Wednesday, March 21, 2018

Menikmati Ayam Bakar Tepi Kolam di Makoya


Assalamu'alaikum :)

Jadi ceritanya saya dan suami serta anak-anak, Sabtu dan Minggu kemarin ikutan family gathering di sebuah villa di kota Batu.
Namun sayang, semua keceriaan yang kami bayangkan sedikit terusik oleh keMACETan parah yang membuat kami menempuh jarak dari Sidoarjo - Batu selama 7 jam lamanya.

Kami berangkat dari Sidoarjo kota (bukan Sidoarjo coret Surabaya) pukul 8.45 dan sampai di Batu pukul 15.45 sore. Sungguh bikin saya jadi migrain plus kelaparan maksimal.


Daftar Oriflame
Karena trauma dengan kemacetan tersebut, keesokan harinya kami (saya, suami dan anak-anak) yang memang berencana pulang lebih dulu agar kakak Darrell bisa belajar dan cepat istrahat mengingat Senin nya dia bakal ada UAT atau Ujian Akhir Tema, memilih jalan lewat hutan di daerah Cangar saat pulang ke Surabaya.

Alhamdulillah, jalanan lebih lancar, maklum jalanan tersebut sedikit menegangkan buat beberapa orang, medannya lumayan bikin adrenalin meningkat, dan bikin mobil ngos-ngosan.

Sesampainya di daerah Pandaan, kami mampir sejenak ke sebuah tempat yang namanya Makoya, sebenarnya sih niat awal hanya akan survey lokasinya saja, mengingat kakak Darrell bakal outbond di situ awal April nanti.

Berbekal Google Map, bertemulah juga kami dengan lokasinya.
Ternyata lokasinya lumayan mudah ditemukan, dari arah Tretes/Trawas, sesampainya di jalan kembar depan STK Wilwatikta Pandaan, segera belok kanan di sebuah jalan yang sedikit kecil.
Setelah itu lurus saja sampai ketemu pertigaan lalu belok kanan.
Lokasi Makoya hanya berjarak beberapa ratus meter dari belokan tersebut, di sebelah kanan jalan.

Peta letak Makoya, jika dari Surabaya melewati Baypass Pandaan, belok kanan di jalan kecil setelah RM Bebek Sinjay
Sesampainya di lokasi kami malah makin kepo dan memutuskan untuk mampir makan di situ, mengingat perut memang belum terisi nasi sejak pagi, sebelum migrain kembali melanda, sebaiknya segera diisi makanan yang berat (batu kali hehehe).

Kamipun segera parkir dan turun sambil menikmati gemericik air di sungai kecil yang terdapat di pinggir parkiran. Suasananya asri banget, ada restoran di samping kolam renang.

Awalnya, kami sedikit terheran-heran, karena pas masuk suasananya sepi banget, hanya ada beberapa meja yang sudah di balik dan beberapa meja yang kotor penuh piring bekas makanan.
Eh usut punya usut ternyata kami salah masuk, harusnya masuknya dari depan, eh kami masuk dari samping yang ternyata biasa digunakan untuk akses pengunjung kolam renang yang ingin makan di resto tersebut.

Kamipun beranjak ke tengah dan menemukan tempat makan yang kata papi tempat terapung, ternyata terapung apaan? orang tempat lesehan biasa, cuman di sampingnya ada kolam ikan yang penuh dengan ikan berenang ke sana ke mari hahaha, dan di depannya ada suangai kecil yang airnya mengalir deras di antara bebatuan sehingga menimbulkan suara gemericik yang bikin damai banget rasanya.

