Sunday, September 19, 2021

Takut Jarum Suntik, Momen Vaksin Covid-19 jadi Heboh

takut jarum suntik

Sharing By Rey - Saya pernah menuliskan tentang kekhawatiran saya akan kewajiban dan keharusan vaksin Covid-19, semata-mata karena saya takut jarum suntik, sehingga saya takut disuntik.
Kalau baca-baca sih, mengarah ke Trypanophobia, yaitu sebuah kondisi seseorang, yang ketika akan disuntik, dia akan bereaksi ketakutan, sehingga mengalami tekanan darah tinggi atau denyut jantung yang meningkat.

Sungguh lucu ya hidup ini, di saat yang lain sibuk berdebat dengan kemungkinan vaksin ini lah, vaksinnya begitu lah, konspirasi lah, ada chip-nya lah, dan semacamnya.

Saya malah sibuk berperang dengan diri sendiri, agar mau dan berani untuk melawan rasa takut, biar bisa disuntik, biar dapat sertifikat, biar ndang uwes kalau kata orang Jowo mah, hahaha.

Kalau ngikutin kata hati sebenarnya malas banget buat vaksin, bukannya apa-apa nih ya, bukan masalah takut chip dan semacamnya, semata karena takut suntik ya ampun, hahaha.


Tentang Takut Jarum Suntik atau Trypanophobia


Sebenarnya kurang tepat ya disebut takut jarum suntik, karena sejujurnya saya bukannya takut ama jarumnya, tapi takut sama rasa sakitnya, hahaha.

Nggak mungkin lah saya takut sama jarum suntik, orang waktu kecil, saya akrab ama jarum suntik, tapi nggak disuntik ya, cuman akrab aja karena di rumah banyak jarum suntikan.
Mama saya kan perawat, dan rumah kami berhadapan dengan puskesmas tempat mama kerja.

Jadinya, agar supaya mama nggak repot mondar mandir ke Puskesmas kalau ada pasien yang datang di luar jam kerja, mama membawa pulang banyak alat dan obat-obatan medis.

Terlebih ketika diberlakukan aturan bahwa jarum suntik hanya boleh sekali pakai, sebelumnya berkali pakai sih, saya sempat liat mama merendam jarumnya di alkohol sebelum dipakai kembali.

Ketika jarum suntik cuman boleh 1 kali pakai, stok jarum jadi banyak banget dong.
Kadang kami pakai buat pengganti jarum ketika kaki atau kulit kemasukan duri halus, kami tusuknya pake jarum spuit, hahaha.

Dan buktinya saya nggak takut tuh, asal tusuknya sendiri sih, hahaha.
 
Tapi, entah karena saya juga takut darah, sering ditakut-takutin bapak, kalau dia marah, katanya mau bunuh saya pakai silet atau parang, ucapan itu melekat dan bikin saya ketakutan selalu, kalau menyangkut darah dan rasa sakit.

Ditambah lagi, ketika kecil saya bisa dibilang cuman sekali disuntik mama, itupun hebohnya minta ampun, sampai mama kapok suntik saya, padahal ya blio mah udah mahir banget nyuntik orang, saking jam terbang bertugasnya udah lama banget.

Setiap kami atau saya sakit, ya balik lagi ke tablet atau pil, buat menyembuhkan.
Beruntungnya kami jarang sakit sih sejak kecil, palingan cuman sakit gigi, batuk dan malaria.

Paling banter ya disuruh minum obat, antibiotik sampai 5 hari.
Karenanya saya nggak punya alergi obat sama sekali.

Saya juga nggak pernah di vaksin, waktu kecil di sekolah paling panter ya cek darah, yang ujung jarinya ditusuk, itupun saya pucat pasi nunggu giliran, berasa orang mau sekarat, hahaha.
Makanya sampai sekarang saya nggak berani even cuman cek darah buat kolesterol, wakakaka.
 
Lalu banyak yang nanya, gimana caranya takut suntik atau tindakan medis sih, sementara udah 2 kali disesar?

Nah ini dia, beda ceritanya kali...

Kalau sesar mah, memang udah dipersiapkan mentalnya jauh-jauh hari ya.
Meski anak pertama, sama sekali nggak dipersiapkan mental sesar, kirain mau normal aja.
Percaya diri banget saya, karena banyak yang bilang, orang dengan pinggul lebar kayak saya lebih mudah melahirkan by vaginal.

