Thursday, January 25, 2018

Review Gendongan Baby Wrap , Hanaroo VS Mere Et Moi


Assalamu'alaikum :)

Menjadi seorang ibu, sekeren apapun dandanannya, ujung-ujungnya berasesoriskan gendongan juga, khususnya saya.
Secara, bagi saya menggendong adalah salah satu cara mengekspresikan perasaan cinta dan sayang saya ke anak kecil/bayi, terlebih jika itu anak sendiri :D

Sayang..
Untuk merealisasikan hal tersebut, ternyata gak selucu dan menggemaskan melihat bayi lalu ingin digendong, karena lama-kelamaan badan pegal juga plus jadi gak bisa ngapa-ngapain sama sekali karena tangannya sibuk megangin bayi.
Oleh karena itu saya BUTUH banget yang namanya GENDONGAN.

Dan sedihnya saya bukan termasuk mamah-mamah team jarik, sungguh saya gak bisa pakai jarik, meskipun udah bolak balik liat tutorial di Youtube, tetap saja rasanya melorot pakai jarik.
Dan akhirnya saya memakai gendongan instan.

Sewaktu Darrell bayi, saya mendapat 2 kado gendongan, satu yang model sling (eh bener gak ya namanya? yang standar buat baby itu loh) dan satunya model ransel (gak tau namanya hahaha)
Dari keduanya, saya gak pernah pakai, gak suka karena satunya warna pink hijau, satunya besar banget dan gak nyaman di baby.


http://bit.ly/TanyaRey
Jadinya saya tertarik pada gendongan lucu yang model kain dan membuat bayi nyaman kayak kanguru.
Waktu itu saya belinya di teman FB saya yang jualan baju dan perlengkapan bayi, agak lama saya kepo dan nanya berulang gak beli-beli, soalnya kok ya dilihat-liat rasanya ribet banget makainya.
Tapi karena waktu itu Darrell bertambah bobotnya dan setiap main ke mall, saya yang selalu kebagian gendonginnya (si papi gak kuat dong gendong baby Darrell) jadilah saya nekat belinya.
FINALLY.. hahaha

Daaann.. saat pertama kali gendongan itu datang, saya memakai alamat kantor, langsung deh saya buka di kantor lalu ternganga melihat ukuran kainnya yang super panjang.
Kena omel lah saya oleh temen kantor saya, Mariya Ulfah.
Katanya "tuh kan, susah makainya"

Saya gak gentar, sampai di rumah langsung praktek sampai bisa, daannn taraaa...
Akhirnya bukan cuman saya yang bisa, si papi juga (tapi tetep saya yang makein sih) hehehe

Ampuunnn... saya kok gemes liat si baby Darrell, sekarang mah udah berkurang gemesnya :D
Hanaroo babywrap ini sukses menemani kami selama bertahun-tahun, meskipun aslinya lumayan ribet dan berat serta gerah makainya, tapi worth it banget deh buat saya.
Karena dengan gendongan ini, saya bisa melakukan hobi menggendong saya tanpa takut capek dan pegal.
Posisi kain yang menempel erat di seluruh tubuh membuat berat dari bayi terbagi merata, sehingga tidak hanya bertumpu pada pundak saja seperti kebanyakan gendongan lainnya.
Dengan gendongan ini, saya berani membawa Darrell naik motor berdua sejak usia 1 tahunan, meskipun ya cuman keliling dekat rumah aja hahaha.

Sampai akhirnya Darrell beranjak gede dan mulai jarang digendong (aslinya sih masih digendong, cuman posisi kepala Darrell udah nutup pandangan kalau pakai gendongan ini).
Akhirnya gendongan orange kesayangan tersebut berpindah tangan ke kakak saya, Jouke yang memang sering mobile naik motor membonceng anak-anaknya.

Waktu berlalu, eh ternyata saya dikasih rezeki punya baby lagi dong.
Mulai lagi galau karena masalah gendong menggendong, meskipun sebenarnya saya punya 3 gendongan di rumah.
2 gendongan instan yang standar meskipun hanya kepakai satu aja yang pemberian kakak ipar sejak Darrell masih bayi.
Satunya gendongan model ransel hadiah dari sahabat saya, Marmar aka Mariya Ulfah.

