Thursday, June 30, 2022

Goodbye June 2022 And The Memories

Goodbye June 2022 And The Memories

Sharing By Rey - Saya pikir ini bukan akhir bulan Juni 2022, kirain masih ada tanggal 31, dan si Kakak menjelaskan kalau besok udah masuk bulan Juli 2022, dan tersadar deh, kalau bulan Juni itu, cuman sampai tanggal 30 doang, hahaha.

Ya ampun, udah setengah dari waktu tahun 2022 terlewati, apa kabar pencapaian hidup?
Eh atau tetapnya, apa kabar resolusi? sudahkah tercapai setengahnya?

Kalau saya?
Ah apa itu resolusi, saya bahkan nggak ingat, tahun ini bikin resolusi apa?
(Begitulah jawaban dari mamak-mamak yang belum ada pencapaian sesuai resolusi, sama sekali, wakakakak).

Tapi nih ya, biar kata saya lupa (atau memang sengaja lupa ya) dengan resolusi saya, tetap saja saya bersyukur banget, masih bisa dikasih kesempatan bernafas di detik ini, sampai di bulan ini.

Melewati begitu banyak memori atau kenangan dalam hidup, dan mungkin ini rangkuman kenangan saya di bulan Juni 2022.


1. Nyesal Makan (lagi) di sebuah warung Ayam Bakar


Judulnya udah kek nggak bersyukur aja ya, tapi maksudnya itu, lebih tepatnya saya ketipu tempat makan yang lampunya terang benderang, tulisan gratis es teh atau apa ya, gede-gede.
Kebaca pas saya dan anak-anak naik motor cari pisang, buat kegiatan sekolah si kakak, di tanggal 2 Juni kemaren.

Kecewa makan di warung ayam bakar Pak D Sukolegok, tempatnya jorok dan ayamnya nggak enak
kaki si Adik sampai sekotor ini, hehehe

Saya nggak terlalu merhatiin nama warung makannya, langsung iyain aja pas anak-anak ngajak makan malam di situ.

Dari luar memang terlihat nyaman, lesehan dengan tempat yang luas.
Apalagi katanya murah (di bannernya).

Pas masuk saya pesan deh di kasir, dan kaget dong, 3 porsi ayam (dan saya pilih yang paling murah sama si Adik) habis sekitar 100ribuan lebih.

Setelah dari kasir, saya menuju meja lesehan yang dipilih anak-anak, dan kaget, kok lantainya kotor banget? kayak nggak pernah disapu, apalagi di pel?
Ini risih banget mau duduk di tempat berdebu gitu, tapi ya pegimana lagi?

Pas duduk, baru ngeh saya, ternyata itu tuh warung ayam bakar yang selalu saya blacklist, waduh langsung nggak enak perasaan saya.

FYI, saya 2 kali makan di warung ayam bakar tersebut dan zonk banget menunya, ayam bakarnya masih berdarah dong, hiks.
Begitu juga pas pesan di GoFood atau semacamnya, ayamnya saya nggak suka rasanya, kayak gimana ya? pokoknya saya jadi nggak mau lagi makan di warung ayam bakar tersebut.
Lah kok, pada akhirnya saya sendiri yang datang, gara-gara nggak baca nama warungnya hahaha.

Lengkap lagi penderitaan, udahlah saya risih dengan tempatnya yang sangat jauh dari higienis (si mamak Rey ini jijikannya level dewa soalnya hiks), pas ayamnya datang, fix nggak bisa di makan.
Rasanya aneh.

Kirain saya aja, tapi si Adik juga nggak mau, jadilah 2 porsi ayam nggak di makan sama sekali, hanya si Kakak yang mau makan biarpun nggak habis, karena ayamnya aneh (padahal yang agak mahal) dan nasinya kek beras alias keras banget, hiks.

Duh, sial banget dah kami, saking terpana dengan banner gede dan lampu yang terang benderang, hiks
Udahlah duit melayang, kaki kami hitam banget lantaran jalan di lantainya yang penuh debu, plus celana di bagian pantat kami juga hitam, duduk di debu, hahaha.


