Saturday, January 09, 2021

The Oldest Things

the oldest things

Sharing By Rey - The oldest things i ever had? *halah sok keminggris, hahaha.
Judulnya kayak keren gitu ya, padahal ya isinya biasa aja, hahaha.

Jadi, saya pengen cerita tentang 2 benda yang paling awet dan penuh sejarah yang pernah saya miliki, di antara beberapa benda lainnya.

Setiap orang pasti punya kan, benda terawet atau terlama menemani kehidupan kita, terlebih benda itu selalu kita pakai hampir setiap hari.

Kebanyakan mungkin baju kali ya, tapi biasanya baju awet karena jarang dipakai.
Nah, di sini saya ingin membahas hal yang sering saya pakai, bahkan ada yang usianya udah 20 tahunan dong, apakah itu?


1. Wajan imut peninggalan waktu awal ngekos


Pertama kali kuliah dan akhirnya bisa ngekos, sungguh sebuah keajaiban buat saya, karena sejujurnya orang tua, khususnya mama, tidak pernah menggelontorkan dana yang agak besar buat saya.

Sejak SD, SMP, STM, mama selaku yang mengatur keuangan keluarga bahkan nggak pernah benar-benar menyadari kebutuhan utama saya sebagai wanita.

Karenanya, sewaktu mama mengatakan kalau saya boleh kuliah di Surabaya, di perguruan tinggi swasta pula, itu rasanya bagai mimpi.

Secara, sejak SD sampai STM saya bahkan tidak pernah membayar uang sekolah hingga 100ribu, karena saya bersekolah di sekolah negeri.

Lalu tiba-tiba saya kuliah dengan harus membayar uang masuk jutaan, SPP yang terbilang mahal buat saya, dan mama menyanggupi, itu rasanya luar biasa.

Karenanya, ketika akhirnya dibolehkan juga untuk ngekos, makin terasa luar biasa deh.
Meskipun, mama agak sadis memberlakukan uang saku ke saya, di mana dikirimin saya uang sebulan sekali, dan nggak mau tahu itu cukup atau enggak.
Tapi setidaknya saya bahagia banget.

Sayang kebahagiaan saya tidak bertahan lama, dengan uang saku yang sangat pas-pasan tersebut, memaksa saya untuk lebih berhemat, salah satunya membatasi uang makan saya.

Alhasil? baru beberapa bulan saya sakit dong, kena gejala types.
Bingunglah orang tua nan jauh di sana, dan mama malah mengirimkan kakak untuk datang menjenguk saya di Surabaya.

Kakak saya, jauh lebih dewasa bahkan dibanding mama, sesampainya di Surabaya, habislah saya kena omel, hahaha.
Dari yang kebiasaan saya jajan makanan ringan di pinggir jalan, padahal ya saya hanya mau jajan otak-otak goreng, dulu tuh di depan masjid kampus saya, setiap hari ada Mas-Mas yang jualan otak-otak goreng, dan itu enak banget dong.

Jadilah, hampir setiap hari saya pulang sambil membawa jajanan tersebut.
Eh pas ketahuan kakak saya, kena omel lah saya, katanya itu nggak sehat, sausnya dari bahan kimia, belum tentu hygienis, pokoknya macam-macam deh.

Bukan hanya itu, kakak saya juga melarang saya sering beli makan di luar, karena kita nggak ngerti itu bersih atau enggak, kalau sakit juga repot kan, mana orang tua jauh.

Karenanya, setelah weekend kakak saya memaksa saya untuk pergi berbelanja perlengkapan masak.
Pergilah kami ke pasar Turi Surabaya dengan naik angkot yang biasa disebut Lyn.

barang tertua yang saya punya
Barang antik 20 tahunan, hahaha.

Dan begitulah si wajan imut itu terbeli pertama kalinya, di tahun 2000, di pasar Turi Surabaya.
Can you believe that? udah mau 21 tahun dong usianya!
Udah menemani saya lebih dari separuh hidup saya.

Saya lupa berapa harganya dulu ketika saya beli, yang jelas murah meriah lah, itu sepaket dengan tempat bumbu murah meriah, yang sudah saya buang tahun 2019 lalu.
Bayangin, tempat bumbu yang harganya murah banget, yang biasa ada di pasar-pasar, tapi menemani saya selama 19 tahun.