Meskipun awalnya terlihat biasa, namun ternyata setelah kami duduk, terasa banget keasrian tempat tersebut. Suara gemericik air dari sungai ditimpali gemericik air mancur buatan di kolam ikan, udara yang sejuk, ikan warna warni yang berenang yang kecenya gak kecium bau amis khas kolam ikan sama sekali, mungkin karena kolamnya dijaga kebersihannya, dan ada larangan untuk tidak memberi makan ikan selain dengan pakan ikan yang disediakan.
Makan di tepi kolam ikan, airnya keruh tapi ikannya masih terlihat dan gak bau amis

Setelah kami duduk, seorang pelayan datang membawa lembar menu, kami memesan 1 porsi ayam bakar khas Makoya, 1 porsi cah kangkung, 3 piring nasi, 2 es teh dan 1 jeruk hangat.
Sambil menanti pesanan datang, saya dan kakak Darrell segera mencari toilet untuk mengosongkan kantung urine yang telah penuh sejak beberapa jam.
Kurang jelas ya? maapkeun hahaha
Nasi Putih - 6,000 per porsi
Ayam bakar Makoya - 65,000 per ekor
Cah kangkung - 16,500 per porsi
Es teh - 5,000 per gelas
Jeruk hangat - lupa hahaha

Saat itulah saya tersadar, ternyata tempat makan atau restonya lumayan besar, tempat duduk kami di lesehan hanyalah sebagian kecil lesehan di sana, ada pula lesehan di sebuah bangunan yang mirip joglo gitu.
Pun di depan pintu masuk (akhirnya ketemu pintu depannya) ada tempat makan yang pakai meja kursi, tersebar di ruangan terbuka serta luas, serta diiringi lantunan live musik jenis macam-macam.
Salah satu tempat lesehan

Tempat cuci tangan lengkap dengan tisue nya ada di mana-mana

Ada kolam yang berisi ikan kecil, di seberangnya ada lesehan berbentuk joglo

Dekat pintu masuk, disambut oleh kasir

Tempat makan dengan meja dan kursi, tempatnya tidak gerah karena sirkulasi udara ada di tengah ruangan

Pintu masuk

Kolam ikan di samping tempat lesehan

Menuju ke kolam renang

Saya bertanya pada seorang petugas yang begitu sibuk mondar mandir dengan memakai alat komunikasi Handy Talkie, dan dari si mas tersebut saya tau ternyata toiletnya terletak agak ke belakang. Toiletnya lumayan besar dan lumayan bersih karena airnya mengalir deras.
Di tengah-tengah toilet pria dan wanita ada mushala yang lumayan gede dan bersih.

Kembali ke tempat duduk lesehan kami, dan tidak menunggu lama pesanan kamipun datang.
Dannn ternyata porsinya gak besar-besar banget, selain nasinya yang kami pesan 3 porsi eh dianter se bakul yang lumayan banyak isinya.

Foto ala-ala kelaparan dan buru-buru, belum pas jadi food blogger hahaha

Ayam bakarnya menurut saya biasa saja (jangan percaya banget, soalnya saya bukan pecinta ayam bakar pakai kecap hahaha), porsinya kurang untuk kami bertiga.
Mau pesan nambah males nunggunya lagi, terlebih hari sudah menjelang sore dan kakak Darrell harus belajar mempersiapkan UATnya keesokan harinya.

Meskipun terasa biasa, ayamnya lumayan empuk, ya jadi biasa di lidah saya karena ayamnya dilumuri kecap (atuh mah Rey, emang maunya di lumuri apa?).

Cah kangkungnya lumayan enak, meski masih lebih enak cah kangkung di D'Cost (kagak nyambung ya bandinginnya hahaha)

Nasinya lumayan pulen dan empuk, namun porsinya banyak banget buat kami bertiga.
Minumannya lumayan enak, tehnya wangi gak terasa basi (review apa pula ini, emang ada gitu teh basi dikasih ke konsumen hahaha).

Sambalnya? mmmm... kurang pedas hahaha.

Well, secara keseluruhan rasanya lumayan sih kalau menurut saya (selain ayam bakar yang di lumuri kecap *Teteup!), sayangnya karena bawa bayi dan makannya gantian, saya kebagian makan duluan jadi kasian ama si papi yang makanannya keburu dingin, sedang dia sukanya makanan hangat.
Jadilah saya makan kayak orang yang dikejar deadline yang nyaris habis hehehe.

