Friday, June 15, 2018

Tentang Lebaran, Angpau, Salaman dan Asap Rokok


Assalamu'alaikum :)

Selamat Idul Fitri 1439 H, mohon dimaafkan jika selama ini ada tulisan saya yang menyakiti perasaan teman-teman.

Alhamdulillah, sampai juga kita di hari yang suci ini, semoga Allah menerima semua amal ibadah kita di sepanjang Ramadhan kemarin dan menjadikan kita sebagai manusia yang suci dari dosa di hari yang fitri ini.
Dan semoga Allah masih memberikan kesempatan bagi kita untuk berjumpa dengan Ramadhan mendatang, aamiin :)


Jadiii, bagaimana lebaran hari ini? sudah salam-salaman dengan siapa saja?
Saya Alhamdulillah sudah salaman sama suami dan anak-anak, agak siangan baru ke rumah mertua yang berjarak beberapa KM dari tempat kami.
Sengaja datang agak siangan, karena selain harinya sedikit 'pendek' gegara harus sholat Jumat nanti siang, juga ada si bayi yang kasian saja makannya jadi gak keurus kalau harus keluyuran sejak pagi daaannn terus terang agar bisa menghindari adegan 'sinetron' di rumah mertua.

Apa sih adegan sinetron itu?
Dialah adegan sungkem-sungkeman lalu nangis-nangisan, lol.

Mungkin terasa biasa bagi masyarakat di Jawa, tapi bagi saya yang tumbuh besar dalam keluarga kurang mmm.. apa ya namanya? kurang bisa mengekpresikan perasaan melalui tindakan seperti itu, terasa aneeehh bin gak nyaman.
Meskipun sudah banyak lebaran yang saya lewati bersama keluarga suami, tetap saja masih kagok dan sungguh gak nyaman.

Biasanya jika kami datang agak siangan, sudah ada banyak tamu di rumah mertua, jadi gak memungkinkan lagi untuk adegan sinetron hahaha, ya semoga sih... :P

Angpau dan mengemis secara halus (?)


Lebaran seperti ini sangat identik dengan amplop angpau, eh kadang gak dikasih amplop sih, khususnya buat anak-anak yang bahkan gak dikenali datang saja bertamu demi sejumput uang angpau.

Entah siapa sebenarnya yang menciptakan dan membiasakan tradisi yang sebenarnya identik dengan orang Chinese tersebut.
Dahulu, waktu saya masih kecil, rasanya gak ada tradisi minta duit gitu, yang ada malah kami diajarin buat nyumbang.

Masih segar diingatan saya, saat lebaran tiba kami jarang ikut sholat Ied, karena gak punya mukena (ampun deh mama saya, entah memang kami terlalu misquinn atau memang mama gak sadar kalau sholat itu wajib, *sigh.
Tapi kami biasanya memakai baju terbaik, sambil mengantongi uang yang gak seberapa dari pemberian mama, lalu datang menonton orang-orang yang sholat di lapangan (sungguh masa kecil yang ngenes yaakk, lol)
Tapi kami bukan hanya sekadar menonton, sambil berdiri di dekat pintu masuk (lokasi sholatnya diberi pagar berupa tali dengan hiasan janur kelapa), kami menunggu orang yang keliling mengumpulkan infaq dari para jamaah, mendekati kami lalu kami berebut memasukan uang ke dalam sajadah yang disulap sebagai penampung infaq.

Sangat kontras dengan keadaan zaman sekarang yang mana lebaran malah diartikan sebagai ajang keliling mengumpulkan duit.
Jangan sampai deh kakak Darrell dan adiknya kayak gitu, bakalan saya cubit kalau ikutan kayak gitu hahaha. (emak galak)

Di dalam keluarga besar kami, Alhamdulillah gak ada yang ikutan anak-anak keliling mengumpulkan uang. Tapiiii, tetap mengharap amplop angpau dari pakde/om dan budhe/tante nya.
Dan sudah menjadi kebiasaan saya juga untuk menyiapkan amplop berisi angpau buat keponakan yang berjumlah 11 orang (dari keluarga suami).
Dan karena saudara suami juga ngasih ke kakak Darrell dengan nilai yang lumayan, kami jadi malu jika ngasih ke anak mereka dengan jumlah yang biasa, hiks..

Berbeda dengan keponakan dipihak saya, karena kami adalah KB alias Keluarga Berencana beneran, jadi saya cuman punya 3 keponakan saja, itupun gak terbiasa dikasih angpau duit yang banyak.

Sebenarnya, memberi angpau buat keponakan itu sama saja memberi angpau ke anak sendiri, karena pastinya saudara-saudara suami juga gantian ngasih ke kakak Darrell, bahkan tahun ini ketambahan satu orang lagi yaitu si bayi.
Tapi, jika sedang bokek ya kerasa beban juga kali ya.

Gara-gara masalah angpau, beberapa waktu lalu sempat viral di timeline Facebook bahwa angpau bisa jadi ajang mengajari anak jadi pengemis.

Tulisan dalam bentuk gambar yang viral di Facebook

Meskipun akhirnya terjadi salah presepsi buat beberapa orang, namun saya sangat setuju dengan tulisan tersebut, karena kenyataannya ada banyak banget, khususnya seorang ibu yang mengeluarkan kata-kata tersebut (meski terbungkus candaan).

Karena candaan tersebutlah bikin anak jadi terbiasa untuk meminta-minta atau dengan kata lain "memalak secara halus".
Masih kecil sih malaknya halus, setelah besar? *sigh.

Salaman Dengan Non Mahram (?)


