Saturday, January 02, 2021

Liburan Akhir Tahun 2020

Liburan ke Madura

Sharing By Rey - Liburan akhir tahun 2020 kemaren ke mana sih?
Pasti pada banyak di rumah aja ya?

Sama dong, hahaha.
Etapi, waktu liburan Natal kemarin, kami sempat bepergian sejenak sih.

To be honnest, selama hampir setahunan pandemi ini, saya nggak terlalu memikirkan yang namanya jalan-jalan.
Ya, mungkin beda kali ya sama teman-teman yang sebelumnya mobile-nya ke mana-mana.

Baik untuk kerja, maupun untuk jalan-jalan, atau keduanya, kerja sambil jalan-jalan.
Atau jalan-jalan itu ya kerjaannya, macam travel blogger/vlogger gitu dah, hehehe.

Kehidupan saya, sebelum pandemi juga nggak beda jauh, palingan bedanya, dulu hampir setiap 2 minggu sekali, pasti ngemall.
Meskipun sebenarnya, yang menikmati hal tersebut ya anak-anak.

Bagi saya, liburan di rumah saja juga nggak masalah.
Ebentar, liburan?
Apa tuh liburan? hahahaha.


Cerita Liburan Natal ke Luar Pulau Jawa


Tanpa direncanakan sama sekali, justru malah membawa kami bisa keluar pulau dong di hari Natal kemaren.
Sungguh sebuah tujuan yang nyasarnya nggak kira-kira.

Ketika niat pengen ngemall ke Tunjungan Plaza, dan seketika merinding membaca cerita teman-teman yang tertular Covid-19.
Yup, satu persatu lingkar pertemanan yang saya kenal akhirnya kudu di karantina juga karena tertular Covid-19.

Dan semua kisah tersebut sungguh bikin saya parno.
Dan hal tersebut yang membuat saya ogah diajak ke mall.

Yang ada, kami malah nyasar makan bakso di dekat Kenjeran Baru, di mana seketika juga saya pengen ngakak.
Atuh mah, katanya takut Covid-19, tapi makannya di warung bakso yang duduknya dekat-dekatan, tanpa masker pula.

Ye kan, pegimana caranya juga mau makan sambil maskeran, hahaha.

Makan bakso enak dan murah di Kenjeran

Setelah makan bakso, kami bingung, mau ke mana lagi ya?
Suasana sih udah nggak hujan, kami hanya asal melewati jalan pinggir laut Kenjeran, lalu terbersitlah pikiran, kami ingin keluar pulau, hitung-hitung mengobati kangen pada ortu yang ada di luar pulau Jawa.

Dan begitulah, kami akhirnya keluar pulau, biar kata podho wae kagak ketemu ortu, karena ternyata kami nyasar, pulau yang kami tuju bukan pulau tempat ortu saya berada.
Kami hanya nyasar ke pulau Madura, hahahaha.

Iya.
Dari yang niatnya cuman mau lewati jembatan Suramadu, eh nyampe di Madura, kami malah melewati jalanan di hutan yang sempit, dan kami menyusuri pinggiran laut di daerah Kwanyar (kalau nggak salah), sungguh sebuah kegabutan yang kurang kerjaan, hahaha.

Sebenarnya, kami tidak berniat pergi sampai sejauh itu, niatnya sih cuman mau liat-liat jembatan Suramadu dari sisi Madura yang memang view-nya lebih bagus buat motret.
Tapi ternyata, kami kena PHP Google Maps, di mana kami dibikin penasaran oleh nama pantai yang ada di Maps, apalagi ada embel-embel pantai pasir putih, kebayang dong ya bisa pepotoan di pasir putih.

Dan pergilah kami menjemput pantai tersebut, sambil terguncang-guncang oleh jalanan yang rusak, dan sempit pula.
Alhasil, waktunya semakin molor, sampai akhirnya menurut Maps, kami sudah sampai di pantai tersebut.

Saya melirik ke arah laut, mencari tahu di mana gerangan pantai yang dimaksud, tapi nihil.
Sampai akhirnya menurut Maps kami udah melewatinya, dan barulah kami tersadar, ternyata pantai yang dimaksud itu adalah pinggiran laut yang penuh lumpur dong, dengan beragam sampah ada di mana-mana, astagaaa, hahaha.

