Wednesday, May 01, 2019

3 Cara Mengajarkan Pengendalian Diri Pada Anak Ala Rey


Mengendalikan Diri Pada Anak


mengendalikan diri

Assalamu'alaikum :)

Sharing by Rey - #RabuParenting - Mengendalikan diri pada anak itu penting!

Beberapa waktu lalu, saya melihat meme lucu tentang presiden terpilih 2019, yang mengatakan,
"Siapapun presidennya yang terpilih, tolong bilang ke petugas kasir minimarket, pindahkan telur cokelat Kinder Joy dari dekat kasir, itu sungguh menguras dompet, karena anak kami nangis guling-guling minta dibeliin"

Saya ngakak dong bacanya, meskipun tetap membayangkan jika itu terjadi pada saya, i mean anak-anak pada nangis minta telur isi cokelat itu di kasir minimarket atau supermarket?
Dijamin saya cuman liatin aja, atau minimal saya temanin guling-guling juga, lol.

*disclamer : artikel ini ditulis berdasarkan sharing pengalaman sendiri, saya bukan pakar parenting, dan belum terlalu tertarik menulis teori parenting, karena yang nulis itu udah banyak bingit hahaha.

Mengendalikan diri itu penting banget menurut saya, dan mengajarkan pada anak adalah suatu kewajiban kita sebagai orang tua.

Agar anak bisa tumbuh jadi pribadi yang bisa mengendalikan diri terhadap dan dalam kondisi apapun.

Sebagai mamak yang lumayan galak eh disiplin, saya tentu saja amat sangat menganut paham pengendalian diri ini.
Bukan kenapa-kenapa sih, gak menganut paham parenting apapun, cuman lebih ke mamak Rey yang gak mau kalah, meski sama anak muahahahaha.


Saya gak suka banget, harus bersandiwara demi anak gak nangis.
Misal, harus jalan memutar saat lagi ke mall, hanya karena di jalan yang lurus ada konter mainan.

Kan takut gitu, kalau anak liat mainan dia nangis gulung-gulung.
Oh tentu tidak Sergio, silahkan saja nangis gulung-gulung, selama bukan di dalam toko sih, entar diinjak orang muahahaha.

Jadi, saya ingin kehidupan itu berjalan semestinya, gak perlu ribet karena bohongin anak.

Lalu langkah apa yang selalu saya lakukan demi mengajarkan anak tentang mengendalikan diri ?


1. Sounding Is The King


Bah, kayak content is the king aja deh, lol.
Iya, rasanya mulut ini sampai berbusa mengulang-ngulang kalimat yang sama setiap hari, dan tahu gak sih, teori wanita butuh menyalurkan ribuan kata setiap harinya itu, kadang gak berlaku jika kita berhadapan dengan anak.

Iya, rasanya cepat banget gitu kita bosan ngomongin hal yang sama kepada anak setiap saat, dan ujung-ujungnya, sounding disertai oleh ancaman hahaha.

Tapi gak kok, meski kadang bosan mengulangi hal yang sama, saya selalu setia melakukan hal tersebut, khususnya jika hendak bepergian.

Mungkin caranya belum sempurna sih, semacam komunikasi aka sounding yang saya berikan masih dalam satu arah.


Meskipun juga bukan berarti saya gak mau belajar, sedikit demi sedikit saya mengurangi ego, mencoba membuka komunikasi 2 arah.

Misal :
"kakak, besok kita mau ke TP, mami mau jalan-jalan, kakak mau ikut gak?"
"Mau..mau.."
"Oke, tapi harus begini ya, gak boleh begitu"
"Oke deh, mi"
 Biasanya si kakak berwajah murung, kadang juga dia yang ngajukan negosiasi,
"Kalau main boleh gak mi?"
Atau,
"Kalau makan donat boleh gak?"
 Kadang juga saya yang buka pernegosiasian segala, hahaha.
"Kakak maunya apa?"
 Baru deh dia nyerocos tanpa henti apa yang dia inginkan.
Ampun ya, ini anaknya siapa sih, CEREWEEEETTTT BANGET hahaha.


2. Consistency Is The Queen


Sounding mungkin mudah, meski kadang bikin bosan banget.
Tapi konsisten..
Ya ampuunn, sungguh berat.

Satu-satunya yang membantu saya menerapkan konsisten terhadap apa yang saya gariskan sendiri adalah, karena saya gak mau kalah orangnya, hahaha.

Jadi, sekali saya bilang enggak, ya mau guling-guling juga tetap enggak.
Malahan saya bantuin deh guling-guling hahahaha.