Tapi tempat bumbu itu nggak kehitung sih, soalnya udah benar-benar rusak dan sudah saya buang, sebelum saya buang, saya foto dan kirim ke kakak saya dong, lalu kakak saya shock liatnya hahaha.

Nah balik ke wajan imut tersebut.
Saat ini, wajan tersebut sebenarnya udah bocor, retak halus di bagian bawahnya, karenanya udah nggak bisa lagi dipakai buat menggoreng, tapi belum bisa saya buang, karena selain kenangannya masih menyertai saya *halah!
Pun juga masih bisa sekadar buat masak yang cepat, kayak masak mie instan, atau numis bumbu-bumbu yang cepat.

Sejak tahun 2000, wajan imut itu memang berjasa banget, mengikuti saya ketika berkali-kali pindah kos-kosan, sejak kuliah, hingga kerja.
Lalu saya menikah, si wajan imut itu tentu saja terus mengikuti, punya anak, hingga kini dong.

Yang saya sukai dari wajan imut ini, karena cocok banget buat goreng- menggoreng, nggak pernah bikin gorengan jadi lengket, terutama goreng ikan.
Berbeda dengan wajan murah lainnya yang kebanyakan bikin lengket, pun juga ukurannya pas banget buat goreng menggoreng keluarga kecil macam kami.

Dan selama menyertai saya, udah banyak kisah yang si wajan alami, dari yang dulunya ketika saya masih ngekos, sampai pantatnyapun putih, nggak pernah tuh sampai hitam kayak sekarang, hahaha.

Sejak menikah, penderitaan si wajan dimulai, dari yang dipakai paksu kalau menggoreng, apinya kek orang mau bakar hutan *eh.
Sampai sering juga dia gosong menghitam, karena saya goreng ikan, lalu tinggalin urus downline ketika masih berbisnis Oriflame dulu, sampai minyaknya hitam pekat dong, untung nggak meledak, hahaha.
Dan itu terjadi beberapa kali.

Sejak saat itulah penampilannya udah nggak sekinclong ketika saya single dulu.
Terlebih waktu saya hamil si adik dulu, 7 bulan dong tangan saya bebas cuci piring, alhasil tuh wajan makin blonteng nggak karuan sampai berkerak karena si paksu nyucinya ngasal, hahaha.

Ah wajan imut, terimakasih sudah menyertai saya selama 20 tahun ini ya :)


2. Kompor gas, harta gono gini pertama kami


Well, meski si kompor ini tak sebanyak kenangan saya bareng si wajan, tapi si kompor ini begitu penuh kenangan buat saya dan paksu.

Kenapa?
Karena dia adalah harta gono gini pertama kami, hahahaha.

barang tertua yang saya punya
Udah bulukan dong, hahaha

Jadi, waktu kami menikah itu, nggak kayak pasangan milenial yang udah merencanakan ini itu, kami bahkan nggak pernah bahas, abis nikah mau tinggal di mana?
*suer jangan ditiru, hahaha.

Apalagi membicarakan benda-benda yang harus kami miliki setelah menikah, sama sekali enggak.
Nantilah setelah nikah, pas balik ke Surabaya, baru saya tersadar.

Lah ini saya mau pulang ke mana coba?
Masa ke kos dan paksu balik ke rumahnya?
Ternyata kami udah disiapin kamar di rumah mertua.

Sayangnya paksu kerja di luar kota, dan sering banget lembur sampai 2 mingguan baru pulang, saya nggak betah dong ya, langsung protes pengen mandiri aja, biar kata ngekos pun tak masalah.

Jadilah kami ngekos.
Dengan uang THR kalau nggak salah waktu itu, kami menemukan kosan buat pasutri di daerah dekat ITS Surabaya.

Kosan tersebut berbentuk rumah petak, dengan kamar 1 ruang tamu serta dapur kecil dan kamar mandi.
Setelah pindah, baru kami ngeh, lah ternyata saya kami nggak punya kompor, hahaha.

Waktu saya ngekos, dan ketika diajak kakak belanja ke pasar turi, memang sih sekalian dibeliin kompor juga, tapi kompor minyak tanah, dan ketika itu memang masih ada minyak tanah, it's sooo jadul, hahaha.

