Monday, November 23, 2020

Kelaparan Karena Tak Punya Duit?

gak punya uang sepeserpun

Sharing By Rey - Pernah nggak kelaparan karena nggak punya duit sama sekali?
Kapan?

Pertanyaan itu mampir di pikiran saya, ketika ingin menjawab tantangan blogpost minggu ke-4 dari komunitas Ning Blogger Surabaya, dengan tema: 'buka aib, ketika duit pas-pasan'

Saya memikirkan sebuah kisah yang paling ngenes yang pernah saya alami dan rasakan.
Masalahnya adalah, kalau ngomongin duit pas-pasan, kayaknya seumur-umur ya duit saya pas-pasan, Alhamdulillah.

Kadang pas beneran, kadang pas kudu bersabar, hahaha.

Nah, kalau ditulis semuanya, bisa-bisa sampai setahun juga nggak kelar-kelas, kalau deh panjangnya UU Omnibus Law atau apalah itu namanya 😁.

Karenanya, saya mencoba menggali ingatan saya, kapan ya masa paling ngenes seumur hidup saya, misal saya jadi kelaparan karena sama sekali nggak punya uang.

Jawabannya adalah...
Mmmm...
Mmmm...
Kapan ya?...

Kagak pernah!
Alhamdulillah.


Allah Menjamin Rezeki Hamba-Nya, Dan Itu Benar!


Saya sering kali membaca sebuah tulisan inspiratif di berbagai media sosial.
Di mana, menggambarkan seekor burung.

ya allah, saya tidak punya uang

Saya bahkan pernah membaca cerita sebuah burung, yang harus hijrah ke kota karena pohon tempat tinggalnya di desa di tebang.
Burung tersebut kaget banget, hingga tanpa sadar dia terbang tak berhenti, sampai ke kota.

Di kota tersebut dia makin kelaparan, sulit mendapatkan makanan.
Jangankan makanan, tempat tinggal juga sulit didapatkannya.

Akan tetapi, saat si burung sudah hampir menyerah, kelaparan hingga lemas.
Tiba-tiba saja dia menemukan makanan dari sisa makanan manusia yang jatuh di tanah.
Seolah-olah Allah hadir langsung memberikan rezeki kepadanya.

Atau kisah para burung, yang setiap pagi sedemikian semangatnya mereka bangun, meninggalkan sangkarnya.
Burung-burung itu mungkin bahkan nggak ngerti mau cari makanan di mana.
Pada kenyataannya, tak berselang lama, burung tersebut kembali dan membawa makanan untuk bayi-bayinya yang belum bsia terbang.

tips ketika tidak punya uang

Yup, sesungguhnya Allah selalu menjamin rezeki semua umat-Nya.
Karenanya, tak pernah ada manusia atau mahluk hidup yang mati karena kelaparan.
Kecuali ya memang sengaja untuk itu.

Itulah mungkin kali ya yang terjadi pada saya.
Sejak kecil, saya terlahir dari orang tua yang sama sekali bukanlah seseorang yang baik secara financial.
Terlebih, setelah pindah ke Buton, bapak tidak pernah lagi bisa berhasil melakukan apapun untuk mencari uang.

Masa kecil saya amat sangat pas-pasan.
Walaupun demikian.
Saya sama sekali nggak pernah ingat, kalau saya pernah amat sangat kelaparan karena nggak ada makanan.

Semua juga tak luput dari semangat orang tua saya dalam mencari rezeki sih ya.
Saya masih ingat, meski samar.
Ketika pertama kali kami sampai di Buton, sepindahnya dari Minahasa.

Bapak belum juga mendapatkan pekerjaan yang lebih baik.
Terpaksa semua barang yang dibawa dari Minahasa, dijual.
Sampai pada akhirnya, ketika semua barang sudah habis dijual.
Mama harus berjalan kaki berkilo meter, untuk mengobati pasien.

Dan itu dilakukan demi makan.
Alhamdulillah, meski amat jarang mendapatkan uang, tapi mama selalu bisa pulang dengan beras, sayuran, telur dan apapun yang bisa dimakan.

