Saturday, September 25, 2021

10 Makanan Surabaya yang Enak Meski Terlihat Tidak Menarik

Makanan surabaya

Sharing By Rey - Makanan Surabaya di masa kini semakin familier di lidah saya, berbeda jauh ketika 20 tahun lalu, saat pertama kali datang ke Surabaya.

Sekarang, hampir semua makanan enak di Surabaya tuh saya suka, ya iyalah, makanya disebut makanan enak Surabaya, hahaha.

Padahal ingat banget dulu, waktu awal datang ke Surabaya, mau nangis rasanya makan masakan tante yang manis amat.
Lalu terkejut, ketika lebaran Idul Adha di rumah ibunya tante, eh kok mereka masak daging yang kuahnya hitam dong.

Seumur-umur, saya taunya, lauk dengan kuah hitam tuh cuman cumi doang, ini daging sapi, tapi kuahnya warna hitam sodara, sungguh saya heran melihatnya.
Lalu belakangan saya tahu, kalau itu namanya rawon, hahaha.

Untungnya sih, ketika baru pertama kali ke Surabaya, saya awalnya tinggal di rumah om, adik mama saya, di kawasan rumah dinas TNI AL dekat Suramadu sana.
Istri om saya tuh asli Jawa, dan selama 3-4 bulan tinggal di sana, tante sering banget masak makanan Jawa.

Untung juga, masakan tante saya tuh selalu enak, jadi meski rasanya manis, dan seumur-umur mama saya masak nggak pernah dikasih gula, tapi saya masih bisa menyesuaikan lidah dengan makanan-makanan tersebut.

Sampai akhirnya saya kuliah dan ngekos, akhirnya harus benar-benar menyesuaikan dengan makanan Surabaya yang paling banyak dijual dan paling terjangkau harganya untuk anak kos.

Terlebih kalau ngekos tuh, nggak bisa dengan leluasa masak sih ya, yang akhirnya perlahan tapi pasti, mau nggak mau ya kudu melupakan makanan Sulawesi dan mengakrabi makanan Surabaya.

Nggak tahunya, lama kelamaan, saya jadi suka dong ama banyak makanan Surabaya, dan 10 makanan Surabaya yang enak dan wajib di coba, dan awalnya terlihat nggak menarik, pas dicoba ternyata malah nagih, adalah:


1. Rujak Cingur


Rujak cingur mah memang sooooo Suroboyo banget nget, dan jujur saya pertama kali tau rujak cingur ya di Surabaya.

makanan enak Surabaya rujak cingur
Source: liputan6.com

Pertama kali tahu bentuknya? ampun jijay, hahaha.
Ye kan liat segala macam makanan dicampur dengan bumbu hitam gitu, mana kata teman-teman, cingur itu hidungnya sapi kan ye.

Udah kebayang deh bagaimana hidungnya sapi yang jorok, hahaha.
Ini belom ketambahan liat langsung ibu-ibu yang ngulek bumbunya, kalau pas di acara-acara khusus di Surabaya.

Astagaaa....
Si ibuk dong, keringatan ngulek bumbunya yang se ulegan gede gitu, hilang langsung selera saya, hahaha.

Untungnya pertama kali makan rujak cingur tuh di rumah nenek teman kuliah saya.
Kebetulan waktu itu diajak main ke rumah neneknya, dan neneknya tuh jualan rujak cingur.

Saya kan di kamar si teman saya, jadinya nggak liat pas diuleg, pas disuguhi, wadoowwww...
Tak berselera rasanya.
Tapi teman saya maksa, trus akhirnya saya sedikit demi sedikit cicipin, dan ternyata... astagaaa enak! hahaha.

Iya, bumbunya tuh pedes, meski tampilannya aneh, tapi beneran enak dong, apalagi kalau pakai cingur asli ya, bukan pakai kulit sapi.
Duh kenyalnya cingur tuh menggoda.

Etapi, tetep sih ya, sampai sekarang saya ogah makan rujak cingur, kalau saya liat orang yang nguleknya hahaha.

Oh ya, di Surabaya, rujak cingur yang enak tuh di jalan Ahmad Jais dan di Surabaya Plaza, tapi saya belom pernah sih makan di sana, mihil soalnya, hahaha.