Kecewa deh semua, manalah bisa foto-foto di tempat kayak gitu, kalau buat dokumentasi persampahan mungkin bagus, tapi kalau buat estetika, sungguh merusak pemandangan huhuhu.

Perjalanan kami semakin terasa lucu, karena si adik ngompol sodarah, hahaha.
Jadi, meski dia udah udah jarang pake popok, tapi kalau bepergian selalu dipakein popok.
Biarpun dia tetep aja minta buka popok kalau mau pipis.

Akan tetapi, karena waktu itu hujan dan dingin, dan sepanjang jalan di Madura bagian pinggir itu jarang banget ada toilet umum, jadilah dia pipis di popoknya, dan sampai penuh dan bocor sodarah, terpaksa deh saya nggak bisa sholat, karena baju saya kena ompol.

Ceritanya masih berlanjut, karena saya juga kebelet pipis, tapi nggak ada toilet umum.
Pengen numpang di rumah warga aja rasanya, tapi nggak berani, hahaha.

Akhirnya, kami nggak ngapa-ngapain, cuman putar balik dan pulang kembali, sambil mencari POM bensin, syukurlah setelah 30 menitan, kami bertemu dengan pom bensin, lupa di daerah apa, kagak merhatiin juga, hahaha.

Hari sudah beranjak sore, namun syukurlah masih keburu sholat, biarpun saya terpaksa nggak ikutan, hanya numpang toilet aja, dan setelahnya ternyata pom bensinnya itu di pinggiran laut, jadinya bisa mengobati kekecewaan kami jauh-jauh mencari pantai tapi nggak ketemu, dan kami mampir 10 menitan buat menikmati tepi laut yang tetep banyak sampahnya itu, hahaha.

Setelahnya, kami langsung pulang, sambil menikmati pemandangan pinggir laut di waktu sore.
Kami melewati jembatan Suramadu kembali di waktu magrib, dan lucunya, ada perasaan aneh ketika melewatinya.

Sungguh ya, jembatan Suramadu itu bagaikan sebuah jembatan waktu, yang mana akan membuat otak kita berpikir keras mencerna apa yang kita liat.
Gimana enggak?

Surabaya itu merupakan kota yang ramai, panas dan berisik, sementara Madura di sisi lainnya, adalah hutan.
Perasaan baru aja menikmati hutan, tiba-tiba udah di Surabaya lagi, menikmati keramaian lagi.
Sungguh aneh.

Mengunjungi pantai di Madura

Dan begitulah cerita liburan natal kami di luar pulau Jawa, pulau Madura, tapinya, hahaha.


Cerita Liburan Mainstream di Rumah aja

  
Selain itu, liburan akhir tahun kami ya mainstream banget.
Ya di rumah aja.
Saya ngeblog off course!
Memuyengkan kepala dengan mengutak atik template blog ini yang sungguh bikin sakit pala jadinya, hahaha.

Sementara anak-anak, seperti biasanya juga.
Bermain kejar-kejaran, lalu nangis, lalu baikan, lalu main lagi, lalu jejeritan, aannnddd repeat, hahaha.
Sesekali juga main dengan maminya, sekadar main mobil-mobilan, main uyel-uyelan, atau main apa aja, termasuk kemaren mainin paket edubox dari Funstem.id.
Ya pokoknya mainstream gitu deh.

Bosan?
Kadang, tapi banyakan sih enggak.
Mungkin udah saking terbiasanya sih ya.
Di rumah aja juga nggak masalah, terlebih mau keluar juga selalu parno maksimal.

Selain itu, mau di mana dan gimanapun, selalu berusaha untuk menikmatinya, terlebih saya beruntung bisa bersama anak-anak setiap saat.

Karena hidup sejatinya adalah sebuah perjalanan, bukan semata harus fokus ke tujuan.
Iya nggak?
Iyain aja deh.