Saya yang sebagai anak kecil, tentu saja merasa itu udah lebih dari cukup.
Karena kami masih bisa makan bersama di dapur.

Hal lain yang saya rasakan keajaiban Allah itu nyata.
Ketika saya lulus kuliah, udah pulang ke Buton, tapi balik lagi ke Surabaya.

Dan mama kesal karena hal itu, dan mama nggak ngasih uang sepeserpun ke saya.
Padahal saya butuh uang untuk makan, hingga bayar kos.

Sepertinya, itulah saat ketika benar-benar berada di level terendah keuangan saya.
Saya nggak punya duit sepeserpun.
Tapi saya masih bisa makan, karena sang pacar.


Kejadian Ngenes Kebingungan Nggak Punya Duit Yang Masih terekam 


Ada beberapa kali hal yang masih terekam di ingatan saya, ketika saya kebingungan karena nggak punya duit.

Yang pertama adalah, ketika saya masih STM.
Saya berangkat dan pulang sekolah naik angkot.
Dan teganya mama saya, beliau hanya memberikan saya uang pas banget buat bayar angkot pulang pergi.

tidak punya uang untuk makan

Sama sekali nggak ngasih duit buat jajan, even buat beli minum sekalipun.
Hasilnya, tidak jarang saya terpaksa pulang jalan kaki, padahal jaraknya jauh banget.
Hanya karena duitnya kepake, atau bahkan hilang (bukan hilang sih, tapi keselip gitu di tas).
Dulu kan ongkos angkot itu masih ratusan deh kalau nggak salah, sehingga duitnya seringnya koin.

Suatu hari, saya pulang naik angkot.
Saya bersyukur, hari itu duit buat angkot nggak kepake.
Namun, ketika angkot tersebut udah berada di dekat tempat saya turun.
Tiba-tiba saya pucat pasi.

Saya merogoh laci tas sekolah lusuh saya, dan sama sekali nggak menemukan uang buat ongkos angkot di sana.
Ada sih, tapi kurang.

Ya Allah..
Panik banget rasanya.
Keringat dingin, nggak tenang, dan memikirkan, nanti mau kasih alasan apa ya pas turun.
Sementara saya tuh mau banget kalau nggak bayar biar kata mungkin bisa hutang dulu.

Dalam kepanikan, saya masih terus mengaduk tas saya, dannn Alhamdulillah, duit yang kurang tersebut, ketemu pas ketika angkotnya berhenti di tempat saya biasanya turun.
Alhamdulillah, lega banget rasanya.
  
Gara-gara kejadian tersebut, saya jadi semacam trauma deh, yang mana saya bakalan ketakutan kalau sama sekali nggak punya duit.
Saya harus memastikan, kalau pergi-pergi kudu bawa ATM dan uang cash.
Beruntung sekarang sih udah banyak e-money ataupun e-wallet yang bisa kita transfer dari rekening.

Kejadian lainnya, terjadi setelah saya lulus kuliah dan menganggur setahun nggak dapat kerjaan.
Ya Allah ngenes banget.
Untuk makan selalu berharap pada si pacar, beruntung ya saya dapat pacar yang baik.

Saya bahkan, pernah berbulan-bulan hanya mengisi pulsa hape, agar kartunya nggak mati aja.
Karena saya butuh nomor tersebut untuk menerima panggilan kerja.

Mau beli pulsa, nggak ada uang sama sekali.
Sampai-sampai, kalau saya lagi sedih mengingat nasib, saya tulis sms panjang ke si pacar, lalu saya kirim, dan udah pasti nggak terkirim, hahaha.

Atau kejadian setelah menikah, eh nggak ding.
Kalau dipikir-pikir, setelah menikah dan punya anak, biar kata saya tetep kekurangan duit, tapi Alhamdulillah rezeki selalu lancar dibanding saat ngenes masa single dulu.

The power of rezeki anak kali ya.
Sering banget saya nggak punya duit, listri udah bunyi-bunyi.
Di saat mau nangis sedih, eh tiba-tiba adaaaaa saja rezeki yang masuk, masha Allah.. 