Kompor tersebut, saya tinggalkan di kos kedua saya, karena pas pindahan, di kos baru udah disiapkan kompor gas.

Karenanya, sejak saat itu saya nggak pernah lagi beli kompor, sampai akhirnya menikah dan ngekos berdua, bingung dong nggak punya kompor, maka melipirlah kami ke Giant supermarket deh, kalau nggak salah waktu itu, dan demikianlah, kami akhirnya punya harta gono gini pertama kalinya setelah menikah, hahaha.

Selama hampir 12 tahun menyertai kami, si kompor ini selalu jadi kesayangan saya, karenanya tak pernah saya biarkan dia tergeletak dengan penuh minyak.
Sebelum menikah, saya sempat kagum sama tante saya, di mana kompornya udah berusia 20 tahunan, tapi masih kinclong dong!

Ternyata, rahasianya adalah selalu rajin dibersihin dan nggak pernah membiarkan kompor kotor dan berkerak dalam waktu lama.
Karenanya, sayapun ingin meniru hal itu, meski ketika saya hamil si adik dan cuti 7 bulan ga ketemu dapur, si kompor ini jadi sangat kumal, hahaha.

Tapi, setelah saya bisa bersahabat dengan dapur, pelan-pelan saya mengembalikan kekinclongannya, meskipun nggak bisa balik seperti semula, bahkan yang kompor bagian kirinya udah semacam kesumbat gitu, tapi minimal nggak kumal-kumal banget.

Ah, tengkiu wahai kompor, si harta gono gini kami pertama kalinya, hahahaha.


Begitulah, dongeng nggak jelas dan nggak berfaedah kali ini, wakakakaka.
Kalau temans, punya barang apa yang udah lamaaa banget menyertai, dan gimana kisahnya?
Bagi ceritanya dong ;)


Sidoarjo, 9 Januari 2021

yang lagi senyum-senyum mengenang masa lalu..

11 comments :

  1. Dari cerita bapak-ibu saya sih... harta gono-gini pertama di keluarga kami adalah si setrika besi super berat pabrikan Philips, yang katanya umurnya udah kelewat tua 2 tahun daripada saya malahan :D Sampai sekarang setrikanya masih setia nemenin ibu atau saya, padahal udah berkali-kali harus dibawa ke tukang servis karena ngambek kecapekan hihihi. Katanya kalau dibuang sayang, beli lagi juga sebenernya mampu lo. Tapi dari orang dulu-dulu saya belajar, selama masih bisa diperbaiki kenapa enggak? :D Lumayan penghematan juga, begitulah katanya :)

    Betewe kalau di Surabaya/Sidoarjo apa produksi wajannya sama semua ya? Di rumah saya juga banyak lo yang modelannya kayak punya Kak Rey itu, terfavorit ibu saya malahan! Boleh dibilang murce tapi kualitas nggak murahan hahahahaha

    ReplyDelete
  2. Wajaan nya kereen yaa Mba rey, walaupun murce malah antilengket.. paling susah memang ngegoreng ikan, klo udah lengket hancur deh pasti 😆😆

    Trus aku jd inget pernh tipes juga pas kuliah 😂 Jd waktu itu aku sama pacar (yg skrng jd suami) lg suka bgd pisang coklat di gerobak blkang kampus. Tiap siang kita beli itu, trus keburu kenyang n skip makan siang. Kaya gt berhari2, eh abis itu kita berdua kena tipes dong. Sedig bgd deh. Mana keluarga aku jauh 😆 untung ada temen kosan yg bantuin. Sdangkan suami untung keluarga nya deket jd bs lngsng dateng.. Anak2 awal nge kos kena tipes kayanya banyak yaa 😆

    ReplyDelete
  3. OMG 20 TAHUUUUUN, keren deh mba Rey masih bertahan sampai sekarang. Berarti kualitasnya bagus itu mba, nggak kaleng-kaleng kalau bahasa anak sekarang 😂

    Saya jadi mencoba ingat-ingat barang apa yang paling jadul di rumah saya, tapi saya nggak ingat. However, untuk harta gono gini pertama itu kayaknya rice cooker, eh itupun nggak beli sendiri alias dikasih hadiah oleh ibunya si kesayangan 😆