2. Nasi Pecel


Pecel adalah makanan yang juga baru pertama saya cobain ketika sampai di Surabaya, dan awalnya juga sama, aslinya saya nggak suka.
Ye kan, lagi-lagi karena tampilannya, hahaha.

makanan enak di surabaya nasi pecel
Sorce: reyneraea.com

Ini lebih parah, ketika saya pernah dibeliin pecel tumpang oleh si pacar, padahal katanya sih enak, pas saya makan, persis juga langsung cicipin sambal tumpangnya.
Astagaaa mual langsung, hahaha.

Ya iyalah aneh rasanya, orang ternyata memang sambal tumpang itu tebuat dari tempe busuk, wakakakka.
Ya ini dia uniknya orang Jawa, suka banget makan makanan yang difermentasi sampai busuk, hahaha.

Meskipun demikian, saya suka sih ama pecel, tanpa sambal tumpang tapinya, dan yang nggak kebayakan tambahan ina inu, kayak pakai lauk Bali lah (telur atau tempe yang dimasak bumbu Bali, astaga saya benci banget makan lauk itu kalau pas makan pecel).

Ada banyak pecel kesukaan saya, kayak di postingan saya tentang nasi pecel enak di Surabaya ini.


3. Rawon


Nah ini, makanan Surabaya yang bikin saya ternganga.
Apaan cobak? daging kok dimasak dengan kuah hitam?

makanan enak Surabaya rawon
Sorce: suara jatim

Pas saya coba, astagaaa enak!
Kalau rawon mah, sejak pertama kali cobain memang udah suka, dan sekarang udah nggak aneh lagi liat kuahnya yang hitam.

Kalau si Surabaya, rawon enak si ada di Rawon Kalkulator di Taman Bungkul, atau Rawon Setan di depan JW Marriot.
Keduanya enak sih menurut saya, asal jangan disuruh bayar sendiri sih, auto jadi kurang enak sih, soalnya mihil buat kami, hahahaha.


4. Tahu Tek


Another makanan Surabaya yang bikin saya berjuang penuh untuk mencicipinya pertama kali.
Padahal ini adalah makanan kebangsaan bagi anak kos banget nget, saking banyak yang jual secara pakai rombong gitu, dan murmer.

makanan surabaya tahu tek
Source: resep olahan tahu 

Tampilannya itu loh, melihat tahu, which is dulu tuh saya beneran nggak suka banget ama tahu, trus disiram kuah hitam pula, diobrak abrik pula (you know, saya pecinta bubur ga diaduk, hahaha).

Untungnya, ada kerupuk di atasnya, awalnya saya cicipin kerupuknya, dikit-dikit cicipin bumbu hitamnya, dan ternyata enaaakkkk!

Ampun deh, makanan Surabaya ini enak-enak tauk, tapi memang kudu tutup mata pas makannya, hahaha.

Tahu tek yang enak di Surabaya?
Duh sekarang udah nggak tahu sih ya, udah lama banget nggak makan tahu tek.
Dulu sih, ada yang jualan keliling di kos saya daerah jalan Arif Rahman Hakim sono.


5. Tahu Campur


Butuh waktu 6 tahun di Surabaya, baru saya mau mencoba makanan yang satu ini.
Berbeda dengan tahu tek yang bumbunya hitam, yang ini sih alasan saya menghindari, karena i hate tahu.

makanan enak di surabaya tahu campur
Source: tripzilla.id

Nantilah suatu hari, teman kuliah saya ngajak hang out bareng, terus semua sepakat makan tahu telur di daerah Rungkut sana, makannya di pinggir jalan padahal, dan ternyata enak juga sodara.
Kuahnya tuh gurih, jadi lupa kalau saya nggak suka tahu, hahaha.

Sayang saya jarang sih makan tahu campur ini, jadi nggak tahu di mana tahu campur yang enak di Surabaya?


6. Sate Klopo


Ini berawal dari kekepoan saya, ketika membaca tulisan, sate klopo.
Apaan tuh sate klopo? daging kelapa dibakar kah?

makanan enak di surabaya sate klopo
Source: merahputih.com

Langsung deh diajak si pacar, makan sate klopo di Ondomohen yang terkenal di Surabaya.
Dan ternyata enak.

Sate klopo bukanlah sate daging kelapa, tapi sate daging sapi yang dibumbuin kelapa.
Jadinya lebih gurih dan lembut.