Selain masalah angpau, salah satu masalah yang bikin galau dan viral adalah masalah salaman.
Sudah menjadi kebiasaan banget, lebaran itu identik dengan maaf-maafan yang pastinya dibarengin dengan bersalaman.
Bagi seseorang yang memegang teguh ajaran Islam tentang Mahram, pastinya akan sangat galau jika harus menolak salaman keluarga dekat yang masuk golongan non mahramnya.

Saya sendiri, masih selalu kebablasan dalam hal salaman.
Kadang gak mau salaman dengan yang bukan mahram, tapi kadang juga kebablasan salam-salaman.
Namun untuk momen lebaran tahun ini, saya sangat beruntung karena gak mudik, yang berarti saya bisa menolak salaman dengan non mahram, karena memang biasanya saudara suami sungkan jika harus salaman dengan kami para wanita hahaha.

Sayangnya, masih banyak (termasuk saya) yang belum hafal jelas siapa saja yang mahram dan non mahram, saking gak hafalnya, saya menolak hampir semua jabatan tangan lelaki selain suami dan bapak/mertua hahaha.

Sumber dari sini

Ketika Perokok Pasif Sangat Dirugikan.


Selain angpau dan salaman. Kegalauan lainnya adalah masalah asap rokok.
Berkumpulnya keluarga, tetangga dan lainnya itu berarti bakal ada satu dua orang perokok yang ada di dalamnya.
Itu jika saya gak mudik dan berlebaran di rumah mertua. Jika mudik? lain lagi ceritanya.
Dijamin saya bakal deg-degan bin kesal bin manyun dengan para perokok yang kebanyakan gak tau aturan.

Bapak saya sendiri adalah perokok berat, Alhamdulillah beliau gak berani merokok dekat cucu-cucunya, terutama jika cucunya dari saya. Bapak tau banget sifat saya yang idealis dan keras.
Namun sayangnya, populasi yang merokok di tempat keluarga saya sangatlah banyak.
Saudara-saudara saya dari bapak, hampir semua merokok, bahkan bibi saya (kakak bapak) juga seorang perokok berat daaannn selalu saja tanpa sungkan merokok dekat saya maupun anak-anak saya, hiks..

Semoga silaturahmi kita di hari yang fitri ini terlepas dari semua kegalauan di atas.
Kalau teman-teman, ada yang juga ngalamin hal tersebut? share di komen yuk :)


TPJ AV - 15 Juni 2018

Love

11 comments:

  1. Sudah Posting saja pas hari lebaran :)

    Selamat Hari Raya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe Alhamdulillah, selamat Idul Fitri :)

      Delete
    2. bener bener produktif :D

      Delete
  2. Duh mbk, aku dulu pernah malah keliling sma teman saat msih kecil nyari tehaer. Jahiliyah banget wkwk. Makasih sharingnya mbk. Sangat bermanfaat. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete
  3. Hahahaha yang adegan sinetron aku ngerti perasaanmu mbaa :p. Akupun lahir di keluarga yg islamnya bisa dibilang fanatik (papa). Tapiiii aku malah ngawur blass, dan sedikit memberontak malah ama aturan2 yg papa bikin. Kalo lebaran, lgs tuh, kita disuruh baris, lalu disuruh sungkem sambil ngucapin penyesalan akan dosa2 yg dibuat. Aku? Cuma cengat cengir ga jelas krn lupa udh ngapain aja wkwkwkwk. Trus lgs lah dimarahin papa krn dianggab kurang menyesal dan minta maafnya ga serius

    Alhamdulillah setrlah nikah keluarga suami lbh terbuka dan demokratis :p. Ga ada yg namanya sungkem.. Cukup salam, dan bilang mohon maaf lahir bathin, selesai :). Aku happy. Itu juga alasan, aku lbh milih mudik pas bukan musim lebaran, supaya ga pake acara dramah itu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kebalik ya mba, saya malah gak nyaman sungkeman gegara gak biasa dari kecil :D

      Delete
  4. wah saya selama lebaran belum pernah sungkem2an nangis, malah keluarga besar saya merayakan lebaran secara bahagia, ga ada yang nangis2an..atau krn bukan bagian dr kultur yg mbak maksud juga hehe,saya dulu jg pernah lihat foto2 temen yg berlebaran seperti yg dtulis, antri buat sungkeman, jongkok2 gitu. indonesia memang unik ya. slm kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba Rahma, kalau saya hanya mengikuti tradisi suami kalau lebaran di rumah mertua, tapi ya gitu sungkem sambil nahan geli plus setengah mati di hayati biar bisa nangis kayak lainnya.

      Makanya saya sebut sinetron, semacam saya harus akting nangis, untungnya sih saya cengeng *eh wkwkwkwk :D

      Delete
  5. selamat berlebaran bunda.. :)

    mahram nikah ini yang saya agak bingung, jika sekedar salaman ya oke2 saja lah, tapi tentang mahram ini berarti kita tidak perlu berwudu lagi ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat lebaran juga, maaf lahir batin ya pak.

      Btw sebenarnya pertanyaan ini juga yang masih menjadi tanda tanya terbesar saya, beberapa orang mengatakan kalau dengan pasangan/mahram karena nikah berarti kita gak membatalkan wudhu, tapi beberapa orang juga mengatakan kalau batal karena tetap saja misal bersentuhan dengan suami/istri dan menimbulkan sahwat bakal membatalkan wudhu.

      Jadi selama ini saya menyiasati dengan gak sentuhan dulu dengan suami jika sudah wudhu hehehe :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...