    Semoga kompor Rinai dan wajannya bisa bertahan for another 10 years, mba 🥳

    ReplyDelete
  4. di rumah juga ada wajan mirip kayak gitu kak, tapi kayaknya lebih lebar. entah udah berapa tahun tapi rasanya belum 10 tahun, cuma udah bolong sana sini kak XD. alhasil sering kami tambal supaya tetep kepake hahaha XD

    ReplyDelete
  5. Oemjiii barangnya awet-awet banget, Kak Rey 🤣 ini sih bukan karena kualitas barangnya aja, tapi memang yang merawat pakai sepenuh hati makanya bisa awettt sekali 🤭

    Kalau barang terlama kepunyaanku.. apa ya 🤔. Mungkin bantal guling selimut? Kalau selimut nggak pernah diganti dari aku SD atau SMP gitu sih 🤣. Kalau bantal guling pernah diganti tapi itu juga berapa belas tahun sekali baru diganti isiannya 🤣.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan karena dirawat sepenuh hati makanya barangnya awet mbak Lia, tapi karena dikasih formalin.🤣

      Delete
  6. setiaaaa bener si wajan nemeni mba rey kemana mana, 20 tahun bukan waktu yang singkat, kalau suatu barang masih bertahan selama ini, itu luar biasa
    di rumah aku, digudang dirumah, kadang aku liat barang barang jaman aku kecil masih kesimpen, padahal barang itu uda nggak dipake, heran aja liat nyimpen barang yang udah dianggurin lama
    tapi kalau diliat liat lagi, pikiran langsung flashback ke jaman itu. memorable jadinya

    kalau barang-barang lama yang masih menyertai dalam artian masih dipake sampe sekarang, kayaknya aku ga ada, mungkin aku nya yang cuek ehmmm
    dan dulu sempet "merantau" waktu kuliah, jadi barang barang yang dibuang atau disingkirin sama orang rumah juga nggak ngerti

    ReplyDelete
  7. Kalo wajan dan kompor gas sih keduanya juga masih ada di rumah saya mbak, masih awet juga dan sama seperti mbak Rey, sudah menerima 15 tahun sejak awal menikah. Selain itu masih ada juga tempat penyimpanan beras dan juga kulkas.

    Tapi ada yang lebih lama lagi sih yaitu komik Tatang S dulu mbak, itu awet karena disimpan terus di lemari. Jadi mungkin mirip mbak Ainun kali, barang masa kecil.😄

    ReplyDelete
  8. Waaah Mamaku punya wajan imut serupa, Mba Reyyy. Tapi nggak tahu pasti usianya sudah berapa tahun, yang jelas wajan tersebut dari waktu tinggal di Jakarta sampai sekarang di Bali masih dipakai dengan baik sama Mama hahahaha ini sih karena Mba Rey juga yang pintar merawat barang. Dan entah mengapa kalau suatu barang yang punya nilai sentimental biasanya akan mendapat perawatan ekstra dari empunya :D semoga si wajan dan kompor Mba Rey bisa terus menemani perjalanan keluarga Mba Rey sampai beberapa tahun ke depan ya hihi

    Btw, aku baru ngeh tampilan blognya baru euyyy <3

    ReplyDelete
  9. Tes ah.
    Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)
    http://reyneraea.com :)

    ReplyDelete
  10. Aku sampe hrs mikir berat apa sbnrnya barang terlama yg aku punya. Rasanya kalo di rumah jkt ini ga ada. Krn aku tipe yg ga suka megang barang terlalu lama.

    Tapi kalo di rumah Medan, naaah aku lgs inget Ama buku2 ku :). Di sana papa bikin perpustakaan kluarga, dan koleksi buku2 kami sejak aku msh kecil, itu semua disimpan papa. Tp kesayanganku ttp buku pertama yg aku baca pas SD kls 1 dan itu pemberian temenku, buku lima sekawan yg edisi penulis Prancis, judulnya harta Karun Rockwell. Itu novel pertama yg aku tamatin, setelah sblmnya cm baca buku2 tipis bergambar :D.

    Itu aja deh kayaknya yg paliiiiing aku sayang dan aku simpen sampe skr :). Buatku kalo buku, udh kayak harta.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top