7. Tempe penyet / sego sambel


Bukan hanya tahu, saya juga dulunya nggak suka ama tempe.
Penyebabnya? karena nggak pernah makan tahu tempe ketika kecil.
Dulu di Sulawesi tuh, mahal banget tempe, apalagi tahu.

makanan enak Surabaya sego sambel
Source: pinterest

Nah tempe penyet ini salah satu awal dari saya suka tempe, dan juga tahu, meski untuk tahu sih pertama kalinya jadi suka, karena tahu Sumedang yang enak, hahaha.

Nah, dulunya tuh makanan Surabaya itu, dikuasai oleh sego sambel semua, dan letaknya tuh ada di mana-mana.

Pas udah kerja dan ngekos dekat rumah si pacar, sering banget kami makan tempe penyet dan sego sambel yang di dekat Unair, sayang sekarang tuh udah digusur, nggak tahu deh pada pindah ke mana, padahal yang namanya sego sambel Ho-Ha dan semacamnya tuh, legend banget buat percintaan si Rey *halah!

 

8. Soto ayam


Pertama kali makan soto ayam juga ketika di Surabaya, dulunya tuh ada tukang jual soto, adiknya Cak Har yang sekarang usaha sotonya laris manis itu.

makanan surabaya soto cak har
Source: intiwhiz.com

Dia tinggal di belakang kos kami, setiap pagi masak soto, terus kami beli 2500 seporsi gede, bisa jadi lauk makan sampai malam dong, jadi kami tinggal masak nasi doang, irit banget deh.

Selain itu, waktu kuliah juga sering diajak teman-teman maupun si pacar, makan di warung soto cak Har. Dulu tuh dia jualannya masih di warung gitu, di kantor depan kampus ITATS.

Karena itulah udah familier banget ama rasa coto cak Har, apalagi dulunya tuh, harganya murah meriah banget.

Oh ya, soto ayam favorit saya tuh selain soto Cak Har, juga soto Ambengan, duh kok lapar ya?


9. Gado-gado


Gado-gado sebenarnya juga ada di Buton, tapi seingat saya kayaknya pertama kali makan yang real gado-gado tuh di Surabaya.

makanan surabaya gado-gado
Source: resepistimewa.com

Dan gado-gado yang paling saya suka tuh ada di daerah Darmo Satelit sono.


10. Babat / Kikil / Usus / Ceker  


Nah ini deh lucu banget, sumpah awalnya saya bergidik pas tahu di Surabaya orang makanin organ pencernaan sapi dan ayam.
Salah satunya kripik usus ayam, dan juga babat yang biasanya kita temukan ketika makan soto daging.

makanan surabaya babat
Source: grid id

Babat adalah dinding lambung sapi, yang memang bisa dimakan, meski saya udah eneg duluan bayanginnya.
Tapi meski eneg, ketika makan, waooo, ternyata enak dong.

Juga kikil yang bahkan biasanya mahal dong, padahal ya kikil itu kaki sapi.
Termasuk ceker atau kaki ayam, hahaha.


Demikianlah 10 makanan Surabaya yang enak, meski tampilannya nggak menarik buat saya, bahkan bisa dibilang kalau makan kudu tutup mata, alias jangan dibayangkan asalnya, hahaha.

Ada yang udah pada cobain makanannya?

Sidoarjo, 25 September 2021


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar dari berbagai sumber

12 comments :

  1. Wah, kuliner suroboyo. Pas banget no 1 nya Rujak Cingur, kuliner favorit saya. Cocok denganaroma petis, kombinasi cingur, sayur dan buah yang nikmat. Yang berikutnya tahu thek. Sebenarnya ada 1 yang kurang dan hanya ada di SUrabaya - Sidoarjo - Pasuruan Mbak Rey, Kupang Lontong plus es kelapa muda. Kuliner lontong mestinya di No 1 atau 2, saingan sama Rujak Cingur, Berikutnya Bebek goreng . Terima kasih Sharingnya dan salam sehat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, saya belom pernah makan Lontong kupang sih, dulu tuh sering banget diajak, ada yang jualan di depan BNI jalan Gubeng, tapi saya cuman makan apa sih namanya yang dari kacang ijo, dulu saya nggak suka kecambah dan tahu, jadinya nggak pernah makan, padahal ya udah 20an tahun di Sby wakakakakak

      Delete
  2. Tahu tek terkenalnya di Surabaya, padahal yang jual kebanyakan orang Madura hehehe apalagi Sate hihihi.
    Kayak Soto ayamnya soto rumahan ya Kak, lebih suka seperti itu, tapi yang kental koya kadang juga ngangenini.
    Fotonya kok bikin lapar ya.. masalahnya ni tempatnya jauh jauh dari tempat saya e