Lah nyatanya?
Operasi juga sodara.
Disuruh operasi, dalam hitungan jam pula.
Heboh deh ranjang operasi, ya nangis, ya menggigil, ya merengek, pokoknya semuanya deh, hahaha.

Di sesar kedua, semua udah saya persiapkan sejak awal kehamilan, saya udah berniat sesar, jadi lebih siap aja menghadapi semua kemungkinan sakitnya, terlebih saya udah pernah rasain kan rasa sakit sesar itu gimana.

Tapi kenyataannya, di ruang operasi saya minta peluk salah satu petugas ketika mau disuntik anestesi, dan percaya deh, udah 2 kali suntik anestesi di punggung, kuberitahu 1 rahasia.
Kagak ada rasanya doung! hahaha.

Eh bukannya nggak ada rasanya sih sebenarnya, tapi udah nggak kerasa, saking saya udah mati rasa duluan dibunuh rasa takut, sebelum disuntik, hahahaha.

Waktu dioperasi?
Saya narik tangan salah satu Mas-Mas di ruangan itu, biar saya tenang nggak menggigil ketakutan, alhasil si Mas nya diam aja nggak kerja, karena job desc-nya pegangin tangan saya, takut tensi saya naik, hahaha.  

Bukan cuman operasi dan melibatkan persuntikan yang bikin saya drama, bahkan sekadar periksa jalan lahir, saya 2 kali hamil, hanya sekali periksa jalan lahir, dan itu bikin trauma, ternyata sakit dong, dan si bidan kena tendangan maut saya, huhuhu.

Oh ya, cerita tentang takut disuntik bukan hanya itu.
Di saat masih single, saya pernah periksa darah lengkap di salah satu lab di Surabaya, karena saat itu saya sering pingsan ketika bekerja.
Astagaaaa, heboh se lab dong, nangis jejeritan kayak orang mau dioperasi aja, hahaha. 

Jadi kebayang kan, bagaimana saya menghadapi kewajiban dan keharusan vaksin Covid-19 ini?


Akhirnya Vaksin Juga meski Takut Jarum Suntik

 
Ya gimana dong, jangankan yang takut jarum suntik ya, yang punya penyakit, ibu hamil dan menyusui aja dipaksa vaksin.

takut jarum suntik

Terpaksa deh, mau nggak mau harus melawan rasa takut itu, biar selesai gitu loh, biar dapat sertifikat, biar nggak pusing pas ada urusan, dipersulit karena masalah sertifikat vaksin semata.

Lalu, Sabtu siang lalu, saya dikirimin foto pamer dari sahabat saya yang sesama penakut akan suntikan, hahaha.
Dia bilang, bahwa dia juga udah daftar vaksin di Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.

Dia minta saya untuk ikutan daftar juga, tapi saya masih mikir kan ye, itu kampus letaknya lumayan jauh dari tempat tinggal kami.

Apalagi jadwalnya ya di hari kerja, terpaksa kudu ninggalin anak-anak, dan saya nggak berani kalau ninggalinnya lama. 

Pas ngabarin paksu, katanya daftar aja, biar diusahain anterin.
Lah tapi telat, linknya udah penuh.

Subuhnya saya coba iseng googling jadwal vaksin di Surabaya, eh ketemu dong dengan acara vaksin di DBL Surabaya dan hari itu adalah hari terakhir.

Udah nggak semangat buka pendaftarannya, udah yakin deh pasti penuh.
Tapi ternyata, ada beberapa kuota yang kosong doung!
Saya langsung daftar, langsung dapat WA konfirmasi tiket kedatangan.

Saya daftar tuh pukul 3 pagi, dan saya belom tidur semalaman, hahaha.
Sementara jadwal vaksinnya pukul 1 siang nanti.

Langsung buru-buru bobok deh saya, lumayan bisa tidur sekitar 4 jam an (jangan ditiru yak, mau vaksin kok boboknya cuman 4 jam, hahaha).
Paginya sibuk mempersiapkan data yang bakal dibawa, seperti print tiket dan formulir, foto copy KTP dan KK, pokoknya semua data yang dibutuhkan deh, biar nggak ribet sampai di sana.

