Wednesday, March 28, 2018

Seru dan Dramanya Family Gathering di Villa Arwinda Batu


Assalamu'alaikum :)

Sebenarnya agak males nulis cerita ini, masih rada bete ama macetnya, padahal sudah 1 minggu berlalu, hehehe.

Jadi ceritanya, hari Sabtu 17 Maret 2018 lalu, kami mengikuti acara kumpul-kumpul keluarga suami atau kerennya family gathering di Batu.
Rencana sudah disusun dengan matang (oleh saudara-saudara ipar), villa udah di booking, persiapan sudah matang. Lah kok pas berangkat, tetep aja ada molornya hahaha.


Daftar Oriflame
Kami sendiri bertolak dari rumah menuju rumah kakak ipar di Taman Pinang Sidoarjo sejak pukul 6 pagi, rencananya pukul 7 akan bertolak dari sana ramai-ramai, setelah pada sarapan di rumah kakak ipar.
Eh gegara satu persatu pada molor, mulai dari ternyata mobil rombongan dari rumah mertua gak cukup, sampai harus meminta kakak ipar lainnya jemput di daerah Gubeng Kertajaya.
Sampai ujung-ujungnya sebagian naik grab ke titik kumpul yaitu rumah kakak ipar tersebut.

Setelah kumpul semua, semua segera sarapan. Saya, suami dan anak-anakpun segera ganti kaos seragam yang sudah dipesan sebelumnya.
Kelar sarapan dan ganti pakaian, segera foto-foto depan rumah lalu pada heboh ngatur tempat di mobil biar perjalanan nyaman dan gak desak-desakan.

Siap berangkat
Kami berangkat dengan menggunakan 3 mobil, kakak ipar lainnya akan nyusul karena anaknya masih ada kegiatan Persami di sekolahnya.

Ketika berangkat, suami ngikut saja kakak ipar yang nentukan jalurnya, eh ternyata diminta lewat jalur biasa saja, alasannya biar gak kejebak macet di exit jalan arteri.
Saya dan suami yang pecinta jalan tol sempat mengernyitkan dahi, apa gak makin macet tuh lewat jalan biasa? secara waktu telah menunjukan pukul 8.45 .

Meskipun sedikit heran, kami menuruti saja ide lewat jalan biasa, daaaannn terbuktiiii... sejak dari kota Sidoarjo jalannya kesendat-sendat gegara lumayan ramai banget, maklum hari Sabtu tersebut adalah tanggal merah dan sebagian orang yang biasanya masuk kerja di hari Sabtupun ikut liburan dan kebanyakan sepertinya memilih daerah Malang dan Batu.

Dengan tersendat macet di beberapa titik, kami tetap sabar dan bergembira menikmati perjalanan, meskipun dalam hati kecil udah berucap, cobaaaa tadi lewat tol, semacet-macetnya exit tol atau jalan arteri, masih lebih lama macetnya lewat jalan biasa huhuhu.

Rasa bete mulai menggerogoti hati saat kami terjebak macet yang lumayan parah di lampu merah menjelang Taman Dayu. Et daaahhh... kami harus sabar menunggu nyaris 1 jam untuk lolos dari situ.
Fiuuhh...
Setelah lolos, kami bisa sedikit melaju kencang, meskipun tetap harus tersendat karena padatnya
volume kendaraan.
Nyaris bosan, padahal cuman duduk manis hahaha

Hal tersebut terus terjadi sampai masuk daerah Lawang, bahkan lebih parah. Masha Allaaaaaaahhh.... saya sudah ngorok, sampai terbangun lagi, et daahh posisi kami hanya maju beberapa meter.
Sungguh rasanya hampir menyita semua kesabaran saya, terlebih di mobil yang kami tumpangi gak ada makanan sama sekali, semua makanan ada di mobil adik ipar yang ternyata adik iparpun gak sadar mobil yang mereka tumpangi penuh snack, sehingga kami sama-sama kelaparan hahaha.

