Friday, August 03, 2018

Review Atria Residences Serpong - Kenyamanan Istrahat Yang Hakiki


Assalamu'alaikum :)

Ya ampuuun, sudah lama banget mau nulis ini, tapi ketundaaaa mulu gegara banyak yang harus diposting dan juga sedikitnya waktu yang bisa digunakan menulis.
Tapi ya sudahlah, mari kita tulis sekarang, sebelum ingatan tentang hal ini menguap ditelan usia *halah.


Jadi, seperti yang sudah saya ceritakan di beberapa waktu lalu, sewaktu kami traveling mendadak dari ujung Jawa paling Timur, sampai nyaris ujung Jawa paling barat, yaitu daerah Tangerang.
Oh ya sebelumnya saya mau luruskan, meskipun banyak yang bilang, Tangerang itu bukan Jawa, tapi menurut saya itu Jawa juga, noh liat di peta, kota Tangerang, Jakarta, bandung dan lainnya itu tetap menduduki pulau Jawa kan? Bahkan Bandung adalah ibu kota JAWA Barat.
Jadi saya agak-agak bingung, kalau orang Jabar, serta Jabodetabek itu kalau ke Jateng/Jatim bilangnya ke Jawa.
Apa gak sadar kalau mereka juga sedang berada di pulau Jawa? hahaha.

Oke.. lupakan!
Baca : Traveling Bersama Bayi (Part 3) - Dari Numpang Toilet di ITC Mangga Dua Hingga Foto Di Lorong IKEA
Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan tersebut, bahwa kami akhirnya booking penginapan di Atria Serpong.
Dengan pedenya saya mencari alamatnya dan dengan panduan mbak Google sampailah di alamatnya yang diawali dengan saya nyasar ke hotelnya.

Ternyata, saya bookingnya di ATRIA RESIDENCE SERPONG, bukan ATRIA HOTEL GADING SERPONG, keduanya sama namun beda manajemen dan konsep (eh itu bukannya beda ya, kok sama? hehehe).
Makanya kok pas liat keterangan kamarnya luas banget, sekitar 36 m2 . Dan pas liat fotonya, kok kamarnya pisah gitu dengan ruang tamunya, kayak apartemen gitu, eh ternyata emang bener apartemen hahaha.
Sudah gitu murmer dong, cuman 545ribu sudah include breakfast untuk 2 orang, thaks to Agoda, akhirnya dia baik juga ama saya, setelah pertama kali kena lebih mahal dari harga hotel, kedua kali gak teliti sehingga pesan tanpa breakfast dan berakhir malu karena udah antri mau breakfast hahaha.

Atria Residence Serpong berkonsep apartemen, terletak di belakang Atria Hotel Gading Serpong, untuk jalan masuknya dari jalanan di sini kiri hotel Atria, masuk ke gate yang ada ruko-rukonya.

Sesampainya di depan loby, saya masuk untuk check in, bahagiaaaa banget. Bagaimana enggak?
Mbak resepsionis nya ramaaaahhhh banget.
Meskipun saya sempat shock waktu dimintain kartu kredit, apa? saya gak punya kartu kredit, orang saya bayarnya pakai BNI Debit Online, yang mana bisa buat bayarin kayak CC.
Ternyata maksudnya buat ngisi data, kalau gak punya CC ya pakai KTP atau SIM (agak linglung, mestinya kan tanya KTP atau SIM aja ya, lol).

Setelah check in, mbaknya juga nawarin mau minta berapa kartu kunci? wah dengan senang hati saya minta 2 hahaha. Berkaca dari pengalaman kebingungan saat di hotel ACACIA Jakarta, saya gak lupa nanya tentang perihal parkir. Alhamdulillah gratis, dan lebih mudah karena cukup mendaftarkan nomor plat kendaraan kita, lalu bakal masuk sistem mereka dan kita gak akan kena biaya pas keluar masuk gatenya.
Baca : Review Hotel The Acacia Jakarta - Ketika Senyum Begitu Mahal
Meskipun demikian, saran saya mending kalau mau keluar minta sekalian stempel di karcis parkir deh, soalnya kami kemaren pas keluar pertama kali setelah sejam check in, ternyata datanya belum kerekam dan kami harus bayar, hiks (meski terbilang kecil tapi kan lumayan buat irit bayar parkir tempat lain *emak pelit, lol).

