Saturday, August 04, 2018

Staycation di Verwood Hotel & Serviced Residence Surabaya


Assalamu'alaikum :)

Staycation di Surabaya?
Sebenarnya bukan hal yang menjadi favorit kami, sayang duitnya (maklum, duitnya sedikit hahaha).
Daripada staycation ngabisin duit banyak, mending borong makanan enak, beli DVD kartun, terus nonton deh kruntelan di kamar.
Dijamin semua menikmati dengan bahagia, si bayi pun gak kelaparan hahaha.

Tapi, karena kami sudah terlanjur janji pada si kakak, di mana saat dalam perjalanan pulang dari road trip mendadak keliling pulau Jawa, yang mana pas pulang kami berniat mampir dan nginap di Semarang.
Ternyata pas pulang kok, jadi malas mampir-mampir, selain baju udah gak ada yang bersih, plus saya sudah eneg tiap kali mampir hotel mesti sibuk cuci baju hiks.
Pun juga karena kasian si bayi sudah kelaparan dan jadi kurus karena gak makan beberapa hari.

Jadilah demi menghiburnya, kami menjanjikan untuk renang di hotel yang ada di Surabaya saja.
Baca : Traveling Bersama Bayi (Part 4) - Terungkapnya Penyebab Si Bayi Cranky
Awalnya kami bingung banget, mau nginap di hotel mana? yang pasti harganya terjangkau dan ada kolam renangnya!
Kamarnya jangan kecil-kecil banget, bawa anak usia 7 tahun gak perlu tambahan ekstra bed, dan WIFInya gratis dan kencanggg (banyak amat ya maunya).

Mulailah saya berselancar di aplikasi booking online, berkali telusuri pilihan hotel di Agoda, lalu dibandingkan dengan Traveloka.
Sekilas sih murah Agoda, tapi pas dilanjutkan eh ternyata belum termasuk PPN hahaha.
Berhari-hari menelusuri pilihan hotel yang memungkinkan, kami belum juga bisa mutusin mau nginap di mana?

Yang kamarnya lumayan besar sih di Hotel Elmi, tapi ulasannya kok serem-serem, karena bangunannya lama sih.
Lalu Grand Palace yang ternyata gak ada kolam renangnya, pengennya sih Papilio yang lumayan dekat dengan tempat kami, tapi harganya bikin dompet nangis.
Ada juga Grand Darmo, tapi si kakak kudu bayar ekstra bed.
Pusiiinggg....

Sampai akhirnya, di hari Jumat sore, yang mana rencananya kami bakal staycation hari Sabtu besoknya,  saya iseng buka Agoda lagi dan menemukan kalau ada hotel yang diskonnya gede.
Namanya Verwood Hotel & Serviced Residence, lihat gambarnya sih menggiurkan.
Langsung deh browsing-browsing, dan ternyataaaa... Verwood Hotel & Serviced Residence itu adalah Hotel Sommerset dulu yang ada di dekat jalan Tol daerah Kupang Jaya itu.

Kebetulan, ada promo dari Agoda, yang mana untuk kamar 1 Bedroom Deluxe, harganya 515ribu dan include brealfast untuk 2 orang.
Dan pas intip galerinya, menarik banget.
Ada perlengkapan dapur segala, dari microwave, pemanggang roti, pemanas air bahkan kompor.
WOW..
Langsung si papi, semangat bilang ambil saja.

Long story short, di Sabtu yang cerah, kamipun bersiap menuju ke sana.
Perlengkapan kami segambreng, demi kebahagian perut si bayi, mulai dari masak bubur agak banyakan, buat di taruh di kulkas, dan dipanaskan besoknya (intip di aplikasi katanya ada fasilitas kulkas), bawa roti, camilan, kopi, teh bahkan panci hahaha.