Lama terseok-seok di Singosari, alhasil saya gak tahan lagi, gak peduli malu ama bapak dan ibu mertua yang kebetulan semobil dengan kami, sayapun merengek minta makan hahaha.
Sebenarnya di jalan tersebut banyak tempat makanan yang buka, dan gak terlalu antri, tapi kok ya gak rela rasanya lepas dari kemacetan tersebut karena masuk dalam barisan macet lagi bakalan susah banget.

Dan akhirnya kami bisa makan siang di Karang Ploso, Alhamdulillah setelah belok ke arah Karang Ploso, volume kendaraan sedikit merenggang, sehingga kami bisa melaju dengan kencang.
Waktu memutuskan untuk makan pun harus drama dulu, rencananya pengen makan di Pak Sholeh, tapi melihat kondisi Pom Bensin pun ramai kayak masa lebaran, kami mengurungkan niat karena sudah berpikir pastinya Pak Sholeh juga ramai.
Selain sulit nyari tempat duduk, bakalan lama juga menanti makanan yang dihidangkan.
Keburu kita-kita pada gerogoti meja saking laparnya hahaha.

Bapak mertua lalu memutuskan makan soto ayam yang dijual warung-warung dipinggir jalan.
Dan itupun kudu drama pula.
Ketemu warungnya adaaa aja alasan yang gak jadi mampir, dari tampilan warungnya gak meyakinkan, gak ada parkirannya, suasananya sepi banget takut gak enak banget, sampai akhirnya ketemu warung kecil yang juga PARKIRNYA LUMAYAN SULIT PLUS SEPI.
Terus ngapain sebelumnya pada nolakin warung yang sejenis? hahaha.
Tampang-tampang kelaparan :D

Gak berselang lama kami berhenti, mobil kakak ipar tiba dan ikutan mampir, sedang adik ipar sudah makan di tempat lain saking gak kuat nahan lapar.

Sayapun bersorak, bisa gantiin popok si bayi dan lalu makan soto dengan sedih cepat, sotonya manis dong, sungguh saya gak doyan tapi apa daya badan udah gemetaran nahan lapar dan migrain sudah menggelayut di kepala (efek nyusuin saya jadi gak kuat nahan lapar, huhuhu).

Setelah selesai kami melanjutkan perjalanan, berbekal Google Maps saya memberi ide ke si papi untuk lewat jalan kecil karena jalanan macet lagi.
Tapi ternyata bapak mertua menolak, takut malah nyasar gak karuan.
Kamipun setia di jalan utama sambil terseok-seok, ditimpali si bayi yang ngoceh kebosanan plus ibu mertua yang terus bertanya, 'kapan nyampe?' :D

Dan akhirnyaaaaa... waktu menunjukan pukul 15.45 saat kami bisa masuk ke villa yang ternyata lumayan gede.

Villa Arwinda namanya, info dari si papi, bapak mertua yang nemu tempat tersebut dari temannya.
Katanya sih rate semalam 3,5 juta, tapi ditawar jadi dibawah harga.

Lokasinya strategis banget, dekat dengan Musium Angkut dan Club Bunga. View nya juga bagus banget karena menghadap ke kota Batu.
Sayangnya sekitar jalannya agak sumpek gegara dijadikan tempat parkir bis dari pengunjung Musium Angkut.
View nya bagus (selain jalanan yang macet hahaha)

Ah sayang banget kemaren gak sempat ngambil gambar villa nya dengan detail, gegara migrain gak hilang-hilang plus rempong urus kakak Darrell yang heboh pengen langsung renang, lalu baru nyebur udah menggigil kedinginan, hhh...

Pertama kali sampai ke villa nya, sebenarnya ada perasaan sedikit aneh gitu, ada seram-seramnya gitu hihihi.
Karenanya saat si papi ngirimin fotonya sebelum kami berangkat, rasanya kok rada angker karena udah lumayan tua bangunannya.
Tampak depan

Saya pertama masuk langsung berkeliling ke kamar-kamarnya, ruangannya luas banget.
Mulai dari parkiran mobil di garasi maupun carport muat 4 mobil, ruang tamu yang juga luas lengkap dengan sofanya.
Lalu ruang keluarga dengan meja makan yang luas, serta dapur bersih yang juga lengkap dengan meja makan,
Ruang tamu dan keluarga

Pokoknya ruangnya pas banget untuk keluarga suami yang seabrek hehehe.

