Monday, September 06, 2021

Tentang Dimarahi Atasan yang Bikin Baper

dimarahi atasan

Sharing By Rey - Seharian ini ada kali 3 kali saya membaca curhatan teman di media sosial tentang dimarahi atasan atau boss, yang bikin saya mikirin untuk dijadikan ide tulisan saja khusus hari Senin ini.

Meskipun sejujurnya, masalah dimarahi atasan atau boss itu, bukan sebuah hal yang sering saya alami, bahkan bisa dibilang, saya baru merasakan 1 kali dijutekin atasan killer.

Pengalaman Dimarahi Atasan


Dimarahi atasan jutek memang nggak enak banget, terlebih buat saya yang punya semacam luka batin sering dimarahi ortu di masa kecil.

Jadinya semenjak tumbuh dewasa, saya tuh kayak menolak semua hal yang berbentuk marah ke saya, terlebih di masa dulu-dulu masih single, masa belum belajar lebih banyak tentang kehidupan.

Di masa tersebut, saya sedemikian bapernya, jangankan dimarahi atasan langsung gitu ya, dijutekin aja, udah deh baper dan kepikiran berhari-hari, over thinking banget deh.

Lalu, ketika saya di masa nganggur setahun selepas wisuda dulu, saking lelahnya menanti diterima bekerja di suatu perusahaan biar ada pemasukan, secara saya udah nggak di-supply duit sama sekali oleh ortu.

Sehingga ketika suatu hari saya dipanggil buat wawancara, dan ternyata di sebuah usaha event organizer, empunya tuh ibu-ibu Chinnese Manado, dan mengetahui ternyata saya juga kelahiran Sulawesi Utara, langsung deh diterima.

Si ibu sih baik ya, sayangnya perfeksionisnya bikin nangis, sukanya jutekin orang.
Lalu suatu hari, saya dapat tugas untuk mendampingi si ibu dalam sebuah event di  Novotel Surabaya, saya ingat betul saat itu event minuman UC1000.

Baru aja nyampe sana, si ibu udah rempong karena banyak persiapan yang belum fix, karuan aja dia marah-marah, termasuk kepada saya yang sama sekali nggak ikutan andil dalam persiapan tersebut.
Karena kesal, saya tinggal pulang dong.

Astagaaa, sungguh si Rey memang parah ya.
Sebegitunya saya menolak kenyataan dimarahi atasan atau boss, padahal ya cuman dijutekin gitu.
Eh nggak deh, kena omel juga sih ya, hahaha.

Si ibu sih masih terhitung baik sebenarnya, beberapa hari kemudian dia nelpon saya, suruh saya ke rumahnya ambil gaji saya.
Btw saat itu memang saya digaji harian, dan ada kali 2 mingguan saya udah kerja di tempatnya.

Tapi dasar si Rey gayanya pol! Saya nolak dong datang ke tempatnya, dan meminta si ibu ngasih gaji saya ke para pembokatnya.
Btw di sana memang ada 2 orang pembokat yang sering makan ati, gegara kena omelan si ibu, hahaha.

Tapi kadang saya mikir loh, kalau dulunya saya tahan ama si ibu, kayaknya saya nggak bakal pernah terjun di dunia kerja teknik sipil, kayaknya saya bakalan kenal dunia entertainmet bahkan dunia blogger dan event-event sejak dulu ya, hehehe.


Tentang Dimarahi Atasan yang Bikin Baper


Dimarahi boss atau atasan memang bikin baper ya, karenanya sejak saat itu, saya bertekat nggak mau deh sampai dimarahi atasan lagi, nggak enak banget rasanya.

dimarahi atasan atau boss

Terlebih kalau kita dimarahi, bukan karena kita salah, tapi kena dampak dari buruknya suasana hati sang atasan, duh pengen balas menjitak nggak sih.

Alhamdulillahnya, sejak saat itu, saya nggak pernah lagi kena marah atasan, meskipun ketika kerja kedua kalinya, saya ketemu atasan perempuan.
Tau kan ye, kebanyakan atasan perempuan itu bawelnya setengah mati.

Tapi lucky banget deh saya, ketemu sama atasan perempuan yang benar-benar disiplin dalam bekerja, karakternya mirip saya, bedanya dia lebih pintar dan beruntung hahaha.

Dan hal tersebut saya manfaatkan sebaik mungkin, biar nggak dimarahi atasan maksudnya.
Saya giat bekerja, mengikuti semua intruksinya, alhasil hanya dalam sebulan kali ya, saya udah jadi kepercayaan beliau dan jadi tangan kanannya banget.