Kami sampai di hotel Verwood sekitar pukul 13.00, sebelumnya mampir beli Gado-Gado favorit di jalan Kupang Jaya.
Seperti biasa, saya langsung menuju loby dengan deg-degan.
Deg-degan, karena sebelumnya membaca ulasan beberapa orang di Agoda kalau si mbak resepsionisnya jutek.
Dan ternyataaa.... itu semua hoax sodara, atau mungkin saya lagi lucky kali ya?

Si mbaknya ramaaahhhh banget, dengan sabar dia memeriksa kode booking saya dan berakhir sama kayak di Hotel Atria Serpong.
Baca : Review Atria Residences Serpong - Kenyamanan Istrahat Yang Hakiki
Saya salah check in sodara..
Ternyata saya memesan yang di residence nya, bukan di hotelnya hahaha.

Untuk menuju residencenya, kami harus lewat di pintu masuk satunya, sebenarnya sih jalan kami juga bisa, hanya dengan melewati kolam renang lalu sampai deh ke gedung di belakang gedung hotel.

Selang beberapa menit,  saya akhirnya berada di gedung Verwood Resindence,  berbeda dengan hotelnya,  residence nya lebih sepi.
Awalnya saya kebingungan karena gak ada satpam yang bisa bantuin bukain pintu,  terlebih saya menggendong si bayi yang sedang tertidur.
Di tengah kebingunan saya,  si mbak resepsionis langsung lari ke pintu dan membukakan pintu,  masha Allah..
Terharu dengan keramahannya, terlebih setelah deg-degan karena ulasan menakutkan dari tamu-tamu di Agoda.

Proses check in gak memakan waktu lama, namun sayang, belum ada kamar yang tersedia dan si mbaknya meminta kami menunggu sebentar karena kamar sedang disiapkan.
Bukan salah mereka sih, emang kaminya kecepatan datang, lagian saat itu Verwood lagi ramai banget gegara ada acara apaaa gitu, banyak tamu dari luar kota yang nginap di situ.

Biar gak bosan, kami ditawarkan menunggu di playground indoor, lokasinya berada di samping kolam renang di belakang gedung hotelnya.
Sayangnya, kami gak bisa masuk, karena diwajibkan pakai kaos kaki, jadi bagi yang mau nginap di Verwood sambil membawa anak, jangan lupa bawa kaos kaki dari rumah ya..

Pukul 2 kurang dikit, saya ditelpon oleh mbak tadi, katanya kamar sudah siap, kami mendapat kamar di lantai 6 dan dengan koper dibantu angkat seorang bellboy, kamipun naik ke lantai 6.
Sampai di lantai 6, kami menuju kamar, dan setelah pintu di buka, saya takjub..
Ruangannya luas banget!

Ini mah bukan hotel tapi apartemen tempat tinggal, eh maksudnya apa ya, kan emang apartemen buat tempat tinggal ya? hahaha.
Ruangannya luas, ada ruang tamu dengan sofa , meja di alasin karpet, ada TV dan raknya.
Si bapak yang anter kami menjelaskan kalau water heaternya gak otomatis, jadi jangan pernah matikan tombolnya kecuali sedang keluar, biar air tetap hangat.

Pintu akses masuk, langsung ketemu meja makan
Ruang Tamu
Setelah si bapak pamit, kami mulai menelusuri setiap sudut apartemen, di ruang utama merangkap ruang tamu, ada pula meja makan lengkap dengan 2 buah kursi, di atas meja ada kopi, gula dan teh.
Lurus terus ada kamar mandi, toiletrisnya lengkap, ada bathub pula.
Ada handuk yang lumayan lebar dan bersih 2 buah.
Di samping kamar mandi, ada kamar tidur dengan ukuran yang lumayan luas, dan di kamar ada pula meja lengkap dengan laci-lacinya, juga ada TV lagi dong, si papi bahagia karena gak perlu rebutan remote ama kakak. Di samping ranjang yang luas ada lemari besar dan tinggi hingga ke plafon, di dalamnya ada bantal tambahan dan keranjang buat pakaian kotor.
Ranjang yang empuk dan lumayan luas

