Featured post

Menganggur Karena Efek Pandemi? Jangan Menyerah, Begini Cara Mendapatkan Pekerjaan

Sharing By Rey - Cara mendapatkan pekerjaan sesungguhnya merupakan hal yang banyak dilakukan orang di zaman sekarang. Karena bu...

Saturday, July 18, 2020

Tips Anti Bete Menghadapi Teman Yang Nyebelin

Tips Anti Bete Menghadapi Teman Yang Nyebelin

Sharing By Rey - Teman, meskipun selalu mengisi kehampaan kita, akan tetapi kadang juga kita terjebak dalam pertemanan yang menjengkelkan atau nyebelin.

Ya karena temannya nyebelin, menurut kita.
Apalagi kalau menurut hampir semua orang.

Pernah punya teman demikian?
Pasti semua bilang pernah.
Iya kan?

Iya aja deh! hahaha

Saya juga pernah, tapi dulu sih.
Sekarang mah Alhamdulillah saya nggak punya teman yang nyebelin atau menjengkelkan.
IYA, SOALNYA SAYA UDAH NGGAK PUNYA TEMAN YANG SELALU ADA DI DEKAT SAYA, hahahaha.

Iya, nggak punya teman yang selalu ada di dekat kita, memang kadang bikin kita jadi kesepian, nggak ada teman rumpi-rumpi.
Akan tetapi, juga melegakan, karena nggak ada yang bikin kita jengkel atau sebal.


Pengalaman Punya Teman Yang Nyebelin


Yang namanya perempuan, kadang memang ribet banget kalau namanya pertemanan.
Kadang terlihat kompak, tapi di belakang saling cuek, bahkan saling menusuk.
Ataupun sebaliknya.


Tips Anti Bete Menghadapi Teman Yang Nyebelin

Saya sendiri punya pengalaman berteman dengan orang yang menyebalkan yaitu..
Bentar saya ingat, kapan ya?

Kayaknya sih pas SD, kuliah dan kerja deh.
Itu nyebelinnya karena keterlaluan sih menurut saya.
Kalau yang lain mah nyebelinnya masih dalam tahap yang bisa dimengerti.


Masa SD


Saya masih ingat banget, teman terbaik dan juga teman yang menjengkelkan, sewaktu saya masih SD.

Waktu itu kalau nggak salah mama masih sekolah di Kendari, karena bapak selalu ke sana ke mari jarang bisa menemani kami, akhirnya kami dititipin di rumah kakaknya mama.

Karenanya waktu itu kami terpaksa pindah sekolah di SD dekat rumah tante saya, masih kelas 1 SD sih. Di SD negeri 2 Batulo, BauBau.

Dan saya masih ingat banget, ada teman sekelas, yang lumayan cantik (karena kulitnya putih bersih, dan sepertinya dia anak orang berada, makanya nakalnya minta ampun), namanya Fira.
Ya ampun, sampai udah puluhan tahun dong dan saya masih ingat.

Padahal kami hanya beberapa lama sekolah di SD tersebut, karena mama akhirnya selesai sekolahnya.

Si Fira itu (astaga, semoga dia nggak baca, kalau pun baca i am sorry, you are sooo hahat dulunya, huhuhu) sering banget ngebully saya dan kakak, karena kami waktu itu masih berkulit bersih juga, efek baru datang dari Minahasa.

Ye kan, Minahasa itu dingin, makanya kulit kami putih dan bersih.
Sementara di Buton itu, fanasshhnyaahhh minta ampun, dan sukses bikin kebanyakan orang jadi gotshong.

Saya masih ingat banget, hampir tiap hari saya menangis gara-gara dibully sama si Fira tersebut.
Sementara kakak saya, Jouke, sepertinya cuman diam saja, tapi berkaca-kaca juga matanya.

Untunglah ada tetangga tante saya yang sekelas dengan kami, namanya Yuni (kalau nggak salah).
Masha Allahhh.. orang baik selalu terlupakan yak, dan orang jahat selalu melekat ya di pikiran hahaha.

Bertahun kemudian, saat saya sudah kuliah, saya bertemu dengan si Yuni tersebut
Sayang saya nggak pernah lagi ketemu si Fira.
Semoga dia menjadi orang yang lebih baik, nggak suka ngebully lagi.


Masa Kuliah


Teman yang nyebelin dan selalu teringat juga ada semasa saya kuliah.
Sebenarnya sih bukan dia yang menyebalkan, tapi sayanya dulu nggak pernah bisa bilang enggak ke siapapun.

Tips Anti Bete Menghadapi Teman Yang Nyebelin

Alhasil, saya sering banget dimanfaatin ama teman saya tersebut.
Bukan hanya dimanfaatin dalam hal kuliah, juga dimanfaatin dengan direbutnya gebetan saya.

