa nggak nyari yang masa depannya lebih jelas?

Tapi entah mengapa, saya tuh sulit bisa memulai hubungan dengan lelaki.
Terlebih dulu, saking lamanya pacaran sama si pacar, kami tuh udah kayak terikat chemistry banget. 
Semacam Ade itu Adenya Rey, dan Rey itu Rey nya Ade.

Bahkan, sampai sekarang teman-teman kuliah lebih mengenal saya dengan Rey nya Ade, ibarat legenda, eaaaa....

Dulu, kalau saya marah, si pacar bakalan duduk berjam-jam di depan kos, sampai diusir sama ibu kos. Besoknya dia bakalan ngekorin saya sampai kantor, menghabiskan pagi sampai waktunya mepet lalu bergegas dia menuju proyeknya.

Gimana mau dapat cowok baru coba? hahaha.

Akan tetapi itu jadi sebuah anugrah buat saya, karena nggak terpikir kalau saya punya mantan pacar, karena saya tuh sulit melupakan kenangan.

Meskipun lagi, jujur saya merasa saya tuh mudah pikun, sering banget melupakan beberapa hal yang pernah saya alami, tapi sama sekali nggak bisa saya ingat.

Eh ini gimana sih maksudnya, sulit melupakan kenangan, tapi lupa beberapa kejadian?  hahaha.
Maksudnya, saya takut selalu terbayangi oleh kenangan dengan mantan pacar.
Orang rasanya jatuh cinta pertama kali aja masih terasa, meski sekarang saya, jujur ilfeel ama orangnya hahaha. 

Saya jadi penasaran deh sama teman-teman yang punya banyak mantan pacar, apalagi yang pacarannya agak lamaan gitu, sering ketemu, bahkan udah punya banyak rencana bersama, terlebih kalau mantan itu adalah cinta pertama.

Setelah sekarang, udah menikah dan punya anak, masihkah teringat pada kenangan dan orangnya?
Atau jangan-jangan masih sering berhubungan? hahaha.

Temans yang mau bernostalgia silahkan di kolom komentar.
Asal jangan baper, entar ditoyor suami/istrinya, hahaha
*kabooorrr...


Sidoarjo, 12 Juli 2020

#Relationship

Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya'
Dengan tema : Pertama Kali Jatuh Cinta

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

34 comments:

  1. Aku pun tipe orang yang susah move on dan susah melupakan masa lalu. Kalau aku pertama kali suka seseorang itu saat kelas enam sekolah dasar. Waktu itu aku suka dengan anak si penjahit yang rumahnya masih satu desa dengan aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwkw astagaaahh, ternyata saya telat dewasanya ya :D
      SD mah sama sekali nggak punya pikiran suka-sukaan :D

      Delete
  2. Wah baca perjalanan kisah cinta kak Rey ini seru sekali. Lucu banget dulu pas STM suka sama orang tapi nggak berani lihat mukanya kalau dari deket, jadi dulu tuh bisa suka karena lihat mukanya dari jauh aja? Huahahaha.

    Kalau aku, bisa dibilang tipe yang gampang move on tapi gampang juga suka sama orang. Untung sekarang udah nggak gini, nggak gampang suka sama orang kecuali oppa Korea tapi itu juga nggak bucin banget 😂

    Saat Jatuh cinta itu kalau diingat-ingat bisa bikin deg-degan sendiri ya karena kebayang pas awal naksir sama si dia gimana, dll, bisa jadi bahan ketawaan bagi diri sendiri juga karena kadang terlalu bucin pas lagi masa-masa suka 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhahahaha nah iya, kalau saya perhatikan, orang yang mudah move on itu biasanya mudah jatuh cinta ya, masuk akal sih, karena sejatinya sulit mengisi hati dengan 2 cinta yang sama *eaaaaa :D

      Delete
    2. Duh kak Rey ini bijak sekaliii. Abis salah makan nggak nih! #kaborr