Kalau temans, punya cerita apa nih tentang liburan akhir tahun?
Share yuk :)


Sidoarjo, 2 Januari 2021


Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya' bulan Januari 2021
Dengan tema : Cerita Liburan Akhir Tahun

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : dokumen pribadi

27 comments :

  1. Liburan di rumah aja mbak Rey.. Mau ke Danau Ranau yg jaraknya cuma 1,5jam dari rumah aja males soalnya daerah saya justru baru mulai banyak kasus covidnya sebulanan terakhir. Hiks.

    Liburan itu meski dekat yg penting berkesan dan anak2 seneng. Apalagi lihat pantai dan laut ya..


    Btw, header blog baru, membawa semangat baru nih mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya ya, aslinya kalau saya pribadi males, enakan di rumah ngeblog hahaha.
      Tapi emang kasian juga sih anak-anak yang pengen keluar :)

      Aamiin, makasih banyak ya :)

      Delete
  2. Kalo kemarin tahun baru Alhamdulillah bisa liburan ke banyak tempat mbak. Soalnya pasti bosan bukan kalo di rumah saja, tenang aku pakai masker kok keluar rumah biarpun kalo pengap ya maskernya dicopot sebentar.πŸ˜‚

    Pertama liburan ke pasar Cikande mbak. Duh, ternyata pasar sepi mbak biarpun ngga sepi amat karena masih ada pedagang, yang jualan paling hanya tukang ayam, ikan, tukang jagung, sama tukang buah. Mau beli tempe dan tahu pada kosong semua seperti di sapu tsunami, mungkin dari sono nya ngga ngirim karena tahun baru pada liburan. Akhirnya Beli kangkung sama ikan saja dari pada ngga ada yang dimasak.

    Siangan dikit aku liburan jalan jalan ke tempat rekreasi, eh maksudnya rumah saudara. Lumayan jauh juga sekitar sejam (kalo jalan kaki) tapi karena naik motor paling hanya lima menit.

    Ngobrol apa saja di rumah saudara, akhirnya ngga kerasa sudah siang.

    Habis makan siang liburan lagi ke tempat rekreasi. Tempatnya jauh sekitar dua dari rumah saudara, dua km maksudnya. Pemandangan nya bagus bagus tapi tiketnya gratis kok, soalnya cuma lihat sawah doang lihatin padi yang pada hijau.

    Habis itu sebenarnya mau piknik ke banyak lagi tapi karena gerimis akhirnya pulang. Untung sampai rumah ngga kehujanan.🀣

    *Maaf ngga ada foto liburan tahun barunya.πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhhh menariknya Mas!
      Membayangkan liatin padi yang ijo-ijo itu, menentramkan hati banget.
      Di depan tempat tinggal kami juga ada sawah, sayangnya banyak ular sih jadi nggak bisa dinikmati dari dekat :D

      Tahu tempe mahal ya Mas, katanya keledai mahal.
      Enak tuh makan kangkung ama ikan, saya juga tadi barusan masak tumis kangkung pake daun muda pepaya, enyak biarpun sedikit pahit :D

      Delete
    2. kenapa pula yak kutulis keledai, bukannya kedelai ya? wkakakakaka

      Delete
    3. Iya mbak, bukan mahal tapi barangnya ngga ada full sepasar. Katanya pedagang demo karena harga kedelai naik tinggi.

      Sejak hari Jumat sampai sekarang belum ada.

      Lha, kenapa malah bahas tahu tempe.🀣

      Delete
    4. Lah sampai bener-bener menghilang gitu ya.
      Btw tahu tempe lagi booming kok hahaha

      Delete
  3. Aku malah belum pernah ke Madura :). Pengen banget, ntah kapanlah bisa bikin planning kesana :D. Yg keinget kalo denger kata Madura, lgs ke bebek Madura nya hahahahaha. Kalo disuruh inget makanan ajaaa, lgs aku cepet Rey :D

    THN baru jujurnya dr sejak nikah Ampe skr, aku ga suka kluar. Krn dijamin dari zaman dahulu kala, selalu ujan hhaahaha. Duluuuu pas blm nikah, aku prnh kejebak di mobil Ama pacar pas mau rayain THN baru di puncak. Boro2 bisa nyampe, yg ada kita tidur di mobil yg berderet ga bisa gerak Ampe pagi wkwkwkwk.