Hiks, iyaaa... saya dulu waktu kuliah sempat naksir kakak angkat.
Sayangnya, seperti biasa, saya malu.
Dan karena salah tingkah saya jadi sering ngerumpiin tuh cowok ke teman saya itu.
Eh lama-lama malah dia yang naksir dan ditembak duluan dongggg!

Yang nyebelin adalah, sebenarnya dia udah punya tunangan.
Apa maksudnya coba dia pura-pura nggak tahu kalau saya suka ama cowok itu.

Tapi ya gitu, si Rey gitu selalu pandai bersandiwara.
Jadi meski sedih, saya masih bisa ketawa-ketawa, bahkan bisa nganterin mereka ketemuan douungggg!

Untungnya sih nggak lama kemudian mereka putus.
Senang dong kamu Rey?
Enggak juga sih, soalnya kayaknya waktu itu saya udah jadian ama Kakak Pacar, hahaha.

Lucunya lagi, beberapa bulan kemudian si teman nyebelin itu datang mencari saya, waktu itu dia sudah hamil gede, dan di minta tolong saya buat ngerjain skripsinya.

Dan si Rey mau?
Ya iyalah mau! hahaha
Saya yang dulu itu sungguh manusia 'yes, girl'


Masa Kerja


Terakhir kali punya teman nyebelin tuh pas kerja.
Tapi kali ini memang murni karena karakter si teman yang nyebelin itu.
Bukan salahnya mungkin sih, memang karakternya gitu, dan sungguh karakternya itu sangat mengganggu buat saya.

Dari yang orangnya tertutup tapi sukanya mancing-mancing.
Sampai sikapnya yang sering bertolak belakang dengan saya.

Meskipun demikian, kami tetap nggak bisa terpisahkan.
Ya mungkin itulah yang namanya sahabat tapi nyebelin, tapi ngangenin hahaha.

Sahabat kayak gini nih, kudu bisa dihadapi dengan bijak, agar tidak menimbulkan perpecahan, dan menjadi musuh, padahal, meski kadang nyebelin, si sahabat itu sangat peduli sama saya, baik senang maupun susah.


Tips Anti Bete Menghadapi Teman Yang Nyebelin


Mungkin karena berbagai hal tersebut, saya jadi bisa punya cara tersendiri dalam menghadapi teman nyebelin.

Tips Anti Bete Menghadapi Teman Yang Nyebelin

Kalau nyebelin dan bisa kita tinggal dengan mudah sih gampil ya.
Cukup tinggalin aja, ada ratusan juta orang di dunia ini, ngapain buang energi berteman dengan teman yang nyebelin atau menjengkelkan.

Akan tetapi, saya nggak bisa kayak gitu, terlebih memang sahabat-sahabat yang nyebelin itu, juga baik banget sama saya.

Jadinya kan bingung sendiri.
Apalagi teman nyebelin saya waktu kerja itu, kalau saya udah diam, udah deh dia datang ndusel-ndusel nyari perhatian kek anak ayam ilang, hahaha.

Jadinya, terpaksa saya kudu cari cara agar bisa tetep hepi alias anti bete menghadapi teman yang nyebelin, dan biasanya tips saya adalah:


1. Mengenali karakter teman


Cara terbaik untuk menghadapi teman yang nyebelin biar nggak nyebelin lagi adalah dengan mengenali karakternya.

Dengan begitu, kita bisa menentukan langkah apa yang harus kita ambil saat menghadapi sikap dan karakternya yang menyebalkan.

Misal, teman saya sewaktu kuliah yang suka (pura-pura) nggak peka itu.
Tentu saja dengan mengenali karakternya yang suka nggak peka dan suka tega merebut gebetan.
Ya tidak bakal saya ceritakan gebetan saya di depannya, hahahaha.


2. Belajar dari kesalahan 


Cara berikutnya menghadapi teman yang nyebelin atau menjengkelkan adalah, dengan belajar dari kesalahan yang pernah kita alami.

Misal teman saya sewaktu kerja tersebut.
Suka banget memancing obrolan pribadi.
Ya udah saya cuekin aja meski dia mancingnya pakai umpan yang paling mahal, hahaha.

Intinya, apa yang pernah kita rasakan hal yang menyebalkan dari teman, ya jangan dilakukan lagi, baik dengan diam-diam tidak melakukannya lagi, atau terang-terangan.


3. Berani berkata 'TIDAK'


Udah deh, tidak berani berkata 'tidak' tersebut, hanya membawa dampak buruk bagi diri sendiri, karena kebanyakan sih kita bakal dimanfaatkan, meskipun tidak selalu pemanfaatan tersebut adalah buruk adanya.