Setelah beres check in dan dapat kunci, saya kembali ke mobil untuk menggendong si bayi dan ngambil beberapa barang.
Asyiknya residence ini, parkirnya berada di depan lobby, jadi gak ada deh drama geret-geret koper sambil naik tangga 2 lantai seperti di Acacia Hotel.

Kamar kami berada di lantai 2, sedikit kurang asyique sih karena berharap dapat kamar dengan view yang lapang (gak bersyukur! lol), bangunannya masih terbilang baru, jadinya gak kecium bau gak enak atau apek gitu.
Cuman di sepanjang koridor atau lorong kamarnya agak panas, lupa perhatikan, mungkin di sekitar itu gak ada AC kali ya.

Setelah mencari, akhirnya kamar kami ketemu juga, dan setelah dibuka..
WOW!!!
Keluar katrok nya hahaha..
Ya heboh dong kami, maklumlah gak pernah nginep di hotel yang bagus hahaha, mungkin bagi sebagian orang, penginapan ini biasa, tapi menurut kami si pengembara yang lelah dan kelaparan, itu sungguh mevvah!.
Kamarnya luas banget (untuk kami), kan sebelumnya udah dapat kamar kecil banget di Solo, agak lapang di Cirebon lalu lumayan gede di Acacia Hotel, dan yang ini WOW banget bagi kami.
Pas masuk disambut dengan ruang tamu gitu, ada sofa dan meja buat duduk nonton TV, adapula meja memanjang buat tempat pemanas air beserta kopi, gula, teh dll.
Backlight, karena sinar matahari masuk ke kamar

Plis fokus ke meja dan kursi, ada kulkas mini pula, abaikan keberantakan yang terlihat :p


Di sebelah kiri pintu masuk ada kamar mandi yang luas banget, pas masuk kami juga ber norak ria hahaha. Ada bathtub yang lumayan baru dan kondisinya masih bagus hanya saja putaran buat pembuangan airnya agak rusak.
Toiletris nya juga lengkap banget, dari sabun, shampo, body lotion dll.
Sayangnya kami gak menemukan hair dyer, padahal di keterangannya ada. Tapi gak masalah sih, orang saya seumuran gak pernah pakai hair dyer, eh pernah sih, kalau potong rambut di salon hahaha.
Toilet

Di samping kamar mandi tersebut dekat dengan TV barulah terlihat kamar tidurnya, daaaannnn kasurnya kayak di awan sodarah..
Okeeehh kami memang katrok, tapi whatever...
Sumpaaahh, itu kasur terempuk, ternyaman yang pernah kami tiduri, hahaha.
Entahlah itu efek kami terlalu ngantuk dan lelah, tapi yang ngerasa gitu bukan cuman saya aja, kakak Darrell dan si papi juga.
Sekilas terlihat biasa aja, tapi empukkk banget buat tidur *abaikan jilbab coklat! :p

Ranjangnya selain berkasur empuk, ada 4 buah bantal, 2 bantal panjang, 2 bantal biasa. Di sampingnya ada lemari yang di dalamnya ada safety box nya.
Pemandangan dari jendela kamar
Meja kecil di samping ranjang

Kerennya lagi, ternyata kamar kami menghadap kolam renang sodara, dan si kakak jadi gak sabar pengen renang.
Di ruang tamu ada semacam balkon yang menghadap ke kolam renang, cuman sayangnya dikunci, mungkin demi keamanan kali yaa..

AC di ruangan ada 2, 1 di ruang tamu, 1 nya di kamar tidur.
Sayangnya AC di ruang tamu kurang dingin, mungkin juga pengaruh ruangan yang luas plus jendela dan pintu yang menghadap ke balkon terbuat dari kaca, jadinya sinar matahari masuk dan mengalahkan dinginnya AC.

Kami tidur dengan nyenyak malam itu, gimana gak nyenyak, kasurnya masha Allah, pengen saya bawa pulang buat souvenir hahahaha.
Besoknya, saya bangun pagi gegara si bayi krenki yang ternyata pantatnya ruam, saya gak tahan lagi liat si adek kelaparan, dan akhirnya keluar untuk membeli bubur bayi.