Ya begitulah.
Sengenes apapun, saya sungguh bersyukur, betapa selama hidup saya di dunia ini, Alhamdulillah nggak pernah merasa kelaparan.
Even saya sedang bokek sebokeknya.

Selalu saja ada bantuan-Nya hadir memenuhi kebutuhan tersebut.
Alhamdulillah.

Demikianlah.
Kalau temans punya kisah yang masih diingat nggak ketika nggak punya uang dan merasa sampai kelaparan?
Share yuk :)


Sidoarjo, 23 November 2020

Artikel ini diikut sertakan dalam challenge 'Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya' bulan November 2020
dengan tema : 'Buka aib, kejadian saat punya duit pas-pasan'

Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: Canva edit by Rey

21 comments :

  1. Alhamdulilah selama ini saya nggak pernah kelaparan karena nggak punya uang, walaupun dulu sering nggak pegang uang. Trimakasih untuk emak bapak yang sudah bekerja untuk saya dulu😊
    Memang Allah tuh udah kasih rezeki untuk tiap-tiap hambanya ya mbk. Kadang pas kepepet banget rezeki itu datang dalam bentuk yang tak terduga.
    Semoga mbk Rey dan keluarga selalu sehat dan dilimpahkan rezeki yang berkah ya
    Amin...😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, betul banget Tria, hal-hal demikian sungguh bikin spechless dan malu sma Allah :')

      Delete
  2. Hahaha.. "nggak punya duit" itu sudah biasa.. wakakakaka.... tapi memang Alhamdulillah belum pernah sampe kelaparan. Keuangn orangtua saya pernah sampai pada titik nadir juga kok Rey, tapi dengan susah payah kami bisa tetap makan

    Begitu juga saat sudah berumahtangga. Saya pernah mengalami kesulitan juga, cuma kalau untuk makan sih, alhamdulillah masih selalu ada.

    Jadi kalau pertanyaannya pernahkah kelaparan? Ya tidak pernah. Tapi kalau pernah kah nggak punya duit? Jawabannya sering... wakakakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, jadi memang benar ya Pak, tidak ada manusia yang mati kelaparan, karena Allah menjamin rezeki setiap mahluknya.

      Kalau ingat-ingat keajaiban tersebut, jadi semakin merasa kerdil dan malu kebanyakan sambat hahaha

      Delete
  3. Sama seperti pak Anton, kalo ditanya pernah kelaparan sih sepertinya ngga pernah, ibu saya soalnya jualan warteg, kalo lapar ya tinggal makan. Tidak usah bayar yang penting bantu bantu warung saja.🤣

    Kalo kurang duit mah kadang-kadang sih, ngga sering tapi kadang mengalami, pas pengin beli hape baru ngga ada, ya terpaksa pakai yang ada saja biarpun baterai udah ngga awet. Yang penting syukuri saja sih, masih banyak yang belum punya hape atau masih pakai hape nokia jadul. Iya, tetangga saya ada yang masih Nokia lama yang keypad nya udah pada keras plus baterainya lebih parah dari aku, baru nelpon tiga menit sudah mati.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iya ya, kalau lapar ya makan qiqiqiqiqi.

      Betul banget Mas, nggak akan ada manusia yang mati kelaparan, karena Allah menjamin semua rezeki setiap mahluk :)

      Delete
  4. temanya bagus-bagus ya kemarin rezeki tak terduga, sekarang buka aib...
    tak ikutan challenge juga boleh ga dimana info s n k nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, buka aib kagak punya duit, sebenarnya bukan aib sih.
      Tapi aib yang 'aib' hahaha

      Delete
  5. Bersyukur aku nggak pernah sampai kelaparan dan nggak ada makanan sama sekali. Benar kata Kak Rey, Tuhan akan selalu menyiapkan rejeki untuk hamba-Nya yang mau berusaha dan aku percaya akan hal ini 👍🏻

