Monday, February 12, 2018

Tips Melawan Flu Selama Hamil Dan Menyusui #AlaRey


Assalamu'alaikum :)

Salah satu yang paling gak banget saat hamil dan menyusui adalah sakit, khususnya sakit batuk pilek ataupun flu.

Selama hamil kemaren,  saya berkali-kali terserang flu,  bahkan di awal kehamilan, saat belum tahu kalau sedang hamil, saya terserang flu hebat yang mana membuat saya harus meminum obat selama 5 hari.


http://bit.ly/TanyaReySaja
Alhasil setelah tahu kalau saya hamil awalnya deg-degan karena takut pengaruh obat yang saya konsumsi selama 5 hari tersebut mempunyai pengaruh besar terhadap janin

Alhamdulillah ternyata tidak berpengaruh pada janin

Meskipun demikian selama hamil saya sempat terserang flu berkali-kali
Dan swear itu menderita sekali.
Bagaimana tidak saya harus menahan perut yang terguncang-guncang karena batuk namun saya tidak bisa sembarangan mengkonsumsi obat batuk.
 sampai-sampai saya mengalami flek yang mungkin saja karena batuk tersebut.
Baca : Akhirnya Positif Dengan Sejuta Drama

Oleh karena itu saya sangat jadi phobia terhadap  flu maupun batuk pilek.

Saat menyusui pun sebisa dan semaksimal mungkin saya mencegah agar jangan sampai terkena penyakit tersebut.
Meskipun demikian selama 4 bulanan menjadi busui alias ibu menyusui,  Alhamdulillah hanya sekali terkena flu, itupun gak berlangsung lama sampai batuk dan pilek berkepanjangan.

Hal tersebut gak terjadi begitu saja,  tapi penuh usaha menerapkan pola hidup yang sehat,  meskipun untuk istrahat yang cukup masihlah belum bisa terwujud hehehe.

Ada beberapa cara dan usaha saya dalam mencegah flu maupun batuk pilek.

1. Minum madu asli

Sejak hamil,  saya selalu konsisten minum madu asli 2 kali sehari.
Di pagi hari saat baru bangun,  sesendok makan dibarengin dengan air hangat.
Dan juga sesendok makan di malam hari sebelum tidur.
Dulu sih maksud rutin mengkonsumsi madu,  selain demi menjaga daya tahan tubuh juga demi kebugaran saat hamil.
Eh siapa sangka kebiasaan tersebut berlangsung hingga saya melahirkan dan menjadi busui.

Untuk madu yang saya konsumsi sendiri,  harus dipastikan madu yang benar-benar asli.
Ini penting banget,  mengingat bumil rawan terhadap makanan yang gak sehat.
Secara zaman sekarang susah banget cari madu asli,  rata2 madunya dicampur bahan lainnya.
Iya kalau campurannya air, kalau bahan kimia?  Serem gak sih?

Untungnya,  Oriflame juga menjual produk kesehatan salah satunya adalah Madu Odeng dan Madu Hutan Tesso Nillo.
Madu ini asli berasal dari hutan di Indonesia.
Mengapa saya yakin madu ini asli?
Karena yang jual Oriflame. Adalah suatu hal yang gak mungkin banget, perusahaan sebesar Oriflame bakal mengorbankan nama besarnya hanya dengan mengsuplai madu palsu.
Dan Alhamdulillah,  sudah setahun lebih mengkonsumsi madu ini,  kami sekeluarga cocok banget.
Madu Odeng adalah salah satu favorit keluarga saya.
Madu ini berasal dari madu hutan murni yang di produksi oleh lebah hutan Odeng dari hutan Ujung Kulon.
Dengan membeli madu ini berarti kami ikut membantu meningkatkan penghidupan peternak lebah dan mendukung panen berkelanjutan dan habitat alami madu hutan.

2. Perbanyak minum air hangat.

Selama hamil kemaren,  saya selalu mengkonsumsi air hangat,  karena selain parno akan batuk,  saya juga mengalami lendir di tenggorokan yang mengganggu banget.

Eh siapa nyana?  Ternyata kebiasaan tersebut berlangsung hingga kini.
Saya sudah jaraaangg banget konsumsi air dingin terlebih air es,  kecuali saat berada di luar rumah, biasanya kegoda juga ama ice Milk Grentea kesukaan saya hahaha.

3. Perbanyak konsumsi sayuran. 

Satu lagi kebiasaan baik saya saat hamil yang keterusan sampai sekarang adalah banyak mengkonsumsi sayuran.
Banyak di sini dalam artian yang beneran banyak,  seriously!
Dulu,  waktu hamil dan udah bisa masuk dapur setelah hyperemesis nya berkurang,  saya rajin banget masak sayur,  sekali masak sepanci atau wajan gede dan kadang habis hanya dalam sekali makan.
*itu doyan apa rakus yaaak?

^__________^

Setelah lahiran,  saya kembali gak bisa masuk dapur karena fokus urus si bayi.
Jadinya kami berbagi tugas,  si papi yang masak,  saya nya nyuci dan nyetrika aja.
Kan kalau nyunye bisa ditinggal-tinggal kalau pas si bayi nangis.
Kalau masak mah, mana bisa?

Papi masih tetep masak sayur,  sayangnya kurang beragam dan kurang sreg di lidah saya, satu-satunya sayur yang enak buatan beliau adalah..  Sayur asem hahaha..

4. Kurangi konsumsi karbohidrat. 

Well,  aslinya sih mengurangi karbo bukan masuk dalam kategori melawan batpil dan flu,  tapi berhubungan dengan doyan sayur.
Jadi,  karena saya makan sayurnya banyak,  nasi nya jadi dikit dan itu berlaku sampai sekarang.

5. Tidur selagi ada kesempatan. 

Beristrahat adalah satu hal yang ampuh dalam melawan batpil dan flu,  sayangnya sebagai busui tanpa ART, hal tersebut sangatlah sulit dilakukan.
Si bayi masih suka begadang di malam hari,  dan siangnya, saat bayi tidur eh sayanya harus beres-beres rumah dan nyunye serta ngurusin kakak Darrell.
Jadilah saya sebisa mungkin mencuri waktu tidur kapanpun sebisanya.

Thats way,  bisnisnya belum bisa sepenuhnya jalan maksimal hiks..

Tapi gapapa deh,  demi si baby Adean..

Itu dia 5 cara saya melawan batpil serta flu, secara..  Busui kagak boleh sakit dongg!!

Teman - teman punya tips lainnya? Sharing di komen yaaa..

Semoga manfaat.

TPJ AV -  12 Februari 2018

Love

REYNE RAEA

2 comments:

  1. Setuju banget sama tips melawan batpil saat hamil, Mbak..
    Selain itu dulu aku biasa juga kasih anget-angetan di leher dan dada, kayak minyak kayu putih atau aroma terapi gitu..dihirup-hirup juga biar napas lega

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, gak enak banget kalau lagi hamil atau nyusuin trus batpil.
      Sudah gak nyaman, gak bisa sembarang minum obat pula :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...