TV di dalam kamar

Si bayi baru bangun

Di depan kamar ada pintu lagi, penasaran saya buka, ternyata ruangannya kecil, agak apek karena gak ada ventilasi sama sekali, dan isinya adalah rak sepatu, setrika dan meja setrika.
Kami berdecak kagum, ini mah pindah rumah sehari beneran nih, fasilitasnya lengkap banget.
Pintu di saamping kursi makan tersebut adalah ruangan kecil semacam gudang, tempat rak sepatu dan setrika

Gudang kecil

Washtafel dalam kamar mandi
Kloset dan bathup

Setelah terkagum-kagum, saya mengernyitkan dahi, karena gak menemukan perlengkapan dapur seperti di foto.

"Lah, terus dapurnya mana ya?" tanya saya.
"Dapur? ini loh, lengkap!" jawab si papi.

Dan ternyata, dapurnya ada di sebelah pintu masuk, gak terlalu kelihatan karena dapurnya juga berbentuk ruangan sendiri yang dipisahkan oleh pintu kaca, jadi sekilas itu jendela.
Dapur

Dapurnya gak luas-luas banget, tapi komplit banget.
Ada kulkas 2 pintu, pemanas air, pemanggang roti, microwave, dan kompor lengkap dengan penyedot asap (eh apa ya namanya?).
Dan kerennya lagi, semua perlengkapan masak ada dan lengkap.
Ada piring beraneka bentuk dan ukuran, sendok, garpu, pisau roti, panci, wajan, pisau beraneka bentuk, cangkir dan teko, bahkan talenan.
Jadi nyesal ngapaiiinn saya harus bawa-bawa panci segala dari rumah, penuh-penuhin koper saja hahaha.

Dan setelah puas melihat-lihat dapur, saya membuka pintu dapur yang ternyata tembus ke balkon.
Di balkon ada outer AC, dan kerennya... ada mesin cuci pintu depan, wow..
Pengennya sih gak usah balik ke rumah, tinggal di situ aja, orang udah lengkap fasilitasnya, lol.

Hanya satu yang kurang, saya belum menemukan hair dyer, bukan buat dipakai sih, orang saya gak pernah makai hair dyer.
Dan karena penasaran si papi bukain semua laci dan ternyata ketemu di salah satu dekat sofa.

Saya segera berbenah, dan menyiapkan makanan buat makan siang papi dan si kakak serta si bayi.
Biasa mah emak-emak..
Judulnya sih refreshing, tapi kenyataannya sebelum berangkat ribet packing, sampai tempat refreshing ribet bongkar koper dan atur-atur, besoknya packing lagi buat pulang, sampai rumah ribet lagi bongkar koper terus cuci setrika..hmmm... dinikmati saja.

Setelah makan, kami bersantai sejenak, saya segera beberes piring makan, kerennya lagi sudah disiapkan cairan pencuci piring, padahal saya sudah bawa dari rumah, jaga-jaga kalau gak ada cairan pencuci piring gitu.

Sorenya si kakak dan papi segera turun ke kolam renang, karena si bayi masih tidur, saya di kamar saja sambil nonton TV dan sesekali browsing.
Oh ya, WIFInya juga kencang banget, jadi nyesal gak bawa laptop buat download-download film gitu biar kayak orang-orang hahaha.

Setelah papi dan kakak pergi, saya agak merinding juga di kamar berdua dengan bayi, gak enak juga kalau ruangan terlalu luas, jadi takut sendiri.
Akhirnya si bayi bangun dan kamipun menyusul mereka ke kolam renang.

Kolam renangnya ramai banget di sore hari, udah gitu anginnya kencang banget plus airnya dingiiinnn banget.
Mungkin karena kolam renang tersebut berada diantara 3 gedung yang tinggi-tinggi, sehingga angin lebih kencang bertiup.
Si bayi sampai hanya bertahan renang 15 menit, berikutnya langsung minta nyusu karena gemetaran.
Kamipun balik ke kamar menjelang Magrib.
Airnya dingin, plus anginnya kencang

Kolam renangnya ada 2 macam, yang sebelah jembatan kecil buat anak-anak

Dingin.... brrrrr...