    Kalau kekurangan uang, aku pernah mengalami saat masa-masa sekolah 😂 karena uang jajan terbatas, jadi kalau mau beli makanan kadang bisa kebeli, kadang nggak. Terus kalau mau pergi jalan-jalan sama teman saat SMA, harus rela nggak jajan saat istirahat selama beberapa hari supaya ada uang untuk jalan-jalan 😂 ini sih koplak ya 🤣 relain nggak jajan demi jalan-jalan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa, sama kayak paksuku ini, dia bahkan lebih ngenes, bapaknya ngasih dia duit buat sebulan, dan sering banget dia masih awalbulan udah kelaparan, saking duitnya abis, tapi demi jalan-jalan, demi beli baju, dia rela nahan lapar :D

      Delete
  6. Duuh aduuh pusing...Nggak punya duit ...Duuh aduuhh pusing mikirin duit..Nyut2...nyuutt2..Mabuk mabuuk2 duit semua orang mabuk duit siang dan malam mikirin duit....Mau pacaran pake duit...Cari kerjaan pake duit...Mau dikubur pake duit...Duit duit bisa jadi penyakit..🤣🤣 Eehh malah nyanyi gw.

    Yaa bicara soal kelaparan dan nggak punya duit..

    1. Orang yang kelaparan bisa terjadi karena kondisi sedang berperang atau tertimpa bencana alam. Jadi jika boleh dikatakan hampir jarang yang seperti itu terjadi..🤣🤣 Negara kita sudah tidak perang..... Bencana alam setidaknya masih ada bantuan walau terkadang tidak selalu optimal.

    2. Orang nggak punya duit....Sudah hal biasa dalam lingkungan kehidupan sehari2...🤣🤣 Kalau mau bersyukur tentunya akan lain ceritanya.🤣🤣

    Yang lebih repot lagi kebanyakan orang sekarang punya uang sedikit tetapi keinginan tinggi, Dan jadinya bilang nggak punya duuiiittt!!..🤣🤣

    Gitu kali yee ...Tahu deh.🤣🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha itu dia ya Kang, aslinya ada duitnya, tapi pengennya yang di atas duitnya, jadilah nggak ada duitnya :D

      Delete
  7. wah bagus sekali ka, mampir ketempat kami juga ya Klik

    ReplyDelete
  8. wah menarik sekali ka,
    cakemadebywidhy.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai tidak perlu meninggalkan nama blog sebenarnya, coba blog walking ke cukup 5 blog aja, cari yang PVnya rame.

      Baca tulisannya dengan antusias.
      Lalu tinggalkan komentar yang juga antusias dan menarik.

      Hanya cukup BW ke 5 blog aja, tapi saya yakin bakalan banyak banget trafik yang datang ke blog situ, karena memang orang-orang penasaran dengan blognya.

      Kalau ninggalin jejak kayak gini, masih untung mah saya kagak hapus, bahkan dilirik orang aja kagak :D

      Delete
  9. ini aku mencoba inget inget nih mbak rey, kalau kelaparan yang buanget buanget nggak pernah. kalau kekurangan duit sering hahahahaha
    apalagi waktu ngekos waktu kuliah, pernah sampe duit cuman yatuhan ngepres banget, keseringen minta duit sebenernya agak takut sama sungkan, tapi kalau ga minta ga makan
    heran juga kenapa dulu aku termasuk rutin keluar masuk factory outlet, beli ini itu.
    sebagai anak kos, aku juga pernah pinjam meminjam ke mbak kosku, yang kebetulan memang udah kenal dari kecil hehehe. kalau inget inget begini, duhh nasib anak kos

    pas udah kerja pernah juga merasa kekurangan uang, pernah banget, aku heran lenyapnya tuh duit kemana, perasaan juga ga belanja aneh aneh. mau minta duit buuat beli bensin sebenernya malu ke ortu, tapi kalau ga ada bensin, ga bisa kemana mana
    soooo, aku sekarang berusaha untuk belajar mengatur financial, diusahakan. soalnya pernah berada disaat saat kayak gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakaka nah iya Mba Inun, bahkan dalam keadaan ngenes jadi anak kos, selalu saja ada rezeki yang datang
      Dan dari arah yang sama sekali nggak bisa diprediksi biasanya :D