Menurut saya, salah satu ketidak suksesan orang tua dalam mendidik anaknya ya karena gak konsisten. Jangankan dalam mendidik anak ya, dalam hal lainnya yang lebih sederhana aja kita malas konsisten hahaha

Bahkan bukan hanya dalam menerapkan sesuatu pada anak, terhadap mencontohkanpun kita seringnya gak konsisten, atau MALAS tepatnya hahaha.

Contohnya :
"Kakak, jangan sering main hape!"
Lah mamaknya aja hapean.... mulu.
Beruntungnya si mamak lumayan cerdas cari alasan.
"Lah katanya jangan main hape, mami kok pegang hape mulu"
"Mami nih gak main hape, kakak. Mami lagi kerja, kakak mau gak jalan-jalan makan enak?"
"Mau dong, mi"
"Nah, makanya, mami cari uang dulu dari hape, biar kita bisa jalan-jalan"
Padahal mamaknya nyekrol instagram, muahahaha.
(semoga si kakak nanti baca ini, bisa mengerti, mamak butuh hiburan, meskipun mami tahu, si kakak juga, lol)

Intinya, sesulit apapun, konsisten itu wajib banget buat saya, bahkan tak jarang pak suami kena semprit karena sering banget melupakan hal ini, tapi ekspektasi terhadap anak tinggi :(


3. Hadapi, Jangan Dihindari 


Saya kadang kesal, kalau sedang di rumah kakak saya atau di rumah mama saya, atau rumah mertua, sering banget saya dipaksa melakukan hal 'konyol'.


Misal, berbohong pada anak untuk sesuatu hal, entah menyembunyikan makanan orang dewasa dari anak, atau semacamnya.

Atau lebih ekstrimnya, harus bohong, misal makanan itu pedas, padahal ya gak pedas, cuman banyak micinnya aja, muahahahaha.

Kalau saya, gak pernah menyembunyikan sesuatu dengan alasan biar anak gak nangis, biarin deh dia nangis, yang penting saya sudah jelasin, kalau itu memang tidak bisa dikonsumsi oleh anak-anak.

Salah satu cara lainnya adalah, dengan menyetock banyak camilan kesukaan anak di rumah, tapi buat stock beberapa hari.

Kebayang kan, saya aja orang dewasa kadang gak kuat iman liat camilan nanggur, apalagi anak-anak.
Tapi saya sama sekali gak bolehin dia makan lebih dari jatah hariannya.

Dan saya ogah menyembunyikan sesuatu hanya karena takut dia nangis.
Biarin aja nangis, nanti juga dia capek sendiri hahahaha.

Ini berlaku juga jika ke mall, kalau yang lain sering banget memutar jika ada tempat mainan, saya mah cuek aja.
Kalau si kakak minta mampir toko mainan, ya saya temanin dia liat-liat.
Dia juga gak bakal maksa beli kok, karena si kakak tahu percuma maksa, gak bakal dibeliin, hahaha.


Karena semua hal tersebut, saat kakak masuk PG di usia 2 tahunan dulu (iyaaa, mamak Rey terlalu lebay masukin anaknya terlalu dini, hahaha), sampai dia TK hingga sekarang SD.

Si kakak termasuk salah satu dari anak-anak yang langka zaman now.
Di mana, kalau mamak lainnya selalu tekor tiap hari antar jemput anaknya di sekolah, pulangnya kudu bawa mainan di tukang jualan.

Saya mah tetap bisa melenggang aja.
Gak pakai drama ngeluarin uang untuk nimbun sampah tiap hari, iyaaa... kebanyakan mainan di tukang mainan itu murmer sih, 2000 juga dapet.

Tapiiii, dimainin sekali aja udah rusak, dan jadi penghuni tukang sampah
Jadi saya kasih benefid buat si kakak, sesekali kalau kami main ke mall dan dia jadi anak yang manis, saya selalu melipir ngajak dia beli mainan yang lebih awet, kayak mobil-mobilan hot wheels dan semacamnya.

Demikianlah..

Bukan berarti anak saya, khususnya si kakak sudah jadi anak yang hebat banget pengendalian dirinya.
Tapi, Alhamdulillah si kakak tumbuh jadi anak yang lumayan kooperatif sejak kecil.

Meskipun, sekarang saya harus lebih explore lagi hatinya.
Karena sekarang dia udah lebih gede, udah punya banyak teman yang punya ini itu.
Saya, mau gak mau kudu bisa memutar otak, untuk menjadi sahabatnya yang tegas.

Tegas agar mudah mendidiknya, biar mamak gak gila, hahaha.
Tapi tetap berusaha sekuat tenaga agar si kakak tumbuh jadi pribadi yang seimbang, terutama dalam hal pengendalian dirinya.

