Featured post

Wisata Belitung Timur Yang Tidak Boleh Terlewatkan Untuk Dikunjungi

Wisata Belitung Timur Source : PegiPegi, edit by Rey Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Wisata Belitung Timur merupakan...

Friday, June 07, 2019

Mudik Lebaran 2019 Dan Pembelajarannya Sebagai Anak Dan Orang Tua


Mudik lebaran 2019


mudik lebaran 2019



Assalamu'alaikum :)


Sharing by Rey - #FridayMarriage - Mudik lebaran 2019 ini beneran berarti buat saya pribadi.

"wah, akhirnya jadi mudik, Rey?"
"Iya, Alhamdulillah, tapi bukan mudik beneran sih, mengota tepatnya"
"Hah? apaan tuh mengota?"

Bukan apa-apaan sih, cuman asal kasih istilah saja, kami (saya dan si papidady) selalu mengartikan mudik itu seperti kembali udik, lol.

Ye kan, liat aja, banyak yang jadi makin udik setelah mudik, salah satunya dengan ugal-ugalan di jalan, buang sampah sembarangan.
I named that udik betewe, dan kadang si papidady juga demikian, suka gak nyadar sering ngebut di jalan hahaha.

Tapi.. abaikan, itu hanya sekadar isengan kami doang kok :)

Setelah beberapa kali sedikit sedih melihat euforia teman-teman mudik lebaran 2019, terlebih saat H-3 lebaran lalu, saya diminta kakak Jouke, kakak saya, untuk menemui kakak iparnya yang tinggal di Jogja dan mudik ke Buton menggunakan kapal Pelni.

Kakak ipar si kakak Jouke tersebut, naik travel bis dari Jogja sampai ke pelabuhan Perak Surabaya, dan kemudian melanjutkan perjalanan mudiknya melalui kapal Pelni selama kurang lebih 36 jam hingga akhirnya sampai di kota BauBau.

Seperti biasa, naluri 'banyak perintah' si kakak Jouke muncul, saat tahu kakak iparnya beranjak dari pelabuhan Perak yang notabene dekat dengan tempat tinggal adiknya yang cantik ini *gak usah protes, lol.

Mulailah dia nitip beli ini itu, buat dititipin ke kakak iparnya itu.
Sungguh ya, hal kayak gini yang bikin saya malas pulang tiap lebaran.
Enak banget si kakak Jouke minta kami mudik irit pakai kapal, tapi titipannya seabrek.
Di mana iritnya coba?


Beliin buah, beliin ini, beliin itu.
Tiba-tiba aja barang titipannya udah berkardus-kardus.
Iya sih, naik kapal PELNI gak perlu bayar bagasi (meski peraturannya harus bayar, hahaha).
Tapi emang barang berat dan berkardus itu bakalan saya bawa sendiri naik kapal melalui tangganya yang kecil dan serem itu?

Otomatis, saya kudu bayar porter buat ngangkatin barangnya, dan itu juga gak sedikit.
Kalau gak pinter nawar kayak saya mah, lumayan juga ongkosnya.

Kalau ingat hal demikian, gak heran saya ogah pulang kalau naik kapal PELNI, udah ribet bawa anak yang lagi aktif-aktifnya, lama nyampenya, banyak titipan pula.
Naik kapalnya rebutan pula, mana tangganya serem, bisa-bisa nyemplung ke laut sementara saya gak bisa berenang, lol.

Mending naik pesawat, ada alasan gak boleh nitip, karena bagasi MAHAL!

Lagian, si kakak Jouke mah receh bener.
Titipannya, anti mainstream.
Nitip buah apel, yang sebenarnya di sana juga ada.
Harganya juga gak jauh beda.
Sungguh ngerepotin, *sigh.

Jadilah, ditambah memang perekonomian kami lagi kurang memadai, saya hanya bisa puas dengan menahan rasa sedih gak ketemu ortu lagi di tahun ketiga Idul Fitri.
Meskipun, saat saya menulis postingan ini, jujur saya sudah gak sesedih kemaren lagi. Hehehe.


Mudik Lebaran 2019 Dan Faktor Terbiasa


Di malam takbiran lalu, tidak banyak hal yang saya lakukan.
Saya malah tidur seharian di hari terakhir puasa, bangun udah malam dan malah melanjutkan beberes rumah dan packing baju ke koper.

Iya, meski gak mudik ke rumah ortu, kami mencoba mudik ke hotel aja, muahahaha.
Sebenarnya sih, kami bisa saja mudik ke rumah mertua, bahkan mertua setengah memaksa kami menginap di rumah mertua saja.