      Delete
    3. wkwkwkw katauan deh kalau lagi keracunan wakakakakaka

      Delete
  3. Ciiieee....Ciiieee..Preetlah..Haahaaa.😂😂😂

    Jatuh Cinte...Ape luh kate..😨😨😱..Haahaaa.😂😂

    Bentar2 saya ingat2...Dulu waktu jatuh cinta berawal dari SD, Karena cuma cinta monyet akhirnya bubaar!..😂😂 Dan jatuh cinta serius yang sama alami benar2 Smp kelas 1...Cuma bukan sama teman sekolah tetapi sama tetangga rumah yang usianya seumuran dengan saya. Namanya sebut saja si Anu. Dan entah kenapa saya sangat tertarik padanya sampai kepikiran terus. Sehingga saya yakin saya itu jatuh cinta...Eeeleeee Haahaaa😂😂

    Dan wajah si anu selalu terbayang setiap hari hingga membuat saya ingin selalu bertemu dengannya. Bahkan enggan berpisah. Dan seolah waktu begitu cepat berlalu jika saya lewat depan rumahnya. Yaa meski cuma bisa salin tatap tanpa sepatah kata pun, Begitupun dirinya.

    Tak tahan memendam rasa cinta dengan sianu akhirnya, Berbagai cara saya lakukan demi bisa kenal dan dekat dengannya, Termasuk mendapatkan nomor telepon rumahnya. Namun sialnya ternyata ia punya banyak teman cowok, bahkan yang menyukai si anu juga banyak bahkan teman dekat sayapun suka terhadap si anu. Sayapun kesal bercampur sedih, Hingga membatalkan untuk menelepon si anu karena saya anggap sia-sia belaka, Ditambah saya harus bersaing lebih dari 10 orang untuk mendapatkan si anu.😭😭

    Sayapun mencoba sabar, Tetapi perasaan cinta itu begitu kuat melekat dihati saya. Eeelee!!, Pretlah.😂😂😂 Tetapi yaa tetap sia-sia saya tak sanggup menghadapi semuanya akhirnya merana karena memendam cinta terhadap si anu.😭😭

    Hingga kelas 2 Smp saya bisa melupakannya dan tidak peduli lagi terhadap si anu...Sampai saya dapat kenalan seorang cowok yang satu sekolah dengan si anu, Akhirnya saya tahu bahwa si anu itu bintang kelas dan juga anak gaul, bahkan teman2nya anak mahasiswapun banyak. Dan sayapun bertambah minder bila bertemu dengannya...Jadi setahun saya cuma bisa memendam cinta sama si anu tanpa ada kata sedikitpun....Kasiiihaaan amat luh tooonggg!!!..😂😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. YANG KEDUA.
      Weehh kok gw malah curhat nih...Eeheeeheee...😂😂😂

      Dan kejadian itu menjadi sangat berharga bagi saya dan sekaligus pelajaran buat diri saya...Dan hal seperti itu ogah terulang kembali. Sejak saat itu setiap kenal cewek mau punya pacar atau tidak, Jika saya menyukainya harus saya dapatkan, Dan iapun harus mau jadi pacar saya...Urusan belakangan..😂😂 Yaailaahh maksa amat gw yee..😂😂

      Itulah awal saya jatuh cinta pertama yang boleh dikatakan bisa jadi panduan buat saya sendiri. Meski harus merana saya tetap bersyukur karena dengan begitu saya ogah jadi type cowok yang memendam cinta, Mending diungkapkan. Meski gara2 cinta pertama saya jadi suka kebablasan dan banyak punya pacar walau pada akhirnya putus2 juga.😂😂😂😂

      Delete
    2. Yang kedua itu kalo nggak salah inisialnya W ya kang.😄

      Delete
    3. Okeh baiklaaahhh, sepertinya diriku sendiri memang yang telat dewasa.
      Yang bener aja masih SD udah suka lawan jenis?
      Waktu SD saya malah sukanya musuhan ama teman, khususnya lawan jenis hahaha.

      Sama sekali nggak punya perasaan suka gitu.
      SMP pun cuman suka kayak mengidolakan sih ke dokter.