Awalnya ke mana-mana pakai gendongan instan yang standar itu, tapi lama kelamaan berat badan si adek bayi mulai naik daann pundak saya sungguh pegaaalll banget gak karuan kalau lagi jalan ke mall.
Mau pakai gendongan model ranseltakut bayinya belum saatnya digendong pakai itu.
Daann di tengah kegalauan saya, tiba-tiba saya mendapatkan gendongan favorit saya sejak Darrell bayi.
Yup dialah si babywrap Hanaroo!

Kali ini warnanya lebih ngejreng, orange dengan motif pelangi.

Bahagia tak terkira deh...

Daann belum juga berhenti bahagianya, seseorang sahabat baik saya, memberi saya hadiah gendongan juga.
Model babywrap juga..
Meski merknya beda, Mere Et Moi.
Waooo bahagianyaa... thanks ya sayangkuuu.. semoga Allah memberikan rezeki berlimpah kepadamu, aamiin :)
Langsung dong saya pakai kedua-duanya secara bergantian biar tau perbedaannya.

Hanaroo Babywrap

Yang merk Hanaroo saya pakai perdana ngemall.
Awalnya saya lupa kalau si bayi ini masih mudah gumoh banget, sedikit aja perutnya kegenjet langsung gumoh ganteng hiks
Dan pertama kali saya ke lenmarc, udah dandan kece dan wangi sampai sana pede pakai hanaroo lalu si bayi yang sedang tidur saya masukan ke dalam babywrap dengan model hadap ke saya.
Laluuu... sayapun mandi gumoh sodara-sodara

T_______________T

Meskipun demikian saya tetap berjuang memasukan ke dalam babywrap dan setelahnya si adek bayi tertidur nyenyak dan nyaman.
Saya? bahagia meski bau gumoh yang membuat saya harus banyak-banyak semprot VIP Club Bali Body Mist :D
Bahagianya karena akhirnya bisa jalan-jalan agak lama tanpa perlu mengeluh capek dan pundak pegal, sumpah deh gak kerasa pegal sama sekali, malah saya bahagia karena si bayi nempel erat di badan saya dan kedua tangan saya bisa bergerak bebas.

Tertidur lelap dan nyaman

Emaknya ketularan ngantuk oleh bayinya hahaha
Baca :  Review Nursery Room PTC Surabaya
Kali berikutnya, saya memakai Hanaroo babywrap ke Taman Safari.
Sebelumnya sih saya galau memilih, antara makai Hanaroo atau Mere Et Moi, karena masing-masing punya kelebihan tersendiri.
Namun setelah menimbang dan mencoba-coba saya putuskan membawa Hanaroo meski berat hahaha
Baca : Pengalaman Membawa Bayi 3 Bulan Ke Taman Safari
Kalau lagi gak bobo, wajib di hadapkan ke depan karena perutnya gak boleh ketekan.

Kalau udah bobo, bisa dibalikan hadap ke badan saya karena si bayi udah gak banyak gerak

Si bayi tidur nyenyak, emaknya bebas selfie-selfie hahaha
 Ternyata, keputusan saya membawa Hanaroo babywrap saat itu gak salah, saya sangat terbantu dengan gendongan tersebut.
Di luar bawanya yang lumayan berat, dan makainya bikin saya kudu naik ke kursi karena takut kainnya kotor kena tanah :D
Saya dan si bayi gak jadi kedinginan oleh udara di lereng gunung Arjuna tersebut.
Kain babywrap Hanaroo memang tebal banget, terbuat dari kain spandek yang di jahit double, bikin saya dan bayi jadi hangat dan nyaman.