Akan tetapi..
Berkaca dari lebaran sebelum-sebelumnya, yang mana saya udah semangat ribet packing ini itu, pas ke sana sedih banget karena gak ada tempat buat tidur, karena keluarga si papidady emang banyak.
Jadinya yang nginap juga banyak, kami sering gak kebagian kamar, atau jadinya gak enak karena yang lain ngalah tidur di luar demi kami.

mudik lebaran 2019
unsplash

Sebagai generasi sungkanan, saya ogah melewati hal itu lagi.
Jadinya, kami memilih mudik di hotel yang murah aja, hahaha.

Mengapa mudik di hotel dan terkesan gaya banget padahal katanya ekonominya lagi down?
Ya karena tempat tinggal kami dipinggiran kota, perbatasan antara Surabaya dan Sidoarjo.
Jadinya nanggung, mau ke Surabaya jauh, ke Sidoarjo kota juga jauh.
Capedeh.

Makanya, saya inisiatif mencari hotel murah di tengah kota, dekat dengan mall, dan Alhamdulillah ketemu.

Dan this is it, kami melewatkan hari pertama dan kedua lebaran sambil bonding ber 4 saja.
Kami hanya menyempatkan diri sekitar 3 jam di rumah mertua, itupun kami memilih waktu sore.
Biar terhindar dari yang namanya adegan sinetron-sinetron an.
Itu tuh..
Adegan sungkem-sungkem an.
Sungguh saya gak nyaman melakukan hal tersebut meski udah berkali-kali melakukannya di keluarga suami, hahaha.


Dan..
Saya pun perlahan menepis kesedihan saya karena gak ketemu ortu lagi.
Kok bisa cepat?

KARENA TERBIASA, hehehe.

Saya sudah 19 tahun hidup jauh dari orang tua.
Sejak tahun 2000 saya sudah ada di pulau Jawa, meskipun dulu tiap lebaran saya selalu mudik.
Ye kan, dulu mama saya masih kerja, jadi masih dikasih biaya mudik lebaran, hahaha.

Sekarang mah ortu udah pensiun, lagian anak udah dua.
Malu ih kalau dikasih subsidi mudik lagi.

Kalau dipikir-pikir, sejak menikah saya memang jadi jarang bisa mudik lebaran.
Dulunya saya masih kerja, bisa mudik 2 tahun sekali.
Tapi sejak anak masuk SD dan saya udah gak kerja.
Plus biaya mudik makin melambung.

Rasanya prioritasnya jadi berubah.
Tantangan menyekolahkan anak di sekolah swasta memang diikuti dengan komitmen bisa memilih mana yang lebih prioritas.

Ada uang SPP yang sungguh jauh lebih besar jumlahnya dari SPP saya kuliah dulu, hahaha.
Dan juga, tiap tahun ajaran baru, ada biaya daftar ulang yang bernilai jutaan, hahaha.

Tak mengapa.
Insha Allah kami, tepatnya saya belajar ikhlas.
Karena memang niat kami menyekolahkan anak di sekolah tersebut agar anak bisa mendapatkan ilmu agama Islam yang lebih baik dari kami, ortunya.

Secaraaa.. kami (saya dan si papidady) kok ya kompak gagap agama Islamnya lol.

Mungkin, hal ini, tidak terlalu berasa oleh pak suami.
Selain dia sedih melihat saya sedih gak ketemu ortu lagi.
Toh juga pak suami masih bisa ketemu ortunya.

Tapi, Alhamdulillah.
Si papi menikah dengan wanita yang sudah terbiasa jauh dari ortunya.
Kebiasaan tersebut semakin diperkuat dengan kurangnya kedekatan saya dengan mama maupun bapak.

Mama bahkan jarang bisa dihubungi.
Beliau hanya punya ponsel jadul yang sangat jarang diaktifkan.
Dan akhirnya saya hanya bisa puas dengan mengirimkan SMS buat beliau.
Serta doa di sudut doa panjang saya.
Semoga Allah masih mempertemukan kami dalam keadaan sehat, aamiin.

Sungguh menyedihkan ya bagi sebagian orang.
Tapi, mau bagaimana lagi?
Itulah kenyataan.

Thats way juga saya males banget lebaran di rumah mertua, ketemu banyak keluarga.
Saya bosan mendengar pertanyaan,
"Gak mudik Rey?"
"Loh, kenapa gak mudik?"
Ingin saya jawab,
"Soalnya situ pelit, gak mau beliin tiket pesawat!"
Tapi akhirnya, kalimat itu hanya berbentuk senyuman manis saja hehehe.
Meskipun selalu ada lanjutannya,
"Sudah hubungi orang tuanya?"
"Orang tuanya gak sedih ya lama gak ketemu?"
"Kamu gak kangen ortu, Rey?"
Dan sebagainya, yang biasanya saya cuman timpalin dengan senyum manis dan mengangkat jempol sambil bilang,
"Semuanya beres!"
Lucu ya, kalau yang lain bosan dengan pertanyaan mainstream , "kapan nikah, punya anak dan sebagainya itu"


Saya malah bosan dengar pertanyaan "kok gak mudik".