    Sejak itu yaa, aku kapok kluar pas THN baru. Udah paliiiiing bener di rumah aja :p. Kmrn kan aku sempet ke Jogja, solo dan Semarang. Tp tgl 31 nya kami lgs pulang Rey. Sore udh sampe JKT. Saking ga maunya kejebak macet. Ngebayangin hrs tidur di mobil lgs encok itu punggungku :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba, saya jadi ingat yang Mba Fanny taun baruan di Jakarta, trus kejebak macet itu Mba, hahaha.

      Sayapun sejak punya anak malas banget keluar, apalagi masa pandemi gini.
      Nah iyaaa, tidur di mobil itu bikin badan kayak dilipat-lipat hahahaha.

      Btw, di Madura memang kebanyakan bebek yang terkenal, kapan-kapan kalau ke Surabaya cuuss deh nyebrang :D

      Delete
  4. buka blog langsung dikejutkan dengan sampul barunya :)
    seru tuh mbak acara nyasar yang nggak terduga, zonknya dibawa hepi aja mba hehe
    nyasar makan bakso sampe ke Kenjeran mba? astagahhh itu jauhh
    dari tempat aku di daerah Sawahan Baru atau dari tunjungan plaza sana ke kenjeran rasanya kok ga nyampe nyampe hahaha
    cerita soal disasarin maps memang nggak pernah ada habisnya ya, kadang mapsnya kalau bener ya nyampe lokasinya yang bener, kalau mapsnya agak agak ehh disasarin juga

    mbak rey mainnya kayak aku nih, aku dari jember niatnya ke Lumajang mau njenguk baby-nya temen, trus mau lanjut nyari makan siang di lumajang juga, kok ga nemu yg cocok, nyetirrr terussss ehhh masuk Probolinggo tau tau hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iya Mba Inun, jadi kek cuman liat-liat sepanjang jalan aja, banyak sampah, laut dan kayaknya tambak rajungan deh di pinggiran jalan.

      Eh padahal sawahan ama TP ya dekat, cuman memang jalannya di puter-puterin hahahahaha

      Asyik tau ya kalau kita bepergian tak terencana, asalkan anak-anak udah agak gedean sih, jangan macam si adik kehabisan popok padahal di hutan hahahah

      Delete
    2. sawahan sama TP cuman selemparan kolor mbak hahaha, sebenarnya luruuuussss aja nyampe
      cuman kalau dari arah sawahan, masih muterin BG junction dulu, pangsud, jadinya jaraknya berasa agak panjangan dikit hehehe

      nunggu kaka adek gedean dan adek nggak ngompol lagi maybe bisa diajak "nyasar" lebih jauh lagi ya mba hehe

      Delete
  5. Wah seru dong bund, aku malah dirumah aja ,pengin si liburan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti aja liburannya, pas udah berlalu pandeminya :D

      Delete
  6. Halo mbak Rey, apa kabar?

    Saya waktu libur Natal, menambah cuti 3 hari, tapi hanya untuk dihabiskan di rumah. Padahal tanpa cuti pun kami sudah hampir setiap hari di rumah. Hehe. Sebenarnya ambil cuti supaya bisa tenang di rumah bersama keluarga tanpa diganggu urusan kantor, tapi apa daya beberapa kali atasan di kantor tetap menghubungi karena ada pekerjaan yang cukup penting. Jadi, libur Natal dan Tahun Baru, dinikmati di rumah saja.

    Saat pergantian tahun baru lumayan ada pemandangan kembang api yang bisa kami tonton karena kami tinggalnya di apartemen, jadi dari ketinggian kami bisa melihat beberapa titik kembang api yang membuat langit malam jadi berwarna-warni. Anak kami, K, yang tidak tidur sampai lewat tengah malam hanya untuk melihat kembang api, bisa tidur nyenyak setelahnya. Hehe.