Setelah sarapan dengan banyak, saya mandi, dan berangkat ke DBL Arena Surabaya pukul 12.30an.
Beruntung sih tempatnya nggak terlalu jauh, dan jalanan lancar.
Nggak sampai 20 menitan saya udah di DBL.

Ternyata di sana pun nggak ada antrian yang menumpuk.
Mungkin karena sistemnya melalui online ya, dan dibatasi kuota per jam.
Pun juga, petugasnya tegas, nggak membolehkan masuk bagi yang belum masuk jadwal jam vaksinnya.

Kebetulan saya datangnya memang tepat waktu, langsung bisa masuk deh.
Pertama-tama di depan DBL Arena yang dibangun tenda buat menunggu, dikasih kertas buat isi data pribadi, macam nama dan NIK, setelah itu diarahkan masuk ke dalam gedung.

Vaksin sinovac bersama gojek

Asyiknya lagi, pemeriksaan data nggak lama, karena semuanya cuman pakai scan barcode dari lembar tiket yang diberikan saat daftar vaksin dari rumah.

Kalau nggak salah sih, memang acara ini dikelola oleh loket.com, jadinya lebih terarah dan praktis banget.
Kerasa banget, sampai di sana, saya sama sekali nggak antri yang berarti. 

Nyampe, langsung dilihat formulirnya, kalau waktunya udah tepat, langsung masuk, isi data diri di sebuah form, lalu masuk ke tahapan berikutnya, di mana masuknya cukup di scan aja barcode tiket kita.

Setelah itu, diminta isi riwayat kesehatan, lalu diarahkan masuk ke gedung.
Sampai di dalam gedung, melewati pemeriksaan data di pintu, itupun nggak ribet, hanya dengan scan barcode lagi.

Lalu diarahkan duduk di kursi antrian, yang nggak sampai 15 menit, saya udah berada di depan petugas buat screening kesehatan.

Petugasnya juga ramah-ramah, mungkin fee-nya memuaskan kali ya, *plak! hahaha.
Yang meriksa kesehatan bahkan dengan ramah membiarkan saya buat tenang, karena sejak masuk gedung, nih jantung udah nggak karuan, nafas rasanya sesak, udah takut sendiri dong.

Si Mbaknya nyuruh saya bernafas panjang, lalu di tensi, Alhamdulillah normal, sekitar 130/80 dengan suhu tubuh juga normal, yaitu 36 DC.

Padahal ya ini jantung udah mau lompat rasanya, terlebih ketika akhirnya sampai di kursi petugas yang mau nyuntik, udah deh nggak karuan saya.
Air mata yang memang udah ditahan sejak masuk gedung, keluar semua.

Meski ya output-nya, saya ngakak juga, sampai Mbaknya heran, ini nangis atau ketawa sih.
Keduanya Mbaaakkk, hahaha.

Lucunya, saya bahkan nggak liat sama sekali loh jarum suntiknya, cuman ngeliat pas yang lain disuntik, dan kayaknya sih suntiknya kecil.

Tapi gimana dong ya, memang ketakutannya sulit dikontrol, sampai ada bapak-bapak yang khawatir saya pingsan.
Untungnya sih nggak sampai pingsan, dan minta tolong ama 1 Mbak yang antri buat mau meluk saya.

Baru deh saya bisa sedikit tenang dan disuntik.
Gimana?
Astagaaaa... guest what?
Nyaris nggak ada rasanya dong, ya ampoonnnn, hahahaha.

Rugi sudah deh pakai nangis segala, meski bersyukur juga saya nggak make mekap aneh-aneh.
Cuman pake mascara yang waterproof, jadi mata saya nggak hitam kena air mata, hahaha.

Setelah selesai, diarahkan menuju pintu keluar, dan total waktu yang saya habiskan dari datang dampai disuntik hanya sekitar 30 menitan deh.

Luar biasa deh saya dimudahkan banget untuk vaksin.
Karena kalau dengar cerita teman-teman lainnya, yang kudu antri berpanas-panas, antrinya pun berjubel.