Sedikitpun saya nggak pernah dimarahi, sementara rekan lainnya, hampir setiap hari kena tegurannya.
Ya bukan salah atasan sepenuhnya sih ya, teman-teman seringnya bekerja dengan semaunya, nggak bisa mengerti kalau kita dikejar target progress pekerjaan.

Sayangnya kami di proyek itu hanya sebatas kontrak proyek, setelah selesai proyek , atasan saya tersebut memilih balik kerja di Red Cross yang menangani Aceh.

Sementara saya, akhirnya masuk ke perusahaan rekanan ketika kerja di proyek tersebut.
selama bekerja di situpun, meski atasan saya bapak-bapak, China, dan saya adalah satu-satunya pekerja wanita yang berjilbab di situ, tapi Alhamdulillah saya nggak pernah kena marah.

Bahkan oleh direktur yang super nggak jelas menurut teman-teman, sukanya ngamuk-ngamuk, tapi saya selalu lolos dari amukannya.
Entahlah mungkin karena saya berjilbab kali ya, hahaha.
Karena teman kerja yang di atas saya, perempuan, nggak luput dari kemarahannya.

Kok bisa saya nggak dimarahi atasan?
Ya karena saya menghindari dimarah atasan.

Bagaimana bisa atasan marah, kalau saya mengerjakan semua kerjaan saya even itu terlihat tidak memungkinkan.
Ini beberapa hal yang saya lihat dari atasan, mengapa sampai suka marah-marah ga jelas.

Karena staf selalu ngasih alasan, bukan solusi.
Misal, direktur kami dulu, meminta agar bisa menekan pengeluaran lapangan, biar bisa mencapai target keuntungan yang sudah mepet banget aslinya, saking diminta ama (you know lah ya, hahaha).

Kalau si Rey?
Menyikapi dengan...
"Baik pak, saya coba hitung ulang, dan diskusikan kepada GS di proyek, mana-mana saja yang harus ditekan, setelah itu saya kasih laporannya ke bapak"

Yang lain?
"Wah susah Pak, memang kondisi lapangan nggak memungkinkan, pekerja-pekerja itu udah bosan ditekan terus, mana hujan bla..bla..blaa.."

Coba deh baca, mana yang enak didengar atasan?
Kan yang pertama ya?

Memang sih, sulit banget menghitung ulang pekerjaan yang sudah jalan, tapi untuk meyakinkan atasan, terutama direktur yang kurang begitu menguasai keadaan lapangan, nggak bisa hanya dengan kita jelasin pake alasan.

Yang ada kita terdengar bagai karyawan yang cuman alasan terooosss, ga ada solusi.
Mau nggak mau ya usaha dihitung ulang, sekaligus diaudit meski masih pertengahan.
Lalu bawa datanya fix berbentuk nominal rupiah, ke atasan, terlebih direktur.

Dijamin deh direkturnya mingkem, hahahaha.
Cara itu sangat ampuh saya lakukan di beberapa direktur utama perusahaan dahulu.
Dan menyelamatkan para atasan seperti supervisor atau manager dari kemarahan direktur yang seringnya nggak kira-kira.

Padahal ya, sini kuberitahu satu rahasia.
Laporan itu kadang saya karang, waakakakakak.

I mean, kalau dicocokan ama akutansi, bisa muntah-muntah pusing saya, akutansi itu ribetnyaaaa, selisih 1000 rupiah aja, ribet.
Kalau si Rey?
Masukin aja deh si biaya lain-lain wakakakakak.

Setidaknya ada data yang bisa dijadikan solusi, meski nggak bisa sempurna 100%, minimal ada bayangan, bagaimana solusi dari masalah tersebut, dan atasan jadi merasakan manfaatnya punya bawahan, hahahaha.

Begitulah, sebenarnya bisa saja kok, kita sebagai bawahan menghindari yang namanya dimarahi atasan, kata kuncinya sih 1, jawab dengan solusi dan data yang bisa dipertanggung jawabkan.
Jadi nggak cuman meraba-raba dengan alasan.

Wajar mah kalau atasan marah untuk hal seperti itu.
Nah kalau Temans, punya pengalaman dimarahi atasan nggak?
Share yuk.