      Pokoknya pertama kali kenal yang namanya bener-bener suka, kepikiran siang malam, kalau ketemu dagdigdug ya pas STM itu, sungguh ku telat dewasa, ckckckckck.

      Etapi, saya kepo, kalian masih SD suka sama cewek, bisa jadian, trus oacarannya ngapain aja? wakakakakaka

      Delete
    4. Saya masih SD paling hanya main layangan sama main kelereng mbak, bisa dari pagi jam 8 udah nyari layangan putus, lumayan ngga modal.🤣

      Kalo kang satria dari SD saja sudah hobi mangkal.😁

      Delete
    5. wakakakak kaann.. kaaann... si Kang Sat mah koleksi pacar sejak kecil wakakaka

      Delete
  4. Ha..ha.. Saya inget tentang kisah cinta pertamanya mbk Rey yang ditulis di postingan entah kapan. Sampai saya bilang kayak film aja. Lucu, pasti tu cowok sebenarnya penasan banget. Kira-kira sekarang dia tahu nggak mbk?

    Saya juga nggak punya mantan mbak😁, kurang pergaulan mungkin. Tapi saya sih sebenernya merasa kalau pacaran takut menyakiti orang. Atau saya tersakiti tapi diem aja... Langsung nikah aja lah ya.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa, kisah cinta anak abegeh, meski saya abegehnya telat :D

      Etapi iya, saya dulu lebih memilih mengagumi orang dari jauh dan menolak perhatian yang lain *eaaa :D

      Delete
  5. Kalo jatuh cinta pertama mah, aku sejak 4 SD Rey hahahahhaha... Pacar pertama baru 2 SMP.

    Namanya anak SD, ya baru sebatas naksir doang. Trus yg aku ingeeet banget, pas 5 SD nya kami masih sekelas, dan sama2
    Dihukum depan kelas, dengan cara hrs pegangan tangan wkwkwkwkw . Aku happpyyyy looh reeey, bukan hukuman itu mah :p. Tapi cuma sebatas naksir gitu doang. Orgnya juga msh temenan Ama aku. Tp ya udh ga naksir LG. Masih jauh gantengan suamiku hihihihi...

    Aku tipe yg ga terlalu suka inget kenangan Ama mantan, kec dia bener2 berkesan ya. Tp tetep aja, kenangan Ama pak suami jauuuh LBH banyak :D.

    Mantanku sendiri ada 7 yg serius + 1 pelarian doang. Ga diitung pak suami yaaa.mantan suami udh msk dlm 7 yg serius, Krn dulu kami juga lama kenalnya. Biasanya begitu putus, aku udah ga terlalu mau inget2 mantan, apalagi aku tipe yg cepet banget beralih ke pasangan baru :D. Gemini banget lah memang hahahaha. Sedihnya cm 2-3hari doang. Trus happy lagi dan Deket Ama selanjutnya :D.

    Kejelekan aku, kalo gagal pacaran Ama cowo yg aku naksir, aku cari pelarian Ama cowo yg lain, tp biasanya ini mah ga lama :p. makanya ada 1 pelarian dalam list :p. Tp aku nyesel kalo inget itu.. soalnya dia baiiiik banget. Dulu aku deketin gara2 sahabat dia mundur mau jadian Ama aku, pas tau aku beli parfum Estee Lauder , itu zaman SMU. Si cowo yg sedang PDKT ma aku dan aku naksir dia juga sbnrnya, lgs mundur teratur, Krn takut ga bisa ngebeliin aku apa2, secara uang jajan dia cuma seperduapuluh dari harga Estee Lauder :D.

    Yaampuuuun itu aku sampe nangis curhat Ama temenku yg cewe. Sampe2 tuh parfum sempet aku musuhin hahahahaha. Tp skr aku Ama dia msh temenan baik, dan sbnrnya jabatan dia udh bagus malah di salah satu bank BUMN :D. Cm perasaan kami mah udh bener2 temen, malah tiap kali dia ke JKT, ketemuannya slalu bareng Raka :D. Masalah parfum udh kami lupain :p

    Gitu deeeh,pas pacaran aku tipe gampang banget jatuh cinta, tp bisa setia kalo nemu yg cocok. prinsip ku, pas pacaran sah aja flirting sana sini, tp udh nikah , HARAM :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaakkkk wakakakakakakaka, diri saya ngakaaakkkk bacanya, astagaaaa... membayangkan sampe musuhan ama parfum wakakakakakaka.