Pulang ke hotel, sudah sekitar pukul 6.30, kami memutuskan untuk mampir sarapan dulu di resto nya.
Oh ya, restoran berada di lantai dasar, berhadapan dengan lobby, namanya Bianco Resto.
Sebenarnya sih saya gak mau sarapan di resto, cukup kakak dan papi saja, terlebih karena jatah sarapan cuman buat 2 orang, cuman karena papi memaksa, ya ikut saja.
Dan ternyata oleh kasirnya kami diberi tahu, kalau anak-anak kudu bayar setengah harga, dan setelah ditanya, betapa bahagianya saya..
CUMAN NAMBAH 50REBO saja dong!!

Bahagia, karena setau saya di hotel-hotel lain, separuh harga itu sekitar 70ribuan ke atas.

Dan ternyata gak rugi sarapan di restonya.
Makanannya enak-enak menurut saya, beragam pula.
Jiwa katrok nan irit kami muncul, semua dicobain, lumayan menampung isi perut buat hingga sore, karena pengalaman di hari sebelumnya, kami selalu kelaparan saking gak sempat mampir beli makan di jalan hiks.

Pas di dalam, kami langsung tertawa, sebelumnya kami beli bubur ayam di jalan, jaga-jaga kalau bubur bayinya gak nemu, dan siapa sangka? ternyata di Bianco Resto juga ada bubur ayam, enak pula (eh kata papi sih, saya gak cobain hahaha).
Sayang, karena sibuk makan dan juga suapin si bayi yang ngantuk tapi lapar, saya gak bisa ngambil gambar makanan-makanannya.



Kami sarapan dengan nyaman dan kenyang, pelayannya sopan dan sigap, setiap ada piring kotor segera diambil, makanan terlihat sedikit langsung ditambah.
Benar-benar prefect buat kami yang setelah 3 hari kecewa dengan pelayanan hotel sebelumnya.

Setelah sarapan, kakak Darrell berenang ditemani papi, saya gak mau ikut karena kasian sama si bayi, jadi kami cuman berenang di bathub aja hahaha.

Secara keseluruhan, bisa disimpulkan, kelebihan Atria Residence Serpong ini :
  • Semua petugasnya ramah banget, dari satpam, resepsionis, dan lain-lain ramah semua. Senyum tulus sambil menelungkupkan tangan ke dada selalu dilakukan pada siapapun yang menjadi tamu di sana.
  • Kamarnya luas, bersih, semua fasilitas berfungsi dengan baik, lampu nyala semua, kran air panas nyala, AC juga nyala dan berfungsi meski 1 kurang dingin.
  • Makanannya enak-enak dan beragam, dari makanan berat sampai kudapan ada di waktu sarapan, sudah gitu murah pula (dibanding lainnya).
  • Kolam renangnya lumayan luas dan bersih, meski handuk harus bawa sendiri dari kamar.
  • Ada tempat fitness nya yang alatnya beragam banget.
  • Kasurnya EMPUUUKKKKK, aaahhh pengen punya kasur kek gitu deh hahaha.
Meskipun demikian, ada juga sedikit kekurangannya :
  • Data parkir lambat di proses, solusinya jangan lupa minta stempel di resepsionis kalau baru check in, terus mau keluar sebentar.
  • AC ruang tamu kurang dingin, solusi nyalakan juga AC kamar biar membantu mendinginkan ruang tamu.
Overall, kami puas pake banget menginap di Atria Residence Serpong, ke depannya kalau berkunjung ke Tangerang bakalan nginap di situ lagi, apalagi kalau dapat diskon yang bikin dompet bersorak gembira hahaha.



Ada yang pernah nginap di Atria Residence ini?
Share pengalaman di komen yuk.

Semoga bermanfaat :)


TPJ AV - 03 Agustus 2018

Love

4 comments:

  1. Sama hal nya orang jakarta, jika dia ke jawa ke timur lupa kalau sama-sama pulau jawanya.
    Itu soal parkir gimana ya, kan tamu masak iya harus stempel-stempel segala. Kan yang penting sudah ada id card penghuni hotelnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw.. Ditanya.. Mau ke mana?
      Ke Jawa.
      Padahal ya sekarang pun lagi berada di atas pulau Jawa 😂😂😂

      Beberapa hotel gak tau kenapa gak mengeluarkan ID card hotel. Gak tau kenapa lebih mengandalkan stempel atau database.
      Agak repot sih

      Delete
  2. Sering lewat depan hotelnya..eh ternyata keren juga yaaak failitas dan layanannya..murah tuh kalau 5oo ribu an Mbak.

    Boleh nih buat staycation kalau lagi bete di rumah...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mba, ayooo staycation di Atria hehehe :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...