Mudik Lebaran 2019 Dan Faktor Biaya Yang Menghalanginya


Sebagian orang mungkin merasa aneh dengan saya.
Gak mudik bertahun-tahun, gak kangen banget.

Mudiklah selagi orang tua masih hidup.
Jika orang tua sudah gak ada kita bakal menyesal.
Preeettt...

Haduh, bukannya saya nyinyir or something like that.
Cuman lucu aja baca tulisan kayak gitu.
Emang yang gak mau mudik itu siapa???

mudik lebaran 2019
unsplash

Setiap tahun, eh bahkan setiap beberapa bulan saya ingin banget mudik.
Bukan cuman lebaran saja sebenarnya.
Apalagi kalau kakak saya yang hobi banget pamer berita mama saya sakit-sakitan itu udah bercuitan di WA kasih kabar mama sakit, kapan mudik?

Tapi apa daya, mudik means butuh duit banyak banget.
Silahkan deh searching berapa tiket pesawat Surabaya - BauBau PP.
Saya mudik, berarti bawa gerombol 1 anak dan 1 bayi.
Serta pak suami.

Means 
3 tiket pesawat harga utuh
1 tiket pesawat harga bayi

Oh iya, jangan lupa, biaya sekolah dan les si kakak juga jutaan per bulan.
Ish, makanya Rey, jangan sekolahin anak di sekolah mahal.
Saya mah gak nyari sekolah mahal.
Saya nyari sekolah Islam yang dekat tempat tinggal, biar anak saya gak gagap agama Islam, padahal agama adalah modal utama kehidupan.

Ah, sebenarnya ogah banget membahas hal ini.
Intinya, ada alasan kuat mengapa saya jarang mudik.
Karena mungkin saya gak bisa naik bis doang ke rumah ortu saya, muahahaha.

Di tengah keadaan saya gak mudik, saya membaca banyak postingan yang intinya membahas tentang anak yang gak mau mudik ke rumah ortunya.
Yang menyarankan mudik mumpung orang tua masih ada.
Yang menyerukan, jangan cuman traveling aja, ingat juga dengan orang tua.

Duh saya kadang jadi sedikit baper, meski gak lama jadi cuek lagi.
Gara-garanya sering teringat, beberapa kali gak mudik, malah traveling ke luar kota

Seperti tahun lalu, saya gak mudik juga, dan saya malah traveling keliling pulau Jawa.
Sungguh keterlaluan ya, kakak saya juga ikutan nyinyirin saya.
"katanya gak punya duit, tapi ke Jakarta bisa"
*sigh!


Atau pernah juga, kami gak mudik, tapi kami malah traveling ke Bali.
"Bagussss, pulang ke rumah ortu gak punya duit, tapi ke Bali punya duit!"


Atau...
Kami juga pernah gak mudik, tapi malah keliling Jawa Tengah.


Saya cuman hehehe aja.

Malas banget menjelaskan, bahwa gak mudik bukan berarti saya diam di rumah sambil nangis-nangis kangen aja kan ye?
Bukan berarti saya mengorbankan anak-anak saya kena marah gegara mamaknya stres gak bisa mudik dan juga di rumah saja, seperti hari-hari sebelumnya.

Saya malas menjelaskan, bahwa kami dulu ke Bali hanya menghabiskan uang sekitar kurang lebih 3-4 juta rupiah saja.
Atau kami ke Jakarta tahun lalu menghabiskan uang sekitar kurang lebih 6 juta saja.

Sedangkan mudik ke rumah orang tua saya?
Minimal punya 20 juta dong ya!

Tiket pesawatnya aja berapa?
Oleh-olehnya berapa?
Oleh-oleh balik ke Surabaya berapa?
Biaya selama di sana berapa?

Itu 20 juta dengan asumsi gak jalan-jalan selama di sana.
Iya juga sih, saya mana pernah bisa jalan-jalan selama di sana.
Baru aja keluar pagar sudah diteriakin
"Rey, jangan boros, simpan duitmu!"  
Derita jadi ibu rumah tangga ya gini.
Eh tepatnya jadi anak kedua sih.


Dulu saya kerja, sering banget dimintain beliin ini itu.
Sekarang saya gak kerja, ya selalu dikasih kata-kata ajaib kayak gitu, hiks.

Itu baru dari keluarga saya sendiri, belum dari faktor orang lain yang sama sekali gak ngerti malah lebih heboh ngurusinnya hahaha.