Kakak Darrell malah makan dengan lahap dan banyak banget, entah karena enak atau lapar hihihi.
Antara lapar atau doyan :D

Setelah selesai makan, kami menuju kasir, dan papi membayar harga keseluruhannya habis 130ribuan ribuan. Lumayan murah sih ya, biasanya kami makan bertiga habis minimal 150 ribu untuk menu sederhana.
Eh pas googling-googling ternyata kata orang-orang tempat itu memag terkenal murahnya.
Murah tapi lumayan enak!

Setelah membayar, kami masih penasaran akan lokasi outbondnya, dan kamipun mendekati area kolam renang, dan suprise banget ternyata tempat makannya masih luas lagi hingga ke tepi kolam renang.
Selain asri dan natural, ada banyak juga spot foto yang lumayan intagramable. Kami pengen foto-foto tapi udah gak kuat rasanya, kecapekan plus mengejar waktu.
Yang kami lakukan hanya explore sebentar di sekitar kolam renang dan masih belum menemukan lokasi outbond yang dimaksud.
Si bayi udah kecapekan

Entah kenapa di sini si bayi senyum lagi :D

Mengingat waktu semakin sore, dan masih parno takut kena macet lagi, kamipun segera pulang.
Papi lalu mencoba jalan baru yang ternyata tembus di jalan Baypass Pandaan.
Bahkan lebih dekat lewat jalan tersebut ketimbang harus mutar masuk ke jalan depan Wilwatikta tersebut (atuh mah Google Map selalu gak bisa diandalkan cari rute yang keren).

Meski sebentar dan makan terburu-buru, kami lumayan terpesona akan tempat tersebut, dan bakal kami kunjungi lagi suatu saat jika liburan.
Oh ya, kemarin lupa nanya berapa tiket masuk kolam renangnya, tapi googling-googling katanya 20ribu saja per orang (murmer banget yaaak)
Boleh lah dicoba untuk menikmati liburan nanti.

Teman-teman ada yang sudah pernah ke sini? share di komen yuk :)

Semoga manfaat.


TPJ AV - 21 Maret 2018

Love

6 comments:

  1. Namanya keren ya.. Makoya.
    Belum pernah ke arah situ saya Mbak, tapi bisa jadi rujukan kalau lagi arah Pandaan.
    Ca kangkung DCost memang endess..eh.
    Tapi ketje juga tempatnya yaa😍
    Btw, kami pilih pakai GPS Mbak kalau road trip, google maps sering ngaco kalau ngasih arah.. 😬

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe saya juga baru tau setelah dapat kabar anak saya mau outbond di situ April besok mba, emaknya parno karena ortu dilarang ikutan meski cuman intip dari jauh.
      Jadinya survey dulu lokasinya hahaha.

      Dan btw bener banget mba, kami sudah sering punya pengalaman ngeselin gegara google maps.
      Masa kami di suruh lewatin jalan kecil-kecil yang bahkan motor saja lewatnya sulit hahaha.

      Cuman emang kemaren gak kepikiran pakai lainnya selain Google maps, untungnya sih lokasinya mudah ditemukan, meskipun sedikit kecele ternyata ada jalan yang lebih dekat hahaha

      Delete
  2. Aku kalau sudah lapar, nggak berani pesan menu yang dibakar. Biasanya lama. Nggak kuat nunggu. Btw... lokasinya luas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya kah? gak kepikiran juga kalau yang di bakar bakalan lama sih kemaren, cuman kebetulan anak saya pengen ayam bakar trus liat menu andalannya itu ya udah deh dipesan hehehe.

      Luas banget mba, pokoknya asyik banget buat refreshing :)

      Delete
  3. Intiny, rasanya biasa aja ya mba :D. Akupun kalo ayam bakar yg dilumuri kecap jg kurang suka. Kec ada pedes2nya yaaaa. Kalo ayamnya manis, tp sambalnya pedeees, okelah, masih masuk buat lidahku. Tp kalo ayam manis, sambelpun ga pedes, duuuh agak susah ditrima hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. kalau rasa emang relatif ya mba, kalau di saya sih biasa aja :D

      Sama mba, saya juga kurang doyan kecap.
      Untung aja ayamnya empuk, jadi ada nilai plus nya lah hehehe

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...