Malamnya kami keluar sebentar cari makan malam, biar irit kami beli makanan di warung emperan gitu, dan ternyata meskipun masih di lokasi Surabaya, lumayan bingung juga cari makanan murah di daerah sana.
Sebenarnya, kalau gak melihat harga ada banyak banget makanan enak di samping kiri bangunan hotel dan apartemen tersebut. ingat, sebelah kiri yaakk, jangan sebelah kanan, kalau sebelah kanan mah kuburan hahaha.

Ada Nasi Udang Bu Rudy, Pizza HUT, Primarasa, Boncafe, dan banyak resto lainnya.
Kakilima pun banyak, ada sop jakarta yang sebenarnya favorit kami tapi mahal, hihihi.
Ada terbul 93 (kalau gak salah), dan beberapa makanan emperan lainnya.
Sayangnya harganya tidak bersahabat.

Setelah makanan kebeli, kami kembali ke kamar untuk makan, lalu bersantai hingga tengah malam, dan ketika semua siap tidur eh si papi malah sibuk di dapur, masak lagi karena lapar, hahaha.
Kelaparan malam-malam

Pagi hari, papi dan kakak serta si bayi segera menuju resto untuk sarapan, karena sebelumnya sudah nanya kalau breakfastnya hanya untuk 2 orang dan anak harus nambah sekitar 75ribu, jadi saya putuskan untuk sarapan di kamar saja, toh juga saya bisa bikir roti bakar diolesi ovomaltine, atau bikin mie instan, saya sudah sedia banyak dari rumah hahaha.
Roti bakar ovomaltine gosong ala Rey, lol

Sejam kemudian, mereka kembali ke kamar, si papi ngomel karena ternyata kakak cuman makan dikit. Si bayi juga makan bubur ayam dikit karena agak asin.
Kakak mah gitu, gak asyik, tau gitu kan saya aja yang sarapan, dia nunggu di kamar aja.
Untung kami gak mutusin sarapan bareng trus bayar 75ribu, rugiiii bookkk (emak irit aka pelit, lol).

Setelah itu kami semua menuju kolam renang lagi, berenang semuanya.
Ternyata waktu terbaik untuk renang ya di pagi hari, selain kolamnya agak sepi, pun air gak terlalu dingin, sertaaaaa belum ada angin kencang.
Anginnya mulai bertiup setelah pukul 8 ke atas.
Berenang di pagi hari

Setelah renang, kami kembali ke kamar, mandi berbenah dan siap check out.
Sebelumnya saya sempat-sempatnya nyobain mesin cucinya, maksudnya sih buat ngeringin baju yang basah karena dipakai berenang.
Tapi saya katrok sodara, sudah diutak-atik, tapi tetep saja gak nemu tombol ngeringin, yang ada saya malah pencet tombol nyuci dengan air yang panas hahaha.
Nginap di sini gak perlu bingung akan pakaian, pokoknya jangan lupa bawa detergen saja :D