Karenanya, jika memang teman meminta sesuatu, terlebih kita udah tahu karakternya dan pernah sebal karena melakukan kesalahan dengan berinteraksi normal dengannya.
Ya udah, katakan 'tidak'.

Kalau memang nggak enak berkata tidak, mending pakai 2020 alasan, hahaha.
Ini mah saya banget, yang mana sebagian besar teman dekat saya udah tahu juga karakter saya.
Di mana kalau saya kebanyakan alasan itu biasanya saya udah beteh.


4. Mencoba memahami jika dalam batas toleransi.


Dalam menghadapi pasangan saja, bahkan dibutuhkan yang namanya batasan toleransi dalam menyikapi kelakuan pasangan.

Terhadap teman juga seharusnya demikian.
Saat memang teman butuh pertolongan, sementara batas toleransi kita masih mengiyakan, ya udah lakukan saja.

Namun, jika memang permintaan teman sudah melampau batas toleransi, sepertinya saat itulah teori say 'NO' kudu bisa dilakukan.


5. Komunikasi dua arah yang sehat


Kayak pasangan suami istri aja deh, hahaha.
Tapi beneran loh, yang namanya komunikasi itu work banget untuk semua masalah.

Karenanya, menghadapi teman menyebalkan juga bisa banget pakai komunikasi yang sehat dan dua arah.

Saat komunikasi tersebut lah, jika memungkinkan, semua kesebalan kita bisa diutarakan.
Dengan begitu, komunikasi yang sehat juga bisa menunjukan kepada teman, bahwa mereka menyebalkan buat kita.


Demikianlah, tips saya , anti bete menghadapi teman yang nyebelin.
Terlebih jika temannya 11 12 ama pasangan.

Nyebelin, tapi ngangenin.
Kalau temans punya teman nyebelin nggak?
Share yuk.


Sidoarjo, 18 Juli 2020


Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya'
Dengan tema : Cara menghadapi teman yang menjengkelkan

Sumber : pengalaman dan opini pridadi
Gambar : Canva edit by Rey

20 comments:

  1. Saya punya banyak temen yg nyebelin bahkan sampe kuliah masih suka "plengos-plengosan", wkwk..
    Dan saya juga dulu orangnya nggak bisa bilang enggak, nggak bisa nolak, hehe.. tapi jadi tahu karakter orang, kalo udah kebaca hal yg nggak ngenaki, cus mundur perlahan, berteman sekedarnya, hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak enak banget memang jadi orang nggak enakan itu, apa-apa 'iyain' mulu hahaha.

      Meski ada juga sebenarnya kelebihannya, tapi berat banget jalaninnya :D

      Delete
  2. Kak Rey orangnya sabar banget astagaa. Apalagi dengan teman kuliah kakak, kok aku yang gregetan bacanya 🤣

    Aku pernah punya teman yang nyebelin tapi nggak separah kak Rey sih 😂
    Nyebelin karena sifat bawaannya yang lama-lama jadi bertolak belakang sama aku. Sekarang kami jadi nggak terlalu dekat lagi 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan sabar say, memang dulunya nggak bisa nolak orangnya, nggak enakan.
      Sekarang udah bisa lebih tegas, meski tetep aja kudu dengan seribu satu cara hahahaha

      Delete
  3. Aku juga punya teman yang super nyebelin dari jaman SD sampai sekarang. Untungnya sih sekarang sudah sibuk dengan urusannya masing-masing. Tapi kalau teringat dengan teman yang menyebalkan pasti bikin geregetan gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha, namanya teman nyebelin selalu ada di mana-mana ya :D

      Delete
  4. aku penasaran sama fira sekarang, sayangnya belum pernah ketemu ya mba rey
    biasanya kalau anak kecil dulunya nakal, kalo udah gede "ada" yang pendiam alias mati kutu-an gitu
    tapi nggak tau juga sama si fira ini hehehehe

    temen yang mancing-mancing perihal pribadi, waduuhh banyak disekitarku mba, gayanya awalnya ngomong apa, trus nyerempet ke soal pribadi, sok sok nanya & menerawang pikiranku. nggak jauh jauh kalo itu, di kantorku hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, soalnya saya nggak hafal nama panjangnya, waktu SMP dan SMU, kakak saya ketemu lagi ama dia, sekelas malah, dan udah lebih kalem katanya :D

      Delete
  5. sayapun jg pnya sahabat yg nyebelin, parah bgt sih smpe hera ada ya manusia kek gitu. tp buat org yg belum faham karakternya pasti mkir gt, ktika aku mencoba memahami karakter dn deket sama dia, ada bnyak hal baik juga yg ga smw org tau. mslahnya jg aku mau gamau hrs ttp stay dket sma dia. krn slain sahabat dia jg partner kerja,, wkwkwkw susahnya kalo udh bengkerengan lama trs kerjaan gaberes krn mslah pribadi itu yg oaling aku takutin..

    tipsnya td jg sama kayak yg q terapin ke tmn mnyebalkanku ini mbaa..
    coba memahami karakternya aja sih. dn menerima klo itu sudah watak yg susah drubah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, itu mengapa kita kudu bisa mengenali karakter orang, karena pada dasarnya kita di dunia ini kudu berhubungan dengan banyak orang, dan kadang kita nggak punya pilihan.