Ah semoga, orang-orang yang menghujat saya gak pulang ke rumah ortu malah senang-senang di sini itu bisa baca ini.
Biar tahu, kalau rumah ortu saya gak bisa ditempuh pakai becak doang, atau sepeda motor doang.

Atau minimal, tidak menyamakan kondisi dirinya dengan orang lain.
Selain beda kondisi.
Beda prioritas juga brosis!


Mudik Lebaran 2019 Dan Pelajarannya Sebagai Orang Tua


Karena 'tekanan' dari efek mudik yang saya alami tiap tahun.
Eh betewe, 'tekanan' tersebut bukan hanya saya rasakan saat saya gak mudik saja loh.
Saat bisa mudik juga tetap dapat 'tekanan'

Salah satunya dari mertua yang terkesan sinis, entah berpikir,
"Duh, si Rey itu, daripada ngabisin uang puluhan juta buat mudik, mending uangnya ditabung, kasian suami capek kerja!"
Hahaha.
Gak enak banget ya jadi saya.
Itulah alasannya saya memilih
CUEK IS THE BEST!
hahaha.

Well, meskipun serba salah seperti itu, baik secara langsung, maupun tersindir melalui beberapa tulisan.
Ada banyak pembelajaran yang bisa saya dapatkan dari kegiatan tahunan mudik lebaran ini.
yaitu :


1.  Ikhlas Menjadi Orang Tua


Berkaca dari pengalaman pribadi, saya mulai menyiapkan mental sejak sekarang, agar supaya besok-besok insha Allah saya gak menilai tingkat kesholehan dan ketaatan anak saya dari seberapa seringnya anak berada di dekat saya.

Rindu akan anak wajar, tapi semoga tidak menjadikannya sebagai beban untuk anak.

Selama mudik lebaran ini, beredar banyak tulisan-tulisan yang mengaitkan tingkat kesholeh/a an anak dari seringnya anak mudik.

Ye kan, semua orang tua berharap anaknya sukses, tapi kalau memang takdirnya masih mengharuskan anak untuk berjuang dulu, semoga saya bisa ikhlas gak selalu bertemu anak saat lebaran.


Ikhlas atas rahim saya yang ditempati anak selama 8-9 bulan dengan efek tidak menyenangkan, ikhlas dengan ASI saya yang sungguh kalau mau jujur, menyusui itu gak melulu bikin bahagia.
Ada saat ingin istrahat menyusui, tapi tidak bisa.
Apapun itu, Allah mohon ikhlas dan ridha kan saya atas hal itu.

Iklas dengan waktu dan impian saya yang terkubur demi mengasuh dan mendidik anak.
Ikhlas dengan tenaga saya yang terkuras dalam membesarkan anak.

Ya Allah..
Semoga hati saya dikuatkan untuk ikhlas dan ridha akan semuanya.

Tidak ada yang saya inginkan, selain anak bisa tumbuh sehat, kuat dan bahagia di dunia ini, serta bisa kembali dengan 'aman' kepadaNya.

Saya berharap, bakal terus bisa dekat dan menjadi malaikat buat anak-anak saya.
Namun jika takdirnya saya gak bisa melulu dekat, semoga Allah kuatkan, aamiin.

Kadar sholeh/a anak bukan dari seberapa sering mereka membahagiakan orang tuanya dengan mengurus ortu di masa tua, dan membahagiakan ortu dengan berbagai kesenangan di masa tua.

Tapi, seberapa banyak anak bisa bermanfaat bagi orang lain di dunia ini.
Meringankan beban siapapun di dunia ini.
Bukan hanya orang tuanya saja.

Jika memang harus jauh dari orang tuanya, semoga anak-anak saya selalu melakukan kebaikan demi Allah.
Saya amat sangat yakin, Allah bakal menjaga saya sebagai balasan dari kebaikan yang anak-anak saya lakukan ke orang lain.

Insha Allah.

Pola pikir yang gak mainstream sih, tapi berkaca dari pengalaman pribadi yang gak bisa selalu menemani orang tua di masa tuanya.


2.  Sadar, kalau semua manusia sejatinya terlahir dan kembali sendirian 


Sebagai wanita yang manja, kadang saya takut jika harus sendirian.
Saya sering parno akan kesendirian, meskipun saya sejatinya terbentuk jadi introvert.

I mean, bukan saya selalu mengharapkan di tempat yang ramai.
Tapi saya khawatir kalau saya sendirian tanpa suami dan anak-anak.

Tapi..
Berkaca dari pengalaman sendiri.
Saya mulai mempersiapkan semuanya.