    Selamat tahun baru ya mbak. Sehat selalu bersama anak-anak dan keluarga tercinta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..

      selamat tahun baru, menarik banget bisa liburan bareng keluarga kecil di rumah aja, apalagi bisa liat kembang api bareng si kecil.

      Iya ya, kalau dari ketinggian itu menarik banget, kami menikmati di rumah aja, saya bahkan melewati tengah malam dengan sibuk ngeblog dan intipin shopee *astagaaa..

      Anak-anak main kembang api aja sih di halaman dalam :D

      Semoga tahun ini lebih baik lagi ya :)

      Delete
  7. Aku malah jadi penasaran untuk melintas di jembatan Suramadu, Kak 🀣. Kayak pindah dunia gitu nggak sih rasanya 🀣 *lebay*
    Tapi lumayan kan jadi bisa jalan-jalan refreshing meskipun dengan segala dramanya, Kak 🀣

    Aku libur Natal juga di rumah aja, Kak. Ada 1 hari dimana aku pergi jalan-jalan sih, itu juga ke mall aja. Di Jakarta hiburannya cuma mall πŸ˜‚ untungnya di mall nggak terlalu ramai wkwkwk penginnya sih ke tempat wisata gitu tapi ragu, takut tempat wisata lebih ramai dan padat πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, soalnya kan sisi Surabaya jembatan SUramadu tuh udah mulai rame banget, beda banget ama sisi Madura, terlebih sisi pinggirannya, masih hutan banget, jarang ada pom bensin malah, tapi kalau madura yang langsung ke kota sih nggak lewatin hutan lagi :D

      Enakan memang di rumah aja dulu ya, makin banyak nih kasus penularan hiks

      Delete
  8. Mba Rey spontan bgd ya orang nya 😁 Abis makan bakso tau2 jd mau k Madura. Hehehe.. klo aku paling ga bs pergi2 tanpa rmcana klo sama anak2, heboh banyak persiapannya dulu πŸ˜… Jd aku suka kagum dg orang yg bs spontan kaya gini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah sering sih, sejujurnya saya tipe orang yang penuh rencana, tapi lucunya kalau direncanakan pasti nggak jadi hahaha.
      Nggak enaknya kalau tanpa rencana itu kasian anak-anak sih, kayak si adik kemaren hampir ga pake celana saking kena ompol hahahah

      Delete
  9. Mba Rey seru banget, hahahaha, tau-tau sudah di Madura saja 😁 Memang perjalanan yang nggak direncanakan kadang justru lebih menyenangkan untuk diceritakan, ya mba 😍

    Saya tahun baru nggak ke mana-mana. Dari dulu sepertinya saya nggak hobi merayakan tahun baru ke luar (jalan-jalan ke pusat keramaian atau lihat kembang api, etc.) hhehehe, biasanya pasti kalau nggak di rumah, ya di hotel, tapi tetap malamnya istirahat πŸ˜† Soalnya kawatir kejebak macet, malas banget kalau susah pulang 🀣 hehehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau taun baruan emang enakan di rumah aja say, dulu aja waktu masih single suka ngabisin waktu di luar rumah, menikmati kebisingan di mana-mana, kalau sekarang udah nggak kuat rasanya hahaha

      Delete
  10. kak maaf aku senyam senyem baca ini πŸ˜‚ moodbooster banget πŸ˜‚

    ReplyDelete
  11. Hhhhh, seru yah liburan akhir tahun iya....
    Biar kate salah, tapi enak to...
    Gak ada rencana, tiba2 nyampek madura hihihiii...

    E tapi baksonya kelihatan ueenak banget tuh... cukup meracuni dirikuπŸ˜…

    Ayikk euy template barunya...
    Potonya makin jelas n cantiqπŸ₯°

    Mt taun baru, tambah sukses iya...
    Sehat n bahagia sllπŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, met taun baru Mba sayang :*

      Baksonya memang enak Mba, dan yang bikin makin enak, itu harganya terjangkau banget, makanya dibela-belain makan di situ, padahal ya jauh dari tempat kami hahaha

      Delete
  12. Amazing! I know nothing about traveling all over the country, what a wonderful looking place to explore.

    Visit website: "https://www.ridetransferdirect.com/".

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top