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah iyaaa, yang jualan Tahu Tek di kosan saya dulu juga orang Madura hahaha.
      Sate juga gitu, yang enak pasti yang jual orang Madura :D

      Delete
  3. Mbak Rey, ini mbak Ribka. Hihi. Aku baca ini tuh berasa lagi ngomongin diriku sendiri yang dulu gak suka masakan jawa. Padahal aku orang jawa asli loh. Tapi telanjur besar di Jakarta dar bayi bulan. Jadilah perjuangan banget nyicip tahu gimbal dan tahu petis pas awal2 kuliah ngekos di Semarang. Lalu pertama kali ke Surabaya tahun 2004, aku blas ga bisa terima rasa rujak cingur, eh apalagi sambal tumpang.anyeh.ga masuk nalarku masa tempe busuk masih dimasak.nek aku, kubuang pastinya.wkkkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, soalnya nggak pernah lagi kenal masakan Jawa ya :D

      Nah iyaaa, aneh-aneh bumbunya, tapi ternyata banyak yang enak, selain tempe busuk sih hahaha

      Delete
  4. Wah, kaget mendengar Mba Rey bilang masakan Jawa itu manis. Menurutku, sih, bisa jadi itu masakan yang Jawa Tengah. Kalau dari Jawa Timur (apalagi pantura) kebanyakan asin, hehe. Dari semua ini yang jadi favorit saya ya rujak cingur, walaupun tiap beli selalu bilang ke bakulnya, "Buk, cingurnya diganti tahu aja, ya, banyakin!" karena saya kurang suka sama teksturnya yang, ah, susah deh dideskripsikan! XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dibandingkan dengan masakan Sulawesi sih maksudnya, apalagi mama saya nggak pernah masak pake gula, jadinya saya nyaris bisa rasain kalau masakan dikasih gula dikit hahahaha

      Delete
  5. Aku sukaaaaaa semua yg di atas Rey , favoriiiit hahahaha. Ih aku jd kangen rujak cingur. Di Jakarta ga banyak yg jual, dan memang mahaaaaaaal, kayaknya cingur itu memang mahal yaaa. Seporsi aja bisa 50-60 RB. Tapi memang gede sih. Besok mau beli ah :D.

    Tapi sate klopo yg aku belum coba Rey. Walopun kata suami enak memang. Dia udh nyobain pas dinas ke Surabaya.

    Rawon itu aku juga doyan, tapi aku inget papa ku pas pertama kali dikasih rawon Ama mama. Papaku kan Batak yaaa, jadi dia kuliner experience nya ga sebanyak mama yang udh sering melanglang buana sejak kecil :p. Pas mama masak rawon, si papa lgs kaget. Pake logat bataknya, 'apa ini, kok kayak air got ku liat'

    Wkwkwkwkwk untung dia ngomongnya di rumah. Ga kebayang kalo di restoran ato rumah orang. Di slepet Ama mama mungkin hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, kalau Mba Fanny mah, segala macam makanan udah dicoba.
      Iyaaa, sate kloponya enak :D
      Apalagi yang di Ondomohen, wajib dicoba :D

      wakakakaka, bener kan, jarang ada makanan daging yang kuahnya hitam, selain cumi kan :D

      Delete
  6. aku percaya kalau makanan surabaya atau jawa enak enakkkkkk
    pecel ini udah sering banget aku pilih kalau lagi males mikir mau makan apa, jam makan siang aja kalau udah males yawes pesen pecel depan kantor, udah gampang

    kalau nggak, ya soto, andalan, sampe dijuluki ratu soto hahahahaha
    gado-gado kalau lagi pengen makan ya tinggal ngesot depan kantor

    terus rawonnnnn aku juga sukakkk, apalagi kalau masak sendiri dirumah, puas puasin ambilnya

    rujak ini nggak sering sering, dulu pernah makan rujak soto khas banyuwangi, perutku melilit, kayaknya emang dari dulu ga bisa kena sama petis.
    jadi sampe sekarang aku menghindari rujak, kalaupun makan tapi ga banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagaaa, enak banget deh kalau depan kantor penuh makanan, saya dulu kantornya nyempil, kalau OB semua berhalangan masuk, alamat kami semua kelaparan hahaha.
      Dulu belom ada go food pula.

      Iya juga tuh, banyak yang nggak cocok ama petis :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top