Tapii.. gak rekomen deh kalau dipakai di udara luar Surabaya yang panas, dijamin kainnya bakal basah oleh keringat kita yang kegerahan hahaha

Mere Et Moi Babywrap

Percobaan perdana memakai babywrap ini adalah saat kami ngemall.
Penasaran berat dong gimana rasanya pakai babywrap yang harganya lebih mahal dari Hanaroo (iyaa.. saya intip di online shop :D )

Sebelumnya sih saya udah nyoba pakai di rumah.
Sumpah yaaa, kainnya enteng banget (soalnya abis keberatan tenteng Hanaroo).
Kainnya terbuat dari katun premium yang ada lubang-lubang kecil di beberapa bagian yang bertujuan sebagai sirkuasi udara agar bayi dan si penggendong gak kegerahan.

Percobaan di rumah, si adek bayi nyaman-nyaman aja makainya, meskipun agak ribet karena kainnya gak bisa dimelarin kayak Hanaroo, jadinya masukin bayi ke dalam babywrap agak sulit, terlebih masukin si bayi yang mudah gumoh ini.

Awal kami berangkat, saya memutuskan untuk memakai baywrapnya dari rumah mengingat si bayi sedang bobo dan kami gak pernah lagi bawa stroller (roda strollernya agak bermasalah)
Setelah saya pakai, iseng saya masukan si bayi pada sebelah kain dan taraaaa..
Jadi mirip geos deh *sayah hepih!
Tadaaa.. jadi model geos, gendongan kekinian ala intagram ituh :D
Memang sih, saya liat di Instagram, kebanyakan merk Mere Et Moi itu model geos, jarang yang simple wrap aka babywrap.
Mungkin karena makainya sedikit ribet kali ya, jadinya jarang di produksi.

Sepanjang perjalanan si bayi tidur nyenyak, secara kainnya adem dan lebih lebar, jadinya nyaris seluruh tubuhnya bisa ketutup.
Sampai di mall si bayi terbangun, sayapun menggendongnya dengan cara hadap depan, agar perutnya gak kegenjet dan berakhir dengan drama gumoh.

Si bayi udah mulai ngantuk lagi, si kakak Darrell sibuk ngarahkan papi agar motret dengan benar hahaha
Setelah keliling - keliling lumayan lama, si bayipun tertidur dan langsung saya manuver jadi kayak geos lagi, mudah pula caranya, cukup memakai kain 1 sisi saja.
Si bayi tertidur lelap, lumayan maminya bisa makan dengan tenang
 Setelah makan, kamipun meneruskan jalan-jalan.
Karena mengendong ala geos masih membuat sebelah tangan pegal karena menahan kepalanya, sayapun memasukan si bayi dengan model hadap ke badan saya secara perlahan.
Dan ternyata, setelah di dalam dia bangun dong
^_________^

Si bayi terbangun dan ngintip-ngintip di samping

Jadinya miring karena si bayi mau ngintip :D
Well, gak jauh beda dengan Hanaroo, Mere Et Moi juga asyik banget dipakai buat jalan-jalan, dan kerennya dia ringan banget karena cuman kain katun 1 lapis.
Sepertinya berat Mere Et Moi 1/2 dari berat Hanaroo (iyaaa.. Hanaroo berat banget)

Biar lebih afdol saya ringkaskan review perbandingan kedua babywrap tersebut.

Hanaroo Babywrap :

Penampakan :
Terbuat dari kain spandek double yang berukuran kurang lebih 4 meter x 50 cm, di ujung kain dibuat agak meruncing agar volume kain yang menempel pada badan penggendong tidak makin menumpuk.
Bisa menahan beban hingga balita berbobot 15-17 kg
warna-warnanya beragam.
Price : 160ribu - 200ribu (tergantung onlineshop nya hehehe)

Kelebihan :
  1. Mudah saat memasukan bayi karena kainnya terbuat dari spandek yang dijahit double, jadi saat ditarik bisa melar dan balik ke ukuran semula, hal tersebut memudahkan kita memasukan bayi ke dalam gendongan tanpa menyakitinya.
  2. Bayi tidur lebih nyaman khususnya di tempat yang dingin, karena kainnya seperti karet yang membuat badan bayi makin erat nempel di badan ibunya.
  3. Si penggendong juga nyaman karena bahannya yang seperti karet itu membuat berat bayi benar-benar tersalurkan secara merata di seluruh badan yang dililit babywrap tersebut.
  4. Dijual dengan packaging yang lengkap dengan tas babywrapnya serta buku panduan dan ada CDnya pula.
 Kekurangan :
  1. Berat! ampun deh bener-bener memakan tenaga kalau bawanya gak langsung dipakai, dipakaipun kalau cuaca panas juga bakal terasa gerah dan berat.
  2. Gerah, karena kainnya tebal banget serta panjang.
  3. Gampang molor, jika kita mengikat kurang kuat bisa dipastikan lama kelamaan bayi bakal agak melorot ke bawah. 
Mere Et Moi Babywrap :