2. Bertiga Kena Flu Singapura


Ini menyedihkan banget sih, si Adik pertama kali yang sakit, demam tinggi, besoknya muncul ruam di tenggorokan dan tangan serta kaki.

Flu singapura pada orang dewasa
Ruam mulai muncul di tangan saya

Lalu menyusul si Kakak, demam tinggi juga, mual-mual.
Syukurnya ruam si Kakak cuman di kaki aja.

Lalu di hari ke-4, giliran saya yang tepar ketularan anak-anak, hiks.
Udah deh, nggak usah ditanya keadaannya, sedih banget karena saya sampai nggak bisa bangun sama sekali, trus si kakak yang baru sembuh yang urus adiknya semampunya, huhuhu.

Alhamdulillahnya kami bisa sembuh dari penyakit Flu Singapura dengan GADDD, setelah menghabiskan waktu sekitar 10 harian tepar bareng, hehehe.


3. 3 Kali Makan Es Krim di Mixue 


Rekor banget deh, selama bulan Juni, saya mengunjungi Mixue sebanyak 3 kali, 2 kali di Mixue Ngagel, dan 1 kali di Mixue Merr.

Mixue Surabaya

Di Mixue Ngagel, 1 kali kami kehabisan es krim favorit kami, Mixue es krim cone, karena kehabisan cone-nya.
Terpaksa kami pesan Boba sundae aja, yang agak manis namun ada bobanya.

Berikutnya, kami datang lagi, ternyata ada menu baru, es krim cone rasa straberry, si Adik nyobain, tapi ternyata kecut, dia kurang suka.

Berikutnya, kami mampir di Mixue Merr, lantaran kami makan mampir makan di Niku Merr, yang ternyata nggak jauh dari Mixue Merr.

Ternyata di Mixue Merr, tempat nongkrongnya jauh lebih luas, karena ada ruangan di lantai 2.


4. Ke Niku Merr


Biarpun saya udah rencana mau ke Niku pas ultah, ternyata belum ultah pun kembali lagi ke Niku.
Kali ini kami ke Niku Merr.

Niku Merr

Rada shock pas nyampe, karena ternyata letaknya di atas sebuah bar yang jual minuman beralkohol, hehehe.
Jadi ingat Holywings *eh.

Ternyata letaknya memang di lantai 3, udah kayak rooftop sih, tapi ada atapnya kok.
Sayangnya kali ini mengecewakan.
Entah mengapa, menunya tuh kurang segar, mana udah dingin pula (sapa suruh saya ambil menu dingin, hahaha), tapi nggak tahu kenapa, jadinya kok kurang greget kayak di Niku Jogja ya?

Hanya dagingnya aja yang bisa dinikmati, itupun rasanya agak gimana gitu.
Tauk deh, mungkin perasaan saya aja kali ya, soalnya memang tempatnya temaram kali ya, dan sepi.


5. Akhirnya Mampir di Hollywood Surabaya 


Beberapa kali iklannya muncul di feed maupun story IG saya, lama-lama penasaran juga sama Hollywood Surabaya.

Hollywood Surabaya

Kebetulan, lokasinya kan di depan Maspion Square Surabaya, yang bekas Giant dulu.
Pas dari Mixue Ngagel di tanggal 4 Juni lalu, kami ingat tempat itu, dan akhirnya mampir.

Ternyata malam Minggu rame banget, saking ramenya semua tenant yang jual makanan nggak mau melayani pelanggan sementara.

Sebel banget dah, kami hanya bisa memesan bakso Malang yang rasanya lebih enak bakso Mas-Mas yang lewat depan tempat tinggal kami, hahaha.

Selengkapnya saya bakalan review deh tempat ini, soon.


6. Si Adik Daftar TK 


Saya malas survey sekolah, tapi beberapa kali ngaja si Adik keliling-keliling di sebuah TK yang berada di area kompleks tempat tinggal kami.

TK Mutiara Taman Pondok Jati Sidoarjo

Dan setelah tahu biaya masuknya, termasuk SPP perbulannya, masih bisa saya usahakan.
Dan juga si Adik suka sekolahnya, langsung deh saya daftarin di TK tersebut pas tanggal 15 Juni 2022 lalu.