      Semangat ya, selalu ada sisi baik kok, meski terlihat sangat menyebalkan :)

      Delete
  6. Yang lebih menyebalkan dari seorang teman yang nyebelin adalah kalau dia nyebelinnya cuma kepada kita, tapi ke orang lain baik. Jadi kita jadi aneh sendiri sebal kepada dia, sementara orang lain bilang, "dia baik kok"

    Tapi saya setuju dengan salah satu cara Mbak, yaitu mengenali karakter teman. Maksudnya adalah kita lihat lagi lebih jauh, apakah sikapnya yang nyebelin itu memang karakternya atau dia ada kesal dengan kita sehingga bersikap menyebalkan. Kalau memang karakternya, sayaakan memilih untuk menjaga jarak atau mungkin bahkan menjauhi.

    Kalau dia ada kesal dengan kita, bisa dicoba untuk membicarakannya baik-baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, biasanya ada 2 alasan mengapa orang cuman bete ke kita, ke yang lain baik.
      1. dia suka
      2. dia iri hahahaha

      Semangattt :D

      Delete
  7. Jadi ingat waktu kuliah aku pernah punya seorang teman yang kayaknya kesabaranku selalu diuji tiap kali berhadapan dengan dia. Si teman ini mulutnya tuh komentar mulu kerjaannya, akhirnya pernah suatu kali dia ngomentarin aku terus sampai hilang kesabaran dan akhirnya aku ngegas dong di depan dia dan teman-teman lainnya. Tapi gara-gara itu, justru aku yang malu udah bentak dia seperti itu. Harusnya aku tau karakter dia emang kayak gitu, yaudah diemin aja. Dan mungkin mengurangi berinteraksi dengan doi, meski sampai lulus pun kami sebenarnya masih berteman juga, nggak musuhan hahaha

    Setelah baca tulisan Mba Rey, aku jadi intropeksi diri juga, apakah aku termasuk teman yang menyebalkan? We can't please everyone, tapi setidaknya kita bisa menjadi teman yang baik dan selalu bisa diandalkan kali, yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi saya jadi ingat juga pernah gitu say, pas sama teman kos, saya kesal selalu didikte, akhirnya saya bentak, shock hampir pingsan semua :D

      Delete
  8. Sepertinya tiap orang pernah mengalami punya teman yang nyebelin ya. Mungkin karena tiap orang beda beda karakternya jadinya bertolak belakang dan kadang bentrok.

    Betul sekali tipsnya. Kenali karakter orang adalah cara agar bisa akur dengan teman yang kadang wataknya beda sama kita. Mungkin juga perlu ngobrol dengan dia agar bisa tahu apa kekurangan kita kok dia judes sama kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, orang sama sodara sendiri aja kita berantem kan ye :D

      Delete
  9. Temen nyebelin pasti ada. Tapi kebiasaa ku, kalo udh Nemu yg nyebelin, aku lgs jauhin saat itu juga :D.sebisa mungkin ga mau berhubungan laaah. Palingan nyapa kalo papasan, tapi ga bakal lebih dari itu :D.

    Soalnya kalo temen udh nyebelin dari segi apapun, mau tetep ditemenin kok ya makan ati. Drpd gitu kan memang ga usah temenn dari awal.

    Sempet ada temen begini pas aku msh sekolah. Begitu tau sifatnya ga bagus, ya udah aku ga bakal join ato mendekat apalagi ngobrol Ama anaknya :p. Pas udh gede kayak skr, msh aja nyebelin kok orangnya. Ketemu di FB, pas tau blm berubah, tinggal aku block :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu hal yang saya suka dari Mba Fanny itu, tegas dan nggak bertele-tele :D
      Pantas banget jadi leader yang ngemongi :*

      Delete
  10. Saya juga punya teman nyebelin. Bahkan sampai sekarang. Wkwkkw

    Tapi btw tergantung dari tingkat menyebalkannya sih, selama masih bisa ditolerir, saya bisa tetap haha hihi dengan teman tsb.

    Tapi kalau udah keterlaluan, saya milih menjauh. Karena bawaannya saya jadi malas negur kalau bertemu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, menghindari masalah jauh lebih bijak :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea