Jumat, Maret 08, 2019

Wahai Suami, Romantis Seperti Ini Yang Istrimu Inginkan


Assalamu'alaikum :)

#FridayMarriage

Kali ini saya mau ngomongin hal romantis deh, bukan maksud apa-apa sih, bukan juga kode, tapi kalau pak suami baca dan dianggap kode, malah makin Alhamdulillah, lol.

Suami romantis yang akan saya tuliskan kali ini sejujurnya demi memenuhi tema mingguan dari komunitas blogger 1Minggu1Cerita yang biasa disingkat 1M1C.
Link hidupnya entaran deh saya kasih, biar gak pada cepat kabur ke sana, *teteup jujur, lol.

Jadi, saya kan udah beberapa bulan ini ikutan komunitas blogger yang menurut saya manfaat banget.
Jadi, semua member di komunitas atau grup ini diwajibkan posting ke blog minimal 1 kali dalam seminggu, kalau enggak? bisa di kick alias dikeluarkan, meskipun ya bisa daftar ulang. Tapi kan malu tuh di kack kick mulu, hahaha.

Grup 1M1C benar-benar menyemangati para membernya untuk semangat menulis di blog, dan saya rasa semangatnya benar-benar keren, gak terlalu memaksa.
Bayangin, dalam seminggu harus posting minimal 1 kali, pastinya dalam sebulan bakal ada minimal 4 postingan baru di blog kita bukan?
Ya minimal, laba-laba gak sampai bikin sarang di blog, karena empunya blog gak pernah update blognya.

Nah tiap minggu grup tersebut punya tema tersendiri buat postingan, gak melulu tema tertentu, ada kalanya juga tema bebas.
Dan kebetulan minggu ini, adalah bertema ROMANTIS, jadi sekalian aja nulis hal-hal romantis yang saya inginkan dari pak suami.


Seberapa Penting Romantis Dalam Rumah Tangga?


Apa sih itu romantis?
Mmmmm.. apa ya? sayapun aslinya gak tahu artinya hahaha.
Menurut KBBI, 'romantis' adalah bersifat dalam cerita roman (percintaan) atau bersifat mesra atau mengasyikan.

Hmm... mungkin bisa disederhanakan dengan kata mesra atau tindakan sayang eh cinta kali ya (menurut saya).

Menurut saya, romantis itu amat sangat penting dalam rumah tangga.
Sungguh terdengar plin plan ya, mengingat saya dulu sering bilang, risih banget dengan hal-hal romantis, bahkan ngakak setiap kali si papi mencoba tampil romantis, lol.

Tapi, seiring bertambahnya usia pernikahan, saya tersadar, ternyata romantis itu juga penting.
Agar cinta di hati selalu terjaga, karena cintalah yang menguatkan pondasi rumah tangga (menurut Rey lagi, hahaha)
Baca : Lupakan Komunikasi, Inilah Kunci Utama Pertama Dalam Rumah Tangga!
Waktu pernikahan, senantiasa berjalan, lengkap dengan tagihan dan problema kehidupan.
Dari tagihan air, listrik, SPP sekolah anak, dan sebagainya.
Hingga problema hari ini mau masak apa?
Kapan saya bisa mandi, sedang anak nempel kayak lem terus di saya?
Kapan pak suami tidur saat ada di rumah, karena dirusuhin mulu ama anak-anak yang kangen papinya dan istrinya yang pengen istrahat sejenak?

Belum lagi masalah keluarga, orang tua ingin dikunjungi anaknya minimal 1 atau 2 tahun sekali, mertua yang ingin dikunjungi sesering mungkin.
Teman-teman yang ingin hang out bareng.
etc..etc...pokoknya gak berujung.
Suer deh, kok bisa dulu saya gak mikirin hal beginian ya sebelum nikah?
Atau mungkin dulu terpikirkan tapi dicuekin aja kali ya? hahaha

Rasanya, menikah itu banyakan gak enaknya.
Banyakan bebannya.
Kadang berpikir, coba gitu, hidup malam aja terus, perut kenyang aja terus, jadi kan gak bisa peluk2an mulu ama pak suami, gak perlu bangun, gak perlu masak, gak perlu bayar ini itu, gak perlu... *ditoyor popok anak karena kepanjangan ngelamunnya hahaha.

Gara-gara sejuta beban itu, rasanya pernikahan jadi begitu membosankan.
Hidup jadi kayak robot aja, gak heran, kalau tiba-tiba saya tersadar
"Ya ampuuunnnn, udah 2019 aja dong, udah mau 10 tahun dong saya nikah!"
Heh? baru sadar, Rey?
Emang selama 10 tahun ke belakang kamu ngapain aja? pingsan? hahaha

Ya karena tadi, hidup begitu monoton.
Malam tidur, subuh bangun, masak, nyuci endebrai endebroii..
Begituuuu saja terus tiap hari.
Semacam robot yang sudah diprogram untuk menjalani hal tersebut sampai akhir usia.

Siapa coba yang gak bosan?
Robot aja, kalau gak diservis atau di maintenance bakalan rusak, apalagi manusia.
(Eh kok 'apalagi' sih? emang robot lebih hebat dari ciptaan Allah?, lol)

I mean, bukan cuman robot yang rusak, hati manusia juga.

Thats way, romantisme itu sangat penting.
Sebagai bahan bakar eh pelumas ding, dalam pernikahan.

Ibarat sebuah mesin, kalau gak dikasih pelumas, lama-lama bakalan cepat rusak kan?
Tentu saja kita semua gak mau pernikahan kita rusak kayak mesin kekurangan pelumas, lol.


Romantis Yang Saya Inginkan Dari Suami Itu...


Karena sebenarnya, saya bukan tipe orang yang keplek-keplek dengan drama romantisme bak di drama Korea, jadi bagi saya, romantis itu adalah...

1. Selalu Jujur Pada Istri Apapun Masalahnya

Meskipun mungkin saya bakal eneg kalau suami cerewet, tapi sesungguhnya saya bahagia.
Cerewet di sini maksudnya dia ember, eh maksudnya bukan berubah jadi ember, tapi bermulut ember, eh maksudnya mulutnya gak jadi ember juga, maksudnya dia tuh selalu terbuka dan membicarakan apapun yang terjadi padanya, baik yang dia alami, maupun yang dia rasakan.

Lagi sedih, sampaikan.
Lagi pusing, sampaikan.
Lagi bokek, sampaikan.
Sakit perut, sampaikan.
Ngantuk, sampaikan.
Kangen, lebih-lebih kudu disampaikan.
Punya duit lebih, wajib sangat amat segera disampaikan, wakakakaka.
Kangen istrinya orang, wajib juga disampaikan, ye kan... daripada saya tahu sendiri dan dijamin saya bakalan tahu sendiri bagaimanapun disembunyikan, karena wanita bakal jauh lebih sensitif ketimbang hiu mencium darah, saat suaminya kangen ke orang lain, hahaha.
Baca : Ketika Suami Curhat Ke Istri Orang
Intinya apapun!
Meskipun itu menyakitkan, tapi akan terasa romantis, jika suami begitu percaya dan menganggap istri adalah the best friend ever!
Bukankah itu sangat romantis?
Kalah deh drama Korea! hahaha

2. Selalu Ingat Keluarga (Istri dan Anak-Anak)

Setiap saat selalu kirim doa dan kabar, sampai tempat kerja sempatin kirim kabar, istrahat makan siang kirim kabar lagi, sholat Ashar sempatkan pula kirim kabar, demikian pula sholat Magrib dan malam hari.

Gak perlulah kirim kabar dengan telepon, duh i hate ditelpon, really really hate malah!
Cukup kirim kabar dengan chat aja, kalau sulit dan merasa gak ada waktu buat nulis chat.
Kirim emoticon love atau kiss juga udah bikin happy banget :D

Sebenarnya saya bukannya menuntut dia lapor kayak penjahat laporan di kantor polisi setiap saat, hanya saja agar saya tahu, si pak suami masih hidup, hahaha.
Ye kaannn, saya masih trauma aja, tiba-tiba ada nomornya mengirim gambar dirinya yang wajahnya diperban di puskesmas
Baca : Ketika Suami Kecelakaan
Dan kalaupun kirim kabar dan bertanya berita, jangan cuman anak doang yang ditanyain, mending tanyain istri aja, karena kalau istri baik dan bahagia, anak mah insha Allah bakal jauh lebih baik dan bahagia.

3. Peduli Istri

Kalau ini sebenarnya sudah dilakukan oleh pak suami, satu-satunya hal yang bikin saya selalu bisa menawar hati yang kesal, karena keromantisannya yang ini, meskipuuuunn, ada 'tetapi'nya.

Pak suami itu, sangat peduli dengan saya, kalau di rumah, dia selalu mengerjakan apa yang menjadi kerjaan saya, TETAPI kadang berlebihan, sampai saya gak diberi kesempatan melakukan tugas seorang istri.

Kalau bangun Subuh, dia ikutan kerjain pekerjaan dapur, padahal saya benci banget hal itu, karena malah bikin kerjaan saya tambah lama hahaha.
Baca : Tentang Suami Yang Bantuin Kerjaan Rumah
Gak jarang saya bete di pagi hari gegara kita kayak lomba-lombaan kerjaan di dapur, mungkin dia mau romantis-romantis ala Korea kali ya, masak bareng, sambil peluk-pelukan.
Ih gapapa sih..
KALAU BELUM PUNYA ANAK, WOII! wakakakaka..
ATAU PUNYA PEMBOKAT! *sigh.

Secaraaa, pagi itu hecticnyaaaa minta ampun.
Bangunin si kakak harus istigfar berkali-kali biar gak bentak anak mulu, nyuruh dia wudhu sempurna, sholat sempurna, sarapan dengan fokus, mandi dengan bersih, pakai baju dengan rapi sambil tanggung jawab ama waktu, agar gak bikin jemputannya nunggu lama di depan rumah.

Ya kaleeee, mau mesra-mesraan, hadehh...

Tapi lepas dari itu, saya anggap itu sangat romantis, meskipun romantis yang jarang saya harapkan hahaha.

Selain suka bantuin, pak suami juga suka beliin camilan, meskipuuunnnn... lagi-lagi ada TAPInya.
Misal hari ini saya beli jajan cokelat Silverquen.
Di jamin, besok, lusa, besok lusa, besok besok lusa, besok lusa besok lusa, pokoknya besok lusanya besok lusa wakakakak, si pak suami bakalan beli cokelat ituuuuuuuuu mulu.
Atuh mah, sampai mau muntah saya saking enegnya, hiks.

Sering juga, kalau saya tidur pagi hari karena lelah, beliau gak sempat masak, beliau bakalan beli lauk aja.
Tapi ya gitu..
Misal hari ini saya beli masakan Padang, maka..
Besok dia beli masakan Padang lauk yang sama.
Besok lusa juga, besok lusa besoknya juga, besok besoknya lusa juga, pokoknya begituuuu terus sampai saya bahkan dengar kata masakan Padang itu udah mual-mual duluan, saking eneg dan bosannya hahaha.

Padahal, masakan Padang dijual di dekat tempat tinggal kami tuh enak loh (menurut saya)
Baca : 5 Warung Makan Favorit Di Sidoarjo Coret

4. Tidak Pernah Menyerah Berjuang Hidup Bersama

Last but not least, saya pikir hal yang paling romantis yang saya harapkan dari pak suami adalah..
TIDAK PERNAH MENYERAH BERJUANG UNTUK HIDUP BERSAMA.

Atuhlah, kami sudah menjalani hubungan 8 tahun sebelum menikah, nyaris 10 tahun menikah.
Sudah banyaaaaakkkkk banget hal yang kami lewatin, masa iya sih hanya untuk berakhir dengan berpisah???

Romantis ituuuu..
Saat nanti kami bisa bete-betean di masa tua, seperti ibu mertua yang ngomel akan sikap bapak mertua tapi selalu bersama hingga rambut mereka memutih dan sudah beranak cucu banyak.
Seperti mama dan bapak saya, yang masih juga berantem meskipun anaknya udah mau beruban juga hahaha.

Iyaaa, saya tak pernah berharap kami bakal hidup rukun tanpa bertengkar.
Ya kaleeee, kami ini malaikat, jadi gak pernah marahan.

Mari kita berantem dengan indah.
Berantem dengan nyaman.
Tanpa membuat masing-masing terluka dalam.
Tanpa membuat anak-anak terluka juga.

Mari kita terus berantem, sampai kita tua nanti.
Mungkin kita bakal berantem saat anak kita mulai mengenalkan wanita pilihannya kepada kita.
Mungkin istrimu yang sok perfek ini awalnya bakal merasa gak nyaman, lalu kau akan membela anak kita.
Mungkin kita bakal marahan saat menantu kita melahirkan, karena mungkin istrimu ini sedikit cerewet, sampai lupa itu cucu kita, bukan anak kita.
Mungkin kita berantem saat puluhan tahun ke depan, insha Allah jika Allah masih mengizinkan napas kita di raga kita.

Mari kita terus berantem dengan indah.
Sebagai Ade dan Rey.
Sebagai suami dan istri.
Sebagai legenda kekuatan cinta.

Yang mungkin saja bisa saya tuliskan kisah itu di blog ini, puluhan tahun mendatang.
Bahwa kita adalah legenda kekuatan cinta yang tak pernah berpisah, meski cinta kadang tak seindah pelangi.

Awwww... mengapa saya berkaca-kaca sendiri nulis ini yak? hahaha

Artikel ini diikutkan dalam tema minggu ke 10 #1Minggu1Cerita
'Romantis'
 

Sidoarjo, 08 Maret 2019

Wassalam

Reyne Raea

FB : Reyne Raea
IG : @reyneraea
Twitter : @reyneraea

******

35 komentar:

  1. hhhhhhhhhhh...!!!*sambil menghembuskan nafas dalam - dalam* karena baru abis baca tuntas tulisannya....

    setelah membaca tulisan keren milik Mbak Rey ini, saya ngak banyak nangkap apa2 Mbak.Maklum semalam saya kurang tidur,hehehe...

    Tapi..... ada satu yang melekat di otak saya, yaitu " PAK Suami " kayaknya salah MULU, Yach......hahahhaha.

    kalau boleh saya NILAI prilaku suami yang beli yang itu2 MULU, itu TANDAnya PAK SUAMI Tipe SETIA.*Mohon dicatat yach Mbak* Pak Suaminya Tipe SETIAAA!!!.

    SETIA yang saya maksud bukanlah " SEtiap TIkungan Ada " melainkan SETIA beli Nasi Padang, Setia beli Cokelat yang itu2 juga , Setia Masak di DAPUR, hahahah....*peace Pak Suami*harap sabar,heheh....

    Upsss!!! bukan itu juga yang saya maksud, tapi jawaban ASLINYA adalah PAK SUAMI-nya tipikal orang yang ngak suka BERPINDAH , terutama berpindah ke lain hati.*halloo...Pak Suami, jangan lupa kirim pulsa yach, saya sudah bela -belain' nich,hahah*

    INTI-nya Mbak Harus Pakai TRIK Jitu, agar keinginan Mbak bisa terwujud dan ngak makan NASI Padang MULU.

    For Example.....

    siapkan Teh sari wangi * kayak iklan di tivi* heheheh.....

    lalu bilang....

    " Papiii... kayaknya Nasi Telur Enak loh, besok beli yach " .

    Mungkin Pak Suaminya akan Jawab .....

    " siap Kumendan, 86 .... " !!!

    Sambil Pak suaminya bergumam dalam hati " kok istri saya sudah turun kelas selara makannya... ? betul - betul istri yang Sholehah, karena pengertian bangett kalau saya ngak pulang bawa uang, tapi cuma bawa CINTA". hahahah....

    kalau pak suaminya mau diajak CURHAT, coba pancing dengan pertanyaan Mbak, misalnya:

    " Papi....Kabarnya Proyek TOL sudah kelar yach.... ? *padahal kita asal tanya, utk pancingan..heheh*

    kemungkinan besar si Pak suami akan terpancing untuk menjawab panjang lebar...karena ia lebih tahu dari pada kita , lalu akhirnya kita akan banyak bocoran seputar pekerjaannya.....

    Tapi jangan dipancing dengan AMARAH, ntar yang keluar dari PAK Suami ...amarah juga,hahahah....

    Tapi jangan diberi pancingan BENARAN, Ntar ia,,,,kabur mancing dengan si KAKAK 3 hari 3 malam Ke Kolam Ikan .... akhirnya MANYUN dech si Mbak Rey dirumah. hahahah

    Tulisan ini cuma Guyon loh Mbak.... saya ngak tanggung jawab, kalau terjadi PERANG DUNIA KE-III. hahahah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngakakk nge baca balasannya kang nata hahaha

      Hapus
    2. wakakakakkakakakak

      Ya ampooonn, sama kok kang, saya juga begadang buat nulis ini huhuhu.
      Nasib emak2.

      Tapi bener juga ya, pak suami emang paling setia, saking setianya tiap hari beliin makanan Padang, wakakakakka

      Dan thanks juga ya sarannya.
      Kok saya gak kepikir ya, padahal tuh iklan tiap saat muncul, eh tapi saya ga pernah nonton tivi siihhh hahahah

      Btw thanks kang, nanti bakal saya praktekin deh, tapi sambil minum teh bandulan aja kayaknya lebih sedap hahahaha

      Hapus
    3. kalau ngak mempan....pakai Teh, terapkan jurus andalan berikutnya,yaitu ........

      "Sambut suaminya dengan TARIAN ULAR kayak di filem INDIA, biasanya jurus ini jarang MELESET... apalagi Menarinya diiringi MUSIK "😅😄😃😆

      Jika Ngak Mempan JuGa..." Kasih Jurus Terakhir....Tari JAIPONG "

      Jika Tak Mempan lagi.....maka saya nyerahhhh dah....ngasih TIPS mesra-nya.hahahahah.....😅😄😃😆

      Hapus
    4. wakakkaka, entar ular beneran yang datang wakakkaka :D

      Hapus
  2. Wah...wah...ini mah bukan romantis yang biasa...ehmmm..

    BalasHapus
  3. Jiaahh, tau aja mbak rey saya penasaran sama komunitas 1minggu1cerita. langsung ditaro link nya dibawah biar pembaca gak kabur.. wkwk..

    jadi inget, dulu awal2 nikah mertua ku juga pinginnya sering dikunjungi. bahkan dia mintanya seminggu sekali. sungguh ku tak sanggup apalagi setelah punya anak. Akhirnya sekarang ku sebulan sekali berkunjungnya.. haha..

    hemm, kalo romantis menurut ku itu yg poin 3 mbak reyy. diromantisin dengan bantuin istri beberes rumah aja akumah udah seneng. gak perlu lah aku dikasi bunga atau coklat. cukup bantuin nyuci baju, nyapu ngepel. gitu aja. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ayo daftar di 1M1C :D
      Kalau saya seminggu sekalipun gak mampu mba, pak suami jarang di rumah, kalau libur maunya waktu buat keluarga dong.

      Kalau di rumah mertua, gak bisa bonding deh ama anak istri huhuhu.

      Hapus
  4. Ini semacam curhat kayaknya yah, sudah ditag orangnya belum di Wa? biar dibaca hihi, nomor satu sama banget kayak saya masalahnya, suka kzl kalau dia gak banyak cerita kesannya saya jadi gak tau apa2, saya jadi penasaran apakah semua cowok didunia ini seperti ini ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, gak tau tuh, yang dibicarain malas baca :D
      Bener kaann, kesel banget kalau kita jadi yang paling terakhir tau masalahnya hiks

      Hapus
  5. Suami romantis bagi saya kayak apa, ya? Ha ha, malah bingung sendiri. Suami Mbak Rey itu kayaknya orang yangt itu-itu saja, niatnya nyenengin istri namun tak tanya dulu mami mau apa atau inisiatif bikin variasi. Kayak cokelat atau makanan luar. Padahal banyak merek. Mungkin suami khawatir jika coba yang lain, atau doi pikir takut istrinya tak berkenan jika pilih yang lain Maka ambil jalan aman berupa yang itu-itu saja, ha ha.
    Suami saya juga tak pandai belikan sesuatu untuk istrinya sampai saya protes. Pernah ke warung disuruh beli jajanan apa saja, maka pilihannya yang itu-itu saja yang pernah saya makan. Hadeuh. Makanya saya sebutin merek atau jenis jajanannya saja. Pusing karena suamni mah mana mau ribet urus jajanan istri jika jajan kesukaannya kopi. Ha ha.
    Bersama selama 10 tahun bagi saya dan suami pasti ada rasa bosannya, namun anak adalah pengikat kami selain rasa tanggung jawab. Saya tak bisa bayangkan jika kami berpisah, rasanya akan hampa banget karena sudah terbiasa mencintai dan menyayanginya dengan tulus. Bagi saya suami adalah sosol yang selalu membuat bahagia bersama anak, meskipun kami kadang berantem dan untuk hal konyol seperti meninggikan suara dalam perdebatan. Debat soal apa? Soal kartu untuk nanti periksa ke puskesmas kecamatan, saya 'kan tak punya KIS (Kartu Indonesia Sehat) karena punya saya hilang dari amplopnya dan di-atau-ter-tukar dengan punya orang lain yang entah siapa. Suami nyuruh saya pakai kartunya saja. Jelas saya jengkel meski merasa sangat lucu, masa dipaksa pakai kartu atas nama lelaki, ha ha. Entah apakah bisa pakai kartu punya suami. Kami berdebatnya kerap untuk hal tak mutu sebenarnya, namun entah mengapa selalu berdebat, ya? Selalu ada hari untuk debat meski tak setiap hari.
    Semoga papi bisa jadi suami romantis sesuai keinginan Mbak Rey. Tak selalu bisa kita mengharap pasangan untuk bersikap sempurna. Drama Korea juga ada segi biasanya dari para pelakon, segi tak sempurna seperti "Hamiliar Wide" dan "Go Back Couple". Rasanya saya sudah bahas soal drakor "Go Back Couple" dengan judul "Berdiri di Bawah Hujan'. Masih punya waktu untuk menonton drakor? Coba yang "Go Back Couple" dulu. Drakor bagus bagi pasangan yang sedang bermasalah untuk merenungkan ualang arti pernikahan. Jangan menyerah dan terus berjuang bersama.
    Semoga bernikahan kita tetap tenteram dalam kebersamaan meski ada riaknya. Menikah adalah komitmen untuk bersama dan belajar untuk terus memperbaiki diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. TIDAAAKKKK!!!!!
      JANGAN RACUNIN SAYA DENGAN DRAKOR MBAAAAA !!!!
      wakakaakka

      Bahkan untuk menjawab komen dan kunbal saya sampai begadang loh mba, kalau saya kegoda drakor, sampai selesai baru bisa lepas.

      Kemaren tuh ya, gegara temen2 di grup pada heboh masalah sky castle, saya rela tonton sampai ga tidur semalaman sampai habis baru berhenti.

      Setelah selesai saya berjanji ga mau lagi nonton drakor, penyakit saya tuh, sulit stop kalau udah nonton hahaha

      Eh malah kegoda lagi nonton the last empress yang lebih parah ada 54 episode sampai migrain kumat gegara begadang wakakakka

      Btw, makasih banyak ya mba semangatnya :*

      Hapus
  6. "Familiar Wife". Maaf, salah ketik. Jam 8 lebih saya sudah mengantuk padahal belum menulis posting-an. Pamit dulu, ah.
    *Pernikahan bukan bernikahan. Duh, kayaknya saya sering salah ketik kala komen. Maaf.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkw, nasib para blogger ya, makanya makan ati banget kalau dibayar rendah wakakakak :'D

      Hapus
  7. poin nomer 1....kadang saya sampe komen ke suami : "Mas, mas itu punya mulut kan? Kalo ada apa-apa itu ngomong...",, eh beliau nya cuma ho oh ho oh aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakakakakakakaka.. ya ampoonnn auto ngakak mbaa :D

      Hapus
  8. Setiap baca di blog ini pasti seru sekali, seperti mbak Rey berbicara langsung di depan saya, dan semuanya diulas sampai ditail sekali,....ternyata pak suami penghobi masakan Padang ya, enak sih tapi kalau menu yg dibeli sama tiap hari jadi bosan juga, malah baru dengar nama nasi padang aja udh mual ya mbak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya saking sering makan masakan Padang :D

      Hapus
  9. Saya belum berkeluarga, tapi saya sangat senang membaca artikel ini. Sebagai acuan kalau sudah menjadi seorang seorang suami nantinya. Terimakasih ya

    BalasHapus
  10. Hahaha...
    Kedengaran meriah sekali ya Kak keromantisan di rumah tangganya.
    Jadi iri aaahhh... Kapan aku? Kapan? Hiks...
    Sabar... Sabar...
    Semoga segera bersuami juga dan bisa bercerita meriah seperti Kak Rey.

    Btw,
    Kak... Suaminya lucu juga ya.
    Sekalinya Kak Rey suka camilan apa dibeli'in terus-terusan dan sampai mau muntah makannya.
    Buat aku aja deh kalau boleh. Eh, jangan deh... Nanti romantisan dan kemeriahan hari-harinya Kak Rey berkurang.

    Tapi, apa yang dilakukan suaminya Kak Rey romantisnya sudah ngalah-ngalahin Drama Korea. Apalagi soal coklat. Haha... Aku bayangin saja sih.

    Selalu happy dengan family Kak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, makasih..
      Semoga segera mendapatkan jodoh terbaik dan selalu romantis dalam rumah tangganya ya :)

      Hapus
  11. Suami romantis itu.... ya saya ini loh mbak... Hehehe...

    BalasHapus
  12. baca ceritanya lucu ya mbak, tiap dibelikan coklat besok lagi itu esok lagi itu sampai enek begi tu juga masakan padang hehehehe...lucu juga ya mbak tapi emang kadang suami pengen romantis tapi bingung seperti apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya ya mba, tapi anehnya mereka ga mau nanya

      Hapus
  13. Romantis memang bikin hubungan cinta bisa memanaskan rasa cinta yang sudah mendingin. Biar langgeng lah hubungannya

    BalasHapus
  14. hihihih, Kak... Suamiku juga orangnya cuek bebek,, huuuu ndak ada romantisnya jugaaa, ini deh makanya kemarin ndak ikut setoran di #1m1c huhuhuh, apa yg mau diceritakan coba tentang romantisme pasangan? Wkkwwkwkk...

    klo minta dibelikan sesuatu sama Pak Su saya biasanya yg detail Kak, sampe kirim gambarnya segala biar ndak salah dan berakhir saya ngomel dumel ndak jelas, hahahahh..

    anyway, hampir 18 tahunmi dengannya? *hubungannya, relationshipnya ya Kak? wooow harusnya sudah saling mengerti dan tahu satu sama lain doong yaaa Kak :)
    langgeng selamanya yaaa Kak, Aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk... kayaknya kebanyakan laki gitu ya hahaha
      Pak su saya terlalu setia sih, setia pada 1 permintaan.
      alias gak kreatif.
      Kalau saya minta pasti dibeliin, tapi kan maunya sesekali dia kasih kejutan gitu wakakakak

      Hapus
  15. jadi romantis itu
    adalah nasi padang
    wkwkkwkwk

    duh ini aku komen ketiga kalinya di blog yang sama dalam sehari

    secara udah lama gak BW kemana-mana
    langsung kesini dulu
    karena pasti banyak cerita *lucuk-lucuk* menggemaskan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwk, nasi Padang itu enak, tapi sejak menikah dengan pak suami, nasi Padang jadi eneg wakakakka

      Hapus
  16. Poin nomer 1, saya awal2 menikah selalu menuntut keterbukaan suami dengan nunggu doi cerita duluan kalo ada apa-apa dan ngambek kalo ternyata ada apa2 tapi dia diem aja.

    Tapi kemudian saya pernah baca bahwa ketika suami ada masalah mereka cenderung untuk diem dan memilih untuk merenungkan solusinya sendiri beda dengan kita para wanita yang dikit-dikit cerita xD

    Makanya sekarang untuk masalah keterbukaan, saya yang harus proaktif nanya2 duluan ke suami

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iyaaa, pada akhirnya saya juga yang harus pro aktif nanya, meskipun kadang juga kesal dan bosan nanya mulu.
      Tapi emang harus sabar kalau karakternya gitu kali ya.
      Saya sebenarnya pengen menghormati privacy suami, cuman masalahnya udah pernah pengalaman, ada kejadian besar yang dia sembunyikan dan pas ketahuan setelah udah bener2 parah.

      Kan saya shock berat, mana keluarganya semua nyalahin saya pula, katanya saya istri gak peka.
      Duh pengen teriak deh, bilang ke semuanya kalau saya bukan cenayang *eh curcol wakakakka

      Hapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...