Villa nya terdiri dari 2 lantai, di lantai bawah ada 2 kamar tidur, yang satu adalah kamar utama yang lumayan gede dan ditempati 2 ranjang.
Ada 2 kamar mandi dan untuk KM di kamar utama ada bathup yang lumayan angker gede, dan Alhamdulillah, ada hot waternya.
Salah satu kamarnya

Kamar mandi utama di lantai 1

Setelah puas melihat lantai bawah dan berpikir gak mungkin kami ambil lantai bawah karena yang 1 ranjang bakal ditempati ibu yang memang lagi sakit kakinya. Saya pun naik ke lantai 2.
Di atas, ada ruang santai juga dengan void yang cukup luas. Ada balkon depan yang bikin nyaman banget buat duduk-duduk menikmati udara dingin kota Batu sambil menikmati pemandangan kota.
Juga balkon belakang dengan view kolam renang.
Tampak belakang

Taman depan

Kolam renang

Ada 3 buah kamar tidur, 1 kamar tidur utama yang juga lumayan gede dan di isi 2 ranjang, ada pula kamar yang agak kecil juga diisi 2 ranjang.

Di bagian seberang ruang santai ada juga kamar tidur, setelah saya liat wah rasanya itu yang paling pas buat kami.
Ranjangnya satu, itu berarti kami bisa tidur sekeluarga sendiri di kamar tersebut, atuh mah saya nyusuin, masa iya gabung yang lain?
Kamar tersebut juga memiliki KM dalam, namun sayang gak ada hot waternya, jadilah saya mandi pakai air es dingin huhuhu (salah sendiri gak mau mandi di KM lain yang ada hot waternya karena takut hahaha.

Kami langsung menurunkan barang, lalu heboh ngurusin kakak Darrell yang baru nyebur kolam renang udah menggigil kedinginan.
Emaknya foto-foto, anaknya heboh mau renang
Balkon belakang
Renang di sore yang dingin

Oh ya fasilitas villa tersebut, selain parkir mobil bisa masuk 4 mobil, ada taman kecil di depan, ada kolam renang yang lumayan luas di belakang, kamar tidurnya ada 5 buah dengan 8 ranjang yang terpasang, bahkan di garasi masih banyak kasur bertumpuk yang bisa digunakan.

Intinya, bawa orang sekampung masih bisa lah tidur nyenyak di situ hehehe.

Selain itu, ada dapur kotor yang disiapkan kompor buat masak, cuman kalau gak salah gasnya bawa sendiri deh (lupa karena gak ngecek dapur sama sekali/mantu malas hahaha).
Di dapur bersih disiapkan air minum di galon lengkap dengan dispenser, ada pula piring, gelas, sendok, garpu dan perlengkapan makan lainnya.
Juga pastinya ada lemasi es.

Selain itu ada TV kecil dan fasilitas karaoke, di lantai 2 ada alat buat ngegym.

Tidak banyak yang bisa kami lakukan, karena selain kakak ipar lainnya nyampe Batu setelah tengah malam. Pun masing-masing udah pada capek gegara macet.

Saya dan si papi serta anak-anak sempat ke Batu Wonderland nyari kaos buat ganti saat berenang keesokan harinya, lalu setelahnya segera pulang dan tidur sambil terlebih dahulu makan bakso saking lapar dan migrainnya hehehe.

Alhamdulillah kami tidur dengan nyenyak malam itu, si bayi malah jarang kebangunnya, kakak Darrell juga yang sebelumnya sempat bikin kami was-was karena dia sedang batpil plus kedinginan yang juga badannya sedikit hangat, Alhamdulillah gak jadi tepar dianya.
Saya yang sudah sedia selimut dan jaket tebal kecele, karena ternyata kamarnya lumayan hangat sampai ke tahap gerah hahaha.

Jangan tanya ada ACnya apa enggak, pastinya gak ada laaahh, di Batu mah jarang orang pakai AC.