Sadar kalau memang kita tidak bisa memaksa untuk selalu bersama anak dan suami.
Suatu saat, mungkin saya harus pisah dengan anak.
Minimal saat anak-anak saya menikah nanti
*duhhh, mikirnya jauh amat bu! lol.

Tapi serius!
Saya jadi mulai belajar mempersiapkan diri karena melihat pengalaman diri dan banyaknya kisah-kisah serupa yang beredar.

Mungkin juga melihat dari keadaan mama saya.
Beliau sekarang hidup sendiri, tapi juga keblabasan banget sendirinya.
Beliau malas bersosialisasi, padahal beliau sudah tua dan sakit-sakitan, plus anaknya jauh darinya.

Kakak saya tinggal lumayan jauh dari mama, sekitar 70 KM dari rumah mama, kalau saya mah gak usah ditanya hahaha.
Cuman doa yang bisa saya kirimkan, agar Allah selalu menjaga mama dan bapak saya, aamiin.


Apapun itu, inti dari tulisan curhat ini adalah, bahwa tidak semua hal yang kita lihat harus seperti yang kita inginkan.
Bahkan hal yang menjadi impian kita, kadang harus kita relakan, demi prioritas hidup.

Bukan berarti pesimis, tapi saya yakin, rencana Allah adalah yang terbaik.
Dan semua, Allah memasukan rencana indahnya, kalau saya bisa ketemu mama dan bapak saya tahun ini, tanpa mengganggu ekonomi prioritas keluarga kecil kami, aamiin.

Jadi, teman-teman ada yang gak bisa mudik gak?
Semoga bisa diizinkan mudik meski bukan lebaran ya, aamiin :)

Surabaya, 7 Juni 2019

Wassalam

Reyne Raea

61 comments:

  1. wah seru juga ya seperti ada petualangannya kalau sama keluarga. Kayak musafir saja singgah singgah

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, lebih seru dan bondingnya kerasa :)

      Delete
    2. Petuangan tanpa batas ya mas sopyan,..ha-ha 😀

      Delete
    3. hahaha, petualangan ke mana tuh? :D

      Delete
  2. Seruuu, kalau aku masih liburan harus ditemani mama, adik atau tante. Memang asik sampai liburan gak kerasa, sampai pula masuk sekolah ntar..

    ReplyDelete
  3. Semoga Mbak Rey diberikan kemudahan Oleh Allah SWT, Sehingga suatu saat nanti bisa mudik dan bertemu keluarganya di BAU BAU.

    Semoga Kedua Ortu Mbak Rey selalu diberikan Kesehatan dan Panjang Umur.

    # ehhh..siapa bilang Mbak Rey sendirian, Allah SWT selalu ada, teman2 blogger juga ada.....✌😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin aamiin :)

      Eh iyaaa..
      Kemaren pas sebelum lebaran, saya semangat banget menyambut liburan dengan niat mau nulis banyak-banyak di blog.
      Eh kenyataannya, saya malah asyik nonton dong sampai gak buka blog berhari-hari hahahahaa

      Delete
  4. Hai Kak Rey...
    Selamat Hari Ray Idul Fitri
    Mohon maaf lahir dan batin ya.

    Ternyata kenyinyiran selalu datang dari mana-mana & selalu ada untuk segala sesuatu, termasuk "mudik nggak mudik". Aah... Semoga aku bukan termasuk orang-orang yang suka nyinyir karena sesungguhnya nyinyir itu hanya untuk orang-orang yang merugi. Halah... Aku ngomong apa sih. Niat hati menghibur Kak Rey.

    Semoga Kak Rey suatu saat bisa mudik ke rumah orang tua ya...
    Selain itu, semoga orang tua Kak Rey tetap sehat.

    Setuju sama Kang Nata... Kak Rey bersama Allah & teman-teman blogger kok.
    Semangat!

    Semoga mereka yang nyinyir bisa baca juga postingan ini yang menyadarkan karena nggak semua orang bisa mudik. Biaya mahal & jauhnya itu lho.

    Semangat Kak Rey!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yess...! Mbak Einid sudah Setuju..✌😆

      Delete
    2. Selamat idul fitri juga yaaaa, maaf lahir batin atas segala kesalahan yang mungkin tertera melalui tulisan :)

      Makasih banyak atas doanya :)

      Delete
  5. Suatu saat anak lu akan baca tulisan lu mbak.

    Gw pernah gak mudik, yaitu pas gw lagi kerja di Vancouver. Ada satu temen gw yang basa-basi (busuk), 'lu gak mudik? masa bisa sampe Kanada gak bisa beli tiket mudik?'. Lalu gw jawab dengan senyuman...

    Eh, orangnya nyecar gw. Dasar gw bapak-bapak nyinyir, yaudah gw ladenin: 'anda kira ada bus AKAP dari Vancouver ke Purwokerto? Kalo ada beliin gih, ntar gw gantiin tiga kali lipat dari harga tiketnya'

    Mang enak...

    Gw juga semakin dewasa semakin belajar iklas mbak. Karena bisa dibilang walopun gw kerja di Jakarta, gw gak mudik kalo bukan lebaran atau ada libur panjang. Ada hal lain yang lebih prioritas ke timbang sering-sering mudik. Karena kangen orang tua gak harus mudik. Lewat telepon pun bisa. Maka gw juga harus siap mental kalo suatu saat nanti anak gw juga jarang mudik buat nengokin gw. Karna pada dasarnya ketika seseorang sudah dewasa, mereka punya dunianya sendiri.

    Btw, selamat lebaran mbakkk...

    Salam buat anak-anak sama suaminya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngakak baca komen Mas Riza. Bagus banget ngasi bumerang telak bagi penyinyir, ha ha.

      Delete
    2. hehehehe, selamat lebaran juga yaaa, maaf lahir batin :)

      Iyaaaa, dikata emang mudik cuman 3 KM kali yak, naik becak bisa gitu hahahahaha

      Delete
  6. Mudik memang sudah jadi adat istiadat serta kebiasaan ya teh dan jika tidak mudik rasanya eneh banget, dan sangat bangga rasanya bisa mudik ke kampung halaman bertemu dengan sanak saudara dan juga orang-orang yang dicintai,..bahagia banget rasanya 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya numpang bahagianya bang kalau sudah bahagia abang saya ikutan bahagia dah meski nggak bisa mudik wk wk

      Delete
    2. Ha-ha-ha,..ua gan,..kita bahagia rame-rame 😂😂

      Delete
    3. Ya udah, saya ikutan bahagia juga, bahagia itu menular yaaa, mari kita selalu bahagia :D

      Delete
  7. Semoga mama dan bapak mba Rey selalu diberi kesehatan oleh Allah dan semoga tahun depan mba Rey bisa mudik bertemu dengan mereka semua.

    Saya terharu bacanya, saya setuju sama mba Rey mudik itu bukan suatu ukuran kebaikan si anak sama orang tuanya, toh mba Rey masih ingat masih mendoakan itu juga bukti bahwa mba Rey berbakti kepada kedua orang tua. Kalau saya sendiri alhamdulillah bisa mudik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih doanya :)
      Alhamdulillah ya, ikutan senang liat teman-teman yang berkesempatan mudik :)

      Delete
  8. semangat mbk rey, puk puk puk sini saya temenin, mumpung kita sama sama di jatim

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, sama-sama Jatim tapi kok gak ketemuan ya? :D
      kapan nih kita ketemuan? :D

      Delete
    2. Wahhh boleh tuh mbk, ayokkkk
      Sekalian ngajakin kopdar blogger jatim atau yang mau ke jatim.

      Bulan depan minggu awal juli mumpung masih liburan sekolah gimana?


      Hehe

      Delete
  9. Samaaa saya jugaaa. Faktor TERBIASA.
    Tapi karena saya malah jalan-jalan ke kota lain, akhirnya kena komen orang-orang: Kamu bukannya pulang, malah jalan-jalan.
    Yah, udah biasa gak pulang aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa, terbiasa jadi gak kerasa banget ya.
      Malah orang2 yang rempong :D

      Delete
  10. saya juga begitu bu kalau harus mudik ke Indonesia butuh 19 dan cuma bisa cuti 2 hari nah capeknya belum hilang harus balik lagi semoga bisa bertemu semua keluarga semua, Selamat hari raya bu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk seorang anak mungkin diajarkan untuk mandiri ya teh,..seperti agan yang diatas ini,..ea,..muda sudah bisa mengenal transportasi dan belajar untuk mendiri

      Delete
    2. @Abd Kadir : iya.. udah butuh duit banyak, waktunya dikit, rasanya sayang banget ya :D

      @Kuanyu : Transporter aja kah? :D

      Delete
  11. Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin mbak Rey.

    Setelah selesai baca artikel ini dari awal sampai akhir yg sangat panjang hehehe...saya bisa membayangkan apa yg dirasakan, ketika mendengarkan omongan saudara kandung maupun dari pihak suami yg terlihat tidak mau tahu dgn situasi yg sedang dialami atau prioritas yg lebih diutamakan oleh mbak Rey saat ini. Namun inilah kehidupan kita tak bisa selalu mengharapkan orang lain bisa memahami persoalan yg sedang kita hadapi saat ini walaupun mereka saudara kandung sendiri.