Penampakan :
Terbuat dari kain katun premium yang berukuran kurang lebih 4 meter x 70 cm, .
Bisa menahan beban hingga balita berbobot 20 kg
Price : 280ribu - 300ribuan (tergantung onlineshop nya hehehe)

Kelebihan :
  1. Bisa di buat model gendongan macam-macam, termasuk model geos alias gendongan kaos yang sedang booming itu.
  2. Makainya lebih mudah karena kainnya lebih tipis.
  3. Bayi tidur nyaman meskipun di tempat yang tidak ber AC atau sedikit panas, karena kainnya seperti lebih tipis dengan adanya lubang-lubang sebagai sirkulasi udara.
  4. Si penggendong nyaman karena beban bayi tersalurkan secara merata di seluruh badan yang dililit babywrap tersebut.
  5. Gak gampang molor ataupun melorot karena kainnya lebih tipis sehingga ikatannya kokoh dan kuat.
 Kekurangan :
  1. Susah masukin bayi, karena kain gak bisa melar, harus bener-bener menguasai tehniknya agar bayi bisa masuk tanpa tersakiti *jiah bahasanya :D
  2. Bayi tidur agak terganggu karena gak nempel sempurna pada badan ibunya, sehingga membuat badannya terantuk-antuk pada badan ibunya saat ibunya bergerak.
  3. Kurang cocok dipakai di daerah yang hawanya dingin karena kainnya tipis dan berlubang-lubang di beberapa tempat (lubangnya kecil-kecil banget yaa, cuman angin jadinya leluasa keluar masuk) 
  4. Packaging penjualannya kurang lengkap, hanya kainnya di masukan di sebuah tas, tanpa adanya buku petunjuk ataupun CD, alhasil bagi yang gak biasa menggunakan babywrap, bakal bingung sebingung-bingungnya, kecuali ybs googling atau streaming cara pakainya :D
Kesimpulan :

Dua-duanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, untungnya punya keduanya, jadi bisa dipakai bergantian disesuaikan lokasi dan waktu.
Intinya, saya cinta abis ama babywrap, cucookkk banget buat mamak/emak/bunda/mami/mama/mom/mother  yang suka menggendong seperti saya.

Semoga bermanfaat.

Jika ingin bertanya atau sharing hal serupa jangan segan tinggalkan jejak di kolom komentar yaaa..

TPJ AV - 25 Januari 2018

Love

Reyne Raea

4 comments:

  1. Pas anak-anak kecil saya pakainya yang Hanaroo sama kain batik biasa. So far sih enjoy, tapi gak tau kenapa saya lebih nyaman pakai kain batik biasa. Hehehe zadul pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keceh tuh mbaa, saya gak bisa pakai yang kain mba, udah bolak balik belajar tutorialnya tetep kagok.
      Pakai yang model gini lebih enak dan gak horor takut baby jatuh 😁

      Delete
  2. Mba mau tanya, babywrap Mere et moi itu ketika sedang istirahat dipakai menggendong, kok saya ngerasanya jd kendur ya? Jadi memang harus disesuaikan lg keketatannya ya setiap mau memasukkan bayi lg? Apakah itu jg berlaku di hanaroo? Terimakasih 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ikatnya kurang kencang mba, saya Alhamdulillah sekali pasang gak diatur lagi kekencangannya.

      Kalau hanaroo emang harus sering diatur karena dia bahannya kayak karet gitu.
      Tapi lebih enak gendong bayi serasa dipeluk lembut ama gendongannya 😊

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...