Sidoarjo, 6 September 2021

Sumber: pengalaman dan opini pribadi
Gambar: canva edit by Rey

9 comments :

  1. ooh I see, kan ceritanya gini, boss lagi pusing gimana caranya, butuh inspirasi dan solusi.
    Tapi dapatnya dari karyawan bukanlah alternatif jalan keluar tapi malah keluhan. ya kena marah deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, setidaknya beri solusi, bukan hanya alasan 😊

      Delete
  2. enak ya, kerja di perusahaan. Kapan dimarahi bos, tinggal kabur. Kalau PNS, sampai pinsan pun dimarahi, tetap bertahan. Saya juga pernah dimarahi pengawas gara-gara telat datang kira2 10 menitan. Begitu saya masuk kantor dianya sudah duluan hadir. Hep mulutnya langsung menyengat, lebir tajam dari omelan perempuan. Duh sakitnya lama. Eh .., belum setahun stelah kejadian, Doi mati sedang tidur malam, sampai pagi gak bangun2. Barangkali jantungan gara2 pemarah. Kwikkwikwikk ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, saya jadi berpikir Bu, memang jalan hidup digariskan Allah itu sebaik-baiknya ya Bu, bayangkan saya masuk PNS, terus dimarahin, susah keluarnya, makan ati jadinya saya hahaha

      Delete
  3. Mba Rey, aku baca tulisan ini jadi balik mikir ke diri sendiri. Semacam koreksi diri begitu mba...
    Soalnya, aku gak sering sih, tapi ada juga sekali dua marah sama karyawan2ku. Apa iya terlalu kasar?? Semoga gak ya. Karena aku berusaha menempatkan marah pada porsinya. Kalau salah, pasti aku marah.

    Bener banget mba, aku paling suka tipe karyawan dengan jawaban yg pertama yg mba jelasin di atas itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIhihi kalau salah trus dimarahin atasan itu wajar Mba, makanya saya dulu selalu berusaha nggak salah, baper bener kalau dimarahin hahahaha

      Delete
  4. judulnya aku banget hahaha
    bisa baca pikiranku, ehhh temen temen yang curhat itu deng :D
    aku sadari kayaknya kadar baperku memang ketinggian hahaha, tapi emang kalau kita nggak salah, ya nggak bakalan dimarahi

    tapi kadang kalau aku lagi males, ya agak dicuekin, keliatannya dari luar begitu, tapi sebenernya omongannya aku dengerin juga

    setuju sama contoh kalimat jawaban mba rey, kalau misal ditanyai boss, jawaban yang memberikan kesan "nggak sanggup ngerjakan tugas", kesannya memang nih anak ga bisa kerja, kayak misalnya jawaban "saya usahakan". Kalimat kayak gini aja udah kesannya ya ga mampu gitu
    memang untuk menjawab pertanyaan bos kudu mikir juga, salah ngomong bisa dikejar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaaa, nyebelin banget tuh jawaban saya usahakan.
      Maksudnya apa cobak ya, kan direkrut buat menyelesaikan, bukan usaha menyelesaikan iya nggak? hahahahah

      Delete
  5. Hahahaha, wajar sih yaaa kalo atasan marah :D. Apalagi kalo bawahannya memang ga perform sesuai target. Aku jadi kangen kdg Ama dunia kerja.

    Tapi kalo dipikir2, bank tempat aku kerja dulu, bos2nya normal sih. Ada yg galak, tapi rasional. Cuma mostly yaaa mereka itu marahnya nyindir. Dan itu kdg LBH nusuk ke jantung hati wkwkwkwkkw ... Ga pake nada tinggi, tapi diksinya bikin malu seumur idup, mana kadang ngelakuin di depan semua staff. Jujur aku kurang suka yg begitu.

    Tapi bos terakhirku orangnya baik. Krn kan pindah cabang, berartikan atasannya beda. Cuma akunya yg dapet anak buah ga bener pas awal pindah, dan itu bikin aku emosi jiwa hahahahah. Akhirnya anaknya aku pindahin ke cabang lain, demi kebaikan bersama sih. Parah memang , aturan basic dari bank aja ga tau, ga ngerti sedikitpun bahasa Inggris. Masa waktu serve nasabah bule, pale bahasa isyarat, gimana aku ga mau pingsan saking malunya hahahahaha.

    Pas protes Ama HRD, katanya waktu ngerekrut anak ini, HSBC sdg butuh staff banyak. Jadi mereka nurunin standard yg fasih berbahasa Inggris. Yg penting bisa serve customer. Pantes ajaaaa, tapi kan ujung2nya ga BGS buat reputasi :p. Akhirnya tuh anak aku taro di cabang yg nasabah bulenya kecil kemungkinan bakal ada. Yg trakhir, aku denger dia ga kuat dan resign sih :D. Untungnya team selanjutnya aku dpt yg bagus. Jadi berkurang deh Omelan tiap hari :D.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top