    Semoga mbak Rey senantiasa diberi kesehatan, ketabahan, kekuatan dan rezeki yg cukup oleh Nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf lahir batin juga ya :)

      aamiin aamiin :)

      Bener banget, saya lebih memilih kabur aja, biarin mereka ngomong gaje hahahaha

      Delete
  12. Selamat Hari Raya Idul Fitri,
    mohon mangap lahir dan bathin mbakyu..

    Sayang sekali untuk tahun ini saya nggak sempat mudik dari Makassar ke Semarang...

    abis tiket pesawatnya mahal banget...hampir 2 jutaan...

    Bayangkan kalau mudik ber4, satu istri dua anak. kalau 2 istri bagaimana coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeeh..kayaknya ada yang salah ketik. .."ma'af" maksudnya

      Delete
    2. maaf lahir batin juga ya :)
      hahahaha. 1 istri aja rempong ya, apalagi kalau 2 hahaha

      Sama aja nih, mau naik transportasi lain juga gak cukup waktunya :)

      Delete
  13. Wah? Tante reyku yang cantik mudiknya kok jauh amat sih? kalau saya

    mudiknya deket hanya ke Tanaka saja naik mobil pribadi gak sampai 2 jam

    udah nyampek,yang penting mah ngumpul sama saudara dan orang tercinta

    dah berkah yang tiada tara.

    ReplyDelete
  14. Hmmm... yang mudik...

    Minal aidin wal faizin

    mohon maaf lahir dan batin.

    ReplyDelete
  15. Sedih bacanya, sabar ya mbak rey, mudah2an lebaran tahun depan bisa mudik ke kampung halaman. Setelah menikah aku juga lebih jarang mudik, karena biaya mudik ga sedikit, mending save uangnya buat hal lain yg lebih urgent, Puji Tuhan ortu selalu bisa ngertiin. Malah kadang ibuku yg support aku, "gpp ga pulang, yg penting keluarga disini sehat semua, simpan uangmu baik2". Padahal dalem hati aku pengen banget mudik heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin :)
      Iyaaa, setelah menikah, tiket pastinya jadi 2, apalagi kalau udah punya anak :)

      Delete
  16. Selamat lebaran, Mbak Rey. Semoga Allah berkenan mengabulkan doa dan harapanmu untuk jadi orang yang ikhlas dan sabar. Semoga ada rezeki untuk suatu saat kelak bisa mudik bersama keluarga. Semoga ada umur untuk bersua keluarga di Sulawesi sana yang sungguh jauh juga bagi saya.

    Pada dasarnya kita tidak boleh membandingkan hidup kita dengan orang lain karena kadar ujian setiap orang itu berbeda sesuai kapasitas kemampuannya. Insya Allah, Mbak Rey bisa dan kuat menjalani ujian demikian.
    Soal yang nyinyir, pada dasarnya mereka jenis ujub atau kurang bersyukur jadi bikin pembandingan terhadap hidup orang lain dengan nada penghakiman.
    Saya tak perlu mudik karena memang tak ada yang perlu dimudiki, tetapi saya pernah malas banget mudik kala masih di Bandung, berkaitan dengan hal-hal mainstream yang dialami para lajang perantauan, ha ha.
    Saya suka poin mengenai pembelajaran di atas, jadi pengingat juga bagi saya sebagai ortu. Pada dasarnya kita sebagai ortu beroleh tugas mulia dari Allah demi anak-anak, tingkat kesalaehan anak bukanlah hasil yang dinilai oleh orang lain.
    Semoga kita bisa jadi ortu yang baik agar bia mengantarkan anak dengan bangga karena tugas kita bisa dituntaskan sebagai ortu yang amanah dengan anak yang amanah pula.Aamiin.
    Maka, tetap optimis dan semangat, ya, Mbak. Mohon maaf lahir batin jika selama perkenalan kita di dunia maya ini ada kata atau komen yang tak berkenan di blog dan media sosial.
    Oh ya, uang sekira 20 juta lebih itu sangat besar jumlahnya. Semoga Allah berkenan mencukupkan rezeki kalian dan ada lebih untuk mudik serta berjumpa dengan orang tua di nun sana. Saya yang tinggal di sekitar Garut saja paham betapa jarak yang terentang jauh itu sangat melelahkan jika harus menempuh perjalanan panjang ke luar pulau.
    Tetao apungkan doa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh reu,..saya juga mendoakan yang terbaik 😀

      Delete
    2. aamiin, makasih banyak mba :)

      Banget mba banyaknya, terlebih bertepatan dengan daftar ulang anak masuk ajaran baru hehehehe

      Delete
  17. Bingkai ketupat daun kelapa..
    Kelapa muda enak dirasa..
    01 Syawal hampir tiba..
    Mohon maaf atas salah dan dosa..
    Selamat hari raya Idul Fitri Mbak Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat idulfitri juga, mohon maaf lahir batin ya :)

      Delete
  18. "Ngga mudik, Rey ?"