Meskipun setelah daftar, saya baru ngeh, ternyata, meski tuh TK dekat masjid, dan termasuk yayasan masjid, tapi ternyata bukan sekola Islam banget loh.

Para murid perempuan malah nggak pakai jilbab, sementara sejujurnya saya pengen si Adik sekolah dengan teman cewek yang berjilbab, biar dia familier dengan jilbab serta mengerti menutup aurat sedini mungkin, jadi dia bisa lebih menghargai wanita.

Tapi sudahlah, yang penting pertimbangan saya memilih TK itu, lumayan dekat dari tempat kami, ke sekolah 5-7 menit juga sampai, waktu saya nggak bakal habis cuman buat di jalan antar jemput si Adik
Selengkapnya bakalan saya ceritakan di blog parentingbyrey ya.


7. Si Kakak Terima Raport dan Tampil Di Perpisahan Kelasnya  


Alhamdulillah si Kakak naik kelas 6 SD.
Tanggal 26 Juni 2022 lalu, saya ke sekolah Kakak untuk terima raport sekaligus melihat penampilan si Kakak sama teman sekolahnya, yang menampilkan tarian dengan lagu asal Jakarta, Kicir-Kicir.

Penampilan tari kicir-kicir oleh kelas 5 SDI Raudlatul Jannah Sidoarjo

Beruntung, sekolahnya nggak terlalu ribet, si Kakak cuman disuruh pakai atasan putih lengan panjang, bawahan celana kain hitam, sepatu hitam atau gelap serta kopiah hitam.
Jadi saya nggak perlu rempong lagi cari baju buat penampilan si Kakak.
 
Alhamdulillah, acaranya lancar, si Adik juga kooperatif selama menonton acara si Kakak, dan terima raport juga lancar.


Udah sih, itu aja memori terbesar yang melekat di bulan Juni 2022, di samping memori harian yang nggak terlalu berkesan, saking udah jadi rutinitas, hahaha.

Dan, saat ini sih saya masih struggle menyiapkan daftar harian buat saya dan anak-anak, karena saya kudu mulai membiasakan kedisiplinan, khususnya si Adik yang bakal masuk sekolah TK, di tanggal 18 Juli nanti, insha Allah.

Demikianlah memori Juni 2022 kami, dan Bismillah untuk Juli 2022.
Ini bulan spesial banget dong.
Ada yang tahu kenapa?

Sidoarjo, 30 Juni 2022


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: Canva dan dokpri

4 comments :

  1. Kok cepet banget ya mbak udah setengah tahun berlalu, kayaknya hidupku kok gitu2 aja, ga ada pencapaian lebih gitu ahhahaha, naik gaji juga kagak wkwkkw (malah curhat).

    Asli aku jadi ngiler bgt ama mixue gara2 postingan mbak Rey yg sebelumnya, eh muncul lagi di postingan ini, kan jadi makin mupeng.

    Goal terbesarku kayaknya setengan tahun ini aku udah 3x staycation, wlpn di hotel yg murah tapi ya lumayan buat refreshing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakaka, semoga bisa segera naik gaji ya say, aamiin :)
      Di Jekardah dan sekitarnya harusnya ada say, di Surabaya aja banyak, yang bikin semangat itu karena murmer dan enak pula :D

      Delete
  2. cepet banget si adek udah mau masuk TK, udah segede itu
    aku udah ngebayangin ayamnya mbak, aku pernah dapetin ayam yang kurang bersih juga waktu dimasak, jadinya pas disajikan ke konsumen ya dapet yang masih ada darahnya gitu. Duhh pengen gak aku lanjutin, udah gimana gitu liatnya, jadi nafsu makan udah berkurang

    aku kok penasaran sama mixue ini, semoga pas ke surabaya bisa beli juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, agak melow juga melihat anak super aktif ini masuk TK, dan nurut aja mau dimasukin ke mana :D
      Bangeeett, rasanya mual liat ada darah di ayam hiks

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top