      Mengatur finansial memang yang terbaik, apalagi buat bisa jalan-jalan setelah pandemi kabur :D

      Delete
    2. hahahahaha tul tul betul
      salah satu keinginan kalau pandemi berakhir adalah pergi kemana gitu :D, dipuas-puasin mungkin ya

      Delete
  10. Alhamdulillah gak pernah, Mbak. Dulu waktu masih sekolah kondisi keuangan keluargaku terpuruk banget. Tapi Alhamdulillah aku tetap masih bisa sekolah dengan nyaman, uang saku juga masih tetap dapat. Walaupun cuma sedikit banget, sehari uangnya cuma bisa aku pake buat beli 2 potong gorengan doang. 🙈

    Tapi supaya hemat dan bisa beli keperluan kas atau beli alat tulis, uangnya aku pake buat beli gorengan sepotong, sisanya aku tabung. Tapi Alhamdulillah lagi, Allah memang maha baik. Setiap kali merasa bokek, guruku ajak aku ikut olimpiade. Walaupun gak pernah menang, paling mentok cuma sampai semi final doang gakpapa, yang penting dapat uang saku dari sekolah dan jumlahnya lumayan banget.😭

    ReplyDelete
  11. Rezeki manusia sebenernya udah dijamin oleh yg di Atas ya Rey. Tugas kita cukup percaya dengan itu. Ga usah ngeraguin lagi besok bakal makan apa. Aku prnh denger, kalo sampe ngeraguin, malah artinya kita ga yakin dengan kekuasaan Tuhan.

    Aku belum pernah ngerasain ga punya uang sampe susah utk makan sebenernya. Tapi aku pernah dalam posisi terpisah Ama temen2 saat traveling dan dompet dibawa mereka. Yg artinya aku ga pegang duit samasekali :D. Itu pernah. Aku cuma panik gimana caranya aku bisa balik k rute sebelumnya Krn itu hrs bayar biaya transport sementara dompetku dipegang si temen :p

    Tapi dlm kondisi begitu, aku akhirnya cm bisa fokus doa, minta tlg ke Tuhan, please ada keajaiban ntah itu temenku yg inisiatif jemput aku, ato aku dpt bantuan supaya bisa bayar fee perahu utk balik ke rute sebelumnya :D. Iya, ini cerita pas aku di thailand bareng temen2 yg prnh aku post di IG :D

    Dan di situ aku percaya bantuan Allah itu selalu ada. Kok ya ga disangka malah ada bhiksu remaja yg bantuin dan kasih aku 20bath supaya aku bisa bayar perahu ke arah sebaliknya. Antara bengong dan mau nangis. Orang baik itu masih ada ... Kenal juga ga si bhiksu Ama aku. Tapi masih mau utk bantuin dan ksh uang segala.

    Setelah kejadian itu aku jd LBH mikir sih Rey. Ga punya duit itu menyiksa. Ngerti bangettt rasanya orang2 yg utk makan aja susah hanya Krn ga ada duit. Aku bersyukur Krn ga prnh ngerasain itu. Tapi dalam hal ini, aku hrs selalu inget utk bantu orang2 yg seperti itu. Jangan sampe di saat aku sdg makan enak di rumah, tp tetangga sebelah malah kelaperan.

    ReplyDelete
  12. Aku juga pernah mengalami hal itu...
    Dulu wkt slesai kulia, aku udah gak mau dikirimi uang sama ortu. Blaga mau cari uang sendiri...

    Akhire suatu saat aku memang berada di posisi terendah. Untung ada teman yg bantu, klo gak, aku bakalan kelaperan...

    Tapi bersyukur, aku jadi punya cerita utk anak. Aku bisa merasakan susah klo hidup gak ada uang itu gimana, gak cuma di zona nyaman aja.

    Roda ini berputar, klo suatu saat hidupku spt itu, aku gak kaget...

    Yakin, Allah gak pernah biarkan kita kelaparan. Pertolongan-Nya sll tepat pd wktnya. Amin.😇

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top