Featured post

Wisata Belitung Timur Yang Tidak Boleh Terlewatkan Untuk Dikunjungi

Wisata Belitung Timur Source : PegiPegi, edit by Rey Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Wisata Belitung Timur merupakan...

Wednesday, March 06, 2019

Pengalaman Mengatasi Anak GTM Atau Susah Makan Ala Rey


Apa Itu GTM ?



Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey#RabuParenting - Apa itu GTM ?

Siapa nih ibu-ibu yang gak pernah mengalami punya anak yang GTM alias Gerakan Tutup Mulut?
Saya rasa 99,999 % ibu pasti mengalami galaunya saat anak mulai memasuki fase baru, yaitu GTM.

Apa sih maksud GTM itu?
GTM adalah gerakan tutup mulut anak, saat kita menyuapinya dengan makanan, terlebih makanan pokok yang penuh nutrisi, yang dengan susah payah ibu sediakan buat si kecil.



Mostly ibu pasti punya cerita anak GTM, yang bahkan tidak jarang berakhir dengan sibuk mencari vitamin untuk anak GTM, demi menghindari GTM berkepanjangan atau menghilangkan trauma makan pada anak.

Masa GTM itu, bagi saya adalah salah satu masa menyedihkan.
Bagaimana tidak?
Karena masa itu, perlahan namun pasti tampang lucu gemas montok si bayi bakal berubah, jadi bayi yang lucunya di pipi doang.

Yup, berat badan (BB) bayi jadi turun, dan dalam kasus anak-anak saya, jadi sulit untuk naik lagi huhuhu.


Masa Si Sulung Dan Si Bungsu GTM


Waktu kakak Darrell masih bayi dan memasuki masa MPASI eh maksudnya MPSufor (LOL), adalah merupakan masa yang membahagiakan buat saya.

Bagaimana tidak? kakak Darrell bayi tidak banyak mengalami kesulitan dalam hal MPASI, semua yang saya siapkan dilahap dengan tenang.

Asyiknya lagi, kakak Darrell bayi, makan sambil duduk dengan tenang, gak minta gendong sana sini.
Selain tenang, proses makannya pun cepat.

Sehingga saya tidak pernah telat ke kantor meskipun paginya kudu nyiapin sarapan si bayi, nyuapin, mandiin, dan siapin makan siang agar si eyang putri nya hanya perlu menyuapi si kakak saja, tidak perlu sibuk masakin makanannya.

(Padahal alasan sebenarnya, karena takut si eyangnya masakin makanan dan dikasih garam, pan saya emak idealis yang baru mengenalkan garam ke kakak setelah usianya lebih dari setahun).

Karena makannya lahap dan gak pilih-pilih (eh selain makanan instan sih, dia gak suka bubur instan merk apapun!), jadinya si kakak bayi tumbuh dengan badan montok nan gemesin.
Bahagiaaa banget rasanya liat anak montok  dan tidak berlebihan juga.

Sampai akhirnya, ketika usianya 11 bulan (kalau ga salah, males liat catatan, lol) si kakak bayi akhirnya kena diare.
Awalnya sih karena saya masakin bayam, tapi kayaknya kurang lunak.
(Iyaaa.. si kakak bayi dulu makanannya terbatas, maklum emaknya gak bisa masak makanan enak huhuhu)
Ternyata, setelah diarenya sembuh, dia kena muntaber lagi, dan berakhir dengan opname di RS
Baca : Cegah Diare Pada Bayi
Setelah sembuh dan pulang, masha Allah sedih banget, badan montoknya langsung kurus banget, dan gak mau makan pula.
Sejak saat itu si kakak bayi tumbuh dengan badan kurus, sampai sekarang hiks.

kakak Darrell sewaktu bayi, gemeeesssss


Sedang si adik bayi, beda lagi ceritanya.
To be honnest, saya takjub banget saat si adik bayi ini bisa juga tumbuh montok.

Karena sejak lahir, dia cuman konsumsi ASI saja, padahal ASI saya rasanya kok sedikit, bahkan ada part di mana si bayi nangis jejeritan karena masih lapar sedang ASI saya habis.

Tapi Alhamdulillah dia bisa tumbuh dengan montok juga, meski gak semontok bayi yang lain.
(ye kan, emak bapaknya gak montok juga hahaha).

Pas masuk MPASI, saya masih saja bahagia, karena si bayi masih mau makan, meskipun terus terang, nyuapin si bayi itu tantangannya sangat besar.

Dia gak mau duduk tenang dong, terpaksa saya melanggar keidealisan saya tentang anak makan harus duduk manis, dan bahkan saya bela-belain beliin baby chair di IKEA (bayangin!!! kami dari Sidoarjo, nyasar di IKEA Tangerang, cuman untuk beli baby chair yang murah doang, muahahaha).
Baca : Numpang Toilet Di ITC Mangga Dua, Lalu Foto Di lorong IKEA
Nyatanya, si bayi cuman mau duduk manis di baby chair selama 3 harian saja, setelah itu dia males dan maunya berdiri lalu manjat baby chair tersebut, *sigh!.

Langsung deh saya merasa hina mengingat betapa sotoy dan nyinyirnya saya selama ini.
Jadi, karena si kakak termasuk bayi yang lebih nurut pada maminya, makan gak banyak tingkah, gak pernah sama sekali saya gendong dia sambil nyuapin.

Saya jadi nyinyir ama anak orang yang disuapin sambil gendong sambil jalan-jalan bahkan.

Eh ternyata saya kualat, anak kedua saya ternyata kudu digendong dan disuapi baru bisa makan dengan baik hahaha.

Meskipun harus digendong, si bayi tetap mau makan, semua makanan yang saya siapin dilahap, bahkan kadang hampir muntah saking emaknya gak ngeh kalau dia udah kenyang *toyor emaknya!
Bahagia rasanya, meski pundak sakit gegara menggedong sambil nyuapin.

Sampai akhirnya kala usianya sekitar 9 bulan, dia sudah mulai menolak sendok dengan cara GTM alias gerakan menutup mulut bahkan ditambah dengan palingan wajah, huhuhu.

Betapa galaunya saya.
Terlebih, si bayi ini tipikal badannya kecil, wajahnya juga kecil, beda dengan si kakak Darrell.
Kakak Darrell berwajah lebar, berpipi montok.

Jadi, saat dia kurus, saya hanya cukup memakaikan dia baju tertutup, dijamin gak ada yang nyadar kalau dia kurus, karena pipinya lebar dan montok.

Sebenarnya saya bukannya mempedulikan omongan orang tentang si bayi yang kurus, secaraaaa... saya jarang banget keluar rumah, gak punya tetangga, jadi gak ada yang basa basi something like ,
"anaknya kurus ya mbak"
Palingan sebulan sekali, saya bawa ke posyandu dekat rumah dan ditimbang dengan timbangan karung hahaha, yang mana udah berbulan-bulan BBnya stuck di angka yang sama, padahal kalau di puskesmas ditimbang pakai timbangan baby, BBnya ada kenaikan.

Terus ibu-ibu posyandu pada ngoceh,
"Loh kok kurus sih mbak?"
"Kok BBnya gak naik-naik ya mbak?"
Dan semacamnya.

Si adik bayi gemesin

Tapi saya sedih aja liat anak kurus kayak kurang gizi, padahal ya masih dalam batasan yang wajar hahaha.
(maklum emak-emak)


Mengatasi  Anak GTM Ala Rey


Karena sedih liat BB anak stuck mulu, sedang dia paling doyan GTM, saya gak mau dong diam aja meratapi nasib.
Sejak dari menghadapi si kakak GTM dulu, saya jadi upgrade kemampuan diri demi si kakak bisa montok lagi, meskipun akhirnya yaaaa tetep aja kurus wakakaka.

Untuk si adik bayi, target mengatasi GTMnya saya ganti, bukan untuk agar dia montok, tapi lebih ke tercukupinya nutrisi yang dia butuhkan.

Maklum, sejak setahun belakangan saya menekuni dunia blogger, sudah amat sangat banyak saya disuguhi beragam artikel pentingnya nutrisi.

Meskipun artikel tersebut biasanya demi mendukung marketing sebuah produk susu atau semacamnya.
Tapi beneran juga manfaatnya, jika dipikir-pikir.
Baca : Suka Duka Mengasuh Anak Dengan Rentang Usia 7 Tahun
Dan ini yang saya lakukan :

1. Mengetahui penyebab si kecil GTM


Berdasarkan teori dan pengalaman saya mengasuh si kakak sejak kecil, ada berbagai penyebab anak menjadi GTM, yaitu :
  • Sedang tumbuh gigi. saat tumbuh gigi, kebanyakan anak merasa gak nyaman di daerah mulutnya, secaraaaa, kita orang dewasa aja merasa sakit jika gusi terasa aneh, apalagi anak bayi? Dulu si kakak bayi gak mengalami GTM karena tumbuh gigi, karena hingga usianya 1 tahun, saya masih saja memberikan dia makanan dengan tekstur lembut (bully me aja, karena saya emak kurang ilmu, muahahaha). Untuk si adik bayi, tumbuh gigi merupakan hal utama baginya dalam memicu jadi GTM, penyebabnya lagi adalah, karena giginya lebih cepat tumbuh, banyak, merata dan giginya gede-gede dalam gusinya yang mungil huhuhu. Kebayang kan bagaimana gak nyamannya mulutnya gegara para barisan gigi gede itu mencuat dari gusinya.
  • Bosan dengan makanan yang itu-itu saja. Kalau ini kayaknya terjadi pada kedua anak saya, maklum emaknya udah gak kompeten dalam dunia masak memasak, very hate dapur, dan malas pula, wakakakak. Untuk kasus si kakak, ada alasan mendesak sih mengapa dia bosan dengan bubur dikasih daging cincang plus wortel, ituuuu aja pilihannya setiap hari, karena dia alergian sodara. Saya jadi takut ngasih yang macem-macem gara-gara hal tersebut. Untuk kasus si adik bayi kayaknya murni karena emaknya malas masak dan emang gak pandai masak yang enak-enak hahaha.
  • Terlalu dini merasakan makanan dengan rasa lebih gurih / manis. Kalau ini terjadi pada si adik bayi, kalau si kakak mah aman banget, saya over protectif banget dulu, sampai-sampai si kakak kenal manis, asin dan asem setelah usianya 1 tahun lebih. Nah beda dengan kakaknya, si adik bayi ini saya gak terlalu protectif ke makanannya, yang penting bersih dan gak melulu makanan instan. Jadinya? si adik bayi udah kenal berbagai rasa sebelum 1 tahun. Bahkan sebelumnya dia gak suka bubur instan, eh jadi suka dong gegara saya bolehin dia makan makanan instan.
Selain ke tiga penyebab tersebut, masih banyak sebenarnya penyebab anak GTM, entah karena trauma karena dipaksa makan, kegiatan makannya terlalu membosankan seperti harus duduk manis di meja dan makan dengan beretika, dan salin sebagainya.
Silakan googling sendiri dan amati di si kecil masing-masing yaaa :D


2. Mengantisipasi penyebab GTM



Untuk si kakak 

Setelah saya tahu penyebab dari si kecil GTM, langkah berikutnya adalah mengantisipasinya.
Untuk si kakak dulu, saya akhirnya turun tangan, mengusir rasa malas jauh-jauh, sehingga saya yang awalnya cuman bisa masak bubur daging wortel, jadi berkembang sampai saya akhirnya bisa jualan frozen brownies buatan sendiri dong.

Iya, karena saya sibuk ngoprek di dapur, bikinin banyak snack yang sehat buat si kakak bayi, ye kan saya idealis gak bolehin dia jajan sembarangan, parno dong, liat anak masuk RS di infus itu nyakitin hati banget tau!

Alhasil beragam camilan saya buatin, dari stik keju, cookies wortel, dan sebagainya.

Untuk masakan utama, saya bahkan berkreasi dengan makanan-makanan yang gak biasa, seperti bikinin sushi, bento (eh boong ding, saya nyerah kalau bento wakaakakak), bahkan nyobain bikin spageti yang suprised ternyata si kakak suka!
Saya juga bela-belain bikinin nuget sendiri, biar si kakak mau makan dan masih bebas MSG, sumpah ya, jadi emak idealis itu sulit! hahaha
Baca : Teori Parenting Modern Yang Bikin Depresi
Pun gegara si kakak, saya jadi bisa bikin beragam kukis, muffin hingga pancake.

Semua masakan yang bikin saya tua di dapur itu disukai oleh si kakak, dan meskipun bahannya lumayan mahal, saya bersyukur, karena sebenarnya masakan kayak gitu lebih simple ketimbang masakan Jawa, kayak bikin soto, rawon, dsb itu.
Duh ya saya kesal banget masak makanan itu, sudahlah saya tua di dapur saking lamanya ngulek bumbu, udah gitu si kakak gak suka pula, *sigh.

Untuk si adik bayi

Kalau untuk si adik bayi, penanganannya beda lagi.
Karena penyebabnya adalah dia lagi tumbuh gigi dan bosan terhadap makanan yang itu-itu saja, maka saya mengantisipasi dengan memberikan makanan dengan tekstur lebih lembut.

Ya meskipun kalau lagi di luar dan sulit dapetin makanan lembut atau berkuah, tetep aja dikasih nasi goreng atau keringan hahahaha.

Dan lucky me (iyaaa emaknya yang lucky) karena si adik bayi ini Alhamdulillah gak alergian kayak kakaknya, jadi saya bebas mengenalkan makanan beragam padanya, bahkan juga seafood, meskipun sama aja kayak kakaknya, dia kurang doyan seafood huhuhu

Saya juga menyetock beragam makanan instan kesukaan dia, seperti mie khusus bayi, camilan bayi dan semacamnya.
Yang kayak gimana tuh Rey? ya yang ada di pasaran lah, gak mau nyebut merk, soalnya ini bukan sponsored post muahahaha, plis tag brand produk bayi buat saya sebutin di postingan ini hahaha.


3. Menyadari bahwa nutrisi yang dibutuhkan anak bukan hanya dari nasi saja


"Ayo sini makan nak, buka mulutnya"
"Gak mau, udah kenyang!"
"Iya, tapi kan tadi belum makan nasi"
Siapa yang kayak gini?
Saya dulu pastinya, dan si papi sampai sekarang juga masih kayak gini hahaha.
Anak dipaksa makan nasi, padahal udah kenyang makan oat, roti, snack, buah.

Si adik bayi ini suka banget ama oat, dan bikin emaknya bahagia banget karena cukup beliin oat instan jadi masaknya super cepat hahaha.

Tapi kadang si papi ribut aja maksain makan nasi.
Padahal oat kan juga ada karbohidratnya ya, bahkan lebih bagus karena seratnya tinggi.

Dulu saya juga gitu ama si kakak, pokoknya harus makan nasi dan lauk, meskipun anak udah kenyang makan roti, kudu makan nasi lagi hahaha.

Tapi sekarang, demi kewarasan emak, saya tidak melulu memaksakan nasi ke si bayi.
Apapun yang bisa dia makan saya kasihin.
Asal jangan indomie sih, lol.

Jadi bukan rahasia lagi kalau kadang si bayi makan nasi cuman 3 sendok doang seharian.
Lalu dia makan apa dong?

Ya apa aja yang dia mau, kadang biskuit, kadang buah, kadang tempe goreng (si bayi ini ngefans banget ama gorengan dong, dia suka banget ngemilin gorengan kayak tempe goreng), kadang makan oats yang dicampur susu dan keju, kadang juga kalau emaknya gak malas (padahal maksudnya ada waktunya, lol) makan makaroni carbonara (jangan berpikir terlalu uwow ya, semua itu hanya ala-ala saja, gak dimasak sampai beneran enak banget kek di resto-resto hahaha)

Pokoknya asal ada yang masuk aja di perutnya biar gak masuk angin.


4. Say babay buat idealisme adab dan habbit makan yang baik


Secara garus besarnya ada beberapa idealis yang terpaksa saya say babay :
  • Bayi harus dibiasain makan dengan tertib dan sopan di meja makan, memakai sendok dan garpu
Iyaaa, saya juga mau dong anak dibiasain hal-hal baik sejak dini, biar jadi good habbit gitu.
Makan tertib di meja makan, pakai sendok dan garpu, kayak si kakak yang kebawa sampai sekarang, dia gak bisa makan kalau gak di meja dan kudu ada sendok dan garpu, bahkan dia makan penyetan pakai sendok dan garpu dong.
Baca : Kewarasan Ibu Dan Tantangannya
Mamak Rey, entah mau bahagia atau mau nangis, masa iya dia jadi lebay gitu huhuhu.

Waktu si adik bayi lahir, saya juga berpikiran akan membiasakan dia seperti kakaknya, sampai saya belain beli baby chair, gapapa gak beli baby walker, asal baby chair kebeli, sampai belinya jauh banget hahaha.

Ternyata kan gak kepakai juga, daripada saya maksa dan dia nangis kejer gak mau makan sama sekali, ya saya biarin aja sesukanya dia makan, bahkan sekarang seringnya makan depan TV
(iyaaa, once again, silahkan bully saya deh, gapapa hahaha)

Ye kan, demi terjaganya kewarasan mamak Rey, hal-hal yang gak baik dulunya dilakonin aja deh, lol.

  • Bayi harus diajarin waktu makan, agar terbiasa mengenal waktu sejak dini
Jadi pengen bilang PREETTTT hahahah.
Cara ini saya pakai untuk kakak Darrell, dan emang ngaruh sih, dia sekarang tau kalau waktunya makan kudu makan, kalau enggak ya siap-siap aja kelaparan.

Tapi ternyata ga bisa diterapkan ke bayi.
Jadinya..
Waktu makan si bayi adalah sepanjang 24 jam!

Pagi, siang, sore, malam, tengah malam, kalau dia mau makan, ayok aja!
Daripada dia kekurangan nutrisi kan yaa (alasannn)

Jadi hingga saat ini, gak ada waktu makan pasti baik snack time maupun makan besar time (bahasanyaaahhh hahaha).
Pokoknya semaunya saja, dan pilihan makanannya pun sesukanya dia.
Mau bubur kek, nasi kek, yang penting bersih dan halal pastinya hahaha.
Baca : Benarkah Saya Terserang Post Partum Depression ?
Demikianlah pengalaman saya dalam mengatasi anak GTM, boleh dicontek, boleh juga di skip.
Apapun itu, yang paling penting asupan nutrisi anak terpenuhi.
mengenai adab dan good habbit, insha Allah bisa diperkenalkan saat dia sudah lebih mengerti.
Dan juga idealis sebaiknya berbanding lurus dengan kewarasan ibu, karena ibu yang bahagia adalah ibu yang paling didambakan oleh semua anak di dunia ini.

Semoga manfaat :)

Sidoarjo, 06 Maret 2019

Wassalam

Reyne Raea

27 comments:

  1. Anak2nya Cakep yach Mbak, tapi kalau diperhatikan wajahnya .... kok kayaknya mirip Bapaknya,hahahah.....*peace mbak Rey ..*

    Whats... !!! Beli " baby chair " jauh - jauh ke Tangerang!!!,,,itu memang aslinya NIAT memang beli barangnya,,, atau cuma MODUS TERSELUBUNG , karena Emak-nya ingin JALAN - JALAN ? ayoooo..di ingat lagi niatnya.....hihihiihi....

    Kalau saran saya sich, ketika Anak Sedang MOGOK Makan.... :

    1. Coba Mbak sambil makan juga, siapa tahu si Kecil Jadi 'ngiler liat emaknya makan dan ingin makan juga.

    Minimal Si Kecil akan bergumam dalam hatinya " emak gue yang makan jatah Nasi Gue, itu artinya emak gue yg akan gemuk, kalau gitu lebih baik gue ajah yang sikattt makanannya... !!! ".

    atau minimal , kalau makan bareng, LAPORAN ke Pada Pak Suaminya Gampang, karena setiap makan, makanan si Kecil habis *biar dikirim lagi duit*...walau sebenarnya makanannya habis oleh Ibunya sich,hahahh..

    * tenang ajah si Kecil belum ngerti kok, dan ngak bakalan lapor, kalau jatahnya di embat oleh emaknya,hahahah "

    2. Kalau anak Mogok Makan, coba dech,,,ajak makannya sambil, liat - liat keluar rumah, misalnya liat " Rumput tetangga , " jemuran tetangga " tapi jangan lihat suami tetangga loh, ntar Pak Suaminya Ngamuk, hahahahah.....

    3. Dari pengalaman yang saya lihat, ketika anak yang mulai tumbuh gigi / gusi, biasanya mereka ingin ada media yang berguna untuk mereka gigit, entah itu cemilan yang tingkat kekerasannya pada level sedang, atau yang lainnya. Kalau ngak dikasih siap - siap saja jari emaknya, digigit,hahahah. *bercanda*.

    ini cuma tulisan ngelantur Mbak, jangan percaya 100 % , percaya saja 1000 %, hahahahah......

    Kaburrr ahhhh...... dari pada dilempar pakai botol bekas minyak telonnn...!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komentarnya kurang panjang...tah !!!!

      Delete
    2. Sengaja Mas, buat Pencitraan,hahahahah...😃😄😅😆

      Delete
    3. Kang nata ini penggemar berat sepertinya wkwkwk

      Delete
    4. Untuk sementara ini iya Mbak, tapi kalau yang empunya ngak Bewe balik, saya berubah jadi pengemar kelas bulu saja dech....#otak perhitungan# hahahahahhh....

      Delete
    5. @kang Nata : wakakkakaka, kok tau aja sih kang kalau beli baby chair di Ikea itu cuman strategi emaknya buat foto di lorong IKEA? wakakakakkaka

      Trus kenapa saran nomor satu itu manjur banget kayaknya ya.
      Anak saya yang kedua ini, males makan.
      Tapi kalau liat saya makan dia selalu recokin, mungkin dia kasian liat emaknya menggendut wkwkwk

      @Asnaji : kang Nata numpang nulis blogpost di sini wkwkwkwk

      @Hydriani : penggemar Jet Li wkwkwkw

      Delete
  2. penuh perjuangan ngurus anak yang susah makan. saya udah merasakan sendiri. berbagai menu dimodif dan berbagai cara baru juga dilakukan, tapi tetap saja susah makan. akhirnya saya agak bebaskan dia memilih mau makannan rumahan seperti apa. kalau mau kue ya kadang mamahnya yang bikinkan. sekarang banyak saya bawa mancing, camping, dan pergi ke beberapa tempat untuk mendidik dia dialam. hasilnya Alhamdulillah, nafsu makan juga lumayan walau masih suka milih. tapi milih yang sangat sederhana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh asyiknya kalau punya banyak waktu bersama anak.
      Emang anak2 terutama yang laki kudu diajak ke alam bebas ya.
      Biar lebih mengerti bagaimana dunia luar :)

      Delete
  3. Kakak Darrell dan adiknya sama2 cakep mbak....
    Masalah BB anak yg belum sesuai harapan atau GTM adl masalah rutin yg dialami seorang ibu, coz ayahnya taunya anak mereka udh makan, dan mungkin nggak pernah kebayang betapa sulitnya agar anak selalu mau makan dgn asupan gizi seimbang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe makasih :D
      Iyaaa, bahkan udah masak, masih kudu berjuang membuat makanan itu masuk ke perut anak2 hahaha

      Delete
  4. Anakku nih yang sedang GTM , kadang aku mikir dulu bayi kasih sufor saja supaya kalau pas GTM masih bisa ngandelin sufor. Nah sekarang cuma ngandelin ASI berat badannya ga naik naik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah di atas setahun, coba di selingi dengan susu UHT, anak saya kadang saya kasih UHT :D

      Delete
  5. Dulu Palung gampang banget makan apa yang disuapkan mamahnya sampai habis. Kala usia 2 tahun lebih malah susah makan, pilih-pilih, dan tak menghabiskan isi piringnya. Salah saya tak membekali diri dengan ilmu karena tak terhubung dengan internet. Iya, harusnya divariasikan dan tanya mau makan apa atau dikasih makanan apa saja yang penting sehat dan halal segarian. Salut Mbak bisa mengatasinya, berkat adanya internet dan blog, bisa nambah ilmu dan membereskan masalah. Dulu mah saya kebingungan. Sekarang mau deh, bikin masakan sehat dari aneka resep yang ada di internet kayak Wbak Rey. Tapi tunggu sampe bisa beli panci kukusan capa JAWA yang besar agar bisa bikin bolu kukus, naget, atau rolade daging-sayur kukus, bahkan pempek. Biar Palumg mau makan , kalau tidak, akan diembat bapaknya yang suka lupa diri tiap lihat makanan, ha ha. Tetap semangat agar jadi ibu bahagia demi anak-anak, juga bikin suami tenteram kalau ibu bahagia, anak-anak pun akan bahagia. Bisa fokus cari rezeki di luar rumah dan sayang istri serta anak-anaknya. Makan itu hal yang penting, bagaimanapun cara makannya. Semoga bayi Aiden tetap sehat dan tumbuh kembang optimal. Coba juga bikin aneka jajan pasar yang mudah kayak bubur kacang ijo, bubur lemu, atau perkedel yang lunak jika bayi sedang masalah dengan giginya. Palung suka ketiga makanan itu sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ada yg mau pinjem Panci Cap JAWA, punya saya ada Mbak...tapi sewa yach....hahahahah.*

      Delete
    2. iya mba, kudu buang jauh2 rasa malas, mencoba berbagai hal agar anak mau makan ya :D

      Brand ambasador panci Jawa protes tuh mba :D

      Delete
  6. Yuuups..saya singkat saja Neng...
    Anak baru usia 1 atau 2 tahunan memang lagi gemes gemesnya....apa lagi anak pertama, seneng banget gitu hooo...

    namun sedih datang seketika jika si kecil mendadak ogah makan....heeem namun syukur Neng Admin sudah tahu cara untuk mengantisipasi

    ReplyDelete
  7. Klo dulu anakku kubuat capek dlu biar dia ngerti lapar bisa jalan2 bisa main. Klo udh lapar pasti dia kepingin makan, nah sebab kepingin makan ini jd bikin lambungnya besar kan. Sejak saat itu anak saya jd ngrti yg namamya lapar dan selalu hobby makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin juga penyebab anak2 saya malas makan karena jarang main keluar kali ya mba :D

      Delete
  8. Anak saya pertama GTM pas udah mulai setahun pas naik tingkat tekstur makannya, maunya makan bubur dan kue aja makan nasi gak mau, akhirnya saya cari akal biar dia mau makan nasi, jadi maknya harus kreatif2 dikit lah biar dia mau makan seperti finger snack gitu, sekarang alhamdulillah udh jarang GTM paling pas lagi sakit aja baru ngulah lagi

    ReplyDelete
  9. Anakku yang ke dua udah dikenali garam manis dan makanan mie instan dari 8 bulan, sekarang klo ga asin ga gurih ga mau makan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaooo, iya juga sih, kalau terlalu cepat tau rasa, jadi mintanya yang enak2 terus hehehe

      Delete
  10. Aku juga pernah ngerasain ini mbaakk..
    tapi untungnya anakku kalo GTM gak lama-lama. Paling lama itu 2 mingguan dan itupun badannya langsung kurus tak berisi. sedih banget aku tuu..

    Kalo di anakku, biasanya penyebab GTM nya krn lagi sariawan, batuk atau lagi sakit. selebihnya Alhamdulillah masih doyan makan sampai skrg usianya 15 bulan.

    dan sampai sekarang aku gak bisa menerapkan teori "makan di baby chair". Ya, anakku makaannya harus sambil digendong. gak bisa dia duduk anteng dikursi gitu mbaa..
    btw, mbak niat banget yaa beli baby chair sampe ke tangerang.. hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk iya kan, selalu ada penyebabnya.
      Anak saya moody sih, dan yang jelas ga mau duduk di baby chair :D

      Delete
  11. Wah drama GTM ini memang benar-benar yaa... benar-benar menguras air mata, keringat dan untungnya nggak sampai darah hahahaha

    Ternyata benar ya, beda bayi tuh beda penanganan, si kakak begini belum si adik juga sama. Anakku dulu drama GTMnya lamaaaa bener, ampe bingung ini anak kagak pernah kelaperan apa gimana ya, disimpen di mana coba stok makanannya. Bener-bener tumbuh gede sampai 2 tahun itu berkat ASI (thank God). Tapi aku sadar kesalahan ada di aku, pas awal-awal MPASI aku nggak getol variasi makanan untuk dia, alhasil anaknya rada picky dan agak susah mengenalkan menu baru. Waktu usia 1 tahun lebih, tiba-tiba anaknya BLW sendiri dan mulai tertarik makan. Puji Tuhan banget sampai hari ini udah oke banget makannya, meskipun masih kadang-kadang mogok mendadak *namanya juga anak-anak hahaha*

    Soal "harus makan nasi" itu aku udah kebal banget, Mba. Ini kebetulan anakku emang setengah bule kayaknya, karena lebih doyan roti dan kentang, untung masih ada Chinese-nya juga karena doyan banget mie, hahaha. Orang Indonesia kan kalo belum makan nasi ya nggak makan, jadi tuh walau anakku udah nelen semangkok mie atau makan sandwich seporsi, ada aja komen "kok nggak makan nasi? mana kenyang?". Rasanya pengen tak jejelin semangkok mie sama roti barengan, biar ngerasain kenyang apa gak tuh -___-;

    Mudah-mudahan anak-anak selalu pinter ya makannya, tumbuh sehat juga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw, nasi ama mie ama roti sekalian biar kembung perut si orang2 itu hahaha

      Btw BLW itu lagi banyak dilakonin ibu2 zaman sekarang loh :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)