Ahh.. sesungguhnya saya pernah kerja lembur mulu sampai saya kurus kering.
Sungguh berat kerja di proyek dulu.

Tapi ternyata...
Menjadi ibu itu..
JAUH LEBIH BERAT!


Tapi Allah gak pernah salah menitipkan sesuatu kepada hambaNya kan.
Saya dititipin 2 anak ganteng dan sholeh tersebut, karena saya mampu kan?

Bismillah, semoga dikuatkan, aamiin.

Kalau mamak dan papak lainnya gimana?
Sharing dong cara mengajarkan pengendalian diri pada anaknya :)

Semoga #RabuParenting ini bermanfaat


Sidoarjo, 01 Mei 2019

Wassalam

Reyne Raea

23 comments:

  1. Tos ah mba, saya juga kalau didik anak agak tegas biarlah kuping agak panas klo kakek neneknya anggap saya koq kejam banget sama anak, tujuan saya biar anak gak manja dan disiplin di kemudian harinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tossss, bener mba, bersusah-susah di masa kecil, semoga ke depannya disiplin jadi habbitnya :)

      Delete
  2. Anak cowok kembar saya udh gede mbak jadi nggak serepot dulu waktu masih kecil. Waktu masih SD kadang berantem berdua, yg satu seringnya nggak mau ngalah dan sulit dikasih pengertian hehehe

    ReplyDelete
  3. Berat banget mah buat saya jadi ibu, tapi beruntung deh mamak Rey dengan sikap si Kakak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mba, masih terus belajar nih saya jadi ibu yang bijak :)

      Delete
  4. Jurus Jitu yang umum dipakai para emak2, dikala anak rewel ingin ngotot sesuatu, maka jurus mata melotot, biasanya sich si anak bakal diem, tapi setelah itu menangis....hehehe....

    Untung Mbak Pandai mendidik Anak, sehingga selalu nurut dengan Ortunya terutama maminya......selamat yach Mbak sudah menjadi Ibu yg baik. :)

    ohy.... Video kinder Joy, yang cuma mengulas anak2 buka si plastik telur...penontonnya buanyak sekali Mbak, " ini peluang loh, bikin video versi anak2.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, bagus itu buat video ansk-ansk aja,...asal jangan kang nata aja jadi bintangnya,..nanti yang nonton pada kabur,..wkwkckk

      Delete
    2. Hahahaha, kalau kayak gitu mulu lama2 mata saya melotot dong kang wakakakaka.
      Eh iya, jadi pengen ngevideoin si kakak bersama kinder joy di kasir minimarket :D

      Delete
  5. Memang jos caranya teh rey mendidik ansk, kalau anak laki-laki harus diajarkan lemah lembut teh,..disuruh pakai rok biar seperti wanita,..begitupun anak wanita disuruh pakai celana anak pank biar keren,...ea 😀😂

    ReplyDelete
  6. Sangat setuju kalau kinder joy dipindahkan dari dekat kasir indomaret atau alfamart, karena pengeluaran selalu bertambah saat sampai di depan kasir hadeeh sebenarnya sih sudah di janji tapi kalau sudah sampe kasir anak sering melupakan diri

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, itu dah, semakin banyak anak yang nangis, semakin banyak kinder joy yang dipajang :D

      Delete
  7. wah harus ekstra sabar dan tegas ya kak untuk mengatasi anak yang ingin minta sesuatu, karena kalau diturutin terus jadinya bikin mereka manja ya, sehingga yang repot nantinya malah orang tua juga hmmm

    ReplyDelete
  8. Ya sama sih Kak, bedanya kalau saya ini sama ponakan keras, sama cucu rada lembut dan cenderung menyerah dengan semua permintaan mereka kalau ke mini market. LOL! Saya suka sekali tulisan ini. Sounding dan konsekuensi itu penting sebaga upaya untuk mengendalikan anak-anak. Tengkyuuuu Kakak Rey :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, kadang juga anak-anak pandai merayu dengan 1001 cara ya kak, tapi asal ga pakai cara nangis sih, oke-oke saja saya, hitung2 melatih anak belajar berdiskusi dan berdebat secara positif :)

      Delete
  9. Tips yang bagus kak... saya akan praktekan ke anakku

    ReplyDelete
  10. Tips yang bermanfaat mba. Saya masih dengan cara ngeluarin urat leher nih :(

    ReplyDelete
  11. Nah ini. Setuju bangeet.
    saya kesal kalo lihat orang dewasa berbohong ke anak kecil dg hal yang sebenarnya gak perlu dibohongkan.
    Terus jadi inget, dulu kecil pernah sengaja dibohongi apa aja dan gak mau mengulangi itu nanti pada anak-anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha benar banget, jujur lebih baik dan lebih memudahkan :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)