Lah saya dong, udahlah cepat, pun juga antri bentar di tempat yang nyaman, bersih, dan ber AC pula, hahaha.

vaksin sinovac di surabaya

Setelah vaksin, saya langsung pulang, dan di jalan barulah kerasa, kalau lengan kiri saya mulai kebas.
Sampai rumah saya mendadak lapar, semua makanan udah dimakan, masih terasa lapar.
Lapar atau doyan, Rey? hahaha.
Setelah itu, ngantuknya ampun-ampun, saya ketiduran dong, sampai hampir Magrib.
 
Senin pagi, saya iseng intip pedulilindungi.id, dan betapa happy-nya saya karena ternyata sertifikatnya udah ada dong, langsung deh di download.

Di aplikasi pedulilindungi juga ada jadwal buat vaksin kedua, meski lokasinya jauh banget sih ya.
Semoga nantinya ada vaksin acara Gojek lagi, untuk dosis 2, biar nggak ribet berpanas-panasan antri lagi.

Oh ya, gimana efeknya?
Ngaruh dong di saya.
Selain tangan kebas, saya ngerasa lesu dan ngantuk, tulang kayak digebukin.
Mirip gejala ketika saya menderita anosmia beberapa waktu lalu.

Oh ya, mungkin juga pengaruh karena saya vaksin selepas 1,5 bulan pasca anosmia sih ya, sementara dari kabar beredar minimal 3 bulan setelah kesembuhan baru boleh vaksin.

Itulah mengapa saya cari yang Sinovac, karena dari banyak pengalaman orang-orang, yang Sinovac yang efeknya paling ringan.
Lah saya, kena Sinovac aja tepar 2 harian, gimana yang lain ya? hahaha.

Apapun itu, semoga kita semua bisa selalu sehat ya.
Aamiin.
Kalau Temans, gimana nih cerita vaksinnya?

Sidoarjo, 19 September 2021


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: dokumen pribadi

7 comments :

  1. Eh tapi memang suntik bius pas Cesar di tulang belakang itu ga berasaaaa samasekali Rey hahahahah. Aku tuh juga udh bersiap Ama rasa sakit yg gimanaaaa gitu, tapi kok ya malah ga tau udah disuntik wkwkwkwkwk. Yg kedua juga sama, tapi dokternya juga sama sih.

    Cuma itu tergantung skill dokternya juga :D. Soalnya ada temen yg pas suntik Cesar suakiiiit bangetttt. Makanya aku curiga itu tergantung skill dokter :p.

    Yg vaksin covid ini memang ga berasa sih :p. Aku suntik AZ juga sama, jarumnya keciiiil. Jadi cuma nyelekit dikit. Masih jauuuuh lebih sakit pas aku suntik vaksin HPV yg buat kanker serviks itu. Mana 3x suntik. 3-3 nya pas diencusin ke lengan, beuggh ngilunya langsung berasa hahahaha. Jadi aku udh seneng nih pas bilang ke anak2, kalo ntr vaksin mereka udh ada, ga bakal terlalu nangis merekanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru yang kerasa itu pas kedua Mba, tapi kerasanya ketika kaki saya kayak disetrum gitu setelah disuntik, kalau suntiknya tauk ya, entah mengapa kok ga kerasa hahaha

      Nah benerrr, kalau masalah suntik tergantung skill dan jam terbang kayaknya, soalnya pernah ambil darah sakitnya minta ampun, giliran diambilin ama yang kerjaannya ambil darah setiap hari, nyaris ga kerasa :D

      Lah iya, jarumnya kek buat bayi ya, dasar sayanya aja yang udah penakut duluan hahaha

      Delete
  2. Akhirnya bisa melenggang ke Mall yaa mak Rey..😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha ini ada benernya, tapi di jember cuman cek suhu badan sementara ini

      Delete
    2. hahahaha, belom ke mall sih, udah nggak semangat ke mall, maunya jalan-jalan ke alam aja :D

      Delete
  3. finally vaksin juga ya, ini syarat naik kereta mbak hehehehe.
    aku dapet astra waktu itu, alhamdulilah nggak ada efek yang gimana gimana, kata petugasnyadisuruh minum paracetamol yang dikasih, padahal ga ada demam, aku minum aja pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalaahh, iya ya, kayaknya ga kerasa efeknya itu karena minum parasetamol, kan itu penghilang nyeri.
      Kalau saya drop, nggak enak badan, badan kek digebukin, persis kayak mau kena covid :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top