Keesokan harinya kami bangun pagi-pagi benar, kakak ipar yang satunya udah nyampe ternyata, saat kami sudah tidur, dan pada heboh ceritain kalau di kamar gede lantai 2 yang ditempati kakak ipar yang baru datang itu serem banget, bikin gak bisa tidur nyenyak.
Alhamdulillah di kamar kami baik-baik aja, padahal kamar kami juga lumayan luas.

Pagi harinya diisi dengan sarapan menu beragam, dari roti, indomie goreng, singkong rebus, soto ayam, Cake Medan Napoleon dan duren Medan.
Asyiknya ibu punya anak perempuan banyak, ibu gak perlu repot nyiapin ini itu, karena anak-anaknya sudah pada sigap gantian di dapur (selain mantunya yang malas ini hiks).

Setelah kenyang, kami semua masuk kolam renang, si bayi pun ikutan masuk.
Awalnya dia terheran-heran, sampai akhirnya mewek karena DINGIN bookkk hahaha.

Hanya kurang lebih 10 menit dalam kolam sayapun selesai dan membawa si bayi yang ketiduran saat berjemur biar gak dingin banget.
Setelah dimandiin, Alhamdulillah dia tidur dengan nyenyak.

Kamipun semua mandi lalu ganti baju seragam lagi buat foto-foto (ini yang paling penting)









Setelahnya kamipun bersiap pulang, saya, suami dan anak-anak pamit duluan karena kakak Darrell besoknya akan UAT di sekolahnya.
Dan ternyata kami malah memilih lewat jalan Cangar karena trauma ama macetnya.
Nemu padang rumput keren di Prigen, langsung turun foto-foto, tapi kok gak ada yang kece huhuhu

Dan sesampainya di Pandaan, kami juga mampir sejenak survey lokasi outbond kakak Darrell di Makoya Dapur Bakar Pandaan.

Dan ujung-ujungnya kami sampai di Surabaya di sore hari juga hahaha, tapi bersyukur kami gak perlu ngerasain macet lagi seperti kemarennya.

Kalau teman-teman pada ke mana nih liburan Hari Raya Nyepi minggu lalu?
Share di komen yuk

Semoga bermanfaat.

TPJ AV - 28 Maret 2018

Love


12 comments:

  1. Seru ya mbak, kalau satu keluarga besar sewa villa dengan kamar yang banyak begitu jatuhnya lebih hemat dan lebih akrab ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Iya mba, kayak pindah rumah semalam.
      Ibu juga seneng banget anak cucunya bisa kumpul 😊

      Delete
  2. Rame banget kayak nya disana, pemandangan nya segar2 ya apalagi vilanya bersih jadi betah kalau disana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik mba tempatnya, sayangnya gak lama kami tempati gegara check in udah kesorean 😊

      Delete
  3. Alhamdulillah banget ya mbaa bisa seseruan banget di family gathering. Makin kompak dan akur sekeluarga ya mba. Lihat kolam renang dan pemandangan alamanya emang keren mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mba, yang paling penting adalah bisa kumpul bareng :)

      Delete
  4. Area Taman Dayu sampai Lawang memang rawan macet, soalnya sering terjadi laka lantas :( Eh, pas libur Nyepi juga nih. Malang-Batu itu pasti macet kalau sudah libur panjang seperti hari ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget tuh mbak, yang kemaren aja ampun dah macetnya, gak kebayang hari ini?
      Liburnya lebih panjang plus banyak yang abis gajian 😊

      Delete
  5. Asik banget nih ngumpul sekeluarga besar di vila, serasa rumah sendiri yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mba asyiknya, bahkan nyewa gedung juga tetep ramai hahaha :D

      Delete
  6. Seneng kak kalo satu keluarga bisa kumpul rame-rame seperti itu ☺
    Aku dan adik-adikku hari off nya berbeda, jadi jaraang banget bisa punya kesempatan liburan bareng2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya sama, susaaahh banget cocokin waktu libur, Alhamdulillah kemaren kok bisa kumpul semua :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...