    "Ngga, soalnya situ pelit. Ngga mau beliin tiket pesawat"

    Bhua... Hahhahahahaa ..
    Ketawalah ngakak lebar kali luaslah saiiaaaa, kaak .. 😂😂

    Bisaan sih nulis kek gitu ..,ntar kalau mamak papak mertua ikutan baca tulisan itu gimana, kak Rey 😁 ?

    Kudoakan semoga lebaran tahun depan, kak Rey dan keluarga berkesempatan pulkam ke rumah ortunya kak Rey,amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hati-hati mas hima,..ngaksknya jangan kelebaran mulutnya nanti kemasukan bom atom,..loh kok bom atom,..ha-ha 😂😂😂😂, csnda mas

      Delete
    2. Bhuahahahaa ..
      Malah ...,bom atomnya udah ketelen bulat-bulat, kooo 😂

      Delete
    3. Bom atom atau kacang atom Ko 😀

      Delete
    4. wkwkwkkwkw, untungnya mertua gak mungkin baca sih, tapi berpotensi tahu juga.
      Karena yang baca sodara-sodara dan diomongin ke mertua hahahahahaha

      *kabooorrrrr

      Delete
    5. btw thanks doanya yaa...
      aamiin aamiin ya Allah :)

      Sekarang kita kunyah kacang atom aja dulu, biar hepi :D

      Delete
  19. Wahhh kalau ak lebaran kali ini gak bisa mudik karena terbentur kegiatan kampus,huhuw :( pengen banget padahal bertemu dengan keluarga dirumah :

    ReplyDelete
  20. I feel you Rey :). Bangetttt... cuma bedanya ga terlalu banyak yg nyinyir sih ke aku krn ga prnh mudik pas lebaran hahahaha... papa mamaku di medan... lah tau sendiri tiket pesawat pas lebaran sebelum naik ini, one way aja bisa 2 jt... PP 4 jt. dikali 4 org.. itu sebelum tiket domestik naik... Apalagi skr yg naik gila2an wkwkwkwkw... ga deh... ya kaliii THR ku abis utk tiket doang.. -__-.

    udah sejak kuliah aku ga prnh lebaran bareng ortu.. kalo pas kuliah sbnrnya bukan krn tiket mahal, krn toh aku kuliah di penang yg cm 30 menit dr medan.. tiket penang - medan pun jauuuuuh lbh murah drpd medan jakarta. tp alasan kedua, krn aku ga deket ama ortuku, dari dulu.. mungkin krn papa itu disiplinnya militer banget.. sementara aku tipe berontak ;p.. makanya pas bisa jauh dr ortu, OMG itu kayak happy byangettttt. aku ga mau balik ke medan, selesai kuliah, lgs terbang ke jkt ;p.. sampe skr.. mudik k medan bisa dibilang 2 thn skali itupun ga pas lebaran... nunggu ada tiket promo hahahahaha.

    jd kalo dibilang sedih ga bisa mudik, aku sih ga... aku lbh sedih kalo ga bisa mudik ke solo, kampung suami . Ini sih krn aku memang lbh deket ama mertua drpd ortu snediri.. tapi sbnrnya mama mertua juga tinggal di jkt... hanya aja tiap lebaran slalu pulang ke solo. thn ini yg tadinya kita mau ke solo, batal krn si bungsu kena dbd. itu aku sediiih sih ga bisa mudik ke solo :(. tp ya sudahlah, thn depan insyaallah bisa kesnaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, aslinya saya juga kurang dekat dengan ortu mba, cuman emang mungkin sayanya melankolis kali ya, jadi ya kepikiran juga :D

      Ah, coba gitu ya, waktu single dulu saya seberani mba Fanny :)

      Delete
  21. Selamat lebaran mba!

    Gapapa, kan masih ada teknologi. Video call aja sama keluarga kalo ga bisa mudik :D

    ReplyDelete
  22. Selamat idulfitri ya mba..
    Lebaran oh lebaran, aku malah gak kemana-mana mba selain bermaaf-maafan kerumah orangtua karena gak punya kampung hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, saya kalau ga punya kampung mungkin bahagia banget, thats mean bisa petualangan hahaha

      Delete
  23. Selamat idul fitri mba. Sebagai sesama perantau saya merasakan kesedihan yang sama. Sedih ditanya mulu kok gak mudik. Kalo mudik tuh kayak sedekah 2 motor matic keluaran terbaru. baru tiket doang huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat idul fitri juga bang :)
      wkwkwkwkkwkw, sedekah 2 motor!, lebih banyak lagi dari saya ya :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)