      Etapi memang cerita-cerita gini dulunya tuh kita kek mau mati aja rasanya, kalau nggak kesampaian, atau malah diambil orang, atau ngecewain orang.

      Sekarang? pas ketemu langsung pun kita bakal ngakak, menertawakan kelebayan dulu wkwkwkwkwkw

      Btw, beneran ya, orang-orang sejak SD udah suka-sukaan :D
      SMP pacaran hahahah
      Saya mah telat :D

      Delete
  6. Andy Lau memang idola kebanyakan perempuan pada masanya. Saya ngga tau sih kapan pertama kali benar2 jatuh cinta, tapi kalo suka-sukaan itu sudah sejak TK. Memang, kami dewasa terlalu cepat 😅

    Tapi mau nanya nih Kak Rey, emang aslinya Buton yah? Soalnya saya dari Sulawesi juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagaaa... memang kalau laki kayaknya sukanya sejak dini ya hahaha

      Iya, ortu saya asli Buton, saya lahir di Sulut, besar di Buton, kuliah kerja dan menetap di Jatim hehehe

      Delete
  7. Jatuh cinta kok beruntun dari SMP SMA KULIAH KERJA dst hehhehee

    ReplyDelete
  8. kalo cinta monyet-monyetanku dari SD hahaha,lulus SD udah jarang kontak dan ketemu, jaman dulu nggak ada hape, ya susah ketemuannya, reuni pun juga sering ketinggalan info
    pindah SMP balik lagi cinta monyet, adik kelas sampe "tergila-gila" ke aku, padahal awalnya aku sendri nggak tau yang mana anaknya hahaha, kata temen2nya di buku tulisnya sampe ditulis namaku #eahhhh

    yang bisa dianggap mantan terindah kayaknya waktu kuliah deh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, Mba Inun banyak mantannya nih :D
      Eh iya ya, ada yang namanya mantan terindah, bikin baper wakakaka

      Delete
  9. Hahaaha... saya tertawa karena jatuh cintanya ternyata pada Andy Lau. Padahal dari awal membayangkan akan bagaimana gitu...

    Btw masalah jatuh cinta ya pasti gak terlupakan sampai tua. Saya juga cuma gak sama Andy Lau!

    ReplyDelete
  10. Saya jatuh cinta yang sampai baperrrrr masuk ke relung hati itu kayaknya waktu SMP mba 🤣 hehehehe. Yang sampai gelisah nggak bisa tidur terbayang-bayang wajahnya 🤭 hahahahahaha. Dan saya tipikal yang punya hubungan jangka waktu lama jadi mantan saya nggak banyak 😄

    However kalau ditanya suka mengenang mantan apa nggak, jawabannya nggak. Hihi. Sebab sama seperti mba Fany, kenangan sama si kesayangan jauh lebih banyak dan lebih menyenangkan serta lebih worth untuk diingat 🙈 hihihi ~

    By the way, apa yang mba rasakan waktu lihat mantan gebetan mba di FB itu pernah saya rasakan juga waktu lihat salah satu orang yang sempat saya taksir jaman sekolah di sosmed. Ternyata yang tadinya terlihat super ganteng setelah dilihat lagi jadi biasa saja 😅 ahahahaha. Mungkin karena perasaan sudah nggak lagi sama 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iyaaa kan mbaaa, malah kdg kepikiran, kok bisa dulu aku tergila2 Ama diaaaa hahahaha..

      Skr yaaa jujurnya aku LBH ngerasa terancam kalo liat mantan pacar suamiku di medsos drpd mantanku sendiri :p. Apalagi kalo si ex pacar pak suami cantik, uwaaaahhhh itu bisa ga tidurnya sampe bbrp HR mba. Dan ujung2nya bertekad utk dietlah, ngerawat tubuh lah supaya stidaknya ga butek2 amat dibandingin si ex pacar suami wkwkwkwkwk...