Secara keseluruhan, kami puas menginap di Verwood Residence, karena kelebihannya :
  • Staf nya ramah-ramah dan sabar, berlaku pada semua tamu.
  • Kamarnya gede dan pas banget buat keluarga, khususnya yang bawa bayi yang sudah MPASI dan gak mau makan bubur instan kayak si baby Adean.
  • Fasilitasnya lengkap dan berfungsi semua, mulai dari lampu yang nyala semua, perlengkapan dapur berfungsi semua (selain kompor yang agak susah nyalainnya), sudah disiapin gas, ada cairan pencuci piring, piring dan sendok serta perlengkapan lainnya bersih dan teratur rapi, mesin cuci berfungsi meski kami katrok cara pakainya, saluran TV keduanya bersih dan jernih.
  • Ruangannya luas dan tiap ruangan ada pintunya, kamar ada pintunya, dapurpun terpisah oleh pintu dengan ruang tamu, jadi kalau masak gak bakal masuk kamar baunya.
  • Untuk harga promo yang saya dapatkan, semua fasilitas dan kamar tersebut menurut saya murah banget!
  • Untuk parkirannya gak ribet, ada banyak space parkir di sekeliling gedung, pun juga gak perlu repot stempel-stempel karcis parkir, karena masuknya pakai id card.
  • Colokan listrik di kamar mandi tertutup, baru kali ini nemu hotel yang memikirkan tamu bisa kesetrum gegara colokan yang gak dilindungi di kamar mandi.
  • Dekat dengan beragam tempat makan.
Meskipun demikian, bukan berarti gak ada kekurangannya, yaitu :
  • Bangunan gedungnya udah lama banget, jadinya kamar mandinya bau yang berasal dari saluran, kayaknya pipa pembuangannya sudah berlumut dan baunya nempel di sana, ada sih exhaust fan dan berfungsi, tapi gak bisa menghilangkan bau tersebut terutama jika malam hari saat kamar mandi gak kepakai.
  • Airnya bau kaporit daaann berwarna agak kuning, gak tau kenapa kok warnanya gitu, saya sampai agak enggan mau berendam di bathup saat melihat airnya berwarna kayak gitu
  • Bathub nya licin, bukan karena berlumut, gak tau terbuat dari apa, bahaya banget kalau anak dan bayi berenang banyak tingkah di bathup.
  • Perlengkapan dapurnya seperti kulkas, microwave, pemanggang roti dan pemanas air agak kotor, kayaknya jarang dibersihkan, sampai mau bikin roti panggang saya bela-belain di lap sampai bersih dulu.
  • Mesin cucinya juga kotor banget di bagian penutupnya, mungkin karena jarang dipakai dan diletakan di luar ruangan.
  • Kolam renang, fitness, spa, playground dan restonya jauh dari apartemen, karena semuanya gabung di gedung hotel.
  • Air kolam renangnya bau kaporit bangeeettttttt, ampun deh, sampai rumah kudu di kasih detergen bolak balik baru hilang baunya.
Airnya rada kuning kehijauan gitu, tapi gak bau kaporit banget kayak kolam renangnya

Eh kekurangannya banyak juga ya, hahaha.
Tapi intinya, over all menurut saya memuaskan dan murah.
Secaraaaa, luasnya ngalah-ngalahin apartemen jenis studio, ada dapurnya pula.
Sampai berandai-andai, kapaaaaann bisa tinggal di apartemen luas kayak gitu *ditimpuk wajan, lol.

Nah, bagi teman-teman yang pengen nginap di Surabaya sambil bawa keluarga, di Verwood Hotel & Serviced Residence bisa jadi pilihan yang menarik.
Sering-sering deh pantau aplikasi booking online buat dapetin promo, soalnya ternyata harganya lumayan mehel, kalau gak salah 700 atau 800an keatas ya? Jadi beruntung banget kami bisa dapetin harga di bawah harga normal.



Oh ya, ada sedikit tips biar bisa dapetin banyak promo atau diskon, sering-sering deh buka aplikasi booking online, lalu coba-coba pesan.
Gegara saya berkali coba pesan, saya sering dikasih email tawaran harga yang miring abis.
Salah satunya saya pakai di Verwood dan Atria Tangerang.
Ada yang pernah nginap di sini juga?
Share pengalaman di komen yuk :)

Semoga manfaat.


TPJ AV - 04 Agustus 2018

Love


2 comments:

  1. Aku sudah lama nggak nginep di Surabaya. Biasanya kalau ke Surabaya berangkat pagi nyampe rumah malam. Kadang mampir di rumdin di Gresik aja. TFS deh.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...