      Delete
    2. wkwkwkwkw, benar kaaann.. entah mengapa dulu tuh gebetan kek paling ganteng se universe ya, artis mah lewat.
      Pas sekarang ketemu atau liat fotonya, mau ngakak rasanya :D

      Nah kalau masalah mantannya paksu saya dulu merasa insecure, kalau sekarang udah enggak sih, karena nggak pernah liat lagi, dulu pernah berteman di medsos, sekarang saya diblokir hahahaha

      Delete
  11. Adoh, ternyata saya yang paling telat kayaknya mba rey, 😂 masak saya jatuh cinta beneran baru pas semester 3 kuliah 😂 tapi yah, meskipun begitu. Suami tetep selalu jadi pacar satu-satunya 😂

    Walo sebelum-sebelumnya sempet ada tapi karena LDR jadi males saya (dia ini seorang blogger juga dulu *ehem) 🤭

    Waktu jaman kuliah, ada beberapa temen cowok yang bertanya ke saya, kenapa saya gak mau pacaran, saya jawabnya karena gak ada yang mau sama saya. Sebenernya sih saya takut sama bapak saya Mba, karena emang dilarang pacaran dan saya gak terlalu sempet mikirin pacaran, sibuk nyari duit buat ngelanjutin hidup 😂 (padahal adik saya udah duluan tapi gak dilarang, i dont know why, mungkin karena udah terlanjur jadian kali yah, mungkin) dan adik saya satu lagi masih backstreet (dulu), sedangkan saya sendiri nyantai aja, karena waktu kuliah temen saya mayoritas cowok. Yang menawarkan diri jadi ojek gak sedikit (ojek beneran, tapi gratis karena rumahnya emang searah) 😂 jadi mungkin gak terlalu berpengaruh ado cowok ato ga, baru setelah gak kuliah lagi, akhirnya kenal sama suami.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaaahh Mba Riniiii, sejujurnya kurang lebih sama, saya pertama kali pacaran ya semester 3, nggak ganti-ganti lagi sampai sekarang hahaha.

      Tapi suka cowok pertama kali pas STM.
      Dulu nggak punya pacar, selain nggak mudah jatuh cinta, pun juga takut dicambukin bapak saya hahahahaha

      Delete
  12. Aku dulu waktu masih SMP gak kepikiran suka sama seseorang, Mbak Rey, walaupun seseorang itu artis. Soalnya dulu memang aku gak punya artis idola. Tontonan yang biasa aku lihat dulu ya sekitar Spongebob dan Dora the Explorer. Dan untungnya gak ada hasrat sedikitpun untuk suka secara personal sama Spongebob ataupun Dora.😂

    Setelah SMA baru deh aku tau artinya jatuh cinta. Sayangnya dulu aku jatuh cinta sama orang yang gak suka sama aku. Ngenesnya lagi doi ternyata sudah punya pacar, Mbak Rey. Pacarnya cantik bingits pula, macam Gisel mantannya gading. Aku kan jadi makin merasa cinta bertepuk sebelah tangan. Sakit rasanyaaaaa. Aaaaaaaah😭😭😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahahahaha astagah kok malah ketawa diriku wkwkw.
      Pukpukpuk..

      Sini pukpuk lagi, sambil kubisikin sesuatu.
      Gisel sama Roem? ya cantikan Roem ke mana-mana lah.
      Gisel cuman terlampau rajin perawatan doang, makanya terlihat kinclong, dan dia seringnya difoto oleh fotografer makanya tau best anglenya hahahaha

      Delete
  13. ya ampun Andy Lau hahaha trus keinget Bibi Lung dah. Kalo udah bahas dia trus inget Aaron Kwok juga wkwkwk jamannya film-film Mandarin bertebaran di TV, sekarang geser Korea wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya ya, kalau saya remajanya sekarang, mungkin jatuh cintanya ama oppa Korea :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea